Friday, April 27, 2012

Belajar menjadi bunda yang bangga


Bismillah

Bangga sama anak kalo anak itu berprestasi adalah wajar. Yang susah adalah belajar menerima kelemahannya dan tetap menyemangati dengan penuh kasih sayang tanpa harus marah2 dan bikin dia berkecil hati. Ini sungguh masih peer besar buat bunda.

Ceritanya kemaren sabtu peringatan Hari Kartini disekolah zikra. Waktu itu zikra kebagian peran nari Tarian Dayak Ampar2 Pisang. Surprised sih bunda, karna diacara sekolah sebelum2nya zikra slalu jadi penggembira aja. Belum dikasih peran sama gurunya karna dia masih sesukanya, belum mau diam dan ikut arahan. Seneng dong bunda waktu tau zikra akan ikutan nari.

Hari jumat bunda sempetin ke sekolah zikra. Mau nanya kira2 apa aja yang musti disiapin besoknya. Ternyata cuma bekal, urusan baju dan lain2 sudah diurusin sekolah. Lega deh, gak repot! Trus bu yani ngajak liat latian narinya yang terakhir. Tapi karna bunda musti ngantor jadi bunda bilang mau liat besok aja.

Cuma karna penasaran, bunda nanya ‘Memangnya zikra mau ikutan nari ya bu yani?’. ‘Mau kok bun, semangat banget malah dia karna temen2 mainnya pada nari semua.’ ‘Oya? Wah alhamdulillah, seneng banget dengernya bu yani. Jadi gak sabar liat besok’

So the Day came.

Pagi2 bertiga sama ayah berangkat ke sekolah zikra. Ayah udah semangat banget pengen liat anaknya mentas, pas banget hari sabtu jadi ayah bisa ikut. Sampai di sekolah first thing was: ganti kostum! Tapi zikra males2an. Hadeh, penyakit biasa males liat orang rame. Ngeliat temen2nya yang dateng sebelum kita udah ganti kostum duluan lagi pada lari2an ditengah orang rame, zikra gak minat sama sekali buat gabung. Dibujuklah zikra pelan2 buat ganti kostum. Tetep dong dia konsisten, konsisten gak mau ganti kostum. Gusti! *mulai ngurut dada* Akhirnya keluar deh kata2 mejik, kalo mau ganti kostum dan nari bareng temen2 bakal dikasih hadiah. Eh bener aja, dia mau!

Ternyata yah, kostumnya banyak aja gitu printilannya. Baru 10 menit dipake anaknya udah gerah, dan mulai dicopot lah itu gelang, topi dan bulu2 yang ditaro dikepala. Oke deh, nanti aja dipakenya kalo udah mau nampil. Dimulai lah acara. Pembukaan, kata sambutan ibu kepala sekolah, kata sambutan sponsor yang waktu itu dari Sinarmas, dan setelahnya semua anak disuruh naik panggung buat nyanyi lagu ‘Ibu Kita Kartini’. Zikra? Gak mau naik karna mendadak dan dia liat orang rame dipanggung jadi males. Ketebak sih. Tapi gak papa deh yang penting pas giliran kelompoknya dia mau.

Acara pertama fashion show anak cewe dengan berbagai pakaian daerah. Lanjut ke tarian anak TK B, trus tarian satu lagi dan baru deh tarian kelompok zikra. Zikra yang udah diingetin dari tarian sebelumnya supaya bisa siap2 dan gak kaget… mau juga akhirnya nampil. Dia mau naik panggung. Ah bunda seneng banget! Trimakasih ya Allah. Tapi begitu musik main, dia bingung liatin orang di depannya. Dan pelan2 geser, geser, dan geser terus sampai ke pinggir panggung tempat bunda berdiri.

‘Bunda naik aja kesini sama abang.’ | ‘Bunda gak boleh naik nak. Bunda kan gak bisa narinya. Bunda disini aja ya, kan deket sama abang ini.' | ‘Bunda naik aja bunda.’ | ‘Gak boleh sayang. Abang sama temen2 ya. Ayo sana, ikutin tuh gerakan temen2nya *berusaha dorong2 supaya ke tengah lagi*'

Yah anaknya demam panggung kali yah, mau digeser2 tiap sebentar supaya ke tengah, tetep aja balik lagi ke tempat emaknya. Akhirnya selama nari zikra nempelin bunda terus di pinggir panggung. Tiap didorong ke tengah, balik lagi balik lagi. Geregetan deh liatnya! Gerakan narinya pun minimalis banget, geser dikit ke kiri ke kanan, padahal harusnya rada heboh plus lompat2. Bunda gak merhatiin lagi ayah jadi apa enggak videoin zikra, karna kerjanya bunda cuma bulak balik ngebujuk dan dorong2 dia biar mau ke tengah. 
 

Kecewa? Ada sih. Tapi ngeliat zikra yang begitu turun panggung minta pulang, jadi kasian. ‘Abang mau pulang aja bunda’. ‘Loh kenapa? Katanya abis nari mau main ke kerfur? *ini hadiah yang dia pengenin tadi*’. ‘Gak mau, abang capek. Kita pulang aja ya.’

Duh kasian. Ternyata anak bunda capek berusaha nahan diri sampai nari selesai. Padahal kalau dia mau, bisa aja ditengah2 nari dia turun dan minta pulang. But he didn’t do that. Bunda terharu dengan usahanya. Jadi bunda gak kecewa sama sekali. Ayah pun bisa ngeliat usaha zikra bertahan sampai akhir dan akhirnya malah meluk2 dan cium2 dia instead of nanyain kenapa tadi dipanggung gak mau gerak ngikutin temennya. Lagipula ini kan penampilan perdana. Not bad at all. Makasih ya nak, karna mau berusaha demi ayah bunda.

Belakangan bunda tau kalo ada temen sekelasnya, anak cowo juga, yang gak mau ganti kostum sama sekali. Jadi otomatis dia gak nampil di panggung juga. Memang anak itu beda2 yah, kayak zikra yang masih belum bisa nampil dengan baik dipanggung, mungkin karna gak suka atau karna belum terbiasa, bukan karna bodoh. Ini yang kadang2 bunda gak bisa liat. Kadang bunda cuma melihat hasil akhir, tapi bukan pada prosesnya.

Padahal bu yani aja bilang gini, ‘Abang udah bagus kok bun, udah mau naik ke panggung. Memang sih pas latihan dia jauh lebih baik, tapi itu kan cuma sama bu guru dan temen2. Sementara ini rame, ada 3 sekolah yang diundang dan dia naik panggung di barisan paling depan pula, jadi pasti merasa tereskpos bener.’
 

Jadi bunda minta maaf ya nak, kalo (selama ini) bunda terlalu menekan abang. Maafkan bunda kalo ada kata2 bunda yang bikin abang sedih. Bunda memang masih harus belajar banyak untuk abang dan adek. Smoga bunda gak pernah patah semangat. And thank you for doing such a great effort abang, i'm so proud of you and loving you to bits.
Continue lendo

Monday, April 23, 2012

‘Lupa ya?’

Zikra (4yo 2mo) punya cara yang bunda suka untuk mengingatkan orang2 dirumah. Dia suka bilang ‘Lupa ya?’

Beberapa contoh, err dua aja kali ya.
First. Waktu zikra datengin bunda begitu bunda balik dari kantor. Bunda ganti baju dan dia liat bunda duduk, dia nanya ‘Bunda yang abisin roti abang ya? Bunda lupa ya itu punya abang?’.

*flashback* Ah iya tadi siang waktu pulang makan siang, bunda ngeliat roti unyil tinggal satu langsung diembat, dijadiin dessert. Nih orang2 dirumah pasti udah puas makanin lah ya, orang belinya kemaren 70 biji aja gitu. Waktu makan itu gak kepikiran zikra sama sekali sih *emak macam apa?*, tapi seinget bunda dia udah lumayan banget ngabisin roti itu kemaren. Lumayan versi zikra itu sama banyak dengan orang dewasa dirumah makanin loh ya. Emang dia suka banget sih. Tapi kan tinggal 1, gak papalah penghabisan buat bunda.

Ternyata? Ditanyain juga. Ngeliat mukanya, jadi kasian. I was soo feeling guilty at that time. Karna dia masih ngarepin ternyata, hiks kasian. But then I said, ‘Maapin bunda ya abang. Iya tadi bunda yang ngabisin. Abang jangan marah ya sama bunda?’. Surprisingly he said, ‘Iya’ a bit too fast. Ah emaknya lega setengah mati, abis itu langsung janjiin dan niatin bikinin donat buat ganti kueh yang kemakan.

Not to mention kalo zikra ini akan mengklaim segala makanan yang dia suka sebagai punya dia hihi. Jadi ya gitu nanyanya ‘bunda lupa ya itu punya abang?’ LOL. Kenapa sih nak, selera kita musti sama? *lha, anak siapa ya?* *toss sama zikra*

Lesson learned: anak2 itu sungguh mudah memaafkan, jadi gak perlu takut minta maaf sama mereka. Mereka pun akan lebih respek sama kita kan? Smoga bunda slalu ingat ini.

Second. Ngejelasin ke adek dengan sabar gimana make pistolannya dan kemana diarahkannya. Tempatnya dimobil, waktu kita baru keluar dari parkiran senayan city dan ada banyak mobil yang berseliweran dari segala arah. Awalnya adek nembakin ke arah yang dia suka

‘Adek, sini abang ajarin. Yang itu musuh, yang ini temen. Kalo temen jangan ditembakin, kan temen masa ditembak? *nunjuk ngasal yang bunda yakin adek pasti bingung*. Yang ditembakin musuh dek, adek lupa ya?’

Gimana kira2 reaksi adek setelah dapat pengarahan dari abang? Tetep salah tembak LOL, tapi tetep aja loh abang mau ngajarin terus. Sweet abang!

Dan belakangan, ini jadi kata2 andelan serumah. Tiap ada yang salah, siapapun itu mau ayah bunda uncu atau minan, pasti deh ‘LUPA YAAAA??’
Continue lendo

Wednesday, April 18, 2012

The look on their face

Anak2 itu sungguh gampang disenangkan ya? Contohnya anak2 ini. Hari sabtu main ke FunZone *eh bener gak ya namanya? Kaya timezone deh* gak sampe setengah jam, trus lanjut nemenin bunda belanja di kerfur dilantai atasnya dengan duduk di trolley dan dikasih balon sambil ngemilin Papabunz yang dibeli sebelum masuk ke kerfurnya, mereka udah happy! Ketawa dan lempar2an balon terus sampai acara belanja selesai.


Ngeliat muka mereka yang happy tanpa emak bapaknya musti susah2 dulu, tanpa banyak minta ini itu sungguh bikin emak bapaknya bahagia tiada kira. Mudah2an sampai besar begini terus ya nak, hanya dengan hal2 remeh bisa seneng.

Truly our precious ones, semoga Allah slalu melindungi si wajah2 lugu ini.
Continue lendo

Thursday, April 12, 2012

Paling paporit: Blueberry cheesecake!

Norak dan agak lebay memang kalo saya sampe jejingkrakan bisa bikin kue satu ini. Jejingkrakannya didalam hati aja sih, tapi sumringah dan kalap makannya gak bisa disembunyiin.


Kita tuh sukaa banget beli kueh ini dibreadtalk. Maksudnya bukan sering beli yah, tapi suka banget sama ciskek jenis ini dibreadtalk *ehem, kayaknya disitu yang paling muree dan enak banget ya haha*. Trus karna serumah nagih kepikiranlah buat browsing resepnya, siapatau bisa bikin yang versi KW. Rasa mirip2 dikit masih torable lah, orang buat dimakan sendiri ini.


Eh eh ternyata, setelah dicoba bisa juga bikinnya. Dan rasanya (hampir) sama persis, 11-12 gitu *songong* *kecup2 yang share resep*. Orang bahan dasar dari pabriknya emang enak yak, tentu hasil akhirnya segagal gimanapun enak juga, paling bentuknya yang ancur, ya kan? Ini buktinya tukang masak odong2 bisa juga bikinnya hihi.


Maksudnya bikin sendiri biar lebih irit, malah jadi lebih mahal jatohnya karna tau irit jadi keseringan bikinnya *eh ya gak sering banget juga sih* *ih labil!* Baiklah, mari lanjut ke resep yang udah dicobain, diunduhnya dari sini. Kalo disitu resepnya terlalu banyak, jadi saya bikin setengah resep saja. Oiya, resepnya dimodif sedikit karna sempet compare resep juga dan menyesuaikan sama bahan yang suka ada dirumah juga, jadi yang dibawah yang ditulis itu sudah dimodif hihi. Gampil kok, walo takes time but worth waiting for it :)



Blueberry Cheesecake


Ingredients:
125 gr biskuit sari gandum roma
50 gr margarine lelehkan
100 gr gula pasir
2 butir telur
500 gr cheese cream (merk yummy yang neufchatel
, ada label halal)
125 gr plain yogurt (merk yummy)

Topping:

100 ml whipped cream (merk anchor, ada label halal)

½ sdm gula pasir
Selai blueberry secukupnya


How-To:

  • Hancurkan biskuit hingga halus, lalu tuang margarine yang sudah dilelehkan, aduk rata. Masukkan adonan biskuit pada Loyang (saya pakai pyrex biar gak repot taro piring lagi), ratakan dan tekan-tekan. Oven sekitar 5-10 menit, dinginkan suhu ruang.
  • Kocok gula dan telur dengan mixer kecepatan tinggi hingga mengembang, lalu masukkan cheese cream dan yogurt sedikit demi sedikit bergantian sambil terus dikocok.
  • Tuangkan adonan ini ke dalam pyrex di atas adonan biskuit, lalu oven dengan api sedang selama sejam. Kalo pake oven listrik disuhu 165C. Jangan lupa cek ya setelah sejam, kalo kematengan kuenya terbelah.
    Note: Harusnya manggangnya dengan cara au bain marie ya (pyrex diletakkan dirak diatas loyang yang sudah diisi air) selama 90 menit, tapi karna kelamaan dan kalo manggang pake cara biasa rasanya juga gak brubah jadi saya manggangnya biasa saja.
  • Angkat dan dinginkan di suhu ruang, hingga benar-benar dingin.
  • Kocok whipped cream dan gula pasir dengan mixer kecepatan sedang hingga kental, oleskan di atas cheese cake, lalu bekukan dalam kulkas selama minimal 4 jam. Setelahnya oleskan selai blueberry dan siap disantap.
Btw waktu nge-browse resep ini kemaren ketemu juga resep no-baked oreo cheesecake. Penasaran pengen cobain juga, apalagi karna ini gak perlu dioven. Less time dan less rempong ya, makin penasaran deh! Oke deh, next trial ya.

Ps. Ya Allah tolong beri kami sekeluarga kesehatan biar bisa nyicip makanan yang dipengenin sampai tua amin.
Continue lendo
 

The House of DoVy SetyaWijayas Copyright © 2011 | Template design by O Pregador | Powered by Blogger Templates