Tuesday, February 23, 2010

Sea world time & 2-year-old’s milestone

Bismillah

Akhirnya kita ke seaworld. Ultahnya zikra memang gak dirayain, jadi kita bawa jalan2 aja buat nyenengin zikra.

Tadinya bingung, mau ke seaworld atau gelanggang samudera. Trus belakangan bunda dikasitau kalo gelanggang samudera mirip2 sama acara unjuk binatang di taman safari, ya udah akhirnya diputusin ke seaworld aja. Ini pertama kali zikra ke seaworld. Untuk orang dewasa mungkin cendrung kesannya agak membosankan (mungkin ya, seperti bunda misalnya hehe), tapi buat anak2 sangat menarik ternyata. In the end menurut bunda juga gak membosankan, bahkan lumayan nyenengin.


Awalnya datar, liat ikan2 di aquarium gede. Yang lumayan menarik akuarium raksasa yang muter. Zikra tadinya ketakutan ngeliat banyak ikan disekelilingnya bahkan diatas kepalanya, dia bilang ‘kuuk’ – takut. Tapi lama2 jadi heboh sendiri, ikannya didadain sambil bilang ‘haaii’ dan ‘dadaa’.

Yang seru selanjutnya acara feeding the fish. Acara ini ada jam2nya, jadi mesti nyocokin jadwal kalo mau liat shownya. Kita sempet liat 2 show, shark & piranha feeding show. Di shark feeding show, feedernya masuk ke kolam hiunya dengan kerangkeng besi di sekeliling badannya dan nyuapin hiunya satu per satu pake tongkat. Kebayang kalo kerangkengnya kebuka pintunya, pasti langsung abis dimakan tuh si om feeder. Grr... serem bener. Disana ada hiu terganas nomer 6 di dunia (hiu sirip abu2 kalo gak salah), ada hiu teritorial (yang cendrung suka menguasai wilayah, jadi cuma ada 1 disini biar gak berantem), ada hiu yang harus aktif 24 jam demi mendapatkan oksigen, sampe ke hiu yang jinak yang gak perlu ditakutin sama sekali.

Berikutnya, piranha feeding show. Abang2nya gak masuk ke kolam dong. Mau pake kerangkeng juga pasti abang2nya langsung kemakan secara ikannya kecil2 pasti muat masuk kerangkeng. Makanannya piranha dimasukin pake kawat gantungan dari atas kolam dan langsung abis dalam sekejap dimakan sama piranha2 kecil yang super banyak. Aihh kecil2 ganasnya amit2 ini ikan. Merinding ngeliatnya. Sama sih seremnya sama hiu walo ukurannya jauh lebih kecil.

Zikra yang terpesona banget kayaknya sama hiu. Sampe rumah masi keinget. Soalnya ayah beli stiker yang ada gambar hiunya trus ditempelin di cermin diatas wastafel ruang makan. Nah tiap sebentar pasti nyapa si hiu. ‘hiuu..’ katanya sambil melambai dan nepok tempat duduk disebelahnya, suruh duduk disebelahnya. Pas mau tidur juga, ‘hiu, bubuk!’ – hiu, bobok! Bangun pagi, ‘hiu, haii!!’ Hahaha, ada2 aja zikranya bunda ini. Sukses jadi bahan ketawaan serumah.

Satu yang pasti, acara nyenengin zikra sukses besar. Terbukti dari hasil yang terlihat begitu nyampe rumah haha.

Zikra di milestone 2 tahun

Bicara. Alhamdulillah, zikra bicaranya mengalami kemajuan yang lumayan. Kadang (kadang ya, masih jarang soalnya) udah bisa gabungin dua kata, padahal bulan lalu untuk 1 kata masih dikit banget dan ngomongnya masih bahasa planet. Sekarang juga masih suka bahasa planet, tapi ajaibnya udah bisa ngomong gini sesekali:
‘B(u)nda, bubuk!’ – bunda, bobok!. Ini kalo ngajakin bunda tidur. Zikra ngucapin bundanya dengan bunyi u yang gak terlalu jelas, ya belum sempurnalah.
‘Ayah, num!’ – ayah, minum.
‘Nda, pipis!’ – bunda, pipis!. Ini ngasitau underwearnya basah karna dia pipis dicelananya.

Udah mulai seneng membeo, walo kadang yang terucap jauh banget dari aslinya.
Seputar kata yang udah bisa diucap zikra:
‘’hai’, ‘hayo’ – halo, ‘shushu’ – susu, ‘bisha’ – bisa, ‘ngaak’ – ‘enggak’, ‘bish’ – (kopaja, bis, busway), ‘nyum’ – minum, ‘no no’ (kalo gak mau), ‘ini’ – (kalo ketemu barang yang dia cari), ‘bubuk’ – bobok, ‘pipis’ – pipis, ‘bashah’ – basah (kalo lagi mandi atau underwearnya basah kena pipis), ‘dua’ – angka 2 (baru bisanya nyebut angka dua doang dari deretan angka), ‘betu... betu’ - betul betul (ngikutin trademarknya upin ipin), ‘toa’ – Thomas si tank engine.

Tingkah laku. Mulai suka sok tua, suka ngatur dan merintah orang di rumah. Ngatur posisi kalo lagi main bareng atau ngatur posisi duduk di meja makan. Trus merintah2 orang di rumah suruh kesini kesana, kadang minta idupin film Thomasnya sambil maksa. Tapi lain waktu anak bunda juga mandiri dan suka ngebantu. Ambil minum sendiri, cuci tangan kaki sendiri dan sikat gigi sendiri. Suka ngebantu ngangkutin dari mobil dan beresin barang belanjaan bulanan, suka bantu nyapu dan ngelap2 meja atau lantai dibekas tumpahan makanannya.

Zikra juga suka iseng. Kalo ditanya ‘zikra, sayang bunda gak?’ jawabnya pasti dengan gelengan dengan muka super bahagia (seneng bener ngasitau gak sayang bundanya), tapi kalo dibilangin ‘bunda sedih nih’, pasti abis itu langsung nyium bunda hihi.

Alhamdulillah seneng sholat. Yang jelas keliatan abis denger adzan magrib dan isya (pas bundanya udah dirumah), suka minta dibentangi sajadah trus dia sholat. ‘Ayoh’ – Allah, tiap takbir. Pas wiken juga tiap ngeliat ayah bundanya sholat bareng juga suka ngikutin walo kadang akhirnya ngerecokin. Kadang ngeliat ayah pake kain sarung sholat juga minta dipasangin biar mirip kayak ayah yang mau sholat.

Emosi. Mulai suka mukul dan nyakar tiap kesel sama orang. Tapi sekarang dikasitau kalo marah gak boleh mukul atau nyakar, diganti pencet idung aja dan harus minta maaf kalo udah mukul. Akibatnya sekarang, tiap sebentar pencet idung kita haha. Dan udah sadar untuk minta maaf kalo udah terlanjur mukul atau nyakar (kadang ogah2an juga minta maafnya karna masih kesel). Minta maafnya dengan nyium tangan.

Seputar toilet training. Jujur bunda masih belum konsisten mentoilet training zikra. Jadi hasilnya pun belum maksimal. Kadang zikra masih suka pipis dicelananya, selebihnya kita yang ajakin pipis ke kamar mandi. Masih belum bisa ngajakin pipis ke kamar mandi dan biasanya baru bilang ‘pipis’ setelah celananya basah. Zikra cukup dibawa ke kamar mandi dalam setiap jam. Dan dia udah bisa membuat pipisnya keluar kalo dibawa ke kamar mandi. Intinya asal dibawa tiap jam, insyaAllah underwear dan celananya aman. Sekarang masih dalam proses latihan biar ngerti kalo pipis itu harus dikamar mandi.

Ngeliat zikra yang sepertinya udah bisa disekolahin, akhirnya zikra dimasukin ke PAUD deket rumah. Reaksinya lumayan, soalnya ditemenin gak ditinggal gitu aja. Sampe bunda nulis ini, zikra udah 2x masuk sekolah. Ah semoga zikra makin seneng sekolah dan banyak belajar dari sana.
Continue lendo

Thursday, February 11, 2010

Happy 2nd Birthday, my dear Zikra!

Bismillah

11 Februari 2010 - 2 tahun sudah umur anaknya bunda. 2 tahun sudah bunda menjadi ibu.

Lagi melow, pengen banget nulis puisi buat anak tersayang bunda ini. Tapi gak bakat, jadi urung. Yang jelas bunda ingin sekali menulis sesuatu disini, yang mungkin nanti akan dibaca oleh zikra sendiri betapa bundanya sangat menyayanginya. Bunda yakin ayah juga begitu. Bunda dan ayah selalu mendoakan yang terbaik buat zikra nak. Semoga zikra selalu dilindungi Allah, merasa cukup disayangi dan berbahagia dititipi ke ayah bunda, tumbuh menjadi anak yang sholeh, senang belajar dan berani bercita2 tinggi serta fokus untuk mengejarnya. Ahh intinya semua itu bunda dan ayah berharap zikra selamat dan bahagia dunia akhirat. Amin ya robbal alamin.

What to do next?

Menuntaskan nenen buat zikra. Alhamdulillah sampai juga ke tahap ini. Syukur tiada henti, semua dimudahkan oleh Allah tentunya. Tapi balik lagi ke zikra, ntah kenapa zikra sekarang suka nagih nenennya disaat dia main. Kalo gak dapet cendrung marah2. Padahal minggu2 kemaren udah mulai sekali sehari, malah kadang blas gak nenen sama sekali. Zikra tiba2 jadi manja dan nenennya jadi agak lama. Ahh pusing deh. Bundanya masih berasa gak tega pulak.

Mulai serius mencari tempat bermain dan belajar buat zikra. Baru2 ini udah ketemu calonnya, hasil nanya2 sama tetangga juga. PAUD yang gak jauh dari rumah biar aksesnya gampang. Tapi masih belum survey haha. Ayah suka lembur belakangan di hari sabtu, dan hari minggu selalu kepake buat keluar. We’ll see lah.

Ngapain aja kita hari ini? Cuma make so many wishes (seperti doa diatas yang diulang berkali2 dan lebih banyak optionnya haha) dan makan kue ulangtahun tentunya. Dibilang wajib beli kue enggak juga sih, tapi gak afdol ya rasanya kalo gak ada kue. Biar orangtuanya dapet pahala selain tentunya seneng ngeliat anaknya gembira hehe. Chocolate Ice Cake dari Campina. Iya bener, itu kue es krim. Bundanya lagi pengen haha. Anaknya seneng juga, jadi gak masalah kan. Emang enak banget kok hehe. Kurang lebih begini momennya kita malem ini jam 20.45 (zikranya udah ganti piyama).


Melihat ke belakang, setahun yang lalu. Jadi haru rasanya, sudah 2 tahun terlewati. Semoga Allah senantiasa melindungi dan membahagiakan zikra ya sayang, itu doa bunda selalu. Zikra bunda jadi jauh lebih gede sekarang:)


Eating the ice cake. Persis kayak bunda, pecinta coklat sejati hihi.



Ah senenglah pokoknya, alhamdulillah. Wahai anakku sayang, selamat ulangtahun yang ke-2. Semoga Allah senantiasa melindungi dan menyertai zikra. Amin.
Continue lendo

Friday, February 05, 2010

Breastfeeding while 'bunting' & Tandem Nursing

Bismillah
Dalam beberapa hari lagi zikra akan genap 2 tahun. Nenennya cuma sekali dalam sehari. Kadang malah blas gak nenen sama sekali dalam sehari.
“Saat hamil kok masih menyusui?”
Pertanyaan kayak gini udah sering bunda dengar sejak hamil lagi. Yang nanya kebetulan tau bunda masih nenenin zikra. Komentar selanjutnya pasti seputar ini :
“Ntar bayinya kekurangan gizi lo kalo sebagian sari makanannya disedot terus sama abangnya”
“Aduh kasian adeknya zikra ntar kenapa2 di dalam. Lagian asi buat zikra udah gak bagus lagi tuh, udah jadi darah.” -> ????? :)
“Jangan diterusin deh. Nanti bayi dikandungan bisa lahir prematur karna kontraksi tiba2.”
Seneng sih orang peduli sama bunda. Tapi risih juga kalo terlalu peduli kesannya jadi aga maksa buat ngikutin nasehat mereka. Lantas yang jadi pertanyaan, "Bener gak sih menyusui saat hamil itu bahaya?"
Coba googling, hasilnya tidak mengecewakan bunda. Memang pada saat menyusui tubuh ibu menghasilkan hormon oksitosin yang dapat merangsang kontraksi rahim. Makanya beberapa sumber bilang kalo menyusui saat hamil sebaiknya tidak dilanjutkan, tapi ada juga beberapa yang bilang tidak masalah dilanjutkan dengan beberapa catatan (baca disini dan disini). Intinya bunda percaya kalo melanjutkan menyusui itu boleh, berikut alasan dan faktanya dengan beberapa catatan yang harus diperhatikan:
  • Menurut Pakar ASI dr. Eveline PN, SpA dari RS St. Carolus Jakarta, jika kehamilan ibu dinyatakan sehat oleh dokter, go ahead, teruskan menyusui. “Secara alami, tubuh akan memrioritaskan pemberian zat gizi kepada janin yang sedang tumbuh, tanpa mengurangi porsi yang dibutuhkan untuk membentuk ASI,” yakin sang dokter.
  • Beberapa penelitian menyimpulkan, sepanjang ibu sehat, tidak ada teori yang “memvonis” menyusui dapat memicu keguguran atau persalinan prematur. “Ada ibu yang takut menyusui saat hamil karena adanya hormon oksitosin yang dilepas tubuh karena hormon ini merangsang kontraksi rahim. Padahal, rahim memiliki daya tahan cukup kuat untuk mencegah efek hormon oksitosin,” tutur Eveline.
  • Secara umum ibu yang menyusui saat hamil tidak menghadapi permasalahan serius, jika memang kondisi badan dan kehamilannya sehat (tidak ada riwayat prematur, perdarahan dll). Tapi jika kemudian terjadi kontraksi yang cukup kuat, atau ada perdarahan, maka sebaiknya menyusui segera dihentikan.
  • Dengan rahim yang sehat, maka oksitosin tidak cukup berfungsi menyebabkan kontraksi, kecuali kehamilan sudah usia maksimal dan leher rahim ada gangguan.
Nah berikut cerita seorang ibu yang melakukan tandem nursing 2 kali berturut2. Tandem nursing merupakan keadaan dimana seorang ibu menyusui 2 anak sekaligus (bayi yang baru lahir dan si kakak lebih tua yang masih menyusui) dengan cara menduhulukan pemberian asi kepada si bayi baru kepada si kakak (lebih lengkapnya disini). Dan si ibu ini berhasil menyusui kesemua anaknya sampai usia 2 tahun bahkan lebih. Betul2 jadi inspirasinya bunda nih.

Walau kemungkinan besar bunda gak akan mengalami tandem nursing antara zikra dan adenya, pengalaman diatas bener2 menguatkan bunda untuk lanjut menyusui disaat hamil. Kesemua anaknya ibu itu tumbuh normal dan baik2 saja.

Jadi bila kehamilan baik2 aja, menyusui saat hamil kenapa tidak? Sayang banget, apalagi jika bayi yang disusui belum genap setahun.
ASI saat itu masih menjadi makanan utama di samping makanan pendamping ASI (MPASI). Tapi untuk lebih yakinnya ada baiknya juga dikonsultasikan langsung ke dokter kandungan biar gak waswas. Bunda juga kemaren sudah konsul ke dokternya bunda dan alhamdulillah diizinkan untuk tetap menyusui zikra sampe usianya 2 tahun.
Lega deh. Zikra sampe sekarang yang sering dikasi pengertian kalo mau punya ade, masih belum bisa lepas dari nenennya walo cuma buat tidur doang hehe. Ah gapapa, semoga nanti bisa lepas sebelum adenya lahir, jadi gak sampe ngalamin tandem nursing deh.
Continue lendo
 

The House of DoVy SetyaWijayas Copyright © 2011 | Template design by O Pregador | Powered by Blogger Templates