Wednesday, August 11, 2010

Zikra Fatha - 30 & 1 month(s)

Bismillah

Ngeliat tanggal lahir yang deketan (zikra tanggal 11 sementara fatha tanggal 9), lebih efisien review ulangbulannya dibuat bareng. Si sulung bunda genap 2.5 tahun (30 bulan) sementara adenya sudah sebulan umurnya tanggal 9 kemaren. Tadinya di awal2 hamil bunda kira jarak mereka akan genap 2.5 tahun, tapi Allah punya cerita lain. Walo 2 tahun 5 bulan pun gak sampe jarak umur mereka berdua (kurang 2 hari), bunda tetap bersukur dititipi 2 malaikat kecil nan luar biasa.


Zikra 30 bulan

Gimana perkembangan si abang? Luar biasa. Luar biasa bikin bunda makin cinta, makin gemes, kadang juga sampe makin suka naik darah hehe. Namanya lagi masa2nya sih ya. Tapi si abang ini luar biasa bikin bunda terkagum2. Bantuin bunda ngeliatin ade, ngambilin popok ade, dan sebagainya.

Kadang zikra terkesan jadi kayak orangtua. Ade nangis sementara bunda lagi sibuk ngapain, dia dengan tampang judes ngasitau bunda ‘bunda, ade! Aish!’ (Bunda, ade nangis!). Jadi kayak marahin bunda karna adenya gak digendong2. Contohnya lagi dia ngeliatin adenya nenen. Kalo adenya udah kenyang otomatis dilepas kan nenennya, dia marah. Reaksinya ‘ade nenen! Nenen!’ Kepala si ade disodorin mendekat ke arah nenen. Agak maksa memang si abang, maksa biar adenya nenen. Udah kayak orangtua bener deh. Tapi yang kayak gini kadang bikin bunda ngeri. Zikra kan gak tau batas lembut dan kasar buat adenya. Maksudnya sayang tapi malah nyakitin adenya, aduh ngeri deh. Semoga si ade ini jauh2 dari bahaya, amin ya Allah. Tapi most of the time, he’s the sweetest brother ever (muji anak sendiri gak papa lah ya hehe). Zikra lebih banyak bersikap sayang dan lembut ke adenya. Sesekali aja yang gak sengaja jadi agak kenceng megangin adenya.
The point is, Bunda’s really proud of you abang!! :)

Fatha 1 bulan

Ohh well, ini dia jagoan baru bunda. Fatha ini biar kecil suaranya gak kalah kenceng sama abangnya kalo lagi teriak haha. Beneran deh, kita yang lagi duduk langsung jungkir balik ke belakang tuh kursi (kebetulan lagi duduk di kursi makan), denger dia tereak dari boxnya. Takut ada apa2 sama dia saking kita ngeri denger teriakannya kalo tiba2 nangis teriak. Ini dia milestone jagoan baru bunda:

  • Fatha walo gagal IMD, langsung bisa latch on setelah pisah 6 jam sama bunda abis lahiran.
  • Fatha sudah disuntik vit. K, (hep. B dan polio) yang pertama dan kedua.
  • Puput pusar umur seminggu (apa 8 hari ya?), pokoknya lahir jumat puput puser jumat depannya abis aqiqah.
  • Aqiqah umur 6 hari, hari Kamis.
  • BBnya naik pesat dibulan pertama (moga2 seterusnya ya Allah), lahir 3715gr dalam sebulan jadi 4970gr. Waktu pulang dari RS sempet turun jadi 34**gr. Alhamdulillah.
  • Mata sudah fokus, sudah mulai bisa mengikuti objek walo masi pelan ngikutinnya.
  • Hasil tes pendengaran bagus, telinga kiri dan kanan.
  • Kepala udah steady tegak 30-45’ (fatha kalo digendong posisi sendawa gak pernah mau nyanderin kepalanya ke bahu kita. Selalu tegak berdiri itu kepala, kecuali dia sudah tidur).

Setelah sebulan ngerasain punya dua anak
Luar biasa bahagia, ngeliat 2 makhluk indah nan lucu ini bener2 menghibur dan makin hari bikin bunda makin cinta. Alhamdulillah, lagi2 bunda harus banyak bersukur. Bener2 yang tadi bunda agak takut membayangkan zikra yang masih kecil dan punya ade diumur segini akan membuat bunda keliyengan dan gak bisa ngurus anak2 dengan baik (takut zikra cemburu, takut si ade rewel mulu, dll). Tapi alhamdulillah ketakutan bunda gak terjadi. Semua alhamdulillah baik2 saja, bunda pun jarang merasa capek atau stres. Ini dia sebabnya:

  • Zikra beneran sayang sama adenya. Dia gak marah bunda gendong ade melulu, malahan dia sesekali mau gendong adenya juga. Adenya suka dielus dan dicium trus dipanggil sayang. Suk luluh sendiri denger zikra manggil adenya, subhanallah nak.
  • Zikra gak keberatan nolongin bunda ini itu, malahan dia seneng. Tapi ada kalanya juga dia cuek, yah kalo dia lagi fokus sama mainannya biasanya.
  • Fatha beneran baby yang manis. Gak rewel dan kuat (kalo tangannya gak sengaja ketarik abang dia gak nangis, mudah2an memang gak sakit hehe). Jadwal tidur sejak umur dua minggu udah teratur. Tidur blas sampe pagi (gak ada minta nenen sama sekali). Tapi menjelang tidur malam begitu, dia bisa nenen tiap sejam sekali (biasanya 15-30 menit). Kadang baru 15 menit yang lalu nenen, udah nangis lagi nyari2 nenennya.
Kesimpulannya masi mau nambah anak lagi (anak cewek) sebagaimana yang udah diidam2kan? Bahkan udah disebut2 ayah sejak bunda baru selesai dijahit abis lahiran? Pengen juga sih. Haha *nyengir kuda dulu aja*
Continue lendo

Sunday, August 08, 2010

Saat Fatha lahir ke dunia

Bismillah
Alhamdulillah, betapa bersukurnya bunda bisa melewati persalinan normal untuk kedua kalinya. Jujur bunda tadinya masih parno banget (karna masih membekas bayangan persalinan sebelumnya) dengan yang namanya periksa dalam (cek bukaan), proses pengguntingan agar tidak terjadi robek gak beraturan dan proses penjaitan. Tapi karna bunda tau ini yang terbaik buat anak bunda, bunda berusaha mengatasi segala ketakutan bunda untuk bisa melahirkan normal (terutama karna kandungan bunda alhamdulillah gak ada masalah). Makanya kemaren2 ini bunda gonta ganti SpOG demi mendapatkan dokter yang bisa memberikan aura positif sehingga bunda pun tenang menjalani persalinan ditangannya. Alhamdulillah bunda tidak kecewa dengan dokter pilihan kita. Dua jempol buat blio yang masih bisa ngejokes disaat2 menegangkan. In the end, bunda percaya semua kemudahan ini datangnya dari Allah. Atas izin Allah persalinan kedua ini berasa jauh lebih mudah, lebih cepat dan lebih nyaman buat bunda, alhamdulillah.
Jumat, tanggal 9 Juli
Bunda bangun jam setengah 6 untuk sholat subuh. Malemnya tidur kayak biasa. Nyenyak! Bener2 tidur pulas gak ada gangguan sama sekali kecuali kebangun untuk pipis (sama seperti malam2 sebelumnya). Sebelum wudhu solat subuh, bunda pipis dulu. Nah disitulah terlihat tanda itu. Ada flag diunderwear dan kemudian sedikit lendir warna merah yang keraba saat bebersih abis pipis. Rupanya hari ini anakku ngajakin berjuang bareng! Lebih cepat dari EDD yang katanya tanggal 15-20 juli.
Atau besok? Tiba2 inget proses lahirnya zikra dulu yang subuhnya keluar tanda, lahirnya baru besok magrib. Err oke, berusaha rileks. Toh nyerinya belum kerasa. Sholat subuh bareng ayah, abis itu segera khatamin Alquran yang tinggal setengah jus lagi. Alhamdulillah hamil kedua ini bunda bisa khatam Al-quran. Setelahnya telpon uci pekanbaru dan nenek lampung. Mereka dua2nya nanya, ‘mama perlu datang hari ini gak?’. Bunda jawab, ‘gak usah, belum sakit kok’. Bunda masih mikir kemungkinan akan melahirkan besok.
Cek lagi tas bawaan ke rumah sakit, masuk2in yang memang mau dimasukin last minute seperti tas make up. Selesai dengan tas, bunda mandiin zikra. Lanjut bunda mandi dan makan. Mules mulai datang sesekali. ‘Oh akhirnya datang juga mulesnya’. Ayah yang tadinya ragu ngantor atau enggak, akhirnya mutusin ambil cuti hari itu.
Jam 9, mules udah makin serisng tapi masih gak beraturan. Kadang 5 menit sekali, kadang 10 menit sekali. Kaget kok mulesnya tiba2 udah sering aja. Inget2 dulu waktu zikra mules mulai sering begini gak lama sebelum dikasitau suster udah bukaan 6. Yang ini flag baru datang tadi pagi, udah sering aja mulesnya di jam9.
Jam 10. Dalam sejam mulesnya makin terasa. Frekuensi masih sama gak beraturan, cuma sakitnya nambah. Apa ini pertanda persalinan yang udah deket atau gimana. Tante bunda yang waktu itu kebetulan ada dirumah menyarankan ke rumah sakit untuk cek bukaan. Tapi bunda gak mau, takut nyampe rumah sakit bukaannya masih sedikit. Pengennya nyampe rumah sakit langsung melahirkan, atau paling enggak udah diatas 5, jadi gak stres nunggu bukaan disana. Pengalaman dengan zikra dulu, bunda ke rumah sakit baru esok harinya, saat mulesnya udah kuat banget. Itupun nyampe disana baru bukaan 6, padahal sakitnya udah luar biasa.
Jam 11. Mules mulai beraturan. 5 menit sekali. Kata tantenya bunda itu pertanda harus ke rumah sakit. Tapi lagi2 bunda masih berat hati. Gak mau banget kalo bukaannya masih sedikit. Mending dirumah nunggu bukaan nambah. Karna tantenya bunda bolak balik bilang kalo mules konstan itu biasanya gak lama lagi, bunda pun setuju brangkat ke rumah sakit.
Nyampe di rumah sakit jam 11.20. Ayah pergi sholat jumat, bunda masuk ke ruang periksa. Oh ternyata baru bukaan 2! Menyesal!! Ngapain sih ke rumah sakit buru2? Tiba2 panik. Panik karna 2 hal: mau periksa dalam (parno duluan) dan panik karna baru bukaan 2. Sakit konstan dan luar biasa ini baru bukaan 2? Masyaallah. Stress!! Gimana enggak kalo bunda mikirnya gini: ‘Berapa lama lagi aku ngerasain kontraksi? Yang kuat begini aja baru bukaan 2, bukaan 6 sampai 10 gimana rasanya? ‘. (sambil inget2 dulu kayaknya sakit begini udah bukaan diatas 5 deh, hiks)
Beruntung suster disana super ramah semua. Bunda pun gak malu untuk ngaku kalo bunda takut diperiksa dalam. Susternya mau nungguin sampe bunda bener2 rileks, baru dilakukan periksa dalam. Waktu dikasitau bukaan 2, mereka nenangin ‘Gak papa kok bu. Kalo kontraksinya konstan bukaannya bisa cepat nambah’. Seperti gak ngaruh omongan susternya dibunda, bunda tetep aja kepikiran dan ketakutan dengan segala kemungkinan. Takut kontraksinya lama, takut gak kuat nahan sakit yang semakin menjadi. Bener2 yang ini beda banget sama zikra dulu, kalo zikra dulu mulesnya gak langsung kuat seperti yang ini, bertahap. Makanya bunda bisa nahan sakit sampe bukaan 6. Kalo yang ini sepertinya mulesnya udah kuat tapi bukaan masih sedikit. ‘Ya Tuhan! Bisa gak ya aku melahirkan normal lagi? Tolong berikan kemudahan, ya Robb’. Bunda memang jadi takut dan stres. Suster pun tau. Jelas keliatan diwajah bunda katanya.
Oke jadi bunda berusaha rileks. Demi anak bunda. Jangan sampai anak bunda stres karna emaknya stres. Kasian! Bunda berusaha berpikir positif dan menerima keadaan saat itu. ‘Ya Allah, hamba mohon kemudahan padaMu. Jika menurutMu yang terbaik adalah melahirkan normal, mudahkan hamba melaluinya’. Yang terjadi berikutnya adalah pemeriksaan detak jantung dan gerak bayi. Jantung alhamdulillah normal, cuma bayinya tidak bergerak kecuali dengan pancingan. Pancingannya adalah bunyi bel yang sangat kuat, sehingga bayinya kaget atau apa sehingga langsung bergerak. Bunda pun jadi jiper lagi. ‘Bayiku yang biasanya aktif sering bergerak kenapa dalam 20 menit tidak bergerak kecuali dipancing?’ Suster nenangin lagi, katanya gak apa2. Setelahnya cek bukaan lagi. Lagi2 butuh waktu untuk rileks (seperti anak kecil sekali ya bunda ini). Berita berikutnya bikin bunda luar biasa semangat: ‘Sudah bukaan 5 bu. Kontraksi konstan, silahkan ibu pindah ke kamar bersalin’. Ohh yeayy!!!
Hanya dalam 20 menit nambah 3 bukaan. Sejak itu bunda pun tidak panik dan jadi semangat. Bunda bisa menahan sakit setelahnya (karna pede bunda jadi tenang dan rileks). Yang dipikiran bunda saat itu adalah terus atur nafas dan berusaha rileks saat kontraksi datang. Memang benar, dengan rileks dan bernafas, kontraksinya jadi minimal rasanya ketimbang waktu bunda berusaha menahan sakit. Bunda jalan2 disekitar ruang bersalin. Susternya dimeja jaga bilang ‘Wah masih bisa jalan ya bu. Hebat bisa gak tereak2’. Haha dalam ati mikir ‘Gak tau aja ni suster kalo mamaku liat aku pasti diomelin jalannya kurang kenceng’. Dan bener aja, mama bunda aka uci pekanbaru yang inisiatif brangkat ke jakarta hari itu juga, begitu nyampe di rumah sakit langsung dari bandara, komentar gini, ‘Kurang cepat jalannya, ayo lebih bertenaga lagi. Biar cepat lahiran nak’ (dengan nada sedikit ngomel tapi abis itu senyum hehe). Haha tipikal uci sekali. Dulu waktu mau melahirkan zikra juga begitu, bunda gak boleh diam, mesti bergerak terus supaya bukaan nambah cepat.
Jam setengah 2, cek bukaan. Bukaan 7. Not bad. Bunda udah gak bisa jalan cepat lagi. Tiap kontraksi rasanya udah super luar biasa. Bunda gak bisa berdiri lurus2 tiap kontraksi datang, selalu megangin perut dan bungkukin badan. Tapi masih mencoba jalan pelan sekitar kamar bersalin dan berenti sesekali. Uci pun udah gak ngomporin lagi. Kasian kayaknya.
Jam 3. Bukaan 9. ambil posisi ditempat tidur. Belum boleh mengejan sementara dokternya siap2 ngecek segala peralatan lahiran. Mulai stress karna gak sengaja terlihat gunting2 dan pisau di meja depan mata. Ohh tidak!! Rupanya ayah ngeliat dan bilang ‘Bunda gak usah liat2! Berdoa aja biar semua lancar dan cepat selesai. Sebentar lagi ini selesai, percaya lah. Ayah ada disini’.
Dengan megang tangan ayah setelah dapat aba2 bukaan lengkap, bunda mulai mengejan. Mengejan sekali dua kali, bidan dan dokter dapet semprotan pipis yang belum keluar. Memalukan! Akhirnya bunda dikasi kateter. Mengejan ketiga kali, kepala hampir keluar. Yang terjadi berikutnya, gak tau deh. Tapi bunda rasa bunda dapet sobekan, sobekan yang disengaja oleh dokter maksudnya dengan gunting dan pisau tapi kalah sakit dengan sakitnya kontraksi. Mengejan yang keempat dan akhirnya yang kelima (apa yang keenam, udah gak ingat lagi), keluarlah si pangeran kecil dengan selamat.
Pukul 15.23 wib, Fatha yang lahir saat itu gak nangis. Fatha kena lilitan tali pusar, 1 lilitan yang lumayan kenceng. Dada dan mukanya membiru. Fatha segera ditindak agar nangis, dan nangislah anak bunda ini.
Alhamdulillah, sehat walafiat lengkap. Tes APGARnya 9/10. Alhamdulillah, benar2 sukur luar biasa tidak terhingga kepada Allah yang esa telah memudahkan segalanya. Proses lahiran kedua ini bisa bunda lalui tanpa si bayi harus divakum lagi. Memang bayinya tidak sebesar abangnya yang dulu lahir 3.95kg, tapi Fatha juga gak jauh beda lahirnya 3.71kg dengan panjang sama 50cm.
Setelahnya bunda pun dijait. Lagi2 gak nanya berapa jaitan yang didapat (sama dengan zikra, lagi2 jebol du*ur), pengen cepet selesai karna ngilunya luar biasa. Bunda udah gak sabar untuk segera IMD. Setelah jahitan beres, bu dokter melepas sarung tangan dan nyalamin bunda ‘selamat karna bisa mengejan tanpa divakum lagi’ haha ada2 ada si ibu dokter ini. Abis itu Fatha ditaro didada bunda oleh suster. Cuma beberapa menit, dan Fatha sempatnya hanya jilatin puting. Fatha harus segera dihangatkan karena kena lilitan tali pusar tadi (sedih sebenarmya gagal IMD lagi).
Tapi alhamdulillah, walo gagal IMD Fatha gak ada masalah dengan bingung puting. Langsung bisa latch on. Asi bunda pun lancar. Bunda merasa yakin untuk breastfeeding kali ini (tidak akan ada lagi formula di awal2 umurnya anakku) karna pengalaman dan ilmu yang semakin baik dari waktu zikra dulu. Dari sebelum lahiran Fatha pun udah keliatan kolostrumnya. Alhamdulillah, anaknya bunda ini bener2 gak ada masalah dengan menyusui. Langsung bisa latch on, isepannya kuat dan sering mimi sehingga dalam 3 hari saja PD bunda udah bertambah volumnya.
Ya Allah, aku jatuh cinta sekali lagi. Cinta yang sempurna. Sungguh makhluk indah yang baru saja terlahir ke dunia ini. Mukanya Fatha saat itu persis banget dengan muka abangnya. Langsung inget zikra dan kangen banget sama dia. Ahh, bunda sudah punya 2 pangeran sekarang, jadi 3 sama ayah hehe. Hey zikra, you’re officially a big brother now! And i’m the proud mommy.
Ya Allah sungguh rasa sakitku tiada artinya setelah proses yang luar biasa ini. Dengan semua pertolongan dan kemudahanMu, yang telah mengizinkan semua ini dilalui dengan lancar dan begitu indahnya. Sungguh Engkau luar biasa indah dan berkuasa, ya Allah. Segala puji dan syukur hanya untukMu.
Continue lendo

Sunday, August 01, 2010

Fathin Atha Alkhalis, our 2nd baby boy

Bismillah

Alhamdulillah, telah lahir dengan selamat dan sehat, anak laki2 kedua kami, Fathin Atha Alkhalis, lewat persalinan normal di RS Hermina Jatinegara, hari Jumat tanggal 9 Juli 2010 (27 Rajab 1431H) pukul 15.23 wib, dengan BB 3715gr, TB 50cm, LK 33cm. Persalinannya sendiri ditangani oleh dr. Suharyanti, SpOG.

Adenya zikra ini dipanggil Fatha sama bundanya, tapi ayah lebih suka manggil Fathin. Sementara arti namanya (all in arabic):
Fathin : cerdas
Atha : anugerah
Alkhalis : jujur
insyaAllah doanya kami orangtuanya, fatha adalah anugrah yang cerdas dan jujur. Insyaallah, aminn ya robbal ‘alamin.

Alhamdulillah, begitu bahagia baby fatha lahir ke dunia. Abangnya pun luar biasa senang walo bentuk kasih sayang yang dia tunjukkan beragam. Selamat datang ke dunia wahai anakku sayang. Semoga selalu diberkahi Allah menjadi anak yang sholeh, penyejuk hati dan mata ayah bunda, menjadi pribadi yang disenangi semua makhluk Allah karna ilmu, akhlak dan amalnya. Amin ya robbal alamin.

Makasi buat doa dan dukungan temen2 semua sejak bunda hamil yang kedua ini. Alhamdulillah, sungguh mukjizat Allah begitu besar bisa merasakan momen seperti ini untuk kedua kalinya:)
Continue lendo
 

The House of DoVy SetyaWijayas Copyright © 2011 | Template design by O Pregador | Powered by Blogger Templates