Wednesday, June 27, 2012

Masa Playgroup Berakhir Sudah

Bismillah

Alhamdulillah tanggal 20 kemaren, zikra terima rapor. Gak kerasa setahun sejak jadi anak playgroup berakhir sudah. Tanggal 9 bulan depan akan jadi anak TK dia. Kali ini terima rapornya agak spesial. Zikra dapet piala. Beyond my expectation :)

Ngomong soal piala, ini kan kelas PG yah? Kok ada pialaan segala? Emang ada lomba2an nilai juga? So what makes zikra deserve this trophy? Dirumah juga masih dibiarin main aja seringnya, palingan baca2 buku gitu. Dijawablah sama bu Yani, kalo selain memang perkembangannya bagus akhir2 ini, zikra ini suka bikin hidup suasana. Oya bunda belum kasitau yah, dikelas PG ini cuma ada 4 anak, sementara TK A atau TK B sih sekitaran 10an anak masing2 kelas. Hihi jadi silakan nilai sendiri. Bu Yani bilang zikra suka nenangin temennya yang nangis, dia penyayang. Pun jail juga. Suka pegang pipi temennya, Inara, sementara Inara gak suka pipinya dipegang. Rancu sih dipegang apa ditowel. Tapi kalo sama adek fatha memang suka elus2 sayang pipinya sih, kali maksudnya gitu juga ya ke Inara. Bu guru pernah dikunciin karna bolak balik masuk kelas *lupa2 ingat kenapa* jadi si abang pusing ngeliatnya, ya udah ditutup pintunya dan dikunci *emak geleng2*. Suka seru sendiri nyeritain pengalamannya, yang ke Seaworld rame2 waktu itu kata bu Yani seminggu nonstop ceritain itu terus *yang ini bikin bunda nyengir lebar deh*, trus yang ke Lampung kemaren juga gak berenti berapa hari cerita itu terus.

Slain itu bu Yani bilang zikra ini ramah, ceria, emosinya stabil dan progresnya smakin baik untuk ngikutin bacaan ayat pendek, doa2 dan gerakan solat.

Mengingat gimana zikra diawal masuk PG dulu yang gak suka bergaul sama temen, kadang gak tertarik ikut kegiatan kelas atau sekolah, kalo ada lomba jadi penggembira aja, sungguh ngeliat progresnya bisa dibilang memuaskan. Anaknya jadi suka cerita, nyanyi, kalo dibacain alfatihah dan doa2 udah bisa ngikutin (beberapa ada udah lumayan hapal) dan makin sopan. Yang penting progresnya bagus, piala jadi bonus. Walo sekelas cuma berempat, bunda tetep bangga zikra yang dapet pialanya.

Alhamdulillah, what more could a mom expect from her kid? Keep up the good work nak.

Dan pengamatan setahun ini, kayaknya kita mantep buat tetap nyekolahin zikra disini aja. Yang jelas sih buat setahun ke depan ini. Zikra kan akan masuk TK A, belum TK B. Entah nanti kalo buat TK B berubah pikiran. Program2 sekolah cukup bagus menurut kita, guru2nya informatif dan bisa dihubungi kapan perlu. InsyaAllah zikra juga udah cocok sekolah disini.

Cerita dikit kegiatan sekolah ya. Waktu itu ada ke kidzania, lebah madu, festival anak di ancol, ke dapur McD, berenang ke Elorado (sebelumnya ada juga tapi lupa dimana), perayaan Kartini, belajar membelanjakan uang ke alfamart dan yang terakhir perpisahan. Banyak yang gak diceritain (yang ga dilink berarti gak diceritain hihi), tapi ini ada foto yang ke Festival Ancol dan McD. Yah lumayan fotonya gak sia2 hehe.
  

Siap-siap bulan depan, sekolah 5x seminggu. PR juga buat bunda, gimana bangun pagi biar jadi menyenangkan setiap hari sementara bunda sendiri suka males2an bangun pagi hiks. Eniwe, semoga tahun depan lebih menyenangkan lagi ya abang.
Continue lendo

Friday, June 22, 2012

‘Udah Abang Benerin’

Tersebutlah abang zikra yang berat badannya mulai mengkuatirkan emaknya. Zikra 4 tahun 4 bulan berat badannya 23 kilos dan tinggi 103 cm. Jadi ngemil dan minum susunya pun dibatesin. Minum susu udah lama sih dibatesinnya, hanya setelah makan pagi doang. Nah sekarang nih, ngemilnya pun sebisanya dibatesin walo seringnya gagal.

Pengennya dari sekarang membentuk kebiasaan ngemilnya biar ntar gede gak bablas ngemil sesuka hati saja. For the sake of his own health. Kalo porsi makannya sih masih sepengennya zikra aja, pun kalo ngemilnya masih seputaran tahu atau tempe masih dibiarin sesukanya. Tapi kalo udah coklat, wafer2an atau es krim nih yang dibatasin.

Karna seringnya gagal nih ya, bunda jadi suka mendoktrin zikra biar gak terlalu suka ngemil. Salah satunya kayak dipercakapan berikut :
Situasinya abis mandi zikra lagi mencoba pake celana dalam dan posisinya lagi duduk dilantai.
Bunda: ‘Abang perutnya kok ngelipat gitu ya nak?’
Zikra: ‘Ngelipat ya? Ini perutnya ngelipat ya bunda?’
B: ‘Iya bang. Abang sih ngemilnya suka banyak. Kan kata bunda ngemil itu gak usah banyak. Kayak makan coklat dan es krim tuh, kalo banyak2 bisa ngelipet perutnya karna kebanyakan lemak.’
Z: ‘Abang gak mau bunda perutnya ngelipat bunda.’
B: ‘Abang sih gak mau dengerin bunda' *muka lempeng*
Z: ‘Abang gak mau bundaa’ *mukanya mendadak stres dan suara sedih merasa bersalah*
Untuk waktu semenit-2menit, sibuk ngeliatin perutnya sambil gerak kiri kanan dan ngeliat efek dari hasil geraknya itu. Tiba-tiba…
Z: ‘Bunda... liat, gak ngelipat lagi. Ya kaannn?’
B: ‘Wah iyaaa, kok bisa bang?’ (ternyata badannya sengaja ditegakkan sedikit lebih tinggi jadi perutnya pun jadi lebih rata. Bisaan dia -_-)
Z: ‘Iya kan udah abang benerin’ *muka hepi banget* *gak jadi stress*
B: ZZzzzz… *dikata mainan rusak dibenerin*

*emak stres doktrin gagal*
Continue lendo

Tuesday, June 19, 2012

Lampung Trip, June 8-10 (part 2 - fin)

Lanjutan dari sebelumnya, ini cerita hari kedua dan ketiga kita dilampung.

Hari kedua, sabtu. Agenda hari ini adalah ke Ngunduh Mantunya Melda dan ke Talang Padang. Berangkat dari rumah jam 10 pagi *apa siang ya mengingat waktu itu datuk nenek udah ribut bilang kita kesiangan hihi*, nyampe di tempat melda jam setengah 12 apa ya? Ya kurang lebih deh. Karna ini acara Ngunduh Mantu jadi gak heboh2 banget segimananya pake upacara adat lampungnya. Pun kita gak sempet fotoan waktu pengantennya pake baju adat. Sempet ngeliat melda pake baju adat sih, tapi belum foto2 dianya ganti baju buat dipajang biar ketemu orang2. Too bad. Tapi masih bersukur dikasih kesempatan dan dimudahin Allah buat datang kesini, berharap melda bisa ngerasain kalo 3 tahun itu berarti banget buat kita. Walopun bisanya dateng ke acara Ngunduh Mantu saja, nikahnya hari rabu soalnya.

So Deni dan Melda,
Selamat ya. Didoakan semoga menjadi keluarga yang diberkahi Allah dan diberi keturunan yang sholeh sholeha aamiin.


Berikutnya kita ke Talang Padang. Di Talang Padang ini berkumpul beberapa adiknya nenek beserta keluarganya, jadi zikra disini ketemu om dan tantenya (tante disini disebut ibung) yang beberapa beda umurnya gak jauh dari zikra. Tujuan utama kesini sih mau menjenguk buyut. Satu2nya buyut zikra yang masih hidup. Panjang umur dan sehat terus ya Yut. Tapi kata nenek, buyut kemaren sempet sakit agak parah dan semakin pikun. Karna nanti lebaran rencananya kita ke pekanbaru, nenek ngajak kita kesana karna umur kan gak ada yang tau, walo harapannya tahun depan mudah2an masih bisa ketemu sama blio lagi.

So here we were. Padahal ya, abis dari rumah melda sejam yang lalu, kok bisa2nya disitu ngeces dan langsung lapar ngeliat ikan bakar, lalap dan sambel yang mendadak dimasakin begitu kita nyampe. Masakan sederhana tapi maknyus. Para Ni yang masak waktu dipuji enak pada gak percaya. Beneran enak loh Ni, kalo gak enak gak bakalan ngabisin 2 ekor ikan sendiri. Ohemji, pergi kemana itu makanan sejam yang lalu? Ilang didalem perut apa? *upload foto sambil nadah iler*

Nah setelah puas ngabisin 2 ekor ikan sendiri *ini kok gak malu2 sih nulis beginian*, kita pun main2 ke sawah. Ditanyain pada mau kemana, dengan sok pede ngejawab, ‘Mau jadi model dadakan, mau foto2 disawah’ hahaha disorakin rame2. Sayang nih ayah dan fatha teler berat jadi pada tidur waktu kita main2 di sawah.


Bagus ya tempatnya? Maafkan gaya norak si bunda yang rada maksa. Disana segerr bangett udaranya. Ada anak2 main dorong2an ban pake kayu sambil lari2an. Sempet jadi mainan bunda waktu kecil itu. Zikra gak mungkin lagi kayaknya, kecuali waktu pulang kesini mungkin ya.

Selebihnya kita cuma ngobrol, eh tunggu, ada juga nanya mulu apa maksudnya ini dan itu. Abis gak ngerti ngomongnya. Bahasa lampung itu kudu serius deh belajarnya, kosakatanya jauh beda sama bahasa indo. Beda sama bahasa melayu atau minang, yang kalo orang awam denger, mungkin masih bisa ngikutin. Apa itu menurut bunda aja karna udah biasa denger ya? Ah gak tau deh. Jadi kalo misalnya dikata2in pun disini, bunda gak bakalan tau sama sekali haha. Itu bercanda, bunda ngerasa orang2 disini welcome sekali sama bunda *cinta*. Lain kali musti lebih sering nanya2 kosakata bahasa lampung nih, biar lebih nyambung kalo orang2 ngobrol.

Hari terakhir hari minggu, nungguin Yuli dateng sambil cari oleh2. Kita pesan pempek, dan pergi ke kompleks PU nyari kripik pisang dan singkong yang rasanya cihuy2. Sebelum pulang gak rela kalo belum ngebakso sekali lagi. Yang kemaren makan bakso sama zikra dan uncu, gak inget buat motoin bakso dan zikranya, kali ini yang edisi pacaran dengan ayah mendadak inget buat fotoin. Ibu macam apa yang lupa fotoin pengalaman pertama anaknya ngebakso langsung ditempatnya? Yah abis, kemaren kan judulnya kangen dan kalap setengah mati sama baksonya. 


Alhamdulillah selama disini anak2 makannya gak jelek. Yuli dateng sekitar jam 2an. Abis early dinner dan solat magrib jamak isya, kita berangkat. Alhamdulillah jalan pulang lancar jaya, nunggu kapal gak lama, pas dikapal pun dapet ruang lesehan yang ada blok2nya. Jadi anak2 main pun diblok yang kita tempatin aja. Lebih seneng ngeliatinnya dibanding yang sebelumnya pas kita berangkat, bener2 nguras tenaga karna lari2an ke seluruh ruangan.

Great place, delicious food, lovely people made this weekend perfect. We’ll see u at the end of this year again, lampung.
Continue lendo

Friday, June 15, 2012

Lampung Trip, June 8-10 (part 1)

Ini kunjungan mendadak. Harusnya nanti akhir tahun sih. Tapi kita ke lampung juga karna :
  • Melda, minan zikra yang dulu 3 tahun ikut kita, nikah tanggal 6 kemaren. Jadi slain Yuli sang adik, yang ikut kita sekarang kudu pulang buat nikahan kakaknya, kita kepikiran buat dateng juga mengingat baiknya Melda yang udah mau bantuin kita ngurusin zikra selama 3 tahun.
  • Terakhir kali zikra dan fatha ketemu datuk nenek lampung itu lebaran tahun lalu, sementara ketemu atok dan uci pekanbaru udah beberapa kali sejak idul adha kemarin. Jadi ceritanya kasian kakek nenek lampung udah kangen berat sama cucu tapi gak bisa dateng ke jakarta karna datuk musti ngurusin lelenya sejak pensiun tahun lalu.

Yuli pulang, datuk-nenek kangen berat. Memang harus ke lampung nih kayaknya. Ada sih yang bisa gantiin minan pulang pergi sampe tanggal 10, tapi dipikir2 mendingan ke lampung sekalian. Bisa sekalian kuliner, jalan2, trus anak2 banyak yang dengan senang hati nerima penjagaan *disiram air* *dasar maunya seneng2 juga ini mah*. Tanggal 9 bisa mampir ke acara Ngunduh Mantunya Melda. Trus pulang bisa sekalian bawa Yuli. Sip banget ya idenya?

So off we went to lampung at Thursday (on june 7) started at 9 pm. Malem amat perginya? Kita nonton Dragon Ball dulu sebelum berangkat *penting*. Tau kan dragon ball yang dulu heboh banget komiknya? *eh enggak ya?* Jaman smp sih, barengan hebohnya sama topeng kaca dan serial ballet mari-chan itu. Jadi ternyata misua demen juga. Udah deh reunian heboh banget bedua nontonnya. Otomatis anak2 jadi ngikutin juga. Resmi deh film ini jadi film keluarga yang ditunggu2 saban senin-jumat haha.

Ngelantur jauh amat, oke balik lagi ke… jalanan menuju pelabuhan merak.

Awal duduk dimobil seperti biasa pada ceria. Berdoa dulu sebelum jalan. Sejam dijalan dimulailah huru haranya. Fatha rewel, zikra batuk2. Oke fatha rewel minta nenen, disodorin lah nenen. Emang udah jam tidur sih. Zikra batuk2 disodorin air minum, beberapa kali masih tetap batuk. Akhirnya kita berenti direst area, biar zikra minum teh anget. Bersukur waktu itu fatha udah tidur. Setelah darirest area, batuk2nya berkurang *alhamdulillah*. Setelahnya zikra mencoba untuk tidur, tapi rada rewel karna dia sebel gak bisa selonjorin kakinya. Jadi selama belum ketemu posisi nyaman, zikra ngomel trus. Gak tau berapa lama dia pun tidur. Nah bisa tidur nih bunda. Baru mau mulai tidur, fatha nangis. Oalah dia kebangun dan cari2 nenen. Oke deh nenenin bentar. Setelah tidur lagi dipindahin lagi ke carseat.  Tapi yang ada tiba2 anaknya kebangun lagi dan nangis, gak mau ditaro dicarseat. Didiemin tetep nangis. Sampe akhirnya ayah bilang supaya kasih nenen lagi aja. Oke deh, nenen lagi. Udah tidur, dibalikin ke carseat lagi, eh nangis lagi. Begitu terus sampai akhirnya ini anak tetap dipangkuan. Gusti! Mana perjalanan masih jauh. Mudah2an dikapal nanti bisa nemu tempat enak biar bisa tidur nyenyak nih fatha.

But it was getting worse. Gak tau ada masalah apa, jalanan masuk ke pelabuhan macet penuh truk. Sempet lancar sebentar karna ada bapak ojek berbaik hati ngasi petunjuk lewat jalan alternatif, tapi tetep nunggu lumayan lama sampe masuk kapal. Mungkin sekitar sejam? Oke I was (trying to be) fine with fatha in my hand for about 1 hour. But I just couldn’t handle it when they stayed awake in the ship. From the beginning until we arrived at Bakauheni. Mereka lari2 bak energizer muterin ruangan yang kita tempati di kapal itu. Padahal diawal masuk ruang udah seneng banget ngeliat sofa2 disana, berharap mereka bisa lanjut tidur lagi sampai Bakau. Tapi enggak. Padahal itu jam 2 subuh. Sampe jam setengah 4 pun mereka masih fit dan gak berenti lari2 muterin ruangan. Super bete dan kesel sampe ke ubun2 ngeliat mereka yang secara mau gak mau ganggu orang juga yang lagi tidur disitu. Mungkin kalo badan dan tangan gak pegel, gak begitu bikin pusing deh ya. Kemungkinan untuk mengalihkan perhatian mereka masih ada biar gak lari2 begitu. But I didn’t do anything, too tired. Sempat adu argumentasi dengan ayah, tapi setelahnya jadi gak enak hati sendiri. Ayah pasti lebih capek lagi karna dia kan musti melek terus bawa mobil *tampar muka bolak balik*. Yang sebelumnya sempet ngeliat keluarga dengan 2 anak kecil seperti kami ini, masuk kapal pake motor gak membantu sama skali ketika mumet was on top. Kalo lagi normal rasanya malu banget inget mereka, tapi kenapa kalo capek+emosi udah nyatu susah pake logika yah? *cari pembenaran banget sih ini?*

Eniwe, bersukur punya suami yang mudah sekali maafin istrinya *cium2 mukanya*.

Alhamdulillah jumat subuh jam setengah 6 sampe dirumah lampung. Sempet ketiduran barang 2 jam. Sungguh gak enak hati ngeliatin ayah yang gak tidur sama sekali. Begitu nyampe kita turunin barang dan sarapan. Anak2 langsung dihandle sama uncu, uwo dan nenek. Beruntung udah siapin nugget dari rumah, jadi tinggal bikin sayurnya anak2. Tapi itu semua pun jadinya diurusin sama uncu, kita disuruh tidur abis sarapan. Jadi bener2 gak tau apa2 lagi sampe jam 11 *pelukin semuanya yang udah ngurusin anak2*. Bangun2 anak2 udah mandi dan makan. Mereka ini cuma tidur sebentar tapi fit banget deh. Heran dari mana sih tenaganya?

Hari itu kita ngebakso. Bakso wajib dilampung itu adalah bakso Sony yang punya cabang sampe 5 disitu, padahal lampung mah pusat kotanya gak terlalu gede. Laris manis sekali ini baksonya, jam 7an malam biasanya udah abis. Zikra diajarin makan bakso disini hehe. Dia doyan dan ngabisin 1 mangkok bakso dengan sedikit bihun. 

'Enak, abang suka ini'. Hahaha udah ketebak sih, nugget bunda aja suka apalagi bakso ya bang yang lebih berasa dagingnya? Bunda jadi nambah lawan nih (selain ayah) *makin terancam*. Kalo makan bakso Sony sih ayah dan bunda gak cukup 1 mangkok, yang ada kita pesen lagi 1 mangkok tapi bagi 2 makannya. Halah pake sok dibagi 2 segala *malu kalo ketauan maruknya*

Muka hepi abis ngebakso enak. Makin hepi malemnya nonton film Snow White and The Huntsman di 21 ber4an sama uncu dan uwo. Berasa muda pergi bareng tanpa anak2 hihi. Zikra dan fatha dititipin ke datuk sama nenek dulu. Malem itu tidur pun makin enak karna anak2 ini udah keabisan energi jadi langsung tidur gak pake lama.

Alhamdulillah. Baru hari pertama udah happy banget bawaannya. Siap2 besok ke acara Ngunduh Mantunya minan Melda dan ke Talang Padang ngunjungi buyutnya zikra.

To be continued…
Continue lendo

Wednesday, June 13, 2012

Zikra’s school’s Farewell Celebration

As I mentioned before, this is the story of farewell celebration of zikra’s school. Yang acaranya barengan sama hari ultahnya ayah. Agak telat ya ceritanya, tapi namapun emak2 blogger nan lebay, gak rela kalo gak dicatet disini. 

Sempet mikir diawal tahun kemaren, kita kan diminta nyicil bayar buat acara perpisahan sekolah ini barengan dengan bayar uang sekolah, biar ntar pas udah tau brapa total yang musti dibayar para ortu gak terlalu banyak lagi bayar kekurangannya. Kepikiranlah bakal ada pentas seni anak2 ini diakhir tahun ajaran nanti. Show talent kayak pertunjukan drama, nyanyi dan sejenisnya. Ternyata faktanya, jauh banget dari bayangan. Acara perpisahannya itu outdoor yang acaranya adalah main peran yang langsung terjun ke real life dan games edukatif.

Jadi sekolahnya zikra ini pake jasa EO buat acara perpisahan ini. Semua kegiatan ide mereka tapi dengan persetujuan pihak sekolah. Hari itu kita pergi full team, yang sebenernya boleh2 aja sih kalo ibunya doang yang nemenin si anak. Tapi rasanya gak tega deh ninggalin ayah dan fatha seharian pas wiken dihari ultah ayah, jadi diatur lah biar kita pergi semua. Minan gak diajak (pun dia juga lebih seneng dirumah daripada ngikut kita), sekalian mau ngetes kemampuan. Bisa gak seharian dengan anak2 tanpa minan di alam bebas? Zikra mah udah bisa diajak ngobrol, kalo fatha? Yah gak expect banyak deh kita. Kalo ke mall enak bisa bawa stroller, yang ini gak ada cerita bawa2 stroller karna kita berangkat bareng2 pake bis. Siap2 energi buat ngejar2 dia. Yakin bisa? Bisa lah.

Oke cerita dulu dari paginya. Kita udah kumpul disekolah dari jam 6.45, rencananya yang berangkat jam 7, ternyata berangkatnya udah hampir jam 8 aja. Nungguin yang belum dateng, yang kebetulan temen sekelasnya zikra, Inara. Akhirnya ortu Inara bilang supaya brangkat duluan aja, karna Inaranya baru bangun *lumajan aje nunggunya*. Mereka mau nyusul belakangan katanya. In the end sampe acara selesai pun gak kliatan juga Inaranya.

Nyampe di Kaki Gunung Bongalow Ciawi jam setengah 10. Sukaaa sama tempatnya. Tempatnya dibuat model vila2 gitu. Suasana pedesaan berasa skali tapi dibilang ndeso enggak yah. Tertata apik sih tempatnya, enak dilihat. Trus ada tempat2 outboundnya. Yah memang tempat rekreasi keluarga yang suka kegiatan outbound kayaknya. Begitu nyampe kita disuguhin welcome drink, teh dan kopi. Setelahnya anak2 dipisahin sama ortunya. Pergi deh zikra ngikut kelompoknya. While bunda ngikut para emak lain yang dikasih macem2 games sama EOnya, ayah sama fatha keliling skalian buntutin zikra buat nyari tau ngapain aja sama temen2nya.

Cerita gamesnya sedikit yah. Seru sih hihi jarang2 soalnya. Oya sebelum gamesnya dimulai ibu2 ini foto2 dulu. Ternyata ada ortu cowok yang fotografer, jadi emak2 ini manfaatin banget deh. Sibuk begaya semua. Tapi ada dimana2 ya foto2 itu yang katanya mau diupload ke facebook? Lupa nanya deh kemaren sama Ummi Aura. Padahal penting banget itu ya buat tanda eksis dikalangan emak2 *digaplok ayah*. Err balik lagi. Gamesnya itu lomba antar kelompok. Jadi ibu2nya dibagi 4 kelompok. Games pertama menuhin botol aqua dengan air. Airnya itu diambil dari ember yang tersedia, lalu ditaro dibambu yang kebuka atas bawah, dioper pindah tangan yang sebisa mungkin menahan biar air gak tumpah banyak trus orang yang terakhir nerima ngisi air yang tersisa ke botolnya. Nah duluan penuh botol aquanya itu yang menang. Games kedua masih seputar oper2 air untuk menuhin botol aqua tapi kali ini medianya spon. Nah yang ketiga main peluk2an diatas karpet seuprit seukuran 50x50cm dan musti ngebalikin karpet itu tapi gak boleh nginjek tanah sama sekali. Nah gimana tuh caranya secara ibu2 tau sendiri ya ukurannya, langsing2 semua sih kecuali emak yang disini *ketawa sambil nangis*. Keterlaluan nih panitia, ngerjain banget deh masa ukuran karpet seuprit ibu2nya ada 6? Mana tipikal emak2 lebih heboh diskusinya dibanding actionnya. Jadi jatoh impit2an mulu deh kita sambil ketawa2 gak jelas *duh emak2*. Selesai games baju pada basah2 semua, bruntung tanah dipenuhi rumput kering jadi baju aman dari tanah. Gilingaannn pokoknyaaa… it was hilarious fun!

Berkat games itu, bunda jadi kenal beberapa emak. Aslinya kan gak gaul disekolah, ih ternyata pada baik2 dan kocak2 deh ibu2nya. Ketawa teruss gak berenti. Alhamdulillah. Gak lama setelah games selesai, tau2 ayah dan fatha balik bertiga zikra. Loh kok abang udah balik aja? Ternyata kata ayah, zikra gak mau ikutan mainin gamelan. Pake acara nangis pula dia. Gak ngerti kenapa bisa sampe nangis begitu, ujug2 ayah ninggalin fatha trus langsung kabur sama zikra. Nah gantian deh sekarang bunda yang buntutin fatha. Setelah beberapa lama jalan, nemu zikra dan kelompoknya dihalaman depan lagi ngelukis topi petani. Zikra serius banget ngelukisnya. Enjoy banget keliatannya. Emang ya kalo anak demen gak susah bujuknya. Mungkin waktu main gamelan tadi dia gak tertarik, tapi mungkin dibujukin terus. Makanya nangis. Nah fatha ngeliatin abangnya sibuk ngelukis dia pun pengen ikut. Ditahan2 deh si adek, demi gak ganggu yang lain. Akhirnya dapet kesempatan bebas juga dia ngelukis topi, tapi setelah abang+kelompoknya bubar LOL. Maap yah dek, bunda takut orang2 bubar lebih awal karna adek numpahin cat kemana2. Tapi kita ngelukis syahdu bener berduaan ya dek ya. Bosen ngelukis, fatha lanjut mainin gamelan, calung dan congkak. Bunyinya calung bambu ini nenangin bener yah, suka deh.



Setelah ngelukis zikra dan kelompoknya dikasih games sama EOnya. Yah namapun bunda lagi bareng fatha, jadi gak ngikutin juga sih acaranya dia. Cuma dapat beberapa foto dari ayah. Yang bunda sempet liat sebentar itu games masukin bola pimpong ke dalam lubang yang ada ditengah papan segede gaban. Jadi papan gede ini dipegang bareng2 trus diatur deh tuh gimana caranya biar bola masuk ke lubang.


Mulai menyesal gak ngajak minan pas sesiangan itu deh. Fatha gak bisa diam. Abis mainin alat musik dia maunya lari2 ngelilingin bungalow. Ampun deh kaki sampe pegel dan lecet banget karna sepatu gak mendukung. Mustinya pake spatu olahraga waktu itu biar skalian ikutan olahraga dengan nyaman sembari ngejar anak kecik ini. Antara kasian dan gemes ngeliat ni anak gak bisa diam, bak orang baru keluar dari tahanan kayaknya bebas banget tapi gemes diajakin diam bentar gak mau. Pun gak mau makan sama sekali dari pagi berangkat. Masuk kue beberapa gigit doang *gigit pantatnya*

Alhamdulillah abis kita semua makan siang, fatha tidur. Aduh sesuatu banget ya bisa selonjoran sambil pijat2 kaki. Rasa menyesal karna minan gak ikut pun lenyap haha. Tapi gak bisa lama2 deh, ayah minta gantian jagain zikra biar bisa rebahan sebentar bareng fatha. Etapi lumayan sih bisa selonjoran barang 15menit, apa setengah jam ya? Haha gak inget lagi soalnya sambil ngobrol sama ibu yani (gurunya zikra) juga. Yah gak papa deh ikut zikra, pengen tau juga mau ngapain lagi aja. Ternyata berikutnya adalah nyabut singkong dari kebun dan nangkep ikan dikolam lumpur. Yang seru nangkep ikan tapi kita berdua gak ikut. Yah gimana kaki masih pegel malesin gak sih ngejar2 ikan yang cuma disebar 8 ekor trus musti mandi setelahnya karna kotor lumpur? Mending ikannya banyak jadi gampangan nangkepnya. Lha ini cuma 8 dan belum tentu dapet, effort dan hasilnya gak sebanding. Makasih deh *emak perhitungan bin pemalas*. Zikra? Yasalam deh, mana mau nyemplung sendiri sementara temen lain nyemplung kolam bareng ibu masing2. Jadilah kita berdua tim penyemangat haha. Etapi belakangan ayah dateng bareng fatha. Ayah pengen nyemplung tapi orang2 pada udahan hihi. Kaannn? Siapa tadi yang minta gantian? *ketawa puas lanjut dipelototin ayah*. Ya udah deh, kita coffee break aja, mandiin anak2 dan siap2 pulang. 

Sebelum pulang ada foto bersama dan anak2 dikasih goodiebag sama panitianya. Jangan tanya fotonya ya, ada dipanitia soalnya hihi.

Alhamdulillah. Satu hari yang penuh gerak dan tawa (tambah kaki nan pegel bin lecet) *berdoa berat badan turun 5 kilo*

Gak sesuai bayangan tapi menyenangkan *sayang gak ada foto emak keren ini* *disambit sendal*
Continue lendo

Tuesday, June 05, 2012

Ayah’s birthday and The Famous RVC


Tanggal 2 juni, alhamdulillah nambah lagi umur ayahnya anak2. Alhamdulillah dikasih kesehatan sampai saat ini. Sudah 33 tahun umur ayah, huhu gak muda lagi yah? Ah tetep muda kok *menghibur diri eh menghibur ayah*. Anak makin gede, ortu pun growing old mature. Gak bisa mungkir!

Makin nambah umur makin cuek dengan ultah. Kayak kemaren, ayah ultah malah biasa banget. Just like the other days in our life. Lagian kemaren pas ayah ultah barengan dengan acara perpisahan sekolah zikra (cerita menyusul ya hihi), jadilah seharian kita diluar rumah ngikutin acara sekolah zikra. Malemnya baru deh potong dan makan kue.


Karna tau hari sabtu itu kita bakal seharian diluar dan malesin banget pastinya kalo harus nyari2 kue malemnya, jadilah pesen kue sama seorang temen yang sudah banyak testimoni bagusnya. Nah kebetulan sering baca Red Velvet Cake nya @riani memang one of the favourite di TL saya, jadi pas deh. Pas ada yang ultah, pas mau beli kue. Cuss pesen rvc sama @riani *hehe sebenernya emang udah penasaran juga sama rvc ini*

Agak deg2an pas kue dateng, scara serumah biasanya kalo ada yang ultah selalu ciskek, ciskek dan ciskek mulu *ya emang favoritnya itu, baca disini*. Pas dipotong, uughhhh kuenya meraahhh! Sekseh deh! LOL. Dicobain lah! Dan…. Endeusss! Ihh enak, asli. Frostingnya enak, kuenya lembut. Yah ini memang pertama kali nyobain rvc, tapi saya jatuh cinta. Enak deh kue ini *mulai kepikiran browsing resep*. Waktu postingan ini ditulis rvcnya udah abis. Dan hasilnya sekarang adalah… ngiler! *jambak2 rambut (teman disamping)*

Begini penampakan bday cakenya:

Hahaha norak bener ini yang baru nyobain rvc, kemana aja slama ini? Baiklah nanti kapan2 (kalo gak jadi buat) kita pesan lagi si rvc ini hihi.

Eniwe, ini kenapa jadi ngomongnya lebih dominan ke cake ultahnya ya? Baiklah, selanjutnya doa buat ayah, my otherhalf tercinta *mendadak jadi tukang gombal*

Dear ayah,
Selamat ulangtahun ya sayang. Glad you (and the kids) like the cake. Every good prayer goes to you. Semoga Allah selalu melindungi, selalu memberkahi, memberi petunjuk, menyehatkan, memudahkan dalam menggapai impian2 dan membantu ayah menjadi manusia yang semakin baik sebagai hamba+anak+suami+ayah bagi keluarga *aamiin*
Continue lendo

Friday, June 01, 2012

Sushi-ing and Dropping By to (ex) Campus

Kenalkan, saya penggemar baru sushi. Ternyata (ada juga) sushi enak. LOL. Iya silakan ketawa. Saya memang baru ngerasain enaknya sushi. Dulu beberapa kali nyobain tapi gak sreg di lidah. Ndeso mungkin, tapi aku suka kok pasta2an *pembelaan niyee*. Jadi mungkin memang rasa sushi aja yang gak suka.

Eh ternyata hal yang bertolakbelakang kejadian baru2 ini. Jadi ceritanya dikantor ada seorang teman yang jauh lebih senior akan memasuki masa pensiun mulai bulan juli nanti. Jadi untuk mengisi kekosongan waktu beliau ini buka resto sushi, namanya Steamboat and Sushi House di margonda depok. Begitu buka, kita semua dikantor diundang makan siang disana. Yah namapun gratis, siapa yang mau nolak? Hihi. Ke depok lah kita. Karna jam kerja jadi jalanan lempeng banget, setengah jam atau kurang, udah nyampe.

Tempatnya walo (terkesan) mini tapi cozy. Disana disajiin steamboat kombinasi (tepatnya Hot Pot Kombinasi, dengan kuah kari+tomyam), minumnya pilih sendiri. Waktu itu cobain coklat dengan filling cheese cake. Dua2nya enak! Nah karna makan steamboatnya pake nasi yang walo ½ porsi, udah kenyang bawaannya. Trus ditawarin mau cobain apa lagi. Ternyata ada yang penasaran sama sushinya, dipesenlah 1 roll sushi yang chicken fried buat rame2. Sekedar cobain aja, abis pada (ngaku) kenyang sih *duile ketauan perut karet nih emak satu*. Dan? Enak loh ternyata! *dasar demen gratisan* *etapi emang bener enyak!*

Bisa ketebak, nyampe rumah langsung cerita ke suami dan ngomporin buat makan disana pas wiken. Penasaran pengen cobain yang lain. Susahnyaa punya istri latah!

Jadi deh hari minggu kemaren kita samperin resto itu lagi. Niat bener yak, jauh2 ke depok. Karna wiken, lumayan aja sejam lebih dijalan. Nyampe sana perut udah krucuk bener karna hampir jam 2. Langsung pesen Hot Pot Tomyam 40k, Salmon Flame Roll 26K, Chicken Fried Roll 21K, Tuna Fried Roll 21K. Minumnya Chocolatte Original with Float dan beberapa air mineral. Oya sama 3 porsi nasi. Hasilnya? Perut nan lapar terpuaskan dengan sukses. Steamboatnya sih udah ketauan enak, sushinya? Ihh enak semua. Asli! Iya tau, norak kan? *biarin*


Surprised ternyata zikra juga suka sushi. Awalnya mikir zikra bakal suka cuma sama steamboat aja, tapi yang ada malah kebalik. Dia gak mau nyobain steamboatnya tapi sushinya nyobain dan suka semua hihi. Kalo fatha pas dicobain sushi, mukanya malah mengernyit. Yah buat dia memang sudah disiapkan makanan dari rumah sih. Akhirnya dia makan makanan yang disiapin dengan tambahan kuah tomyam hihi. Agak sumringah pas liat bill totalnya 123K Idr. Denger2 dari si Ibu owner memang lagi diskon, tapi gak tau berapa dan sampe kapan. Misua sumringah, dipikirnya nyampe 200K LOL. Alhamdulillah happy belly, happy family hihi.

Keluar dari sana sudah ashar aja. Karna kita tau tempatnya gak jauh dari (mantan) kampus dulu, jadi deh skalian diniatin sholat ashar di Masjid UI saja. Kesana lah kita sekalian keliling liat perubahan apa aja sejak ditinggalin 2004 silam. Bok hampir 10 tahun lalu ninggalin kampus, udah tuwir nih aye!

Kampus yang dulu hutan banget sekarang jadi lebih rapih. Banyak bangunan baru, jogging track, fasilitas olahraga lain, mini market, dll. Masih asri sih tetep. Trus ternyata perpusnya pindah dan yang jelas keren sih ya. Kreatip idenya! Konon katanya ada starbuck disana, tapi kita gak ngeliat dimananya hihi. Awal ngeliat perpus, sempet ngirain itu kampus saya dulu, abis pindahnya juga deket kampus sih. Malah ternyata kampus saya sendiri gak banyak berubah, kalo diliat dari luar sih, gak tau dalemnya *muka lempeng*

Terus terang sejak awal kuliah di UI udah suka banget sama masjidnya. Bangunan masjidnya didesain terbuka jadi udara juga bebas masuk. Belum lagi selasarnya di deket danau. Cintaaaaa! Makanya dari dulu banyak ya mahasiswa nongkrong disana buat diskusi atau ngerjain tugas. Anak2 juga seneng banget. Mereka lari bolak2 balik. Beruntung hari minggu jadi gak terlalu rame. Jadi gak malu2 banget deh poto2 sambil gantian solat hihi.

Dan ini zikra yang moto. Ngeliat dia sering ambil alih hp emaknya waktu si emak sibuk moto, nih anak ada bakat fotografi kali yak :p

It was One Fine Sunday. Alhamdulillah. Hayuk deh Yah, kapan2 jadwalnya begini lagi *nyengir*
Continue lendo
 

The House of DoVy SetyaWijayas Copyright © 2011 | Template design by O Pregador | Powered by Blogger Templates