Wednesday, April 30, 2014

Bandung with Uci Atok

Alhamdulillah dapet kesempatan ke bandung bareng uci atok. Selain karna saya seneng ke bandung, yang bikin saya lebih seneng lagi adalah ngabisin waktu bareng orangtua sekaligus anak2. How precious is that?

Yang baru kejadian deh ya. Adalah hari minggu tanggal 13 April lalu. Itu murni buat ngunjungin adik saya, kita pergi pagi sorenya udah pulang. Numpang makan siang disana doang kayaknya hahha. Ya gak papa sih, karna kan atok dan uci emang niatnya buat ketemu om kiki doang, yang baru aja nyelesain sidang tugas akhirnya. Senengnya uci dan atok, anak bungsunya udah kelar kuliah. Alhamdulillah, tinggal beberes perbaikan sama ada 1 lagi kegiatan lapangan yang akan makan waktu 1-2 bulan. InsyaAllah bulan juni wisuda.

Makan siang di HDL seafood cilaki 293, ngobrol sebentar, udah deh, om kiki (bareng temannya) dan kita misah. Ga ada foto karna kita udah kelaparan semua. Sayang! Intinya makan disitu enak. Harga? Kalo dibandingin total bayar sama kita yang ada 11 orang waktu itu, imo termasuk standard lah. Apa termasuk murah ya? Soalnya waktu itu pesennya kebanyakan, ada 2 menu yang dibawa pulang akhirnya. Kalo selera bunda yang enak banget disitu udang bakar dan kangkung cahnya. Enak banget yang 2 ini! Yang lain enak juga sih, tapi gak seberapa di bunda karna gak terlalu suka ikan, kepiting gitu. Yang jelas si bunda ini seneng banget karna adek makannya lahap bener pake udang dan kangkung itu. Selera kita sama ya dek! *toss sama adek*

Trus abis dari sana, sebelum balik ke jakarta kita mampir ciwalk karna uci pikir sayang ya ke bandung ga ngapa2in. hahha. Jadilah mampir di 1 outlet diciwalk. Pulang2 uci berhasil ngantongin 2 biji baju, bunda sebiji, ayah sebiji dan anak2 dapet topi merah yang mereka pilih sendiri. Topi merahnya dipake terus sampe sekarang, dirumah pun dipake. Agak lebay emang! Terus terakhir mampir amanda beli bronis dan cookies. Selesai.

Nah yang berikutnya adalah justru cerita yang telat. Ke bandungnya januari kemaren dong.

Iya ini si bunda ngaku mood ngeblog lagi turun kayaknya. Dulu2 sebulan bisa posting 4x, sekarang sebulan bisa posting 2x aja udah bagus kayaknya.

Jadi ke bandung waktu itu karna atok ada keperluan untuk menghadiri ujian perdana program doktoral yang baru dibuka di Unpad, ceritanya atok emang perlu buat perbandingan untuk kampus univ riau kayaknya sih, sementara uci mau liat adiknya bunda si om kiki itu. Si bunda kegatelan minta ikut, ijinlah ke ayah trus ke kantor juga, karna berangkatnya hari jumat. Cuss ke bandung dengan uci, atok, anak2 dan kakak baru (kak iyah). Ke bandungnya ga ada ekspektasi apa2, karna udah jelas ini uci atok ada keperluan masing2. Yang penting bisa keluar kota ngajak anak2 nginep dihotel dan berenang aja, cukup deh.

Dan yang terjadi emang begitu. Kita hampir ga ada jalan2, banyakan dihotel aja. Pun berenang musti pinter2 cari waktu karna ujan mulu. Emang kalo liburan *ceila liburan, orang banyakan diem dihotel aja*, cuaca nentuin banget ya. Bisa gak sukses kalo cuaca gak mendukung.

Jadi mari deh cerita soal hotelnya aja. Kan ini hotelnya si bunda yang cariin, as atok requested, jadi si bunda sengaja pilih hotel yang kira2 anak2 bisa main disana dan ga terlalu mahal di tanggal itu. Sarat dari atok lokasinya di kota biar ke unpadnya gak terlalu jauh. Oke kalo gitu cari hotel sekitar dago lah ya. Liat2lah di agoda hotel yang alamatnya di dago. Compare sana sini, si bunda mutusin lah nginep di The Valley Resort & Hotel.

Pendek cerita nyampe bandung, janjian ketemuan sama om kiki dulu. Gak kerasa siang lewat aja, lanjut sore, beres2 udah malam. Alhasil baru berangkat ke hotel sekitar jam 9 malam setelah makan malam yang gak sebentar *yeah coba tebak kenapa lagi kalo bukan karna anak kecil yang susah diem*. Nah masalah mulai muncul karna ternyata perjalanan ke hotelnya agak lama dari tempat kita makan. Kita makan di papandayan (eh bener ga ya ini namanya? Haha) dago, harusnya gak jauh lah ya kan sama2 di dago. Jalanan makin nanjak dan makin jauh dari peradaban deh kesannya. Atok dan uci gelisah banget sampe nanya mulu ke bunda ‘Ini hotelnya dimana sebenarnya? Kok jadi sepi begini? Terpencil tempatnya?’, trus ‘Apa hotelnya jelek? Jangan2 tempat orang berbuat gak benar pula’. Haduh, gimana ini kok jauh begini hotelnya, katanya di dago? Panik dong ya bunda secara ini juga hasil milih2 via online. ASLI deh bunda jadi deg2an, kenapa pula si agoda nulis hotelnya di dago kalo emang jauh begini? Apa emang dago itu luas ya daerahnya?

Atok beneran jadi gak sabar, lalu nanya begini ‘Brapa harga kamarnya permalam?’, lalu bunda kasitau harganya, atok bilang lagi ‘Ya udahlah kita cari hotel baru aja yang di kota. Ini jauh kali, susah kalo mau pergi2’. OmaiGad, tetep aja kalo ditotal buat 3 kamar selama 2 malam lumayan duitnya *sungguh gak rela saya*. Pantang nyerah, terus aja bunda bujukin buat sabar dan yakinin kalo hotelnya bagus. Aslinya deg2an banget, komatkamit doa trus ngedumel juga pokokoknya kalo sampe ngecewain ini hotelnya, saya bakal kasih review jelek di agoda dan tripadvisor pake capslock skalian.

Trus nyampe dong. Fiuhh! Komentar pertama datang dari uci ‘Itu knapa banyak lampu remang2, trus itu suara keras ada diskotik ya disini?’ *sambil pasang muka bete*. Yah gimana deh, uci udah bete duluan karna capek kali yah. Sabar sabar! Akhirnya atok check-in juga dan dianter lah kita ke kamar dengan staf yang super ramah. Disini mulai lega deh bunda ngeliat stafnya yang ramah dan pas masuk hotelnya, we saw a beautiful night view of bandung from a very wide window. Perjalanan dari lobi ke kamar melewati lift 2 arah, dan kita dibawa turun kebawah. Keluar lift, kita ngelewatin taman dan kliatan pemandangan bandung dari sana. Cakep banget! Lalu kita sampai dikamar. Finally my parents have no complain at all, they liked the room, yet the hotel after a short tour from the lobby haha. Alhamdulillah, I was relieved. Bener2 heart attack, almost! :D

Yah namanya juga resort, tentulah cari tempat yang pas yang biasanya emang jauh dari keramaian dan ditempat yang rada tinggi yah. Tapi alamatnya jangan di dago kali ya, biar gak salah bayangin lokasinya macam saya kemaren hihi. Above all that, we really enjoyed staying at the hotel. Cocok banget buat keluarga. Keren pake banget! Mulai dari kamar, penataan hotelnya.. cantik banget deh! Really worth every penny. Sarapan variatif banget, menu lokal dan luar, kayaknya enak semua sih. Mereka punya fasilitas playground anak yang yang cukup gede yang bagus dan bersih (waktu itu abis ujan, stafnya langsung lap2in bagian yang basah begitu liat kita dateng), swimming pool (ada kid poolnya), jacuzzi, sauna, fitness, karaoke, golf and adventure park. Sayang banget yang adventure park ga sempet kita coba karna waktu itu hujan melulu, padahal pengen banget nyobain karna liat foto2nya. Kita dikasih voucher sama hotel, jadi sepertinya free buat permainan senilai harga voucher. Kalo mau lebih musti bayar lagi.


Welcome!
Beberapa sudut hotel yang dipotret pake cellphone seorang amatiran



Konon katanya rumah diatas itu adalah rumah yang punya hotelnya. Kebayang betahnya :)

Nungguin hujan reda buat berenang

Tiap hari minggu air kolamnya diangetin, jadi kita ga terlalu kedinginan :)

Koridor di depan kamar

Dengan uci dan atok :*
Kesimpulannya kalo dapet harga yang seperti kemaren, kita mau deh kapan2 kesini lagi. Kalo males keluar di hotel juga gak bakal kebosanan dengan fasilitas yang mereka punya. Etapi ntar dulu.. rugi tapi yah kalo ke bandung gak kulineran atau ke tempat2 wisata gitu. Yah kalo emang mau jalan2 dan kulineran mending cari hotel yang lebih ringan kantong aja deh *ngomong sendiri* :))

Alhamdulillah atuh ya masih bisa jalan2, makasih ya atok dan uci :*
Continue lendo

Friday, April 04, 2014

Fatha 44mos: Bunda's little energizer

It’s fatha’s time!!!

Dulu abangnya diceritain perkembangannya tiap bulan sampe umur 30 bulan, adeknya? Diceritain perbulan cuma sampe umur 1 tahun, abis itu lompat2 semau bundanya. Bahkan lompatnya pun jauh banget jaraknya sampe berbulan2 dan makin kesini tambah jarang lagi. Maapkan bunda yang gak bisa konsisten ini ya sayang *cium2 anak (yang bukan lagi) bayi*.

badannya selalu stabil begini aja :p

Fatha umurnya 7 days to 3yo9mos. Juli nanti 4 tahun. Masih anak2 kan ya? Ya iyalah, kata tetangga sebelah *apeu?*. Lucunya nih anak bayi *kebiasaan bunda manggil anak bungsunya anak bayi* ini gak mau dibilang anak. Dia itu ‘adek’, bukan ‘anak’. Jadi istilah ‘anak’ itu buat yang lebih kecil dari dia. Kapan tau dia liat bayi, dia kasitau bunda ‘bunda, itu anak!’. ‘Trus adek apa? Bukan anak emangnya?’. Selalu jawabnya, ‘Bukan anak, bunda, ini adek pata!’ 

Iya dia nyebut namanya pake ‘P’ hehe. Samalah kayak bundanya, namanya evy, biasa nyebut diri sendiri epi, padahal bukan orang sunda hihi.

Oh jadi dipikirannya dia, 'adek' itu lebih gede dari 'anak'! Oke, noted nak!
Anak bayi banyak gaya nih *gigit pantatnya*.

Sekolahnya Alhamdulillah bisa dibilang lancar, dengan ups and downs yang masih tolerable. Ada kala dia semangat banget yang duluan bangun+mandi+beres dibanding abangnya, ada kalanya dia susah dibujukin sampe telat banget berangkatnya. Telatnya gimana? Jam sekolah mulai 7.30, dia berangkat jam 8.15 dong dong dong. Hahaha. Senengnya fatha gak pernah mogok sekolah sih, paling ya telat begitu. Smoga nanti naik kelas A gak telat begitu lagi ya nak.

Fatha itu follower dan sayang sekali abangnya. Abangnya mau main apa juga dia ngikut, dan selalu seneng dengan ide abang. Hampir semua yang disuka abang dia suka juga. Dia juga suka jadi penyemangat abangnya a.k.a tukang ngomporin. Karna energinya yang berlebihan, dia seakan gak pernah capek. Abangnya lagi istirahat dari lari2an, nanti dia ngomporin buat lanjut main lagi. Kalo perlu dikeluarin tuh jurus ngeledeknya sambil goyangin pantat *ampun ini gatau belajar dari mana*. Trus yang paling berisik juga deh dia. Kalo ngomong suka diulang2 dan cepet banget. Haduhh PR emaknya deh inih.


jadi demen main animal kaiser juga karna kebiasaan liat abang main ini :D

Selain sayang abang, juga sayang ayah bunda dong ya. Kalo di bunda dia suka sekali nyiumin bunda yang lagi tiduran. Trus kalo bunda mau berangkat kerja, salimnya dia cium tangan kanan dan kiri. Udah dibilangin tangan kiri gak usah sayang, eh dia malah pengen. Tapi nyiumnya telapak tangan, bukan punggung tangan. I just love his sweetness!


selfie berdua (bisa sering2 selfie nih naga2nya haha)

Alhamdulillah dia anak yang manis kecuali disaat dia… tantrum! Beda banget sama abang yang ga pernah tantrum. Iya bunda tau lain anak lain cerita, ada kelebihan dan kekurangan masing2, yang membuat cara ngadepinnya juga beda2. Siapa yang nyangka kalo anak tantrum itu bisa ilang lucunya? Sungguh gak lucu lagi, bahkan ngeselin! Bener2 ujian kesabaran dan kalo lagi ditempat umum musti nahan malu. Gak bisa diungkapkan dengan kata2 deh. Sejujurnya si bunda ini takut gak bisa konsisten ngadepin dia pas tantrum parah. Takut banget gak bisa konsisten sama prinsip2 yang dipegang dan diterapin selama ini. Bisa2 fatha jadiin senjata deh tantrumnya buat ngalahin bunda. Smoga Allah kasih ayah bunda kekuatan supaya tetap konsisten dan bisa lebih pinter ngadepin adek waktu dia tantrum. Time will heal you nak, insyaallah masa2 tantrumnya segera berakhir dan emosinya jadi stabil ya.

Dia juga kalo tantrumnya udah selesai suka merasa bersalah sih. Pasti dia nempelin bunda trus minta disayang. Bunda biasanya gak langsung luluh sih, pura2 cuek dulu lah ya. Tapi gak bisa lama2 juga, liat mukanya melas jadi pengen langsung meluk. Pinter banget ya anak bayi ini ngeluluhin bunda *gigit pipinya*

Mungkin karna anaknya keras kepala dan berkemauan kuat makanya bisa tantrum ya. Kalo udah pengen, antara 2 deh, kalo gak merengek berkepanjangan (bisa setengah jam gak berenti), atau ya jadi tantrum. Fiuh! Kalo yang dia merengek masih bisa diusilin sih. Kayak begini nih, sebentar lagi mau makan, dia malah maksa minta cemilan. Dibujukin bolak balik gak ngaruh, keukeuh minta cemilan juga. Daripada dimarahin, mending diusilin direkam dianya, jadi hiburan juga kan buat emaknya haha. 


Bunda sayang adek pataaa. Sayang sekali! Sama besar sayangnya dengan abang zikra. Tumbuhlah jadi anak soleh, penyayang, dan berakhlak mulia ya nak.
Continue lendo
 

The House of DoVy SetyaWijayas Copyright © 2011 | Template design by O Pregador | Powered by Blogger Templates