Tuesday, March 11, 2008

my lil prince sudah 1 bulan

assalamualaikum



ki: usia 1 hari
ka: usia 1 bulan

di 1 bulan nya zikra

bb: 4.5 kg (lahir 3.95 kg)
tb: 54 cm (lahir 50 cm)
puput tali pusar: umur 10 hari (20 feb 08)
imunisasi:
- bcg: 19 feb 08
- hepatitis b: 27 feb 08
- polio: 27 feb 08
kepandaian:
mimik asi (setelah 10 hari pertama perjuangan penuh semangat hehehe alhamdulillah)
natap bundanya lamaa bgt, tadinya matanya seringnya ditutup. sipitt sihh kayak ayah:)
senyum2 semangat gitu kalo mau diajakin mimik (udah tau posisi mimiknya kayaknya hihihi)
pegang kuat semua yang nyentuh telapak tangannya
miringin badan waktu tidur
geserin badan kalo diajakin mimik sambil baringan:)
nangis tiap pengen mimik (biasanya bundanya yang bangunin dia tiap 1.5-2 jam skali)

alhamdulillah seneng bgt walo gk bisa lagi tidur pules dimalam hari:p temenku ada yg bilang 'kasian banget lo say.. tidur kan udh jadi napas buat lo' hehehe aga hiperbola tapi bener juga sih.. gitu deh saking kebonya aku sebelumnya. bunyi alarm aja gk sadar hahaha:)

insyaAllah zikra sehat:) zikra sempet dibawa bundanya jalan2 ke rs buat jenguk spupunya yg br lahir waktu dia umur 3 minggu:p bunda yg nekat:p (iya dong kan mimik asiX jadi insyaAllah kuat:p)
Continue lendo

Thursday, March 06, 2008

Kria Haffi Zikra

assalamualaikum

alhamdulillah.. akhirnya pada hari senin tanggal 11 Februari 2008 pukul 19.20 wib, aku melahirkan anak laki2 pertama kami secara natural dengan tindakan vakum di RS Awal Bros Pekanbaru dengan bantuan dr. Haliliarti SpOG. dan lebih senangnya lagi, suamiku yang saat itu bekerja dan tinggal di Jakarta, diberi kesempatan oleh Allah memberikan dukungan kepada istrinya yang sedang berjuang melahirkan, dengan terus mengingatkan untuk terus berzikir dan menyaksikan anaknya lahir ke dunia. alhamdulillah. Zikra akhirnya langsung diadzankan oleh ayahnya sendiri, beberapa menit setelah kelahirannya *sesuai dengan ajakan sang bunda kepadanya sejak di dalam kandungan supaya kita berjuang bareng dengan ditemani ayah*.

rasanya campur aduk antara bahagia, haru dan capek. bahagia karna telah menjadi seorang ibu, dan sekarang sedang berjuang untuk memproduksi asi bagi anakku, capek karna kurang tidur dan stres melihat asi yang masih sedikit produksinya. aku ikhlas demi anakku, dan sekarang fokus ke pemberian asi untuknya. mudah2an produksi asinya membaik. ada kebahagiaan lain yang kurasakan disamping rasa capek dan lelah itu, yaitu bahagia karna bisa melahirkan secara normal, karna sejatinya aku ini seorang yang penakut.

dan jujur aja ternyata melahirkan normal itu luar biasa enak hehe. rasa sakit luar biasa yang dirasakan sebelumnya hilang seketika. aku beneran lupa sama sakitnya kedatangan kontraksi tiap sebentar, langsung bisa bercanda dan tertawa sama semua orang yang datang berkunjung. karna rasa sakit itu aku jadi lebih bersukur mendapatkan anakku. aku akan menjaganya dengan sepenuh hati, insyaallah. menjadi lebih bersukur akan nikmat Allah ini dan semakin merasakan kebesaranNya, dimana disaat-saat tertentu yang kurasa aku tidak kuat lagi untuk mengejan, dengan mengucap Allahu Akbar aku jadi bertenaga lagi. entah darimana datangnya kekuatan itu. jadi bisa ngerasain sakitnya mama waktu ngelahirin keempat anaknya, i love you ma. mudah2an Allah kasih balasan surga buat mama, dan papa juga.
 
KRIA HAFFI ZIKRA, nama ini diberikan oleh suamiku. Kria adalah nama turunan dari silsilah suamiku, Haffi dari bahasa arab yang artinya bersinar, Zikra dari bahasa arab yang artinya cerdas. zikra lahir dengan berat 3.95 kg, panjang 50 cm dan lingkar kepala 34 cm. insyaAllah mudah-mudahan zikra menjadi anak yang sesuai harapan dan doa orangtuanya.makasih buat semua yang telah mendukung dan mendoakan kami. mudah-mudahan Allah membalas niat baik dan tulus semuanya. foto-foto zikra bisa diliat disini :)
Continue lendo

Cerita Persalinannya Zikra

Bismillah

Hari minggu, 10 februari 2008 sekitar jam 2 dini hari perutku terasa mules. Sampe jam 3 mulesnya datang beberapa kali. Jadinya tiap mules timbul aku kebangun. Jam setengah 4 kebangun lagi karna mules datang lagi sekaligus akunya kebelet pipis, akhirnya aku ke kamar mandi. Ternyataa.. diunderwearku ada darahnya dan lumayan banyak. The sign's finally coming, which makes me truly shock. Gak nyangka ternyata mules yang datang beberapa kali itu adalah kontraksi. Aku baru masuk 36 minggu dan lagi berusaha supaya si dede masuk panggul. Pikir2 baru 2 minggu lagi melahirkan, paling kalo maju seminggu lagi lah. Ayah juga baru ngambil cuti sekitar minggu depannya. Ternyata anakku udah gak betah diperut emaknya. Seriously panic, karna si dede belum masuk panggul dan udah mau keluar aja.

Langsung ngibrit ke kamar mama. Gak pake mikir lagi bangunin si mama dan ngasitau kalo aku udah keluar tanda. Serius, saking paniknya udah kayak orang bego yang mau lahiran saat itu aja. Sementara mamaku? Santai aja, cuma nanya sakitnya seberapa sering. Yah memang kemungkinan besar aku melahirkannyua baru sore atau malam hari nanti, apalagi ini anak pertama dan (yang serius bikin panik) belum masuk panggul. Mama nenangin aku, blio bilang gak papa. Yang penting tetap tenang dan harus berusaha kalo mau melahirkan cepat. Akhirnya aku balik lagi ke kamar mencoba tidur sampai pagi datang.

Dan ya, yang mama bilang usaha supaya melahirkan cepat bukan candaan. Mulai pagi itu, aku gak boleh duduk2 manis tanpa melakukan apa pun. Selesai solat subuh, aku jalan pagi sama mama. Jalannya pun gak boleh pelan, mesti dengan tenaga dan gerakan kaki kuat yang lumayan bikin asoy pas mules datang. Kata mamaku biar jalan lahir terbuka dan bayiku cepat masuk panggul. Jalan pagi selesai, aku disuruh ngepel rumah pake tangan. Maksudnya biar akunya nungging lebih heboh. Mantep lah pokoknya, saat2 yang membahagiakan. Pas cape, aku istirahat duduk sebentar trus lanjut lagi. Bosen ngepel, aku jalan cepat keliling rumah. Pokoknya mesti sibuk gerakin kaki dan seputar panggul biar jalan lahir cepat kebuka. Begitu terus sampai malam. Siangnya disempetin dan mencoba tidur siang walo dapat seadanya.

Ternyata malam pun belum waktunya. Ahh jadi sedikit menyesal kurang banyak jalan dan nungging dari beberapa minggu sebelumnya. Pagi tadi suamiku udah dikabarin tentang keadaanku ini. Malangnya flight buat hari ini penuh. Baru dapet buat besok. Apa ini pertanda si dedek sengaja nungguin bapaknya ya? Pengen disaksiin ayahnya datang ke dunia. Dulu emaknya emang sering ngajakin ngobrol si anak buat nungguin bapaknya kalo mau keluar. Mungkin akhirnya anakku mengerti dan berniat nungguin bapaknya. Haha pasrah deh. Kalo pas lagi dateng mules, pengen cepat beres rasanya.

Malam harinya mulesnya datang lebih sering tapi masih bisa ditahan, which means belum waktunya kata mamaku. Selagi bisa ditahan, berarti harus usaha lebih banyak lagi sampai sakitnya maksimal dan ampun2an. Malampun aku masih jalan keliling rumah. Jam 9an, aku telpon dokterku dan nanyain pendapatnya. Dokterku nyaranin cek bukaan ke UGD dan bilang kalo belum bukaan 5 bisa pulang ke rumah lagi. Ah malesnya kalo disuruh pulang lagi, bikin jiper. Jadi aku menunggu lagi saja.

Mencoba tidur malamnya. Bisa tidur sih disela2 kontraksi itu. Tapi mamaku udah gak bisa tidur. Blio jagain aku. Kasian kayaknya liat anaknya udah ngelewatin masa kontraksi seharian lebih tapi belum juga melahirkan. Tiap kontraksi datang aku kebangun lalu belio pasti nanyain gimana sakitnya. Sementara papaku berjaga diluar sampe ketiduran, stand by in case aku ngajakin ke RS tiba2.

Malam lewat, subuh menjelang. Aku masih solat subuh dan berdoa minta kelancaran dan kemudahan. Ya Allah 24 jam lebih sudah sejak flag itu datang. Aku harus sabar dan tetap berpikir positif. Setelah solat, aku jalan pagi lagi. Sakitnya udah mulai gak karuan, aku pun udah mulai capek kedatangan kontraksi terus. Mulai gak nyaman, pengen cepat selesai. Mamaku masih sibuk kasi semangat, ‘Gak boleh nyerah, semakin sakit semakin bagus. Biar cepat selesai’.

Setelah jalan pagi, aku makan dan minum susu. Aku juga minum madu plus kuning telur ayam kampung yang diyakini bisa nambahin tenaga buat ngeden ntar. Aku dan mama bersiap, lalu ke RS. Di RS ngantri buat ketemu dokterku, bukannnya langsung ke UGD. Haha kenapa gak kepikiran buat ke UGD aja yah waktu itu? Pas ngantri, ketemu temen senam hamil yang udah lahiran 2 minggu sebelumnya. Dia cerita2 pengalamannya dan kasi semangat, yang lumayan bikin aku rileks dan jadi semangat. Jam 10an aku masuk ke ruang dokter dan dikasitau kalo aku udah bukaan 6. Aku agak2 dipuji gitu karna dateng ke RSnya udah bukaan 6, sementara katanya banyak pasien yang dateng pas bukaan baru 2 ato 3 *sempet bangga karna dapat pujian haha*. Tapi abis itu kecewa setelah mikir, “Ya Allah, udah sakit sehari semalam baru bukaan 6? Bukaan 8 kek biar gak lama lagi sakit2nya hiks.”

Hiks, kecewa karna masih 4 bukaan lagi yang harus dilewati, sementara perkiraan dokterku kemungkinan aku melahirkannya abis zuhur. Oke dok, berarti mungkin 3-4 jam lagi ya? Sabar2in deh! Mudah2an aku kuat nahan kontraksi beberapa jam lagi. Ternyata, sampai suamiku datang pun sekitar jam 1 belum juga datang tanda2 akan melahirkan. Aku pun masih merintih2 menahan sakit ketika kontraksi yang datang makin sering dan makin aduhai rasanya. Aku masih nguatin badan buat jalan sekitar kamar yang udah dibuka buat aku. Bolak balik dari ujung ke ujung koridor. Waktu ashar tiba, aku sholat dan berdoa lagi. 6 jam sudah terlewati, ahh berapa lama lagi ini? Sekitar pukul setengah 5, dokterku datangin aku dan bilang kalo sebaiknya ketubanku dipecahkan. Aku dibawa ke ruang bersalin. Dan yang terjadi selanjutnya adalah? Aku kabur begitu masuk ruangan karna ngeliat gunting dan pisau berjejeran disebuah meja dari ukuran kecil sampe super besar. Jujur, ngeliat pemandangan gak enak itu rasanya kayak mau dibunuh. Lebay memang, tapi terus terang lumayan bikin patah semangat. Aku jiper, serasa sakit yang aku tanggung masih belum cukup. Aku minta sesar! Spontan keluar begitu aja dari mulutku tanpa mikir. Dokterku yang baik itu pun akhirnya kasi waktu sejam untuk mikir, mau tetap melahirkan normal atau balik arah ke sesar.

Aku bingung dan juga jadi patah semangat. Tapi kalo kupikir2 lagi, sayang kalo harus sesar sementara perjuanganku gak mudah dan udah cukup panjang. Kalo akhirnya harus sesar kenapa gak dari kemaren2 aja sebelum ngerasa kontraksi yang makin hebat? Aku jadi naik semangat lagi karna semua orang disana dukung aku. Mereka bilang kalo tinggal sedikit lagi dan akhirnya hilang lah semua sakit itu. Akhirnya aku memberanikan diri lagi masuk ke ruang bersalin untuk dipecahin ketubanku. Aku pasrah, dan benar2 gak putus berdoa supaya dimudahkan segalanya. Jam setengah enam sore, hari senin tanggal 11 februari aku mulai dipecahin ketuban. Dan gak berasa apa2, karna ketubannya dipecahin waktu kontraksi datang. Ahh ternyata tidak separah yang dibayangkan. Cek bukaan, ternyata udah bukaan 8. Lalu aku diinduksi. Kira2 10 menit kemudian pembukaanku lengkap dan aku mulai mengejan. Aku mengejan beberapa kali. Mencoba dan mencoba lagi tapi bayiku belum bisa keluar. Selalu saja kepalanya yang hampir keluar masuk lagi karna aku kehabisan nafas. Aku kesusahan nahan napas sedikit lebih lama dan akhirnya selalu saja terburu2 membuang napas yang udah ditahan. Ya Allah, aku seperti lupa cara bernafas yang benar saat mengejan. Bagaimana cara napas yang benar ya biar bayiku bisa keluar? Aku tetap gak ingat. Ya Allah, tolonglah kami, doaku. Setelah beberapa kali mengejan, aku seperti kehabisan tenaga. Merasa gak punya kekuatan untuk mengejan. Aku terus beristighfar dan menyebut ‘Allahu Akbar’. Tapi rasanya susah sekali mengeluarkan bayiku.

Melihat aku kecapean agaknya, dokterku memberi saran untuk dilakukan tindakan. Bayinya mau divakum biar gak lemas dan stres karna kelamaan dijalan lahir. Aku dan suamiku setuju, takut luar biasa bayi kita kenapa2. Akhirnya bayiku pun divakum. Dan dia lahir saat itu juga.

Alhamdulillah, sukur aku ucapkan tiada henti. Aku lega luar biasa. Rasa sakitku seketika hilang sama sekali. Segala puji bagi Allah, yang telah menuntaskan proses lahirannya dengan keselamatan bayiku dan aku. Dan disanalah dia, aku melihatnya menangis lalu diletakkan diatas dadaku. Laki2, dan matanya sipit. Persis ayahnya, sesuai doaku hehe. Alhamdulillah. Anakku tidak IMD tapi dia dapat kolostrum saat itu. Sementara dia dibawa ke ruang bayi untuk ditandai, aku sendiri diruang observasi.

Ya Allah, aku telah menjadi ibu. Anakku telah lahir, dengan berat 3.95 kg, panjang 50 cm dan lingkar kepala 34 cm. Anakku sangat besar ternyata, maafkan bunda ya nak karna gak pinter ngejan sampai zikra harus divakum. Aku mungkin memang tidak pandai mengejan, sampai2 aku gak tau berapa jumlah jaitan yang aku dapat karna katanya (maaf) bukaannya jebol sampe ke du**r. Dokternya gak mau kasihtau. Mungkin lebih baik begitu biar pasiennya gak trauma. Ahh biarlah, aku rela. Alhamdulillah, yang penting jagoanku telah lahir dengan selamat dan sehat.

Selamat datang anakku sayang, barakallah ya bunayya. Perjuangan berat kita telah selesai. Maafkan bunda yang udah membuat lama zikra dijalan lahir ya nak. Doa bunda sekarang adalah semoga bunda dan ayah mampu menjadi orangtua yang baik, mampu menjaga, mendidik dan membekali segala keperluan dunia akhirat buat zikra kelak, amin.
Continue lendo
 

The House of DoVy SetyaWijayas Copyright © 2011 | Template design by O Pregador | Powered by Blogger Templates