Tuesday, March 30, 2010

PAUD, zikra’s first official school

Bismillah

Sebenarnya niat buat nyekolahin zikra udah ada sejak zikra belum 2 tahun. Waktu itu niat bunda buat nyekolahin zikra lebih supaya zikra tergugah ngomong, zikra kan sebelum 2 tahun pekembagan bicaranya jalan kayak keong. Tapi karna belum nemu sekolah yang dirasa cocok, ya udah ketunda mulu.
Deket2 2 tahun, ketemulah PAUD (Pendidikan Anak Usia Dini) Nurhidayah yang deket sama rumah. Ternyata PAUD ini memang baru juga dibukanya, sekitar bulan Juli 2009. Dasar bunda gak gaul sekitaran rumah, bunda baru taunya juga karna dikasitau tetangga yang anaknya juga disekolahin kesana.
Setelah akhirnya survey tempat dan proses belajarnya dalam sekali jalan, di umurnya yang 2 tahun semingguan, bunda dan ayah sepakat masukin zikra ke PAUD ini. Kenapa pilih PAUD ini? Pertama dan utama sekali karna dekat rumah, gampang antar jemputnya tinggal jalan cuma 5 menitan. Trus karna kantor bunda juga deket rumah, bunda bisa ijin dari kantor barang setengah jam buat ngeliatin zikra sebentar di sekolahnya. Kedua, bahasa pengantarnya bahasa ibu. Ketiga, ada unsur islaminya diajarkan disini. Keempat, tidak ada unsur paksaan disini. Memang anak diajarkan ini itu disini, tapi kalo anaknya gak mau, guru2nya tidak memaksakan anak untuk mau. Kelima, uang sekolahnya yang sangat murah hehe (ini cukup membahagiakan bunda karna jauh dari bayangan).
Gimana sih murahnya? Uang daftar Rp. 10ribu, uang seragam Rp. 135ribu, uang tiap kali masuk sekolah Rp. 3ribu. Dua yang pertama cuma sekali bayar. Nah untuk uang tiap kali masuk sekolah, boleh ditambahin seberapa mampu orangtua. Dihitungnya nabung, pokoknya wajibnya 3 ribu itu. Uang tabungan diambilnya nanti setelah si anak naik tingkat.
Murah banget kan? Gak nyangka banget deh. Yah secara ini program pemerintah buat semua lapisan masyarakat. Tadinya mau trial2 dulu aja, mau ngeliat respon zikra dulu. Kalo gak betah, baru cari2 sekolah lagi. Tapi ternyata bunda lumayan puas dengan cara belajarnya dan zikra juga seneng2 aja sekolah dan main disini, jadi sementara disini dulu deh.
Sekolahnya 3 kali dalam seminggu, senin-rabu-jumat. Tiap pertemuan lamanya sejam. Tiap hari bawa bekel ke sekolah. Disini temen2 zikra sekitar 10-15 orang dalam 1 kelas (kalo lagi sepi bisa 7 orang aja), sementara gurunya cuma 1 orang. Karna rame, orangtua boleh tinggal nemenin anak. Kadang orangtua disini ngebantuin ibu guru mengarahkan anaknya menulis atau mewarnai. Tapi buat anak yang udah agak lamaan belajar disana udah gak ditungguin lagi, orangtuanya cuma nunggu dan ngeliatin dari diluar.
Gimana zikra di sekolahnya? Bunda sebisa mungkin ditiap hari zikra sekolah nyempetin diri dateng ngeliat barang setengah jam. Alhamdulillah zikra sekarang udah mau duduk sendiri, gak dipangku lagi. Udah mau ikut kegiatan bareng murid2 lainnya. Untuk sesi menulis dan mewarnai masih suka ogah, masih dibimbing sesekali tangannya. Kadang pas bunda lagi ada disana, bunda biarin aja zikra mau nulis apa sesukanya (biasanya bukunya cuma di coret2 saja haha). Mewarnai juga masih acak adul banget. Tapi alhamdulillah zikra makin berani sekarang. Udah mau jawab pertanyaan ibu guru. Makin banyak bisa nyebutin nama2 binatang, benda dan warna. Alhamdulillah sejak sekolah zikra makin baik ngomongnya, makin baik ngebeo-nya walo belum sempurna bener ya. Yah paling enggak selain belajar, zikra bisa seneng2 disini. Main dengan teman dan mainan disekolahnya. Favoritnya sekarang naik kuda2an.
Sekarang lagi libur 2 minggu, sampai tanggal 5 April. Ini bukan libur naik tingkat sih, libur sementara karna tempat sekolahnya yang sebelahan sama rumah si ibu yang punya PAUD ini mau ngadain acara kondangan hehe. Bisa gitu ya, pake acara diliburin sementara.
Update:
Sabtu, tanggal 20 Maret 2010, Zikra diimunisasi influenza. Ayah juga diimunisasi, kecuali bunda yang lagi hamil. Imunisasi influenza ini diadakan oleh kantornya ayah dengan mendatangkan beberapa tenaga dokter professional dan menyediakan vaksin flu sebanyak jumlah karyawan plus keluarga intinya. Alhamdulillah zikra dan ayah divaksin flu secara cuma2.
Continue lendo

Saturday, March 20, 2010

25 bulan, Weaning ‘Good Bye Nanak’

Bismillah

Umur 2 tahun bisa dibilang umur penting bagi zikra karna banyak terjadi perubahan kebiasaan yang signifikan disini. Seminggu setelah ulangtahunnya kemaren, zikra mulai sekolah di PAUD Nurhidayah dan pelan2 disapih dari nenennya. Sekarang, di umurnya yang udah 25 bulan sejak tanggal 11 kemaren, zikra udah mulai biasa dengan keadaan sekolah 3x dalam seminggu dan total gak nenen sama bunda.
Postingan kali ini spesial ngebahas disapihnya zikra dari nenennya.
Jujur ini saat yang sangat berat buat bunda. Semua ibu yang menyapih anaknya pasti setuju dengan bunda. Ditambah lagi kondisi bunda yang lagi hamil sekarang, rasanya makin komplit sedihnya.
Weaning with love atau bahasa lainnya menyapih dengan cinta. Bunda tambahin dengan rasa sedih setengah mati. Yah, bunda menerapkan konsistensi disini. Pelan-pelan tapi konsisten. Bunda melihat zikra udah bisa disapih, jadi bunda pun mulai. Konsistennya bunda disini dengan selalu mengalihkan perhatiannya zikra dan ngajak ngomong. Kalo zikra gak maksa banget, ya sebisa mungkin bunda mengelak. Bunda ajakin ngobrol juga, kasih pengertian kalo nenen itu buat ade bayi, gak lagi buat yang udah gede. Dan bunda tidak mengalami kesulitan dalam menyapih zikra. Alhamdulillah. Walo begitu, menyapih tetaplah perpisahan. Bunda pun sering merindukan dekapan mulut zikra di nenennya. Yang bikin bunda lebih sedih lagi kemaren2 ini, zikra masih suka inget dan nyebut nenennya disela2 aktifitasnya. ‘Nanak’, begitulah zikra nyebut nenennya. Dia pun megang2 nenennya kayak kangen gitu. Tapi alhamdulillah perhatiannya gampang dialihkan. Bunda berusaha konsisten. Selagi dia gak maksa banget ya gak bunda kasih. Ahh sedih setengah matilah pokoknya kalo dia udah nyebut nenennya itu. Pernah juga zikra sampe ngigo dalam tidur nyebut nenennya. Bikin speechless dan berurai mata lah bunda saat2 itu.
Gimana sih cara menyapih yang tepat? Ketemu artikel ini ternyata ada tips dari pakar laktasi agar proses menyapih berjalan sukses tanpa paksaan ke anak. Begini katanya:
  • Lakukan proses menyapih secara perlahan.
    Misal mengurangi secara bertahap frekuensi menyusu. Biasanya 4 x sehari maka secara perlahan diubah 3 x sehari terus hingga akhirnya berhenti.
  • Alihkan perhatian anak / sibukkan anak dengan hal lain.
    Bisa dengan membacakan buku ke anak, bermain, bernyanyi, dsb.
    Hingga anak melupakan saat menyusu.
  • Kunci utama : Bina komunikasi yang baik dengan anak.
    Ingat, seberapa kecil usia anak, anak tetap mengerti dan memiliki kemampuan utk mengerti kata2 dari orang di lingkungannya.
  • Hindari menyapih saat anak sedang tidak sehat atau sedang sedih, kesal, marah.
  • Hindari menyapih anak dari menyusu ke benda lain seperti empeng, botol susu, bantal, dsb.
    Biasanya disini peran ayah sangat dibutuhkan sebagai figur yang melengkapi sang ibu. Sekali lagi bina komunikasi yang baik dengan anak.
  • Hindari menyapih secara mendadak/langsung.
  • Terakhir, KOMUNIKASI, komunikasi dan komunikasi.Ajaklah anak berkomunikasi dan berdiskusi. Jelaskan dengan baik alasan dan langkah menyapih yang akan dilakukan.
Sementara dalam menyapih zikra, begini step by step yang bunda terapkan:
  • Mulai nenen cuma sekali dalam sehari, yaitu malam sebelum tidur (jadi 2x kalo terbangun tengah malam). Ini waktu itu masih wajib, karna zikra gak bisa tidur tanpa nenennya.
  • Mulai bisa tidur tanpa nenen, tapi selang seling. Jadi misal malam ini pake nenen, besok bisa blas tanpa nenen. Caranya gimana? Dibawa pura2 tidur aja bundanya:)
  • Mulai meningkatkan frekuensi tidur tanpa nenen. Caranya masih sama dengan pura2 tidur, tapi kadang zikra bangunin bunda dengan bilang ‘nanak.. nanak’. Kalo udah merengek terus atau maksa bener, baru bunda kasih. Kalo cuma sambil gesek2 nenennya doang tanpa maksa, bunda lanjut pura2 tidur sampe akhirnya dia tertidur.
  • Akhirnya terlewati tidur tanpa nenen selama 3 hari berturut2. Kalo malam zikra terbangun, mau gak mau masih nyodorin nenen juga biar tidur lagi.
  • Mulai seminggu bisa tidur tanpa nenen. Kalo malam zikra bangun, dibuatin susu dibotol aja sebagai ganti nenen. Terpaksa ngantuk2 diladenin bikin susu, demi berhasilnya weaning with love ini. Alhamdulillah cara ini pun berhasil.
Begitulah cara zikra disapih. Kalo baca cara menyapih dari pakar laktasi diatas, rasanya bunda udah tepat dalam menyapih zikra. Tapi entah kenapa, kemaren2 bunda suka gak pede juga. Bunda sering sedih dan merasa bersalah. Bahkan dimalam hari sambil nungguin zikra sampe tidur, gak jarang juga bunda nangis sampe sesegukan. Mungkin ini memang psikologis yang dialami ibu yang terbiasa nenenin anaknya. Memang dari yang bunda baca dari pengalaman ibu2 menyapih anaknya, selalu ada rasa sedih dan perasaan bersalah. Wajar sih menurut bunda karna menyapih tetaplah perpisahan. Menghapuskan suatu kebiasaan. Apalagi ini ada hubungannya dengan anak yang disayangi dan dikasihi.
Tapi alhamdulillah, makin kesini bunda berasa plong. Zikra kalo gak sengaja liat nenennya pas bunda ganti baju tetap seneng nyebut 'nanak' sih, tapi gak pernah nenen lagi kok. Diajakin ngobrol kalo dia udah gede, zikra pun sepertinya ngerti. Bunda pasrah dan berdoa aja deh pokoknya, minta kemudahan supaya zikra gak sakit hati atau kecewa sama bunda. Mudah2an deh ya. Bunda sekarang udah ikhlas. Dan bunda pun makin lengket dengan zikra. Bunda makin sering meluk, cium dan bilang kalo bunda sayang banget sama anak bunda ini. Sebagai ganti nenen yang hilang dan perasaan bersalah bunda juga hehe. Walo pas ditanya balik zikra seringnya bilang gak sayang bunda haha *jaman2 usilnya dia nih*. Alhamdulillah zikra gak berubah, tetep periang dan jadi anak manis bunda. Ohh how i love my son, so nice and adorable:) Maafin bunda karna udah nyapih zikra ya sayang, mudah2an insyaAllah zikra menjadi anak sholeh kebanggaan ayah bunda.

Alhamdulillah, another milestone achieved!
Continue lendo

Wednesday, March 10, 2010

Dokter kandungan, 21 weeks & Massage Ibu Hamil

Bismillah

Kemaren kamis bunda kontrol yang ke5 di Hermina Jatinegara. Biar anak kedua, bunda usahain perlakuan yang sama dengan hamil zikra dulu. Gak pengen cuek bebek. Biar anaknya berasa diarepin orangtuanya hehe.

Beberapa kali kontrol, bunda udah nyobain beberapa dokter: dr. Febriansyah, dr. Husen Sutakaria, dr. Karmini Srimastuti dan dr. Nining Haniyanti. Dokter cowok langsung dicoret dari list untuk dijadiin dokter tetap sampe lahiran. Kalo dari 2 dokter cewek diatas, bunda lebih nyaman dengan dr. Nining. Alesannya simpel karna dokternya ramah banget dan lumayan komunikatif (plus masih muda dan cantik juga hehe). Bunda memang nyari dokter yang suka ngobrol sama pasien, gak diem2 aja. Dr. Nining juga sepertinya seneng anak2. Beberapa kali zikra suka diajakin ngobrol atau becanda. Cuma bunda masih belum yakin kalo dr. Nining ini pro lahiran normal. Gelagatnya gaya dan trendi sih. Tapi itu kan bukan patokan ya. Gak tau deh, bunda jujur masih nyari2 informasi nih, bidan di RS juga gak bisa ditanya2in. Udah jadi kode etik kali ya. Kalo googling, banyak sih referensi namanya ibu dokter ini, baik itu berupa artikelnya atau pendapat ibu2 yang pernah ditanganinya (sayangnya dengan cara c-sect yang bunda baca). Jadi kesimpulannya, dokter kandungan bunda masih bisa berubah. Whatt?? Udah masuk 5 bulan juga *sigh*. Kalo dr. Karmini biar kata pasiennya banyak banget juga, tapi enggak deh buat bunda. Kalo orang melayu bilang, 'pendiam sangat'. Buat rugi aje konsul same die. Tapi ini murni pendapat bunda, toh blio juga banyak banget pasiennya hehe.

Kondisi ini sebenernya miris banget buat bunda. Waktu hamil zikra di Pekanbaru, dari pertama bunda udah nemu dokter yang bagus. Dokter cewek, usianya paro baya, ramah, tenang, sangat komunikatif dan sangat pro lahiran normal. Blio ini salah satu dokter senior di Pekanbaru dan dokter mamanya bunda juga, dr. Haliliarti, SpOG. Bunda yakin di jakarta juga ada banyak dokter cewek bagus, tapi ya itu, bunda gak tau yang mana dan praktek dimana. Pengennya bunda sih bunda tetap kontrol di hermina jatinegara karna deket rumah. Gak kebayang kalo RSnya jauh dan mesti ngelewatin macetnya jalan kesananya. Ahh semoga Allah memberi kemudahan buat bunda dan si ade sampe lahiran nanti amin.

21 Weeks

Fetal Development Overview

  • White blood cells are under production. Leukocytes (or white blood cells) form our body's defense system. They help fight infections and diseases.
  • Your little one's skin has changed from translucent to become more opaque.
  • Your infant's tongue is fully formed. If you were able to peek you might catch your son or daughter practicing giving you a raspberry!
  • If your baby is a girl, her womb and vagina are formed. Unlike males, females have a limited supply of eggs in their lifetime. At this point your daughter will have 6 million eggs. This amount decreases to approximately one million by birth.
  • Baby swallows more this week. After your baby takes in amniotic fluid, his body absorbs the water in the liquid and moves the rest into the large bowel. This is good practice for his digestive system!
  • Wake and sleep periods become more consistent. Some research suggests that baby sets her internal clock to match the outside world's even before birth! Your eating and sleeping habits as well levels of light and noise serve as her signals.
  • Length is now measured crown to heel.
  • Baby measures about 10.51 inches (26.7cm) and weighs nearly 12.7 ounces (360g).

Source here

Alhamdulillah si ade sehat. Dari usg, dr. Nining bilang BBnya si ade 550 gr. Ngeliat artikel diatas kayaknya siade BBnya diatas normal ya. Tapi kemaren dr. Nining gak komentar apa2 soal ini. Aneh juga. BB bunda naik sekilo dari bulan lalu. Ngeliat grafik BB bunda juga kayaknya selalu naik sekilo dalam sebulan. Semoga si ade tetap sehat dan gak gede2 amat di bulan 9 ntar, biar gampang ngeluarinnya amin.

Gerakan? Udah mulai gerak2 sejak sebulan terakhir. Pertamanya kapan? Lupa, abis gak bisa nentuin pertama sekali gerak itu beneran si ade atau gerakan otot perutnya bunda. Yang jelas kalo sekarang bunda tau kalo si ade gerak ato nendang perut bunda.

Kelamin? Hehe sebenarnya sejak kontrol bulan lalu udah dikasitau kalo si ade cowo. Tapi biar lebih yakin bunda nunggu sebulan lagi sampe kontrol kemaren. Laki-laki. Hehe insyaAllah bakal ada 2 jagoan cilik nan ganteng2 dirumah ntar.

Massage Ibu Hamil

Bunda dulu pas hamil zikra gak pernah pijet2 kayak gini. Yah alhamdulillah waktu itu bunda sehat2 aja walo sesekali pegel2 juga. Sebenernya sekarang pun bunda gak pegel2 amat juga, apalagi hamilnya bunda baru 4 bulanan. Bunda alhamdulillah masih fit banget, bahkan sesekali masih bisa gendong zikra. Tapi karna ada yang ngajakin, dan kebetulan juga ramean sama temen2 kuliah dulu, maka jadilah bunda ikutan.

Salon ini khusus wanita dan bukan buat ibu hamil aja, yang gak hamil pun bisa treatment disini. Nah kemaren itu bunda berlima sama temen bunda. Ada yang lagi hamil juga kayak bunda, ada yang mau nikah minggu ini, ada juga yang emang pengen dateng khusus buat reunian nyambi nyalon. Bunda pilih treatment massage ibu hamil saja. Ini aja udah cukup lama, sejam. Kasian ayah dan zikra nunggu diluar. Mereka dengan baiknya nungguin bunda leyeh2 didalam paviliun sementara mereka dimobil terkurung hujan.

Trus massagenya gimana? Pada dasarnya sama aja buat yang gak hamil juga, bedanya buat ibu hamil gak dimassage perut dan belakang perut. Trus pijatan pada telapak kaki juga agak dikurangi tekanannya. Refleksi kan jelas2 gak boleh ya. Tapi pijetannya enak banget, pas banget rasanya. Jadi ya begitulah, massage selama sejam, plus disuguhi teh wedang jahe abis massage dan mandi ditempat yang cukup oke, bunda kena charge 100k Idr. Lumayan, bunda puas dan seger banget abis itu.

Kalo mau lebih jelas bisa cek disini. Semoga kamu juga senang ya nak, pas bunda dipijet2 kemaren itu.
Continue lendo
 

The House of DoVy SetyaWijayas Copyright © 2011 | Template design by O Pregador | Powered by Blogger Templates