Tuesday, January 31, 2012

Fatha discan MRI

Bismillah


Anak kecil bunda ini sudah beberapa kali jatuh, yang pasti 3 kali jatuh dari tempat tidur dan beberapa kali sengaja+gaksengaja kebentur kepala di dinding. Fatha ini pernah beberapa kali kalo marah ngebenturin kepalanya ke dinding, masih bruntung gak tiap marah ya. Parno? Tentu ada, tapi alhamdulillah selama ini dia kelihatan baik2 aja sih, gak menunjukkan gejala aneh2 setelah itu. Dan yang jatoh terakhir ini rada mengkuatirkan. Dia jatoh waktu lagi main2 dikamar minan dan jatohnya lumayan tinggi dengan kepala (bagian kening) mendarat duluan ke lantai. Oh my! *%&*^((&(*&@!


Benjol deh keningnya. Kuatir lah si emak ini. Mana kemaren2 kalo kepalanya kebentur kita cuma berbekal dia muntah/demam/kesadaranturun gak selama 1x24 jam. Karna kuatir fatha dibawa ke dsa. Dihermina jatinegara tadinya mau ke dokter danil, tapi hari itu dia praktek sore. Daftar ke dr. bowo. Gak nyesel bawa fatha kesini. Karna dia orangnya detil, ramah dan komunikatif banget. Kita lumayan lama konsul sama dia, eh apa karna kita pasien terakhir ya malam itu hihi. Tapi waktu fatha mau diperiksa dia dikasih hadiah stiker tempel Timmy Time loh, ihh dia seneng banget. Langsung semangat bilang ‘taim’ (maksudnya time, si timmy).


Dari pemeriksaan fisik, seperti cara jalan, cara mengambil hadiah, mata, dan lidah, alhamdulillah gak ada masalah. Dia juga gak ada demam/muntah/turunkesadaran, aktif kayak biasa. Kesimpulan: dia baik2 aja! Alhamdulillah! But wait, dr.bowo bingung ubun2 fatha kok belum nutup? Masih ada 2.5 jari lebarnya. Dicek lingkar kepala, 46cm. Beliau bilang masih wajar karna lahirnya 33cm, tapi itu termasuk kecil yang bagusnya 48cm.


Setelah diskusi panjang lebar, dr.bowo nyaranin kita scan kepala untuk cari tau kenapa ubun2 kepala fatha belum menutup. Bisa pilih, either itu ctscan atau mri. Ada plus minusnya, tapi dia rekomen mri karna non-radiasi. Sementara sih gak ada yang perlu dikuatirkan sih, karna fatha perkembangannya normal dan cukup aktif. Kalo ternyata ada masalah, bisa diantisipasi sejak dini. Siapatau anak ini perlu stimulasi lebih sering untuk menjaga perkembangan otaknya normal. Jadi ini hanya untuk jaga2, bisa jadi gak ada masalah sama sekali. Akhirnya kita pulang ke rumah dengan surat rujukan untuk mri ke rs premier jatinegara.


Besoknya langsung nanya2 ke rs.premier, ternyata oh ternyata si fatha ini perlu dibius karna pemeriksaan mri ini cukup lama dan yang diperiksa mesti diem. Dan mesti puasa minimal 6 jam. Nah dibius ini rada memberatkan yah? Apa iya sebegitunya perlu di-mri anak ini? Tanya sana dan sini, baca sedikit lebih banyak, menimbang2 perlu apa nanti2 aja dan berdoa minta petunjuk, akhirnya… diputuskan mri aja deh. Takut nyesel juga sih si bunda ini *’parno’ udah jadi nama tengah apa ya?*. Toh gak ada efek samping, dan biaya dicover 85%.


Jadi deh fatha scan mri sabtu 28 jan kemaren. Sedih setengah mati waktu fatha dimasukin jarum berkali2 karna nadinya susah dicari. Dari tangan kiri pindah ke kanan dan berkali2 jarum keluar masuk, dan tangisannya sediihhh minta ampunn!! Bunda mencoba nyanyi2 buat dia udah gak jelas nadanya, asli pedih ngeliatnya. Nangis sama2 kita ya nak *dem, lagi nulis ini aja bisa menitik!*, mudah2an gak ada lagi yang seperti ini ya nak. Nunggu dokter pun gak sebentar, sementara itu suntikan ditempelin ditangannya, dibawa kemana2 sampe dokternya datang dan siap nyuntikin obat tidur. Kasian dia karna selama dokter datang dia ngerengek terus karna gak nyaman. Ini yang dikesalkan sih ya, gara2 ngurus administrasi pembayaran yang cukup makan waktu, janji sama dokter jadi molor dan kita terpaksa nunggu dokter nanganin pasien lain dulu. Padahal harusnya kita pasien pertama, tsk! Dan gak bisa gak sedih waktu obatnya disuntikin ke fatha, karna dia tiba2 ketawa gak sadar gitu sebelum ketiduran :((


Ah sudah berakhir ya sayang, alhamdulillah hasil mri bagus. Normal semua dan tidak ada yang mencurigakan di kepalanya *sujud sukur berkali2* *cium2in si anak kecil*



Lesson learned:

gak perlu deh ya buru2 ngecek kenapa ubun2 belum menutup diusia 18bulan selama si anak perkembangannya normal dan tidak menunjukkan perkembangan kepala yang gak wajar (seperti kepala membesar gak wajar) karna ada beberapa pendapat yang bilang masih oke sampe umur 20 bulan (ada juga yang bilang 24 bulan). Yah ujung2nya balik ke ortu masing2 sih ya, karna kan urusan anak urusan hati juga *lha, jadi labil*

Ket foto: setelah di-mri, masih setengah sadar.

5 comments:

  1. Alhamdulillah kalau ternyata ga ada hal serius. Semoga cepat pulih yaa d Fatha... hug

    ReplyDelete
  2. Alhamdulillah Fatha gpp... Sehat sell ya.. Jgn bikin bunda sedih... :)

    ReplyDelete
  3. paling ga tega liat anak sakit di inpus2 ya bun...alhamdulillah hasilnya bagus :)

    ReplyDelete
  4. alhamdulillah Fatha gak knp2 ya mbak

    ReplyDelete
  5. @mira,
    alhamdulillah makasih tante mira, ketjupp :*

    @anggie,
    iya alhamdulillah, makasih ya tante anggie :*

    @elin,
    iya bener lin, tapi fatha gak diinfus sih cuma jarum aja standby (kurleb sejam) buat nyuntikin obat tidur. Itu aja udah heboh :(

    @kekenai,
    iya alhamdulillah mbak mira :)

    ReplyDelete

 

The House of DoVy SetyaWijayas Copyright © 2011 | Template design by O Pregador | Powered by Blogger Templates