Tuesday, September 25, 2012

PON XVIII beda!

Jarang2 nih cerita yang gak ada hubungannya sama keluarga atau isu anak2. Tapi ini penting loh ya, p-e-n-t-i-n-g. Buat saya. Sebagai catatan. Hehe.

PON udah selesai ya kamis lalu. Tapi euforianya masih berasa disini. Jujur gak pernah menaruh perhatian lebih kalo acara PON diselenggarakan dikota manapun selain cuma buat ngecek skor perolehan medali tiap propinsi. Tentu yang gak boleh kelupaan dicek adalah propinsi asal saya, Riau. Kenapa PON kali ini beda? Udah pada tau lah ya jawabannya, karna PON ke-18 ini diadakannya di RIAU haha.

So what’s make so special? Lebih spesifiknya karna hubungan emosional sama tempatnya. Saya kan tumbuh besar disana. Jadi saya tau gimana dari dulu tempat asal saya itu. Dulu memang gak ada apa2nya, so ordinary sampai2 ada temen kuliah saya di UI yang gak tau riau itu dimana. Malah ngira dikalimantan hihi. Trus saya juga sering jadi bahan ledekan, seakan saya tinggal didusun yang kampung banget. Gak semaju jakarta bener adanya, tapi dusun? Gak bener ya itu. Orang2 disana kalo untuk liburan malah lebih milih singapur dan malaysia ketimbang jakarta, karna lebih dekat posisinya. Bisa pilih opsi untuk biaya transport yang lebih murah dengan naik kapal very, instead of plane. Mungkin costnya kurang lebih sama ya dengan pergi liburan ke jakarta atau ke bali, karna walo transport lebih murah tetep disana belanja kan gak pake rupiah. Tapi ini kan itungannya udah luar negeri, wajar kalo jadi pilihan orang2.

Cuma balik lagi, tetep riau itu daerah yang biasa aja. Kalo bali terkenal dengan alamnya yang indah, riau biasa aja gak punya pantai gak ada gunung. Yang mungkin orang2 tau paling sebagai daerah penghasil minyak yang jadi sumber utama pemasukan negara *itu pun mungkin banyak yang gak tau juga ya*. Jadi karna ada PON ini riau jadi agak sering disebut lah, cuma (lagi2 sayang) gak kedengeran banget2 gongnya karna kalah sama isu pilkada DKI. Sebelum PON juga ada event Kualifikasi Piala Asia U-22 di pekanbaru yang waktu itu diramaikan dengan beberapa negara sahabat kayak australia, jepang dan beberapa negara lagi. Pertandingan itu sekalian jadi ajang uji coba riau jelang PON. Waktu itu antusias temen2 disana luar biasa deh, pertama kali soalnya tuh hihi. Karna PON perbaikan dan penambahan infrastruktur otomatis jadi isu utama disana. Iya dong seIndonesia mau dateng beberesnya juga gak asal jadi lah ya. Memang banyak banget biaya yang kesedot buat ini dari apbd yang notabenenya adalah uang rakyat, tapi efeknya juga seimbang. Diperkirakan pertumbuhan ekonomi meningkat selama 7 hari diselenggarakannya acara ini, baca disini dan fasilitas dibangun juga bisa dinikmati rakyat. Macam infrastruktur yang dibenahi, semua bisa menikmati. Bandara dirombak dan dipercantik dengan wajah baru, ada flyover yang dibangun dibeberapa titik jalan yang walo pendek tapi lumayan mengurangi macet, resto dan hotel juga semakin banyak jelang PON ini. 

Maapkan ada yang sumringah liat bandara baru, desainnya mirip dengan terminal 3 bandara soetta, tapi ukurannya gak segede di soetta sih. Kenapa kita norak, mengingat bandara sebelum dirombak gimana, wajar sih kalo bawaannya pengen foto2 setelah liat yang baru ini haha. 


Yang saya gak mau kelewatan dan lihat di tv, adalah opening dan closing ceremonynya. Not bad! Oh not bad at all, it’s amazing. I have to say, I’m proud of being part of riau citizens. Makasih sama panitia, yang entah kerjasama dengan EO mana udah buat ceremony yang keren, yang gak ngecewain kita. Too bad yang closing ceremony saya liatnya cuma sebentar, itupun siaran ulang. Kata temen2 dikantor lebih spektakuler closing ceremonynya, mulai dari tarian, kembang api dan artis yang meramaikan. Yah saya bangga lah ya, karna seindonesia bisa liat riau itu bukan dusun hihi, bahkan stadion utamanya aja tandingannya GBK loh. You must see it, well kalo ke pekanbaru kapan2. Ah aku bangga, gak nyangka dipekanbaru ada stadion segede itu!

Well saya gak muna soal korupsi selama pembangunan venue ya. Itu memang ada diberitakan. Bahkan sampe Gubri bolak balik dipanggil KPK. Saya juga menyesal ada keluhan selama PONnya berlangsung. Venue yang dipaksalah finishingnya, jadi pas ujan bocor, otomatis banjir deh tempatnya. Sayangnya! Sayang bagnet pemda gak bisa total beresin penyelesaian venue yang akan dipake. Padahal itu kan vital. Well saya rasa bukan salah pemda aja sih, saya juga dapet berita kalo dari pusat itu dananya susah banget cairnya. Bahkan Gubri sendiri sampe nemuin presiden secara pribadi untuk mencairkan dana ini, dan itu gak lama sebelum PON mulai. Gilaa bener! Yah smoga semua pihak yang bermain curang dapet balasan setimpal. Semoga para atlet berkenan memaafkan segala kekurangan dan segala ketidaknyamanan selama ada disana. Dan semoga gak kapok buat datang lagi.

Eniwe, ini dia stadion utamanya. 4 foto pertama saya ambil dari sini, yang terakhir dapet dari pp bbm temen dipekanbaru.






Dan karna stadion utama ini lokasinya di dalam kampus Universitas Riau, dimana papa saya adalah salah satu tetuanya disana (dosen senior), jadilah baliho si papa terpampang disekitar stadion hihi.


Nah ini opening and closing ceremony in some pictures. Pics from here. Err, yang openingnya (2 gambar pertama) dapet dari temen yang ngikutin live disana :)











 
Not bad at all, is it? Smoga menjadi sejarah yang dapat dibanggakan ke anak cucu dan penyemangat untuk riau yang lebih maju. Well done fellows!

Alhamdulillah biarpun bukan juara umumnya, riau ada diperingkat 6 dengan 43 emas, 39 perak dan 51 perunggu. Makasih ya teman atlit yang sudah berjuang. Smoga segala fasilitas yang ada sekarang bisa dimantain dengan super baik biar gak sia2 bikinnya. Mudah2an manfaat PON juga dirasakan oleh rakyat2 kecil dan ukm yang ada disana, semakin maju usaha dan pendapatannya. Smoga PON ini memicu orang2 disana jadi makin kreatif nyiptain bisnis atau event lain yang menarik perhatian, trus makin usaha buat pendidikan yang lebih baik.

Postingan ini gak bermaksud menyinggung siapapun, kalo ada yang salah mohon koreksinya dan dengan kata2 gak berkenan maapkan yah. 
Continue lendo

Monday, September 17, 2012

1-Night Bandung for Our 6th Anniversary

It was our 6th anniversary on September 8. And this, is our first family holiday story.

Alhamdulillah finally we could manage this holiday. Padahal di annual plan kita tahun ini cuma mimpi2 aja loh buat family holiday. Sungguh Allah maha baik. Niat awalnya mau ke bukittinggi di Sumatera Barat waktu masih mudik kemaren. Dari pekanbaru cukup naik mobil saja dengan lama perjalanan 5 jam. Tapi karna berita yang sampe ke kita jalanan menuju kesana macet dan kotanya lagi rame buanget (emang katanya tradisi tiap lebaran bukittinggi penuh sesak dengan orang2), tampak gak kondusif buat liburan dengan anak kecil. Walo rencananya cuma buat nginep semalam doang, demi ngeliatin ke ayah aja bukittinggi itu gimana, tapi udah jiper dan bikin males kalo hasilnya cuma capek doang. Gak enak hati sih ngeliat suami rada kecewa, pun uci dan atok nanyain mulu jadi gak kesana.

Iseng ngomong ke ayah ‘nanti kita ganti liburan ke bandung ya’. Alhamdulillah ternyata jadi doa yang dikabulkan. Setelah balik ke jakarta, ada uncu dan cicik (itu panggilan zikra buat adik dan sepupu ayah) nganterin mbak baru yang nginep. Uncu dan cicik udah ada dirumah 4 hari sebelum kita pulang. Kasian udah nungguin lama, jadi pas deh diajak jalan2 ke bandung biar mereka seneng. Biasanya uncu diajak ke tamcit atau mangdu juga udah hepi banget sih. Nah sekali ini pengen ngajak jalan yang lebih serulah ceritanya. Yang lebih jadi alesan lagi karna hari sabtu tanggal 8 september itu hari jadi ayah dan bunda yang ke6. Dimulailah dengan liat2 hotel dibandung di agoda. Nemu Grand Seriti di daerah Setiabudi yang oke hotelnya menurut saya pas kebetulan lagi promo. Okesip dapet hotel jadi deh kita berangkat.

Berangkat hari sabtu pagi jam 7. Dengan anak2 kita jadi ber7. Sempet ngupi2 dulu sebelum brangkat. Siapin roti oles margarin+blueberry buat bekel selama dijalan. Mampir di rest area kilometer berapa tau buat BAK sekalian makan roti dan minum coklat panas. Beli buryam buat sarapan fatha yang ada anaknya malah makan es krim *muka lempeng*.

Nyampe bandung langsung ke Cihampelas Walk. Jalan kesana kemari akhirnya sadar kelaperan makanlah di foodcourt terdekat *lupa namanya*. Disana makan nasi ayam bakar, zikra sih makan nasi dengan gurame goreng sementara fatha akhirnya mau makan buryam yang dibeli direst area tadi. Nah muree nih makan disini, kita ber6 cuma kena skitar 150ribu. Rasanya not bad buat kita yang kelaperan hihi. Alhamdulillah anak2 beres makannya. Setelahnya kita brangkat ke hotel buat checkin. Pas banget nyampe sana jam 2. Alhamdulillah hotelnya menyenangkan. 2 kamar yang dipesen dapet king bed semua, jadi gak perlu nambah extra bed lagi. Solat dan beberes sebentar, lanjut ke Rumah Sosis.

Rumah sosis ini jelas buat nyenengin anak2. Ada kolam renang, motorcycle+horse riding, dan aneka jenis mainan lain (kayak bom2car, mini train dll). Zikra malah mud2an gak pengen main apa2, dia cuma lari2an. Fatha sih naik kuda bareng ayah. Selebihnya cuma jajan sosisnya aja. Sosisnya enak banget, fatha yang biasanya ogah makan malah ngabisin 1.5 porsi dia *emak senang*. Cuma sepertinya Rumah Sosis ini gak terlalu menarik perhatian anak2, mungkin lain kali ngebandung kita akan cari tempat lain.


Berangkat dari rumah sosis udah jam setengah 6, diputuskanlah langsung ke origin buat makan malam. Udah niat banget ya ini ke origin karna baca2 review yang bagus. Ternyata pake nyasar aja dong kita kesini, pada kebingungan aja ngeliat arah di gps hapenya ayah. Pas dijalan yang bercabang sih ya yang bikin bingung. Oiya ke rumah sosis juga nyasar dan muter beberapa kali haha. Tapi akhirnya nemu juga originnya setelah pake nanya sama orang dijalan. Awalnya kita pikir salah dateng kesini, ngeliat daftar menu dengan pricelistnya, meh, overprice buat kita. Si ayah langsung cemberut scara kita bawa banyak pasukan LOL. Tapi udah terlanjur masuk gak mungkin balik lagi dong ya. Yah gpp lah sekali2 ini. Buat pengalaman aja. Kita pesan sop buntut, black pepper beef, tuna sandwich dan 2 gurame soup. Lumayan deh yang menu soupnya rada gede porsinya, tinggal tambah porsi nasi aja *gak mau rugi bok*. Gurame soupnya juara makanya sampe dobel pesennya. Kenapa juara? Fatha mau makan pake ini cencu saja. Gampang banget nyuapinnya. Awalnya yang kita pikir salah dateng kesini, turns out jadi sesuatu yang benar karna si anak kicik mau makan. Horeee ayah gak jadi marah sama bunda karna rekomen dateng kesini mihihihi. Selain tentu saja makanannya emang enak2 sih. Tapi wajar sih kalo rada mihil karna bahannya pan organik punya cmiiw. Oke lain kali bolehlah dateng kesini lagi, ehem *siap2 dipelototin suami*.


Abis dari origin, kita ke Fashion world dan Rumah Mode. Biasa aja ternyata. Rumod ya, yang fashion world mendingan (buat kita yaaa). Waktu itu nemu bagus buat anak2 sayang ga ada size yang cocok. Disini yang belanja malah Ima si mbak, beli baju tidur dia hehe. Masih mendingan outlet di ciwalk sih. Belum lama disana tapi ternyata udah jam setengah 11 aja, balik ke hotel.


Dengan pengaturan yang ciamik bisa kok tidur berempat dibed itu. Sip lah. Besok paginya turun sarapan jam 7. Sarapannya oke, menu2nya variatif. Ada nasi biasa dan nasi goreng dengan lauk2nya, smoked beef+sosis+omelet, buryam, lontong kari, roti, sereal dan cakes. Puas! Tapi sayang si anak kecik rada susah makannya. 

Pagi itu gak begitu banyak kegiatan. Abis sarapan, berenang. Jam 11 check out trus ke ciwalk lagi. Abis dari ciwalk ke kartika sari beli oleh2. Uncu dan cicik sih, kita mah gak scara yang dibawa dari pekanbaru hampir2 belum kesentuh makanannya. Dari sana langsung pulang ke jakarta. Makan siang di rest area pertama yang kita datengin, demi menghindari macet.

Ada beberapa tempat makan yang udah masuk list yang pengen didatengin tapi gak kesampean. Macam batagor kingsley dan foodcourt di riau junction. Uhm pengen nyoba hummingbird juga tapi ngeliat harga diorigin tampak gak cucok untuk saat ini hahaha, pasti gak beda jauh kan? Nah si kingsley gak dapet tapi pas di rest area tempat kita maksi siang itu, ketemu siomay ubay eh apa yah namanya? Lah pikun! Dan dibelilah itu demi mengobati kesedihan hati gak dapet kingsley. Eh enak juga ternyata. Mungkin si kingsley lebih enak lagi kali yah?

Jalanan lancar alhamdulillah. Nyampe jakarta jam 6. Langsung melipir ke bebek slamet yang ditebet. Eh die tutup. Pindah ke bebek slamet rawamangun. Tutup juga! Ini kenapa bebek2 pada kompakan tutup ya? Tiba2 keinget twit temen yang pas lagi lebaran bilang kalo bebek sekilo 90ribu aje. Itu mentahnya ya. Haiyah kali karna itu pada gak jualan ya? Eniwe lumayan ngabisin waktu ya muter2 nyari makan malam doang. Dari rawamangun kita malah ke klapa gading. End up at resto Marannu. Ada yang udah pernah kesitu? Mereka jual coto makassar dan sop konro. Pas masuk resto ngeliat iga bakar jadi ngiler. Ternyata disitu namanya konro bakar. Jadi kompakan pada pesen itu. Dan ternyata enak! Gak nyesel capek2 dan berakhir disitu malem itu. Ini pertama kali nyobain konro bakar juga sih hihi. Alhamdulillah penutupnya nikmeh.

Walo semua list gak dikunjungi dan berapa kali nyasar dengan gps didepan mata haha, senang skali karna paling enggak kita udah initiate our own family holiday! Dan yang bikin lebih happy lagi si anak kecik gak terlalu susah makannya alhamdulillah.

Thank you Allah yang telah mengizinkan liburan ini terjadi. Nah catetan ya pi, nikmat mana lagi yang mau kau dustakan? Maka jangan telat2 lagi solatnya, banyakin zikirnya, baca bukunya dan jangan banyak mengeluh!

Eniwe, slamat hari jadi ke 6 tahun ya suami sayang. Smoga kita berdua sehat2 dan panjang umur, mampu jadi suami+istri+ortu+anak yang baik, slalu bisa saling mengingatkan, saling dukung, cerita perasaaan+harapan, bisa trus bercanda dan saling ajak untuk kebaikan+ibadah. Smoga kita bisa sama2 masuk surga bersama anak2 dan orangtua dan orang2 yang kita sayang. Aamiin. I love u ayah :*

What a long prayer, no?

NB: penampakan depan hotel itu diambil dari web agoda disini
Continue lendo

Thursday, September 13, 2012

Mudik Lebaran 1433H (part 2 - end)

Continued from here.

Next cerita soal nikahan sepupu ya, yang acaranya ada diminggu depannya setelah minggu lebaran. Spupu saya ini laki2, namanya dodo. Cerita dikit ya. Err sebenernya ini rada telat karna harusnya cerita ini ada disini, waktu kakaknya dodo, ika nikah. Tapi waktu itu malah kelupaan cerita hihi.

Intinya kami spupu bak sodara kandung. Dodo dan sodaranya tumbuh besar dengan saya dan adik2. Dari kita lahir emak2 kita slalu bareng. Mulai dari emak kita yang abis nikah masih tinggal sama ortu, sampe ke punya rumah sendiri pun sebelahan. Ibu saya bekerja, jadi urusan masak memasak dan urusan antar jemput sekolah anak2 ya sama emaknya dodo ini. Kurang deket gimana lagi kita coba? Pun sekolah kita sama, kalo beda level macam smp-sma sekolahnya masih 1 daerah. Udah kayak sodara kandung yang tumbuh besar bareng. Dodo ini 3 bersodara, sementara saya berempat. Jadi kita semua bertujuh. 3 orang cewek (saya, adik saya anti a.k.a mamasho dan kakaknya dodo ika) udah nikah semua. Ika (yang dipanggil teka sama zikra) inilah yang melulu ditempelin zikra slama mudik kemaren, sampe ada cerita ini.

Jadi kalo anak2nya tear (emaknya dodo alias adik ibu saya) nikah hukumnya wajib ya buat dateng. Segimananya tear ngebesarin kami layaknya anak2nya. Gak pilih kasih insyaAllah. Bahkan ada rahasia diantara kita kakak-adik sama tear yang gak diketahui mama karna mama orangnya panikan. Soal kenakalan kita tentunya haha. Dan saya beruntung skali punya tante dan om sebaik tear dan suami. Smoga banyak berkah dan bahagia buat mereka.

Long story short, kita akhirnya cuma ikutin akad dan resepsinya. Yang lain2nya gak ngikutin karna anak2 kecik sempet sakit barengan. Kalo dipaksakan takut yang acara intinya malah gak bisa ikut. Mau pergi sendiri ninggalin anak2 gak bisa karna ayahnya anak2 waktu itu udah balik ke jakarta. Alhamdulillah pas akad dan resepsi kita bisa ikut. Yang pas akad kita tanpa ayah, yang pas resepsi udah kumplit kita berempat.

Akadnya dirumah manten ceweknya. Karna dari pihak cowok rame yang pengen ngeliat jadi disewalah 4 bis gede buat kita pihak cowok datengin rumah manten ceweknya. Udah kayak mau ngapain ya, tapi emang kebiasaan disana suka lebay kalo acara beginian mah. Tapi disitulah uniknya, saya pun dulu begitu. Apa2 rame dan lebay haha. Tapi jadi berasa banyak orang yang sayang sama kita alhamdulillah. Seru ternyata brangkat rame model begituan ke rumah manten cewek hehe. Slama ini baru ngikutin acara dimana manten ceweknya dipihak kita sih, nah ini perdana manten cowok dipihak kita.

Jadi beginilah akadnya. Hari kamis tanggal 30 Agustus pukul (sekitar) 19.30. Gak sempet foto2 karna anak kecik (agak) rewel. Yang penting kefoto yah inti acaranya.


Difoto itu ada acara makan bersama pengantin dan keluarga. Pengantinnya suap2an lalu makan sendiri. Tapi waktu suap2an itu dikerjain melulu sama MCnya. Penonton puas ketawa liat ekspresi malu2nya si penganten haha.

Gongnya hari sabtu tanggal 1 september di grand labersa. Pengen tampil beda dong kita, jadi minta tolonglah sama temennya anti yang kebetulan punya bisnis salon buat dateng kerumah dandanin kita. Okesip banget, memuaskan makeup dan jilbabnya.

Sampe digedung, foto2 dulu haha. Rugi dong pas lagi kece gak foto2 narsis *ditoyor*. Foto keluarga kecil kita, foto dengan adik dan anaknya, foto dengan sepupu, segala macem deh. 


Baru deh mulai acaranya. Acara pembukanya adalah prosesi untuk purna praja yang akan menikah. Itu semacam acara penghantaran ke pelaminan dari temen2 sesama purna dan penyerahan cendramata kepada mempelai ceweknya.


Sayang kita berempat gak sempat foto dengan pengantin karna anak2 tidur dikamar hotel. Tapi masih dapet foto closeup pengantinnya udah se-su-a-tu, secara banyak yang ngantri mau foto. Hari itu banyak banget tamunya, yang ngantri mau salam mengular. Mudah2an banyak yang mendoakan banyak juga berkah yang didapat ya Dodo & Cika.


Alhamdulillah atok buka kamar buat cucu2nya. Anak2 bisa diungsikan buat makan dan tidur. Kita pun abis acara bisa tidur sebentar *jompo*, tapi tentu setelah foto narsis ditoilet hihi.


Minta maaf sama atok karna kamarnya gak diinepin karna batuk zikra kambuh lagi malem itu. Kita cari aman deh ya, mending balik kerumah daripada dihotel yang jauh kemana2. Sayangnya karna kita pulang besok sorenya, rencana buat sarapan dan berenang dihotel batal. Zikra sengaja dibiarin tidur sesukanya pagi itu karna malamnya dia susah tidur, selebihnya kita pun sibuk beberes dan packing. Kasian atok, udah mahal2 buka kamar cuma dipake buat istirahat cucu2 selama dan abis acara sebentar. Disinipun rasanya nyesek banget, soalnya kalo kita pergi liburan keluarga pun belum sanggup buat ambil kamar sejenis itu.

Alhamdulillah berkat ada wedding ini spupu bisa ngumpul walo gak kumplit. Seneng banget ngumpul crita2, makan2, jalan2 dan foto2 hehe. Smoga akan ada kesempatan buat ngumpul2 lagi dalam momen bahagia seperti ini lagi ya. 


Eniwe, pekanbaru (terasa) sedikit beda jelang PON ini. Bandaranya udah lebih nyaman dengan tampilan baru. Jalanan jadi lebih nyaman karna flyover dibeberapa titik (ehem walo flyovernya rada pendek tapi lumayan lah ya daripada lumanyun *apasih*). Trus mendadak jadi rame yang jual baju PON, kalo ini mah bu papah yang seneng banget. Dia ngeborong baju hampir 10 aje (9 sih benernya) buat sodara dan ponakannya.

Namapun lahir dan besar disini, libur 2 minggu (yang kata orang2 udah lama banget) belum cukup rasanya. Walo bener juga kata pepatah tinggal dimana saja itu bahagia asal bersama pasangan dan anak2, tapi tetep pulang ke kampung halaman itu slalu ditunggu. Pekanbaru, wish us luck with good opportunities to see u very soon.
Continue lendo

Saturday, September 08, 2012

Mudik Lebaran 1433H (part 1)

Liburan sudah berakhir sejak hari minggu lalu. Sudah seminggu kembali ke rutinitas. Suck yet happy!

Dari pengalaman udah tau kalo selesai mudik itu bukannya happy melainkan bikin sedih berhari2. Senengnya cuma pas ramadhan dan selama disana aja. Setelahnya bener2 gak enakin. Ngebayangin balik kesana lagi tahun depan aja bikin lemes. Jadi biar gak kelewat sedih yang bikin rugi diri sendiri pasca mudik ini, musti disiasati dengan sesuatu yang bikin kangen sama rumah sendiri. Jadi itu rumah kita titipin tetangga yang insyaAllah amanah (tiap tahun nitipin ke dia) buat dicat dindingnya. Ruang tamu dan kamar aja sih yang memang butuh diperbaiki catnya karna coretan anak kicik nan kreatip. Efeknya? Lumayan bikin kangen rumah sendiri, walo sedih yah agak terhibur juga lah. Alhamdulillah.

Ceritanya dibagi jadi 2 biar gak panjang. Let’s start with the day we left jakarta (walo udah diceritain sedikit disini tapi ada lagi yang mau diceritain).
Waktu itu sahur terakhir, masih kebayang grasak grusuknya. Soalnya tadinya kita mau nginep aja dirumah spupu ditangerang biar gak rempong paginya ngejar pesawat jam 6.45, tapi apa daya kenyataan berkata lain. Bu papah nungguin suaminya yang katanya pulang jam 9 malem, sampe jam 11 pun belum dateng2 juga kerumah. Pegimana mau ke tangerang tanpa bu papah? Pun udah malam banget, yang ada gangguin orang. Akhirnya bu papah pun baru nyampe rumah jam 12 malem aja gitu. Susah tidur deh jadinya karna deg2an gak bisa siap ontime buat sahur dan brangkat ke bandara. Kebangun hampir jam setengah 4, sahur ngasal banget yang penting masuk makanan dan minum. Bu papah jam segitu malah sempet2nya kerumah kakaknya sebentar yang gak jauh dari rumah kita buat pamit terakhir kali. Ternyata rame anak2 loh beredar didepan rumah. Itu sahur terakhir berasa kayak mau lebaran aja hari itu, padahal belum tentu besoknya ied (tapi kenyataan emang besoknya ied sih). Grasak grusuk nan-seru-dan-ngangenin-itu, alhamdulillah selesai tepat waktu. Anak2 gak pake mandi, cuma ganti baju. Saya sendiri siapin wudhu dari dirumah biar dibandara tinggal sholat. Sampe bandara wudhu masih ada tapi kebelet pipis banget. Tapi akhirnya tetep sholat dulu baru pipis, kalo sebaliknya ribet cyin musti wudhu lagi dan buka pasang jilbab. Semoga Allah berkenan.

Bruntung ya naik pesawat pagi, jalanan lancar selancarnya. Slain karna orang2 udah pada mudik juga sih yang bikin jakarta udah sepi kendaraan. Ngeliat prubahan gelap ke terang itu menyenangkan. Udara sejuk. Lebih seneng lagi waktu dipesawat anak2 lanjut tidurnya. Emaknya gak perlu grasak grusuk malahan gabung ikut tidur sebentar haha.

Sampe dipekanbaru. Oh rumah, kangen sekali! Baru nyampe hahahihi sebentar udahnya ngabur ke kamar dan tidur. Haha gila capek dan ngantuk banget. Anak2? Mereka makan dan mandi baru abis itu tidur. Ah thanks bu papah you saved me.

So, ini yang terekam dimemori selama disana. Mulai satu2 ya.

Malam takbiran. Disini idul fitri memang berasa meriah. Ada pawai keliling dijalan protokol yang gak berenti neriaki takbir. Padahal kalo dipikir biasa aja, tapi karna orang2 pada takbiran sambil mukul beduk, kesannya jadi rame dan semarak. Ada drumband awalnya yang diikuti sama sekelompok barisan yang megang lampu colok (lampu pake minyak tanah itu loh). Nah mungkin kesan semaraknya karna ada kembang apinya juga. Ini kembang api kayaknya sih dari rumah2 skitaran jalan protokol itu, bukan dari pawainya. Dan adik2 saya juga ikut meramaikan pesta kembang api itu. Jadi kayak main panas2an. Disebelah sana heboh disini kepancing pengen heboh juga. Gak penting banget ya, tapi seru banget. Mau dilarang nasi udah jadi bubur, alias mau dilarang gimana kembang apinya udah kebeli dari sore masa mau dibuang. Kata mereka (om2nya zikra) buat ngibur ponakan yang dateng sesekali kesana. Oh iya pembenaran yang gak bisa dibantah *scara si emak juga ikut menikmati*.

Lebaran. Lebaran yang bikin kenyang. Puuassss sekaliiii makannya. Alhamdulillah maafkan saya kelewatan ya Allah. Tapi sungguh gak bisa nahan diri. Seakan makan gak pake mikir. Hmmftt -_-‘
Waktu itu alhamdulillah menuhin selera dengan lontong dan perintilan kuah kari, rendang dan opornya, trus ada pempek, bakso, sate padang+kacang, es teler, rvc, rainbow cake dan kue2 kering. Uci memang siapin agak banyak karna dari pengalaman memang segitu kebutuhannya. Mudah2an makin berkah buat orang rumah.
Selain ngider dalam kota, kita juga keluar kota ketempat salah satu neneknya zikra di bangkinang. Disini kita makan siang dan pesta duren sampe teler. Berlebihan itu gak baik ya, tapi kalo rame dan sambil ketawa suka lupa diri deh. Alhamdulillah udah lama gak makan begituan rasanya pas dan sempurna apalagi dessertnya memang paporit.

Outdoor activities. Walo anak2 hepi2 aja dengan main diseputar rumah+halaman, ke rumah om dodo yang mau nikah, muterin jalan pekanbaru dan ngemall sekali dua kali, kasian ya kalo gak diajak main keluar ke alam bebas. Jadi pergilah kemaren itu ke alam mayang, pelataran Masjid Agung dan berenang.

Kalo Alam Mayang memang tempat buat rekreasi keluarga yang ada playground, pertunjukan badut, pentas seni, permainan air dll. Gak sekeren Ancol tapi masih oke buat ngademin mata dan dapetin udara segar. Disini bu papah pertama kali nyicil baju PONnya. Iya borong baju PON dia :))


Masjid Agung ini terbesar di Pekanbaru. Geda banget deh pokoknya. Selain mesjidnya yang gede, halamannya pun luas sekali. Halaman ini ada yang dikeramik, ada yang dibuat hijau dengan ditanemin rumput dan ada juga disemenin buat jadi lapangan bola (ya bola kaki, basket, suka2 deh). Nah kita kesini pagi buat jogging. Ternyata disini pagi sore selalu ramai dengan orang yang lagi olahraga.


Trus berenang. Kalo ke pekanbaru gak berenang bisa dibawelin uci kita smua. Malah menurut uci harusnya tiap hari pergi berenangnya haha. Scara disini deket kemana2 sih ya, jadi waktu bisa dimaksimalin *ehem gak juga sih tergantung orang itu mah* *ngaca sambil malu*. Tapi kita mudik kan banyak jadwal dan rencana ya bok, asa gak mungkin berenang tiap hari. Mana kemaren pake acara kelupaan bawa baju renang lagi *dodol kuadrat*, jadi ya terpaksa deh pake yang ada aja *tepok jidat*. Sekedar info itu saya gak berenang loh ya, cuma basah2an sambil bujukin fatha buat mau nyemplung ke air *penting karna kostum gak mendukung banget*:p


Kuliner. Huhu kuliner kemaren ini sungguh bikin sedih. Seminggu pertama dimaklumi karna kan lebaran ya, tapi seminggu kemudian pun tetap sama. Ahh kecewa. Sumpah kangen skali sama miesagu cemara itu. Dan miso apa tuh namanya? Biasanya kita minta beliin sama pak yono buat dibungkus trus makan dirumah (bukanya setelah kita pindah jakarta jadi ya gak pernah kepikiran buat tau namanya). Yah lumayan sih sempet makan lontong gulai paku, ngimteng bareng sepupu dan ngeburyam king sama sahabat tercinta @vennycitra. Alhamdulillah uci pun berbaik hati buatin roti cane dengan gulai kari. Trus kemaren nyobain makan berat di serba sedap, enak banget ikan bakarnya. Modelnya kayak makan dirumah makan padang yang dihidangkan begitu tapi bukan rm padang sih. Recommended resto yang ini, mereka ada 3 cabang dijalan besar dipekanbaru.

‘Me Time’ emak bapak. Percuma ada bu papah ya bok kalo emak bapak gak bisa pergi tanpa anak2 haha. Perginya gak sering kok, malah cuma 2 kali. Dinner and movie date dengan satu2nya adik perempuan dan suaminya. Yang movie date itu nonton film yang udah diincer sejak akhir ramadhan hihi, Total Recall. Bagus!


Segitu dulu deh cerita bagian pertamanya. Bagian kedua bakal didominasi dengan cerita wedding sepupu.
Continue lendo
 

The House of DoVy SetyaWijayas Copyright © 2011 | Template design by O Pregador | Powered by Blogger Templates