Friday, December 26, 2014

Bukittinggi Getaway

Sungguh deh blog ini udah makin dianggurin. Mood ngeblog tahun ini menurun drastis sekali. Kejadian di lebaran idul fitri aja diceritainnya di bulan Desember. Kurang telat apalagi coba? 

Yuk mari dilanjut haha. 

Ini ceritanya liburan dadakan waktu mudik lebaran kemaren. Kan kita rada lama tuh di pekanbaru karna adik saya mau nikah. Jadi si ayah ngajakin deh secara dia udah lamaaa banget pengen ke bukittinggi. Karna judulnya dadakan, jadi gak nyiapin budget khusus dan kitapun waktu itu nannyless, maka perginya jangan lama2, cukup nginep semalam aja. Haha belum pernah liburan berempat saja, dan agak jiper juga kalo2 gak sukses. Jadi nih ya kalopun gak sukses, yah gapapalah itung2 nyoba2 juga kan cuma semalam ini?

Jadi sukseskah? Alhamdulillaahh… semuanya dimudahkan dan dilancarkan Allah. Alhamdulillah. Senenglah udah bisa jalan2 tanpa asisten. Eh kita sih pake supirnya papa (atoknya anak2), tapi itu kan gak masuk itungan kan? Hihi.

Nginep dimana?




around the lobby and the hotel view 

Di The Hills. Dulunya ini Novotel, lalu mereka ganti manajemen maka ganti pula namanya. Kita pesen kamar via agoda, lumayan deh dapet harganya untuk unplanned holiday. Kamar cukup oke, sarapan enak (ada lokal dan western) dan yang bikin seneng poolnya. It's lovely. The thing is... ada kid poolnya. Bonus ini mah!

our room
we love love love this pool :)

Kemana aja?

Oke mari mulai dengan perjalanan kita sebelum nyampe bukittinggi. Bukittinggi dan sekitarnya (padang dll, yang ada di Sumatera Barat lah ya) has been our holiday destination since our teenages years. Kita selalu pergi via darat aka naik mobil. Emang rada lama kisaran 7-9jam but it worth the view. We are the die hard fans for Sumbar Trip. Emang ibu saya juga asli sono sih, cuma tinggal aja di pekanbaru.

Terakhir ke sumbar adalah tahun 2007. Udah lama banget. Sejak 2007 itu udah ada yang berubah nih dijalanan pekanbaru-sumbar yang cukup signifikan. Ada namanya jalan kelok 9. Dulu tadinya cuma jalan biasa berkelok seperti ular dari atas ke bawah atau sebaliknya. Dari belokan pertama sampe ke bawah memang tinggi banget. Emang landscapenya kan bukit ya, nah jalanan ini cukup curam. Sekarang udah dibangun flyover disana. I was like ‘wooww’. Iya saya langsung melongo. Keren lah! Hihi agak2 gak nyangka juga ada flyover disana. Dan karna lebar jalan flyover ini cukup besar, lumayan deh orang2 bisa berhenti sebentar untuk sekedar liat pemandangan atau foto2 atau jajan karna banyak penduduk setempat jualan model kaki lima disana. Ah semoga pembangunan infrastruktur macam begini terus meningkat yah di Indonesia dan dibarengi dengan maintanance yang bagus juga moga2. Aamiin.




itu yang diseberang warna biru2 adalah terpal pedagang yang jualan

Nah kita sih dalam perjalanan pulang dan pergi ke bukittinggi mampir di rumah makan Terang Bulan. Disini enak, cuma mesti pinter2 manggil uda-nya kalo engga bakal dicuekin mulu. Hihi. Tapi karna enak ya pergi dan pulang kita makan disini aja.




Cukup cerita diperjalanannya, maap kalo banyak nyangkutnya hihi. Honestly sampe ditulis disini itu karna berkesan dan pengen ngulang lagi pas kapan2 mudik ke pekanbaru, mudah2an Allah kasih kesempatan buat pergi ramean sama atok dan uci juga. 

Now let's jump to tourism spot in Bukittinggi, which there are 3 places we managed to visit - jam gadang, ngarai sianok and lubang jepang.

Jam gadang ini semacam trademarknya bukittinggi deh ya. Kalo foto di jam gadang ya biasanya orang tau kalo itu lagi di bukittinggi. Jadi disini itu semacam pusat belanjaan barang2 dan makanan khas sana. Kemaren itu kita beli kaos2 yang tulisan dikaosnya kata2 lucu dalam bahasa minang, ada sendalnya juga, trus disana banyak banget mukena bordir lucu2 yang harganya masih bersahabat. Akhirnya ini beli buat sendiri dan oleh2 juga. Trus uci juga pesen makanan khas yang dulu biasa jadi jajanannya masa muda. Jadi momen nostalgia sendiri buat saya.


sayang fotonya gelap, liat di jam gadang emang udah jam 6 sore sih :p
Trus ke lubang jepang. Lubang jepang ini semacam goa bawah tanah yang dulu dijadikan tentara jepang jaman mereka masih menjajah indonesia buat tempat pelarian, gudang makanan dan gudang senjata. Untuk mengerjakan ini mereka pake tenaga orang indonesia dari seluruh penjuru indonesia, gak cuma warga sekitar sana saja. Tempat ini juga punya ruang penyiksaan bagi orang2 kita yang memberontak atau mulai malas kerja. Jadi inget pelajaran sejarah dulu, cuma 3.5 tahun doang tapi jepang kejamnya luar biasa, jauh lebih sadis dari tentara belanda yang menjajahnya 350 tahun. Walopun ini guanya ada dibawah tanah, tempatnya gak sumpek sama sekali. Aliran udaranya lancar. Guanya dijaga supaya tetap bersih. Dan ada banyak lampu juga di dalam guanya. Sekedar tips kalo kesini lebih seru bawa guide, jadi kita gak hanya liat goa doang tapi jadi tau dan ngerasain kejadian yang dulu2 terjadi disana. Anak pun bisa terlibat, kaya zikra jadi ikut nanya2 gak sekedar jalan2 aja.


yang motoin guidenya :p
Lalu ngarai sianok. Ngarai sianok ini semacam lembah yang dialiri air. Tapi airnya dangkal banget, kurang lebih setumit aja. Seru buat basah2in kaki hihi. Air dangkal begini tetep ada yang kebasahan sampe mesti buka celana dan bajunya ninggalin pampers doang *tutup muka anaknya*







adek, cuma adek sendiri lho yang basah kuyub -_-'

Di dekat sini ada yang jual itiak lado mudo yang konon enak banget, a must try. Gak jodoh aja pas nyampe mereka lagi tutup. Akhirnya kita makan pical sikai yang gak terlalu jauh dari situ. Anak2 doyan alhamdulillah.



Kalo kuliner ya memang kebanyakan kita makan padang mulu. Puas2in deh ya mumpung ditempat aslinya. Kalo di saya ntah kenapa beda rasanya makan padang disini (dan pekanbaru juga) sama makan padang di jakarta. Rata2 sih ya, kebanyakan resto padang di jakarta failed rasanya. Tapi yah kalo laper tetep kalap makannya mau dimana aja haha.

Eniwe, bisa juga kita liburan tanpa asisten. Emang kadang anak gak bisa diprediksi, kadang mereka gak mau diajak kompromi, kadang pengertian banget. Bagusan emang gak pasang ekspektasi apa2 biar lebih siap buat hal2 yang gak diharapkan, dan biasanya malah dapetnya banyak dan gak disangka2. Hehe alhamdulillah.
Continue lendo
 

The House of DoVy SetyaWijayas Copyright © 2011 | Template design by O Pregador | Powered by Blogger Templates