Saturday, March 30, 2013

Yang gak bisa bohong

Tanggal 15 kemaren ini bu papah bilang dia gak bisa kerja lagi sama kita. The reason was clear at that time, but later I feel she’s been hiding something from me. Honestly it was one of the shocking news since we’ve been together for the last 5 years. Not a short time ya?

Masih gak percaya bu papah begitu mendadak minta retirement. Dan sejak tanggal 18 lalu, bu yayah tetangga kita yang bantuin2 sementara waktu. Dipikir2 ya, dulu itu bu papah slalu bujukin siapapun yang tinggal dirumah (mulai jaman minan melda, minan yuli sampe kakak ima yang skarang ada dirumah), supaya jangan cepat2 ninggalin dia. Udah sreg kali ya, kalo sama yang baru lagi kan kenalan lagi, liat2 kepribadian lagi. Dibujuk2in buat jangan berenti dulu, yang sebenernya ngebantuin kita kan itu biar gak perlu nyari orang baru lagi. 

Sama ima emang gak selalu akur sih, tapi ya wajarlah karna sama yang sebelum ima juga begitu. Sesekali ada beda pendapatnya. Walo begitu, waktu ima kepikiran mau pulang bu papah bujukin buat tinggal paling enggak sampe lebaran nanti. Eh gak taunya malah si bu papah yang duluan udahan.

Kalo inget gimana bu papah nolong kita slama ini sedih banget deh rasanya. Bener2 cuma Allah yang bisa balas. Udah kayak keluarga sendiri, yang ikut lebaran tahun lalu ke pekanbaru trus yang terakhir ikut ke lampung peringatan 40 harinya iyay. Agak bikin nyesek sebenernya. Tapi dilain sisi, ada perasaan lega juga. Sedikit. Let me just keep the reason, for the sake of both side. Yah si bunda juga bukan manusia sempurna, banyak juga kurangnya. Jadi baik disimpen sendiri aja. Tapi 1 hal yang bisa dishare disini adalah jawaban zikra soal bu papah.bAnak kecil itu kalo ditanya soal perasaannya biasanya akan jawab jujur ya. Jadi bisa dibilang ini salah satu yang bikin bunda lega juga dengan keadaan sekarang ini.

- Kalo disekolah siapa yang abang sayang?

-- Abang sayang sama Rafi gede, Rafi kecil (hehe ada 2 yang namanya Rafi dikelasnya), Nabil, Hasna sama Asma.

- Kalo ibu guru sayangnya sama siapa?

-- Sama ibu Rosi dan Ibu Ipah (posisi ibu yani guru favorit waktu PG bisa bergeser juga rupanya)

- Kalo dirumah sayangnya siapa?

-- Sama ayah, sama bunda, adek, kakak ima trus ibu yayah.

- Loh sama bu papah memangnya gak sayang?

-- Sayang tapi sedikit aja. Abisnya bu papah galak.

Awal denger jawaban zikra memang kecewa. Kenapa bisa begitu zikra jawabnya, berarti zikra gak terlalu nyaman lagi kan sama bu papah sekarang. Tapi inget2 lagi dulu zikra suka banget ngobrol sama bu papah. Bu papah suka banget becandain dan ngajarin ini itu ke zikra. Dia suka nyamperin bu papah trus ngeliatin dan ngerecokin. Dan dipikir2 juga, bu papah ini aslinya penyayang anak2 kok. Jadi belakangan yang kepikiran, mungkin bu papah lagi ada masalah yang kita gak tau yang menyebabkan dia jadi begitu belakangan ini. Entahlah ya, apapun itu mudah2an cepat selesai dengan akhir yang baik.

Ah sudahlah. Cerita asisten slalu ada ya. Si emak mellow ini gak bisa gampang nanggepin soal yang beginian, karna urusannya sudah hati dan perasaan. Mudah2an apapun jadinya nanti, hubungan kita bisa tetep baik. Kalo masih jodoh, insyaAllah ada aja kesempatan kita bareng2 lagi, amin.
Continue lendo

Wednesday, March 20, 2013

Makin cinta

Resmi sudah semua orang dirumah suka sushi. Dulu tiap mau makan sushi, fatha musti udah makan dulu. Kalo adek (dan kita semua) belum makan, pilihan makanannya jelas bukan sushi. Nah waktu seminggu setelah uncu pulang kita nyushi, si adek dikasih cicip (lagi), mau2 aja dia ngunyah dan nelen. Ya udah akhirnya dikasih lagi dan lagi, dan ditelen terus sampe beberapa kali suapan. Wuah alhamdulillaahhhh.

Dulu waktu mulai seneng sama sushi setelah nyobain makan disini, sempet ragu makan sushi lagi karna kedengeran kabar kalo sushi itu gak halal. Kan emang bahan dasarnya sendiri pake arak (kalo gak salah ya) untuk bikin cuka sushinya? Nah setelah tau isu itu, jadi sedih sendiri karna pengen nyobain lagi tapi labil takut ibadahnya gak diterima 40hari ke depan. Gak enak kan ya, nyobain makanan trus suka dan pengen makan lagi, gak lama ada isu kalo makanan itu gak halal. Haduhh!!

Singkat cerita ketemulah resto sushi halal. Ini berkat temen2 twitter yang suka share info halal. Alhamdulillah, gak ragu lagi kalo mau makan sushi. Tinggal kesini aja. Pun dari tempat yang bikin kita jatuh cinta sama sushi, masih deketan yang ini. Harga juga masih pas kantong.

Kalo bingung liat nama menu yang aneh2, tinggal liat isinya apaan. Kalo kita favoritnya udang dan salmon yang rada crunchy dan banyak mayonaissenya. Coba kalo sushinya plain aja, mungkin kita bakalan gak pernah suka makan ini. Makasih ya chef2 yang udah pinter banget bikin kreasi begini hihi *ngaku kalo lidahnya ndeso*

Dari banyak menu yang ada di Rumah Sushi, kita suka banget sama samurai, tomodachi dan tornado roll. Tiga itu the most favorite ones. Belum semua dicobain sih, yang udah selain tiga itu ada bull’s eye, lil monster, sicilian, salmon flaming dan phoenix. Tapi seneng sih kesini, paling rame kita kesini makan ber5 cuma abis kisaran 160ribuan hehe. Minumnya gak neko2 tapinya, iced lemontea's enough.


Kemaren waktu uncu masih disini sempet ajak uncu juga nyobain makan ini, dan dia nagih haha. Sabar ya cu, liburan semester berikutnya kesini lagi dong, nanti diajakin kesini lagi deh. Skalian pejengin foto waktu uncu ikutan deh ya.

Continue lendo

Thursday, March 14, 2013

Setelah uncu pulang

Yang sering ngikutin blog ini pasti tau kalo uncu itu adalah iparnya saya. Yang gak ngikutin juga jadi tau karna barusan dikasihtau hihi.



Jadi ceritanya liburan semester kemaren uncu main kerumah. Tinggal dirumah sebulan, sampe liburnya bener2 abis. Pengennya sih uncu sekalian kuliah disini aja *tapi kemudian dipelototin sama nenek* biar ada orang yang pasang mata buat ngeliatin anak2 biar gak sendirian aja. Mau ngarepin siapa deh ya jauh dari sodara begini, buat ngeliatin anak2 itu, slain dari yang ada sekarang ini.



Jadi selama ini, yang kliatan dan yang dirasa, semua baik2 aja. Apalagi rumah deket dari kantor ini, kalo memang perlu segera, gak sampe 5 menit juga udah sampe rumah. Jadi karna yang diliat baik2 aja tiap pulang, gak ada pikiran aneh2 sama kejadian rumah sementara ayah bunda lagi dikantor. Tapi ternyata, dari uncu ketauan cerita yang gak enak.



Labil ih antara mau share tapi takut buka2 aib orang. Jadi inti masalahnya dari mereka ada yang mendominasi jadi yang lain ngerasa kecapekan dan mulai gak betah. Kedengeran juga anak2 yang kadang dibiarin aja, mereka berdua sibuk dibelakang sampe2 si adek mau pipis pun gak keburu dibawa ke toilet akhirnya pipis dicelana. Kedengeran juga ada yang sibuk ngurusin diri sendiri, kerjaannya dikerjain asal jadi. And so on and on, bikin mumet yang baca (dan yang nulis juga). Intinya masalah itu ada di satu orang, tapi bukan berarti yang 1 lagi gak buat salah sama sekali. Ada juga salahnya tapi masih oke lah.



Memang sih selama ini kita masih bisa tolerir kerjaan lain yang kurang memuaskan hasilnya, yang penting slama bunda dikantor urusan makan+susu+tidur anak2 baik2 aja. Urusan nonton udah disepakati yang win2 solution. Tapi belakangan jadi ngerasa, mereka harusnya bisa melakukan lebih karna anak2 sudah lebih gede dan sudah bisa diajak kerjasama. Apalagi zikra, gampang banget dibilanginnya. Dan jadinya, setelah laporan ini itu dari uncu, jadi kepikiran mau beli cctv buat dirumah biar pada ngerasa slalu diawasin. Gak ngasal lagi kerjanya. Tapi dipikir2 ngapain beli ya, rumah deket ini. Ngapain bela2in cari rumah yang deket kantor kalo akhirnya beli cctv juga? Tapi kan gak bisa sering2 pulang ke rumah juga, bisa dipecat ini emak satu. Musti semedi dulu buat mutusin ini ya? *dikeplak*



Emang ya musti dikerjain sendiri kalo mau hasil maksimal. Tapi ya gak bisa muluk2, musti cari solusi yang sesuai dengan keadaan kita. To be honest agak kecewa berat sih sama asisten yang satu itu, yang kalo uncu gak cerita mungkin gak terkuak sebanyak ini. Sama kita sendiri keliatan beberapa salahnya, tapi dari uncu ketauan lebih banyak lagi. Padahal kita udah berusaha nyenengin biar betah dan seneng dirumah, tapi yang ada malah ngerasa dimanfaatin *patah hati*



Jadi setelah uncu pulang ada apa? Yang ada galau -__-


Balik lagi dong uncu!
Continue lendo

Thursday, March 07, 2013

Cemilan Abang

Kapan tau uncu cerita, hari itu zikra pulang sekolah buka kulkas nyariin snacknya. Ternyata snacknya udah abis, gak ada lagi dikulkas. Lantas, dia samperin adek dan duduk didepannya.


'Adek coba liat abang kenapa kue abang adek abisin?'


*adek bengong*


'Itu kan punya abang, kenapa coba harus adek abisin?'


*adek tetap bengong*


'Makanya ya adek makan itu sepuluh2 aja kayak abang, jadi gak cepat abis jadinya kan. Awas ya jangan diulangi lagi ya!'


Ini si abang sok tua banget ya. Kali pikir adek: ini kenapa diomelin sih? Perasaan gak makan apa2 juga *puk2 adek*


Jadi sebenernya yah, itu snacknya abang si bunda yang ngabisin. Maksudnya biar si abang gak banyak ngemil, jadi bunda bantuin hihi. Abang nih gak pake nanya langsung nuduh aja. Kasian deh adeknya soalnya waktu itu gak ada bunda sih jadi gak bisa langsung konfirmasi.


Btw snack pillow itu enak yah, yang rasa ubi apalagi, enak banget gak terlalu manis. Ini nih kue yang dicariin sama zikra. Karna ukurannya kecil makanya skali makan bisa sampe 10, itu juga masih sedikit sih sebenernya. Nah yang 10 ini bunda yang batesin, biar gak banyak ngemil anaknya. Soalnya BB dia diatas rata2 sih, takut makin melar -__-


Moral of the story:
  • Kalo mau anaknya gak sering ngemil, gak usah sering2 stok camilan lah ya. Jadi salah siapa ini sebenernya? *ngumpet dibalik pintu*
  • Cemilan yang sempat dianggurin sehari atau 2 hari itu belum tentu gak laku lagi buat anaknya deh ya, jadi jangan langsung diabisin -__-'
  • Kalo makanin makanan anak walo sepertinya anaknya udah gak pengen, tetep harus kasihtau ya biar anaknya gak nyariin kalo tiba2 dia pengen.


Jadi PRnya apa?
Makanya biasain olahraga dong bun kalo mau anaknya kurusan, kan biar anaknya nyontoh ikutan olahraga juga *tiba2 pusing*
Continue lendo
 

The House of DoVy SetyaWijayas Copyright © 2011 | Template design by O Pregador | Powered by Blogger Templates