Thursday, August 30, 2012

Mendadak sadar gender

Mendadak disini zikra ngeh banget soal gender deh. Dia slalu nanyain orang2 disekitarnya perempuan atau laki2. Kalo enggak begitu, dia ganti istilah cowok atau cewek. Yah dia udah tau sih kalo perempuan itu cewek, laki2 itu cowok.

Oke mostly yang dia tanya dan dia jawab sendiri bener adanya, seperti adek sakhia itu perempuan ya bunda? Atau om kiki itu laki2 ya bunda ya?
Nah sekarang mendadak ada bahasan baru lagi. Kalo yang ini menyoal organ yang ada dibadan. Mendadak dia nanya begini :
z: Kalo perempuan itu ada nenen ya bunda? (udah sering banget liat bundanya nenenin fatha jadi tau lah ya)
b: Iya bang, ada. Kan abang liat adek nenen sama bunda.
z: Kalo laki2 ada nenen gak ayah?
a: Ada juga bang, tapi kecil (memang ada kan ya? Ada laki2 yang kena kanker payudara kan walo jarang banget 1:1000 cmiiw ya perbandingannya)
z: Oh kalo perempuan nenennya gede yah?
a: Iya (waktu itu sepertinya jawaban ini udah bener rasanya)

Oke deh beres masalah karna anaknya puas dengan jawaban ayah bundanya. Timbul masalah waktu kita main kerumah calon manten. Ada teka (kakak perempuannya om dodo si calon manten) yang lagi ditempelin zikra banget karna zikra dibebasin main ipadnya kalo kita lagi kesana. Dengan polos dia nanya :
z: Teka perempuan ya?
t: Iya bang. Kenapa bang?
z: Kalo perempuan nenennya gede dong?
t: *melotot* Abanggg kok nanya gituuu?
b: *ngakak sampe mau pipis* Abang jangan tanya2 itu ke orang ya nak. Abang kan udah tau jawabnya. Kalo ditanya itu orang bisa malu nak, gak sopan juga. Untung nanyanya sama teka, kalo sama temen bunda, bisa maluuu nakkkkk! *lap kringat*

Sebenernya ini gimana ya ngejelasin organ yang satu ini? Kenapa waktu posting ini jadi kepikiran rada malu sih, harusnya biasa aja dong yah -_-
Continue lendo

Sunday, August 26, 2012

Selamat Idul Fitri :)


Sudah seminggu sejak sholat Ied, tapi karna karna bulan syawal ini sebulan lamanya jadi masih bisa dianggep masa lebaran dong ya.

Selamat Idul Fitri bagi teman2 yang merayakan. Taqobbalallahu minna wa minkum, taqobbal ya kariim. Smoga kita smua yang menjalankan ibadah ramadhan yang tlah lalu termasuk ke dalam golongan orang2 yang menang.

Dan akhirnya saya cuma berhasil menamatkan 28 jus saja. Lesson learnednya emang waktu ramadhan itu gak usah sering berpergian deh ya kalo gak mau sleepless malemnya. Nah ini contohnya, pikir bisa ngegantiin waktu siang yang kepake buat pergi dengan malam, yang ada malamnya tepar bersama anak2 padahal niatnya mau ngejar yang ketinggalan. Dodol kuadrat.

Anw, karna lebaran sudah seminggu berarti kita dipekanbaru sini juga udah seminggu. Eh lebih satu hari deng, karna kita pulang H-1 lebaran. Alhamdulillah senang skali Allah kasih nikmat sehat slama disini, jadi kita bisa kemana2 yang kita pengenin. Tempat makan banyak yang belum buka sih maklum, jadi seminggu disini kita kegiatan kita seputar jalan2 ke tempat sodara, bawa anak2 main ke playground, atau ke tempat yang luas dan adem sekedar buat nyalurin energi berlebih si anak kecik (si abang untungnya seneng2 aja dibawa kemana2). Oh.. dan berenang. Akhirnya!

Cerita dipesawat kemaren, lega bener fatha mau duduk sendiri slama take off. Tadinya agak deg2an secara anak kecik ini gak bisa diam. Tapi ngeliat dia mau duduk anteng bahkan setelah take off dan 20 menit kemudian ketiduran sampai landing, anugrah banget. Trimakasih kepada garuda yang kasih tontonan di depan matanya dan boneka macan mini yang dikasih tante pramugari. 


Sore ini ayahnya anak2 balik ke jakarta. Gak mau rugi dia ngabisin cutinya. Oke deh gapapa insyaallah jumat ketemu lagi buat acara nikahan sepupu. Sementara bisa diangkut duluan hasil jarahan buat oleh2, lumayan aja beratnya itu kardus satu. Pulang jarang2 sih ya, yang dibeli rada banyak, eh yang dikasih2 juga banyak. Alhamdulillah rejeki skali hihi.

Mau cerita banyak tapi kok udah dibawelin aja ini dengan ‘bunda, udah belum? Yang mana nih yang mau diberesin lagi?’. Bok, ilang konsen deh kite. Gak enak juga si ayah sibuk beberes, si bunda malah ngeblog. Sementara puas dulu dengan cerita ini saja.

Terakhir, gak afdol ya kalo belum majang foto lebaran hihi. 

narsis niyee *mumpung gaya* LOL
Continue lendo

Thursday, August 09, 2012

Bu papah is coming with us

Mendadak suatu pagi bu papah datengin saya dan bilang “Bu, saya dibolehin suami saya ikut ibu ke pekanbaru. Saya bilang aja, saya boleh gak ikut bos saya ke pekanbaru soalnya kasian anak2nya gak ada yang jagain. Yang biasa jagain udah pulang, gak balik lagi. Dia bilang boleh bu karna ternyata suami saya itu mau ke medan juga ikut bosnya”

Reaksi pertama: melongo!
Reaksi kedua: spicles!
*eh sama aja dua2nya itu yak* *saking kagetnya sih*

Yah abisan kaget aja denger bu papah ngomong gitu. Bu papah ini udah ikut kita 3 tahun, tentu tau kalo lebaran emang kita mudiknya ya tanpa asisten. Kalo bu papah udah jelas lebaran sama suaminya, yang asisten nginep pun pasti gak ikut juga karna mudik. Lain cerita kalo pulangnya kita pas idul adha atau akhir tahun. Nah jadi seakan2 bu papah itu baru tau kalo kita itu mudik lebaran gak sama asisten.

Trus kaget juga nih, kok mendadak bu papah pengen ikut kita ke pekanbaru. Emang sih udah kayak keluarga sendiri, tapi kan keluarga asli dan keluarga besarnya ada disini. Orang kan lebaran itu pengennya bareng keluarga ya kan ya? Pas ditanyain ini dia jawabnya gimana? ‘Bosen bu lebaran disini, pengen ngerasain yang namanya mudik itu kayak gimana sih?’ Huahahahaa oke deh bu papah!

Enough that. Well, it was a nice surprise indeed. Soalnya saya sendiri tahun ini juga minta mama disana cariin orang buat bantuin kita slama mudik, biar bisa nitip anak2 hihi. Kebayang rempongnya mudik lebaran ke pekanbaru tanpa asisten seperti lebaran terakhir kita disana yang jadi sedikit garing dan bikin agak sedih karna gak puas. Apalagi nanti mau ada kawinan abis lebaran, bakal rempong kalo gak ada yang bantuin jaga anak2. Mau nitip sama mama takutnya lagi gak fit karna belakangan mama suka ngerasain pusing dan lemes. Gak mau ngerepotin mamalah, biar mama seneng2 aja sama cucunya kalo pas dateng gak enak badan bisa langsung istirahat. Tapi abis itu mikir, pegimane tiketnya inih? Tiket kita kan udah ready dari kapan tau. Pesen sekarang tau mahalnya amit2 bawaannya pengen nyakar2 tembok. Mikir2, nimbang2 sama suami jadinya mikir sayang uangnya hihi. Malahan kata si ayah, mending uangnya buat ayah deh blenji ini itu lumayan lho. Biar deh nanti ayah jagain anak2. Iya juga sih, bisa dipake buat liburan ke bandung itu skalian nginep dan kuliner barang 2 hari 1 malam haha *perhitungan*, tapi yakin mau liburan jagain anak2 melulu? I don’t think it’s a good idea. So he agress haha. Tapi tetep yah sayang uangnya. Dan mungkin gak akan serempong itu lagilah kayak yang kemaren kalo tanpa asisten pun. Tapi si adek masih bak energizer aja belum kaleman. Mana ini pulang sekali setahun lagi, kalo gak puas tar malah bete bawaannya. Tik tok tik tok.. jadi gimana?

Ternyata gak susah, begitu isu ini dibawa ke mama dipekanbaru, si mama langsung bilang ‘udah sini mama bayarin tiketnya’. Ihh asik hahha, yah secara si mama juga gak nemu2 orang disana. Susah katanya. Kalo sama bu papah udah tau cocoknya, pun anak2 gak perlu penyesuaian lagi. Sip lah. So It’s decided to take bu papah with us. Tapi kita tau diri kok, ini kan kita yang butuh, akhirnya setelah sepakat sama misua, kita bilang ke mama buat fifty2 lah ya bayarnya hihi. It’s fair enough I guess. Oke deh. Langsung pesen tiketnya.

Horay! Super D-duper excited!

Etapi gak boleh kesenengan banget banget lah ya, takut nanti malah senengnya ilang. Baiklah, sekarang tinggal berdoa dan berharap semua sehat, urusan lancar, utang tilawah gak ada lagi dan perjalanan lancar. Bisa gak ya lunasin tilawah? Bisa bisa! *hypno diri sendiri* *padahal ketinggalan 1 jus ini gara2… kalo gak males nanti diceritain di postingan selanjutnya hihi*

So, it’s 9 days until lebaran holiday! Oh yay!
Continue lendo

Thursday, August 02, 2012

Joining the 30’s club

Bismillah

Tanggal 28 Juli, umur saya sudah ganti kepala hehe. Alhamdulillah masih dikasih umur, kesehatan, suami+anak2, keluarga besar, teman2 serta segambreng nikmat lainnya. Alhamdulillah terimakasih Allah. Smoga semua nikmat itu tidak sia2, smoga smakin nambah umur smakin banyak berbuat dengan nikmat2 yang dikasih. Lebih pinter melawan nafsu malas, marah dan sifat jelek lain. Dan lebih pinter ngatur waktu juga. Amin allahumma amin.

Siapa yang gak takut masuk usia 30? Hehe disini agak deg2an, takut juga ada. Kok udah 30 aja ini umur? I missed when I was saying “Hai I’m Evy and I’m 16” at that time I took english course at LIA. Haha umur segitu udah jadul banget ya, 14 tahun yang lalu saja!

Ini ultah pertama dibulan ramadhan deh kayaknya. Banyak sekali tantangannya dibulan ini, slain karna gak ada art yang nginep, juga karna bulan puasa yang membuat jadwal tidur dan kebiasaan pun berubah. Pun fatha sempet demam plus batpil. Tapi dengan kesulitan yang didatangkan Allah, alhamdulillah slalu ada jalan keluar dan kemudahan yang datang barengan. Memang sesuatu itu Allah kasih gak sia2 ya. Alhamdulillah saya bisa dapet pelajaran banyak sih dibulan ramadhan kali ini. Mulai dari masak tiap hari (dengan bantuan asisten PP juga pastinya), handle anak dimalam hari + hari minggu yang tanpa art sama sekali + gak mau kalah tadarusan sama ayah (mertua gue udah khatam aja gitu sekali dan udah nyampe jus 5 lagi sekarang, sementara gue baru masuk jus 13) + malamnya musti tarawih dan sahur yang dimana kadang2 sambil direcokin anak (fatha kalo kebangun sahur biasanya rewel dia minta nenen sementara kita bangun sahurnya slalu mepet, kalo zikra sih ikutan makan).

Ah tapi semuanya alhamdulillah gak masalah. Kecuali yang pas fatha demam rewel itu yang bikin panik. Jadi banyak kejadian lucu juga karna gak ada yang jagain mereka pas kita tarawih. Yang pas si bunda lagi tarawih tiba2 didatengin fatha yang sebenernya lagi nonton, trus dia berdiri didepan bunda sambil nanya ‘unda, dimana kau?’ *yang jelas2 didepannya padahal* dengan wajah lugu bin polos. Hadeh bruntung bunda bisa nahan ketawa nak, padahal udah geli banget itu. Trus yang ga tahan lagi si fatha suka usaha cium2in bunda yang posisinya lagi duduk karna bibirnya sibuk gerak lagi baca bacaan sholat. Nah dia suka penasaran deh tuh! Kalo gak dicium ya dicolok2. Aselii cobaan banget! Selesai sholat langsung ciumin anaknya puas2 karna jadi godaan berat emaknya yang lagi sholat. Ada juga lagi sholat tiba2 dia datang dengan ide ‘Unda, ayok nenen’. Bisa gitu liat emaknya pake mukena dia dapet ide begitu padahal sebelumnya lagi nonton. Yah begitulah karna ga ada yang jagain. Sementara ayahnya lagi sholat dimasjid. Sengaja sholatnya diwaktu itu, karna kalo waktu sholatnya mundur bisa berabe karna ayahnya musti makan lah, yang jadwal filmnya udah gak menarik lagi buat fatha lah. Pokoknya kalo mundur bisa lebih gak kehandle!

Alhamdulillah bisa karna terpaksa. 3 tahun yang lalu pasti saya super panik kalo gak ada art nginep. Memang sih masih cemen kalo dibandingin sama yang gak pake art sama sekali, makanya slama ini kalo tiba2 berasa mau ngeluh mikirnya ‘Ayo deh, dengan art PP ini harusnya bisa. Pikirin yang gak pake art sama skali dong!’. Ya ya, lumayan berhasil untuk tidak mengeluh.

Perayaan? Mana sempat. Apalagi ini ramadhan. Sebenernya walo gak ramadhan bakal gak dirayain juga sih haha. Tapi makan kue mah tetep. Kalo katanya zikra ‘Bunda, abang ulangtahun lagi ya?’ sambil melototin kue ultah bunda LOL.

Eniwe, kita kan gak bisa mutarbalik waktu yah. So, selamat datang umur 30! Lets have fun and always try to do something usefull. Kalo dalam surat Al-'ashr dikasih tau kalo orang itu akan merugi kecuali yang beriman, mengerjakan amal shaleh dan saling menasehati supaya menaati kebenaran + menetapi kesabaran. Tolong ya Allah supaya saya masuk ke dalam golongan yang ini bersama orang2 yang saya sayangi.
Continue lendo
 

The House of DoVy SetyaWijayas Copyright © 2011 | Template design by O Pregador | Powered by Blogger Templates