Monday, December 31, 2012

The two babies

Kedua anak ini,
Dimana tiada hari tanpa teriakan atau main perang2annya mereka. Modelnya mereka ini lebih suka main bak superhero daripada peluk2an. Makanya jarang banget deh ya ada foto2nya mereka lagi pelukan atau sayang2an belakangan ini.

Kedua anak ini,
Sering banget bikin emaknya ngelus dada karna model mainnya mereka yang macem superhero itu. Takut ada tangisan disela tawanya. Yes it happened once or twice, but they’re fine. Oh that really makes me scared. Smoga Allah selalu melindungi kalian berdua nak, slalu sehat walafiat tumbuh kembangnya.

Kedua anak ini,
Bisa bikin emaknya hepi dan senyum lebar karna direbutin. Berasa jadi bunda paling beruntung didunia. Alhamdulillah.

Kedua anak ini,
Yang menjadi penyemangat emaknya buat terus belajar dan perbaiki diri. Berharap bisa menjadi role model yang baik daripada sibuk ngasihtau mana yang benar dan salah kepada mereka


InsyaAllah bunda akan terus belajar demi kalian. Gak akan patah semangat buat ngurangin segala kebiasaan jelek dan membiasakan hal2 baik bersama kalian. Walo belum banyak yang berhasil, insyaAllah di 2013 bisa terwujud lebih banyak dari tahun ini. Doakan bunda dan ayah ya. 

Yang jelas, bunda sayang sekali sama kalian. Semoga Allah selalu melindungi, beri kebahagiaan dan keselamatan dunia akhirat buat kalian berdua.

Have a great last day of 2012 dear friends. Semoga tahun depan banyak berkah dan keberhasilan yang kita raih.
Continue lendo

Saturday, December 29, 2012

Cerita baik diakhir tahun

I need to post something happy in balance. Biar sugesti dan pikirannya jadi membaik dan naikin semangat, perlu ya. Beruntung long wiken kemaren rute main kita gak jauh2 dari rumah, alias main ke situ lagi situ lagi. Tapi serius deh, ngeliat kondisi jakarta yang banjir dan macet awut2an, bersukur banget kita gak pergi ke tempat yang agak jauhan dari yang biasa.

So what’s the good story? Here they come.

Matahari great sale

Eh sumpah seneng banget ada sale ini deh. Kita yang belanja emang karna butuh bukan karna kepengen mata doang, berasa dapet durian runtuh. Belanja celana jins anak2 sih yang udah pada pas badan banget (baca: mulai sempit), udah dibawelin juga sama uwonya mereka dilampung hihi takut bagian sensitifnya gak berkembang. Celana yang 280an, jadi 80an saja. Diskon 70%, iihh seneng yaa, hahaha. Beli 2 celana cuma bayar 150, mudah2an awet dan nyaman dianaknya. Jadilah kegatelan beli buat fatha juga. Tapi karna punya fatha diskon 20% doang, jadi dia cuma dibeliin sebiji saja.

Nah mereka kan lagi ada promo voucher tuh, belanja 150rb dapet voucher 50rb untuk belanja selanjutnya minimal 100rb. Karna kita totalnya nyampe 300rb, dapetlah 2 voucher 50rb. Seneng banget lah ya, kan 50rb gak kecil juga. Dengan polos nanya, sampe kapan ini voucher berlakunya? Si mbak2nya bilang, cuma hari ini aja bu. HAH? Cuma hari ini aja? Udah jam setengah 10 malem pulak waktu itu. Ishh bener2 deh ini matahari ya, menjerat dan menjebak bener2. Tapi kita gak mau rugi *lha gak salah ngomong ini?*, walo udah jam setengah 10, maksa deh musti belanjain 2 voucher itu. Didukung sama ayah juga sih, katanya sekalian aja deh belanja apa yang dibutuhin. Mumpung diskon 50%. Huahaha baiklah kalo itu mah kita demen.

Jadi deh kita muter2 matahari lagi. Untung masih banyak orang ngider disitu, kalo enggak kan pasti males juga kitanya. Jadi untuk selanjutnya kita belanja dengan total 233ribu, tapi bayarnya jadi 133ribu saja. Puas sih puas ya, tapi tetep aja ada perasaan bersalah pengeluaran rada banyak hari itu. Minggu depannya lagi masih ada long wiken lagi kan? *mendadak mata berkunang2*. Tapi worth it lah, emang butuh dan dapet best deal gini jadi rasa bersalahnya bisa dilupakan haha. Makasih ya matahari. Apa aja barang2nya? Eh gak ada yang nanya ya? Tapi gak papa deh dipejeng aja *ishh*. 


Selain celana si anak kicik, ada baju dalem dan kaos kaki buat ayah, sama tambahan 1 baju masing2 buat kedua anak ganteng itu. Mereka juga beli mainan, miniatur hewan2, tapi gak kefoto karna gak pernah lepas dari anaknya kecuali mereka tidur. Alhamdulillah.

Movie date

Mau nonton gak yah? | Boleh. Nonton apa? | Apa ya? Ntar deh diliat. Nonton berdua aja, ntar kita minta tolong bu yayah nemenin ima liatin anak2 selama kita nonton. Gimana? | Boleh.

Ihiyy. Jadi deh movie date berdua ayah. Filmnya The Man with The Iron Fist.

Sebelum pergi mastiin anak2 aman lah ya. Gak mungkin si ima ditinggal sendiri ngejagain 2 anak laki yang suka kelebihan energi. Tersebutlah Bu yayah, tetangga kesayangan kita semua. Kenal bu yayah udah lama sih, tapi sekedar tau gitu aja. Jadi dekat sama kita waktu beliau ini ngegantiin bu papah yang sempet cuti 1 ½ bulan kemaren buat operasi payudara. Alhamdulillah operasi lancar dan hasilnya pun baik, tidak ada yang membahayakan setelah diobservasi benjolan yang diangkat itu. Nah waktu bu yayah bantuin kita ini deh yang bikin kita deket sampe kenal ke anak cucu dan suaminya. Alhamdulillah seneng sih, bahkan sampe sekarang bu yayah masih suka main kerumah. Iseng bawain makanan, karna kangen anak2 atau kangen si ima hihi. Zikra juga seneng main kerumah bu yayah karna ada kelincinya. Sayang aja cucunya bu yayah datengnya sekali seminggu doang ke rumah si ibu. Kalo tinggal disitu kayaknya bisa jadi temen deket anak2 deh.

Eh balik lagi ke movie datenya deh ya. Panjang aja ngelanturnya.

Kita ambil jadwal hari minggu yang jam 19.20. Bu yayah udah konfirmasi bisa nemenin ima malem itu. Jadi deh kita tenang hehehe. Cuss berangkat ke kalibata abis solat magrib. Gak lama nyampe langsung masuk bioskop. Jadi kenapa pilih film itu? Jawabannya simpel aja sih, karna si ayah ini suka banget nonton film dari negeri satu itu (Cina maksudnya). Karna biasanya mereka buat film yang gak ngasal ceritanya. Gak mentingin efek dan penampilan doang, tapi juga ada ‘isi’nya. Jadi diantara pilihan film yang ada, film ini paling menarik sepertinya.

The truth? Filmnya bergenre action ini lumayan, bisa dibilang keren tapi nilainya jadi turun karna adegan cheesy difilm itu gak sedikit juga. Di awal kebanyakan latarnya memang ada dirumah bordil. Bener2 ini film dewasa, tapi herannya ada aja yang bawa anak kecil nonton film ini. Kok gak kasian sama anaknya ya? Miris banget kalo inget ada anak2 yang nonton film ini. Semoga orang dewasa yang ngajak mereka sibuk nutup mata si anak dan panjang lebar ngejelasin lah ya. Nah belakangan filmnya jadi seru, karna para cewek menye2 pengisi rumah bordil itu pada jago berantem. Gak disangka haha. Oh ya sama satu lagi, ini film agak sadis. Jangan terlalu serius aja nontonnya haha *curcol yang beberapa kali sempet teriak*. Efeknya keren lah. Nilainya 7.5 deh buat film ini karna endingnya bagus dan mengharukan.

Selesai filmnya, liat2 buku sebentar di gramed. Niatnya liat aja sih, eh tapi nemu buku bagus buat anak2, beli deh. Selesai beli buku kita pulang. Nyampe rumah jam setengah 10, anak2 udah siap dengan piyama masing2. Senang liat mereka senyum nyambut kita. Bu yayah dikasih amplop tentu saja, walo dia senang main kerumah, tetep ya segala yang kita request itu ada imbalannya dari kita. I love you bu yayah :*

Alhamdulillah for the end year happiness.
Continue lendo

Tuesday, December 25, 2012

Tentang ketakutan dan trauma

It’s been a while since my brother-in-law passed away. Pulang ke rumah ini lagi setelah mudiknya kita ke lampung waktu ipar saya baru meninggal kemaren, memunculkan banyak memori dan hal2 yang biasa adik ipar saya lakukan. Jujur saya tidak dekat dengan dia, karna dia cowok dan waktu masih tinggal bareng kita pun ipar saya ini sering sekali berpergian. Entah itu karna kerjaan yang mengharuskan dia tinggal dikantor, nginep ditempat teman atau pergi liburan. Saya lebih dekat dengan ipar perempuan saya yang tinggal dilampung, walau ipar perempuan ini dateng ke rumah ketika liburan saja.

Tapi saya tau kalo ipar saya yang baru berpulang ini orang yang sangat sopan. Dia juga baik dan perhatian, sering beliin oleh2 kalo abis liburan, beliin makanan atau yang lain. Perhatiannya pun sampe ke asisten yang ada dirumah, dia dekat sekali dengan mereka2 ini. Bahkan sepertinya lebih dekat dengan mereka ketimbang saya ataupun abangnya sendiri. Sungguh gak nyangka dia pergi begitu cepat. Masih suka kebayang dia bolak balik ruang tengah atau naik turun tangga, nonton tv dan becanda sama anak2. Rasa sedih itu masih suka muncul bahkan sampe sekarang.

Jadi karna dia berpulang begitu cepat dan gak disangka, saya pun suka berpikir yang aneh2 menyangkut umur saya. Bagaimana kalo saya begini atau begitu, nanti anak2 bagaimana? Amit2 semoga gak kejadian deh ya. Sampe kebawa2 waktu tidur loh pikiran2 ini. Saya yang punya bakat insomnia makin susah buat tidur malam. Pas tidur malam pun jadi suka kebangun sekali dua kali. Sudah dibawa berdoa dan berpasrah, berhasil tapi suka dateng lagi dengan sendirinya. Nah gini deh gak enaknya kalo mikir suka dibawa sampe serius banget yang merugikan diri sendiri. Lagi becanda ketawa2 tiba2 inget seputaran hal ini, diem dan murung lagi. Dibawa pikir positif, ngapain takut sih? Kan sudah berdoa, yang penting ibadah dijaga dan berbuat baik, insyaAllah hati tenang dan insyaAllah Allah berkenan memudahkan biar hati tenang dan menjauhkan dari hal2 yang gak diinginkan. Mikir kayak gitu memang sering berhasil biasanya, tapi mungkin ini bisa dibilang trauma kali ya, jadi pikiran2 negatif suka datang tanpa diundang. Baiklah, mudah2an ini masalah waktu saja dan sesuatu hal yang baik bagi diri sendiri juga untuk sebisa mungkin menjauhkan diri dari dosa.

Soal lain yang menjadi pikiran juga adalah karna kita tinggal jauh dari keluarga besar kita. Beruntung yah kemaren ini suami saya bisa dapet tiket buat terbang ke lampung hari itu juga. Paling harganya yang rada2 karna tiketnya go show. Dari awal pindah kesini soal ini sudah menjadi concern saya, tapi jadi resiko yang mesti diambil lah ya demi bisa tinggal bareng sama suami. Cuma bisa pasrah dan berharap Allah mudahkan segala urusan yang modelnya mendadak begini ini pada waktunya nanti.

Smoga nanti saat dibutuhkan, ada tiket yang masih sisa dihari itu untuk kami semua yang butuh pulang.
Smoga nanti saat dibutuhkan, ada uang cash ready di rekening.
Smoga nanti saat dibutuhkan, segala keperluan kita dimudahkan Allah untuk mengunjungi keluarga kita disana.

Found this yesterday from my twitter fellow @elonamelo untuk menyemangati diri sendiri :
Barang siapa yang lebih banyak mengingat kematian maka kehidupan cukup mudah baginya.
Imam Al Auza’i

Untuk sekarang, tolong izinkan agar saya bisa hidup wajar ya Allah tanpa dihantui perasaan atau pikiran yang gak nyaman. Tolong juga agar saya, suami, anak2 beserta orang2 yang kami sayangi yang jauh disana bisa selalu sehat dan diberi umur yang panjang lagi barokah. Sama yang terakhir, tolong ya Allah agar jangan ada berita duka lagi. Cukuplah dengan yang ini saja dulu ya Rabb. Aamiin, for me and for those who wish for the same things too. 

So have a great long long weekend people :)
Continue lendo

Wednesday, December 12, 2012

He's gone. Forever.

Innalillahi wainna ilaihi rojiun.

Ipar kita, yang tinggal dirumah dan dipanggil iyay oleh zikra dan fatha, telah berpulang hari rabu dini hari tanggal 28 November lalu di lampung. Masih mimpi rasanya iyay yang masih 28 tahun ini gak bersama kami lagi. He's a nice person and a loving uncle to our children.

Dia pergi karna sakit. Awalnya herpes. Karna sakit herpes ini iyay balik ke lampung untuk dapet perawatan yang lebih baik dirumah lampung. Kalo dikita cuma dibawa ke dokter dan dirawat sekenanya. Karna sadar gak bisa ngerawat iyay dengan baik, ayah kasih saran buat pulang ke lampung. Pas banget waktu itu iyay baru selesai kontrak kerjanya di Mandiri. Waktu pulang ke lampung iyay masih kuat, berangkat pulang sendiri. Dirawat dilampung herpesnya sembuh, tapi ternyata iyay sudah kena komplikasi. TBC dan hepatitis. Sempet dirawat di rs semingguan, waktu keadaannya membaik dibolehin pulang. Lalu 2 hari setelah pulang itu drop lagi. Gak sempat dirawat di rs lagi, iyay berpulang.

Subuh dinihari tanggal 28 November itu, rasanya akan terekam terus dimemori kita. Gimana kita dibangunkan oleh suara telpon yang bunyi lebih dulu ketimbang suara alarm. Shock, sedih, gak percaya, nyampur jadi satu. Lalu airmata pun keluar dengan sendirinya.

Malam sebelumnya kita masih diskusi buat dapetin obat yang sekiranya bisa nyembuhin iyay. Mikirin perawatan dan lain2, biar iyay bisa cepat sembuh. Kita masih suka ngebayangin dan bertanya2 kapan iyay balik lagi ke jakarta dan kumpul sama kita. Tiap kontrol perkembangannya dari jauh pun selalu ada harapan iyay bisa sembuh. Tapi sepertinya iyay tau kalo dia gak akan lama lagi ngeliat keluarga dan orang2 disekitarnya. Dia sibuk minta maaf sama semua orang, dan sama keluarga intinya dia kasihtau kalo dia sayang sama mereka semua. How sweet is that? Dia yang notabenenya gak banyak omong, tau2 ngomong begitu rasanya bikin haru. Jelang semingguan akan berpulang itu, dia bilang kalo dia pengen banget ketemu zikra dan ayahnya. Dia bilang ‘liat sebentar aja, abis itu udah’. Maksudnya apa ya dengan ‘abis itu udah’ itu? Orang2 mikirnya positif, dia mau ketemu itu biar jadi semangat buat ngelawan penyakitnya. Trus dia juga bilang sama nenek zikra ‘Saya capek, saya mau pulang aja’, dijawablah sama nenek ‘mau pulang kemana nak? ini kan rumah kamu’.

Ya Allah, sebenernya itu udah tanda2 banget. Tapi kenapa ya rasanya seperti dia masih akan sembuh. Ntah itu perasaan bunda doang atau yang lain juga ngerasa begitu. Ntah mungkin karna gak mau mikir kalo dia akan pergi. Ntah mungkin karna dia masih muda jadi rasanya dia pasti kuat ngelawan sakitnya.

Jadi hari sabtu tanggal 24 jam 8 pagi, dihari yang sama bunda balik ke jakarta dari perjalanan dinas ke pekanbaru, ayah berangkat ke lampung dengan zikra. Nenek lampung bilang ke bunda ‘gak papa ya nak, zikra diajak. Siapa tau dengan zikra dan ayahnya dateng jadi obat buat iyaynya. Dia makin kuat dan bisa sembuh. Ntar zikra kita jagain nak’. Yang tadinya sempet kuatir dengan penyakitnya iyay ada kemungkinan berimbas ke zikra, bunda pun rela banget dan pikir positif. Apa ajalah buat sembuhnya iyay, insyaAllah zikra aman. Smoga abis ketemu ini iyay bisa sembuh lebih cepat. Tapi yang ada ternyata iyay pengen ketemu mereka buat ngeliat terakhir kalinya. Ayah dan zikra 3 hari disana, gak bisa lama2 karna jatah cuti ayah udah tipis. Mereka balik ke jakarta hari senin malam. Nyampe dirumah selasa subuh. Dan hari rabu subuh tanggal 28, iyay berpulang menghadap Tuhannya.

Malem sebelum berpulang itu, dia susah bicara karna napasnya sesak. Tapi dia bisa ngaji dengan suara bulet dan bertajwid. Dia baca yasiin malem itu, walopun gak sampe selesai karna udah gak kuat. Subhanallah, hebat kamu dek. Iyay nyuruh orang2 buat tidur aja karna dia bilang mereka semua pasti capek udah ngurusin dia. Tapi aneh datuk, nenek dan uwo gak bisa tidur. Mereka bertigalah yang ngelepas iyay pergi. Iyay pergi dengan ngelurusin kakinya sendiri dan ngelipet tangannya bak posisi orang solat.

Subhanallah kalo denger cerita akhirnya iyay. Dia yang slama ini cuek dengan solatnya, pas lagi sakit sepertinya sadar dan perbaiki ibadahnya. Sebelum sakit dia eksis, tapi temennya2 banyak yang gak tau dia sakit dan akhirnya meninggal. Pas akhirnya mereka tau, itu dari uncu yang masang status di bbmnya skalian minta maaf dan doa. Setelah berapa hari iyay berpulang baru deh berdatangam temen2nya. Reaksinya kurang lebih sama kayak kita, kaget dan gak nyangka.

Dia pernah nanya sama kakaknya (yang dipanggil uwo sama anak2), ‘kira2 tobat saya ini diterima Allah gak ya kak?’

Ya Allah dek, semoga apa yang kamu harapkan itu dikabulkan Allah ya dek, dan apa yang terlihat diakhir waktu kamu adalah jawabannya.

We truly miss him who used to walk up and down the stair. Sedih rasanya zikra dan fatha gak akan teriak2 lagi manggil iyay mereka. Semoga Allah berkenan mengumpulkan kita semua nanti diJannahNya. Aamiin. 

Iyay in memoriam, together with zikra and fatha

Have a wonderful journey right there, dear iyay.

NB: yang berkenan mengirim alfatihah, please mention to Dharma Saputra bin Bastoni Noer. Smoga dibalas Allah dengan kebaikan berlipat.
Continue lendo
 

The House of DoVy SetyaWijayas Copyright © 2011 | Template design by O Pregador | Powered by Blogger Templates