Friday, July 20, 2012

Entering Ramadhan 1433H

Bismillah 

Alhamdulillah dikasih umur ketemu ramadhan lagi. ini ramadhan ke-30 saya, mudah2an gak sia2. Kita dirumah mulai puasa insyaAllah besok, walau katanya hilal global sudah terlihat, kita ngikut hilal lokal seperti yang dibilang pemerintah. Magrib hari kamis kemaren belum keliatan katanya kan yah, jadi kita yakini saja. Pun masjid depan gak ngadain tarawih tadi malam.

Ini yah ternyata saya masih ada utang puasa aja loh. Utang puasa ditahun 2010 waktu abis ngelahirin fatha. Yang tahun 2011 sih udah diganti, cuma 2 hari saja. Abis ngelahirin 2010 lalu, udah bayar fidiyah sih. Kirain boleh ya bayar fidiyah saja, eh ternyata gak boleh bok! Bruntungggg waktu hamil dan menyusui zikra akunya puasa *cium2in misua dan mama yang ngajakin puasa waktu itu*. Kalo gak puasa juga waktu itu, bok berapa banyak musti ganti puasa ya itu?

Telat banget ya taunya. Isu ini pernah dibahas sih dikantor sama emak2 senior disini. Pada rajin mereka puasa senin kamis, ternyata yah mereka ganti puasa waktu dulu2 gak puasa pas ngelahirin dan menyusui. Ditanyalah, bukannya boleh ya fidiyah aja? Mereka bilang gak, musti ganti juga. Tapi karna ngomong2 gitu aja, jadi yah lewat gitu aja. Cuek bebek! Ngerasa nyante karna mikir udah bener bayar fidiyah aja *cari enak* LOL.

Baru2 ini dong baca kultwit ustad @felixsiauw yang ngejelasin tentang qadha puasa lebih detail. Ternyata ibu hamil/menyusui yang gak puasa di bulan ramadhan wajib ganti puasa. Yang hanya bayar fidiyah itu orang yang sakit menahun, yang gak ada kemungkinan sembuh kayak kanker ganas, lambung bocor dll. Nah kalo bumil dan busui itu, gak termasuk orang dengan penyakit menahun. Kasusnya pun dibagi lagi. Yang gak puasa karna mengkuatirkan bayinya wajib bayar fidiyah dan ganti puasa, sementara yang gak puasa karna memang dia sendiri gak mampu untuk puasa cukup ganti puasa aja tanpa perlu bayar fidiyah. Begini jelasnya :

Penjelasan lengkap disini ya biar lebih ngerti :)

Terpaksa ganti puasanya setelah ramadhan ini dong ya. Sekarang mana sempet, besok udah puasa cyin! Mudah2an dikasih umur.

Semangat puasa ya teman2. Smoga ibadah wajib terpenuhi dan sunnah2 ditingkatkan lagi *ngomong ke diri sendiri*. Pada mau ikut lomba tadarus gak? Aduh sok bener ini emak satu, urusan masak aja masih kocar kacir. Tapi tetep mau ikutan lomba sama misua. Tahun lalu alhamdulillah khatam, itu pun karna idul fitri diundur dan ada minan yang nginep dirumah. Itu prestasi terbaik slama 29 kali ramadhan loh, sebelumnya mah cuma selesai belasan jus saja huahahaha. Lha sekarang apa kabarnya ya ini kira2? 5 hari dengan 2 asisten PP yang gak nginep berasa jompo banget si emak ini. Tapi mari deh dicoba saja. Liat nanti hasilnya dapet berapa hehe seruuuu tapi ngebayanginnya. Gak mau kalah sama misua eike!

So ini akan jadi ramadhan ke-30 saya. Seminggu jelang umur 30 huhu. Smoga slalu sehat, ibadah lancar, banyak barokah. Buat kita semua. Aamiin yaaa *teriak kenceng* *dalam hati saja*

Slamat berpuasa bagi yang menjalankan. Mohon maaf atas kata2 khilaf yang mungkin dibaca diblog ini yaa *sungkem*
Doni. Evy. Zikra. Fatha
Continue lendo

Wednesday, July 18, 2012

Already Minan-less for 3 days

Yuli pulang minggu malam lalu. Kecewa karna memang akhirnya gak dapet pengganti yang bisa nginep, tapi sedih juga karna pulangnya dia ini. Memang sih agak2 menjengkelkan karna pulangnya maksa banget jelang ramadhan ini, tapi lama2 jadi mikir mungkin memang ini sudah diatur Allah biar emak satu ini bisa lebih baik dalam mengatur waktu. Soalnya selama ini saya kesenengan dimasakin mulu, repot dikit bisa langsung minta tolong. Ada sih masak, tapi sesekali aja kalo lagi pengen. Malah kayaknya lebih sering baking daripada masak (note: lebih sering bukan berarti sering ya, cuma perbandingin aja hehe).

Back to Yuli, akhirnya saya sedih juga kehilangan ini anak. Yuli yang umurnya 20 tahun ini suka banget ketawa, dikit2 ketawa. Apalagi kalo lagi nonton tom&jerry bareng anak2, perasaan dia yang lebih terhibur deh. Ketawa itu kan nular ya, jadi gak jarang kita juga ikutan ketawa bareng dia. I don’t know which one is better, she or her sister. Melda dulu sampe 3 tahun ikut kita *so greatful to her*, cuma melda ini gak banyak omong. Ketawa juga seadanya, tapi lama ya sampe 3 tahun. Kalo yuli ketawa bener2 dari hati deh kayaknya, lucu banget dengernya. Dan sering begitu. Sayang yuli gak bisa dibujuk tinggal lebih lama. Teganya teganya *dangdutan*.

Alhamdulillah walo pengennya ada yang nginep gantiin yuli, masih ada yang mau pulang pergi nemenin bu papah sementara ini. Jadi sementara andelan kita ya para asisten PP ini. Bu papah dan Ani. Walo jomplang banget beda keadaannya dengan kalo ada yang nginep dirumah, saya masih bersukur. Walo lebih repot tapi kalo inget sama ibu2 yang gak pake art sama sekali, jadi malu kalo ngeluh. Masih mending disini kemana2 ya. Lebih repot ya karna mereka gak terus2an dirumah, paling lama jam 7 malam udah pada pulang. Shift-an sih, ani dateng jam 7an pagi, bu papah siangan jam 10. Jadi pulang ya disesuaikan, ani pulang jam 5 trus bu papah jam 7. Hari minggu libur. Trus mereka gak masak, otomatis musti masak si bunda ini. Dan oh, bentar lagi ramadhan. Enaknya masak kapan ya? *mulai sutris lagi*

Duile, umur udah banyak gini masih ada kebanyakan mikir daripada action. Jujur saya jiper, takut gak kepegang sesuai harapan. Harapannya sih tetep bisa masakin orang2 serumah, kasian biasanya kan dimasakin terus. Kita jarang banget jajan, slain buat sehat biar hemat juga tentunya LOL. Tiga hari ini sih lancar masaknya, tapi ya gitu deh. Luamaaaa banget! 2 jam aja gitu *ondeh!!*. Dalam 2 jam itu yang dimasak sayurnya anak2 dan lauk2 kita (kurleb 3 masakan). Mudah2an bisa menyusul para chef dikantor yang bisa nyelesaian 3 lauk dalam sejam. Yang penting sih gak ilang mud aja deh. Begitu aja saya udah bersukur. Dan oh, sehat2 terus ya semoga.

Terakhir bareng minan wiken kemaren, ke tamcit siap2in printilan buat lebaran. Segala printilan sengaja disiapin sedari awal soalnya ribet kalo puasa musti kesana lagi. Yah paling yang kurang2 belakangan bisa dicari sesempatnya, yang penting2 aja dulu. Pengennya ramadhan tiba udah gak pusing soal printilan lebaran lagi, jadi bisa fokus ibadah sampe ramadhan selesai *benerin jilbab yang langsung ditimpuk sendal sama yang baca*. Memang bikin hepi sih kalo blenji2 ini ya hahaha *ada maksud terselubung juga*.

Terus hari terakhir bareng minan lari pagi ke senayan *sok sibuk bener wikennya*. Foto2 sedikit, yang akhirnya merasa dodol sendiri karna yang ada tambah sedih. Yah gak usah sedih lah ya, toh anaknya biasa aja. Payah deh ah, lebay banget!
Eniwe, smoga yuli impiannya bisa terwujud. Dia pulang karna mau kuliah sih (maunya kuliah ditempatnya, ditawarin disini gak mau). Salut! Makasih banyak udah bantuin kita setahun ini, smoga Allah membalas kebaikannya berlipat2. Smoga disini juga gak patah semangat!
Continue lendo

Thursday, July 12, 2012

Fathin Atha, 2 tahun!

Bismillah
Alhamdulillah anak bunda sudah 2 tahun umurnya. Sungguh terharu emaknya, kenapa waktu itu berasa cepat sekali berlalu. 


Gak pengen ngerayain ulangtahun fatha? Pengen sih, tapi kok males ribetnya ya? Aduh ini ibu macam apa? Jadi ujung2nya ya udah beli kue aja buat dimakan sama2. Kuenya pun gak niat bikin haha. Maafkan bunda yang pemalas ini ya nak. Alasan lain, pun sayang uangnya. The thing is, first thing first lah ya. Intinya isu perayaan rasanya gak jadi prioritas kita, jadi ya bunda juga sabodo teuing. Yang penting anak (mudah2an) gak kurang kasih sayang ayah bundanya.

Sudah 2 tahun anak kecik bunda. Bunda kok suka berasa fatha ini kurus, badannya kecil. Belum lagi isu ubun2 kepalanya belum nutup. Asli suka jadi kepikiran banget, apa ada yang salah dari cara ngasuh bunda slama ini. Namapun emak2, pusing kalo berasa ada yang ga beres sama anaknya. Tapi satu2 terjawab isu diatas, walo belum tentu jaminan ke depannya. Pertama soal kurus dan kecil, ternyata waktu pulang ke lampung kemaren, fatha ketemu sama sepupu yang umurnya 4 tahunan (kurleb 2 tahun lebih tua) tapi tinggi dan besar badannya gak lebih gede dari fatha. Pun waktu compic kemaren, ketemu sama anak 3 tahun yang sama gedenya. Bukan mau membandingkan, tapi ini untuk menghilangkan rasa kuatir yang ada slama ini. Alhamdulillah berarti slama ini bunda aja yang terlalu kuatir, soalnya sehari2 fatha kan temennya zikra. Si abang ini yang makannya gampang wajar aja kalo badannya gede, jadi gimana gitu kalo ngeliat si adek ini kecil. Yah lebay emang udah jadi nama tengah emak satu ini kayaknya!

Trus yang kedua soal ubun2 belum nutup. Ini isu dari umur 18 bulan sampe fatha musti di-MRI segala buat cari tau apa ada masalah dikepalanya. Ubun2 belum nutup ini kan artinya ukuran lingkar kepala dibawah dari yang seharusnya. Trus lingkar kepala kaitannya sama volume otak. Jadi kalo ubun2 belum nutup ya kemungkinan otaknya kecil. Awalnya bunda kaget dapet isu ini, karna (bukan mau membandingkan dengan siapa2) fatha bisa dibilang baik perkembangannya. Fatha mulai bisa jalan umur 10 bulan, skarang diumur 2 tahun ini ngomongnya juga udah banyak. Kaget bin campur sedih jadinya. Trus setelah di-MRI, alhamdulillah gak ada yang aneh. Cuma setelah konsul ke dsa, jelaslah kalo volume otaknya gak berkembang maksimal. Masih ada space dikepalanya. Otak yang bagus ya menuhin ukuran kepala ya jadi ga ada space lagi, tapi di adek ada spacenya makanya deh ubun2nya belum nutup. Sampe sekarang juga masih belum nutup.

Emak mana yang gak kuatir, pasti takut kan kalo anaknya nanti kecerdasannya dibawah rata2. Amit2 nauzubillah. Tapi setelah ceritain perkembangan fatha, dsa bilang gak ada masalah. Perkembangannya bagus. Cuma ya, orangtua harus kasih perhatian ekstra dan musti melek anaknya lemah dimana. Anak dengan ukuran otak kecil terkadang perlu stimulasi lebih dari yang otaknya berukuran normal. Walopun diawal dokter bilang perkembangannya bagus, tetep loh denger yang terakhir ini aja udah buat bunda makin sedih.

Ngobrol sama seorang yang sudah seperti adik sendiri, seorang calon dokter insyaallah sebentar lagi, yang kasih tau gak ada hubungannya kecerdasan anak dengan volume otak. Trus hasil gugling juga menguatkan apa yang dia bilang. Begini kurang lebih penjelasannya :
Ditegaskan disini bahwa tak ada pengaruhnya ukuran lingkar kepala dengan kecerdasan bayi. Tetapi, ukuran lingkar kepala berkaitan dengan volume otak. Seperti diketahui, volume bayi baru 350 gram. Artinya, bila diameter kepala bayi sekitar 30 cm, maka volume otaknya bisa kurang dari itu. Hanya saja, bukan berarti bila volumenya kurang, anak jadi kurang potensi kecerdasannya.
Setelah lahir pertumbuhan otak akan makin pesat sesuai dengan stimulus yang diberikan orangtua dan lingkungan. Begitu juga perbedaan bentuk kepala, tak ada kaitan sama sekali denga kecerdasan dan volume otak. Bila salah satu sisi kepala menerima tekanan terus menerus, jangan heran jika kepala menjadi rata atau peyang. Umumnya ini terjadi karena orangtua takut merubah posisi tidur anak. Bentuk kepala ini tidak membahayakan atau menganggu kecerdasan. Bentuk kepalanya saja yang terlihat tidak proporsional.
Lebih jelas bisa dilihat disini dan disini.

Mengutip dari Timothy Bates, guru besar Psikologi di University Edinburgh Skotlandia dari artikel ini, bilang kalo “Mereka yang lahir dengan otak lebih besar bisa saja dikalahkan oleh mereka dengan otak lebih kecil. Besar kecilnya otak bukanlah hal penting. Usaha untuk belajar dan memperbaiki dirilah yang terpenting”.

Alhamdulillah lega sih setelah tau ukuran otak itu gak mempengaruhi kecerdasan. Cuma ya tetep harus slalu ngeliat perkembagannya. Perkembangan terakhir fatha sempat bunda ceritain disini. Smoga Allah selalu memudahkan adek dalam belajar ya nak.

Oh iya, soal kuenya kali ini pesen di The Harvest. Masih seputar Red Velvet, ceritanya demen niye sama rvc. Soal mau nyoba buat sendiri masih belum muncul mudnya haha *pemalas*, jadi delivery saja. Tak lupa biar halal, request NO RHUM. Jadi insyaallah kue ini halal. Fyi kuenya enak, tapi somehow enakan yang punya @riani kemaren hehe.


Anw, selamat ulang tahun anak kecik kesayangan bunda. Bunda seneng adek suka kuenya hehe. Semoga Allah selalu melindungi disetiap langkah, menjauhkan dari segala mara bahaya, memudahkan dalam menguasai ilmu yang bermanfaat, membuat selalu sehat dan bahagia. We love you, Andek bear, to bits!
Continue lendo

Tuesday, July 10, 2012

2 Days Compic at Novus Puncak *update*

Yeay liburan lagi! ini kali ke 3 kita ikut acara tahunan kantornya ayah ini. Ini yang pertama dan kedunya. Jarang2 ya kita liburan yang nginep dihotel, jadi maapkan kalo postingan ini panjang dan banyak gambarnya haha *norak*.

Alhamdulillah dikasih kesempatan liburan gratis lagi sama kantornya ayah. Libur 2 hari tanggal 30 Juni – 1 Juli kemaren sungguh menyenangkan. Kali ini ambil tempat yang dingin2 skitaran pegunungan, di Hotel Novus Puncak.

Kita udah ngumpul dikantor ayah sebelum jam 7. Demi compic ini bunda bela2in bangun subuh banget deh hehe. Itu aja kita udah molor setengah jam berangkatnya. Berangkat seperti biasa pake bis. Cerita dibis kurang lebih sama kayak tahun2 lalu, yang dilengkapi tv dan banyak makanan biar gak pada bosan dan kelaperan slama dijalan. Nah kemaren itu souvenir dan goodiebag buat anak2 langsung dibagiin dibis ini. Ada games dibis ini buat dewasa dan anak2. Yang anak2 diminta nyanyi nih kedepan pake mike dan buat yang mau dikasih hadiah. Zikra mau disuruh nyanyi pake mike tapi suaranya keciilll banget (udah pake mike tetep kecil) dan nyanyinya cuma 1 kata saja. Abis itu mendadak ilang suaranya hihi. Gak papa nak, yang penting berani maju dulu ya.
 
Nyampe sana jam setengah 2 ada acara pembukaan. Speech sedikit pengarahan ini itu kurang lebih 15 menit. Abis itu makan siang. Makannya model buffet gitu (standard hotel lah ya), menunya ada salad, pasta, nasi dengan laukpauknya, dan dessert. Ngerasa agak gak enak badan bunda disini, tapi lega karna akhirnya fatha mau makan sedikit setelah dari pagi gak masuk nasi kecuali wafer2 dari goodiebag aja. Makan siangnya so-so tapi es krim (coklat) nya enak hehe. Berkat es krim ini fatha mau makan, selang seling suapnya antara es krim dan nasinya.
 
 
Siang sampe sore acara games. Bunda gak ikutan karna ternyata bunda kecapean *duh jompo si bunda*. Oiya karna minan ikut jadi kita dikasih 2 kamar. Kamarnya yah lumayan sih, masih nyaman walo ayah bilang dibawah ekspektasinya haha. Begini penampakannya :
 
Ternyata waktu bunda istirohat, ayah bawa anak2 dan minan keliling. Ada rabbit garden dikawasan hotel ini. Mereka gak ikut main games *padahal ngarep hadiah tuh bunda*, tapi mereka berenang. Zikra dan ayah enjoy renang dengan air dingin sore itu, tapi fatha kurang pemanasan jadi dia kaget dan nangis kejer sampe ke kamar. Kasian! Ayah agak gak nyangka dengan reaksinya, soalnya ayah cerita fatha itu antusias banget kayak orang gak sabar. Jadi ayah pun langsung ngajak nyemplung anaknya setelah kakinya dibasahin. Harusnya badannya juga disiramin dulu biar gak kaget. Kasian anak kecik bunda. Smoga gak lama traumanya.

Pinter nih ayah inisiatif ngambilin foto anak2 slama bunda dikamar, biasanya bunda ribut2 minta dulu baru difoto hihi.

 
Makan malamnya enak banget. Sama kayak makan siang ada salad, pasta, nasi+lauk dan macam2 dessert, cuma beda pilihan menu. Yang jelas bunda suka banget makan malamnya, dan suka banget sama pudingnya. Oya waktu itu ada krim sup brokoli, zikra suka banget sampe ngabisin 2 mangkok saja. Tapi adek gak suka. Ya udah gapapa, yang penting dia makan agak banyak malam itu. Ternyata bukan bunda aja yang ngerasain enak, anak2 juga doyan. Alhamdulillah.

Ternyata ya, pantesan sesiangan bunda gak enak badan. Ketauan deh malem itu kepala sakit gak karuan. Hal terakhir yang diharapkan saat liburan ya kalo sampe sakit begini. Akhirnya nenggak panadol merah. Terpaksa! Masa mau tiduran aja dikamar? Jarang2 liburan kayak gini *LOL*. Jadi dengan kondisi setengah fit begitu (setelah nenggak panadol), tetep maksain ikut acara malam. Acaranya malam itu penyerahan hadiah buat anak2 yatim piatu (dari yayasan apa lupa) skalian ngeliat penampilan rebana mereka yang ternyata menarik, menghibur sekali. Banyak yang kasih tepuk tangan meriah. Yang nyanyi rata2 anak kelas 3 SD dan vokalisnya, kecil2 begitu tapi suaranya bagus banget. Salut buat mereka dan pelatihnya! Setelah itu ada live music dan pembagian doorprize. Ini doorprizenya banyak banget, tapi gigit jari aja deh, gak dapet apa2 si ayah. Tapi memang sejak pertama ikut compic gak pernah hoki juga ayahnya hahaha. Harusnya dibuat aturan ya, yang udah dapet tahun lalu gak usah dimasukin lagi namanya, biar yang lain kebagian juga. Masa ada yang dapet tiap tahun? Disini udah 3 kali ikut gak pernah dapet tauk! *smoga ga ada panitia yang baca blog ini*. Jadi doorprizenya ada kulkas, tv LED, sepeda, henpon, mixer, blender, hairdryer, modem, voucher carrefour 300rb, dll. Tapi emang dasar ga rejeki ya ga dapat aja lah ya, gak usah protes deh! Ya udah gapapa deh gak dapet, soalnya abis doorprize malem itu ada kambing guling, kue2 enak, dan minuman hangat *muree*.


Paginya alhamdulillah sakit kepala sembuh total. Seakan balas dendam gak mau rugi liburan terbuang gitu aja, bunda abis solat subuh gak tidur lagi. Jam 6 turun berduaan dengan ayah (setelah nitip anak2 ke kamar minan) niat mau ikutan taichi yang katanya mau diarahin sama istrinya BOD, eh ternyata kita kurang pagi. Ternyata kita telat setengah jam aja gitu. Akhirnya jogging muter2 hotel. Eh ternyata hotelnya bagus. Abisan kemaren seharian dikamar jadi belum keliling. Nih ya beberapa yang difotoin.

 
Sarapannya enak. Ada nasi uduk, buryam, sosis+daging asap berserta omelet, roti, muffin, aneka sereal, aneka jus dan susu. Anak2 suka buryam yang digadoin sama omelet. Alhamdulillah yang penting makan deh mereka. Abis itu acara bebas. Ternyata disini ada kids club. Tempatnya bersih, geda dan bagus. Lama juga loh mereka main disini, ada PS juga disini.


Abis dari sana bunda dan ayah berenang. Rugi bok gak berenang. Fatha jelas udah gak mau lagi. Iseng nanyain ‘adek berenang yuk?’, dijawab tegas ‘ENGGAK! NO-NO-NO!’ dengan nada tegas dan kepala geleng2 *emak melempem*. Zikra cuma main air aja, jadi gak mud dia karna adek gak mau renang. Ya udah akhirnya bunda belajar renang private deh sama ayah haha iya bunda memang gak bisa renang *malu sama zikra*.

Long story short, setelah renang kita packing dan makan siang. Terakhir sebelum pulang, foto didepan backdrop yang dipajang, kan ceritanya biar afdol. 

Seneng deh compic kemaren sempet foto sama tante Rina @rinceu dan Dante. Tahun kemaren gak keburu, tante Rina keburu kabur duluan hihi *dadah2 sama tante Rina*. Ketemu lagi tahun depan ya Dante.


Cerita diperjalanan pulang, zikra diinterview di depan semua orang sama tante panitia buat share cerita ngapain aja selama compic. Alhamdulillah kali ini suaranya gak ilang hihi. Pulangnya lumayan aja loh, brangkat dari hotel jam setengah 2 siang, nyampe rumah jam setengah 11 malem. T-E-R-L-A-L-U ya macetnya. Ada yang bilang itu karna ada yang kampanye. Tapi belakangan sadar, tapi masa disekitar puncak sih? Itu kan bukan DKI lagi, Jabar belum akan pilkada kan? Eniwe, makasih ya panitia, memuaskan deh compicnya. Kita senang banget ikut compic tahun ini. Alhamdulillah.

Note: gambarnya agak kabur ya. Sayang sekali setelah diedit malah jadi kecil ukuran gambarnya :(

*Update: horee ternyata fotonya bisa diedit dengan benar, jadi gak blur lagi :p
Continue lendo

Tuesday, July 03, 2012

Berteluk belango dan berhitung sampai 12

Mau nyeritain si anak kecik yang kalah pamor sama abangnya belakangan ini.

Pertama mau nampangin fatha waktu pake baju Teluk Belango gonjreng. Ini bajunya orang kite melayu. Sengaja dibuatin sama uci waktu mau lebaran tahun lalu biar barengan. Jadi seragaman deh kita bajunya. Waktu itu pengen aplod foto yang ini tapi bingung mau cerita apa. Sekarang ketemu lah idenya. Cerita akhir2 ini aja sih. Si anak kecik nan lagi bawel2nya ini, kurang lebih seminggu lagi mau 2 tahun umurnya. Ngeliat attitude dia menyoal nenen, si bunda pun gak masang ekspektasi apa2 soal menyapih di bulan ini. Liat aja nanti deh. Masih suka minta nenen tiap dia lagi manja2an sama bundanya. Yang pasti sih tiap tidur malam pasti nenen. Kalo misal kebangun tengah malam, yang masih sering juga ini ya, minta nenen juga dia. Sekarang tiap pagi bangun tidur pun jadi kesenengan minta juga.

Emak pening banget yang jelas ini mah. Udah dikasih tau baik2 dari berbulan2 lalu sejak fatha 21 bulan, kalo umurnya 2 musti berenti nenen. Fatha gak lama setelah setahun udah gak ngedot lagi sih, cuma minum susunya masih disendokin. Kalo minum dari gelas langsung suka gak abis, sisanya disendokin. Nah tiap dikasih tau umur 2 berenti nen, langsung mukanya sedih gimana gitu. Bunda pun sedih ngeliatnya. Yang jelas hypno jalan terus walo gak sering2 juga. Dan sekarang makin deket ultahnya, malah makin intens nenennya. Hiks bunda galau banget deh ini, jadi gak tegaan. Sementara si abang dulu kayaknya gampang aja nyapihnya. Emang dia udah pengen berenti juga kali ya. Yah biar seru emang musti beda ya tiap anak itu.

Mungkin dijalani aja dulu deh. Soal hasil tergantung respon fatha nanti. Yang jelas musti siapin diri dulu buat ikhlas. Anehnya si bunda ini masih seneng aja ditempelin fatha. Berasa deket banget sama dia waktu nenen itu. Walo asinya udah tipis banget, bisaan deh fatha nenennya sampe setengah jam. Ngapain coba itu kalo bukan buat manja2an aja?

Menyoal ngomong alhamdulillah udah bisa nyampein keinginannya. Dia pengen jalan2 udah bisa minta pake sendal ‘kek endal’ (pake sendal), pun waktu ngebukanya ‘kak endal’ (buka sendal). Karna gak begitu suka makan, tiap diajakin mau makan gak?, atau makan yuk dek, jawabnya ‘Enggak!’. Kalo ngeliat ada yang salah bilang ‘No no no!’.

Yang jelas tiap mau tidur. Dia masuk kamar trus ngajakin kita masuk ‘ayah ayok, aban ayok, unda ayok. Hini bobok’ (Sini bobok). Begitu semua masuk kamar, lanjut ‘ampu ati’ (lampu mati, maksudnya minta matiin lampu) dan ‘unda, hini bobok. Nenen.’ (sambil nunjuk bantal biar bunda tiduran disana dan nenenin dia). Jadi tiap mau tidur musti si adek ini yang grasak grusuk, ngasih instruksi biar semua tidur dan dia bisa nenen. Ealah nak, udah kayak orangtua aja.

Nah ini dia anaknya. Foto bareng bunda. Maap ya bunda jadi ikutan mejeng, kan bunda jarang nampang disini *jelas sekali maksud terselubungnya si bunda*. Jadi ini ceritanya abis kondangan temennya bunda sekitar 2 bulan lalu kali ya. Waktu itu abang zikra gak ikut.


Trus anak kecik bunda ini lagi seneng main bola. Dirumah seneng banget nendang2 bola bareng abang. Nah si abang suka sutris nih kalo gantian nendang sama adek. Kenapa sutris? Karna adek tuh tiap nendang ngitung dulu dia. Mending sampe 3 ya, satu dua tiga trus nendang. Ini? Sampe 12 bok! Okelah ngitungnya cepat, tapi adek kan lagi belajar, jadi ngitungnya sambil mikir. Zzzzzzzz…. 


 Note: pardon the tv background, kita lagi nonton Indonesian Idol itu :p
Continue lendo
 

The House of DoVy SetyaWijayas Copyright © 2011 | Template design by O Pregador | Powered by Blogger Templates