Saturday, April 24, 2010

26 weeks & Kisaran Biaya Lahiran

Bismillah

Jadwal kontrol bunda kali ini agak telat dari biasanya. Biasanya awal bulan, tapi berhubung kemaren kita ke lampung ngeliatin papa mertua a.k.a datuk lampung pasca operasi, jadi undur tanggal 12.

Kontrol masih dengan dr. Nining. Kemaren bunda kasi pernyataan sama blio kalo bunda pengen lahir normal. Bunda liat responnya tidak terlalu mengecewakan. Mungkin selanjutnya akan lanjut sama blio saja. Terus terang untuk lahiran kedua ini bunda agak deg2an mengingat dulu zikra lahirnya cukup gede, 3.95kg. Kecendrungan bayi berikutnya yang akan lebih besar buat bunda rada jiper untuk melahirkan normal. Jadi kemaren kira2 begini percakapannya setelah blio ngasitau kisaran BB bayi kurleb 850gr.

B(Bunda): “dokter, saya pengen lahir normal. Kira2 bisa gak ya?” (maksud bunda apa mungkin BB bayi saat itu sudah jauh diatas normal, sehingga mau gak mau terpaksa sesar)
DN(Dr. Nining): “bisa, sejauh tidak ada masalah ya bu. Kalo kandungan ibu baik2 saja tentu bisa, asal ibu niat. Benar2 niat! Itu yang penting. Saya banyak kok nanganin persalinan normal, tapi ada juga pasien saya yang harusnya bisa normal malah gak jadi, karna gak tahan sakit ketika kontraksi”.
B: (weleh, dalam hati agak kecewa kok bu dokter malah ngasitau the hard part saat2 kontraksi datang, bukannya gak ngasih semangat untuk bisa ngelewatin masa2 kontraksi yang berat itu)
DN: “emang ibu yang pertama melahirka
n sesar dimana? Saya kok gak lihat bekas jahitan diperut ya?”
B: (oalah bu dokternya ngirain bunda lahiran pertama dengan cara sesar, pantesan ngomongnya gitu hehe) “enggak dok, yang pertama saya melahirkan normal kok”
DN: “loh? Kalo yang pertama normal, biasanya yang kedua juga bisa normal. Trus kenapa ibu malah nanya bisa normal apa engg
ak?”
B: “saya takut anak saya kegedean dok. Maksud saya nanya tadi lebih ke berat badan bayi. Kira2 bayi saya kegedean gak ya dok? Soalnya anak pertama saya lahir dengan berat 3.95 dan dengan bantuan vakum. Saya takut saya gak kuat ngeden ngeluarin bayinya dok.”
DN: “sekarang belum bisa dilihat sih bu. Nanti setelah trimester ketiga kita akan pantau dan kontrol berat bayinya. Kalo perlu ibu berdie
t biar berat bayi gak terlalu besar ya.”

Ah lumayan deh bu dokter ini, walo di awal sempat bikin bunda agak kecewa karna kurang kasi semangat. Sepertinya bisa sampe buat lahiran. Yang penting mudah2an kandungan bunda gak bermasalah sehingga nanti bisa fokus ngatur BB bayi. InsyaAllah bisa normal lagi deh ya, sesar mahal bok hehe. Bunda takut gak bisa kontrol nafsu makan nih. Makan bunda udah enak banget sekarang, gak milih2 lagi. Sudah mau makan menu dirumah, dulu sukanya jajan makanan diluar (not to mention bikin pengeluaran makin makin besar haha). Tapi ya itu, efeknya dalam sebulan terakhir BB bunda naik 4 kg, total kenaikan sudah + 7 kg sekarang. Gimana bunda gak parno takut si ade diperut kegedean? Hiks, tolong doakan kita ya biar lancar sampe lahiran. Tolong doakan bunda bisa ngatur nafsu dan pola makan, amin.

Kelamin? Hasil usg masih laki-laki. Tapi hasil penilaian orang ngeliat bentuk perut, kebiasaan dan bawaan bunda, banyak yang prediksi cewek. Ahh, jadi seru nih. Kira2 adenya zikra nanti cowok atau cewek ya? Bunda mah yang penting sehat dan normal lah:)

3 months to go. Udah saatnya merencanakan segala pengeluaran yang kira2 dibutuhkan. Termasuk biaya yang lumayan gede, biaya melahirkan. Alhamdulillah ayah dapet jaminan kelas 2 dari kantornya. Sebenarnya juga gak full dari kelas 2, cuma 85% dari kelas 2, sisanya potong gaji hehe. Di hermina jatinegara ini kelas VIPnya ada 3 dimulai dari paling sederhana: utama, vip, s-vip. Kira2 begini rincian yang kita dapet dari konsultasi kemaren:


Kesan pertama setelah dikasi info kayak gini: onde makk, mahalnyooo!! Haha ndeso sekali bunda ini yak. Glek deh pokoknya. Dulu zikra lahir di rs. Awal bros yang udah terkenal bagus dipekanbaru, dikelas VIP dengan bantuan vakum pulak, kenanya 7juta rupiah saja. Tapi dulu karna bayar sendiri bunda sampe tercengang2, dan juga sampe berandai2 gak mesti kena vakum, pasti kenanya cuma 4jutaan. Tindakan vakumnya sendiri waktu itu dihitung 3jt. Hihi, what a place could make a significant difference, isnt it?

Ahh sudahlah, yang penting sekarang alhamdulillah dapet jaminan kelas 2 dari kantornya ayah. Emang sih cuma 85%-nya, tapi alhamdulillah banget deh. Kalo mau upgrade kelas, selisih biaya persalinan mesti kita bayar cash saat itu juga. Ahh mudah2an urusan ini gak ada masalah, dimudahin semuanya oleh Allah, amin. Tinggal fokus ke asupan gizi, jaga kesehatan dan banyak doa buat kelancaran lahiran.

Waterbirth yang udah ditulis jadi wishlist tahun ini gimana? Memang dihermina jatinegara sini gak ada waterbirthnya, kalo mau WB yang paling deket ya di Bunda Menteng. Tapi bunda belum pernah kontrol kesana sama sekali, karna udah keenakan kontrol dihermina yang deket banget dari rumah, 7-10 menit nyampe. We’ll see lah. Kalo memungkin kita akan coba kontrol sekali di Bunda dan tanya2 tentang WB disana. Harapan bunda mah, asal gak sesar aja, bunda udah bersukur sekali. Sekali lagi mohon doanya ya teman2, buat persalinan bulan juli nanti. Much appreciated:)

Ket foto: diambil dari sini, overview Week-26 juga bisa dilihat sekalian. Bukan hasil scan gambar adenya zikra ya hehe.
Continue lendo

Friday, April 16, 2010

26 bulan, Zikra’s rebelling period

Bismillah

Sekilas perkembangan zikra di usianya yang 26 bulan alias 2 tahun 2 bulan tanggal 11 kemarin :

Kesehatan. Alhamdulillah sehat selalu. Beberapa minggu lalu, imunisasi influenza dikantor ayah. Udah konform sama DSAnya zikra, katanya go ahead selama ditangani sama dokter profesional. BB terakhir dicek dihermina tanggal 11 kemaren pake timbangan digital, 14.7kg. Tinggi terakhir minggu lalu pake meteran ayah dirumah sekitar 89 cm. Alhamdulillah, semoga sehat selalu ya sayang.

Bahasa. Masih seputar ngebeo dan mencoba gabung2in 2 kata walo tiap kata biasanya belum sempurna.

Interest dan Pengetahuan. Interestnya masih seputar binatang. Kalo menyangkut binatang, mau gambar asli atau karikatur, pengetahuan zikra bisa dibilang lumayan. Kalo sesi belajar sambil bermainnya dialihkan ke warna dan angka, suka nampilin muka ogah sambil senyam senyum malas cengengesan hihi. Tapi udah mulai kenal beberapa warna dan angka walo sambil malas2an juga, cuma mesti dipancing dengan suku kata depannya dulu.

Beberapa minggu lalu, sempet dibawa naik kuda poni. Zikra senang bener, walo awalnya sempet takut sama kudanya. Dia jadi berani setelah lihat beberapa anak naik kuda. Abis naik sekali putaran, malah gak mau turun. Akhirnya dibawa muter sekali lagi hihi.



Zikra's Rebelling Period

Bisa dibilang kata favoritnya zikra sekarang adalah ‘enggak’. Sukaa banget nyebutin kata itu. Mungkin ini emang masanya ngetes bundanya ya alias masa2 ngebawel. Kadang mukanya serius, kadang sambil senyum yang keliatannya lagi usil.
Zikra, kita mandi dulu yuk? “enggak”
Mau mamam gak sayang? “enggak”
(abis mandi) Zikra, pake baju dulu yuk sayang? “enggak”
Zikra jangan loncat2an ditempat tidur ah, kita keluar aja yuk? “enggak”

Kalo bundanya lagi seneng seger buger, bisa jadi ini hal yang gemesin dari zikra. Bunda akan langsung lompat trus cium2 dia. Tapi kalo lagi capek, zikranya ditanyain dan dibujukin berkali2 jawabnya tetap “enggak”? GRRRRRRR..... gak pengen marah tapi emosi udah diubun2.

Jadi gimana? Yah sebisa mungkin gak marah2 ya. Emang sih, sejauh ini zikra gak terlalu susah ngaturnya, tapi kalo datang iseng bandelnya disaat bunda lagi capek, ya lumayan bikin hati gak enak. Sejauh ini cara yang bunda lakukan dengan memberi pilihan, dengan kata lain bukannya nanya untuk melakukan sesuatu, tapi dikasi pilihan untuk diputuskan sendiri. Jadi daripada pusing2 nerima jawaban ‘enggak’, pertanyaannya diganti biar dia mikir sendiri:
'Zikra mau mandi sama bunda atau mandi sendiri?'
'Zikra mau mamam nasinya atau buat tikus aja?'
'Zikra, mau pake baju sama bunda atau pake baju sendiri?'
'Zikra, bunda gak mau main di tempat tidur ah, bunda keluar ya.' (terpaksa harus keluar sambil pura2 nutup pintu).

Biasanya cara baru ini sering berhasil, tapi gak pelak juga pernah gagal. Kalo lagi usil nih misalnya, makanan yang kita tawarkan ke dia atau ke tikus, dengan senang hati disodorin ke arah yang pura2nya ada tikus disana. ‘kus, kus.. nii..’ katanya sambil nyodorin makanan hahaha. Kalo begini, biar kata bunda capeknya gimana juga, tetap geli juga ngeliat tingkah kocak polos begini.

Memang ya, ngurus anak itu seneng2 susah. Tapi sampe sekarang alhamdulillah banyakan senengnya (karna lagi lucu2nya), mudah2an begitu terus sampe seterusnya, banyakan senengnya amin. Nah tantangan baru buat bunda, mesti lebih pinter nanganin zikra yang makin banyak akalnya. Contohnya yang dia malah dengan senang hati ngasi makanannya ke tikus, yang sukses bikin bundanya cengo diam ditempat. Ahh ternyata anak itu kecil2 gak bisa diremehin ya kepolosan dan kepinterannya.

Selamat ulangbulan sayang, jadi anak sholeh yang nurut dan membahagiakan ayah bunda kelak ya bunayya, amin.
Continue lendo
 

The House of DoVy SetyaWijayas Copyright © 2011 | Template design by O Pregador | Powered by Blogger Templates