Wednesday, June 16, 2010

28 bulan, si penggemar Ben10 dan mulai seneng angka

Bismillah

Yap sebulan lagi nambah umurnya anak bunda ini. 2 tahun 4 bulan umurnya zikra tanggal 11 kemaren. Hehe biasa deh bunda telat posting. Yang jelas selalu ada doa buat anak bunda, ahh kayaknya bunda makin sayang aja sama zikra. Sebentar lagi ada 2 orang yang mau berbagi kasih sayangnya bunda, semoga kasih sayang bunda cukup banyak dan gak abis2 buat 2 anak bunda:)

Zikra lagi seneng nonton Ben10. Ayah baru2 ini beli filmnya dan zikra bener2 seneng dengan filmnya (ceritanya ayah mau nyenengin anaknya). Zikra seakan lupa sama favoritnya selama ini. Baru semingguan ni film mulai annoying. Malem2 zikra jadi susah banget diajakin tidur, pengen nonton film itu. Sampe 2 hari lalu ayah marah besar. Zikra dibentak sampe nangis tersedu2. Ayah kehilangan kesabaran rupanya ngeliat zikra yang teriak2 gak berenti karna pengen nonton Ben10, padahal udah mau jam 12 malem tuh. Ayah jadi nyesel sendiri beli filmnya. Bunda sih dari awal udah wanti2, gak usah beliin zikra terlalu banyak film.

Memang dari dulu bunda kurang sreg kalo zikra banyak nonton tv. Pernah bunda posting disini dan lebih banyak dari sini, tentang efek yang bisa ditimbulkan tv ini. Tapi memang bunda juga gak bisa menampik beberapa anak bisa lebih cepet ngomong dan lebih banyak tau ini itu dari film2 edukatif. Nah masalahnya sekarang, zikra ini senengnya nonton yang lucu2, yang menghibur. Yang edukatif? Kurang tertarik dia. Jelas kan dilemmanya bunda? Salah bunda juga nih gak tegas dari awal nentuin apa2 yang boleh ditontonnya hiks. Bingung juga sih, minannya ntar mati gaya lagi kalo tv dilarang disiang hari. Masih beruntung si minan sukanya acara musik dan gak seneng dangdut. Belum lagi karna bunda kasian, zikra kan jarang keluar rumah buat main sama temen2 disekitar rumah (kecuali dijam2 sekolah zikra), jadi ya dikasi nonton tv deh (biasanya diputerin film anak2) biar tenang dan senang dirumah.

Tapi alhamdulillah udah beberapa hari ini Ben10-nya libur. Perkembangan pembelajaran zikra gimana?

Tiap anak emang beda2 yah. Ada yang belum 2 tahun udah jago ini itu, misal berhitung sampai 10. Bunda sadar interest zikra masih kurang soal diajakin belajar. Tapi hey, mungkin aja belum waktunya kan? Baru 2 tahunan ini, masa seneng2nya dia dengan film dan mainan. Prinsip bunda, zikra tetap diajarin ini itu, tapi gak ngoyo, sedapetnya zikra aja.

Tapi alhamdulillah sekarang udah lumayan lancar berhitung 1-5, sisanya 6-10 masih suka acak atau udah keburu males. Kalo disodorin gambar2 kumpulan binatang, udah bisa ngitung berapa jumlah binatang yang ada disana. Tapi ya lancarnya 1-5. Trus lagi, zikra ini suka lupa mana yang sudah dan belum dihitung sama dia. Yang belum dihitung kadang dianggap sudah dihitung sama dia. Jadi ya ngitungnya sekena jarinya aja hehe.

Yang bikin bunda suka amazed baru2 ini adalah ngeliat zikra yang suka niruin gaya gurunya. Pura2nya dia jadi guru trus nunjuk2 dinding seakan2 disana ada angka2 trus mulai ngitung “satu.. dua..” dan seterusnya berkali-kali sampai bosan sendiri hehe. Doa2 yang sering kita ajarin juga udah mulai nyangkut ujung2nya, kayak doa makan dan doa sebelum tidur.
Doa makan: “Bis hillahi man him. Allohuma lana fima na ina aza nar” (
Allahumma baarik lanaa fiima razaqtanaa waqinaa adzaa ban-naar)
Doa tidur: “Bis kallo hu ma ya mut” (
Bismika Allahumma ahyaa wa bismika amuut)

Zikra akhirnya diimunisasi MMR dan Hepatitis A sebelum usianya 28 bulan, tanggal 4 Juni kemaren. Imunisasinya di 2 tempat, paha kanan dan kiri. Iya bener, zikra diimunisasi secara simultan kemaren. Gak usah banyak2 ah, cukup 2 aja sekali jalan. Bunda jadi agak ngeri aja kalo lebih dari 2. Dsanya zikra pro banget sama imunisasi secara simultan ini. Dan orangnya sangat rasional dalam menggunakan obat dan nyuntikin imunisasi. Alhamdulillah, seneng banget nemu dokter ini. Ntar adenya zikra sama dia juga deh. Sebenernya dia udah nganjurin zikra imunisasi MMR dan temen2nya itu sebelum zikra usia 2 tahun. Terutama MMR, blio bilang gak ada hubungan anak jadi telat ngomong (isu yang beredar katanya imunisasi ini bisa buat anak jadi autis atau telat ngomong) dengan imunisasi MMR ini, diikuti dengan segala penjelasan yang panjang lebar. Tapi karna bunda liat gak ada masalah untuk menunda atau efek samping yang ditimbulkan kalo MMRnya dikasi setelah 2 tahun, jadi bunda pilih umur aman aja diatas 2 tahun.

Tinggal tifoid dan varicella nih, insyaAllah dalam waktu dekat (jeda sebulan paling enggak, saran sang DSA). Sehat selalu dan jadi abang yang baik & pinter mulai bulan depan ya sayang.
Continue lendo

Tuesday, June 08, 2010

Bekal sekolah zikra: Makaroni Panggang Mozzarella (12m+)

Bismillah

Bunda baru nyobain bikin makaroni panggang nih. Sejak punya oven murah meriah (baca: oven tangkring saja) bunda semangat nyobain ini itu (sebenernya baru nyoba bikin 2 makanan aja haha). Sebelumnya bikin pizza, tapi karna apinya kekecilan mungkin, rotinya jadi agak crispy hehe. Yak, tampak sekali beginernya. Makanya belum berani share disini. Tapi rasa pizzanya lumayan kok. Zikra aja sampe makan beberapa slice gede, apalagi ayah, walo kriak kriuk itu pizza, ayah makan bolak balik sampe nanya besok harinya masih ada apa udah abis pizzanya hihi.

Back to makaroni! Kata orang2 dirumah sih enak, sampe zikra pun suka. Karna makaroni kering dan gak ribet, bunda cobain buat bekel zikra ke sekolah. Potong 2 slice yang kira2 masih cukup diperutnya (sebelum ke sekolah zikra ngabisin makan paginya dulu), ternyata abis ludes. Gak nyangka juga, kirain cuma abis 1 doang. Gak tau emang karna enak atau masih belum kenyang hehe. Berikut resepnya bunda, aslinya sih dari sini hehe.

Makaroni panggang mozzarella

Bahan:
1 buah bawang bombai, iris
3 siung bawang putih, iris halus
180 gram daging giling
200 gram macaroni, rebus kurang lebih 9 menit lalu tiriskan
4 butir telur, kocok
250 ml susu cair (bunda pake UHT indomilk plain)
150 gram keju mozzarella, parut
½ sdt pala halus
Margarine secukupnya untuk menumis
Garam dan lada secukupnya


Cara Membuat:

1. Panaskan margarine, tumis bawang bombai dan bawang putih hingga harum. Masukkan daging dan masak hingga berubah warna.
2. Campur daging yang telah matang, macaroni rebus, susu cair, telur, 50 gram keju parut, lada, pala dan garam. Aduk rata. Tuang kedalam loyang tahan panas yang telah diolesi margarine agar tidak lengket. Taburi diatas adonan dengan keju parut yang tersisa.
3. Panggang dalam oven hingga matang dan berwarna kecoklatan (kalo pake oven tangkring kurang lebih 1 jam). Angkat dan keluarkan dari loyang. Potong-potong dan siap untuk disajikan.

Eeh nulis ini sambil ngences haha. Dasar2 emak2 hamil. Besok wiken bikin apa lagi ya? Yuk kita googling camilan2 enak:)
Continue lendo
 

The House of DoVy SetyaWijayas Copyright © 2011 | Template design by O Pregador | Powered by Blogger Templates