Friday, December 24, 2010

Fatha, sebulan menuju S1 asix dan start mpasi

Bismillah

Aduh telat banget nih postingnya yang harusnya tanggal 9. Yes, ini karna internet dikantor mati, jadi nunggu deh. Setelahnya berlanjut dengan kerempongan urusan domestik karna bu ipah (yang cuci strika plus jagain fatha selama bunda kerja) suaminya kecelakaan, jadi bunda gak bisa siapin postingan ini secepatnya. Internet dirumah udah wassalam, kita switch ke tv kabel hehe. Lumayan kan, daripada inet dirumah gak pernah kepake lagi, mending distop dan langganan tv kabel yang paling murce.


Nah mari ngebahas si kecil bunda yang sudah 5 bulan ini. Alhamdulillah senang campur deg2an nih bunda. Senang karna sebentar lagi fatha lulus asi eksklusif 6 bulan (insyaallah ya, cita2 bunda banget nih) dan deg2an karna bentar lagi makan sementara persiapan belom beres juga.
Mulai dengan perkembangan fatha di bulan ke 4+ dulu deh. Ini dia :
- Tengkurep lalu balik lagi telentang, udah lancar blas. Walo speednya belum high, tapi udah mahir alhamdulillah. Mulai seneng guling2 keliling tempat tidur. Apalagi kalo abangnya lagi maen dan muter2in tempat tidur, pasti si ade ini kepancing ngikutin si abang.
Ada ceritanya nih. Fatha mulai lancar tengkurep umur 4 bulan seminggu. Ngebalikin badannya belom lancar, gak tau kenapa jadi ogah2an padahal umur 3bulan+ sempat bisa balik badan beberapa kali abis ditengkurepin. Nah yang pas dia mau pinter ngebaliknya nih, umur 4 bulan 2 minggu, fatha sempet anget sehari. Sempat was2 karna dibuku sehatnya dr. wati (Q&A Smart Parent for Healthy Children) bunda baca buat anak umur 3-6 bulan kalo panasnya diatas 38.5’ mesti dilariin ke rumah sakit. Wajar kan kalo mendadak cemas si bunda? Tapi alhamdulillah angetnya fatha mentok di suhu 37.6’ dan cuma sehari. Dan besoknya surprise ngeliat dia beberapa kali bisa balikin badan abis tengkurep.
- Udah bisa pelan2 ngesot maju dan mundur dalam posisi tengkurep. Tumpuan dipindahin ke tangan kalo mau mundur, kalo mau maju biasanya fatha nungging dulu trus dorong badan pake kakinya. Hehhe suka lucu dan gemes sendiri ngeliatnya.
- Udah mantep megang apapun yang disentuhnya dan pasti setelahnya dimasukin ke mulut. Salah satu tanda siap makan kan? Hehe sabar ya nak.
- Lagi seneng ngisep jempol kakinya.
- Seneng banget angkat2 kepalanya waktu lagi baring telentang. Kayanya curious banget ngeliat apa yang ada dibawah kakinya. Oiya gak angkat kepala doang sih, kaki juga diangkat barengan. Mau duduk ya nak?
- Sudah imunisasi DPT dan HIB yang pertama. BB per tanggal 9 (tepat 5 bulan) 7705gr, TB 67 cm.

Ini video (amatiran) tengkurep dan balik badannya. Bunda norak slalu standby dengan kamera dan video dari HPnya. Tapi karna ngerekam dari HP gambarnya jadi gelap, sayang banget hiks:(



Gimana persiapan mpasi buat fatha? Masih ala kadar banget. Kalo alat masak sih yang basic2 udah ada alhamdulillah. Yang bunda lagi concern banget sekarang ini justru adalah metode dan menunya. Bunda baru kenalan sama metode baru Baby-Led Weaning (BLW). Ngutip dari thread blw di TUM, blw adalah salah satu metode MPASI yang goalnya untuk gradually weaning bayi dari full milk-diet to solid-diet. Dimetode blw ini, bayinya in a way, milih sendiri untuk makan apa dan berapa banyaknya. Bedanya sama mpasi secara tradisional adalah bayi tidak dikasih puree atau bubur2an. Bayinya langsung dikasi makanan yang soft-cooked gitu.

Menarik banget sih blw ini. Apalagi sekarang fatha lagi getol2nya masukin semua yang bisa dipegangnya ke mulut. Bakalan cocok sama sistem blw ini kayaknya. Suka marah2 sendiri kalo dia gak bisa masukin apa yang udah dipegang karna keburu diambil bundanya hehe. Masalahnya sekarang, bunda belum fixed sama menu dan worried karna bunda kerja senin-jumat. Kalo makan sama si minan kok rasanya setengah hati ya. Takut minan gak ngerti mesti ngapaian sekiranya fatha kenapa2 semisal (amit2) sampe keselek. Nah kan, gini deh bunda. Gak nyampe sebulan lagi fatha makan, bunda belum sampe dikeputusan. Haduuhh *lap kringat*.

Sementara begitu dulu. Yang jelas kalo nyobain blw apa enggak, pasti dicobain. Karena banyak banget keuntungannya pake metode ini. Tapi mungkin dibahas dipostingan sendiri aja biar gak kepanjangan. Bunda akan riset lebih dalam dan merenung lebih lama. Kapan beresnya tuh ya hihi.

Selamat ulang bulan my dear fatha. Sehat selalu dan makin pinter ya sayang :*:*:*
Continue lendo

Tuesday, December 14, 2010

The Urban Mama, our fantastic parenting partner

Bismillah


Kenal The Urban Mama aka TUM memang belum lama. Masih inget waktu itu bunda lagi hamil anak kedua, fatha, sekitar 6 bulanan. Semula cuma jadi pembaca aja. Baca sekilas sana sini, explore TUM lebih dalam, asli bikin semangat jungkir balik. Terutama isi forumnya. Super kumplit!! One in a whole packet. Langsung daftar jadi member!


Sempat bertanya2 kenapa gak dari dulu ada website kaya gini. Pasti sangat membantu ibu2 baru yang sama sekali buta dalam hal ngurus anak, terutama yang tinggal jauh dari orangtua seperti bunda. Bener, baca TUM dalam sehari emang gak cukup. Jadi bacanya dicicil. Jadilah tempat nongkrong (hampir) tiap hari didunia maya kalo bunda lagi ada waktu senggang. Banyak masukan yang bunda dapet dalam hal ngurus zikra (2m to 3y), terutama dalam hal toilet training, jam tidur, dan being assertive. Seru banget obrolan ibu2 disini. Terutamanya karna hal2 ini lagi bunda alami. Punya teman senasib itu rasanya memang sangat menyenangkan *who says no? ayo ngacung hehe*, beban jadi berasa ringan. Yang tadinya kesel, sebel dan hampir putus asa dengan zikra, mendadak ceria dan seru sendiri. Serius loh ini. Berbagai masukan dan ide muncul setelah baca cerita mama2 yang punya pengalaman serupa.


Makin seru lagi setelah fatha lahir bulan juli yang lalu. Banyak hal baru yang bunda dapet, yang pas zikra bayi dulu bunda belum tau sama sekali. Bunda belajar greenliving dengan make clodi (cloth diaper) yang ternyata adalah sebuah investasi. And yes, bunda belajar berhemat disini. Pengeluaran buat pampers semakin irit, buat pergi2 aja dan ketika stok clodinya fatha lagi basah semua. So far fatha punya 11 clodi dengan berbagai merk lokal dan luar. Bayangkan, pengeluaran buat pampersnya fatha bisa lebih kecil dibandingnya zikra abangnya, dimana zikra cuma make pampers pas tidur doang (dan sesekali pas jalan jauh) sementara fatha full siang malam. Yes, I’m continuing on buying it, biar fatha bisa full clodi selama di rumah. Dan yang lagi gres, adalah topik mpasu dengan BLW karna gak nyampe sebulan lagi fatha akan mulai makan. Metode BLW ini bener2 baru buat bunda dan rencananya akan bunda cobain ke fatha, either itu akan full BLW atau dimix dengan metode konvensional, tergantung reaksinya fatha nanti suka yang mana.


Gak terhitung lagi berapa artikel dan forum di TUM yang sangat menginspirasi bunda. After reading on it, bunda comes with new idea. Atau enggak, jadi nambah ilmu dan tau kesalahan2 bunda selama ini. Makin banyak baca jadi makin berwawasan deh. I’m not saying that i’m perfect already, but i can say I’m a better mom now. Oke, ini yang paling menyenangkan di TUM :

  • Mama2 di TUM seneng sharing without judging. Yes, perempuan emang cendrung sensitif and yes, tidak ada ibu yang sempurna di dunia. Tapi tiap ibu pasti ingin yang terbaik buat anaknya dengan segala keterbatasan yang dimiliki. Makanya kalo dihakimi gak bener ngurus anak padahal dengan segala tenaga upaya udah berbuat yang terbaik, pasti ngerasa sedih atau (akhirnya) kesal. Senengnya ibu2 di TUM tidak demikian. Ibu2 disini berbagi pengalaman dan ngasi masukan dengan cara yang asik. Cinta deh!!!
The Urban Mama Writing Contest


Bunda bersukur sekali ada TUM ini. Makasi ya para super mama di TUM. IMO buat para mama dan mama wannabe, pasti gak akan nyesel gabung disini. Banyak pelajaran dan ilmu parenting bisa didapet disini. So, punya anak tapi jauh dari orangtua dan sodara, don’t worry. The Urban Mama will always be there to help you.

Happy 1st anniversary The Urban Mama =)

Continue lendo

Friday, December 03, 2010

Merah ASI pake Tangan vs Medela Mini Electric

Bismillah


Dari dulu banget pas ngumpulin asi perahan jaman zikra, bunda gak pake tool apa2. Dengan kata lain merah asi pake tangan. Waktu itu bunda dikasitau seorang teman kalo ini adalah cara merah yang terbaik. Jadi belajar merah asi pertama kali langsung pake tangan. Selama merah buat zikra pun begitu, gak berpindah ke tool apa2.


Pas hamil fatha bercita2 lah pengen merah asi pake BP (breastpump). Dari hasil baca2 dan denger dari temen plus sodara, pengen banget punya Medela Mini Electric aka minel. Yes, review si BP yang satu ini emang bagus. Mikir2 enak banget tuh kalo punya minel, gak pegel tangannya. Tapi yang terjadi eng ing eng, dasar si bunda ini tipe mak irit, ngeluarin uang 650ribuan buat si minel ini beraatt banget. Yang ada pas jalan ke itc kuningan belanja keperluan bayi selalu si minel ini diundur2 belinya. Ntar ajalah, ntar ajalah. Sampe udah brojol lahiran pun gak jadi dibeli juga ahahaha *ketawa miris*. Seperti yang udah ditebak akhirnya pun merah dilanjutkan pake tangan lagi. Dan akhirnya karna kebutuhan pun seperti gak ada habisnya, bunda pun mencoret si minel ini dari list keperluan yang mesti dibeli dan menjadikannya wish list saja hahha.


Wishlist ini bunda tujukan buat sepupu2 bunda yang mau kasi kado hehe. Udah pesimis gak bakal dikasi dan bunda juga waktu udah sampe ke pikiran ‘ya sudahlah, toh bisa juga pake tangan’. Dan akhirnya eng ing eng, dapat juga dari sepupu bunda. Minel punya dia yang baru dipake beberapa kali tapi langsung gak kepake karna dia (sayangnya) berenti merah. Sedih sih kalo denger ceritanya tapi ya sudah dia sudah berusaha yang terbaik buat anaknya. Alhamdulillah rejeki fatha nih (apa rejeki emaknya hehe).


Dan gimana selanjutnya? Serukah si BP minel ini? Jadi makin banyakkah produksi asi? Jangan tanya!!! Karena sampe sekarang pun bunda belom make juga si minel ini *dasar emak katro haha*. Ternyata karna ribet buat mulainya, mesti nyuci dan sterilin dulu alatnya sebelom dipake, bunda selalu dan selalu lagi merah pake tangan lagi. Belum lagi mesti belajar2 dulu, nyoba2 dan cari2 posisi yang pas. Trus yang malah kepikiran, sakit gak ya payudara dipakein si minel ini? Hahaha emak jadul bener emang si bunda ini. Tapi bener deh, dipikir2 lagi enakan merah pake tangan kemana2. Apalagi kalo udah biasa yah. Mari kita list saja kalo begitu.


Plus :

  • Gak repot dengan acara cuci dan steril, cukup cuci tangan pake sabun aja.
  • Praktis karna kalo mau merah diluar rumah gak perlu bawa alat merah aka si BP itu. Tinggal bawa coolerbag, botol kaca dan blueice saja.
  • Hemat, gak keluar uang. Tangan kan udah ada dari sononya sejak lahir haha.

Minus :

  • Pegel, lumayan bikin lengan jadi lebih berotot (ini plus apa minus yak?)
  • Gak bisa multitasking (langsung kedua PD kiri dan kanan diperah) karna 2 tangan kepake full buat 1 PD hehe. Konon katanya kalo PD dibarengi merahnya (pastinya harus pake BP lah ya biar bisa merah duo begitu) bisa lebih banyak dari biasa dapetnya.


Tapi alhamdulillah so far, seneng2 aja sih pake tangan ini. Stok asi saat ini masih gak jauh beda sama yang pertama kali bunda mulai kerja, 62 botol. Freezernya pas2an, apa boleh buat. Yang penting produksi asi jalan terus. In the end, bunda nyaman banget merah pake tangan ini. Kalo tangan pegel, stop sebentar. Praktis dan gak ribet. Sip banget kan?


Buat yang mau belajar merah pake tangan, bisa belajar dari sini. Nemu video ini diblog salah seorang temen, Mama ZK. Check it out:)

Continue lendo
 

The House of DoVy SetyaWijayas Copyright © 2011 | Template design by O Pregador | Powered by Blogger Templates