Thursday, June 30, 2011

Bersusah dahulu, Bersenang kemudian

Bismillah


Kalo ngeliat orangtua sendiri yang jaman awal nikahnya amat sangat pas2an (saking pas2annya) dan mulai merasakan ‘kelonggaran’ disaat anak2nya udah gede, rasanya bener2 nerapin pepatah tua yang bilang ‘Susah dahulu, senang kemudian’. Dalam kasus kita (dalam hal ini saya dan suami) masih sangat perlu diterapkan.


Rumah yang kita tempatin sekarang kita bayar dengan cara menyicil ke orangtua. Tadinya sebagian minjem dari tante juga, cuma alhamdulillah sudah lunas tinggal nyicil ke ortu saja. Alhamdulillah untuk rumah ini kita dapat pinjaman, jadi bayar tanpa bunga sama sekali *ya Allah betapa nikmatMu luar biasa buat kami* dan kalo ngeliat ke kondisi kita yang sudah-punya-rumah-walo-belum-lunas-haha, rasanya sudah suatu prestasi sekali bagi kami dibanding orangtua saya dulu. Alhamdulillah Allah mengizinkan ini semua terjadi. Karena terbiasa hidup dengan bayar cicilan tiap bulan, begitu suami naik gaji yang lumayan signifikan (signifikan dari pandangan kita lo ya, mungkin aja bagi yang lain itu kecil:p), kita inisiatip nyicil properti yang kira2 masih wajar dikantong buat nambah utang. Apa nyicil lagi? Kalo ada orang yang gak mau berutang, kita malah nambah utang hahaa *ketawa miris*. Yah kita pikir daripada uangnya dipake buat banyakin jajan, mending kita hidup kaya sekarang tapi nyisihin uang buat nambah pemasukan pasif yang tujuannya buat pendidikan anak2. Intinya sih ke pemasukan pasif tadi biar bisa nabung lebih. Nah mudah2an nanti kalo dapet uang sewanya *ceile jauh bener nerawangnya bun*, insyaAllah dapet ya, yang pertama sampe mungkin beberapa kali, akan dibayarin buat nutup cicilannya. Jadi nyicil ke depannya gak seberapa lagi dan mudah2an bisa lunas dalam waktu lebih singkat.


Begitulah orangtua saya dulu menabungnya. Dari yang gak punya rumah, bisa bangun rumah sendiri waktu saya kuliah tingkat 3 *err, mulai dari tingkat 2 sih*. Jadi kita udah gede2 si mama papa baru punya rumah sendiri, sebelumnya nebeng sama ibunya mama saya (baca: nenek). Jadi kalau si mama udah punya beberapa ruko dan kebun sawit buat hari tuanya (mudahan rejeki lancar terus ya ma), saya dan suami juga sedang menuju kesana. Haha perjalanan masih jauh ya bok, apalagi kita agak2 pusing karna ternyata *apa? ternyata? Yah baru kenalan sih* nyicil KPR itu harganya jadi gede banget kalo udah ditotal. Bisa 2x lipat harga asli. Demm, gak sopan banget bank ini ngambil keuntungannya. Yah mau gimana gak punya uang cash sih kita, sanggupnya nyicil.


Mudah2an semua lancar. Saya dan suami juga gak berharap hidup royal *tapi kalo dikasi juga gak nolak ya Allah* *tolong jangan dilempar sendal hehe*, harapan kami bisa menyekolahkan anak sampe setinggi yang dipengenin mereka. Tau sendiri uang sekolah sekarang amit2 mahalnya. Dan zikra tiap ditanyain cita2nya sekarang udah berubah dari yang dulu pengen jadi Ben10, sekarang jadi pengen Dokter. Aamiin ya Allah.


Mudah2an anak bunda dan ayah seneng sekolah dan punya cita2 tinggi. Makanya nak, doain bunda dan ayah kuat juga dananya supaya bisa nyekolahin kalian berdua sampe setinggi2nya ya.

Continue lendo

Friday, June 24, 2011

Summary MPASI 10 bulan dan Menu 11 bulan

Bismillah


Ini adalah menu sebulan yang terakhir bunda susun, tapi kok ya males banget nulis dipostingan. Mood sedang tidak mendukung buat posting. Tapi karna ini yang terakhir mesti diselesaikan dong ya. Diliat dari judul yang ganti nama dari yang biasa ‘Summary BLW’ menjadi ‘Summary MPASI’, pasti udah ketebak kan alasannya? Yep, kita lagi dadah2 ke BLW sementara waktu.


Sedih yah ada dirasain juga, karna tadinya harapan bunda nerapin blw ini kan biar fatha lebih cepat mandiri makannya. Tapi bunda gak sekuat itu untuk membiarkan fatha gak makan disaat kesukaannya untuk main dan membebaskan diri dari hichair lebih tinggi dibanding kemauannya untuk mengisi perutnya. Jadi bunda loose control banyak banget. Akhir2 ini bunda sering banget nyuapin dia sambil duduk dipangku bahkan sambil main demi dia makan. Salah yak? Memang! Apalagi dibagian ‘makan sambil main’. Big NO sekali untuk bayi yang belajar makan. But again, disitulah lemahnya bunda. Bunda gak maksa mesti duduk disiplin di hichair. Kalo dipaksa mesti duduk dikursi, makanannya cuma diicip2 dikit, sisanya dimainin dan dibuang. Anak bunda udah mau setahun dan kalo gak makan makin kurang gizi kan? Karna mulai peralihan ke makanan yang menjadi kebutuhan utama, bukan asi lagi. Makanya bunda gak rela rasanya kalo makannya cuma seadanya. Biarin deh blwnya distop dulu aja demi dia makan. Jadi lumayan sih makannya, walo sering gak abis juga.


Sesekali kalo kelihatan suka sama makanannya, ada sih bunda dudukin dikursi dan biarin dia makan sendiri. Lumayan berhasil buat dia makan tapi gak sampe habis. Nah sisanya bunda suapin lagi deh. Yah begitu deh. Prinsip bunda mending pilih cara yang enak buat kita berdua, jadi fatha dan bunda bisa sama2 enjoy kegiatan makan ini. Pastinya juga sambil liat2 sikon kalo fatha suka makanannya ya diterapin lagi blwnya. Pokoknya gimana caranya biar anak bunda ini cukup gizi dan blw tetap sesekali diingetin ke dia supaya gak lupa.


Jadi begitu deh. Gak kerasa ini akan jadi bulan terakhir bunda nyusun menunya fatha. Setelah setahun nanti insyaAllah, fatha mau digabung aja menunya dengan kita karna udah boleh gulgar. Tapi tetep intake nya gak sebanyak kita. Apa aja yang mau dikenalin dibulan ini?

Sayur: kembang kol, jagung, kacang polong

Buah: anggur

Protein: udang, teri


Agak bingung mau ngenalin apa aja ke fatha dibulan ini. Dan jujur bunda males ngenalin apa2 yang susah nemuinnya (such as imported fruit). Setelah setahun nanti juga akan gabung menunya sama kita, boro2 deh bunda nyari bahan makanan yang susah2 itu hehe. Jadi seperti yang diatas aja yang dikenalin ke fatha. Kembang kol sebenarnya udah bisa dikenalin barengan sama brokoli sih ya, bunda aja yang baru ngenalin sekarang. Trus jagung dan kacang polong juga baru dikenalin karna kemaren pertimbangannya takut fatha keselek karna belum bisa ngunyah, kan blw gak diancurin makanannya. Trus ehem, udang dan teri itu juga kepengennya bunda aja. Baiknya diatas setahun kali ya buat ngenalin udang (disinyalir sebagai pemicu alergi), tapi bunda pengen ngenalin sekarang. Insyaallah aman semuanya. Jadi ini dia daftar menu yang sudah berjalan setengahnya haha :


Semoga ade fatha makin seneng makan ya sayang. Ade suka makan, ade suka makan! Aamiin.
Continue lendo

Thursday, June 09, 2011

Fatha 11 bulan *updated*

Bismillah


Horee, dibulan ini anak kecil bunda udah bisa jalan. Alhamdulillah, walo masih labil gak beraturan, tapi jalannya udah lumayan, 10 langkah kurang lebih ada. Fatha ini sepertinya ngikutin ayahnya yang udah bisa jalan umur 9 bulan. Pernah fatha umur 9 bulan ngelangkah sendiri 1 langkah langsung jatuh, tapi abis itu gak pernah nyoba2 lagi, lebih seneng ngerambat aja dia. Baru mulai lagi umur 10 bulan ini.



Gak kerasa bulan depan dia akan setahun. Ya Allah, cepat sekali dia besar. Tambah gemfor jaganya *ya iya dong bunda kayak belum pernah punya anak aja, err*. Gak sering fatha nolak kalo ditaro di babywalker. Dia nangis dan meronta. Senengnya ditaro dilantai, jadi dia bebas ngapa2in. Dan ya, sampe ke tangga sekarang. Ngapain ditangga? Dia akan naik tangga. Sendiri (I repeat, sendiri) udah bisa naik dari bawah sampe ke lantai atas. Pake gaya ngerangkak. Untungnya masih mau dialihkan dengan diajak main mobil2an, jadi segitu nagihnya sama tangga.


Yang lagi hits banget, fatha lagi suka akting pura2 nangis kalo pengen digendong gitu. Ketauan banget boongnya pura2 nangis. Bibirnya dimonyongin trus ditarik ke bawah. Pengen bunda cium banget kalo dia begitu. Udah bisa nangis kalo kita udah didepan pintu siap2 mau pergi. Dia akan sibuk menggapai2 kita dengan tangannya, minta digendong mau ikut.


Insting main hide and seeknya lagi tinggi2nya. Lagi nenen nih, begitu ada suara yang ngagetin, pasti dia pikir dia lagi diajak main. Langsung dong, nenen dilepas trus kaki dan tangannya diangkat2 pengen cepet2 berdiri dan dia langsung teriak2. Alhamdulillah nennya dilepas dengan smooth, gak nyakitin bundanya. Pinter terus ya nak.


Curiousity makin tinggi. Yah sebetulnya karna makin pinter jadi lebih luas ruang geraknya yah. Jadi apa2 yang bikin penasaran pasti dikejar terus sampe dapet, atau kalo gak dapet juga ya sampe dia capek. Semoga ini jadi sifat baik yang terus dipelihara ya nak. Jadi anak yang gigih dalam memperjuangkan apa yang dipengenin.


Yang suka bikin emaknya sedih nih sekarang, makin suka mencoba ikut nimbrung kalo kita makan. Pengen banget dia nyicipin. Kadang kalo kasian bunda rasain aja loh diujung bibirnya *emak gak prinsipil, jangan ditiru*. Ah yang namanya emak2 pasti sesekali loose control yaa karna kasian sama anak *alesan*.


Dan yang bikin lebih miris lagi, dia jatuh dari bed tinggi kemaren ini. Minggu lalu tepatnya karna kedodolan emaknya. Udah tau anak tidur dibed tinggi bukannya dibukain pintu biar keliatan terus, atau dikasi pengaman pake kasur dibawah, malah gak dilakuin dua2nya. Tau2 nemu dia udah dibawah dengan posisi merangkak gitu sambil nangis. Tadinya bingung dengan posisi jatuhnyanya fatha itu, karna tau2 udah posisi mau ngerangkak aja. Tapi setelah diperiksa anggota tubuh dan observasi 2 hari gak ada yang aneh, bunda jadi cendrung tenang dan gak mikirin lagi. Dia gak dibawa ke dokter atau dipijet gitu karna gak ada yang aneh2 setelahnya. Should I worried or not? Terlalu cuek banget gak sih bunda ini? Hadeh, kenapa pas nulis ini jadi tiba2 kepikiran yang enggak2 yah? Nanti diskusi sama ayah lagi deh.


Selamat ulang bulan anak kicik kesayangan bunda. You and abang zikra, are always in our heart and pray.

Updated: video fatha lagi belajar jalan. Udah lumayan sih jalannya walo masih labil :)



Continue lendo

Tuesday, June 07, 2011

So grateful to them

Bismillah


Untuk ibu macam bunda yang kerja dan tinggal jauh dari orangtua, bener2 mengharap dari ART. Dari awal pindah ke kota ini, art udah jadi issue utama. Alhamdulillah bunda ini termasuk beruntung karna ngerasa cocok juga nyaman dengan orang yang ikut dan kerja sama kita. Alhamdulillah bener2 kemudahan dari Allah karna jauh dari orangtua.



Dirumah sekarang ada 2 orang yang memudahkan bunda ngurus rumah dan jagain anak2. 1 orang stay dirumah, 1 lagi pulang pergi. Alhamdulillah mereka berdua ini adalah yang paling awet dan cocok dihati. Melda, zikra biasa manggil minan (baca: tante dalam bahasa lampung) lebaran tahun ini genap 3 tahun ikut kita. Masih saudara jauh ayah, jadi kita super duper percaya melda gak akan nyakitin anak2. Yang keliatan juga begitu sih, dia sayang banget sama zikra dan fatha. Bu ipah, yang pulang pergi, akan 2 tahun di lebaran tahun ini. Tadinya bu ipah ini sebelum ada fatha, kerjanya dirumah cuci, strika dan beberes. Setelah ada fatha, karna kita awalnya gak nemu juga art yang cocok, jadi minta tolong dia buat tinggal lebih lama dirumah sampe bunda pulang kerja. Sampe sekarang karna udah settle begini jadi males nyari2 art lagi.


Tadinya idealnya menurut bunda ada 2 orang yang stay dirumah setelah fatha lahir. Suka berasa repot kadang, belakangan sih tepatnya sejak fatha seneng merambat dan belajar jalan sendiri, kalo dirumah cuma ada melda doang. Zikra juga belum mandiri banget, masih perlu diliatin dan dibimbing juga. Tapi karna udah cocok sama bu ipah, yah dienak2in deh walo pas bunda dirumah cuma dibantuin sama melda. Bu ipah ini suka bawel ngajakin anak2 ini ngobrol dan pinter nanganin anak kecil. Dia banyak tau obat2 tradisional, bunda juga banyak belajar sama dia (mendukung bunda untuk RUM kan hehe). Trus enaknya karna dia suka jalan, jadi banyak tau tempat seputar urusan rumah tangga disekitaran rumah kita. Lumayan nambah referensi bunda yang gak gaul hehe. Jadi urung deh niat bunda buat ganti dia. Memang sih menyoal waktu bunda agak keberatan. Dia kan jadi nambah panjang jam kerjanya tiap weekdays buat jagain fatha, tapi bunda udah tambahin gaji dan jajannya perbulan buat extension hournya itu. Dan dari awal fatha mulai makan dia minta libur tiap hari minggu dengan alasan gak ada waktu buat beberes rumah pas wikdeis, yang akhirnya bunda kabulin juga. Hari sabtu paling lama 4 jam dirumah, biasa juga 3 jam-an. Yah begitu deh. Tapi karna interaksinya bagus ke anak2 bunda tetep pengen ada bu ipah dirumah.


Enough bu ipah, melda gimana? Kalo bu ipah cekatan, melda kebalikan. Melda perhatian sekali sama kebersihan, makanya butuh waktu lebih lama mau ngapa2in, sementara bu ipah kebalikannya. Yah mereka ini memang melengkapi satu sama lain. Melda sabarrr banget ngadepin zikra. Nyuapin, ngajakin pipis/pup, bacain buku, jadi temen main dan segala tetek bengek lain. Cuma yah, dia agak pendiam, kebalikannya bu ipah. Melda bisa nerima waktu bunda nerapin jam nonton tivi buat zikra (interaksi sama hp jadi lebih banyak tapi masih wajar lah), padahal dia tinggal dirumah. Gak terlihat bosan alhamdulillah. Yah, anaknya memang gak banyak komplain. Cendrung nrimo. Dan dia udah tau segala kebiasaan bunda yang rada ribet soal anak, trutama sekarang soal ASIP dan makanannya fatha yang belum setahun. Jadi walo dia bikin bunda jengkel sampe ke ubun2, bunda masih bisa nerima lah. Masih bisa nahan emosi buat gak ngebentak, paling kasihtau sebaik yang bunda bisa. Kuncinya mencoba diingat2 jasanya dan kerelaannya ngabisin masa mudanya sama kita. Cara ini berhasil sih biasanya, pasti bunda jadi kasian. Yah bunda udah seneng banget lah melda betah dirumah sama kita, cocok dan sayang sama anak2.


Udah settle banget, udah sayang dan merasa bersukur banget mereka ada buat bunda, tiba2 melda bilang abis lebaran tahun ini dia gak akan ikut kita lagi. Dunia serasa runtuh! Beginilah kalo udah keenakan ya. Walo bunda dari awal sampe sekarang selalu mikir akan ada saatnya melda gak ikut kita lagi. Melda tiap tahun naik gaji dan tahun ini naiknya 2 kali lipat dari yang biasa kita naikin per tahunnya karna fatha lahir. So pasti dia jadi lebih repot dari yang biasa kan. Pas lebaran juga dikasih bonus 2x gaji, jadi khusus bulan itu dia terima 3 bulan gaji. Rasanya kalo karna uang alesannya bukan ya, jajannya juga ditambahin dan kebutuhan sehari2 dia tetep kita yang beliin. Umurnya 22 tahun ini. Kalo dikampungnya itu udah usia cukup buat nikah. Dia juga bilang sih mungkin akan nikah tahun depan. Yah mau gimana, gak mungkin juga maksa bertahan dan larang2 orang buat nikah juga kan? Daripada kerjanya jadi gak bener, bunda juga gak mau ntar anak2 jadi korban karna pikirannya udah kemana2. Udah kejadian sih belakangan, si melda beberapa kali lupa sama instruksi bunda. Kadang juga seperti ilang fokus *deu, kayak yang ngomong selalu fokus aja*. Yah kalo lagi ga ada kerjaan ilang fokus sih gak papa ya, ini lagi jagain fatha. Nah ini nih yang bikin gondok sampe ke ubun2. Udah gak sabar nikah kali ya dia:p psst, di phonebooknya aja pacarnya dinamain dengan ‘ayah sayang’ *gubrakkk*. Tau dari mana? Dari si ayah yang waktu itu iseng ngintip sekali ahaha *getok kepala sendiri karna buka aib orang*


2-3 tahun bersama mereka juga gak sebentar ya. Bunda bersukur dan berterimakasih sekali mereka berdua ini ada bersama kita, mudahin kita dalam ngurus anak2 khususnya. Apalagi melda yang siang malam selama 3 tahun bareng kita, bener2 berjasa buat keluarga kita *sambil mewek nulisnya:p*. Gak akan dilupakan jasa2nya mereka ini. Mudah2an walo nanti jauh2an, mereka berdua diberi kebahagiaan dan kemudahan yang banyak oleh Allah. Semoga penggantinya melda nanti juga bisa sayang dan cocok sama anak2, dan dengan bunda juga mudah2an. Aamiin.

Ket gambar: diambil tanggal 9 febuari 2011. Bu ipah yang lagi gendong fatha, melda yang duduk disebelah zikra.
Continue lendo
 

The House of DoVy SetyaWijayas Copyright © 2011 | Template design by O Pregador | Powered by Blogger Templates