Friday, November 04, 2011

Fatha 'si belut kecil' bersama abangnya

Bismillah


Udah lama gak cerita anak2, jadi kangen nulis tentang mereka.


Si bungsu udah 16 bulan umurnya. Klise tapi bener, gak kerasa tau2 dia udah gede. Udah pinter naik mobil abangnya keliling rumah. Udah ganti kepemilikan sih kayaknya, soalnya abangnya gak begitu suka lagi naik mobil itu.


Fatha biar badannya kecil tapi hantam bleh! Gak bisa diem, beda sama abangnya diumur yang sama yang cendrung suka merhatiin skitar. Gak takut sama abangnya sama sekali yang badannya lebih tinggi dan lebar. Hobinya ngintilin abangnya, apalagi kalo abangnya lagi megang sesuatu yang menarik perhatiannya. Dia ngoceh2 seakan minta dipinjemin, tapi biasanya sih gak bakal dikasih abangnya dengan gampangnya. Mukanya pasrah pas dibilangin abangnya ‘adek gak boleh, ini punya abang ini’. Dengan muka bengong dia tetep gak mau jauh2 dari abangnya. Ngikutin terus kemana abangnya bawa mainan itu, tapi gak maksa mesti dapet. Pokoknya pendekatannya persuasif banget deh, gak maksa sama sekali. Aduh bikin hati luluh banget liat mukanya saat2 begini, kasian anak bunda yang kitil ini! Gimana gak gemes sama si abang? Tapi alhamdulillah sih kalo pake kata kunci ‘abang, adeknya dikasih engkong aja ya, biar abangnya puas main sendiri dan gak diganggu adek lagi’ masih berhasil (engkong = tetangga yg udah paruh baya yang biasanya jadi pengaman daerah skitar rumah). Si abang gak rela banget adek jauh2 dari dia, apalagi sampe diambil orang. Gak mau sharing tapi gak mau ditinggal adeknya. Dasar si abang!


Setelah mainan dipinjemin ke adek, pake pesan sponsor ‘awas rusak ya dek, punya abang itu’ hahaa tetep! Dan si adek ini begitu dipinjemin mainan, mukanya sumringah banget. Gemes! Langsung deh itu mainan digerakin jadi pesawat, atau enggak jadi tembakan, suka2 dia deh. Trus musti ya ada suara ‘terrkk.. terkk’, maksudnya suara tembakan gitu deh hahaa anak kitil ini udah pinter banget. Itu hasil ngeliat abangnya, dan dia udah mahir ngeluarin suara yang persis abangnya. Beo nomer 1 emang anak kecil itu ya.


Zikra emang suka ngatur banget, kalo udah urusan adeknya dia belagak jadi orang paling bener. Dan zikra suka niruin gaya bunda yang lagi ngomel. Ihh abang gaya bunda jangan ditiru napa, bunda kan malu. Dan bunda jadi sadar ‘oh ternyata bunda begitu ya’ hahaha. Dia sebel banget kalo adenya gak nurut sama dia *nah kan bang, makanya nurut ya sama bunda*. Tapi deep inside, abang sayang banget kok sama adek satu2nya ini. Keliatan kok. Begitupun adek ke abangnya. Truly heaven!



Ps. Gambarnya banyak banget yang blur ya. Gimana deh nasip ngambil dari hape doang, dan beberapa gambar ngambilnya buru2 lagi karna ngeliat pose 2 anak laki yang tiba2 manis!

Continue lendo

Tuesday, November 01, 2011

He likes to get up in the morning (NOT yet!)

Bismillah


Gimana sih cara nego dan kasih konsekuensi yang bener biar anak gak ngerasa dipaksa dan kita gak perlu marah nyuruh si anak ngelakuin sesuatu? Kasus zikra yang lagi hits adalah malas sekolah karna dia masih ngantuk waktu dibangunin. Sekolahnya kan mulai 7.30, jadi jam setengah 7 udah mulai dibangunin. Sementara zikra ini agak susah tidur cepat malemnya (walo tidur siang udah selesai jam 5 sore), jadi otomatis susah bangun pagi. Err gak nyalahin juga sih karna emaknya sendiri suka insomnia *sadar diri*, yah jadi mungkin dia ngeliat emaknya dan malah niru secara gak sadar *tanya salah siapa*. Sering kasian juga sebenernya bangunin dia pagi itu. Tapi menurut bunda ini harus dibiasakan sejak kecil, biar gak keterusan kayak bunda yang sampe sekarang gak suka bangun pagi. Kalo gak terpaksa banget, suka tidur lagi abis solat subuh *solat subuh pun suka telat, plak!!*. Kann, makin banyak gak benernya bunda ini. Jadi kalo bisa gak usah kayak bundanya deh. Dulu jaman bunda sekolah, hampir tiap pagi itu disaster. Gak heran juga sih karna bunda ini tipe yang suka belajar larut malam ketimbang belajar diwaktu subuh *belajar waktu mau ujian maksudnya, biasanya mah baca komik aja*. Jadi deh slalu ngantuk bangun pagi itu.


Jadi pengennya bunda, zikra terbiasa bangun pagi sejak kecil. Jadi kalo dia keukeuh gak mau sekolah karna masih mau tidur, bunda bilang sama dia ‘oke bang, gak papa gak sekolah, tapi abang gak boleh nonton tv ya seharian’. Nah biasanya ini berhasil.


Err, sementara berhasil!


Loh kok gitu? Dalam sehari zikra ada batasan nonton tv, yah maksimal 6 jam lah. Banyak ya? Masih susah buat ngurangin, tapi 6 jam itu maksimal. Jadi untuk sesuatu yang tidak begitu baik buat anak bunda tapi sesuatu yang disukainya, boleh dong jadi hukuman buat dia. Hukuman yang baik kan jatuhnya, berkurang kan jam nonton tvnya. Nah cuma sayang karna dia suka gak rela gak bisa nonton, maka bangun lah dia pagi itu buat sekolah yang masih 3x seminggu ini.


Yah sementara berhasil memang membuat zikra mau bangun pagi. Tapi gak berhasil dingurangin jam nonton tvnya. Peer lagi! Jadi emak itu memang slalu ada peer kan? *eh itu bunda aja kali ya*. Yah gak papa deh semoga nanti ketemu cara yang enak buat ngurangin jam nonton tv ini (dan cara buat dia bangun pagi dengan senang hati).


Ada yang mau kasi masukan gimana biar zikra bangun pagi tanpa harus gak dibolehin nonton tv? *malah nanya* *tapi serius*
Continue lendo
 

The House of DoVy SetyaWijayas Copyright © 2011 | Template design by O Pregador | Powered by Blogger Templates