Wednesday, September 30, 2009

Seminggu di Lampung, and we’re back!

Bismillah

Oke, sekarang waktunya laporan mudik!

Alhamdulillah, kita udah di rumah lagi, save and sound. Seminggu di Lampung ngabisin lebaran, puas2in makan dan ngeborongin kue plus oleh2, tiba juga saatnya kembali ke rutinitas. Selamat Idul Fitri ya semua, wish you all had a blessed Idul Fitri out there:)

Dari Jakarta kita mudik berlima (termasuk zikra), dianterin supir yang notabenenya masih tetangga depan rumah. Tadinya sempat dag dig dug, bakalan nyupir sendiri ke lampung gantian sama ayah *kuatirnya karna ayah is a beginner driver*. Tadinya kita udah nego supit sejak awal puasa buat ngantar jemput kita ke/dari lampung. Udah nego harga dan ngasitau tanggal berangkat pulang segala macam, tiba2 bertingkah 2 jam jelang keberangkatan. Dia minta tambahan ongkos hampir 2x lipat dengan alasan udah mepet lebaran yang akhirnya dimajuin sehari itu. Hebat bener! Kita coba nego nambahin upahnya seperempat dari tambahan yang diminta, eh dia gak mau sama sekali. Banyak bener alesannya, yang katanya besok malam takbiran lah, takut gak bisa ikut takbiranlah, takut ninggalin istri yang bakal kerepotan di malam takbiran lah, ada2 aja. Bunda jadi males, akhirnya kita batalin kesepakatan sama dia. Ngapain diarepin kalo udah gak niat! Ya udah nyiapin mental deh nyupir sendiri. Tapi Allah kasih kemudahan, last minute ayah nemu pengganti supir buat nganter kita ke lampung sehari sebelum malem takbiran. Alhamdulillah kan ya.

Selamat sampe lampung, para minannya zikra langsung pulang ke rumah masing2 ninggalin bunda sendirian ngurusin zikra. Wah bunda langsung aga jiper, harus masak2 sendirian. Biasanya kan bunda ngandelin bumbu jadi dari pasar. Nah kemaren boro2 ke pasar, pasarnya udah tutup karna mau lebaran. Gimana gak jiper masak dari nol dan gak ada yang bantuin karna minan2nya zikra udah pergi pulang. Kalo jago masak sih gak masalah lah ya, lah bunda? Wah bisa gak makan nih zikra karna makanannya gak enak, pikir bunda. Tapi alhamdulillah mama dan ipar2nya bunda banyak ngebantu. Mulai dari ngebantu ngasi ide variasi menu, ngeracikin bumbu sampe bantuin nyuapin makan kalo bunda udah mati gaya gak berhasil nyuapin zikra. Wah alhamdulillah banget, bunda beneran kebantu dan dapat banyak ilmu masak pulak hehe.

Lebaran 1430 H

Tahun ini zikra gak ikutan sholat Idul Fitri. Zikranya masih tidur karna malamnya tidurnya malem banget. Bunda sih tetep sholat diajakin sama mama mertua, tadinya mau tinggal aja jagain zikra. Tapi kata neneknya zikra, zikranya dijagain sama uncunya aja (uncu - sebutan untuk tante yang bungsu) di rumah. Ya udah, sholat Ied lah bunda dengan keluarga lain tanpa zikra dan uncu. Moga2 ntar lebaran haji bisa ngajakin zikra ikutan solat bareng kita.

Siangnya setelah zikra bangun, makan dan segala macam, kita jalan ke rumah sodara. Pake baju seragaman baru dengan tema ungu, yang ceritanya sempet heboh kemaren sebelum kita mudik hehe. Ahh akhirnya, jadi juga lebaran pake baju seragaman kayak tahun lalu hehe.

Gak ketinggalan bagi2 THR ke sodara2 disana. Fardhu nih hukumnya tiap taon. Dari sebelum mudik, bunda udah siap2in uang lima dan sepuluh ribuan buat sepupu atau keponaan yang masih kecil disana. Para sepupu/ponaan ini dapet jatahnya 2 tahun sekali, tergantung tempat mudik kita. Kalo buat para ade2 kandung dan ipar2 jelas dapet tiap tahun. Mau mudik ke pekanbaru atau ke lampung, gak ngaruh, mereka tetap dapet bagian dengan dikasi langsung atau lewat transferan. Pastinya bagian buat mereka jauh lebih gede, mainnya ratusan ribu. No wonder kan kalo bikin kita langsung broke haha. Yah mau gimana secara ayah dan bunda anak yang dituakan dimasing2 keluarga. Tapi seneng sih ngeliat mereka seneng, momen beginian kan emang cuma sekali setahun.

Talang Padang – kota masa kecil ayahnya zikra

Bunda seneng banget dengan pemandangan disini. Masih bisa dibilang asri walo kendaraan udah cukup banyak disana. Masih banyak sawah dan kali di sekitar rumah2 penduduk. Yah walo kalinya gak sebersih kayak dulu lagi, kata ayah. Kalo dulu ayah sering banget mandi di kali yang ada di belakang rumah. Di belakang rumah ayah yang dulu, kalinya aja sampe ada 3 aliran, jadi kayak 3 tingkat gitu. Fiuh sehat banget ya tinggal disana. Udara seger, sawah dan kali ada dimana2. Sayang yang kali tempat ayah main dulu gak sempet kefoto. Sampe sekarang aja masih ada yang mandi di kali2 tertentu yang kira2 masih bersih airnya.

Senengnya disini bisa makan dekat hamparan sawah trus minum kelapa muda yang langsung diambil dari pohonnya. Jarang2 nih zikra dan bunda ngeliat pemandangan kayak gini. Langsung puas2in deh foto2 dan minum air kelapa mudanya. Kita juga makan makanan khas lampung disana, ikan bakar plus racikan santen, lalap dan sambel khasnya. Maknyuuss enaknya. Kalo udah makan ini pada kalap semua deh orang2, termasuk juga bunda, gak jaim2 sama sekali deh. Puas2in mumpung disana hehe:)

Tapi sayang, disaat semua orang puas2in dengan makanan yang enak2, anak bunda LIBUR makannya. Hiks, sedih sebenernya anak bunda gak mau makan. Anehnya zikra maunya sama kue2 doang. Yah intinya dia emoh banget dengan nasi. Kalo selain nasi, semisal kentang, kadang mau kadang enggak.

Ceritanya bunda lanjutin ke postingan selanjutnya aja deh ya. Selain karna minannya zikra cuma ada 1 sekarang, yang mengharuskan bunda dan ayah juga harus berbagi tugas di rumah, cerita mudik ini udah lumayan panjang haha. Gak enak banget rasanya pergi mudik berlima, pas balik tinggal berempat. Ah sudahlah, biar bunda belajar berepot ria lagi.
Continue lendo

Friday, September 18, 2009

Menyambut lebaran 1430H

Bismillah

Lebaran udah di depan mata. Suasananya udah berasa sejak beberapa hari belakangan. Gak dikantor atau di masjid yang udah makin sepi, di rumah pun udah berasa. Koper2 dan tas2 udah bergeletakan dimana2 sejak kemaren. Oleh2 udah ditangan. Baju seragaman kita buat lebaran pun hampir jadi. Jadi deh lebaran hehe.

Mudik kita kali ini ke lampung, ke tempat ayahnya zikra. Ntar malem berangkatnya. Gimana persiapan kita?

Yang paling heboh dan yang paling mengesankan, baju lebaran kita. Wiuh ini baju lebaran panjang banget ceritanya haha. Kita kan sejak tahun lalu, sejak lebaran pertamanya zikra di Pekanbaru, bikin seragaman lebaran. Nah tahun ini bikin lagi. Cumaa, kalo tahun lalu kita seragamannya bertiga aja, tahun ini seragamannya barengan dengan semua anggota keluarga bunda di Pekanbaru. Yap, tahun ini kita bikin bajunya di Pekanbaru, bukan di Jakarta. Kenapa gak disini aja sih? Nah, uci di Pekanbaru tahun ini beli bahannya banyak banget, beneran buat kita sekeluarga besar. Dari bulan april lalu si uci udah beli, pas masih gak nyangka kalo kita gak lebaran disana tahun ini. Si uci mikirnya kita mau lebaran di Pekanbaru lagi, padahal kan enggak *jadi kasian sih sama uci, maap ya uci hiks sedih sebenernya*. Jadi terpaksalah kita ngejaitnya disana. Si uci tetap insist jait disana aja, karna katanya biar segala bordirnya diseragamin aja, siapa tau bisa kepake buat nikahan adiknya bunda, yang insyaAllah akhir desember ini. Nah kan, kebayang kan ribetnya ngirim2in ukuran baju ke Pekanbaru. Pas udah jadi dan dikirimin kesini, baru tau kalo baju zikra dan ayah kegedean.

Bunda pun lalai, gak langsung bawa tu baju ke tukang jait. Udah beberapa hari setelahnya baru nyari tukang jait. Dampaknya? MasyaAllah susah benerr nyari tukang jaitnya. Udah desperado duluan bakal gak kepake ni seragam. Untunglah akhirnya nemu juga. Berkesan banget deh ni baju lebaran seragaman. Emang sih dibanding baju kita tahun lalu, tahun ini jauh lebih keren haha. Ya iya secara ongkosnya juga beda jaohh haha. Makasih ya uci udah bayarin semua, hihi enak banget yak bunda dapet baju seragaman gratis dari bahan sampe ongkos jait. Temanya ungu, kalo tahun lalu temanya kuning gading. Penampakannya gimana? Ntar aja deh ya abis lebaran, soalnya sampe saat ini pun bajunya masih ditukang jait, ntar siang baru diambil wakaka.

Persiapan buat zikra kali ini gak ribet lah. Secara dia yang makin gede, perjalanan kita juga di malam hari. Palingan kita semua tidur selama perjalanan. Moga2 zikra juga bisa nyaman tidur 8 jam di mobil. Tapi buat jaga2 bunda nyiapin biskuit, susu dan air panas di termos.

Yang bunda kuatirin ntar makannya zikra disana. Secara dia sekarang udah gaya banget kalo makan mesti ditambah ini itu yang rada beda sensasinya dari yang biasa dia makan. Kalo sehari2 kan bunda dibantuin sama minan, buat bikin ini itu. Nah ntar lebaran, bunda sendiri deh gak ada yang bantuin karna minannya zikra pulang lebaran dirumah masing2. Lebaran2 jadi makin sibuk, pengennya kan liburan haha. Dasar nih emak2 malas. Moga2 makannya zikra lancar deh ya selama disana dan yang penting zikra sehat2 aja. Doain ya teman2 semua, biar kita selamat sampai disana dan selamat balik lagi ke rumah seminggu setelahnya. Amin.

Mungkin gak bakalan online selama seminggu ke depan. Mungkin ya, yang jelas koneksi internet mobile gak ada haha, moga2 tahun depan kalo ada rejeki bisa beli. Buat semua yang ngerayain lebaran, SELAMAT IDUL FITRI 1430H. Taqobbalallahu minna wa minkum, taqobbal ya kariim. Semoga kita dipertemukan lagi dengan ramadhan tahun depan, dan semoga segala amal kita di bulan suci ini diterima Allah swt. Amin.

Ket foto: Seragam perdana kita di lebaran tahun lalu. Tadinya mau foto seragaman yang baru tapi karna belum jadi, aplod yang tahun lalu dulu deh hehe. Yang baru terpaksa abis lebaran:)
Continue lendo

Monday, September 14, 2009

19 months

Bismillah

Telat 3 hari update perkembangan zikra dibulan ke19. Draft filenya sempet ilang, males banget mau ulang nulisnya, ya udah kepending lama deh.


Mulai seneng jadi drama king hehe catet bukan drama queen ya. Kalo nangis suka sok didramatisir gitu, kayak diapain aja sampe berlinangan air mata. Yang ada kita ngeliatnya bukannya jadi sedih, malah jadi geli. Paling abis itu kita pura2 pasang tampang sedih hehe.

Suka cari perhatian. Zikra kan suka banget ngebuka laci atau lemari kenceng2. Kadang tangannya suka kejepit gara2 kebiasaan itu. Tapi sekarang dia udah ngerti, jadi gak pernah kejepit lagi. Sekarang yang ada malah ‘pura-pura’ kejepit biar dapat perhatian dan disayang-sayang. Taunya gimana? Abis disayang2 senyumnya lebar banget trus diulang sampe 2-3 kali haha.

Kemaren zikra ketangkep mau ngeboongin kita. Haha gak nyangka anak bunda udah bisa coba2 ngibulin emak bapaknya. Ceritanya gini. Ayah sama bunda lagi ngobrol di kamar. Zikra yang gak jauh dari situ, lagi main geser2 pintu lemari baju. Tiba2 zikra nyamperin ngasi tangannya. Berarti dia abis kejepit tuh tangannya *atau tepatnya pura2 kejepit* kalo ngasi tangannya begitu. Ya udah kita tiup2in tangannya sambil elus2 kepalanya. Trus dia balik lagi ke lemari. Kita masih ngeliatin dia. Pelan2 sambil ngeliatin emak bapaknya dia nempelin tangannya ke ujung pintu. Nah ketauan dia cuma pura2 kejepit kan tadi, tuh dia mau ngulang lagi. Dasar nih anak. Lama2 dia sadar, kok emak bapaknya ngeliatin terus padahal udah siap beraksi lagi. Yah ketauan deh, kontan dia ketawa sendiri karna malu. Emak bapaknya? Ketawa guling2 ngeliat tingkahnya barusan haha. Asli lucu, pas nulis ini bunda juga masih ketawa geli inget tingkahnya kemaren. Ihh bisaan banget ni anak, gak ada yang ngajarin padahal.

Udah bisa lempar dan tangkap bola. Lempar2an bola udah dari bulan lalu sih, walo masih suka ngasal kemana2 emang, kadang cuma sampe depan kakinya doang. Tapi okelah. Nah kalo tangkap nih, zikra udah bisa yang jarak dekat banget. Emang sih gak selalu dapat, tapi lumayan lah udah beberapa kali dia bisa nangkepnya hehe. Keep learning with playing ya sayang.

Sekarang suka banget pake sandal orang gede. Kalo temen2nya yang lebih gede main ke rumah, pada dicobain tuh sandal mereka satu2 dan dibawa jalan2 sekitar situ. Atau kalo lagi dirumah, sandal kamar dibawa keluar trus dibawa jalan keliling rumah, kayak foto disamping nih.

Soal makanan
Zikra udah bunda kasih makanan yang digereng2. Emang sih gak sehat ya, tapi okelah daripada dia gak mau makan. Menu hari2nya sih masih sama kayak dulu, ada sayur sup dan ikan/daging yang direbus dengan air kaldu. Cuma dia udah bosan kali ya dengan begituan, jadi suka dilepehin. Nah biar ada sensasi baru, kadang bunda bikinin bakwan jagung atau tempe kecap. Atau kadang dikuahin nasinya itu dengan kuah opor, semur atau apalah yang kebetulan kita masak dan kira2 bisa dikasih ke dia. Baru deh gak dilepehin lagi, alhamdulillah.

Imunisasi Alhamdulillah zikra udah imunisasi dpt-hib ke-4 dan polio ke-5 tanggal 5 September kemaren. Jaraknya pas setahun dengan imunisasi yang sama sebelumnya. Ini atas anjuran dsa yang baru, kalo imunisasi kali ini harus berjarak setahun dari yang sebelumnya. Cuma kali ini imunisasinya beda. Yang kemaren2 zikra dapet polio tetes, dan dpt-hib dalam 1 suntikan. Nah yang kemaren ketiganya ada didalam 1 paket suntikan. Katanya sih lebih bagus ya untuk polionya karna untuk polio yang didalam suntikan itu virus polionya udah mati. Jadi kemungkinan dapet penyakit polio gak ada sama sekali. Sementara kalo polio tetes, virus di dalamnya masih hidup, kemungkinan untuk dapat polio tetap ada walo kecil sekali 2 : 1 juta. Ahh bunda sih percaya aja sama dokternya. Siapa sih yang gak mau yang terbaik buat anak? Moga2 dokternya gak bohongin kita ya (apapun itu walo kecil sekali, moga2 enggak). Bismillah, jadi zikra dapet imunisasi yang 3 in 1 itu.

BB kemaren 11.9 kg pake timbangan digital dan abis makan pagi hehe. Gak tau deh BB yang sebenernya berapa. Moga2 gak jauh beda ya.

Selamat ulang bulan ke19, my little gorgeous. May Allah always be with you all the way..
Continue lendo

Thursday, September 10, 2009

AyahBunda’s 3rd anniversary

Bismillah

Udah 3 tahun, 08 September 2009 (sehari yang lalu), sejak ayah bunda nikah. Ihh baru 3 tahun yah ternyata, kirain dah lama wakakaka. Bener kata orang2 kalo jodoh itu gak bakal kemana. Memang, ikhtiar gak boleh lupa ya, tapi tetep yang namanya jodoh itu udah digariskan sama yang Diatas.


Dulu waktu mau start pacaran long-distance, si ayah udah desperado hubungan kita PASTI gak berhasil. Jadi waktu itu si ayah sempat ngajakin udahan dengan berat hati. Bunda langsung bilang gini, ‘siapa bilang kalo LDR pasti gak berhasil, kita kan bukan Tuhan. Yang penting kita usaha, hasilnya bukan urusan kita’. Bener kan, ada yang udah lama pacaran eh gak jadi, ada yang baru beberapa bulan pacaran malah jadi. Eh kebeneran, dibawa doa dan dijalani dengan baik2, 2 tahun pacaran jarak jauh, we ended up with marriage. Kadang gak nyangka juga, bisa LDRan 2 tahun yang frekuensi ketemuannya paling sering sekali sebulan. Kadang kalo lagi broke ya ketemuannya sekali 2 bulan. Berat udah pasti, apalagi setelah nikah dan hamil, makin berat lagi rasanya. Abis nikah, bunda dan ayah masih LDRan, setahun lamanya. Pas hamil zikra tuh yang paling berat rasanya. Bawaannya melow dan sedih melulu. Semuanya memang udah diatur ya, jadi bunda berusaha sabar aja waktu itu. Tapi memang Allah maha adil, disaat hamil jauh dari ayah, hamil bunda tuh gampanggg banget. Gak ada mual sama sekali, nafsu makan tetap normal. Pokoknya gak ada hambatan ini itu lah rasanya. Alhamdulillah kan ya.

Nah sekarang disinilah ayah bunda bersama sang buah hati zikra. Kalo pas hari jadi yang pertama, bunda dan ayah lagi jalan2 di singapur karna kebetulan waktu itu ayah lagi ada sidejob di Batam (bunda lagi hamil 3 bulan waktu itu) dan kita masih long-distance, ayah tinggal di jakarta bunda di pekanbaru. Nah dihari jadi kedua kita gak long-distance lagi, udah barengan tinggal di jakarta, dan zikra udah 7 bulan. Sekarang.. kita udah pindah ke rumah sendiri dan zikra udah hampir 19 bulan. Suatu perjalanan yang gak akan kita lupain, bunda rasa.

Selamat hari jadi ke3 dear ayah. Dari dulu sejak pacaran sampe sekarang, bunda selalu sayang dan sayang ayah. Semoga Allah senantiasa membimbing jalan kita menuju keluarga yang sakinah mawaddah warohmah. Bisa menjadi orangtua yang baik bagi zikra dan mungkin nanti bagi adek2nya juga (adek2nya means lebih dari 1 dong? wakakaka) . Walo ayah gak romantis sama sekali tapi bunda tau ayah selalu berusaha memberikan yang terbaik buat zikra dan bunda. Walo kemaren ayah lupa sama hari jadi kita, bunda udah maapin. Awas tahun depan lupa lagi ya. Nah sebagai gantinya karna kemaren kelupaan, beliin bunda hadiah spesial ya. Hmm ditraktir makan juga boleh lah mengingat kita lagi saving mau pulang ke lampung. Ditunggu loh Yah hehe...

Ket foto: yang diatas adalah kita 3 tahun yang lalu (akad-jumat 08-09-06 di pekanbaru), yang dibawah diambil kemaren di acara company picnic kantornya ayah. lagi gak mud foto2an, ya udah foto bertiga yang terakhir deh yang ditaro disini..
Continue lendo

Tuesday, September 01, 2009

Puasa puasa mesti semangat

Bismillah

Ah ramadhan tiba juga di tahun ini. Udah jalan 10 hari ya. Gak kerasa banget, pengennya lama2 aja. Walo puasa kadang terasa berat karna kriuk2 kelaparan, tapi bunda cintaa banget suasana ramadhan ini. Mulai dari serunya berbuka sampai syahdunya sahur, nyenengin banget deh. Belum lagi pacu2an namatin Quran dengan ayah, yah walo bunda tahun lalu cuma dapet 1/8nya *dari dulu segini-gini aja perasaan hehe* sementara ayah namatin 7/8nya, kekurangan bagian bunda hehe *moga2 tahun ini bisa lebih banyak*. Sampai akhirnya ngerasain serunya malam takbiran dan menyambut lebaran yang heboh dengan segala hidangan makanan. Subhanallah, kayaknya ini bener2 nikmat terbesar dalam setahun deh.

Dan gak kerasa ini adalah ramadhan ke2 bunda ninggalin kampung halaman dipekanbaru sejak pindah ngikut ayah. Biasanya dulu buat buka dan sahur, bunda tinggal makan gak repot mikirin urusan masak memasak. Nah tahun lalu mulai deh sesekali sibuk2 nyiapin menu buka dan sahur yang gak jarang ujung2nya beli juga atau disiapin sama minannya zikra karna bunda malas haha. Sekarang... masih malas juga sih tapiii.. bunda udah lebih sering dan variatif bikin menunya walo cuma sesekali. Yah maksudnya menu gak itu2 aja, ada peningkatanlah dan udah lebih banyak nyoba masak ini itu. Yah intinya lebih baik lah, walo sebenernya masih lebih banyak malasnya daripada rajin masaknya haha *ini aib kok dibuka sendiri yakk??*.

Bunda puasa gak? Iya dong, kan zikra udah gede. Emang sih masih menyusui tapi aturable lah. Tahun lalu aja puasa kok. Segala utang puasa tahun lalu *gak puasa karna gak bangun sahur* alhamdulillah udah diganti sebelum ramadhan tahun ini tiba. Kok gak bayar fidyah aja? Nah bunda dapet ilmu dari sini nih. Untuk tau bisa bayar fidyah atau harus mengganti puasa dilain waktu adalah tergantung keadaan dan niat sang ibu. Kalo sang ibu tidak bisa berpuasa karna keadaan dirinya (yang bukan dalam kondisi sakit), misal harus mengejar target asupan gizi demi si bayi, maka si ibu boleh ganti puasa dengan membayar fidyah. Sementara kalo sang ibu bisa berpuasa, karna kondisi bayi dan ibunya memungkinkan bagi si ibu untuk berpuasa, maka diliat lagi dari niatnya ketika tidak berpuasa. Apakah dia tidak puasa itu karna mengkuatirkan kondisinya atau kondisi di bayi? Kalo si ibu gak puasa karna kuatir sama kesehatannya, maka puasanya harus diganti dilain waktu. Tapi kalo si ibu gak puasa karna kuatir sama kondisi bayi, misal si bayi dalam kondisi menyusui dengan frekuensi sangat sering atau saat itu bayinya sakit jadi harus mendapat asupan gizi lebih baik dari sang ibu, ibu boleh tidak puasa dan diganti dengan membayar fidyah. Nah bunda kemaren kan takut gak kuat puasa karna gak sahur, takut kelaperan karna harus nyusui zikra berarti bisa diartikan bunda mengkuatirkan kesehatan bunda untuk berpuasa. Yang kayak gini gak boleh bayar fidyah, harus mengganti puasa dilain waktu. Menurut pandangan bunda loh ya dari apa yang bunda baca di link itu. Hmm mungkin ada yang mau ngoreksi? Monggoo aja, mari kita tukar pikiran. Disana juga ada loh mengenai manajemen laktasi bagi ibu menyusui yang sedang berpuasa.

Sedikit update Zikra

Zikra akhirnya nemu dsa baru yang kita rasa cocok di Hermina Jatinegara. Tadinya kesana mau imunisasi zikra yang dpt+hib ke-4 dan polio ke-5, tapi malah gak jadi lagi karna dari record imunisasi yang sama terakhir kali, imunisasi selanjutnya harus dilakukan setahun setelahnya. Jadi zikra diimunisasi yang ini lagi itu tanggal 4 September besok. Ya udah deh, kita ikutin saran dsa nya. Trus untuk mmr, kita udah decide akan ngasi ke zikra setelah dia 2 tahun nanti. Udah pada tau kan desas desus autis karna imunisasi ini? Yah dokternya juga gak mau ortu si anak jadi was2 dan berpikiran yang enggak2 kalo anaknya diimunisasi sesuai jadwal dibuku. Menurutnya gak ada kata terlambat buat imunisasi ini, kecuali kalo si anak belum imunisasi campak sebelumnya, maka mau gak mau suka gak suka HARUS DAPAT MMR di usia 15-18 bulan. Nah zikra kan udah dapet campak pas umur 9 bulan, jadi amann. Dan biar tenang dan gak kepikiran desas desus autis itu, kita ikutan saran dsa untuk ngasih zikra mmr setelah 2 tahun.

BB terakhir 11,2 kg (pake timbangan digital) tanggal 26 Agustus kemaren. Zikra kemaren2 emang sering ogah makan *disuapin mau tapi dilepehin abis itu*, bundanya keliyengan lagi deh dibuatnya. Cuma ya dari catatan bunda, anak bunda ini emang begitu kok. Kadang nafsunya naik, kadang merosot. Yah moga2 gak turun lagi dari ini deh, sekarang udah lumayan lagi kok makannya. Yang penting sehat2 selalu ya nak.

Walo telat, bunda mau ngucapin SELAMAT BERPUASA BAGI YANG MENJALANKAN, SEMOGA SEGALA AMAL IBADAH KITA DITERIMA ALLAH SWT. MOHON MAAF UNTUK SEGALA KHILAF, BAIK DISENGAJA MAUPUN TIDAK. Yuukkkk maree kita taraweh dan tadarus:)
Continue lendo
 

The House of DoVy SetyaWijayas Copyright © 2011 | Template design by O Pregador | Powered by Blogger Templates