Tuesday, October 20, 2009

Pengalaman ke kantor ayah

Bismillah

Zikra main ke kantor ayah. Dan dia suka banget ternyata, haha.

Dulu sebenarnya udah pernah, waktu mau ikutan company picnic kantornya ayah. Cuma waktu itu zikra di luar aja, gak masuk ke dalam. Ngapain juga masuk kan? Orang cuma nungguin bis carteran datang buat nganterin kita ke tempat tujuan.

Nah kemaren ceritanya zikra dan bunda nemenin ayah lembur. Gak ada planning sama sekali sebenernya. Bunda dan zikra lagi di taksi, dalam perjalan pulang ke rumah abis nganterin atok pekanbaru ke bandara. Tiba2 ayah nelpon, ngasitau baru nyampe kantor trus yang tadinya niatan mau lembur, ngeliat temen2nya pada gak ada, jadi urung mau lembur sendiri. Padahal kerjaan yang mau diberesin lumayan banyak. Kasian juga kalo ayah lembur sendiri. Bisa sih gak jadi lembur, tapi ntar senen malah keteteran. Muncullah ide itu. Ide buat nemenin ayah lembur di kantor. Mumpung gak ada orang ini, dan di rumah kita juga gak ngapa2in. Cek segala persiapan zikra, oke!. Segala yang dibutuhkan untuk beberapa jam ke depan untungnya kebawa semua. Jadi, instead of balik ke rumah, kita minta abang taksinya nganterin kita ke kantor ayah.

Ahh kantornya ayah bersih sekali. Nyaman udah pasti. Banyak tulisan dan koran jepang, secara kantornya orang jepang. Ruangannya luas, gak pake sekat2an kayak ruangan2 kantor pada umumnya. Dari direksi paling tinggi sampe kesemua staf digabung dalam satu ruangan itu. Jadi kalo telat keliatan sama semua orang, gitu kata ayah haha. Kursi dan meja gak settle di satu tempat. Ini yang bikin zikra seneng disana. Ngedorong-dorongin kursi. Kalo meja masih belum kuat dia hehe. Puas menjelajahi segala sisi karna kayaknya gak abis2 dijelajahi saking gedenya itu ruangan buat dia yang masih setahunan. Di bawah pengawasan ketat bunda? Pastinya, haha. Ngeri aja kan kalo zikra sampe ngerusakin ini itu. Tapi sebenernya, zikra gak terlalu ngerepotin kok walo dia gak bisa diam juga sih ya. Untungnya, hampir semua barang yang ada disana aman dari jangkauan zikra. Ada sih yang bisa dijangkau, tapi zikra bisa dikasitau kok. Zikra kayaknya lebih tertarik seliweran sana sini, sama ngeliatin view luar jendela dari lantai 4 gedung itu. He’s really a sweet boy, gak ngerepotin.


Zikra juga sambil makan disana. Ahh untung sekali bunda bawa bekelnya zikra. Tadinya bunda gak niat bawa bekel. Tapi karna minannya udah nyiapin, ya udah bunda bawa aja. Dan ternyata gak sia2, you did a great job Minan:) Dan hebatnya lagi bunda juga gak sengaja bawa buku ceritanya zikra haha. Gak nyangka bisa gak sengaja bawa buku itu, yang bikin zikra seneng juga baca2 selama nungguin ayah. Padahal pas pergi ninggalin rumah niatnya cuma mau nganterin atok ke bandara trus langsung pulang. Gak rencana mampir kemanapun.

Intinya lumayan, gak ngebosenin banget. Malah enjoy. Bisa jadi alternatif acara piknik murah meriah haha. Sekali mendayung 2 pulau terlampaui. Ayah bisa nyelesaian kerjaannya, zikra juga bisa ngabisin waktu bareng ayah bundanya, walo tempatnya bukan di rumah atau di mall. Ahh kapan2 kalo ayah mau lembur lagi mending bujukin ayah buat pilih hari minggu aja kali ya, biar temen lemburnya ayah pada gak mau dateng trus zikra dan bunda bisa nemenin ayah lagi haha.
Continue lendo

Tuesday, October 13, 2009

My Zikra, 20 MO

Bismillah

11 Oktober - 20 bulan, aww.. 4 bulan lagi ultah kedua, 4 bulan lagi waktunya menyapih. Ah anak bunda udah besar rupanya.


Speaking about nenen, tinggal 4 bulan lagi. Sedih sebetulnya, seriously, mikir anak bunda gak akan nempel2 lagi sama bunda. Ngeliat dia nenen menyenangkan sekali sebenernya, soalnya zikra dan bunda bisa sambil becanda gitik2an *gelitikan maksudnya* sampe kita bedua ketawa-tawa trus zikra gak jadi2 nenen karna ketawa mulu. Cumaa.. ada juga gak enaknya. Zikra hampir tiap malam gak bisa tidur tanpa nenen. Nah gak enaknya kalo dia udah lama nenen tapi gak tidur2, sementara emaknya ngantukkk beratt. Bukannya berusaha tidur juga, dia malah mainin nenennya, trus ketawa2 sendiri. Gak lucu banget kalo hari udah makin larut dan emaknya gak kuat lagi ngangkat mata. Kalo udah begini, rasanya udah gak sabar pengen cepat nyapih zikra. Tapi pikir2.. ngeliat zikra sayang banget sama nenennya, gimana ya ntar zikra bisa lepas dari nenen sebelum tidur? Sedih bin gak tega rasanya hiks. Ah sudahlah, gak usah dipikirin dulu. Mending nikmati saat2 yang tinggal 4 bulan lagi nenenin zikra.

Sekarang tiap mau nenen, dia bisa cuma sekedar merengek2 manja sambil nunjuk nenennya, bisa juga sambil senyum manis trus pegang nenennya atau.. bilang ‘nanak’. Hahaha jauh banget yak, ‘nenen’ jadi ‘nanak’. Tapi tetap bunda berbangga hati, karna anak bunda ini cendrung gak suka berkata2. Biasanya malah nunjuk2 doang, gak mau ngomong. Sekarang masih suka nunjuk juga sih, tapi udah ada peningkatan lah.

Udah makin pinter bersosialisasi. Pinter nahan temennya dirumah. Temennya diservis, kadang disayang, diajakin seru2an. Gak pelitlah minjemin semua mainannya asal temennya betah di rumah. Kalo temennya udah mau pulang dan buka pintu depan, zikra sibuk narik2 lengan baju si temen. Disuruh masuk lagi, main lagi. Giliran temennya pulang beneran, keluar pagar, zikra nangis kejer. Udah ngerti kalo sepi itu gak enak rupanya.


Makin gape bawa mobil mininya muter2 keliling rumah. Tapi kalo temennya datang, mobilnya dipinjemin. Zikra malah ogah naik, paling boncengan berdua temennya, dia di belakang. Makin seneng main bola juga. Kalo dulu bolanya cuma buat diambil-dilempar-ditangkap kadang2, sekarang udah suka nendang2. My son, a professional soccer wannabe haha *sayang video gagal mulu di upload*

Perkembangan bahasa

"Anak batita mengembangkan kemampuan berbicaranya pada tahap yang berbeda. Ada yang menunjukkan peningkatan ‘kata-baru-dalam-satu-hari’ yang stabil, ada yang mengoceh dengan meluncurkan banyak kata2 baru, ada juga yang tidak banyak berbicara sampai mendekati akhir tahun kedua, seolah dia menyimpan banyak kata untuk ocehan pembuka saat berumur 2 tahun."

"Beberapa anak, bahkan pada umur 2 tahun, berada dalam tahap perkembangan berbicara ‘sedikit berkata-kata~mengerti semua~berkomunikasi dengan baik’"
-Both From
The Baby Book by Dr. Sears

Mengacu pada pernyataan Dr. Sears, zikra belum termasuk kategori yang terlambat bicara. Memang anak bunda belum banyak bisa mengucapkan kata, padahal di umur 20 bulan banyak anak yang udah masuk ke tahap 'satu kata baru setiap hari'. Malah zikra untuk koleksi sukukatanya juga belum bisa dibilang banyak banget. Liat aja di video pas temennya dateng, dia cendrung diam tapi banyak gerak. Tapi, zikra udah bisa dimintain tolong. He’s a good helper anyway. Kalo dia tau bendanya, dia dengan senang hati nolongin kita ngambil benda itu buat kita. Zikra juga udah bisa ditanyain pendapatnya tentang sesuatu. Dia mau atau enggak, biasa nya dengan anggukan dan gelengan. Jelas.. kadang salah kaprah juga jawabnya, karna gak tau maksudnya. Hanya sekedar angguk atau geleng doang haha. Tapi alhamdulillah sekarang udah bisa dengan jawaban, dengan ‘iya’ – kalo mau, atau ‘enggak ah’ – kalo gak mau. Bilang ‘enggak ah’-nya ini lucu banget, dengan nada sengau hihi. Gak tau dapet darimana bisa ngomong gitu – yang ujungnya pake ‘ah’. Perasaan kita di rumah kalo bilang ‘enggak’ tuh biasa aja – gak pake ‘ah’ diujungnya haha.

Intinya sudah bisa lebih berkomunikasilah, walo banyakan juga dengan gerak tubuh. Belakangan, surprisingly, bisa ngulang kata yang kita ucapkan, tapi ujungnya doang dan itupun gak berulang, saat itu doang haha. Lumayan menurut bunda perkembangan anak bunda ini. Tapi sebenernya bunda masih belum puas. Belum puas dalam artian bunda pengen progres yang lebih baik lagi. Sehari satu kata baru? Ah kapan ya kira saat itu datang? Siapa juga yang gak pengen anaknya cepetan bisa ngomong kan? Tapi bunda gak pasang target kok, cuma berdoa haha. Dan usaha pastinya. Lebih giat ngomong? Jelas. Baru2 ini bunda beliin zikra mainan alfabet, buku cerita lucu pilihannya sendiri dan DVD Elmo’s World + Dora The Explorer yang dua2nya bilingual. Ahh moga2 bunda jadi makin cerewet ngajakin zikra ngobrol sambil nonton DVD ini, atau makin sering bacain dia buku, atau ngajarin zikra alfabet dan angka 1-10. Namanya usaha, moga2 banyak hasilnya amin.

Ah sayang, zikra masih tetap yang paling membanggakan buat bunda. Selamat ulang bulan anakku sayang. May Allah always takes a very good care of you, aminn..
Continue lendo

Monday, October 05, 2009

Seminggu di Lampung, and we’re back! (2)

Bismillah

Melanjutkan cerita mudik lebaran yang sebelumnya.

Zikra sempat potong rambut disana, disalon yang gocengan alias 5ribuan haha. Duhh susahnya dipegang2 kepalanya, terakhir potong waktu dia umur sekitar 13-14 bulan, jadi belum segesit sekarang. Kemaren itu gak ketulungan deh berontaknya, sampe akhirnya jurus andelan bunda dikeluarin biar dia tenang. Disodorin NENEN haha, untung tu salon cewe semua isinya. Kalo enggak bisa gagal deh potong rambut!

Tapi bunda rasa lucuan anak bunda dengan rambut gondrongnya, daripada model tipis kayak tentara gitu. Diliat2 anak bunda kok jadi gak lucu2 amat setelah dipotong hihi. Ah sudahlah, paling dalam beberapa bulan udah tumbuh lagi. Zikra juga udah 2-3 kali potong rambut sebelum ini, tapi gak pernah yang model tipis begini. Makanya bunda jadi rada aneh ngeliatnya hihi.

Zikra kayaknya gak mau rugi ngelewatin hari2nya selama disana. Seneng ganti suasana karna jadi banyak temen, banyak binatang peliharaan dan banyak tempat jarahan. Bantuin uwonya (uwo = tante zikra yang lebih tua dari ayah) nyiram taneman, bantuin nenek nyapu rumah, ngerecokin sekalian bantuin datuk ngasi makan ayam dibelakang, main sama kelinci atau kucing yang ada disekitar rumah, naikin mobil truk mininya bang Apad sampe ngacak2 rumah dan berantem sama uncunya hehe. Intinya dia ‘sibuk’ lah disana dengan segudang kegiatan baru yang dia senengin.

Gak heran kalo dia emoh makan. Bundanya yang udah nyoba banyak masakin resep barunya uwo jadi sia2 karna banyak yang akhirnya kebuang. Awal2 datang sih masih mau makan, tapi belakangan begitu dia makin akrab dengan orang2 dan lingkungan baru disana, ya ampun.. dibujuk plus ditongkrongin berjam2 juga gak ngaruh! Beneran buang energi. Pernah saking desperadonya bunda, bunda paksa makanannya masuk ke mulut sambil tangan dan badannya dibekep biar gak gerak. Otomatis zikranya makin nangis, kejer dan sesegukan yang bikin gak tega ngeliatnya.

Jadi intinya zikra gak bisa dipaksa, kita juga gak mau dia jadi trauma makan. Dari titik ini bunda akhirnya nurunin standard apa yang boleh dan gak boleh dimakan zikra. Bunda akhirnya ngebolehin sedikit MSG masuk ke makanannya, asal dia MAU makan. Sedih dan kuatir banget ngeliat anak bunda gak mau makan, takut jadi sakit, padahal selama disana zikra sibuk gerak trus. Ssempat dimasakin kentang yang digadoin sama sozzis, kornet sapi dan keju. Enak banget emang, dan zikra maunya yang dimasakin pertama kali aja. Besok2 dimasakin lagi, ditolak mentah2. Pernah juga dikasih daging bakso yang kita beli dari tempat yang terpecaya, bebas dari zat2 yang berbahaya. Sekali dicoba mau, tapi besok2 gak mau lagi. Gitu deh segala yang enak2 aja dilidah emak bapaknya, tetep dia gak mau. Bener2 TUTUP MULUT! Iseng.. kita coba bawa dia makan ke KFC. Sebenernya bundanya yang lagi pengen, tapi dijajal juga ke zikra. Siapatau dia mau makan kan? Eh bener dia mau! Dasarrrr!! Ternyata ni anak bunda bener2 lagi liburan, sampe makan kayak biasa pun libur. Maunya yang gak biasa. Padahal sebenernya udah dimasakin segala macam yang gak biasa bunda masakin. Cuma yang gak biasa disini jadinya beneran bikin emak bapaknya keliyengan haha. Akhirnya kenalan juga sama junkfood ya nak..




Mudik berakhir, nafsu makan zikra kembali udah normal seperti sedia kala, alhamdulillah. Yang namanya liburan emang nyenengin, walo ada aja kejadian hal2 yang gak diharapkan. Tapi banyak senengnya lah, apalagi kalo inget durennya papa alias datuknya zikra, yang akan panen akhir tahun ini. Ihh jadi pengen balik lagi kesana pas panen ntar!! Kita sempet ngerasain duren penyelangnya (penyelang – yang mateng sebelum panen tiba) pas kita masih disana. Yang jagain kebon dateng magrib2 bawa duren 8 biji, langsung disikat abis gak pake lama! Wuihh sedapp! Penyelangnya aja udah enak banget, gimana pas panennya yak? Yang kononnya selalu bikin orang serumah sana mabok karna duren (sampe ke rumah2 disekitar biasanya ikutan mabok juga saking banyaknya!) ampe puas ampe perut gak ketampung lagi haha. Zikra sempat dicicipin kemaren, tapi dasar dia lagi GTM jadi gak tertarik sama sekali. Sayang sekali nak, tapi gak papa deh jadi berkurang saingan makan durennya haha.

Ket foto: (1) dengan uwo, yang selalu nemenin dan ngajakin zikra sibuk dengan segudang aktifitas baru, (2) durian penyelang yang ngangenin itu hehe.
Continue lendo
 

The House of DoVy SetyaWijayas Copyright © 2011 | Template design by O Pregador | Powered by Blogger Templates