Friday, October 29, 2010

Perjalanan ASIP beku setelah mudik

Bismillah

Sekedar share cerita tentang perjalanan asip beku abis mudik dari Pekanbaru ke Jakarta kemaren.


Mudik lebaran dari tanggal 4-29 september ke Pekanbaru rasanya rugi kalo gak sambil merah. Kenapa bunda merah asi, ceritanya ada disini. 25 hari semisal 1 hari dapet 100 cc kan lumayan banget bisa terkumpul total 2,5 liter. Jadi sebelum mudik bunda udah siapin segala peralatan perang untuk bawa asi perahan beku biar selamat sampai jakarta. Selamat dalam artian sampai Jakarta keadaan asi tidak berubah, masih tetap beku. Apa aja peralatan yang bunda siapkan? Here’s the list:

  • Coolerbag igloo - beli di ace hardware & ‘no merk’ (foto dibawah)
  • Blueice rubbermaid & maxcold - ace hardware
  • Botol kaca asi 135ml, 30 botol

Selama 25 hari mudik, bunda dapet 26 botol asi X 100 cc. 6 botol pertama dibawa oleh ayah yang pulang duluan pake coolerbag ‘no merk’ dan blueice berikut :



20 botol sisanya dibawa dengan coolerbag Igloo dan blueice sebanyak ini :



Hasilnya? 6 botol pertama hanya 1 yang selamat. Sebenarnya blueice nya cukup karna perkiraan bunda, ayah akan sampai dirumah kurang lebih dalam 4-5 jam perjalanan dari Pekanbaru ke Jakarta. Tapi ayah malah 8 jam dijalan karna kelamaan mampir dirumah sepupu ditangerang. Keadaan asi yang 5 botol itu udah mencair sedikit. Sedikit banget malah kata ayah. Walo sedikit banget, tetep deh dibuang. Nah yang 1 botol itu karna paling nempel ke blueice, jadi masih beku. Ehm sebenernya udah keliatan juga sih beberapa tetes yang mencair. Tapi karna bunda sedih banget dan rada gak rela, yang 1 itu bunda keep saja dulu, tapi bunda marked. Kalo nanti semisal fatha minum dikit udah gak mau, langsung dibuang aja. Kalo emang gak bagus lagi, pasti bayinya gak mau minum juga kan? Semoga gak papa deh.

Dan alhamdulillah 20 botolnya selamat. Sempet mimpi 20 botol belakangan mencair juga sampe dijakarta, dan bunda nangis abis kebangun dari mimpi itu. Pasti sedih setengah mati perjuangan tiap hari ngumpulin asi jadi sia2. Akhirnya saking takutnya, bunda beli lagi tambahan blueice. Yang difoto diatas udah include blueice yang baru.

Berikut tips bunda buat perjalanan jauh bawa asip ini :

  • Kalo semisal botolnya gak dilabelin tanggal perahnya, better pake coolerbox. Pengalaman bunda pake coolerbag dan gak pake label susunannya jadi kacau. Yang tadinya disusun berjejer 5 kesamping jadi nyampur ada yang jadi berjejer 6. Akhirnya pasrah deh sama urutannya.
  • Kalo bawanya pake coolerbag, better masukin ke cabin aja. Kuatirnya suhu dibagasi jauh lebih panas dan coolerbag pastinya lebih memungkinkan terjadinya pertukaran panas yang lebih cepat ketimbang coolerbox.
  • Sebisa mungkin botol asip beku yang didalam dikelilingi blueice, makin banyak makin baik.

Beli blueice banyak juga gak rugi kok. Bisa dimanfaatin buat taro di freezer, in case mati lampu lumayan bisa mempertahankan suhu sampai beberapa jam ke depan. No worries =)


Ket foto : sengaja ditaro 1 botol kaca asi biar kebayang perbandingan botol dan blueicenya.

Update (1-1-2010): minta maap sama Ririn - bundanya Dita, karna dari si bunda inilah bunda dapet ilmunya. Ceritanya bunda Ririn yang bawa asip beku dari luar negeri bisa dilihat disini, disini dan disini. Thx u bunda Ririn :)
Continue lendo

Wednesday, October 20, 2010

Zikra 32 mos, Fatha 3 mos

Bismillah


Gak kerasa bulan2 cepet banget lewatnya. Si kecil fatha udah 3 bulan dan abangnya pun udah 32 bulan (2 tahun 8 bulan). Abang zikra gak kerasa 4 bulan lagi ultah yang ke3. Oh no, bunda’s getting older!! Huhu antara miris tambah tua dan senang anak tambah gede.



Zikra 32 bulan (11 Oktober)


Zikra mulai memperlihatkan rasa cemburunya. Tapi enggak, dia gak kasar sama adenya, selalu sayang dan lemah lembut. Ya Allah betapa bunda amat sangat bangga dan makin sayang sama zikra. Dia cuma rebahan dibantal trus mukanya termehek2. Gak sampe nangis sih. Bunda ngerasa mungkin zikra jadi sedih karna tiba2 sadar sejak adenya lahir perhatian buat dia jadi berkurang. Mikir begitu bunda jadi sedih banget, juga haru luar biasa. Tapi bunda gak mau kasih liat sedih bunda. Bunda semangati dan ajak bercanda langsung zikranya biar dia gak keterusan. Biar zikra lebih cepat belajar dewasa dan mandiri. Yang penting buat bunda, waktu sendiri buat zikra selalu ada. Waktu dimana perhatian buat dia full, gak terbagi. Gak banyak memang, tapi cukup sering dalam sehari. Bunda sebisa mungkin juga sering meluk dan cium dia. Semoga zikra merasa tetap disayang ayah bundanya. Andai zikra tau betapa bunda dan ayah sayang dan bangga sama dia. Teramat sangat.


Zikra makin cerewet. Ngomongnya makin pinter. Alhamdulillah. Ada yang lucu, ada yang bikin haru. Haru kalo menyangkut adeknya.

  • Ngeliat adenya masukin tangan ke mulut, ‘Gak bolyeh adek!!’ (tangan adek langsung dijauhin dari mulut).
  • Ngeliat tangan ato muka ade bentol merah ‘Ihh muka adek, gigit nyamuk. Nakal nyamuknya. Pegi syana.. nyamuk!! Jauh2. Nakal nyamuknya’ *zikra pasang muka gemes*
  • Ngeliat ayah bawa mobil kenceng (padahal lari 80km/jam saja) komentar, ‘Pellyan2 aja ayyah’ *zikra pasang muka galak* *si ayah cuma manyun* *bunda ngakak*


Ihh serius ya, sumpah lucu banget anak yang biasa kita nasehati kalo tiba2 nasehatin kita jadi gimana gitu rasanya. Nah lo ini anak dulu bisanya cuma nangis, skarang udah pinter nasehati ortunya. Ngerasa geli gimana gitu. Bunda aja ngakak abis denger zikra ngomentarin ayahnya. Ayah manggut2 aja akhirnya, sama cengar-cengir trus ngomong ke bunda ‘kalo kita nanti jalan jauh dan masuk tol, zikra mesti diboboin nih’ hahha. Pokoknya bunda selalu menanti nasehat2 wise (bin kocak) dari anak sulung bunda ini. Kebahagian bunda banget deh.


Fatha 3 bulan (9 oktober)


Yeah, 3 bulan menuju s1 asix. Masih lama yak? Hehe udah setengah jalan nih menuju s1 asix, jadi boleh setengah senang dong hehe. Semoga Allah mengabulkan doa bunda biar bunda sehat terus, bisa nyusuin terus dan asi lancar terus. Amin ya Allah. Semangat dan pinter terus nennya ya ade.


Apa kabar si bayi kecil ganteng bunda?

  • Kepala udah bisa tegak 90’ tapi masih belom lama nih. Dan kadang lehernya juga masih belom kuat ngontrol jatuh kepalanya. Kepala masih suka jatuh tiba-tiba.
  • Suka banget ngoceh. Aihh seru banget, serasa berbalas pantun sama fatha *emak lebay*
  • Suka banget senyum. Tambah ganteng dan bikin luluh bunda nak *cium kuat2*
  • Mulai nyentuh apa2 yang ada didekatnya. Kalo bunda deketin muka, fatha mulai suka ngarahin tangannya ke muka bunda. Senangnya dielus2 ala fatha. Ini mengingatkan bunda untuk selalu menjaga kukunya alias kalo kukunya panjang bisa kecakar nih muka bunda dan muka dia juga pastinya. Kasian mukanya, muka bunda sih bodo amat.
  • Sudah imunisasi BCG. Disuntik dipaha. Bunda tadinya agak kaget karna setau bunda khusus BCG ini biasanya disuntik dilengan. Eh ternyata bundanya aja yang gak update.
  • Berat badan per tanggal 4 oktober (3 bulan kurang 5 hari) 6680gr dan tinggi badan 58cm.


Sekian perkembangan 2 jagoan cilik bunda. Sekadar catatan buat bunda aja nih. Semoga kita semua diberi kesehatan dan anak2 bunda makin pinteerr. Aminn.
Continue lendo

Friday, October 15, 2010

Officially back to work again!

Bismillah

Kembali ke kantor lagi. Masa cuti 3 bulan bunda habis sudah. Kalo dipikir 3 bulan itu kayanya cukup lama ya, tapi kalo dilewatin sama anak2 huhu gak kerasa banget. Yah jalani saja, Berharap bunda dan anak2 bisa secepatnya nyaman dengan rutinitas yang baru ini. Harus semangatt!!

Bunda mau cerita seputar asi buat fatha. Alhamdulillah sejauh ini fatha masih asi saja dan bunda pun berharap bisa eksklusif 6 bulan, eksklusif setahun (disamping MPASI) dan lanjut 2 tahun. Amin.

Ngeliat pengalaman bunda dulu yang gagal eksklusif-in zikra 6 bulan, bunda pun lebih banyak antisipasi kali ini. Bunda merah asi sejak fatha umur sebulan kurang 2 hari. Memang rumah deket, kalo kepepet bisa pulang sebentar jalan kaki cuma butuh waktu 3 menit saja. Tapi untuk jaga2 aja, kalo bunda tiba2 harus rawat inap lagi seperti jaman zikra dulu dan stok asi gak cukup karna merah sekenanya, mau gimana? Well gak ada yang mengharapkan dirinya sakit sih ya, tapi buat jaga2 nih, demi asi eksklusif. Seenggaknya berusaha lebih baik lah bunda kali ini.

Stok sehari sebelum mulai ngantor ada 60 botol (@100cc). Jadi total 6liter lah. Gak nyangka juga bisa dapet segini. Tadinya ekspektasi bisa ngumpulin 30 botol aja udah bagus banget. Etapi Allah kasi kemudahan banget, 100cc bisa terkumpul perharinya, kadang bisa nyampe 150cc. Jumlah perhari itu kadang bisa dalam sekali perah, kadang 2-3 kali perhari.

Ternyata merah asi asal konsisten gak sesusah bayangan bunda. Jujur biar kata anak udah 2, urusan nyetok asi sedini mungkin ini baru pertama kali bunda terapkan. Intinya buat nyetok ini adalah memulai sedini mungkin dan belajar memancing LDR (Let Down Refleks). Kalo sekali merah dapetnya cuma dikit (misal 50cc saja), bunda set waktu lagi buat merah lagi di hari yang sama. Hasil perahannya tinggal digabung aja sebelum naik ke freezer.

Alhamdulillah, semoga selalu ada stok sampe fatha 6 bulan, kalo bisa sih sampe setahun. Udah setahun gak merah lagi gak papa deh, kan bisa dibantu UHT hehe. Senengnya pas ngantor ada stok difreezer. Bunda pun berasa aman dan nyaman, kapan tau harus pergi ninggalin fatha, gak pusing karna asi udah ready dikulkas. Dengan keteraturan kuantitas asi juga lebih terjaga. Gak bener deh kalo dipompa asinya abis, yang ada malah makin banyak. Ahh semoga asi bunda lancar terus deh ya, biar fatha bisa disusuin sampai 2 tahun, aminn.

Ket foto: karena ruangan freezer yang semakin penuh, maapkan pemandangan yang tidak enak ya. Maklum ukuran freezer yang pas2an hihi.
Continue lendo
 

The House of DoVy SetyaWijayas Copyright © 2011 | Template design by O Pregador | Powered by Blogger Templates