Wednesday, April 20, 2011

Summary BLW 8 bulan Fatha dan Menu 9 bulan

Bismillah


Oke, kita langsung lanjut ke perkembangan blw fatha ya.


Gimana perkembangan blw fatha? Blw nya sih baik ya, fatha udah bisa menggunakan jempol dan telunjuknya untuk ngambil makanan kecil. Fatha juga pernah ngabisin makanannya tanpa disuapin bunda sama sekali. Yeap, bunda amat sangat bangga! Bangga banget karna hal itu masih sangat jarang terjadi, sekalinya kejadian, duu seneng gak ketulungan malah jadi norak sampe publish ditwitter hahaha.


Tapi seringnya malah gak diabisin makannya. Kenapa ya bunda suka mikir kalo fatha itu makannya cuma sedikit? Ampun deh, kemana itu perginya prinsip blw 'food is for fun until one' yang slama ini bunda pegang? Perasaan buatnya juga gak banyak buat sekali makan *ya iya kalo makanannya dibandingin sama porsi bundanya LOL, plakk!!* *huff, atur napas* Intinya bunda merasa sayang kalo makannya gak dicoba buat diabisin. Bunda ini dari kecil diajarkan untuk tidak membuang2 makanan, makanya deh susah banget ngilangin kebiasaan ini. Akhirnya daripada mubazir, bunda pun nyuapin dia. Terutama saat2 fatha sakit kemaren, semakin gak mau makan. Disuapin pun dilepehin juga. Jadi ya begitulah, fatha masih belom full blw.


Untuk menu 9 bulan, fatha mau bunda kenalin bumbu2an seperti bawang bombay&putih, daung bawang, jahe, dsb. Bunda mau kenalin fatha ke makanan yang ditumis2, yang sebelumnya belum pernah sama sekali. Tapi tetep NO GULA GARAM, dan pake aturan 3 hari toleransi alergi untuk makanan baru. Bunda mau bikinin beberapa resep baru dibulan ini, kasian anak bunda makannya dikukus terus hihhi. Resep ini inspirasi dari temen2 yang pake metode konvensional tapi disesuaikan dengan metode blwnya. Ntar dishare dipostingan selanjutnya ya insyaallah.


Apa aja yang dikenalin di bulan ke-9? Dibulan ini less buahan dulu, karna buah2an udah banyak dikenalin diawal mpasi. Ini dia:

Karbo: beras merah, pasta

Sayur: sawi, jamur, terong ungu

Protein: ikan gurame, ikan patin, kacang hijau, kacang merah

Dairy: yoghurt

Jadi bismillah, ini dia menu 9 bulan fatha :

click to enlarge


Semoga gak ada alergi dan anak bunda makannya makin lahap. Doakan fatha makin pinter blwnya ya teman-teman.


Note: contoh menu diatas fleksibel aja, karna kadang stok bahan makanannya kehabisan atau keburu gak seger lagi, LOL.
Continue lendo

Tuesday, April 19, 2011

Fatha 9 bulan

Bismillah


3 bulan menuju ultah pertama, gosh, waktu gak berasa sekali berlalunya. Telat berapa hari ini ya sejak tanggal 9 hari sabtu kemaren, karna si kecik bunda lagi sakit. Cepat sembuh ya anak bunda. Internet dikantor pun bermasalah lagi, jadi makin telat dong dong dong postingnya.



Ngeliat perkembangan anak, biar kata anak ke2, tetep amazing. Seru jadi emak beranak 2. Kalo dulu perasaan pas hamil fatha, selalu takut ngebagi perhatian, ah ternyata gak kejadian, karna kita bisa selalu bareng. Fatha nenen, bunda bisa nyambi main atau baca buku sama abang zikra. Abang zikra juga makin ceria sepertinya sejak ada adeknya.

Anak peniru ulung? Bener banget. Abang zikra ini role modelnya fatha banget. Fatha suka banget merhatiin abangnya. Ngikutin abangnya kemana2 pake babywalkernya. Main hide and seek hampir tiap saat. Fatha tau kalo dia dipanggil ‘adek’ atau ‘fatha’ dan bisa nyari sumber suara yang manggil dia. Fatha juga udah tau mana ayah, bunda dan abangnya. Kalo dia ditanya, matanya ngeliat ke arah yang bener.

Cuma kadang bunda suka kasian sama fatha, abangnya kadang tanpa sengaja bikin dia nangis. Bunda miris banget kalo begini. Dilain sisi, bunda tau kalo abangnya mikir itu gak papa, sama kayak main aja. Kasian kalo dimarahin kan si abang. Biasanya sih bunda (mencoba) kasi pengertian si abang yang kadang berhasil, kadang malah dilupain aja. Alhamdulillah si kecil bunda orangnya gak cengeng2 amat. Nangis sebentar, lanjut main lagi. Cepat besar ya sayang, dan jadi makin kuat dan pinter nangkis pukulan abang zikra.

Giginya fatha udah 6, dibawah 2 diatas 4. Udah berapa bunda kena tes giginya, tapi alhamdulillah masih torable. Jangan sampe deh ya, semoga anak bunda pinter terus nennya biar bisa lanjut sampe 2 tahun amin. Udah ada gigi harusnya dibersihin tiap hari dong ya. Bunda udah beli baby orajell waktu di seminar gtm kemaren, tapi lupa mulu ngebersihin gigi ade ini. Peer mulai saat ini!

Lagi seneng main sama telunjuknya. Kalo ditanya ‘mana cicak?’, telunjuknya ngarah ke atas. Kalo ditanya yang lain, nunjuknya suka ngasal hihhi. Kalo begini fatha asli bikin seger suasana, kitanya jadi ketawa semua. Trus ni fatha suka bener ngusilin abangnya, biar kata badan kecil tapi dia gak takut sama abangnya. Abangnya suka sok mengaung ala singa, dia malah ketawa hihi. Trus kalo dia bangun tidur duluan, pasti abangnya dipukul2 tangannya ato mukanya ato sampe narik rambut abangnya. Bunda sampe ngeri ngeliatnya, soalnya abangnya suka marah2 kalo dibangunin paksa. Langsung si adek diangkat menjauh hihhi.

Soal jalan dan ocehan masih seperti bulan lalu. Masalah berat badan yang jadi perhatian sekarang. Fatha baru2 ini sempet gak fit hampir selama 2,5 minggu. Awalnya cuma batuk pilek, tapi karna anaknya seger bundanya gak kuatir sama sekali. Batpil doang hampir 2 minggu. Sampe akhirnya badannya anget, keadaan langsung berubah drastis. Rewel terus, jam tidur dan jumlah makanan masuk langsung berubah drastis. Udah dikasi obat penurun panas, keadaan gak berubah. Paling suhunya yang sempet adem beberapa jam, abis itu balik anget dan rewel2 lagi. Karna gak biasa melihat fatha rewel begitu, akhirnya setelah 2 hari dijalanin, bunda nyerah. Beneran 2 hari keadaanya seperti drop banget. Nangiss teruss. Dibawa ke dokter dan ketauanlah BBnya turun 400gr. Oh my! Pantes kalo digendong jadi ringan banget, sedih ngeliat kulitnya kayak aga ngeriput gitu. Dan gak pelak lagi fatha diresepin antibiotik!

Setelah sakit pertamanya yang lewat tanpa obat sedikitpun (ke dokter sih tapi obatnya gak diminumin), kali ini bunda terpaksa ngasi si antibiotik. Ayah negor bunda karna menurutnya bunda menyiksa fatha. Yah bunda sendiri pun sebenernya udah patah hati ngeliat anak sendiri begitu, jadi serasa ditampar ayah. Dikasih deh tu antiobiotik. Tapi karna baca2 buku lagi, dan curhat sama temen baik bunda ini, akhirnya dalam 3 hari antibiotiknya distop. Biarin deh gak abis, toh insyaallah penyebab penyakitnya bukan bakteri. Stres mikirin berapa banyak bakteri baik didalam badannya fatha yang kebunuh gara si antibiotik itu, mudah2an keputusan bunda itu bener. Amin.


Sekarang fatha udah sembuh. Alhamdulillah, emang ya gak ada nikmat lebih besar selain ngeliat anak ceria dan mau makan. Semoga penyakit jauh2 deh ya nak, biar sehat terus dan semoga makin pinter makannya ya sayang.
Continue lendo

Friday, April 08, 2011

Seminar : ‘Cara Andal Mengatasi GTM Anak’

Bismillah


Sabtu tanggal 2 April, bunda dateng ke acara seminar by @MamaKokiHandal di Kemang Village. Pembicara seminar ini ada 2 orang, satu2nya momod (moderator, red) cowok di milis MpasiRumahan, dr Yossi Arioseno yang ngebahas gtm dari sisi kebutuhan nutrisi dan psikolog, mbak Alzena Masykouri, MPsi yang membahas gtm dari sisi psikologis. Kenapa bunda ikut seminar ini? Apa fatha lagi gtm? Alhamdulillah enggak, cuma bunda ingin dapet ilmu aja gimana cara yang baik menghadapi anak gtm. Pengalaman dengan zikra dulu, gtm ini sangat bikin stres dan kuatir. Makanya deh kudu punya ilmu menghadapi gtm nih. Tapi walo udah ikut seminar juga, tetep bunda gak berharap mempraktekkan ilmunya. Maksudnya bunda berharap fatha gak sampe gtm hehhe.



GTM, apa sih itu? Tentunya temen2 bunda (terutama emak2 ye) udah tau kalo gtm (nulisnya huruf kecil aja karna males ngecapslock), adalah istilah buat anak yang menolak makan, kata lainnya, Gerakan Tutup Mulut. Ini biasanya terjadi di umur anak 9bulan sampe 3 tahun. Anak diatas 3tahun tentunya sudah bisa mengungkapkan apa yang dia mau, mau makan apa misalnya, jadi orangtua pun bisa bekerjasama dengan anak agar mau makan. Sementara anak dibawah 3tahun, karna kondisinya yang belum bisa ngomong, mengungkapkan ketidaksukaannya dengan perilaku. Makanya bila si anak tidak mau makan bersikap demikian.

Makan adalah proses belajar buat anak. Dalam sehari anak makan 3 kali dan optional 2 kali makanan selingan. Orangtua tentu cendrung ingin anaknya saat makan duduk diam sampai makanannya habis. Proses ini mengurangi waktunya bereksplorasi, yang tak jarang membuat anak jadi bosan. Rentang perhatian anak usia usia batita juga masih singkat, dibawah 5 menit. Maka ketika ia harus duduk diam menghabiskan makanannya selama 30 menit, kondisi ini menjadi siksaan bagi anak.

Jadi bagaimana mengatasinya? Nah ini yang ditunggu2 kan? Berikut pilihannya :

  • Temukan sebabnya
    Kenapa anak gtm? Bisa jadi karna alasan organik (sariawan, tumbuh gigi, gak enak badan) atau anorganik (suasana hati, keadaan lingkungan). Kalo penyebabnya organik, buat makanan yang seminimal mungkin tidak membuat keadaannya makin gak enak, misal dengan melembutkan tekstur makanan sehingga mudah ditelen. Kalo penyebabnya anorganik, memang agak sulit. Disini orangtua perlu pinter2 dan ajak anak ngobrol. Beri penjelasan. Misal anak gak makan karna pengasuhnya diganti, yang buat si anak kangen banget. Kasi pengertian pelan2, ajak bicara dan hibur si anak. Anak walau masih kecil bisa memahami loh, tapi mereka juga perlu dipahami. InsyaAllah pelan2 si anak jadi mengerti. Tapi kalo berlanjut terus masalahnya, bawa ke psikolog untuk dianalisa penyebabnya.
  • Catat apa saja yang dimakan/diminum oleh anak per harinya
    Lihat apakah anak mungkin terlalu banyak minum susu atau jus yang mungkin membuat dia kenyang. Jika jam makan tiba dan dia tidak mau makan, jangan menggantinya dengan susu/jus. Makan dan susu baiknya diberikan tetap pada jamnya, agar anak tau kapan dia harus makan dan minum susu/jus. Makanan apa saja yang dia terima juga perlu dicatat, demikian dengan tekstur juga perlu diperhatikan.
  • Kenali karakter anak
    Apakah anak tipe bosenan, sehingga tiap hari (lebih parah lagi tiap makan) menunya mesti beda *amit2 semoga anak bunda gak begini, secara emaknya malas sangat*. Apakah anak juga tertarik pada tampilan atau piranti makan? Nah yang ini bisa jadi faktor yang perlu diperhatikan juga ternyata.
  • Tetap tenang
    Ohhooo ini tentu yang paling susah. Ibu mana yang gak panik saat anak gtm? Diperparah lagi komentar lingkungan (terutama orangtua dan mertua) seakan kita gak becus urus anak. Disini perlu banget sharing dengan teman2 yang sudah tau permasalahan kita dan anak kita. Catet yang penting: tidak perlu mengubah aturan demi anak mau makan! Seperti makan sambil jalan atau memenuhi permintaan anak akan makanan tertentu yang menurut kita tidak sehat. Nanti akan jadi kebiasaan. Lebih baik untuk memberikan variasi kegiatan, tanpa mengubah kebiasaan yang sudah ada. Misalnya: makan tetap dikursi dan meja, tapi posisinya diubah. Contoh lain lagi: kasih anak pilihan dengan makanan yang sudah disiapkan: nasi dengan brokoli rebus atau nasi dengan wortel rebus.
  • Membuat suasana makan menjadi menyenangkan
    Anak dapat merasakan aura positif disekitarnya. Perlu bagi kita emaknya memberikan senyuman, mengajaknya bercerita selama proses makan, seperti bercerita tentang apa yang dimakannya. ‘Ini wortel sayang, warnanya orens, bagus buat mata kita..’. Komunikasi dan suasana menyenangkan bisa mempengaruhi mood anak.
  • Sedikit tapi sering
    Kalo anak hanya mau menerima sedikit makanan, gak papa. Tambah frekuensi pemberian makanan mungkin jadi 4-5 kali sehari daripada makan 3 kali porsi normal tapi gak habis. Lebih baik bagi orangtua (dan pengasuh) serta anak juga. Makanan masuk ke anak, orangtua gak stres. Win2 solution yak hehhe.

Yang agak OOT (Out Of Topic) dan sangat penting buat bunda pribadi adalah: jangan membiasakan anak nonton tivi saat makan!! Biarkan anak belajar makan dengan fokus. Sambil menonton itu membiasakan anak untuk miltitasking, yang sebenarnya tidak dianjurkan untuk tingkatan umur mereka. Selain itu (lebih OOT dan lebih penting lagi), biasa menonton tivi membuat anak malas membaca. Kenapa? Karna mata anak saat menonton diam tidak bergerak melihat gambar yang berganti2 (mata pasif), sementara untuk membaca mata anak harus bergerak (mata aktif). Nah biar mata anak tidak malas, no tv at all!! Ehm agak gak mungkin sih, paling dibatesin aja ya, kasian juga anak2 bunda hihhi.


Demikian. Semoga anak2 kita menjadi anak yang senang makan dan gak picky ya. Versi lebih lengkap dari mak momod milis Mpasirumahan @depezahrial ada disini, monggo dicek.

Continue lendo

Monday, April 04, 2011

Mari beralih ke Cloth Diaper :)

Bismillah

Setelah lama gak ngenet (yang berakibat pada turunnya kinerja dikantor, eh, abaikan saja), begitu internet kantor nyala jadi berasa norak banget. Seneng banget sampe dagdigdug gak jelas, dan langsung pengen posting LOL *melipir kabur nahan malu sebentar* -.-


Kali ini pengen cerita tentang cloth diaper aka clodi-nya fatha. Telat banget emang, secara fatha udah mau 9bulan dan clodinya juga udah kepake selama itu. Eh gak juga sih, secara ada yang baru beli juga hihi.


Intro singkat dulu yah. Buat yang udah tau skip aja ke paragraf selanjutnya hehe. Jadi cloth diaper, err mari kita sebut clodi saja karna memang begitu biasanya dia disebut, ini adalah popok bayi kombinasi antara popok kain dan dispo diaper yang diambil plus2nya. Clodi ini popok yang bahannya bertekstur kain (detailnya beda2 tiap clodi tergantung harga), bisa dipake berkali2 (cuci trus pake lagi) dan tetap kering selama pemakaian oleh si bayi sampe insertnya penuh cairan pipis. Kalo pampers nyaman dipake bayi tapi cuma bisa sekali pake, clodi ini sama sistemnya kaya pampers tapi bisa dicuci dan pake lagi. Asik yah? Pastinya hihi.


Asiknya lagi clodi ini sangat disarankan karna menunjang Go Green! Miris gak sih sama keadaan bumi yang makin lama makin gak tentu cuacanya? Gak tau lagi kapan musim ujan, kapan musin panas. Dan sekalinya panas tuh panaassss banget. Wuahh, kasian sama anak cucu, huhu sedih. Bisa sih pake popok kain, tetep mendukung green living, tapi kan cape gonta gantinya dan kasian bayinya bisa kebangun dari tidurnya karna keseringan gonta ganti hehe *mak malas*.


Dari segi harga per piece nya, clodi memang gak bisa dibilang murah. Tapi gak rugi kok belinya, malah kita investasi disini. Range harga sih kisaran 50 – 300 an ribu yah. Paling mahal yang bunda tau harnya 330 rebu, 1 clodi aja tuh. Tapi kualitas gak bisa bohong. Megang banget kalo yang mahal itu: bahannya lembut, daya serapnya tinggi dan gak bocor samping. Jadi bayi pun enak makenya. Cuma pinter2 kita aja sih ya. Kalo misal kualiatas sedang, cukup dengan sering ganti aja. Walaupun itungan mahal juga, tetap clodi ini investasi. Beli clodi bisa dipake sampe bayi berat 14-17 kg. Mari kita liat itung2an untungnya pake clodi dibanding pampers biasa, dapet dari sini (trimakasih ibu otty, agak berbeda itungannya disesuaikan dengan kondisi disini) :

Kisaran pemakaian perhari : 6

Dengan pampers :

Sebulan 6 x 30 = 180 (konversikan ke dalam rupiah kurang lebih Rp 500.000)

Jika anak full pampers sampai umur 2 tahun berarti pengeluaran total : 2 x 12 x 500.000 = Rp. 12.000.000

Dengan clodi :

Untuk pencucian 2 hari sekali bunda butuh 18 clodi, semisal harga standard clodi kualitas bagus Rp. 200ribu, berarti untuk 18 clodi butuh uang sekitar Rp. 3.600.000

Pengeluaran air dan listrik untuk mencuci clodi kira-kira Rp 80.000 perbulan, berarti selama 2tahun menjadi Rp 1.920.000

Jadi total pemakaian clodi selama 2 tahun adalah Rp. 3.600.000 + Rp. 1.920.000 = Rp. 5.520.000.


Lumayan ya perbedaannya. Kalo dengan pampers uangnya berasa kebuang karna sekali pake, clodi bisa disimpen dong buat adiknya lagi kalo perawatannya bagus. Fatha punya 13 clodi saja udah bisa lho tanpa pampers sama sekali (kecuali untuk pergi2 bunda pake pampers biar gak ribet), TAPI dengan syarat clodinya mesti dicuci tiap hari (bukan 2 hari sekali seperti deskripsi diatas). Hemat sangat ya. Mendukung green living pulak *duh, udah kaya iklan*. Fatha punya berbagai merk dari yang lokal sampe yang luar. Ada rumparooz, metalmom, sunny baby (2), animal print, moo moo kow (2), ziggie zag, coola baby (2), charlie banana, happy heyins, bumwear.


Jadi fatha ngerasain deh tuh clodi dari bahan yang biasa sampe ke yang nyaman banget. Tapi alhamdulillah semua cocok aja di anak bunda ini. Pengen nambah koleksi clodi lagi deh *loh*. Ohya, bunda juga udah ngeracunin adiknya bunda yang baru jadi ibu sejak februari lalu untuk pro clodi juga, dan dia udah punya 4 biji hehe.


Seneng rasanya bisa berhemat dan ikut berpartisipasi dalam Go Green. Pokoknya selama si anak happy2 aja dengan pilihan bundanya, kenapa enggak, ya kan?
Continue lendo
 

The House of DoVy SetyaWijayas Copyright © 2011 | Template design by O Pregador | Powered by Blogger Templates