Wednesday, October 26, 2011

Bersiap kembali ke keadaan normal

Bismillah


Enak banget ya kalo keadaan bisa seperti sekarang terus. Dirumah lagi ada 3 asisten. Ada melda, adiknya dan bu papah. Adik melda ini namanya yuli, dan akan gantiin melda karna melda mau udahan buat nikah tahun depan. Sudah hampir 2 bulan keadaannya begini. Melda gak langsung stop gitu aja, dia memang kita minta buat latih adiknya dulu. Jadi dengan 2 asisten tinggal dirumah dan 1 pulang pergi, bunda jadi berasa ratu. Asli enak banget haha! Tiap capek bisa langsung masuk kamar, tidur sebentar, ada melda dan yuli ini. Mana siang hari ada bu papah lagi. Duh enak banget yah kalo ada banyak orang yang bisa berbagi tugas *plakk!!*


Jadi bunda bisa coba resep baru lebih banyak akhir2 ini. Anak2 ada yang jaga ini, bunda tinggal ngecek keadaan sesekali. Kemaren lagi pernah sekali, bunda ngemol sendirian demi ketemu temen2 kuliah. Me time bok! Ninggalin anak2 pun aman, ada lebih banyak mata yang ngeliat dan ngajakin main. Tapi lama2 kok berasa gak enak ya, bunda jadi suka merasa bersalah. Feeling guilty bacause of too much ‘me time’. Ha!


Masalah lain lagi muncul. Melda dan bu papah cekcok. Jadi bu papah tiba2 sms, kasitau kalo mau stop kerja sama kita, tapi kalo nanti setelah melda pulang bunda masih perlu dia, dia mau kerja sama kita lagi. Nah nah, ada apa ini? Ditanyalah ke melda ada masalah apa sama bu papah, dia bilang gak ada. Oke akhirnya setelah cek dari masing2 pihak *ceritanya panjang bok, mari dipersingkat aja*, bu papah sepertinya merasa load kerjanya jadi nambah karna bu papah yang pegang cucian dan strika (otomatis karna orang dirumah nambah), sementara melda santai banget karna dibantuin sama adiknya. Jadi bu papah pun kesel sama melda. Jadi bunda putusin sampai melda pulang, bu papah tetep kerja seperti biasa, cuma sementara dibebastugaskan dari jagain fatha disiang hari. Bu papah bisa pulang lebih cepat, malahan sekarang cuma 3 jam aja dirumah kerjanya udah beres. Nah selesai masalah, eh belum ding, diliat2 mereka masih belum baikan sampe sekarang. Hadeh!


Jadi ternyata banyak orang dirumah itu tidak selamanya enak. Ada aja masalah. Dasar ya mereka ini, harusnya bisa lebih santai dan senang2. Yah masalahnya kurang komunikasi aja sih. Tanggal 29 ini melda pulang. Dan sebelum pulang, dengan atau tanpa bantuan dia kudu baikan sama bu ipah. Ya iyalah masa kemaren akrab ketawa2 dan kaya sohib banget, pas pisah bisa gak saling negor *gak sah itu sholatnya, kan? kan?*. Jadi kalo gak bisa selesai sama mereka, bunda harus turun tangan ikut mendamaikan *superhero mode on*.


Yaahhh masa2 jaya sebagai ratu akan segera berakhir deh *plak! anak anak siapa woy, urus sendiri dong!* Mana sekarang tambah enak karna lagi ada uncunya zikra liburan dirumeh (uncu=tante, ipar bunda). Jadi waktu bunda nyelediki melda dan bu papah, gak jauh2 dari bbm-an sama uncu, gimana keadaan akhir2 ini disiang hari. Yah memang dari yang uncu bilang melda santai banget sih, hatinya udah gak disini kali ya, udah pengen cepet2 ketemu calonnya. Kalo melda dan uncu pulang ke lampung akan jomplang banget nih keadaan di rumah, tinggal yuli yang nginep dan bu papah disiang hari. Yah, gak papa sih, sebelum ini juga bunda kan sama melda dan bu papah aja. Cuma yang jelas waktu buat coba2 resep baru gak seperti sekarang *salahkan perut yang minta makan mulu*. Ah gimana pun harus dihadapi ya. Masa gak sempet baking2 lagi kayak sekarang sih? Malu dong sama ibu2 yang gak ada art atau nanny sama sekali *ngomong sendiri*


Sementara bunda belum ada keluhan sih sama yuli, malahan yang bunda liat dia lebih cekatan dan lebih sering ngajakin anak2 ngobrol (melda cendrung pendiam soalnya). Cuma yah kadang suaranya suka mendadak tinggi tapi langsung turun udahnya dalam 1 kalimat haha. Dari yang diperhatikan emang begitu gaya bicaranya. Semoga nanti bisa disesuaikan biar lebih enak didengar. Baiklah, bismillah semoga keadaan baik2 aja setelah melda pulang. Mudah2an untuk seterusnya bisa cocok sama yuli dan dia betah tinggal sama kita.
Continue lendo

Thursday, October 20, 2011

Pizza Suka-suka

Bismillah


Suka pizza? Makanan sejuta umat lah namanya. Kalo beli pizza pernah pengen gak, ‘coba ya topping yang ini bisa pindah ke pizza itu?’. Yah namapun beli pizza udah ditentuin temanya, jadi toppingnya ya milihnya sesuai pilihan yang ada disana ya.


Mau topping suka2 dan ngirit, marii kita bikin saja pizzanya sendiri. Kebetulan uncunya zikra alias ipar bunda lagi liburan ke rumah, jadi dibuat deh pizza odong2 ini buat cemilan dirumah. Walo judulnya odong2, lumayan buat obatin kangen sama pizza hut dan lebih puas makannya karna topping sesuai selera hehee. Resepnya hasil modifikasi, untuk roti sebagian besar ambil dari sini dan selebihnya dapet resep dari temen yang nemu ditabloid.


Pizza


Roti :
300 gr terigu
1 sdm ragi instan (bunda pake fermipan, kemarin ketebalan mungkin nanti dikurangi 1sdt)

2 sdm susu bubuk (bunda pake dancow)
1 btr telur, kocok lepas
2 sdt gula pasir
30 ml olive oil (bunda ganti 2 sdm minyak goreng biasa)
150 ml air hangat
2 sdt garam


Saus :

½ siung bawang bombay, iris tipis

7 siung bawang putih, cincang halus

10 sdm saus pasta (pake saus spaghetti delmonte lebih maknyus)

3 sdm oregano

1 sdm minyak wijen

Minyak untuk menumis

@ 1 sdm gula, garam, merica (bisa ditambah sesuai selera)


Topping :

¼ kg daging giling, jagung, paprika, jamur kancing, smoked beef, keju mozzarella


Cara :

  • Buat saus :
    Tumis bawang bombay dan putih sampai harum, masukkan jagung dan daging giling yang telah dicuci bersih, aduk. Tuang air 200 ml, aduk lagi dan tutup panci sampai air agak kering. Setelah air mulai kering, masukkan saus pasta, minyak wijen, gula, garam dan merica. Aduk dan masak sampai meletup2. Tambahkan paprika, jamur kancing, smoked beef dan masak sebentar. Cicipi rasanya dan taburkan oregano.
  • Buat roti :
    Campur terigu dengan susu bubuk, ragi dan garam. Tambahkan air hangat dan minyak zaitun, sambil diuleni + 10 menit sampai kalis. Bulatkan adonan, diamkan + 15 menit.
  • Taro adonan roti di loyang yang telah diolesi minyak zaitun, bentuk adonan. Taro saus diatas adonan roti, ratakan dan terakhir taburi keju mozzarella secara merata.
  • Oven selama 20 menit disuhu 200’c atau di otang dengan api cendrung kecil + 20 menit (cek roti dengan ditusuk garpu, matang itu pas ditekan akan kempes dan kembali ke bentuk semula dan kalo ditusuk berasa lembut)


Begini penampakannya :



Looks yummy ya? *geer banget padahal biasa aja*. But hey, indeed it is *namapun tukang masak odong2, jadi smua dibilang enak hahaa*. Walo rotinya ketebalan, tapi teksturnya lembut dan rasanya pas. Yes, saya ketagihan. Sudah pasti bikin lagi kalo lagi gak males hahaa.
Continue lendo

Thursday, October 13, 2011

Curcol setelah Seminar Elly Risman (Lancar Komunikasi dengan Anak)

Bismillah


Yep sesuai dengan judul disini bunda akan curcol sejadi2nya. Tapi bukan untuk ngejelekin orangtua sendiri melainkan untuk pembelajaran bunda sendiri. Untuk mamanya bunda disini selanjutnya akan disebut dengan uci ya (uci=nenek dalam bahasa minang).


Jujur kalo inget masa kecil bunda, lumayan sering loh nangis karna dipukul di kaki atau cubit karna nakal. Nakalnya ya macem2 ya, mulai dari main yang gak kenal waktu, mecahin piring, sampe ke kalo kelupaan ngasitau mesti beli sesuatu yang mesti dibawa ke sekolah esok hari sementara hari sudah malam. Dipukul kaki atau dicubit itu udah gak aneh lagi lah buat bunda.


Trus biasaa banget dibanding2in sama temen yang prestasinya lebih baik dari bunda. Karna suka dibanding2kan, bunda gampang banget iri dan gak suka sama temen yang prestasinya lebih. Kadang juga memicu rasa benci dengan diri sendiri kenapa gak bisa seperti temen itu. Trus kalo pilihan bunda menurut uci gak bagus, akan langsung dikatain jelek dan gak punya selera bagus. Jadilah bunda seorang yang gak pede. Mau milih sesuatu slalu ragu dan mikirnya lama karna takut nyesel dengan pilihan yang diambil.


Tentang kebiasaan sehari2 juga. Yang paling inget tuh kebiasaan susah bangun pagi, slalu jadi yang ditungguin pas mau brangkat sekolah bareng adek dan spupu2. Gara2 bunda slalu telat bangun dan gak bisa siap cepat, uci slalu manggil bunda dengan ‘si tambin’ (tambin=lelet) sambil marah2. Sakit hati? Pasti. Kira2 besok2nya bunda bangun lebih cepat gak? Boro2. Bukannya tambah cekatan, malah bunda sengaja bikin uci tambah naik darah karna mencap bunda dengan sebutan ‘tambin’ itu (anak durhaka ya). Nah setelah gede gini bunda sadar bunda bukan orang yang cekatan. Dan sampe udah punya anak sekarang pun, bangun pagi masih menjadi sesuatu yang harus dipaksakan. Intinya bangun pagi bukan sesuatu yang bunda suka deh. Sebenarnya ini sesuatu yang memalukan buat bunda, tapi biarlah, biar bunda juga bisa berdamai dengan diri sendiri.


Jadi gak nyesel deh bunda ikut seminar bu Elly. Perasaan itu emang perlu banget diperhatikan. Gimana ngedidik anak sesuai arah yang kita mau tapi sekaligus dia menjadi orang yang percaya diri dan berkarakter. Ternyata memang gak mudah. Gak mudah karna bunda pribadi gak diajarin gimana jadi orangtua yang baik.


Intinya adalah harus pintar2 ngebaca perasaan anak. Anak yang bahagia akan mudah2 untuk ‘diisi’. Anak kan ibarat kertas polos ya, gimana jadinya ya tergantung orangtua ‘melukisnya’ gimana. Tentu baiknya anak diisi oleh nilai positif, kalo kata2 yang sering didengarnya kata2 negatif ya kurang lebih akan seperti itulah si anak akan menjadi besarnya nanti. Contoh nih yang lagi curhat.


Poin2 penting yang bunda catet di seminar kemaren :

  • Bicara tergesa2 membuat lawan bicara tidak fokus (note: biasa emak2 ngomelin anaknya kan? nah ternyata gak guna sama sekali terutama kalo ngomongnya buru2).
  • Anak yang dicabut masa kecilnya terlalu cepat akan menjadi orang dewasa yang kekanak2an (note: jangan membebani anak terlalu cepat dengan hal2 serius seperti memaksanya untuk belajar biar cepat pintar).
  • Menegur anak cukup untuk masalah yang terjadi sekarang, jangan menyeret yang lewat2 (note: ini akan membuat anak kesal, jadi yang disampaikan kepadanya tidak akan didengarnya).
  • Warning: anak yang jika diberi pilihan menjawab dengan ‘terserah’, itu indikasi anak stres untuk waktu yang cukup lama.
  • Percaya diri aka pede itu bukan tentang sering latihan tampil dipanggung, tapi tentang ‘how somebody feels about her/himself’
  • Anak yang sering dihujani dengan 12 gaya populer, kantung jiwanya akan kosong, sementara yang sering diisi dengan kata2 positif oleh orangtua dan orang2 terdekatnya, kantung jiwanya akan penuh. Anak pede adalah anak yang kantung jiwanya penuh.

Apa dan gimana 12 gaya populer beserta isi lengkap seminarnya bisa dicek disini. Tadinya mau ngulas isi seminarnya bu Elly ini, tapi males ah saingan artikel sama momiesdaily hehee. Disana udah direview dengan lengkap dan ciamik.


Peer banget ya buat bunda. Entah bunda bisa apa enggak mengingat bunda juga gampang naik darah. Memang sih kalo udah emosi susah ngontrol logika. Tapi menurut bu Elly, anak dibawah 7 saraf otaknya masih belum bersambungan, jadi apa2 yang dikasih tau belum tentu bisa diingat dengan benar. Mudah2an bunda slalu bisa inget kata2 ini.


Memang gak ada orangtua yang sempurna, tapi menurut bu Elly kita adalah orang yang paling pas dengan anak kita. Begitupun dengan uci, dengan kekurangannya, tetep uci gak pernah berenti mikirin anak2nya dan slalu pengen yang terbaik buat anak2nya (mendadak kangen, kalo udah begini slalu sedih jauhan sama mama). Jadi ya, berusaha sekuat tenaga saja dan slalu berdoa pada Allah supaya slalu dikasih kemudahan dalam mendidik zikra dan fatha agar menjadi anak2 sesuai harapan.
Continue lendo

Wednesday, October 05, 2011

Chiffon Cake Ketan Hitam

Bismillah


Manusia pemalas dalam diri ini sudah berubah sedikit sejak title ‘bunda’ melekat pada dirinya. Ah gak juga sih, lebih karena sebenarnya rasa malas itu dikalahkan oleh rasa penasaran yang pengen nyoba resep makanan yang disukai. Dan err, mungkin karna sifat kompetitif juga karna masa temen2 sesama emak2 bisa masak ini itu, bunda gak bisa? Bisa jadi sih hihi, no no later i found out baking is fun. Kalo alasan (sok) alimnya adalah karna bunda pengen ngasi cemilan sehat buat anak2 *ciieee*


Jadi bunda baru beli mixer ceritanya. Bangga? Tentu, secara title si ‘pemalas’ tadi bela2in beli mixer coba. Mukjizat banget. Jadi yah ceritanya ada kue yang bunda suka dan pengen banget nyoba bikin sendiri. Sebenernya udah lama pengen coba bikin kue ini, yang sepertinya gampang tapi kudu pake mixer biar moist. Yah terpaksa deh nunggu lama sampai si mixer is in the house. Dan sekarang setelah ada mixer, dicobalah bikin kue ini. Resepnya dapet dari sini, tapi sayang barusan cek blognya sudah dihapus. Jempol buat (alm) mbak ruri ini karena bisa ngasilin chiffon yang lembut tanpa baking powder/soda sama sekali.


Chiffon Ketan Hitam


Bahan 1 :
200 ml putih telur (sekitar 5 butir)
150 gr gula pasir (karna kemanisan mbak ruri kurangin jadi 100gr, sementara bunda 125gr)

1/2 sdt garam

Bahan 2 :
5 butir kuning telur (kalo bunda dikocok lepas dulu)
100 ml santan kental
75 ml minyak sayur
150 gr tepung ketan item (diayak)

Caranya :

  1. Masukin tepung ketan item kedalam wadah, buat lubang ditengahnya. Tuang kuning telur, minyak sayur dan santan. Aduk searah pake whisk sampe jadi adonan yang kental, pastiin tepungnya larut semua, jangan sampe ada yang mringkil.
  2. Campur putih telur, gula pasir dan garam. Kocok campuran putih telur dengan mixer kecepatan tinggi sampai kental dan kaku.
  3. Campurin adonan putih telur ke dalam adonan tepung. Aduk pake spatula sampe tercampur rata, jangan sampe masih ada adonan putih telur yang misah (kalo bunda adonan tepung dituang ke adonan putih telur, lalu dimixer sebentar sampai semua tercampur rata)
  4. Tuang ke loyang chiffon yang tidak dioles sama sekali, bagian dasarnya boleh dialasi kertas roti
  5. Panggang dalam oven suhu 180° C selama ± 50 menit (kalo bunda di oven tangkring dengan api yang cendrung kecil + 45 menit)
  6. Setelah matang, keluarkan dari oven, langsung tunggingin si loyang. Setelah dingin keluarin chiffon dari loyang.

Yang tricky menurut (alm) mbak ruri adalah :

  • Waktu manggangnya, cek dengan cara pegang permukaan cake. Kali permukaan cake masih berasa bunyi 'kreess', berarti masih belon mateng. Panggang lagi sampai kalo permukaannya diteken dia akan naik lagi. Trus waktu ngecek ini, loyang cake jangan diangkat dari rak oven ya.
  • Begitu keluar dari oven langsung ditunggingi, kalo ditunggu dulu dijamin bakal mimpes dengan suksesnya.
  • Waktu ngeluarin cake dari loyang, selipin pisau panjang yang tipis dan tajem diantara cake dan loyang, jalanin muterin loyangnya kalo bisa gak naik turun biar pinggiran si chiffon rapih.
  • Kalo cakenya masih lengket ke dasarnya, pake cara yang sama.

Alesan bunda suka chiffon ketan hitam ini karna pertama kali nyobain oleh2nya tante dari kartika sari bandung dan langsung jatuh cinta sama tekstur dan rasanya. Yah masalah selera sih ya. Hasil bakingan bunda? 11-12 deh sama kartika sari hahaha hebat ya (yang create resepnya) *hat off*


Nah begini penampakannya. Difoto keliatan jelek ya? Emang, apalagi bunda masih belum bisa ngangkat cakenya dengan bener dari loyang. Tapi alhamdulillah gak sia2 juga bikinnya, ludes dalam 2 hari.


And for this, I add a new cathegory for my blogpost : BAKING *penting abis* *mudah2an besok bisa posting lebih banyak lagi berkaitan dengan label ini*

Continue lendo
 

The House of DoVy SetyaWijayas Copyright © 2011 | Template design by O Pregador | Powered by Blogger Templates