Tuesday, January 31, 2012

Fatha discan MRI

Bismillah


Anak kecil bunda ini sudah beberapa kali jatuh, yang pasti 3 kali jatuh dari tempat tidur dan beberapa kali sengaja+gaksengaja kebentur kepala di dinding. Fatha ini pernah beberapa kali kalo marah ngebenturin kepalanya ke dinding, masih bruntung gak tiap marah ya. Parno? Tentu ada, tapi alhamdulillah selama ini dia kelihatan baik2 aja sih, gak menunjukkan gejala aneh2 setelah itu. Dan yang jatoh terakhir ini rada mengkuatirkan. Dia jatoh waktu lagi main2 dikamar minan dan jatohnya lumayan tinggi dengan kepala (bagian kening) mendarat duluan ke lantai. Oh my! *%&*^((&(*&@!


Benjol deh keningnya. Kuatir lah si emak ini. Mana kemaren2 kalo kepalanya kebentur kita cuma berbekal dia muntah/demam/kesadaranturun gak selama 1x24 jam. Karna kuatir fatha dibawa ke dsa. Dihermina jatinegara tadinya mau ke dokter danil, tapi hari itu dia praktek sore. Daftar ke dr. bowo. Gak nyesel bawa fatha kesini. Karna dia orangnya detil, ramah dan komunikatif banget. Kita lumayan lama konsul sama dia, eh apa karna kita pasien terakhir ya malam itu hihi. Tapi waktu fatha mau diperiksa dia dikasih hadiah stiker tempel Timmy Time loh, ihh dia seneng banget. Langsung semangat bilang ‘taim’ (maksudnya time, si timmy).


Dari pemeriksaan fisik, seperti cara jalan, cara mengambil hadiah, mata, dan lidah, alhamdulillah gak ada masalah. Dia juga gak ada demam/muntah/turunkesadaran, aktif kayak biasa. Kesimpulan: dia baik2 aja! Alhamdulillah! But wait, dr.bowo bingung ubun2 fatha kok belum nutup? Masih ada 2.5 jari lebarnya. Dicek lingkar kepala, 46cm. Beliau bilang masih wajar karna lahirnya 33cm, tapi itu termasuk kecil yang bagusnya 48cm.


Setelah diskusi panjang lebar, dr.bowo nyaranin kita scan kepala untuk cari tau kenapa ubun2 kepala fatha belum menutup. Bisa pilih, either itu ctscan atau mri. Ada plus minusnya, tapi dia rekomen mri karna non-radiasi. Sementara sih gak ada yang perlu dikuatirkan sih, karna fatha perkembangannya normal dan cukup aktif. Kalo ternyata ada masalah, bisa diantisipasi sejak dini. Siapatau anak ini perlu stimulasi lebih sering untuk menjaga perkembangan otaknya normal. Jadi ini hanya untuk jaga2, bisa jadi gak ada masalah sama sekali. Akhirnya kita pulang ke rumah dengan surat rujukan untuk mri ke rs premier jatinegara.


Besoknya langsung nanya2 ke rs.premier, ternyata oh ternyata si fatha ini perlu dibius karna pemeriksaan mri ini cukup lama dan yang diperiksa mesti diem. Dan mesti puasa minimal 6 jam. Nah dibius ini rada memberatkan yah? Apa iya sebegitunya perlu di-mri anak ini? Tanya sana dan sini, baca sedikit lebih banyak, menimbang2 perlu apa nanti2 aja dan berdoa minta petunjuk, akhirnya… diputuskan mri aja deh. Takut nyesel juga sih si bunda ini *’parno’ udah jadi nama tengah apa ya?*. Toh gak ada efek samping, dan biaya dicover 85%.


Jadi deh fatha scan mri sabtu 28 jan kemaren. Sedih setengah mati waktu fatha dimasukin jarum berkali2 karna nadinya susah dicari. Dari tangan kiri pindah ke kanan dan berkali2 jarum keluar masuk, dan tangisannya sediihhh minta ampunn!! Bunda mencoba nyanyi2 buat dia udah gak jelas nadanya, asli pedih ngeliatnya. Nangis sama2 kita ya nak *dem, lagi nulis ini aja bisa menitik!*, mudah2an gak ada lagi yang seperti ini ya nak. Nunggu dokter pun gak sebentar, sementara itu suntikan ditempelin ditangannya, dibawa kemana2 sampe dokternya datang dan siap nyuntikin obat tidur. Kasian dia karna selama dokter datang dia ngerengek terus karna gak nyaman. Ini yang dikesalkan sih ya, gara2 ngurus administrasi pembayaran yang cukup makan waktu, janji sama dokter jadi molor dan kita terpaksa nunggu dokter nanganin pasien lain dulu. Padahal harusnya kita pasien pertama, tsk! Dan gak bisa gak sedih waktu obatnya disuntikin ke fatha, karna dia tiba2 ketawa gak sadar gitu sebelum ketiduran :((


Ah sudah berakhir ya sayang, alhamdulillah hasil mri bagus. Normal semua dan tidak ada yang mencurigakan di kepalanya *sujud sukur berkali2* *cium2in si anak kecil*



Lesson learned:

gak perlu deh ya buru2 ngecek kenapa ubun2 belum menutup diusia 18bulan selama si anak perkembangannya normal dan tidak menunjukkan perkembangan kepala yang gak wajar (seperti kepala membesar gak wajar) karna ada beberapa pendapat yang bilang masih oke sampe umur 20 bulan (ada juga yang bilang 24 bulan). Yah ujung2nya balik ke ortu masing2 sih ya, karna kan urusan anak urusan hati juga *lha, jadi labil*

Ket foto: setelah di-mri, masih setengah sadar.
Continue lendo

Thursday, January 26, 2012

Jalan2 ke ANCOL

Alhamdulillah fatha udah sembuh, ruam2nya pun berangsur hilang. Sekarang mau cerita yang harusnya diceritain sebelum cerita sakitnya fatha kemaren *pemberitahuan penting*


Ke ancol kalo dari rumah itu sekitar 45 menit yah kalo gak macet. Gak terlalu jauh tapi selama ini kita suka males pergi kesana. Yang ada digambaran rame, sumpek dan mahal masuk wahananya *ngaku aja deh bun alesan yang terakhir mendominasi kan?*. Memang sih mahal menurut bunda buat masuk wahananya itu, padahal masuk pertama aja udah bayar per kepala dan mobil diitung juga. Maunya ya kalo mau masuk wahana doang tanpa mampir kemana2 gitu ada jalur tersendiri lah ya, jadi gak bayar 2x *sewot*. Tsk, asli medit! Hahahaa biarin!


Jadi yah kemaren kita iseng banget niat ke ancol buat main ke pantainya doang. Gak usah masuk wahana lah. Mending cari udara seger dan main2 dipantai. Anak2 bisa lari2 dan cukup bayar sekali pas masuk pertama aja. Ditimbang2 sih bisa jadi alternatif buat ngabisin wiken yang sehat (dibanding ngemol kan ya?). Jadi deh hari terakhir liburnya zikra kita main diancol.


Berangkat abis makan siang. Sengaja pilih waktu begitu karna kita memang pengen kesana tinggal main. Gak cari2 makan dan anak2 gak teler karna ngantuk. Cuma ya ternyata gak bisa juga sesuai harapan, yang ada kita beres makan dan nungguin fatha tidur siang baru berangkat. Fatha gak sempet makan dulu. Jadi deh fatha makan di ancol. Tapi gak repot sih soalnya makannya udah disiapin dari pagi, tinggal angkut.


Jadi ancol itu ada beberapa pantai ternyata *sumpah baru tau, kirain pantainya cuma 1* haha. Ada pantai ria, ini rame beuttt, karna disini orang bisa berenang. Ihh malesin, mending cari kolam aja! Disini rame banget dan rada kotor. Gak sreg sama pantai ini kita jalan lagi. Trus nemu pantai karnaval yang sepiii dan bersih banget. Private beach sih katanya, soalnya disitu cuma ada 1 resto dan ga ada lain2 lagi. Kalo main disana gak boleh bawa makanan, gak boleh berenang dan gak boleh buang sampah sembarangan. Satpamnya banyak disekitar pantai itu yang ngawasin pantainya. Ahh tapi saya syukaa, jadi orang gak sembarangan kan. Dan emang nyenengin karna pantainya bersih, sepi. Asikk!! Angin waktu itu agak kenceng dan anak2 ini nemu bola dipantai itu. Entah bola siapa? Main bola lah mereka bertiga. Happy, it’s a piece of heaven! Ngeliat anak2 ini lari2 puas dan rebutan bola, gak pake sendal, ketawa dan teriak kalo bolanya didominasi mulu sama ayahnya.



Yang kapan tau nemenin zikra field trip ke ancol sama rombongan skolahnya, bunda mupeng ngeliat track gondola sepanjang pantai ancol, akhirnya ngebujuk ayah buat naik. Bener aja, naik gondola itu tiketnya 40rb perkepala dan zikra diitung dong karna tingginya udah diatas 1m (fyi, pas masuk bayar 15rb perkepala dan mobil 20rb. Itu harga baru apa harga lama sih? Biasa dibayarin sih haha). Waktu itu minan gak mau naik karna dia takut sama tingginya. Ya udah akhirnya kita naik ber4. Lumayan nyegerin sih ya, tapi ada kecewanya juga karna diposternya digambarin beberapa satwa eh taunya patung doang. Waktunya juga kurang lama, err!! *komplain mulu*. Yah yang penting udah ngerasain naik deh ya :))


Oke deh, kapan2 boleh kesini lagi. Ke pantainya aja maksudnya LOL

Continue lendo

Friday, January 20, 2012

Emak lebay vs Flu singapura (HFMD)

Bismillah


Gak tau apa yang terjadi di bunda belakangan kalo anak sakit cemasnya suka lebay. Dulu waktu zikra masih sendiri, pas dateng sakit bunda bisa tenang deh. Kenapa kok sekarang kalo tiba2 sakit dan anaknya mulai rewel dikit suka mikir macem2 yang gak bagus. Karna faktor U kayaknya *ngarang abis*.


Flash back sebentar ke desember 2011, fatha demam dan begitu masuk hari ke-4 dibawa ke dokter buat ambil darah. Alhamdulillah bukan dbd atau typus sih tapi di darahnya ditemukan bakteri dan yah, as predicted dikasih antibiotik. Diskusi sama temen terpecaya menurut dia gak perlu yah demam doang dikasih antibiotik dan setelah baca2 bukunya dr.wati gak ada yang namanya demam itu bisa sembuh dengan antibiotik. Karna biasanya itu disebabkan oleh virus dan gak akan mempan sama antibiotik, yang ada bakteri baik ditubuh yang akan mati kena AB ini. Cukup makan minum yang (diusahakan) baik nanti juga pergi sendiri virusnya. Jadi bunda bingung sebingung2nya karna jelas2 dihasil tes darah ada bakteri disana.


Setelah mikir, semedi, menimbang dan ngikutin kata hati (jelas lebaynya!) dikasih deh tuh antibiotik. Ayah sih mendukung. Abisan bingung juga, kalo nanya sama dokter udah jelas dikasih obat, mau ngikut temen dan buku bilang gak perlu antibiotik tapi ini jelas2 nemu bakteri didarah *sungguh dilema*, jadi bismillah ngikut kata hati aja untuk kasih itu antibiotik *kenapa ya suka merasa bersalah kalo anak dikasih AB ini* *pasrah*.


Dan sekarang fatha sakit lagi. Gak lama setelah ambil darah dan dikasih antibiotik kemaren. Sedih ngeliatnya. Dia panas, muntah dan gak selera makan kurleb 2 hari. Hari kedua malamnya muncul bercak2 merah. Haduh, panik banget! Langsung ke dokter gak pake mikir *ini nih yang disebut lebay, dulu gak begini lebay deh rasanya*. Disitu tau kalo itu bukan campak, cacar, atau yang lain tapi flu singapura. Dari ciri2 yang disebutkan dokter itu, bener sih kejadian di fatha.


So it’s positive HFMD. Dari dokter dikasih racikan antivirus (hey, apa ini antibiotik yang diganti namanya biar orangtua gak parno ngasi ke anaknya ya? *nuduh*) dan candistin. Antivirus buat sembuhin flunya dan candistin buat ilangin sariawannya. Kedua obat itu musti abis kata dokternya *nah kan? curigation deh saya*. Dibawa pulang lah itu obat dan malam itu sempet ngasih fatha candistinnya. Antivirusnya belum dikasih karna masih mikir. Trus ngobrol deh sama temen terpecaya itu lagi trus dia ngejelasin flu singapur ini tanpa bunda harus ngegugel *cium2in emak afkar*. Dan baca lebih jelas lagi di wiki sini.


Jadi ringkasnya ini penyakit Hand, Foot and Mouth Disease (HFMD) dengan gejala demam 2-3 hari, sakit leher, pilek, ruam di bagian mulut, tangan dan kaki (dan mungkin dibagian popok). Dokter bilang dengan PD banget kalo fatha bakalan dirawat karna dia gak akan mau makan karna kerongkongannya sakit dan pasti akan dirawat karna akan dehidrasi. Duh pede amat ya dok! Langsung ilfil seketika suwer! Makanya antivirus racikan itu gak langsung dikasih. Apalagi tau dari emaknya afkar yang bisa ngelewatin chicken foxnya afkar tanpa obat2an samsek. Jadi semangat nyoba ngerawat dulu tanpa obat. Intinya dijaga asupan makanan dan cairannya. Sebelum ke dokter udah dicoba buryam, jus dan madu. Gak mau semua, kecuali madu. Eh setelah ke dokter mau dikasih bubur nasi plus sayur berkuah dan lauk (buryam yang bunda buat gak enak kali ya, pertama kali coba soalnya:p). Intinya gak pedes/spicy/salty karna kan lagi susah nelen. Tadinya jurus terakhir kalo gak mau makan juga mau kasih es krim dan sup krim kentang. Eh gak sempet ngeluarin jurus terakhir anaknya udah mau makan hehe. Alhamdulillah sekarang tinggal merah2nya aja, udah gak panas lagi. Anaknya pun udah ceria seperti biasa *sujud sukur*.


Kalo diwiki dibilang kalo ada muntah, diare atau dehidrasi dan lemah atau komplikasi lain maka penderita harus dirawat. Well bener juga sih kata dokter, tapi itu kan kalo keadaan memburuk. Dan belum tentu kan keadaan si anak memburuk, jadi jangan vonis sembarangan dong! Bikin si emak sensi deh *buang body*. Kemaren fatha sempat muntah sih dan gak mau makan, tapi alhamdulillah setelah dari dokter ajaib gak muntah2 lagi. Anaknya masih bisa main sesekali dan alhamdulillah (dengan sedikit paksaan) mau makan. Alhamdulillah banget, racikannya gak jadi dikasih dan candistinnya juga gak diterusin setelah dikasih sekali malam itu.

Masa inkubasinya skitar 2-5 hari. Hari jumat ini hari ke-4. Cepat sembuh ya nak dan mudah2an gak nular ke abang zikra karna katanya penyakit ini menular *komat kamit doa*
Continue lendo

Monday, January 09, 2012

This day, 18 months fatha :)

Bismillah


Hari ini 1,5 tahun yang lalu bertemu fatha pertama kali. Sudah satu setengah umurnya, 6 bulan menuju sapih nenen.



Terakhir buat review milestone fatha pas dia genap setahun. Entah kenapa bunda mendadak ngerasa gak pengen review per bulan lagi. tadinya pengen per 3 bulan aja, eh malah keterusan malesnya jadi jeda 6 bulan. Dan anaknya sekarang lagi lucu2nya, I mean pecicilan nan gemesin!


Dari umur 13 bulan apa ya dia udah bisa manggil ‘nda’. Ih asli seneng banget karna bunda dipanggil duluan. Dulu abangnya duluan fasih manggil ayah, bunda mah bisanya udah deket2 si abang umur 2 tahun. Tapi fatha akhirnya nyamain skor bunda dan ayah jadi 1-1 haha!


Lagi hobi manjat dan lari. Manjat kursi makan udah gape. Naik tangga udah mahir, asal diliatin aja sih dia bisa naik sendiri sampe atas dengan mantap. Cuma emaknya aja yang parnoan. Anak bunda ini alhamdulillah gak ngedot lagi. Selain asi, minumnya uht dan udah pake gelas. Emang dibiasin sih sejak umur setahun dan sekarang dia gaya banget mau megang itu gelas tanpa bantuin. Malah marah2 kalo kita ikutan pegang. Alhamdulillah gak ada kecelakaan sih so far, gelasnya masih aman2. Oh ya, yogurt juga dia demen.

Lagi seneng joget dan membeo. Mulai suka ngikut kita nyanyi pas diujung2 kata. Kayak ‘lalala’ tuh udah bisa. Kalo kepengen nenen, bilangnya 'mem'.

Udah bisa sebutin ujung namanya, ‘adek faaa?’ -> ‘taaa’

‘abang ziii?’ -> ‘kaaa’

‘ayah bun?’ -> ‘daaa’ (bilang nda juga udah lancar sih)

Kalo liat kuda teriak sendiri ‘daa.. daaa..’ (kenapa si bunda jadi suka ngerasa dipanggil juga kalo si adek nyebut kuda -.-')

Udah mulai bawel kayak dia mau cerita apa gitu trus ngoceh gak berenti. Gak jelas sih tapi ya dibawa pura2 ngerti aja hahaha, cukup bilang ‘oo gitu ya dek *manggut2*’ dan dia cukup seneng lanjut senyum! *cium*


Seneng banget main mobilan, pesawat dan robot. Nonton timmy time bisa cekikan sendiri, emaknya tiba2 ngeh ‘lucu ya dek?’. Abisan kalo pas film ini suka gak terlalu perhatiin karna kan gak ada ngobrolnya cuma suara2 lenguhan hew

annya. Eh sama fatha bisa lucu banget!


Dan seneng banget dibacain buku. Seneng juga nantangin abang zikra *gak sadar badannya kecil*. Kalo abang nangis karna mainannya diambil, dia dengan rela hati ngembaliin dan puk2in abangnya. That’s really sweet adek! Asli bunda sampe terharu karna dia lebih muda dari abangnya, malah dia yang ngerti. Ah tapi ada saat sebaliknya, si abang yang ngalah sama adek *they're both sweet* :p



Semoga masa nenen 6 bulan lagi adeknya terpuaskan ya sayang *udah mulai berasa sedihnya dari sekarang, huks*. Ah sudahlah! Alhamdulillah proses nenen udah sampai sejauh ini ya sayang. Eniwei, selamat ulang bulan ke 18 bunda’s little bear. We love you all the way you are.


Continue lendo

An opening post in 2012

Bismillah


Sudah 2012! Slamat tahun baru masehi dan semoga banyak berkah buat kita semua ditahun ini ya.


Menilik setahun kemaren alhamdulillah bisa dibilang tahun yang menyenangkan. Buat diri pribadi menyenangkan ya, tapi entahlah apa kata Allah, mungkin diri ini gak lulus ujian dengan keadaan nyaman yang diberikan. Masih suka sholat diujung waktu, suka lupa bersukur dikasih kesehatan (begitu dikasih penyakit baru deh sadar betapa nikmatnya sehat itu!), masih kurang fokus ke tujuan, masih gampang terpengaruh sesama emak dijejaring sosial (anak si A udah lulus toilet training padahal belum 3 tahun, langsung panik terus jadi suka marahin zikra kenapa dia belum bisa lepas total sama diaper, padahal salah siapa kalo bukan emaknya? Hadeh!). Yah intinya tahun lalu, dengan keadaan nyaman rasanya masih sering banyak ngeluh dan belum bisa jadi sosok yang baik buat keluarga.


Kalo dilihat dari resolusi yang dibuat sih lumayan ya pencapaiannya, singkat aja waktu itu cuma ada 4 sih :

  • Nyicil peralatan basic buat baking (baca: mixer, penggiling adonan, dll), sehingga gak ada lagi alesan males bikin cemilan.
  • Karna anak udah 2, mau gak mau harus lebih disiplin lagi jadi manager keuangan keluarga.
  • Nambah investasi lagi buat anak2.
  • Pengen banget nyekolahin zikra di PG Islami yang kualitasnya bagus (kalo bisa sih gak gitu jauh dari rumah).

Mari review hehe mumpung lagi pengen ngetik2 nih ya:

  • Alhamdulillah sudah ada mixer jadi saya lebih sering baking hahaha *banggabanget! orang gak bisa masak gitu loh!*. So far yang udah dicobain ada donat kentang, chiffon cake, pizza, beberapa muffin, klappertart, pavlova, apple crumble. Yah itu yang patut diperhitungkan lah ya, yang lain mah biasa kayak gorengan paporit atau masakan sehari2 gitu. So far hasil baking favorit dirumah apple crumble, pizza dan klappertart. Jadi mostly bikin ini deh ya bolak balik haha. Next pengen nyoba bikin lasagna *telat amat ya, biarin!* dan mantepin rasa muffin yang sesuai sama bayangan.
  • Yang no.2&3 yah alhamdulillah sedang berjalan, baru selesai akad sih. Mudahan lancar dan barokah karna semuanya buat anak aamiin.
  • Nah kalo yang terakhir insyaallah sudah ketemu, mudah2an zikra pun seneng dan banyak belajar disekolahnya yang ini.

Jadi apa resolusi 2012? Poinnya cuma 1: bisa jadi pribadi yang lebih baik. Yeah rite, semua orang juga bilang gitu kali ya. Tapi poin aku disini semua yang udah dibilang diatas sebelumnya, yaitu:

  • Banyak muhasabah diri biar jadi pribadi yang lebih baik. Sibuk memperbaiki diri intinya, dan berusaha berpikir positif slalu. Berharap bisa lebih banyak baca dan cari tau ilmu agama biar bisa jadi contoh yang baik buat anak2 (jadi gak ngomong doang jadi orangtua ya) -> PR BANGET!!
  • Hidup sehat dan ingat2 untuk bersukur
  • Semoga selalu ingat untuk tidak sombong (dan juga munafik!)
  • Fokus ke tujuan dan gak gampang terpengaruh sama skitar kecuali itu bermanfaat

Oh iya kalo yang kecil kepengen2nya sih ini:

  • Zikra lulus toilet training tahun ini.
  • Netapin TK buat zikra, lanjut ditempat yang sekarang atau cari sekolah baru yang sepaket sama SD. Jadi gak pusing lagi nyari2 SDnya nanti.
  • Ehm bisa liburan kemana ya tahun ini selain mudik rutin ke pekanbaru dan lampung? Bandung bisa ga ya? Hahaha yang ini totally iseng.

Ah semangat!!! Lets stick to the (big) resolutions, we can do it insyaAllah!

Continue lendo
 

The House of DoVy SetyaWijayas Copyright © 2011 | Template design by O Pregador | Powered by Blogger Templates