Friday, December 30, 2011

Suatu malam

Terdengar percakapan antara anak dan bundanya :


Anak (a) : *sibuk ngusel2 adiknya yang udah tidur duluan*

Bunda (b) : Abang, kalo adek bangun abang yang boboin lagi ya?

a : *berenti ngusel* *jeda sebentar* *lanjut lagi ngusel2*

b : Bunda bobok dulu ya. kalo adek bangun, boboin ya!

a : *cuek bebek* *terus ngusel*

*gak lama terdengar tangisan*

b : Nah kan? Ya udah abang boboin adek, bunda mau tidur.

a : Abang gak bisa bunda. Bunda aja yang boboin. Nenenin aja adeknya.

b : Haa?? Gak mau ah, tadi adeknya udah nenen kok. Siapa yang bikin adeknya bangun? Bukan bunda kan?? Abang aja yang boboin adek. Bunda mau tidur!! @^*(&$#%^%@% *mulai sewot*

*tangisan makin keras* *yang dipanggil ‘bunda’ pura2 gak dengar*

a : Bunda, adeknya nangis tuh. Ayo nenenin, biar bobok lagi. Bunda? Kasian tuh adeknya *ikutan sewot*


Zzz.. zzzzz…. *siapa yang jadi orangtua sih disini?*
Continue lendo

Wednesday, December 28, 2011

4 hectic days already gone!

Bismillah


Piuhh, napas lega sekarang. Alhamdulillah, minan (yuli) yang minta pulang 4 hari karna kangen emaknya sekarang sudah kembali!


Tadinya yuli malah mau stop ikut kita, err panjang kalo diceritain (dan bisa bikin emosi mengingat dia baru ikut kita sejak lebaran kemaren dan ditemenin (kakaknya) melda selama 1.5 bulan pertama %^&%#@!#), tapi dibujuk2 mau dianya buat pulang sebentar ngelepas kangen. Yah dia ngaku alasan dia mau stop karna kangen banget rumah, secara dulu waktu masih kerja di pabrik hampir tiap bulan dia pulang.


Pulangnya minan disiapin seminggu sebelumnya. Sengaja dipilih hari jumat-senin (23-26) karna seninnya bunda cuti bersama, jumat bisa deh bawa zikra ke kantor dan minta izin pulang lebih awal. Persiapan sebelum pulang seputar makanan, biar less rempong slama minan pulang. Bikin makanan agak banyak, trus dibekukan deh. Jadi tiap hari cuma bikin sayur anak2 saja ples angetin makanan2 tadi. Ada nugget sapi buat anak2, gulai tuna, rendang (kiriman uci, bless you uci!) dan tempe goreng tepung setengah mateng. Beruntung masih ada bu papah yang pulang pergi (bu papah kerjanya senin-sabtu aja btw).


Jadi rencana tinggal rencana. Setelah kamis malem si minan dijemput travel, mendadak tante dan 2 orang temannya dari pekanbaru nginep dirumah (karna mess riau penuh, biasa rombongan suka nginep disana) selama 2 malam berturut2 karna ada keperluan terkait yayasan kankernya. Trus ada ipar juga yang dinas ke jakarta nginep malam sabtunya. Jadi yah perkiraan bunda yang 4 hari itu akan lancar2 saja karna masih ada bu papah yang bisa bantuin pagi-sore ternyata jauh dari bayangan *bayangan = paling cuma ngurus anak (mandiin+nyuapin+nonton+baca+main) dan masak seadanya*. 4 hari itu lumayan rempong dan bikin panik karna (gak diperkirakan) kedatangan tamu dan (the last expected) fatha sakit! Beruntung para tamu tau kondisi bunda jadi mereka lebih banyak waktu diluar, balik ke rumah cuma buat tidur aja. Cuma tetep lah ya paling enggak siap2in lauk buat stand by.


Jadi ceritanya fatha itu dia mendadak demam+diare. Dia udah batpil 5 harian, waktu tidur malam setelah minan berangkat itu deh mulai demamnya. Anak sakit = susah makan wajar yak? Yah tentu, tapi stres karna sakitnya lumayan kompleks pake ada diare pulak. Mana mikirin tamu juga! 4 hari itu rasanya lamaaa banget. Tamu2 gak terlayani maksimal dan masak ala kadar banget. Smoga mereka gak kapok nginap di rumah. Malu! Ketauan cemennya! Ohya lupa bilang ya bok, karna kita kedatangan tamu dan fatha lagi butuh extra attention, bunda pun minta bu papah cariin orang deket2 rumahnya buat nolong2 dari pagi-sore. Trutama hari minggu butuh banget soalnya kan bu papah libur. Jadi dateng deh tuh bantuan ekstra hari jumat (so gak jadi bawa zikra ke kantor hari itu), minggu dan senen. Hari senin hampir setengah harian di hermina, bawa fatha cek darah karna demamnya udah 3 hari masih naik turun. Bersukur banget ada orang buat ngeliatin zikra dirumah dari pagi soalnya bu papah emang biasanya dateng skitar jam setengah 10. Sempet ada drama juga nih mbak2 yang dateng bantuin tapi itu masalah kecil dibanding kebutuhan kita akan tenaganya. Biarin jauh banget dari so-called-a-perfect-mom-and-wife, yang penting semua baik2 aja. Yang kurang2 yah tutup mata aja deh *daripada stres yee*, smoga yang nginep gak kapok deh nginep dirumah.


Alhamdulillah keadaan back to normal now. Minan balik, fatha udah baikan. Sesekali dicoba begini perlu yah, biar bersukur dengan keadaan nyaman dan (inget untuk) gak malas2an. Jadi boleh nih kapan2 minan pulang lagi? Oh no, cukup 2x setahun aja ya nan. Lebaran lagi aja ya pulangnya.


*baru sadar kalo ini sebenarnya curhat* *masa sih? yang bener aja* *tertunduk, signing off*
Continue lendo

Monday, December 19, 2011

You’ve grown fast baby

Bismillah


Mendadak ngeliat 2 pas foto zikra dikompie ini. Ya Tuhan, dibandingkan pas foto pertamanya, bunda hampir lupa kalo dulu dia pernah bayi. Sehari2 ngeliat dia tumbuh, jadi ingat samar2 mukanya waktu bayi. Jadi kalo ngebayangin zikra itu, ya wajahnya saat ini. Ternyata dulu (imutnya) gak jauh beda sama adeknya hehee, cuma mukanya abang ini lebih lebar rangka wajahnya.


Jadi pas foto pertama ini dibuat waktu akan nyetak kartu kesehatan zikra dari kantor ayah, umurnya 15 bulan. Sementara yang terakhir dibuat untuk rapor PAUDnya pertengahan tahun ini, umurnya 3 tahun 4 bulan.



You have grown up so fast baby. Dengan tindak tanduk yang makin dewasa, bunda hampir2 lupa gimana dulu zikra bayi. Bruntung ada blog ini jadi bisa nostalgia ke masa2 zikra bayi dulu. I love u unconditionally abang :*
Continue lendo

Friday, December 09, 2011

Mamasho

Bismillah

Mamasho ini adik perempuanku satu2nya. Anti sih nama aslinya, masho itu cuma nama iseng yang aku kasih ke dia. Kita berempat bersaudara, jadi 2 orang lagi jelas cowok. Pas yah bagi rata :p
si gendud dan si langsing
Cerita2 dulu jaman belum nikah, sempat lah ngobrol ngalor ngidul sama anti kalo kita nanti akan cari rumah yang deketan setelah kita masing2 nikah. Kalo bisa sih sebelahan kayak mama dan tante kita sekarang. Rumah keluarga mama dan keluarga tear (adiknya mama, red) persis sebelahan, cuma dipisah pagar. Jadi sering banget lah tear kadang datang berkunjung malam2 pake daster doang hahaa, cuma buat cerita2 laporin kejadian seru atau lucu hari itu. Itu dulu sih jaman belum jilbaban. Kalo sekarang daster+celanapanjang+jilbab (tetep ya, dasteran!). Terus gak jarang ya, sesiapa yang lagi gak masak, ngesot lah ke sebelah minta lauk buat makan (atau nasi, atau bumbu2 buat masak). Hehe seru yah? Banget!


Karna rumah sebelahan sama tear, jadilah kita (yang berempat bersaudara ini) deket banget sama anak2nya tear. Makanya waktu anak perempuannya tear, ikka, yang nikah kemaren ini kita bela2in dateng. Berasa adik sendiri yang nikah. Secara dulu juga tear ini yang antar jemput anak2nya mama sekolah, karna si mama ngantor dan tear ibu rumah tangga.

Begitu deh deketnya. Aku dan anti sepakat seneng banget ya kalo kita bisa begitu juga. Anak2 kita bisa deket dan tumbuh bareng bak saudara kandung. Kita bisa sering2 curhat, tuker2an menu makan, ke pasar bareng, ngemall bareng. Sayang ya ternyata gak jadi kenyataan. Bahkan satu kota pun tidak dan ketemu pun sekali setahun *duh jadi sedih sendiri nulis ini* *lagian kenapa pake nulis2 begini sih?* *karena tiba2 keinget dan kangen masho*

Makanya deh tiap pulang ke pekanbaru itu bawaannya sedih disaat2 penghujung mudik. Kebayang2 dulu yang ketemu tiap hari sama orang2 ini (maksudnya sama masho, mama dan lainnya). Ah tapi sudahlah, namapun sudah berkeluarga ya gak bisa seenaknya. Sudah punya suami masing2 yang jadi guidenya, musti ngikut! InsyaAllah jalan yang kita masing2 tempuh sekarang banyak cerita indahnya, walopun kita gak jadi tinggal dekatan *peluk keceng si masho yang jauh disana*

Setelah nikah desember 2009 lalu, sekarang anti (dan suaminya) udah punya sakhia. Sakhia 9 bulan umurnya per tanggal 15 november kemaren. Alhamdulillah sakhia lahir normal, minum asi dan makannya mpasi rumahan. Bangga banget sama anti, karna dia yang notabenenya penakut (gak jauh beda sih sama yang ngomong) bisa lahiran normal. Dia juga berjuang buat asi dan mau repot bermpasi-ria. Mudah2an anak2 kita sehat2 ya masho, jadi anak2 sholeh/sholehah yang sukses&bahagia. Aamiin.

Ah iya, karna anti sering banget dipanggil masho sama aku, zikra pun ngikut jadi manggil ‘mamasho’, praktis tinggal nambahin ‘ma’ doang didepannya hehe. Eniwe, we love you mamasho! Makasih ya kiriman keladi dan permen jagungnya. Besok jangan kirim permen lagi ya, minuman coklat aja buat emaknya hahaa.

Kalo ini foto kita sama ikka, sepupu yang udah kayak saudara kandung sendiri.

Continue lendo

Friday, December 02, 2011

Mudik 2011 ke Pekanbaru

Bismillah
 
Udah semingguan sih balik dari sana *eh hampir 2 minggu deng*, but my heart still right there. Mudik sekali setahun itu sesungguhnya masih sangat kurang buat aku. Gimana ya orang2 yang hanya pulang sekali dalam 3-5 tahun? Hanya orang2 kuat yang sanggup melewatinya. Bener deh!

Acara ke pekanbaru kali ini yang jelas adalah nikahan sepupu. Jadi selain kunjungan rutin sekali setahun, ada momen besar begini jadi deh semua sodara yang kesebar dijawa dan sumatra ngumpul disana. Seneng banget deh si bunda ini. Mayan deh ngirit uang makan2 karna kan yang namanya wedding pasti banyak makanannya hahaa *ketauan meditnya*. Aduh kangen banget sama segala makanan disana. Langsung kalap. Tiap liat makanan dan kepengen, langsung makan gak pake mikir berat badan. Ahh heaven! Yap, akhirnya berat badan naik dengan mulusnya 1,5 kg dalam seminggu *masih ngelirik timbangan juga, dasar perempuan!*, tapi setelahnya dadah babay gak liat2 timbangan lagi *buang muka*.

Ihh tapi aku senang, happy tummy means happy mommy rite? Hihi. Ketemu ponakan dari adik satu2nya, Sakhia. Sakhi lahir februari lalu, umurnya 9 bulan waktu ketemu kemaren. Jalan ke tempat2 yang dikangenin. Ketemu temen lama, lalu juga met up sama temen baru yang kenalan via twitter. 10 hari gak cukup rasanya, pengen nambah. Coba ya ayah, kita bisa mudik lebih sering *kasih tatapan memelas ke ayah*.

Ikka & Tito wedding

This is the event of the year. Kalo gak ada event ini kemungkinan kita mudiknya pas tahun baru aja.

Weddingnya pake adat riau khas rengat. Jadi walopun sama2 riau, urutan dan tata caranya beda sama nikahan kita dulu. Tapi tetep ya, semuanya indah. Sempet timbul rasa pengen ngulang masa2 itu *apeu*.

Hari kamis (10/11) adalah hari yang paling sibuk. Dihari ini ada banyak banget acaranya. Pagi ada acara mandi tolak bala, setelahnya abis magrib berturut2: Khatam Quran (19.00), Akad Nikah (20.00) dan Berinai (23.00). Tepar deh tuh penganten hihii. Gimana enggak, 4 acara dalam 1 hari. Kalo bunda dulu 4 acara ini beda2 hari, jadi 4 acara ya 4 hari. Jadi ya gak capek2 banget. Resepsinya sendiri di Hotel Grand Labersa Pekanbaru hari sabtunya tanggal 12/11. Coba ya itu tanggal akad diundur hari jumatnya aja biar jadi 11/11, lebih keren kayaknya *dijitak penganten lengkap beserta orangtuanya*

Ini adalah mandi tolak bala. Tempatnya di gazebo samping rumah. Pinter banget yang punya ide dan ngedekornya. Thumbs up!

Ini malam akad nikah. Sayang karna kita missed acara khatam *masalah klasik emak2 belum bisa beres jam segitu* dan berinai *karna udah kemaleman*

Berikut resepsinya dan dibawahnya ada foto emak2 narsis yang lagi reunian *dadah2 sama @vennycitra hihii* karna setahun gak ketemu *maapkan karna gayanya yang rada2* *tapi gak nyesel gaya begitu, keren juga jadinya hahaa*


Sayang foto2 pake kamera ala kadar. Foto juga ala kadar, kapan inget dan sempet secara ada buntut kecil yang sering minta gendong.

Lil family activities at Grand Labersa

Karna acara resepsinya ada dihotel ini, jadi atok booking kamar buat cucunya biar bisa main dikolam renang atau waterboomnya. Sebenernya booking kamar biar anak2 kecil ini bisa istirahat disela2 acara resepsinya. Dan emang bener filingnya atok, fatha gak bisa diem banget disana. Jadi daripada baju dan dandanan bunda kacau berantakan terpaksa fatha diungsikan dulu dikamar diawal acara. Jadi deh si anak kecik makan siang dikamar dan lanjut tidur siang. Begitu sesi foto2 dimulai baru turun dia.


Sayang bangettt, kamar yang dipesen atok ini malah ditinggal begitu saja begitu kita solat kelar sholat magrib setelah resepsi hari itu. Karna waktu itu maksudnya kita mau dateng ke acara ‘hadap-hadapan’ (acara makan bersama para besan), tapi yang ada pas nyampe sana, acara belum dimulai. Zikra tidur karna kecapekan, fatha jerit2 karna bosan. Akhirnya pulang deh kita ke rumah buat nenangin anak2 ini. Walhasil zikra tidur blas gak bangun2, dan malam udah makin larut. Atok ngelarang balik ke hotel karna jauh dan jalan kesana juga sepi. Ya udah deh, terpaksa kita gak nginep dihotelnya. Perihhh rasanya! Jarang2 bok bisa nginep di executive suite plus deluxe room yang terhubung dengan connecting door :(

Tapi tetep gak mau rugi kita, sarapan pagi dihotel dong. Digotonglah dua anak ini yang masih tidur nyenyak masuk ke mobil. Kebangun juga sih akhirnya. Jam 7 brangkat kesana. Sarapan dan lanjut renang. Lumayan lah daripada enggak sama sekali, walo jadinya juga renang di pool hotel aja, males renang di waterboomnya karna masih sepi (yang waterboom itu kita dikasih voucher as complimentary karna udah ngadain resepsi disono).

And you know what? Ternyata oh ternyata, papanya si pengantin ngebooking 4 kamar (kali buat ponaan2 yang pada punya anak kecil nih, seperti saya contohnya hihii *geer*) dan dianggurin gitu aja loh, gak kepake sama skali. Ya Tuhanku, mau nangis rasanya karna disia2in!! 4 kamar dibayar hanya untuk sarapan dan make bathup sebentar doang buat mandi busa anak2 :((

Checklist makanan dan oleh2

Selama dipekanbaru yang gak boleh lupa adalah makan miesagu. Yang enak sekali adalah miesagu cemara *taunya itu doang sih*. Miesagu ini jarang2 juga disuka oleh orang melayu sendiri, tapi ayah suka loh. Berarti yang gak suka aneh! Ini ayah orang lampung loh! *truss?? yang gak suka ya gak suka aja kalii* :p

Makanan berikutnya adalah roti cane (buatan mama sendiri) , ketupat gulai paku deket rumah angsa, sala lauak dipasar pagi (asli ini enak banget yang disini), miso di jalan apa ya itu (mamasho yang sering beliin, makan dirumah saja soalnya jualannya cuma beberapa jam disiang hari), dan bakso ronggo. Makanan lain sudah sangat memuaskan perut dan pikiran diacara weddingnya ikka&tito hihiii.

Apa sih yang kudu dibawa pulang ke jakarta? Versi bunda adalah minuman coklat kokoo, milo malaysia dan teh tarik. Wafer coklat buat bunda dan snack keladi buat anak2. Buat oleh2 ada lempuk, potato crackers dan kacang mix. Ohya kemaren kebetulan bawain temen pisang kipas yang disiapin setengah mateng, jadi lumayan tahan beberapa hari asal simpen dikulkas. Ternyata makin enak kalo pisang kipasnya dimakan dijakarta, kenapa ya bisa begitu? *toyor kepala sendiri*

Ohya itu pisang kipasnya dibeliin sama temen yang kenal di twitter and we finally met up at her boutique in ciputra mall. Sasa ini adalah orang jakarta yang tinggal dipekanbaru karna ngikut suaminya, kebalikan sama aku yang pindah ke jakarta karna ikut suami juga hihi. What a life! Nice to meet you Sasa @mommytwinnie. Kita harus ketemu lagi ya, kalo gak disini tahun ini, tahun depan lagi di pekanbaru :)

Sempetin foto dikamar pengantin juga dong. Selesai deh libur kita kali ini. Smoga pengantin slalu dirahmati Allah dan cepet dikaruniai momongan yang soleh soleha. 


Continue lendo

Friday, November 04, 2011

Fatha 'si belut kecil' bersama abangnya

Bismillah


Udah lama gak cerita anak2, jadi kangen nulis tentang mereka.


Si bungsu udah 16 bulan umurnya. Klise tapi bener, gak kerasa tau2 dia udah gede. Udah pinter naik mobil abangnya keliling rumah. Udah ganti kepemilikan sih kayaknya, soalnya abangnya gak begitu suka lagi naik mobil itu.


Fatha biar badannya kecil tapi hantam bleh! Gak bisa diem, beda sama abangnya diumur yang sama yang cendrung suka merhatiin skitar. Gak takut sama abangnya sama sekali yang badannya lebih tinggi dan lebar. Hobinya ngintilin abangnya, apalagi kalo abangnya lagi megang sesuatu yang menarik perhatiannya. Dia ngoceh2 seakan minta dipinjemin, tapi biasanya sih gak bakal dikasih abangnya dengan gampangnya. Mukanya pasrah pas dibilangin abangnya ‘adek gak boleh, ini punya abang ini’. Dengan muka bengong dia tetep gak mau jauh2 dari abangnya. Ngikutin terus kemana abangnya bawa mainan itu, tapi gak maksa mesti dapet. Pokoknya pendekatannya persuasif banget deh, gak maksa sama sekali. Aduh bikin hati luluh banget liat mukanya saat2 begini, kasian anak bunda yang kitil ini! Gimana gak gemes sama si abang? Tapi alhamdulillah sih kalo pake kata kunci ‘abang, adeknya dikasih engkong aja ya, biar abangnya puas main sendiri dan gak diganggu adek lagi’ masih berhasil (engkong = tetangga yg udah paruh baya yang biasanya jadi pengaman daerah skitar rumah). Si abang gak rela banget adek jauh2 dari dia, apalagi sampe diambil orang. Gak mau sharing tapi gak mau ditinggal adeknya. Dasar si abang!


Setelah mainan dipinjemin ke adek, pake pesan sponsor ‘awas rusak ya dek, punya abang itu’ hahaa tetep! Dan si adek ini begitu dipinjemin mainan, mukanya sumringah banget. Gemes! Langsung deh itu mainan digerakin jadi pesawat, atau enggak jadi tembakan, suka2 dia deh. Trus musti ya ada suara ‘terrkk.. terkk’, maksudnya suara tembakan gitu deh hahaa anak kitil ini udah pinter banget. Itu hasil ngeliat abangnya, dan dia udah mahir ngeluarin suara yang persis abangnya. Beo nomer 1 emang anak kecil itu ya.


Zikra emang suka ngatur banget, kalo udah urusan adeknya dia belagak jadi orang paling bener. Dan zikra suka niruin gaya bunda yang lagi ngomel. Ihh abang gaya bunda jangan ditiru napa, bunda kan malu. Dan bunda jadi sadar ‘oh ternyata bunda begitu ya’ hahaha. Dia sebel banget kalo adenya gak nurut sama dia *nah kan bang, makanya nurut ya sama bunda*. Tapi deep inside, abang sayang banget kok sama adek satu2nya ini. Keliatan kok. Begitupun adek ke abangnya. Truly heaven!



Ps. Gambarnya banyak banget yang blur ya. Gimana deh nasip ngambil dari hape doang, dan beberapa gambar ngambilnya buru2 lagi karna ngeliat pose 2 anak laki yang tiba2 manis!

Continue lendo

Tuesday, November 01, 2011

He likes to get up in the morning (NOT yet!)

Bismillah


Gimana sih cara nego dan kasih konsekuensi yang bener biar anak gak ngerasa dipaksa dan kita gak perlu marah nyuruh si anak ngelakuin sesuatu? Kasus zikra yang lagi hits adalah malas sekolah karna dia masih ngantuk waktu dibangunin. Sekolahnya kan mulai 7.30, jadi jam setengah 7 udah mulai dibangunin. Sementara zikra ini agak susah tidur cepat malemnya (walo tidur siang udah selesai jam 5 sore), jadi otomatis susah bangun pagi. Err gak nyalahin juga sih karna emaknya sendiri suka insomnia *sadar diri*, yah jadi mungkin dia ngeliat emaknya dan malah niru secara gak sadar *tanya salah siapa*. Sering kasian juga sebenernya bangunin dia pagi itu. Tapi menurut bunda ini harus dibiasakan sejak kecil, biar gak keterusan kayak bunda yang sampe sekarang gak suka bangun pagi. Kalo gak terpaksa banget, suka tidur lagi abis solat subuh *solat subuh pun suka telat, plak!!*. Kann, makin banyak gak benernya bunda ini. Jadi kalo bisa gak usah kayak bundanya deh. Dulu jaman bunda sekolah, hampir tiap pagi itu disaster. Gak heran juga sih karna bunda ini tipe yang suka belajar larut malam ketimbang belajar diwaktu subuh *belajar waktu mau ujian maksudnya, biasanya mah baca komik aja*. Jadi deh slalu ngantuk bangun pagi itu.


Jadi pengennya bunda, zikra terbiasa bangun pagi sejak kecil. Jadi kalo dia keukeuh gak mau sekolah karna masih mau tidur, bunda bilang sama dia ‘oke bang, gak papa gak sekolah, tapi abang gak boleh nonton tv ya seharian’. Nah biasanya ini berhasil.


Err, sementara berhasil!


Loh kok gitu? Dalam sehari zikra ada batasan nonton tv, yah maksimal 6 jam lah. Banyak ya? Masih susah buat ngurangin, tapi 6 jam itu maksimal. Jadi untuk sesuatu yang tidak begitu baik buat anak bunda tapi sesuatu yang disukainya, boleh dong jadi hukuman buat dia. Hukuman yang baik kan jatuhnya, berkurang kan jam nonton tvnya. Nah cuma sayang karna dia suka gak rela gak bisa nonton, maka bangun lah dia pagi itu buat sekolah yang masih 3x seminggu ini.


Yah sementara berhasil memang membuat zikra mau bangun pagi. Tapi gak berhasil dingurangin jam nonton tvnya. Peer lagi! Jadi emak itu memang slalu ada peer kan? *eh itu bunda aja kali ya*. Yah gak papa deh semoga nanti ketemu cara yang enak buat ngurangin jam nonton tv ini (dan cara buat dia bangun pagi dengan senang hati).


Ada yang mau kasi masukan gimana biar zikra bangun pagi tanpa harus gak dibolehin nonton tv? *malah nanya* *tapi serius*
Continue lendo

Wednesday, October 26, 2011

Bersiap kembali ke keadaan normal

Bismillah


Enak banget ya kalo keadaan bisa seperti sekarang terus. Dirumah lagi ada 3 asisten. Ada melda, adiknya dan bu papah. Adik melda ini namanya yuli, dan akan gantiin melda karna melda mau udahan buat nikah tahun depan. Sudah hampir 2 bulan keadaannya begini. Melda gak langsung stop gitu aja, dia memang kita minta buat latih adiknya dulu. Jadi dengan 2 asisten tinggal dirumah dan 1 pulang pergi, bunda jadi berasa ratu. Asli enak banget haha! Tiap capek bisa langsung masuk kamar, tidur sebentar, ada melda dan yuli ini. Mana siang hari ada bu papah lagi. Duh enak banget yah kalo ada banyak orang yang bisa berbagi tugas *plakk!!*


Jadi bunda bisa coba resep baru lebih banyak akhir2 ini. Anak2 ada yang jaga ini, bunda tinggal ngecek keadaan sesekali. Kemaren lagi pernah sekali, bunda ngemol sendirian demi ketemu temen2 kuliah. Me time bok! Ninggalin anak2 pun aman, ada lebih banyak mata yang ngeliat dan ngajakin main. Tapi lama2 kok berasa gak enak ya, bunda jadi suka merasa bersalah. Feeling guilty bacause of too much ‘me time’. Ha!


Masalah lain lagi muncul. Melda dan bu papah cekcok. Jadi bu papah tiba2 sms, kasitau kalo mau stop kerja sama kita, tapi kalo nanti setelah melda pulang bunda masih perlu dia, dia mau kerja sama kita lagi. Nah nah, ada apa ini? Ditanyalah ke melda ada masalah apa sama bu papah, dia bilang gak ada. Oke akhirnya setelah cek dari masing2 pihak *ceritanya panjang bok, mari dipersingkat aja*, bu papah sepertinya merasa load kerjanya jadi nambah karna bu papah yang pegang cucian dan strika (otomatis karna orang dirumah nambah), sementara melda santai banget karna dibantuin sama adiknya. Jadi bu papah pun kesel sama melda. Jadi bunda putusin sampai melda pulang, bu papah tetep kerja seperti biasa, cuma sementara dibebastugaskan dari jagain fatha disiang hari. Bu papah bisa pulang lebih cepat, malahan sekarang cuma 3 jam aja dirumah kerjanya udah beres. Nah selesai masalah, eh belum ding, diliat2 mereka masih belum baikan sampe sekarang. Hadeh!


Jadi ternyata banyak orang dirumah itu tidak selamanya enak. Ada aja masalah. Dasar ya mereka ini, harusnya bisa lebih santai dan senang2. Yah masalahnya kurang komunikasi aja sih. Tanggal 29 ini melda pulang. Dan sebelum pulang, dengan atau tanpa bantuan dia kudu baikan sama bu ipah. Ya iyalah masa kemaren akrab ketawa2 dan kaya sohib banget, pas pisah bisa gak saling negor *gak sah itu sholatnya, kan? kan?*. Jadi kalo gak bisa selesai sama mereka, bunda harus turun tangan ikut mendamaikan *superhero mode on*.


Yaahhh masa2 jaya sebagai ratu akan segera berakhir deh *plak! anak anak siapa woy, urus sendiri dong!* Mana sekarang tambah enak karna lagi ada uncunya zikra liburan dirumeh (uncu=tante, ipar bunda). Jadi waktu bunda nyelediki melda dan bu papah, gak jauh2 dari bbm-an sama uncu, gimana keadaan akhir2 ini disiang hari. Yah memang dari yang uncu bilang melda santai banget sih, hatinya udah gak disini kali ya, udah pengen cepet2 ketemu calonnya. Kalo melda dan uncu pulang ke lampung akan jomplang banget nih keadaan di rumah, tinggal yuli yang nginep dan bu papah disiang hari. Yah, gak papa sih, sebelum ini juga bunda kan sama melda dan bu papah aja. Cuma yang jelas waktu buat coba2 resep baru gak seperti sekarang *salahkan perut yang minta makan mulu*. Ah gimana pun harus dihadapi ya. Masa gak sempet baking2 lagi kayak sekarang sih? Malu dong sama ibu2 yang gak ada art atau nanny sama sekali *ngomong sendiri*


Sementara bunda belum ada keluhan sih sama yuli, malahan yang bunda liat dia lebih cekatan dan lebih sering ngajakin anak2 ngobrol (melda cendrung pendiam soalnya). Cuma yah kadang suaranya suka mendadak tinggi tapi langsung turun udahnya dalam 1 kalimat haha. Dari yang diperhatikan emang begitu gaya bicaranya. Semoga nanti bisa disesuaikan biar lebih enak didengar. Baiklah, bismillah semoga keadaan baik2 aja setelah melda pulang. Mudah2an untuk seterusnya bisa cocok sama yuli dan dia betah tinggal sama kita.
Continue lendo

Thursday, October 20, 2011

Pizza Suka-suka

Bismillah


Suka pizza? Makanan sejuta umat lah namanya. Kalo beli pizza pernah pengen gak, ‘coba ya topping yang ini bisa pindah ke pizza itu?’. Yah namapun beli pizza udah ditentuin temanya, jadi toppingnya ya milihnya sesuai pilihan yang ada disana ya.


Mau topping suka2 dan ngirit, marii kita bikin saja pizzanya sendiri. Kebetulan uncunya zikra alias ipar bunda lagi liburan ke rumah, jadi dibuat deh pizza odong2 ini buat cemilan dirumah. Walo judulnya odong2, lumayan buat obatin kangen sama pizza hut dan lebih puas makannya karna topping sesuai selera hehee. Resepnya hasil modifikasi, untuk roti sebagian besar ambil dari sini dan selebihnya dapet resep dari temen yang nemu ditabloid.


Pizza


Roti :
300 gr terigu
1 sdm ragi instan (bunda pake fermipan, kemarin ketebalan mungkin nanti dikurangi 1sdt)

2 sdm susu bubuk (bunda pake dancow)
1 btr telur, kocok lepas
2 sdt gula pasir
30 ml olive oil (bunda ganti 2 sdm minyak goreng biasa)
150 ml air hangat
2 sdt garam


Saus :

½ siung bawang bombay, iris tipis

7 siung bawang putih, cincang halus

10 sdm saus pasta (pake saus spaghetti delmonte lebih maknyus)

3 sdm oregano

1 sdm minyak wijen

Minyak untuk menumis

@ 1 sdm gula, garam, merica (bisa ditambah sesuai selera)


Topping :

¼ kg daging giling, jagung, paprika, jamur kancing, smoked beef, keju mozzarella


Cara :

  • Buat saus :
    Tumis bawang bombay dan putih sampai harum, masukkan jagung dan daging giling yang telah dicuci bersih, aduk. Tuang air 200 ml, aduk lagi dan tutup panci sampai air agak kering. Setelah air mulai kering, masukkan saus pasta, minyak wijen, gula, garam dan merica. Aduk dan masak sampai meletup2. Tambahkan paprika, jamur kancing, smoked beef dan masak sebentar. Cicipi rasanya dan taburkan oregano.
  • Buat roti :
    Campur terigu dengan susu bubuk, ragi dan garam. Tambahkan air hangat dan minyak zaitun, sambil diuleni + 10 menit sampai kalis. Bulatkan adonan, diamkan + 15 menit.
  • Taro adonan roti di loyang yang telah diolesi minyak zaitun, bentuk adonan. Taro saus diatas adonan roti, ratakan dan terakhir taburi keju mozzarella secara merata.
  • Oven selama 20 menit disuhu 200’c atau di otang dengan api cendrung kecil + 20 menit (cek roti dengan ditusuk garpu, matang itu pas ditekan akan kempes dan kembali ke bentuk semula dan kalo ditusuk berasa lembut)


Begini penampakannya :



Looks yummy ya? *geer banget padahal biasa aja*. But hey, indeed it is *namapun tukang masak odong2, jadi smua dibilang enak hahaa*. Walo rotinya ketebalan, tapi teksturnya lembut dan rasanya pas. Yes, saya ketagihan. Sudah pasti bikin lagi kalo lagi gak males hahaa.
Continue lendo

Thursday, October 13, 2011

Curcol setelah Seminar Elly Risman (Lancar Komunikasi dengan Anak)

Bismillah


Yep sesuai dengan judul disini bunda akan curcol sejadi2nya. Tapi bukan untuk ngejelekin orangtua sendiri melainkan untuk pembelajaran bunda sendiri. Untuk mamanya bunda disini selanjutnya akan disebut dengan uci ya (uci=nenek dalam bahasa minang).


Jujur kalo inget masa kecil bunda, lumayan sering loh nangis karna dipukul di kaki atau cubit karna nakal. Nakalnya ya macem2 ya, mulai dari main yang gak kenal waktu, mecahin piring, sampe ke kalo kelupaan ngasitau mesti beli sesuatu yang mesti dibawa ke sekolah esok hari sementara hari sudah malam. Dipukul kaki atau dicubit itu udah gak aneh lagi lah buat bunda.


Trus biasaa banget dibanding2in sama temen yang prestasinya lebih baik dari bunda. Karna suka dibanding2kan, bunda gampang banget iri dan gak suka sama temen yang prestasinya lebih. Kadang juga memicu rasa benci dengan diri sendiri kenapa gak bisa seperti temen itu. Trus kalo pilihan bunda menurut uci gak bagus, akan langsung dikatain jelek dan gak punya selera bagus. Jadilah bunda seorang yang gak pede. Mau milih sesuatu slalu ragu dan mikirnya lama karna takut nyesel dengan pilihan yang diambil.


Tentang kebiasaan sehari2 juga. Yang paling inget tuh kebiasaan susah bangun pagi, slalu jadi yang ditungguin pas mau brangkat sekolah bareng adek dan spupu2. Gara2 bunda slalu telat bangun dan gak bisa siap cepat, uci slalu manggil bunda dengan ‘si tambin’ (tambin=lelet) sambil marah2. Sakit hati? Pasti. Kira2 besok2nya bunda bangun lebih cepat gak? Boro2. Bukannya tambah cekatan, malah bunda sengaja bikin uci tambah naik darah karna mencap bunda dengan sebutan ‘tambin’ itu (anak durhaka ya). Nah setelah gede gini bunda sadar bunda bukan orang yang cekatan. Dan sampe udah punya anak sekarang pun, bangun pagi masih menjadi sesuatu yang harus dipaksakan. Intinya bangun pagi bukan sesuatu yang bunda suka deh. Sebenarnya ini sesuatu yang memalukan buat bunda, tapi biarlah, biar bunda juga bisa berdamai dengan diri sendiri.


Jadi gak nyesel deh bunda ikut seminar bu Elly. Perasaan itu emang perlu banget diperhatikan. Gimana ngedidik anak sesuai arah yang kita mau tapi sekaligus dia menjadi orang yang percaya diri dan berkarakter. Ternyata memang gak mudah. Gak mudah karna bunda pribadi gak diajarin gimana jadi orangtua yang baik.


Intinya adalah harus pintar2 ngebaca perasaan anak. Anak yang bahagia akan mudah2 untuk ‘diisi’. Anak kan ibarat kertas polos ya, gimana jadinya ya tergantung orangtua ‘melukisnya’ gimana. Tentu baiknya anak diisi oleh nilai positif, kalo kata2 yang sering didengarnya kata2 negatif ya kurang lebih akan seperti itulah si anak akan menjadi besarnya nanti. Contoh nih yang lagi curhat.


Poin2 penting yang bunda catet di seminar kemaren :

  • Bicara tergesa2 membuat lawan bicara tidak fokus (note: biasa emak2 ngomelin anaknya kan? nah ternyata gak guna sama sekali terutama kalo ngomongnya buru2).
  • Anak yang dicabut masa kecilnya terlalu cepat akan menjadi orang dewasa yang kekanak2an (note: jangan membebani anak terlalu cepat dengan hal2 serius seperti memaksanya untuk belajar biar cepat pintar).
  • Menegur anak cukup untuk masalah yang terjadi sekarang, jangan menyeret yang lewat2 (note: ini akan membuat anak kesal, jadi yang disampaikan kepadanya tidak akan didengarnya).
  • Warning: anak yang jika diberi pilihan menjawab dengan ‘terserah’, itu indikasi anak stres untuk waktu yang cukup lama.
  • Percaya diri aka pede itu bukan tentang sering latihan tampil dipanggung, tapi tentang ‘how somebody feels about her/himself’
  • Anak yang sering dihujani dengan 12 gaya populer, kantung jiwanya akan kosong, sementara yang sering diisi dengan kata2 positif oleh orangtua dan orang2 terdekatnya, kantung jiwanya akan penuh. Anak pede adalah anak yang kantung jiwanya penuh.

Apa dan gimana 12 gaya populer beserta isi lengkap seminarnya bisa dicek disini. Tadinya mau ngulas isi seminarnya bu Elly ini, tapi males ah saingan artikel sama momiesdaily hehee. Disana udah direview dengan lengkap dan ciamik.


Peer banget ya buat bunda. Entah bunda bisa apa enggak mengingat bunda juga gampang naik darah. Memang sih kalo udah emosi susah ngontrol logika. Tapi menurut bu Elly, anak dibawah 7 saraf otaknya masih belum bersambungan, jadi apa2 yang dikasih tau belum tentu bisa diingat dengan benar. Mudah2an bunda slalu bisa inget kata2 ini.


Memang gak ada orangtua yang sempurna, tapi menurut bu Elly kita adalah orang yang paling pas dengan anak kita. Begitupun dengan uci, dengan kekurangannya, tetep uci gak pernah berenti mikirin anak2nya dan slalu pengen yang terbaik buat anak2nya (mendadak kangen, kalo udah begini slalu sedih jauhan sama mama). Jadi ya, berusaha sekuat tenaga saja dan slalu berdoa pada Allah supaya slalu dikasih kemudahan dalam mendidik zikra dan fatha agar menjadi anak2 sesuai harapan.
Continue lendo

Wednesday, October 05, 2011

Chiffon Cake Ketan Hitam

Bismillah


Manusia pemalas dalam diri ini sudah berubah sedikit sejak title ‘bunda’ melekat pada dirinya. Ah gak juga sih, lebih karena sebenarnya rasa malas itu dikalahkan oleh rasa penasaran yang pengen nyoba resep makanan yang disukai. Dan err, mungkin karna sifat kompetitif juga karna masa temen2 sesama emak2 bisa masak ini itu, bunda gak bisa? Bisa jadi sih hihi, no no later i found out baking is fun. Kalo alasan (sok) alimnya adalah karna bunda pengen ngasi cemilan sehat buat anak2 *ciieee*


Jadi bunda baru beli mixer ceritanya. Bangga? Tentu, secara title si ‘pemalas’ tadi bela2in beli mixer coba. Mukjizat banget. Jadi yah ceritanya ada kue yang bunda suka dan pengen banget nyoba bikin sendiri. Sebenernya udah lama pengen coba bikin kue ini, yang sepertinya gampang tapi kudu pake mixer biar moist. Yah terpaksa deh nunggu lama sampai si mixer is in the house. Dan sekarang setelah ada mixer, dicobalah bikin kue ini. Resepnya dapet dari sini, tapi sayang barusan cek blognya sudah dihapus. Jempol buat (alm) mbak ruri ini karena bisa ngasilin chiffon yang lembut tanpa baking powder/soda sama sekali.


Chiffon Ketan Hitam


Bahan 1 :
200 ml putih telur (sekitar 5 butir)
150 gr gula pasir (karna kemanisan mbak ruri kurangin jadi 100gr, sementara bunda 125gr)

1/2 sdt garam

Bahan 2 :
5 butir kuning telur (kalo bunda dikocok lepas dulu)
100 ml santan kental
75 ml minyak sayur
150 gr tepung ketan item (diayak)

Caranya :

  1. Masukin tepung ketan item kedalam wadah, buat lubang ditengahnya. Tuang kuning telur, minyak sayur dan santan. Aduk searah pake whisk sampe jadi adonan yang kental, pastiin tepungnya larut semua, jangan sampe ada yang mringkil.
  2. Campur putih telur, gula pasir dan garam. Kocok campuran putih telur dengan mixer kecepatan tinggi sampai kental dan kaku.
  3. Campurin adonan putih telur ke dalam adonan tepung. Aduk pake spatula sampe tercampur rata, jangan sampe masih ada adonan putih telur yang misah (kalo bunda adonan tepung dituang ke adonan putih telur, lalu dimixer sebentar sampai semua tercampur rata)
  4. Tuang ke loyang chiffon yang tidak dioles sama sekali, bagian dasarnya boleh dialasi kertas roti
  5. Panggang dalam oven suhu 180° C selama ± 50 menit (kalo bunda di oven tangkring dengan api yang cendrung kecil + 45 menit)
  6. Setelah matang, keluarkan dari oven, langsung tunggingin si loyang. Setelah dingin keluarin chiffon dari loyang.

Yang tricky menurut (alm) mbak ruri adalah :

  • Waktu manggangnya, cek dengan cara pegang permukaan cake. Kali permukaan cake masih berasa bunyi 'kreess', berarti masih belon mateng. Panggang lagi sampai kalo permukaannya diteken dia akan naik lagi. Trus waktu ngecek ini, loyang cake jangan diangkat dari rak oven ya.
  • Begitu keluar dari oven langsung ditunggingi, kalo ditunggu dulu dijamin bakal mimpes dengan suksesnya.
  • Waktu ngeluarin cake dari loyang, selipin pisau panjang yang tipis dan tajem diantara cake dan loyang, jalanin muterin loyangnya kalo bisa gak naik turun biar pinggiran si chiffon rapih.
  • Kalo cakenya masih lengket ke dasarnya, pake cara yang sama.

Alesan bunda suka chiffon ketan hitam ini karna pertama kali nyobain oleh2nya tante dari kartika sari bandung dan langsung jatuh cinta sama tekstur dan rasanya. Yah masalah selera sih ya. Hasil bakingan bunda? 11-12 deh sama kartika sari hahaha hebat ya (yang create resepnya) *hat off*


Nah begini penampakannya. Difoto keliatan jelek ya? Emang, apalagi bunda masih belum bisa ngangkat cakenya dengan bener dari loyang. Tapi alhamdulillah gak sia2 juga bikinnya, ludes dalam 2 hari.


And for this, I add a new cathegory for my blogpost : BAKING *penting abis* *mudah2an besok bisa posting lebih banyak lagi berkaitan dengan label ini*

Continue lendo

Wednesday, September 28, 2011

Kidzania with Schoolmates

Bismillah

Ini adalah fieldtrip pertama sejak zikra sekolah disini. Trip ke kidzania ini program yang keren menurut bunda *denger2 bagus malah si bunda yang penasaran haha*. Jadi selain karna bunda yang emang pengen liat, zikra kebetulan juga lagi rewel2nya buat masuk sekolah karna udah kelamaan libur. Jadi deh bunda izin sehari dari kantor buat nemenin zikra kesana.

Pantesnya anak yang masuk kidzania ini menurut bunda minimal usianya 4 tahun sih ya biar bisa maksimal melakoni berbagai peran pekerjaan yang ada disana. Zikra ngabisin setengah hari (skitar 3 jam-an) disana buat keliling liat2 doang, sementara temen2nya udah nyobain pekerjaan ini itu. Jadi kemaren itu 1 guru megang 5-7 anak, nah khusus zikra ada 1 guru yang nemenin dia kemanapun dia pergi. Bu yani ini sabar banget nurutin kemana zikra mau, sambil terus bujuk ikutan ini itu. Dibujuk ikut jadi pemadam kebakaran, kan musti ngantri nunggu mobil sebelumnya selese bawa rombongan anak lain. Awalnya mau ikut ngantri, udah hampir nyampe giliran, dia keluar dengan santainya dari antrian. Antri lagi pekerjaan lain, eh keluar lagi sebelum sempat jabanin kerjaannya. Jadi deh kemana2 zikra ini, keliling2 aja. Setengah harian begitu terus.


Oke sebenernya ada 1 yang buat dia tertarik tanpa perlu dibujuk sama skali, naik mobil alias jadi pembalap (apa driver?). Tapi sebelum bisa naik mobil itu, harus bikin SIM dulu yang untuk bikin SIM harus minta surat keterangan cukup tinggi badan dulu (cmiiw ya). Buat 2 itu aja lumayan bikin abis uangnya, duh bener2 kayak didunia nyata ya bikin surat keterangan dan SIM mesti ada uangnya hahaha (lupa bilang, diawal masuk anak2 ini bisa ngambil uang dulu di atm BCA kidzania). And guess what, waktu udah jadi SIMnya si zikra gak mau lagi dong dong dong naik mobilnya. Ondehh, bikin paniang bunda banget deh. Udah gak tertarik ngapa2in, pas udah tertarik sesuatu, diusahain dan tinggal naik, eh gak mau. Hampir aja abis kesabaran bunda kemaren itu bantuin bu yani ngebujuk2 dia buat mau naik mobil, udah berjam2 keliling gak ngapa2in kan sia2 ya dateng kesana. Yah mau gimana sih ya, kalo mikir diposisi zikra dia juga belum ngerti kali ya orang2 disana ngapain. Hebat deh bu yani, bisa sabar ngadepin zikra sementara bunda udah kesel sama dia.

Tinggalin sebentar buat zuhur. Abis solat zuhur, bunda pun sibuk nyari2 zikra lagi dimana. And voila! Surprise karna dia tiba2 aja mau ngikut temennya masuk ke pabrik2 makanan di lantai 2. Pas banget deh, pas uangnya udah abis, dia naik ke atas buat kerja dipabrik buat ngasilin uang hehee. Lumayan pula, dapet uang, dapet makanan yang dihasilkan juga. Pertama dia masuk pabrik belfood. Disana dia dapet roti dan nugget. Langsung dimakan dan abis (eh rotinya nyisa dikit deng nyehehe). Abis itu masuk sosro tea factory. Dapet teh sosronya deh. Lanjut ke walls ice cream factory, dan terakhir tango wafer factory. Masing2 dapet es krim dan wafer tango hihii. Trus dari hasil kerja dimasing2 tempat ini zikra dapet 5 kidzoucht. Jadi sebelum pulang dia ngumpulin uang 20 kidzoucht deh kemaren hihii.


Lucu ngeliat anak2 itu pake seragam pabrik gitu. Zikra awalnya gak mau pake tapi 2 pabrik terakhir mau juga akhirnya. Gak tahan gemes emaknya ngeliat dia pake seragam trus ngaduk2 dan ngolesin mentega. Sibuk lah emaknya foto2in mulu. Sayang kemaren motonya dari hape saja, so-so deh hasilnya.

Harusnya bunda bisa lebih bersabar dan santai aja ya, namapun anak2 tentu butuh waktu untuk mempelajari situasi. Yah mungkin karna di usianya yg 3.5 tahun dia butuh waktu yang lebih lama buat menyesuaikan diri dibanding temen2nya di TK A dan B. Kemaren bahkan ada anak cewe kelas B yang gak berpartisipasi sama skali. Jadi dia cuma ‘jagain tas temennya’, yah gitu deh istilah guru2nya buat godain si anak itu. Ada lagi yang gak pake pampers dan sukses ngompol sampe 2 kali. Aduh kasian banget ya anaknya, untung si mbaknya siapin baju ganti. Walo zikra siang hari gak pernah pake pampers lagi, tapi bunda takut aja dia keasikan main jadi lupa kalo kepengen pipis. Jadi kemaren dia bunda pakein pampers deh.

Tapi bunda bangga sekali sama zikra, karna akhirnya dia bisa ikut berpartisipasi disana. Trus juga karna zikra akhirnya bisa menikmati itu semua. Dia ketawa dan main bareng temennya. Trus lagi karna pampersnya bersih dari pipis. Ternyata dia inget, tiap kebelet dia kasih tau bu yani kalo dia kepengen pipis.


Ah, you finally made my day zikrabu :*
Continue lendo

Tuesday, September 20, 2011

Si sulung penguji kesabaran

Bismillah


Kegalauan disore hari. Mendadak jadi inget timeline ditwitter kayaknya lagi hits banget ya kata2 ini. Eh, enggak ya? :p


Punya anak lah namanya, selain ngasi emak bapaknya kebahagiaan tentu jadi ajang uji kesabaran sesekali. Tersebutlah si zikre *lagi kesal ceritanye*, entah sebab apa yang buat dia jadi super cengeng belakangan ini dan penakut akut. Tiap ngelepas emak bapaknya pergi kerja, pasti ada drama yang cukup bikin pening. Suaranya yang bikin heboh, dia udah gede kan, taulah gimana suaranya jadi makin keras. Pernah sekali waktu bunda paksa tinggal *itu juga udah dibujuk2 slama 10 menit*, tutup kuping deh jalan terus. Eh udah beberapa rumah dilewatin pas akhirnya bunda harus belok, masih aja kedengeran itu suaranya. Ampun bener2 ampun. Abis mau gimana, udah telat bisa jadi makin telat datang ke kantor.


Kalo udah kayak gini pengen zikra ini sekolah tiap hari deh. Sekarang kan sekolah 3 kali seminggu. Kalo dia sekolah bunda aman deh pergi ke kantor. Nah yang pas dia lagi gak sekolah nih, ondeehh pening sangatt. Akhirnya solusi nih, dibawalah dia kekantor pas hari dia gak sekolah. Beruntung deh bunda PNS yang beberapa emak disini kalo lagi nannyless diboyong aja anaknya kekantor. Dan alhamdulillah kantor deket dan ibu bos juga baik sekali *banyak amat untungnya ya*. Jadi dikantor zikra akan disibukkan dengan pensil dan kertas selama beberapa jam ke depan. Tapi tetep, gak mungkin namanya zikra kalo gak ngerecokin bunda slama beberapa jam itu. Dan disinilah uji kesabaran. Lumayan bikin gampang darting kalo lagi ada kerjaan yang pending.


Kalo dirumah sekarang mendadak suka takut. Khususnya kalo lagi dikamar mandi sedang BAB. Gak boleh ditinggal, dia akan teriak kalo dia takut. ‘Takut sama apa?’, sama hantu katanya. Ada2 aja sik. Ini kali kerjaan melda dan bu papah nih *nuduh* yang suka becanda ketawa hantu gimana. Kan anaknya jadi parno sendiri. Dan sampe sekarang belum nemu gimana caranya dia gak mikirin hantu2 ini kalo lagi sendiri. Ada yang tau gak caranya?


Trus ya ini kan si sulung bunda ini udah 3,5 tahun, to be honest dia masih aja loh pake pampers pas lagi tidur. Salah emaknya memang yang kadang bablas sampe pagi gak bangun malam buat ngajak dia pipis. Etapi bisa gak sih dia yang tiba2 bisa nahan pipis pas lagi tidur dan baru pipis pas dia bangun pagi tanpa perlu dilatih sama sekali? Gak bisa ya kayaknya? Hiks, ya Tuhan nak, maapkan bundamu ini yang belum becus ngurus anaknya. Baiklah, bunda akan coba dengan beli seprei waterproof dulu. Dan niat untuk akan mulai konsisten bangun malam ngajakin abang pipis. Ah doakan ya tolong.
Continue lendo
 

The House of DoVy SetyaWijayas Copyright © 2011 | Template design by O Pregador | Powered by Blogger Templates