Wednesday, May 30, 2012

Trauma dan First visit to Dentist

Pernah baca pengalaman ibu yang bawa anaknya ke dentist untuk sekedar check up supaya terbiasa, jadi kepikiran lah untuk bawa zikra juga. Pas mulai survey klinik gigi yang oke sekitaran rumah eh keburu anaknya kepeleset dan nyium lantai bibirnya. Bibirnya luka dan berdarah cukup banyak, tapi alhamdulillah gak ada robek. Cuma belakangan baru tau setelah 3 harian dimana bibirnya udah mulai sembuh, giginya ada yang goyang karna dia ngeluh giginya sakit mulu.

Si emak panik. Aduh masa sih zikra udah mau ganti gigi aja? Etapi bisa jadi, dia kan sudah 4 tahun. Kalo sudah goyang musti dicabut kan ya? kayaknya gitu deh dulu. Mendadak inget jaman bunda pergantian gigi ke gigi seri. Itu pas SD dan si mama gak pernah bosan ngingetin kita buat goyangin giginya sampe akhirnya si gigi bisa dicabut dengan mudah pake tangan sendiri. Teknik manual loh itu. Dan musti rajin! Tapi si mama telaten banget jadi anak2nya semua ganti gigi caranya alami aja. Kita gak pernah loh ke dokter gigi buat cabut gigi. Kebayang mau nerapin cara itu ke zikra langsung jiper. Dia kan masih 4 tahun, kasian! Apalagi zikra ini tipe yang sakit dikit langsung manja, jadi boro2 nyuruh dia goyangin gigi sampe akhirnya copot sendiri. Well kalo udah SD mungkin lain cerita ya. Kalo gak bisa begitu alternatif lain apa? Ya musti dicabut di dokter gigi. Dan apa artinya itu? Disuntik giginya. Makkk! *panik*

To be honest, zikra ini sepertinya punya trauma sama dokter. Mungkin bisa jadi karna efek sunat dini yang waktu itu dialami zikra pas dia 5 bulan. Bunda pernah baca itu bisa menimbulkan efek bawah sadar. Sedih banget bacanya dan takut efek itu applied to zikra. Tapi bunda sama skali gak nyesel dengan sunatnya karna kalo gak disunat justru yang akan bahaya bisa merusak ginjalnya. Jadi yang bisa lakukan pelan2 bangun rasa percaya dirinya. Dulu tiap ke dokter buat imunisasi slalu dibekep tiap disuntik. Gak ada cara lain karna kita udah bujuk lama banget dan dia konsisten gak mau dekat sama dokter. Beruntung setelah 3 tahun gak ada suntik2 lagi dan dia lebih pede ketemu dokter. Cuma tiap harus buka mulut dan periksa mata masih memancarkan rasa takut dan was2. Jelas banget keliatan dari mukanya yang cemas kalo dokternya sampe ngapa2in dia.

Belakangan masih begitu sih, makanya bunda rada jiper mau bawa dia ke dentist. Kenapa gak dari dulu2 sih? Udah kejadian baru pusing sendiri gak dibiasain dari dulu. Tapi kali ini ajaib, zikra yang minta ke dokter. Dia bilang dia gak mau giginya sakit, mau diobatin sama dokter biar gak sakit lagi. Wah kesempatan langka nih. Alhamdulillah dikasih jalan disaat kita bingung. Akhirnya mulai deh dijelasin gimana gambaran keadaan di dokter gigi nanti.

“Ada alat gede yang ada senter dan layar tivinya. Itu untuk kasih liat gigi kita, trus biar giginya keliatan disana musti buka mulut yang lebar buat disenterin sama dokternya. Gimana, abang berani gak?” | “Berani bunda!” | “Bagus! Tapi bener ya, abangnya berani. Kalo disana mendadak takut, ya gak bisa diobatin giginya” | “Iya bunda, abang mau sembuh” | “Oh okee. Pinter kalo gitu” *terharu*

Jadi kita berangkat. Yah liat gimana nanti deh, kalo emang musti disuntik dan dicabut giginya, nanti dipikirin lagi gimana caranya biar zikra juga minimalis timbul traumanya *udah mikirin trauma lagi aje*

Nyampe di hermina kita gak ngantri lama trus masuk ke ruangan. Sebelumnya sudah daftar by phone ke dokter  Hendry Fayol. Aduh si emak mendadak berdebar. Berdebar tapi pasrah deh. Hahaha cemen memang! Tapi dokternya ramah. Diajakin salam dan toss. Emang dihermina dokternya pada ramah2 sih, tapi dari pengalaman itu gak jaminan juga buat selanjutnya. Eh tapi zikra gak mundur loh, dia malah bilang “dokter, abang berani lo.” Wah si emak terharu, jadi berkurang debaran jantungnya huhu. Trus disuruh duduk deh dikursi periksa. Zikranya mau duduk sendiri, tapi begitu dokternya tau ini kali pertama buat zikra, dokter minta ayah pangkuin dia. Jadi duduklah zikra dipangkuan ayah. Ditanya masalahnya apa dan diceritain deh acara jatuh dan nyium lantai itu sampai ke masalah giginya yang goyang. Diperiksa sebentar dan dokter bilang gak ada masalah. Trus kita bengong! Eh serius gak ada masalah? Tapi kok goyang dan zikra ngeluh mulu? Tapi dokter tetep bilang gak papa trus sakitnya itu sisa dari efek jatuhnya. Giginya baik2 aja dan bagus. Malah om dokter bilang baru kali ini ada anak seumur zikra yang giginya gak bermasalah sama sekali, gak ada lubang atau caries. Cie cie abang giginya bagus *emak (hampir) melompat norak*.

Tapi aneh juga zikra gak diapa2in, dibersihin giginya pun tidak. Tapi ya sudahlah. Oh wait, setelahnya zikra disuruh pilih 2 mainan yang berbeda yang disediain dipojok ruangan.

Oh well, that was fun actually. Zikra pulang dengan rasa bangga karna dia betul2 berani ketemu dokternya dan bahagia bawa pulang 2 mobilan mini buat dia dan adeknya. Walo udah dibilangin ambil yang beda, tetep dia ambil mainan yang sama cuma beda warna aja. Beruntung dokternya gak komplain LOL. Ternyata ya gak semua yang ditakutkan itu menjadi kenyataan ya, bunda aja yang suka parnoan.

Jadi kata om dokter, gigi pertama itu akan tumbuh di usia :
5 + 1 untuk gigi bawah
6 + 1 untuk gigi atas

Note: +1 itu maksudnya bisa lebih cepat 1 tahun sebelumnya, atau lebih lambat 1 tahun setelahnya. Jadi kalo untuk gigi bawah diumur 4-6, gigi atas diumur 5-7. So get ready for it :)

Ps: ini kejadian jatoh dan periksa giginya waktu uncu masih disini hehe.
Continue lendo

Saturday, May 26, 2012

Tiket mudik is ready, yay!

Kalo ada yang perhatiin *well I’m guessing the opposite side*, hari sabtu&minggu gak pernah lagi posting cerita. Nah ini mendadak iseng pengen bikin postingan ini. Sebenernya ini pengalihan buat ngilangin bete disabtu siang bolong begini. Daripada bete dan pusing gak jelas, mending cerita sesuatu buat boosting my mood (bukan cerita kenapa saya bete dan pusing hihi).

So here we go. I’m telling you something I cant wait for this year. Apalagi kalo bukan rencana mudik idul fitri ke pekanbaru hihi.

Biasanya kalo jadwal mudik idul fitri di tahun itu ke pekanbaru, kita baru wara wiri pesen tiket paling cepet deket2 menjelang puasa. Itu juga mikirnya udah kecepetan. Sekarang? Udah dapet dong *bangga*. Dari bulan lalu pulak. Berkat info seorang teman *makasih ya ummi afkar*. Murah pulak *makin bangga* LOL, dapet di total 4.9 juta Idr. Oya dapet tiket muree dari mana? Thanks to Garuda’s Early Bird Promo. Alhamdulillah banget, tiket PP Pekanbaru-Jakarta buat 5 orang sudah di tangan inbox.

Emang sih tiap tahun juga pasti ke pekanbaru, entah itu idul fitri atau pas akhir tahun. Tapi kalo jadwal mudik ke pekanbaru itu pas idul fitri, lumayan bikin seru (baca: jantungan) planningnya. Yah gimana, namapun peak season. Harga tiket yang normalnya biasa di range 400-500an ribu, bisa di harga diatas 800. Dapet diharga 700an itu udah prestasi sangat. Malah pernah kita dapet tiket sekali jalan diharga sejeti per orangnya. So it’s normal lah ya kalo saya jadi seru sendiri mengingat keuangan juga dalam kontrol  ketat.

Karna ada acara nikahan sepupu seminggu setelah lebaran, rencananya kita tinggal lebih lama aja sampe acara selesai, gak usah bolak balik jakarta-pku. Pingsan ngebayangin harga tiket kalo musti bulak balik bok! Eh ndilalah si ayah gak bisa cuti lama2, jadi deh ayah balik jakarta dulu dan dateng lagi buat acara nikahan. Ya udah deh gak papa. Tapi oh tapi, kenapa sih lebaran itu musti samaan waktunya dengan 2 tahunnya fatha? Jadi kan fatha dihitung adultnya agak2 maksa yak *maksa gimana udah ketentuan kali? toyor!!*. Mau bohongin umurnya takut dosa (takut amit2 kenapa2 dijalan sih), jadi deh 1 tiket juga buat fatha *plis deh si emak asli medit banget ini yak haha*. Tapi alhamdulillah Allah maha baik, emang semuanya sudah diatur sehingga mempertemukan kita dengan early bird promonya garuda. Dapet harga miring itu sesuatu sekali rasanya *emak2 mata duitan promo*. Senengnya, trimakasih ya Allah.

Asli seneng banget gak ketulungan. Soalnya jadwal mudik ini sudah jadi acara wajib di kita. Gak ada istilah gak ada uang jadi gak mudik, pokoknya musti bikin pos nabung sendiri buat mudik. Saya dan suami sudah sepakat, sekali setahun itu MUSTI ngunjungin orangtua di lampung dan pekanbaru. Lagian saya juga gak bisa banget kalo gak ngunjungin orangtua, sengsara banget nahan2 kangennya.

Alhamdulillah selama ini dimudahin aja buat kita ngunjungin orangtua. Emang kalo niat baik insyaAllah dimudahin yah. Kemaren2 kita beli tiket buat 3 orang saja, sekarang buat 4 orang (plus bolak baliknya ayah jadi 5) ada aja rejekinya.

Ah berasa mudik sudah di depan mata. Suasana ramadhan pun jadi suka kebayang. Sahur, buka puasa, tilawah bersama ayah, packing, diatas pesawat dan berbuka dipekanbaru *sayang sekali jadwal pulang kita H-1, gak bisa ngerasain sahur di pku deh*. Suasananya udah berasa. Seneng! Aku selalu rindu ingin pulang, ketemu mama dan kuliner jajanan paporit disana *ini beneran emak2 yang ngomong begini yah?* *ternyata emak2 jiwanya masih kekanak2an:p*

Yes it’s finally boosting my mood. Thank you blog! *cium2*
Continue lendo

Wednesday, May 23, 2012

Blessed you, uncu!


Uncu ini adalah ipar bunda yang kemaren ini main ke rumah slama 3 bulan, spending her spare time before going to college again. Senin (minggu lalu) lalu uncu balik ke lampung. 3 bulan itu gak sebentar ya karna rencana awal uncu cuma pengen main (paling lama) sebulan aja, tapi karna kita ada rencana mau ke lampung juga, jadi ya uncu mau skalian deh ikut kita. Sayang kita rencananya ketunda mulu, sampe akhirnya uncu pulang duluan ke lampungnya. 


So the thing is, we were so happy because of her presence. Semua seneng. Anak2 seneng, ayah bunda seneng, minan dan bu papah pun seneng karna ada uncu. Uncu ini enak diajak ngobrol, jadi yah masuk aja sama kita semua. Ayah bunda beberapa kali moviedate tanpa feeling guilty. Selama ini mau moviedate suka kasian sama anak2. Bisa sih nitip ke bu papah dan minan, tapi anak2 kasian jadi sama aja kayak weekdays kan? Gak ada emak bapaknya. Beda kalo sama uncu, uncu kan jatohnya tante jadi bisalah gantiin peran bunda sebentar hihi. Dan lagipula, uncu jarang2 ada di rumah.

Awal2 uncu dateng udah sempat diceritain disini. Datengnya bareng melda, tapi minan mel ini udah balik duluan maret kemaren. Nah pas awal2 waktu melda masih dirumah, kita cuma moviedate sekali. Itu aja udah seneng banget dapet kesempatan nonton pas midnite, serasa masa pacaran balik lagi. Somehow belakangan jadi kecentilan, because everything went well. Zikra ngasih izin, uncu gak masalah, dan kita apalagi seneng banget bisa pergi *cium2uncu*. Walo awalnya zikra nanya kenapa pergi malam2? Kenapa abang gak diajak? Nanti abang bobonya gimana, pengennya ada bunda sama ayah. Yah dengan dijelasin kalo kita pergi sebentar doang liat film trus pulang dan bobok sama abang, akhirnya dia bolehin juga.

Jadi film yang kemaren kita nonton itu ada: War of the arrows, The howling reborn, The cold light of day, The avengers. Hihi rekor nih! *happy mom mode on*

Uncu juga pergi nonton The Raid dan The Avenger. Yang The Avenger uncu moviedate sama yuli. Jadi si minan seneng banget deh karna slama ini hari2 liburnya dia ya sama kita. Atau kalo dia gak mau jalan sama kita, dia tinggal dirumah sendirian. Sementara bu papah, hari minggu memang libur. Hari sabtu cuma 3 jam aja paling lama di rumah. So everybody’s happy because of uncu.

Just that? Oh no. One more thing, and this is the ultimate. Zikra makan sendiri loh sekarang!

Dari dulu zikra kalo dibujukin makan sendiri slalu ngeles. Yang capek pegang sendok lah, gak bisa nyendok nasinya lah atau kalo akhirnya mau pun pegang sendok, cuma dapet beberapa suap. Si emak pun usahanya asal2an, alias gak niat. Padahal disekolah dia udah makan sendiri kata bu yani.

Jadi entah gimana uncu ngebujuknya, and voila.. tiba2 aja bunda liat dia udah makan sendiri hari itu. What a surprise! Sampe sekarang uncu udah pulang pun masih makan sendiri. Alhamdulillah. Kadang di meja, kadang di depan tv. Biasanya sih di depan tv, lebih semangat makannya hihi. Lumayan jadi less rempong banget zikra makan sendiri ini *lebay*. Seneng banget!

Gimana gak cinta sama uncu? Blessed you uncu, we soooo love you! *ketjup*
Continue lendo

Monday, May 14, 2012

C-e-m-b-u-r-u

Tentu ada saat2 dimana para emak cemburu sama orang lain yang ditempelin sama anaknya. Hihi kasus bunda baru2 ini adalah sama sepupu bunda sendiri, yang dipanggil Teka (baca: Tante Ika) sama zikra. Kalo teka dateng, zikra bak lupa sama bunda. Inget sedikitlah buat mandi, baca buku, sikat gigi kadang2 dan pelukcium sebentar, sisanya? Apa2 sama teka. Ngekor teka kemana pun ke seluruh penjuru rumah. Teka pergi keluar rumah sebentar aja, ditanyain. Teka udah pulang ke pekanbaru 2 hari lalu, masih inget juga. Bikin bunda cemburu berat pokoknya!

Kalo baca ini, teka pasti ketawa puas. Secara ya teka ini suka ngingetin bunda supaya sering2 nyebut nama dia biar zikra gak pernah lupa *penting ya teka musti diinget terus sama zikra? huh!*. Hihhh, semoga teka gak baca ya tulisan bunda ini *macam dia pernah baca aja hahaa*. Ya gimana zikra gak nempel ya? Tiap dateng teka pasti nyodorin tabnya, otomatis zikra bisa main game yang lebih seru *biasanya main game cuma dari hape ayah aja di malam hari dan tiap wiken di funzone*. Di ajakin ke mall dan dibeliin mainan yang dia mau. Diajak ke indomart buat beli es krim. Dimanjain pokoknya! Emak pening, serasa gak pernah nyenengin anak. Tapi ya mau ngelarang juga gak tega, orang sekali2 ini. Jadi biasanya kalo ada teka ya dibiarin aja. Dan kayaknya juga gak melampaui batas sih, asal gak lupa sama jadwal baca bukunya aja dan gak melulu itu matanya fokus ke tab.

Jadi mengenai cemburu tadi, terjadilah percakapan ini waktu bunda lagi nemenin zikra sikat gigi dan bantuin bebersih kaki tangannya sebelum ganti piyama (yang dimiringkan itu percakapan bunda ya) :
'Abang bobok sama teka ya, bunda.'
'Sama bunda aja dong bang.'
'Gak mau, maunya sama teka.'
'Kok gitu? Abang gak sayang ya sama bunda?' *mulai posesip*
'Sayang kok abang. Tapi abang mau bobok sama teka aja, bunda.'
'Abang lebih sayang sama teka apa sama bunda?'
'Sama teka.'
'Haa? Lebih sayang sama teka? Abang ikut teka aja trus tinggal sama teka dipekanbaru ya. Mau?'
'Iya mau.'
'Haaaaa? *pengen nangis* Ya udah bunda pergi aja deh ya. Bunda gak usah balik2 lagi aja deh ya?'
'Iya'
'Ya udah bunda pergi aja sekarang. Abang sama teka aja terus ya, gak usah liat2 bunda lagi' *mulai beneran  mau pergi*
'Gak mau bunda.' *ahh akhirnya!!! serasa mempertaruhkan nyawa!* *lebay memang*
'Ya gak papa dong. Kan ada teka. Abang nanti ngapa2in sama teka aja. Main, baca buku, mandi, sikat gigi, ganti baju, sayang2an, semuanya sama teka. Ya?' *pura2 ngambek*
'Gak mau bunda.'
'Abang kan gak sayang lagi sama bunda.'
'Gak mau bunda. Abang sayang sama bunda'
'Tapi abang lebih sayang teka kan?'
'Abang sayang sama bunda.'
'Bener?'
'Iya. Tapi.. euh.. abang.. mau.. tidur.. sama teka...' *ngomongnya ragu2*
*jadi kasian* 'Oh. Ya udah kalo gitu. Abang jarang main sama teka sih ya. Tapi besok teka pulang abang jangan sedih ya.'
'Iya' *happyface*

Ihh emak posesip banget deh ini ya. Ini baru sama sepupu sendiri, gimana nanti sama calon mantu ya? Hiks.
Continue lendo

Wednesday, May 09, 2012

Vaksin, yay atau nay?

Bismillah

Numpang curhat ya. Biasa deh emak2, segala unek2 pengennya dikasihtau. Siapatau dapat masukan dan saran yang bermanfaat. Tapi tulisan ini (agak) panjang, semoga gak bosan hihi.

Dulu zaman zikra baru lahir, entah bunda yang ndeso gak gaul atau isu antivaksin ini belum terlalu marak, jadilah zikra divaksin lengkap sampe yang dianjurkan pun divaksin juga. HIB, varicella, hep. A, influenza, typhoid, MMR* dapet semua. Kecuali IPD aka PVC sih ya, waktu itu dsanya bilang gak papa sih gak divaksin itu setelah ditanya2in keadaan tempat tinggal, nafsu makan, dll. Ya udah karna udah konsul sama ahlinya jadi gak ragu buat gak kasih vaksin ini ke zikra waktu itu.

Nah sekarang, disaat fatha selesai imun wajibnya dan akan melanjutkan dengan yang dianjurkan (etapi fatha udah dikasih varicella diumur setahunnya kemaren), sampailah bunda dikeadaan galau soal vaksin ini. Yes ini galau gak main2, soalnya menyangkut akidah.

Dulu sempet, waktu zikra akan vaksin MMR, bunda denger isu yang bilang MMR akan menyebabkan anak autis atau akan mengalami gangguan perkembangan bicara. Konsul dengan dsa katanya enggak. Tapi dsa kasih opsi lain ke kita, biar kita gak kait2an antara vaksin dengan perkembangan bicara anak, kita vaksinnya setelah zikra 2 tahun aja. Biasanya anak 2 tahun itu udah kliatan perkembangan bahasanya kan, jadi ortu bisa ngeliat gak ada hubungan perkembangan bahasa anak dengan vaksin ini. So we did the doctor’s suggestion.

Waktu awal denger ada kelompok antivaksin, jujur bunda ngejudge mereka seakan bermain2 dengan nyawa anaknya. Kok bisa ya mereka menolak sesuatu yang baik buat anaknya, apalagi ini urusannya hidup loh bukan hal remeh temeh yang bisa diabaikan gitu aja. Dan ahlinya pula (dokter maksudnya) yang menyarankan, bukan sembarang orang. Gimana nanti kalo anaknya kenapa2? Waktu itu bunda yakin memvaksin anak udah paling bener, tanpa mencari tau apa alasan dibalik kelompok antivaksin ini. Tapi setelah tau alasan mereka yang antivaksin, bunda jadi merasa bersalah. Kok rasanya bunda selama ini ditipu mentah2 sama orang2 medis ini?

Isu dari kelompok antivaksin ini adalah:
  • sudden death/cacat syaraf/autisme pada beberapa kasus anak setelah divaksin
  • kandungan logam (thimerosal) yang berbahaya pada vaksin
  • kandungan bahan haram (tripsin yang berperan sebagai katalisator, berasal dari lemak babi) yang walo pada akhirnya tripsin ini juga akan menguap pada tahap ultraviltrasi. Yah bisa dibilang tripsin ini bahan penyusun bukan kandungan vaksin (tapi tetep vaksinnya sempet kena lemak babi juga kan?)
  • konspirasi yang ada dibelakang vaksin ini (yahudi) dan program ‘cari uang’ kapitalis penguasa pabrik obat2an.
Karna gak divaksin, biar anak tetap sehat mereka mengandalkan asi dan kurma (mencontoh Nabi yang dulu mentahnik bayi dengan kurma). Juga dengan mengandalkan madu, habbatussauda dan menerapkan pola hidup sehat (pokoknya mencontoh cara Nabi dulu).

Sontak kaget dan bingung deh bunda. Apalagi sempat beberapa kali bunda buka link dari luar negeri sendiri (AS dan jerman) yang menemukan beberapa kasus kayak yang tersebut diatas. Ya Allah, apa selama ini yang saya kasih ke anak saya ternyata salah? Karna gak cari tau dan termakan tipuan mentah2? *setres!!*

Akhirnya berkecamuk deh segala macam pertanyaan. Sebenernya vaksin ini perlu gak sih? Apa iya segitu efektifnya sampe anak harus divaksin? Kalo anak gak divaksin, apa bakal terancam kesehatannya dimasa akan datang? Apa sebenarnya cukup hanya dengan asi, kurma dan vitamin herbal lain seperti cara2 Rasul dulu?

Ketemulah tweet seorang dokter (dr. Driga Sakti Rambe, @dirgarambe), yang mendedikasikan pembelajarannya menyoal vaksinasi. Bliau ini beragama Islam dan seorang dokter yang peduli soal haram/halal, bahaya/enggak, dan yang paling penting mempunyai visi menyelamatkan banyak nyawa anak bangsa dari berbagai jenis penyakit tertentu yang harusnya bisa dicegah oleh vaksin. Bliau membahas isi kandungan vaksin dan cara kerjanya dengan bahasa yang enak dan mudah dimengerti, monggo dicek Mengenal Vaksin, halalkah? dan Apakah Vaksin itu Aman? Penting banget dibaca kalo bunda bilang yah.

Dari link pertama, bunda yakin kalo vaksin ini mempunyai tujuan untuk mencegah dengan membentuk sistem imun sedari dini, jadi kalo si anak terserang penyakit tubuh anak sudah kenal dan sudah punya antibodi dan penyakit pun bisa diatasi. Nah yang seperti ini, kata @dirgarambe, tidak bisa digantikan dengan suplemen2 herbal karna cara kerjanya berbeda. Bisa dilihat dari salah satu tweet beliau dibawah ini:


Setelah tau vaksin belum bisa digantikan oleh apapun dan sudah dijelaskan dilink diatas bahwa tidak benar vaksin berbahaya, yang @dirgarambe sendiri sudah menyaksikan langsung proses pembuatan vaksinnya, isu yang bikin galau tinggal 1: bagaimana hukumnya menurut pandangan islam? Ini penting banget karna bunda sebisa mungkin menjaga apa2 yang diberikan ke anak mendapat berkah Allah. Kalo sesuatu itu dilarang jadi gak berkah dong ya?

Waktu itu belum dapet jawaban yang pas, jadi nanya deh ke ustad yang suka ngasi kajian tiap malam senin di Masjid depan rumah. Ustad Arifin ini lulusan Al-azhar dan tiap kajiannya mendalam lengkap dengan sumber Quran/hadist dan contoh implementasinya in our everyday life. Beliau bilang hukumnya mubah, slama tujuannya untuk kemaslahatan ummat (bukan untuk senang2) dan belum ada penggantinya.

Alhamdulillah lagi, ketemu dengan page Vaksin dan Vaksinasi Tinjauan Islam. Sila baca dan ini penting banget juga. Bapak ustad @felixsiauw ini, tadinya bilang vaksin haram. Tapi hasil kultwit pak ustad tentang vaksin dilink itu ternyata melegakan banget. Dari adopsi beberapa pendapat ulama, menurut beliau hukumnya akan makruh kalo vaksinnya ada kandungan haramnya (seperti yang sempat terkena lemak babi), tapi kalo vaksinnya dari bahan yang halal, hukumnya bisa mubah atau sunah tergantung jenis penyakit yang dicegah. Berikut akhir bahasan kultwitnya, tapi dibacanya dari bawah ya (males ngedit hehe):

Trus soal vaksin yang dijadiin program bisnis pengusaha kapitalis itu bunda belum jelas. Yang jelas imunisasi wajib digratiskan pemerintah kan ya (cmiiw ya), dan dari twit2nya @dr_piprim bunda jadi tau kalo di @rumahvaksinasi bisa dapet vaksin dengan mutu yang sama tapi harga jauh lebih murah. Penting banget ya ini supaya smua bayi bisa dapet vaksin bila ibunya menginginkan. Fyi buat ibu2 yang pengen nanya soal vaksinasi, sila ke para dokter yang slalu semangat twit soal vaksin @dr_piprim dan @dirgarambe, sementara untuk tanya2 yang memilih pengobatan natural sila ke ibu dokter @hennyzainal.

Sila disimak kultwit Masih Soal Vaksin by @rezagunawan, mau vaksin/tidak sebaiknya riset dulu jangan asal ikut. Jadi memang tergantung orangtua, menjatuhkan pilihan ke yang mana. Dan pada akhirnya, bunda sendiri menghormati pilihan tiap ibu karna ibu pasti ingin yang terbaik buat anaknya, bukan sebaliknya.

Kalo ditanya akhirnya kita gimana? Lanjut vaksin apa enggak? Setelah diskusi panjang lebar dengan ayah ngebahas lebih banyak manfaat/mudharat vaksinasi ini, kita putuskan lebih banyak manfaatnya yah. Mungkin dulu bisa ya hidup seperti cara Nabi SAW, tapi sekarang virus banyak yang bermutasi dan bereksperimen untuk menemukan obat dan mencegahnya juga didorong Allah bukan? Jadi mengantisipasi tubuh supaya sehat sejak dini juga merupakan ibadah kan ya? Insyaallah, semoga ini benar. Kalau salah smoga Allah berkenan memberi petunjuk ke arah yang benar.

Note tanda * : karna lupa nulis diawal, ditambahin belakangan. Zikra di-mmr diusia 2 tahun sekian :p
Continue lendo

Wednesday, May 02, 2012

Family time: Ocean Dream Ancol


Minggu lalu uci and the gank (uci plus kakak2nya uci, yang dipanggil nenek oleh anak2) dateng ke rumah. Geng nenek seminggu dirumah, anak2 seneng banget karna rumah rame. Bunda pun serasa disurga karna banyak makanan dan para nenek pada rebutan jadi koki dirumah hahaha. Alhamdulillah, seminggu yang bahagia *ciumin nenek satu per satu*.

Pas wiken uci ngajakin ke ancol. Kalo uci yang ngajak berarti bakal ditraktir hahaha secara ya tau sendiri kalo mau masuk wahana di ancol tiketnya yang harganya sedeng per individu bakal mahal jatohnya karna kita ramean. Kalo diitung ada 8 orang dewasa aja gitu (adek belum masuk itungan ya). Awalnya uci pengen ke dufan. Waduh uci, mahal2 masuk dufan ntar yang maen maksimal cuma 3 orang, sayang banget beli tiket terusan 8 biji. Diliat2 deh kira2 wahana apa yang pas buat semua. Akirnya pilihan jatuh ke Ocean Dream. Kayaknya baru ganti nama deh, dulu Gelanggang Samudra bukan ya? Abis wahana2nya sama banget *belakangan cek websitenya bener, ini namanya dulu Gelanggang Samudra*.

Sama kayak waktu ke ancol sebelumnya, berangkat dari rumah udah solat zuhur dan makan siang. Kecuali fatha sih, soalnya waktu kita zuhur dan maksi, dia tidur siang. Gak papa deh biar dia enak mainnya. Jadi fatha maksi diancol sebelum masuk ke Ocean Dream. Masuk ke Ocean Dreamnya udah jam 4 aja, karna nunggu fatha maksi sekalian deh pada solat ashar dulu. Sayang banget sebenernya, karna dari total 8 wahana di Ocean Dream, kita cuma dapet 3. Udah sore ya, jadi ya udah pada selesai shownya hiks. Tapi lumayan banget sih yang kita dapet itu singa laut, lumba2 dan teater4 dimensi (waktu itu filmya Dora & Diego New Adventure). Sayang Underwater Theaternya udah keburu tutup, padahal pengen, yah gak jodoh berarti.

Walopun hanya 3 wahana itu, tampang hepi gak cuma di anak2. Geng nenek, minan, uncu, ayah dan bunda pun ikutan hepi. Apalagi anak2 yah, lari2an aja mereka udah seneng. Hepi deh mereka. Alhamdulillah. Oya diluar 3 wahana ini, bunda dan uncu sempet main loh, tapi lupa namanya. Mainannya muter gitu, makin lama makin kenceng dan naik perlahan2. Kedodolan bunda saat itu adalah bunda ngajak fatha. Terang aja pas diatas dia ketakutan. Beneran nyesal bunda, gak mikir mateng2 dulu bawa2 adek. Maaf ya nak. Abis bunda pikir adek bakalan kuat, dikerjain abang berkali2 aja dia gak nangis *tetep merasa dodol maksimal*

 Fyi HTM 55k idr/person. Bolehlah kalo cuma ber4 yah, anak2 terhibur banget main kesini. Daripada pergi ke mall trus makan disana, mending kesini deh ya tapi makan dulu di rumah haha. Costnya kurang lebih sama, tapi udara dan kegiatannya lebih bagus ini buat anak2. Tapi err, mall kliatannya emang lebih menarik sih ya :P
Continue lendo
 

The House of DoVy SetyaWijayas Copyright © 2011 | Template design by O Pregador | Powered by Blogger Templates