Monday, December 31, 2012

The two babies

Kedua anak ini,
Dimana tiada hari tanpa teriakan atau main perang2annya mereka. Modelnya mereka ini lebih suka main bak superhero daripada peluk2an. Makanya jarang banget deh ya ada foto2nya mereka lagi pelukan atau sayang2an belakangan ini.

Kedua anak ini,
Sering banget bikin emaknya ngelus dada karna model mainnya mereka yang macem superhero itu. Takut ada tangisan disela tawanya. Yes it happened once or twice, but they’re fine. Oh that really makes me scared. Smoga Allah selalu melindungi kalian berdua nak, slalu sehat walafiat tumbuh kembangnya.

Kedua anak ini,
Bisa bikin emaknya hepi dan senyum lebar karna direbutin. Berasa jadi bunda paling beruntung didunia. Alhamdulillah.

Kedua anak ini,
Yang menjadi penyemangat emaknya buat terus belajar dan perbaiki diri. Berharap bisa menjadi role model yang baik daripada sibuk ngasihtau mana yang benar dan salah kepada mereka


InsyaAllah bunda akan terus belajar demi kalian. Gak akan patah semangat buat ngurangin segala kebiasaan jelek dan membiasakan hal2 baik bersama kalian. Walo belum banyak yang berhasil, insyaAllah di 2013 bisa terwujud lebih banyak dari tahun ini. Doakan bunda dan ayah ya. 

Yang jelas, bunda sayang sekali sama kalian. Semoga Allah selalu melindungi, beri kebahagiaan dan keselamatan dunia akhirat buat kalian berdua.

Have a great last day of 2012 dear friends. Semoga tahun depan banyak berkah dan keberhasilan yang kita raih.
Continue lendo

Saturday, December 29, 2012

Cerita baik diakhir tahun

I need to post something happy in balance. Biar sugesti dan pikirannya jadi membaik dan naikin semangat, perlu ya. Beruntung long wiken kemaren rute main kita gak jauh2 dari rumah, alias main ke situ lagi situ lagi. Tapi serius deh, ngeliat kondisi jakarta yang banjir dan macet awut2an, bersukur banget kita gak pergi ke tempat yang agak jauhan dari yang biasa.

So what’s the good story? Here they come.

Matahari great sale

Eh sumpah seneng banget ada sale ini deh. Kita yang belanja emang karna butuh bukan karna kepengen mata doang, berasa dapet durian runtuh. Belanja celana jins anak2 sih yang udah pada pas badan banget (baca: mulai sempit), udah dibawelin juga sama uwonya mereka dilampung hihi takut bagian sensitifnya gak berkembang. Celana yang 280an, jadi 80an saja. Diskon 70%, iihh seneng yaa, hahaha. Beli 2 celana cuma bayar 150, mudah2an awet dan nyaman dianaknya. Jadilah kegatelan beli buat fatha juga. Tapi karna punya fatha diskon 20% doang, jadi dia cuma dibeliin sebiji saja.

Nah mereka kan lagi ada promo voucher tuh, belanja 150rb dapet voucher 50rb untuk belanja selanjutnya minimal 100rb. Karna kita totalnya nyampe 300rb, dapetlah 2 voucher 50rb. Seneng banget lah ya, kan 50rb gak kecil juga. Dengan polos nanya, sampe kapan ini voucher berlakunya? Si mbak2nya bilang, cuma hari ini aja bu. HAH? Cuma hari ini aja? Udah jam setengah 10 malem pulak waktu itu. Ishh bener2 deh ini matahari ya, menjerat dan menjebak bener2. Tapi kita gak mau rugi *lha gak salah ngomong ini?*, walo udah jam setengah 10, maksa deh musti belanjain 2 voucher itu. Didukung sama ayah juga sih, katanya sekalian aja deh belanja apa yang dibutuhin. Mumpung diskon 50%. Huahaha baiklah kalo itu mah kita demen.

Jadi deh kita muter2 matahari lagi. Untung masih banyak orang ngider disitu, kalo enggak kan pasti males juga kitanya. Jadi untuk selanjutnya kita belanja dengan total 233ribu, tapi bayarnya jadi 133ribu saja. Puas sih puas ya, tapi tetep aja ada perasaan bersalah pengeluaran rada banyak hari itu. Minggu depannya lagi masih ada long wiken lagi kan? *mendadak mata berkunang2*. Tapi worth it lah, emang butuh dan dapet best deal gini jadi rasa bersalahnya bisa dilupakan haha. Makasih ya matahari. Apa aja barang2nya? Eh gak ada yang nanya ya? Tapi gak papa deh dipejeng aja *ishh*. 


Selain celana si anak kicik, ada baju dalem dan kaos kaki buat ayah, sama tambahan 1 baju masing2 buat kedua anak ganteng itu. Mereka juga beli mainan, miniatur hewan2, tapi gak kefoto karna gak pernah lepas dari anaknya kecuali mereka tidur. Alhamdulillah.

Movie date

Mau nonton gak yah? | Boleh. Nonton apa? | Apa ya? Ntar deh diliat. Nonton berdua aja, ntar kita minta tolong bu yayah nemenin ima liatin anak2 selama kita nonton. Gimana? | Boleh.

Ihiyy. Jadi deh movie date berdua ayah. Filmnya The Man with The Iron Fist.

Sebelum pergi mastiin anak2 aman lah ya. Gak mungkin si ima ditinggal sendiri ngejagain 2 anak laki yang suka kelebihan energi. Tersebutlah Bu yayah, tetangga kesayangan kita semua. Kenal bu yayah udah lama sih, tapi sekedar tau gitu aja. Jadi dekat sama kita waktu beliau ini ngegantiin bu papah yang sempet cuti 1 ½ bulan kemaren buat operasi payudara. Alhamdulillah operasi lancar dan hasilnya pun baik, tidak ada yang membahayakan setelah diobservasi benjolan yang diangkat itu. Nah waktu bu yayah bantuin kita ini deh yang bikin kita deket sampe kenal ke anak cucu dan suaminya. Alhamdulillah seneng sih, bahkan sampe sekarang bu yayah masih suka main kerumah. Iseng bawain makanan, karna kangen anak2 atau kangen si ima hihi. Zikra juga seneng main kerumah bu yayah karna ada kelincinya. Sayang aja cucunya bu yayah datengnya sekali seminggu doang ke rumah si ibu. Kalo tinggal disitu kayaknya bisa jadi temen deket anak2 deh.

Eh balik lagi ke movie datenya deh ya. Panjang aja ngelanturnya.

Kita ambil jadwal hari minggu yang jam 19.20. Bu yayah udah konfirmasi bisa nemenin ima malem itu. Jadi deh kita tenang hehehe. Cuss berangkat ke kalibata abis solat magrib. Gak lama nyampe langsung masuk bioskop. Jadi kenapa pilih film itu? Jawabannya simpel aja sih, karna si ayah ini suka banget nonton film dari negeri satu itu (Cina maksudnya). Karna biasanya mereka buat film yang gak ngasal ceritanya. Gak mentingin efek dan penampilan doang, tapi juga ada ‘isi’nya. Jadi diantara pilihan film yang ada, film ini paling menarik sepertinya.

The truth? Filmnya bergenre action ini lumayan, bisa dibilang keren tapi nilainya jadi turun karna adegan cheesy difilm itu gak sedikit juga. Di awal kebanyakan latarnya memang ada dirumah bordil. Bener2 ini film dewasa, tapi herannya ada aja yang bawa anak kecil nonton film ini. Kok gak kasian sama anaknya ya? Miris banget kalo inget ada anak2 yang nonton film ini. Semoga orang dewasa yang ngajak mereka sibuk nutup mata si anak dan panjang lebar ngejelasin lah ya. Nah belakangan filmnya jadi seru, karna para cewek menye2 pengisi rumah bordil itu pada jago berantem. Gak disangka haha. Oh ya sama satu lagi, ini film agak sadis. Jangan terlalu serius aja nontonnya haha *curcol yang beberapa kali sempet teriak*. Efeknya keren lah. Nilainya 7.5 deh buat film ini karna endingnya bagus dan mengharukan.

Selesai filmnya, liat2 buku sebentar di gramed. Niatnya liat aja sih, eh tapi nemu buku bagus buat anak2, beli deh. Selesai beli buku kita pulang. Nyampe rumah jam setengah 10, anak2 udah siap dengan piyama masing2. Senang liat mereka senyum nyambut kita. Bu yayah dikasih amplop tentu saja, walo dia senang main kerumah, tetep ya segala yang kita request itu ada imbalannya dari kita. I love you bu yayah :*

Alhamdulillah for the end year happiness.
Continue lendo

Tuesday, December 25, 2012

Tentang ketakutan dan trauma

It’s been a while since my brother-in-law passed away. Pulang ke rumah ini lagi setelah mudiknya kita ke lampung waktu ipar saya baru meninggal kemaren, memunculkan banyak memori dan hal2 yang biasa adik ipar saya lakukan. Jujur saya tidak dekat dengan dia, karna dia cowok dan waktu masih tinggal bareng kita pun ipar saya ini sering sekali berpergian. Entah itu karna kerjaan yang mengharuskan dia tinggal dikantor, nginep ditempat teman atau pergi liburan. Saya lebih dekat dengan ipar perempuan saya yang tinggal dilampung, walau ipar perempuan ini dateng ke rumah ketika liburan saja.

Tapi saya tau kalo ipar saya yang baru berpulang ini orang yang sangat sopan. Dia juga baik dan perhatian, sering beliin oleh2 kalo abis liburan, beliin makanan atau yang lain. Perhatiannya pun sampe ke asisten yang ada dirumah, dia dekat sekali dengan mereka2 ini. Bahkan sepertinya lebih dekat dengan mereka ketimbang saya ataupun abangnya sendiri. Sungguh gak nyangka dia pergi begitu cepat. Masih suka kebayang dia bolak balik ruang tengah atau naik turun tangga, nonton tv dan becanda sama anak2. Rasa sedih itu masih suka muncul bahkan sampe sekarang.

Jadi karna dia berpulang begitu cepat dan gak disangka, saya pun suka berpikir yang aneh2 menyangkut umur saya. Bagaimana kalo saya begini atau begitu, nanti anak2 bagaimana? Amit2 semoga gak kejadian deh ya. Sampe kebawa2 waktu tidur loh pikiran2 ini. Saya yang punya bakat insomnia makin susah buat tidur malam. Pas tidur malam pun jadi suka kebangun sekali dua kali. Sudah dibawa berdoa dan berpasrah, berhasil tapi suka dateng lagi dengan sendirinya. Nah gini deh gak enaknya kalo mikir suka dibawa sampe serius banget yang merugikan diri sendiri. Lagi becanda ketawa2 tiba2 inget seputaran hal ini, diem dan murung lagi. Dibawa pikir positif, ngapain takut sih? Kan sudah berdoa, yang penting ibadah dijaga dan berbuat baik, insyaAllah hati tenang dan insyaAllah Allah berkenan memudahkan biar hati tenang dan menjauhkan dari hal2 yang gak diinginkan. Mikir kayak gitu memang sering berhasil biasanya, tapi mungkin ini bisa dibilang trauma kali ya, jadi pikiran2 negatif suka datang tanpa diundang. Baiklah, mudah2an ini masalah waktu saja dan sesuatu hal yang baik bagi diri sendiri juga untuk sebisa mungkin menjauhkan diri dari dosa.

Soal lain yang menjadi pikiran juga adalah karna kita tinggal jauh dari keluarga besar kita. Beruntung yah kemaren ini suami saya bisa dapet tiket buat terbang ke lampung hari itu juga. Paling harganya yang rada2 karna tiketnya go show. Dari awal pindah kesini soal ini sudah menjadi concern saya, tapi jadi resiko yang mesti diambil lah ya demi bisa tinggal bareng sama suami. Cuma bisa pasrah dan berharap Allah mudahkan segala urusan yang modelnya mendadak begini ini pada waktunya nanti.

Smoga nanti saat dibutuhkan, ada tiket yang masih sisa dihari itu untuk kami semua yang butuh pulang.
Smoga nanti saat dibutuhkan, ada uang cash ready di rekening.
Smoga nanti saat dibutuhkan, segala keperluan kita dimudahkan Allah untuk mengunjungi keluarga kita disana.

Found this yesterday from my twitter fellow @elonamelo untuk menyemangati diri sendiri :
Barang siapa yang lebih banyak mengingat kematian maka kehidupan cukup mudah baginya.
Imam Al Auza’i

Untuk sekarang, tolong izinkan agar saya bisa hidup wajar ya Allah tanpa dihantui perasaan atau pikiran yang gak nyaman. Tolong juga agar saya, suami, anak2 beserta orang2 yang kami sayangi yang jauh disana bisa selalu sehat dan diberi umur yang panjang lagi barokah. Sama yang terakhir, tolong ya Allah agar jangan ada berita duka lagi. Cukuplah dengan yang ini saja dulu ya Rabb. Aamiin, for me and for those who wish for the same things too. 

So have a great long long weekend people :)
Continue lendo

Wednesday, December 12, 2012

He's gone. Forever.

Innalillahi wainna ilaihi rojiun.

Ipar kita, yang tinggal dirumah dan dipanggil iyay oleh zikra dan fatha, telah berpulang hari rabu dini hari tanggal 28 November lalu di lampung. Masih mimpi rasanya iyay yang masih 28 tahun ini gak bersama kami lagi. He's a nice person and a loving uncle to our children.

Dia pergi karna sakit. Awalnya herpes. Karna sakit herpes ini iyay balik ke lampung untuk dapet perawatan yang lebih baik dirumah lampung. Kalo dikita cuma dibawa ke dokter dan dirawat sekenanya. Karna sadar gak bisa ngerawat iyay dengan baik, ayah kasih saran buat pulang ke lampung. Pas banget waktu itu iyay baru selesai kontrak kerjanya di Mandiri. Waktu pulang ke lampung iyay masih kuat, berangkat pulang sendiri. Dirawat dilampung herpesnya sembuh, tapi ternyata iyay sudah kena komplikasi. TBC dan hepatitis. Sempet dirawat di rs semingguan, waktu keadaannya membaik dibolehin pulang. Lalu 2 hari setelah pulang itu drop lagi. Gak sempat dirawat di rs lagi, iyay berpulang.

Subuh dinihari tanggal 28 November itu, rasanya akan terekam terus dimemori kita. Gimana kita dibangunkan oleh suara telpon yang bunyi lebih dulu ketimbang suara alarm. Shock, sedih, gak percaya, nyampur jadi satu. Lalu airmata pun keluar dengan sendirinya.

Malam sebelumnya kita masih diskusi buat dapetin obat yang sekiranya bisa nyembuhin iyay. Mikirin perawatan dan lain2, biar iyay bisa cepat sembuh. Kita masih suka ngebayangin dan bertanya2 kapan iyay balik lagi ke jakarta dan kumpul sama kita. Tiap kontrol perkembangannya dari jauh pun selalu ada harapan iyay bisa sembuh. Tapi sepertinya iyay tau kalo dia gak akan lama lagi ngeliat keluarga dan orang2 disekitarnya. Dia sibuk minta maaf sama semua orang, dan sama keluarga intinya dia kasihtau kalo dia sayang sama mereka semua. How sweet is that? Dia yang notabenenya gak banyak omong, tau2 ngomong begitu rasanya bikin haru. Jelang semingguan akan berpulang itu, dia bilang kalo dia pengen banget ketemu zikra dan ayahnya. Dia bilang ‘liat sebentar aja, abis itu udah’. Maksudnya apa ya dengan ‘abis itu udah’ itu? Orang2 mikirnya positif, dia mau ketemu itu biar jadi semangat buat ngelawan penyakitnya. Trus dia juga bilang sama nenek zikra ‘Saya capek, saya mau pulang aja’, dijawablah sama nenek ‘mau pulang kemana nak? ini kan rumah kamu’.

Ya Allah, sebenernya itu udah tanda2 banget. Tapi kenapa ya rasanya seperti dia masih akan sembuh. Ntah itu perasaan bunda doang atau yang lain juga ngerasa begitu. Ntah mungkin karna gak mau mikir kalo dia akan pergi. Ntah mungkin karna dia masih muda jadi rasanya dia pasti kuat ngelawan sakitnya.

Jadi hari sabtu tanggal 24 jam 8 pagi, dihari yang sama bunda balik ke jakarta dari perjalanan dinas ke pekanbaru, ayah berangkat ke lampung dengan zikra. Nenek lampung bilang ke bunda ‘gak papa ya nak, zikra diajak. Siapa tau dengan zikra dan ayahnya dateng jadi obat buat iyaynya. Dia makin kuat dan bisa sembuh. Ntar zikra kita jagain nak’. Yang tadinya sempet kuatir dengan penyakitnya iyay ada kemungkinan berimbas ke zikra, bunda pun rela banget dan pikir positif. Apa ajalah buat sembuhnya iyay, insyaAllah zikra aman. Smoga abis ketemu ini iyay bisa sembuh lebih cepat. Tapi yang ada ternyata iyay pengen ketemu mereka buat ngeliat terakhir kalinya. Ayah dan zikra 3 hari disana, gak bisa lama2 karna jatah cuti ayah udah tipis. Mereka balik ke jakarta hari senin malam. Nyampe dirumah selasa subuh. Dan hari rabu subuh tanggal 28, iyay berpulang menghadap Tuhannya.

Malem sebelum berpulang itu, dia susah bicara karna napasnya sesak. Tapi dia bisa ngaji dengan suara bulet dan bertajwid. Dia baca yasiin malem itu, walopun gak sampe selesai karna udah gak kuat. Subhanallah, hebat kamu dek. Iyay nyuruh orang2 buat tidur aja karna dia bilang mereka semua pasti capek udah ngurusin dia. Tapi aneh datuk, nenek dan uwo gak bisa tidur. Mereka bertigalah yang ngelepas iyay pergi. Iyay pergi dengan ngelurusin kakinya sendiri dan ngelipet tangannya bak posisi orang solat.

Subhanallah kalo denger cerita akhirnya iyay. Dia yang slama ini cuek dengan solatnya, pas lagi sakit sepertinya sadar dan perbaiki ibadahnya. Sebelum sakit dia eksis, tapi temennya2 banyak yang gak tau dia sakit dan akhirnya meninggal. Pas akhirnya mereka tau, itu dari uncu yang masang status di bbmnya skalian minta maaf dan doa. Setelah berapa hari iyay berpulang baru deh berdatangam temen2nya. Reaksinya kurang lebih sama kayak kita, kaget dan gak nyangka.

Dia pernah nanya sama kakaknya (yang dipanggil uwo sama anak2), ‘kira2 tobat saya ini diterima Allah gak ya kak?’

Ya Allah dek, semoga apa yang kamu harapkan itu dikabulkan Allah ya dek, dan apa yang terlihat diakhir waktu kamu adalah jawabannya.

We truly miss him who used to walk up and down the stair. Sedih rasanya zikra dan fatha gak akan teriak2 lagi manggil iyay mereka. Semoga Allah berkenan mengumpulkan kita semua nanti diJannahNya. Aamiin. 

Iyay in memoriam, together with zikra and fatha

Have a wonderful journey right there, dear iyay.

NB: yang berkenan mengirim alfatihah, please mention to Dharma Saputra bin Bastoni Noer. Smoga dibalas Allah dengan kebaikan berlipat.
Continue lendo

Thursday, November 22, 2012

Hello again Pekanbaru :)

It’s an office duty. But still, i’m always happy everytime i have a chance to go back to my hometown.

Cuma 3 hari, tadinya labil dan mikir apa dibuat 4 hari aja ya sampe hari minggu. 2 hari kamis dan jumat jelas2 dipake buat belajar, cukup gak ya sehari doang buat jalan dan beli stok camilan? Hihi so childish don't you think? Tapi dipikir2, ini kan trip pertama kali tanpa anak2. Apa gak kasian ninggalin mereka terlalu lama? Yah akhirnya menang juga sisi emak2nya yang gak tega ninggalin anak2 dirumah sehari lebih lama. Dicukup2in lah ya 3 hari 2 malam itu. Gak papa sebentar buat liat dulu reaksi anak2 slama 3 hari ditinggal bundanya. Mudah2an sih baik2 dan tetep bisa happy mereka (kalo lancar jaya berarti lampu hijau buat pergi lagi, eh? Hihi bisa ditimpuk ayah nih).

Disiapin deh segala bahan buat makannya anak2. Kalo anak2 sih si ima udah bisa buatnya, jadi ya disiapin bentuk mentahnya aja biar mereka makan yang fresh tiap hari. Yang disiapin mateng dan dibekuin buat si ayah dan ima, jadi si ima gak makin repot dengan masak2 printilan buat dia dan si ayah makan. Bruntungnya bu yayah (pengganti bu papah sementara karna lagi sakit) mau dimintain tolong buat nginep dirumah slama bunda pergi. Nanti tinggal tambahin uang jam ekstranya. Jadi deh bunda agak tenang ninggalin anak2. Tapi tetep yah, tadi malam itu rasanya sedih banget mau ninggalin mereka. Yah namapun belum pernah, tau sih sedihnya lebay cuma buat 3 hari doang tapi kok ya gak bisa ditahan.

Jadi akhirnya sampailah saya disini, dipekanbaru lagi hihi. Iseng nulis draft di msword pas lagi belajar sesi siang tapi berasa ngantuk banget gak bisa ditahan gegara bangun dari setengah 4 subuh (tidur malamnya hampir jam 1 aja gitu karna deg2an takut gak kebangun ngejar pesawat paling pagi haha). Terus ini hotel tempat seminarnya payah betul dah, mosok sinyal wifinya jelek banget, orang dicafe aja kenceng *kuciwa*. Untung dirumah udah setup internet juga *jadi dirumah tinggal publish post aja hihi* *nasep deh hape lemot kalo dipake buat browsing2*.

Report seharian disini, lumayan gak mengecewakan sih. Tadinya kuciwa berat karna miesagu yang udah diidamkan sejak lebaran belum bisa didapat *terlalu kamu miesagu, sejak lebaran udah ditungguin, nanti aku berpaling jangan nyesel ya*, lalu diganti makan mieso bintara yang gak mengecewakan. Yah sebenernya gak mengecewakan aja sih, tapi enak beneran kok. Alhamdulillah, terobati juga kecewanya. Tuh liat miesagu, aku bisa cari pengganti kamu! *nah mulai aneh*

Malam tiba, kangen anak2 kerasa lagi. Ternyata gak salah ya keputusan buat gak lama2 disini. Kangen melukin dua anak kecik itu, sama ayahnya juga sih tapi gak seberapa hehe. Sabar ya anak2 ganteng, mudah2an sampe sabtu bunda pulang gak berasa. Biar kangennya gak terus kepikiran, kelar posting kita buat PR. Semangattt! 

*sendawa rasa durian* *kira2 besok mau makan apa ya?* *pentungin kepala, ini niat mau bikin PR gak sih?*
Continue lendo

Wednesday, November 21, 2012

Twit makjleb!

Bismillah

Kamis lalu adalah hari pertama long wiken. Seneng banget lah ya. Apalagi kalo punya rencana seru yang udah ditunggu. Pas hari H, tentu super excited! Tapi waktu on the way ke TKP yang direncanakan, rasa senang itu menjadi tidak sesenang yang sebelumnya lagi.

Kenapa? Karna twit seseorang yang linimasanya hampir slalu menarik perhatian saya tiap buka twitter.
@felixsiauw: renungan | "bila surga diganti anak-anak palestina dengan darah dan nyawa, surga yang sama kita pun inginkan? dengan apa ia diganti?"
@felixisiauw: renungan | "saat Allah bariskan anak-anak palestina di yaumil-qiyamah dan tanyakan pembelaan kita terhadap mereka? apa yang mau dijawab?"

Ya Allah sedihnya. Disaat kita mau nyenengin anak2 disini main seru2an, anak2 disana bersimbah darah dan air mata. Disaat disini sering melihat senyuman dan mendengar tawa, disana mungkin yang ada tangisan dan wajah tegang. Disaat capek disini bisa istirahat dengan nyaman dan tenang, disana bombardir bom jadi situasi harian. Maafkan saudaramu ini, yang hanya bisa menolong melalui sedikit harta dan doa. Seperti lagi2 kata ustad felix ‘walau perjuangan raga pahalanya tiada bisa digantikan, semoga perjuangan harta bisa meringankan penderitaan’
Yang mau sedekah buat Gaza bisa ke Muamalat 9244632778 an. M Fanni atau BSM 1540006443 an M Fanni | via @sahabatalaqsha
“Barangsiapa meringankan beban saudaranya dalam kesulitan maka Allah akan meringankan bebannya di dunia dan di akhirat” (HR Muslim)

Mereka yang ditangisi sebenarnya beruntung karna bisa mati sahid (keutamaan mati sahid lebih lengkap disini), smoga kita disini yang mengharapkan sahid juga bisa mendapatkannya lewat jalur lain seperti yang disebutkan dilink barusan. Tapi memang gak tega yah kalo itu menyangkut anak2 korban tembakan yang sama sekali tidak berdaya. Dan rasanya juga gak enak dibelahan dunia sana ada saudara kita yang sedang kesusahan, sementara disini kita bisa hidup damai tanpa ada perang dan ledakan. 

Yuk ringankan beban mereka lewat doa dan sedekah. Urusan sampai atau enggak, oranglain sedekah atau enggak, kita gak perlu tau karna Allah maha melihat. Smoga yang kita keluarkan banyak barokah dan manfaatnya.
Continue lendo

Thursday, November 15, 2012

Breastfeeding #2 done!

Alhamdulillah Fathin Atha Alkhalis, 2 tahun 4 bulan, akhirnya disapih. Sudah 6 malam (dengan tadi malam) berhasil tidur tanpa nenen sama sekali dan pas kebangun tengah malam juga berhasil tidur lagi tanpa nenen. Trimakasih ya Allah yang telah membuat ini terjadi disaat emaknya mikir masa2 menyusui ini masih akan lama berlangsungnya.

Masih gak percaya anak ini sudah disapih. Fatha ini bisa dibilang rada susah nyapihnya. Tiap dikasihtau umurnya udah sampe dan musti stop nenennya, pasti deh nangis gerung2 atau nangis sesegukan yang bikin hati gak tega. Padahal mulai dikasihtau sejak dia 21 bulan loh. Memang sih sehari2 udah gak nenen lagi, tapi fatha tiap mau bobok malem musti nenen dulu. Kalo gak nenen gak bisa tidur dia. Oh kecuali kalo bunda gak ada sih, seperti siang hari misalnya, dia bisa tidur tanpa nenen kalo gak liat bundanya. Kalo pas malem kejadian waktu nginep ditangerang kemaren, dia bisa tidur tanpa nenen karna gak ngeliat bunda. Cuma kan gak mungkin begitu terus ya, tiap mau tidur malam diungsikan dulu ntar kalo udah tidur baru dipindahin ke kamar, capek lah ya. Nah mangkanya deh, lanjut terus itu nenennya sambil tetep dibilangin pelan2 kalo nenennya harusnya disimpan aja. Selalu aja gak mau. Kepala2nya selalu digeleng2kan. Pokoknya keliatan tekadnya kuat, gak bisa dibujuk.

Sampe minggu lalu.

Anaknya udah nenen lama banget tapi gak tidur2. Udahnya nenen dilepas dan dia malah main gangguin abangnya yang mau tidur. Si abang besok pagi mau sekolah padahal. Gemes bangett liatnya! Akhirnya disuruh pilih, mau tidur sama kita tapi musti ambil posisi tidur atau sama kak ima yang bisa sambil main. Tentu saja dia pilih sama kita *udah tau sih dia pasti pilih yang pertama*. Jadi deh dia terpaksa berusaha tidur. Walo gak selalu berhasil, pas dateng bosennya dia akan berdiri lagi dan selanjutnya akan dibawa keluar, diikuti dengan teriakan nangis2nya, lalu biasanya dia akan bilang mau bener2 tidur. Tapi yah tetep kejadian juga bolak balik keluar masuk kamar.

Anak umur 2 tahunan udah bisa disodorin pilihan dengan konsekuensilah ya. Dia disuruh pilih mau apa tapi musti terima juga konsekuensinya. Jadi beginilah cara bunda akhirnya nyapih fatha. Kalo mau tidur dengan bunda musti bobo dengan benar dan gak pake nenen, kalo gak mau ya tidur dengan kak ima. Nah pasti dia pilih tidur dengan bunda. Yes it was really hard for the first time. Tapi dicoba aja. Bunda udah masuk ke tahap mau coba segala cara (sampe sempat kepikiran mau cobain pake lemon juga buat nyapihnya). Dipeluk dan dipuk2 dan dielus kepalanya. Anaknya keukeuh nangis sampe lebih dari 15 menit? Rasanya udah berbulan2 deh kayaknya, akhirnya dikasih nennya dengan sarat sebentar saja. Diselanya dengan alesan mau pipis hihi. Udah 3-4 hari begitu, akhirnya bunda berani buat gak nenen sama sekali. Tiap dia nangis bunda ajak keluar, pura2nya mau ke kamar kak ima. Akhirnya dia diem. Trus dicobalah kasih uht dan air putih biar perutnya enakan dan gampang tidur. So finally we make it, after several days trying.

Beda anak, beda cara nyapihnya. Dulu nyapih zikra cendrung gampang, malah saking gampangnya si bunda sedih banget dan sampe nangis sesegukan pas gak sengaja mergokin dia ngigo nyebut nenen pas lagi tidur. Mungkin karna bunda belum siap mental juga kali yah. Nah yang ini udah mantep banget bundanya. Malah yang ada perasaan lega setelah anaknya selesai disapih (udah ekstra 4 bulan soalnya hehe). Walo tadi malem sempat hampir luluh juga dan sedih waktu dia sempat kangen dan minta nenen. Tapi musti konsisten dong yah, nanti anaknya malah bingung. Alhamdulillah si adek gak maksa dan bisa tidur setelah dipeluk dan dielus.



Jadi sekarang tiap malam ada adegan peluk2an sampe dia tidur. Beneran loh si adek tidur dipelukan bunda, biasanya mah boro2. Posisinya persis kayak dia lagi nenen. Ah bunda jadi melow lagi. Gak papa ya sayang, adek kan sudah besar *berdoa semoga adek beneran udah 'end' sama nenen hehe*.

So it was a wonderful journey. Makasih buat semua momen indahnya ya nak, priceless, unforgetable. Semoga anak kesayangan bunda sehat2 dan slalu bisa menang melawan penyakit. I love u baby, too much.
Continue lendo

Thursday, November 08, 2012

Fab Weekend Recap (part 3 - END)

Oke ini yang terakhir. Janji! Pertama disini dan kedua disini.

Kata orang segala yang berlebihan itu gak baik yah. Nah entah kenapa rasanya kok udah gak bener aja ini 3 kali wiken berturut2 hepi terus judulnya. Bukannya gak mau ya, tapi kok jadi merasa bersalah aja gitu kebanyakan hepinya. Maapkan kami ya Allah, segala yang kelewatan atau lepas kontrol, trutama kalo lagi ketawa. Smoga masih dalam batas wajar dan tau diri.

Jadi emang gak bisa dipungkiri kalo bukan karna teka yang dateng kesini, kali kita gak akan ngumpul2 sering banget begini. Alhamdulillah dikasih kesempatan ngumpul2 begini lewat teka yang dateng kemari. Jadi setelah selesai 5 hari pelatihan dicipanas, teka maksa ngumpul lagi sebelum pulang. Lebih2 dia bilang dia masih kangen zikra, jadi pengen puas2in sebelum pulang ke pekanbaru. Tentu saja dia ngajakin nginep ditangerang dirumahnya abang rifqie, demi gampang ke bandara waktu brangkat pulangnya.

Jadi melelehlah kita waktu dia bilang mau puas2in main sama zikra dan masih pengen cerita2 sama duo sepupu cantiknya (baca: bunda dan mama wati dong hihi) ini. Baiklah baiklah, kasian yak adek kita satu ini emang ngefens berat sama dua kakaknya haha *diselepetin teka*.

Nginep lagi lah ditangerang. Hari minggu kemaren tanggal 4.

Agendanya? Nongkrong dan midnite. Ondeee! *gak bosen2 midnite yak*

Pilihan tempatnya adalah SMS, setelah midnite terakhir jadi tau living world susyeh parkirnya pas malming. Lagi2 sabtu itu berangkat ke tangerangnya malem, cuman lebih cepat aja demi bisa dapet tiket. Tapi tetep ya karna filmnya itu film baru, skyfall, tiketnya laku lah ya. Padahal ya itu di Serpong XXI 3 studio aja loh yang muter film itu. Bruntung masih dapet tiket, di show terakhir. Jam setengah 1 tengah malem. Hish niat banget sih macem abegeh! Yah aji mumpung yah, mumpung ada teka, mumpung rame2 ini sepupu semua, mumpung anak2 ada yang jagain. Mumpung semua hihi.

Jam setengah 1 ya, padahal waktu sampe disana baru jam 10. Heh? Dua setengah jam lagi? Jadi deh duduk cantik dulu di QQ Kopitiam. Ah akhirnya nongkrong juga dimall korea. Sayang itu tempat gak deket panggung, tapi masih kedengeran sih live musicnya. Abis maunya disana sih. Pesen cheese toast, srikaya toast, mie seafood kangkung terasi (entah apa namanya tapi itu isinya), tempe tepung (apa tempe goreng, enak loh), ice tea, carrot and orange juice. Itu pesenan kita ber3 yang cewek2, makannya keroyokan. Yang cowok2 pesen mie2 gitu tapi gak tau persisnya karna kita beda meja sih, sama teh/kopi tarik.

Ampun ya Tuhan, itu makanan banyak aja padahal saya gak pesen apa2 loh karna niat mau pesen ice capucino pas nonton. Sengaja ya biar gak numpuk lemak. Eh ini yang ada malah yang gak pesen apa2 yang jadi tukang ngabisin. Dasar tuh orang 2 tau perut kecil sok2an pesen makanan segunung. Lha kita yang sayang kalo makanan kebuang, susah payah deh ngabisinnya. Dasar tukang bikin jebakan betmen, seneng liat orang gendut kayaknya!

Eniwe itu pura2 ngeluh lah ya. Makanannya enak jadi walo megap2 gak masalah juga haha *dasar gembul*. Jadi karna ngobrolin makanan yang susah habis itu, teka ceritain pengalamannya baru2 ini yang salah pesen makan. Dia dateng ke kantin kantor, lalu pesan makan. Makanan dateng, dan seketika itu dia tau harusnya dia gak pilih itu. Jadi dia cuma makanin sesendok aja, udah gitu dianggurin dan ngabisin minumnya aja. Temen kantor yang duduk semeja nyeletuk, ‘Ka, besok kalo pesan makan pesan 1 sendok aja.’ Nah! Diketawain lah dia sama orang2 semeja. Memang kelewatan nih si ika, kita berdua yang dengerin ceritanya keki juga dengernya. Lalu aku nyeletuk, ‘Ka daripada buang2 makanan ya, lain kali mau makan langsung aja datang ke dapur restonya trus request ‘Mbak aku boleh dong nyicip makanan yang lagi dimasak itu’. Mending gitu daripada mubazir makanannya’. *ngomong sambil melotot* *dilanjutkan dengan dapat cubitan nan hebat*

Sempet terganggu sama asap rokok *nasip yah tempat outdoor jd ga ada pilihan non-smoking area*, bruntung kita dilantai atas jadi asepnya cepat nguap entah kemana. Dan untungnya karna udah malem lantai atas itu gak gitu rame dan makin lama makin sepi. Lega deh terbebas dari asap rokok. Eh ada yang unik dari tempat ini. Nomer mejanya didesain kayak plat mobil gitu. And you know what? Huruf yang ada diplat itu BM loh semuanya. Iya bener, SEMUA! *trus gue harus koprol sambil bilang wow gitu?* Sile dah kalo mau haha. Tau kan kalo BM itu plat khusus daerah riau *hellow orang riau aja kali yang tau itu pi*. Haha gak penting ya? Ya gimana deh saya kan orang riau, rada kaget liat plat BM selain dikantor mihihi. Ditanyainlah sama waiternya kenapa itu pasang plat riau, kenapa gak B aja plat jakarta? Dia bilang yang punya orang sumatera dan yang plat B ada dilantai bawah. Oh iya bener yang dibawah pada plat B semua. Lalu saya pun berkoar ke sepupu2 ‘Yang punya pasti orang riau gede dijakarta!’ *idiih sok teuuu* 

nomor meja tapi bukan saya yang foto, dapet dari sini
yang ganteng, yang ganteng :)
i wish they had a good time :)
iya deh yang mukanya tirus *dijitak*
yang cantik, yang cantik :p

Tibalah waktunya midnite. Gak usah diceritain lah ya, film james bond ini udah berapa kali kan ya. Jadi yang emang suka ya pasti dengan suka cita nontonnya. Actionnya sih mantep, gak diragukan lagi. Ada beberapa adegan serem yang dilakukan sendiri di awal film (gak diedit atau pake efek apa gitu), merinding ngeliatnya. Ceritanya sendiri tidak mengecewakan walo ditengah2 sempet membosankan. Papa audi ketiduran aja loh pas lagi yang ngebosenin itu, udah ngantuk banget kayaknya haha. Well karna ada yang ketiduran, maka filmnya dikasih nilai 7.5 range 1-10 (kalo gak ada yang tidur bisa lebih tinggi lagi nilainya hehe).

Pulang ke rumah udah mau jam 3 aja. Akhirnya nunggu subuh dulu baru deh tidur. Subuh cepet ya sekarang jam 4.15 udah adzan. Gak kebayang kalo langsung molor, bisa dipastikan lewat tuh subuhnya. Ngapain aja nungguin subuh selama sejaman? Ngetwit dan baca buku sedikit *sedikit ya* haha. Agak produktip deh ya subuh itu setelah semalaman did nothing important.

Nginep ke tangerang kali ini agendanya fokus ke orang dewasa aja kayaknya deh ya. Anak2 cuma main dirumah gak kemana2. Mereka ngajakin jalan lagi sih, bawa anak2 main ke playground gitu. Tapi kita gak bisa, udah sepakat mau balik ke rumah skitar jam 11 karna ayah lagi2 mau bersibuk ria dengan kerjaannya. Dateng malem pulang pagi, sebentar banget ya waktu bareng2nya. Diomelin lah kita sama semua orang. Teka protes berat kangennya sama zikra belum ilang. Ya siapa yang misuh2 mau nonton skyfall ya, resiko deh *padahal sendirinya juga misuh2* hihi. Yang gak disangka abang rifqie pun ikutan ngedumel karna temennya diajak pulang, ‘Om doni pulang duluan aja deh, nanti tante epi dan zikra pulang naik taksi aja’. Hee? Ini om dan tantenya sama2 belum mandi bang *muka badak buka2 aib*. Hahaha anak kecil ini pinter aja yaa. Jadi siang itu kita pulang ke rumah (gak pake mandi), mereka jalan ke mall. Kapan2 kita main lagi ya abang rifqie.

Alhamdulillah. Cerita akhir-minggu-luar-biasa selesai.
Continue lendo

Monday, November 05, 2012

Fab Weekend Recap (part 2)

Sebelumnya ada disini. Biar kata udah telat seminggu lebih tapi tetep ya, lanjut aja hehe.

Liburan dibogor ini sama sekali ga ada dalam bayangan bunda. Kan tadinya mau lebaranan dilampung, batal, trus udah kebayang mau ketangerang aja abis solat, makan ketupat, dan liat potong qurban. Dan.. mendadak 2 minggu sebelum lebaran, kita disodorin plan baru sama mama wati.

Jadi ceritanya si mama ngerencanain mau lebaranan dibogor, ditempat salah satu tetua yaitu tantenya bunda (tante kita tepatnya karna tante si mama wati jugak, haish pening ngejelasinnya), yang dipanggil uci bogor sama anak2 kicik ini (uci = nenek yah). Abis lebaranan disana, pindah ke novotel. Yes, mereka udah booking kamar mau sekalian liburan disana mumpung ada teka dan suaminya yang waktu idul adha akan ada di jakarta. Gak pake ngajak2 karna ngirain kita mau pulang ke lampung.

Jadi begitu tau kita batal ke lampung si mama ini sibuk ngomporin kita buat buka kamar juga. Tapi yang ada novotelnya udah penuh sodara2. Bagus! Artinya uang aman deh kalo begitu haha. Lagian yah mau buka kamar kok udah ga enak aja karna mereka buka yang tipe suite, yang ada jacuzzinya dan free breakfast+dinner *melongo*. Begitu tau harganya nelen ludah aja deh ya. Beruntung hotelnya penuh yak. Oiya tetep ga bisa nginep juga sih, soalnya ayah kerja aja dong hari sabtunya. Good for us! Haha. Lagian bogor deket ini, bisalah kita ikut main seharian trus malemnya pulang gak usah pake nginep.

So the plan done! Here comes the story.

Idul adha 26 oktober

Jadi hari kamis sehari sebelum idul adha, teka dan om tito dateng dan nginep dirumah. Teka bawa makanan banyak sekali, dari uci (mamanya bunda) dan nenek (mamanya teka) di pekanbaru. Smoga kedua orang ini diberikan kesehatan, keselamatan dan kebahagiaan dunia akhirat oleh Allah.

Jadi hari jumat itu setelah solat dan makan ketupat, kita berangkat ke bogor. Gak sempet liat potong kurban karna jadwal potongnya setelah solat jumat. Sementara planning kita para bapak2 ini soljum dibogor aja. Walo gak liat si mbek dipotong, smoga Allah berkenan dengan niatnya.

Sampe dibogor, abang rifqie dan rafa udah ada disana. Ini yah, baru ketemu 5 hari yang lalu, sekarang ketemu lagi aja. Biasanya susah banget buat ketemuan, sekarang malah keseringan hihi. Eh disana disodorin ketupat lagi beserta kueh2 lain. Ada pempek juga dan terakhir delivery pizza. Totally full, alhamdulillah rejeki lebaran.

Sore jam 4, pindah ke novotel. Waktu check-in, kita yang gak berkepentingan duduk di kursi berayun dan foto2 disitu hihi. Check in beres, kita pun masuk ke area hotelnya. Ah sungguh cozy dan asri dan cantik. Sukaa sekali sama suasananya. Jadi ngerti deh bunda kalo mama wati milih liburan kesitu lebih ke mencari suasananya. Kalo bisa mau juga deh kapan2 nginep disitu *kode buat ayah*
ini kursi berayun di dekat konter check-in

Kamarnya oke yah, what can I say? Tipe yang dipilih yang ada ‘harga’nya. Jadi yah tentu manstap. Anak2 main bola aja loh dikamar ini, dan foto2 deh waktu anak2 ini main. Sekilas keliatan lah ya kamarnya. Yang gak kliatan difoto itu bagian toilet dan minibar yang ada disisi seberang.

Setelah main bola, anak2 berenang. Bunda gak berenang karna lagi dapet. Damn! Kolamnya bagus banget dan tempat sekitarnya sungguh cantikkkk. Di sekitar pool ada kids playground juga. Ya ampun, ini hotel bagus banget! Suka sekali sama konsep pool dan desain tempat disekitarnya.

Acara berenangnya sendiri pun seru. Norak ih si bunda dikit2 seru, ya maap kita kan lebay. Dan jarang2 kumpul sepupu beginian. Jadi anak2 berenang semua kecuali rafa, karna badannnya sore itu agak anget. Mama wati nemenin rafa main di playground sementara kita yang lain nonton anak2 berenang. Teka, om tito dan ayah ikut berenang sih. Bunda udah jelas bagian motret memotret lah ya. Ngeliat fatha udah mau nyebur ke air sendiri - padahal sebenernya dia trauma masuk kolam karna kejadian tiba2 masuk kolam yang dingin banget waktu compic di novus puncak - udah ngobatin sedihnya bunda gak bisa berenang sore itu. Hehe sukurlah nak kalo traumanya udah ilang.
Trus sore itu om tito datang dengan ide lomba rebutan koin di dalam kolam. Rifqie dan zikra dengan disemangatin teka seru banget nyari koinnya, balapan skor mereka. Zikra gak rela banget dikalahin abang rifqie. Jadi tiap kali si abang rifqie dapet poin, zikra langsung ambil koinnya trus dijatohin ke air sama dia dan dia bertekad banget musti dapet koinnya. In the end tetep aja sih abang rifqie yang menang hehe. Gak papa ya nak, yang penting kan berenang dan seru2nya.


Pas dinner ribet aje ye. Mereka kan dapet free dinner dari hotel. Kita mau pulang ditahanin mulu biar gak pulang. Galau deh kita hihi emang dasarnya masih pengen bareng2. Trus si ayah dibujukin mama wati buat gantiin dia makan direstonya. Alesannya dia gak mau banyak makan karna udah malem, hadeh jadi gak enak kan, tapi si mama insist ya udah digantiin. Nah zikra ikutan makan buffet karna dapet jatah dari kamarnya teka hihi. Trus akhirnya kita semua yang tinggal dikamar pesen makan via room service. Kita pesen 2 porsi soto ayam dan kwetiau goreng. Enak semua, porsinya pun banyak. Alhamdulillah kenyang dan hepi. 

Akhirnya sekitar jam 8an kita keluar hotel. Sama2 keluar hotel, tapi tujuannya beda. Kita balik ke jakarta, mereka jalan muterin bogor. Entah mampir kemana, gak kontek2an lagi. Yang ada anak2 langsung ketiduran di mobil gak lama setelah masuk tol, menyusul ima dan bunda. Maap ya ayah, gak sengaja buat ayah jadi nyetir sendiri.

ki-ka: bunda, teka, mama wati :)

ternyata kursi berayunnya gak cuma di depan, di dalem juga ada

Alhamdulillah, very grateful for the good time we had. Feel blessed to have such a loving big family. And thank you ayah, yang mau bercapek2 ria demi kita :*

Sudah selesai cerita minggu-luar-biasanya? Oh belum, masih ada 1 lagi hihi.
Continue lendo

Sunday, October 28, 2012

Fab Weekend Recap (part 1)

Selamat idul adha bagi semua yang merayakan. Semoga segala amal, ya puasa, ya tilawah, ya kurban, semua yang dilakukan mulai dari awal bulan zulhijjah dapet balasan yang berlipat2 oleh Allah swt. Aamiin.

Niat awal kita mau lebaranan kurban dilampung. Lumayan deh liburnya karna hari idul adha-nya jatuh hari jumat. Tapi apa daya sebulanan ini ayah lembur terus hari sabtu. Musti achieve target awal bulan november. Terpaksa deh ke lampungnya diundur tahun baru aja. Smoga gak ada halangan lagi nanti. 

Walo tiap sabtu ayah kerja kayak biasa, alhamdulillah 2 wiken terakhir ini menyenangkan sekali. Kita dikasih kesempatan kumpul sama keluarga sepupunya bunda yang ditangerang. Kita dari dulu punya kebiasaan nginep di tangerang sekali sebulan atau paling lama sekali dalam 2 bulan. Kesini slalu menyenangkan karna sepupunya bunda ini kedua anaknya cowok smua. Umurnya 7 dan 3 tahun, gak jauh beda lah ya sama zikra dan fatha. Cuma belakangan karna mamanya rifqi dan rafa ini kembali kerja, frekuensi kita nginep pun makin jarang. Mama wati sering keluar kota, jadi ya udah otomatis aja gitu jarang ketemu. Malah terakhir kali kita nginep sebelum yang barusan ini, itu sebulan sebelum puasa kayaknya deh. Udah lama ya? Makanya deh kemaren ngumpul itu rasanya seneng banget!

Semoga ayah juga sama senengnya kayak kita. Karna ayah baik sekali mikirin gimana biar kita seneng disela2 jadwal sibuknya *cium2 ayah dan berdoa biar targetnya tercapai juga sehat selalu*

Weekend 20-21 oktober

Berangkat ketangerang sabtu malem jam 8. Sorenya bunda sempet2nya pasang IUD di hermina ditemenin sama zikra dan pulangnya dijemput ayah hehe *kayaknya gara2 ini deh kita kemaleman perginya*. Dijalan ke tangerang anak2 ketiduran. Tumbyen! Biasanya juga tidurnya jam setengah 11an. Sampe sana jam 9an si abang rifqie masih melek. Nungguin kali yak. Dia dibolehin begadang karna abis terima rapor hari jumatnya hihi. Dia protes kok malem amat datengnya *as usual lah bang haha*. Tapi dasar anak2 ya, kok ya kebangun aja gitu pas si abang rifqie bolak balik nanyain ‘ih kok udah pada tidur sih?’ Begitu digantiin baju tidur, jadi bener2 melek dua anak ini. Langsung segerrr! Errr.. emak kuciwa kirain tadi bisa langsung pergi midnite. Mereka langsung heboh dan girang banget main bertigaan. Rafa udah tidur dikamar mamanya jadi aman dari gangguan hihi.

The show must go on lah ya. Jarang2 nginep nih masa gak midnite? Anak2 pun tampak gak peduli emak bapaknya pada pergi hihi. Akhirnya setelah kasih segambreng instruksi ke ima, off we went to mall Living World. Sayang ga jodoh, parkirnya susyeh malem itu dan kita pindah ke Summarecon Mall Serpong (SMS). SMS ini cantik banget ya, konsep outdoornya ciamik sekali. Apalagi kalo malem, makin cantik mallnya. Berasa kayak lagi diluar negeri macem korea gitu deh hihi. Cocok buat nongkrong. Disitu tiap malem minggu slalu ada live music sampe jam 3 pagi dan itu rameee banget! Sampe anak kecil pun lumayan banyak juga keliatan. Gak mau komen ortu yang ngajakin anaknya begadang ya, tapi kasian gak sih kalo anaknya ikutan ngirup asap rokok yang banyak berseliweran dimana2 selama nongkrong?

Eh kemaren itu Nidji lagi live disitu loh. Kalo aja kita gak rencana midnite, pasti langsung cari tempat dan nongkrong cantik disitu.

Jadi malem itu kita nonton Chernobyl Diaries. Filmnya bergenre thriller, jadi pas deh nontonnya gak pake ngantuk. Ceritanya sendiri berangkat dari kejadian nyata. Jadi chernobyl ini adalah reaktor nuklir yang meledak di unisoviet yang termasuk dalam kecelakaan nuklir terparah dalam sejarah. Orang yang selamat diungsikan dan sejak itu daerah sekitar tempat terjadinya ledakan ini kosong. Nah tempat inilah yang jadi latar film ini. Di film itu gak jelas siapa yang jadi musuhnya. Yang jelas kota yang dikira kosong ini ternyata gak kosong juga. Jadi disitu kayaknya ada yang masih hidup paska ledakan nuklir itu, tapi gak ikut diungsikan, jadi mereka kayak binatang buas gitu memakan apapun yang bisa dimakan. Nah ceritanya ada serombongan orang yang penasaran, tur kesini dengan cara ilegal. Mereka berhasil masuk dan sempat ambil beberapa gambar disitu tapi gak bisa pulang semudah mereka datang. Lumayan seru sih ceritanya. Nontonnya deg2an terus. Minuman paporit tiap nonton iced capucino hampir gak kesentuh. Mama wati lupa sama popcornnya, bruntung si papa audi udah ngabisin hotdognya sebelum film dimulai. Semua sibuk megangin kuping karna takut kaget haha, eh ayah enggak sih kayaknya, biasa aja dia mah. Malah ikutan ngisengin bunda yang suka ngumpet disebelahnya. Abis nonton masih aja ngebahas betapa tangan masing2 sibuk megang kuping dan mata selama nonton haha. Cuma agak kuciwa sama endingnya. Kalo ditanya skor buat ceritanya bunda kasih 7 out of 10.

Besoknya dari pagi sampe siang kita dirumah aja. Anak2 main sambil teriak dan ketawa2. Alhamdulillah  fatha makannya gak susah. Fatha ini tipe yang lebih gampang makan dirumah. Jadi kalo pergi2, yang ditakutin malah dia ogah makan karna kesenengan main.



Jam 11an mama wati ngajakin beli es krim dan makan bakso. Jadi kita diracunin es krim baru deh sama dia. Apa yah kemaren? Lupa namanya, pokoknya kombinasi kacang ijo dan coklat. Es krim walls sih. Memang lebih enak kalo gratis aja hahaha *dijitak*. Sorenya kita diajak ke tangcity mall yang deket banget dari rumah buat ngajakin anak2 main. Main diplayground geda *beda sama yang biasa kita kunjungi dikalibata hihi*. Untung nih zikra dan fatha mainnya sebagian permainan aja. Pinter deh nak, yang penting bisa lari2an lah ya hihi.


Alhamdulillah, anak2 seneng bunda seneng dan semoga ayah juga seneng. Mudah2an yang disana juga sama seneng kayak kita. Senengnya lagi minggu depannya pas idul adha kita mau ketemuan lagi. Di bogor. Ditambah bonus teka mau dateng dari pekanbaru, tambah rame deh kumpul2nya.

Bersambung ya.
Continue lendo

Thursday, October 18, 2012

Tes Kepribadian untuk Zikra

Jadi kemaren ini ada lembaga tes kepribadian, namanya STIFIn, dateng ke skolah zikra nawarin tes sidik jari buat murid2 disana. Mereka presentasi dan kalo berminat dengan bayar 200ribu (harga khusus sekolah kayaknya sih) anaknya bisa dites buat tau belahan otak dominannya. Belahan otak dominan ini menentukan sistem operasi otak, dengan kata lain disini bisa kliatan jenis kecerdasan dan kepribadiannya. Jadi kalo bunda simpulkan tujuan tes ini kurang lebih buat tau kira2 si anak akan diarahin kemana biar bakat dan minatnya gak sia2.

Bayar 200ribu gak terlalu mahal ya, bandingannya tes IQ yang sampe sejutaan. Tapi mungkin beda sih yang dites. Kalo yang ini, sekilas bisa dilihat disini. Setelah dicek juga kayaknya bisa dipercaya, mereka punya sertifikat dan sudah punya cabang di beberapa kota di indonesia (tau dari bukunya sih). So discanlah kesepuluh jari zikra hari itu.

Hasilnya? Zikra ini Feeling Introvert.

 
Feeling Introvert : limbik kanan (posisi belahan otak bagian kanan bawah)
Kecerdasan yang merujuk pada perasaan yang membuat pemiliknya pandai memahami oranglain. Kecerdasan itu dikemudikan bergerak dari dalam ke luar (introvert) sehingga pemiliknya memancarkan pengaruh kuat dalam memimpin.
Cara belajar dengan mendengar dikelas, rekam ke mp3, dengar ulang sampai dapat feel-nya.
Keutamaan sekolah dibidang politik, kepemerintahan, hukum dan kesenian.
Atau profesi pilihan lain: psikolog, komunikasi, diplomat, humas, promotor, investor, trainer/public speaker, seniman, hubungan internasional, salesman, inspirator, motivator, psikolog, personalia, lawyer, dll.

Sisi positif yang perlu dibina dan hal yang perlu diwaspadai:
- semangat tinggi namun dibalik itu ingin dimanja dan diperhatikan,
- halus dan lembut namun kadang menyengat,
- pemimpin yang berkharisma namun kebiasaan buruknya mudah tersinggung,
- penolong namun menghitung nilai balas budi,
- komunikator yang mempengaruhi oranglain namun komitmen terhadap ajarannya lemah,
- mampu berempati namun kadang lamban bereaksi.

Mempengaruhi oranglain lalu komitmen dia sendiri rendah? Big no no ya nak, pantangan bunda banget itu. Apalagi kalo jadi pemimpin tapi modelnya begini? Bunda yang mecut pertama kali *bunda galak* *biarin* *kan kalo jadi pemimpin* *aamiin*

Tadinya gak mau percaya2 banget sama hasilnya zikra ini, etapi setelah dibaca dan liat2 lagi bukunya, jadi ihh kok kayaknya bener juga ya sifat2 yang disebutin banyak kejadian di zikra. Apa bisa dijadiin patokan tuh buat milih sekolah dan bidang ilmu setelah gedenya? Masih belum tau sih ya. Kan anaknya masih TK, masih belum kliatan jagonya dimana. Mungkin ini bisa dijadikan panduan, tapi liat nanti perkembangannya zikra lah ya. Mungkin bakat gak bisa berubah, tapi minat? Mungkin gak berubah juga kali ya *bingung bin labil*.

Well yang jelas sifat jelek mudah2an bisa dikurangi dengan mempelajari ilmu agama kayak menghitung nilai balas budi biar Allah saja yang melakukan. Dan lamban bereaksi, mudah2an dengan latihan bisa ya. Makanya bun, kalo mau anaknya gak ngikut perbaiki diri dulu *ngomong sama kaca* *tertampar*.
 
Harapan bunda banget bisa mengarahkan zikra lebih kepada kemampuan dominannya, membuat dia happy dan bersemangat dalam belajar. Semoga bunda (dan ayah) bisa sepakat dengan bidang yang dipilihnya *takutnya enggak, semoga gak begitu*. Smoga zikra nanti sukses meraih passionnya (gak kayak emaknya) yang mudah2an bisa kasih manfaat ke orang banyak. Semoga Allah memudahkan si bunda dan ayahnya ini, dan selalu memberi petunjuk.
Continue lendo
 

The House of DoVy SetyaWijayas Copyright © 2011 | Template design by O Pregador | Powered by Blogger Templates