Tuesday, February 28, 2012

Ya Kalah!!!

Mungkin memang salah si emak yang tiap makan slalu ngomporin 2 anaknya yang duluan abis jadi pemenang. Ya jelas ketebak lah siapa pemenangnya. Alhamdulillah ya anak sulung gak susah makannya, sementara yang kecil masih mud2an. Jadi tiap makan bareng, setelah makannya abis duluan si abang slalu teriak ‘abang menang, adek kalah!!’


Sering banget begitu dan diulang2. Sampe tiba2 sekarang yang entah dimulai dari kapan, si adek jadi suka teriak tiap abis nonton apa gitu yang mirip pertandingan :


‘YAA KALAH, YAA KALAAAHHHH!!”

*tapi muka girang banget dan sambil lompat2* *emaknya manyun*


Mungkin si anak kecil jadi tersugesti sama abangnya. Dan memang aneh yak, itu kan ekspresi gembira buat yang menang. Adek belum ngerti kali ya kalo kalah itu bikin sedih dan kecewa. Ah sudahlah.


Yang jelas PR buat emaknya, tanemin sugesti di mereka berdua kalo mereka semua adalah pemenang. Jangan sampe si adek yang slalu diingetnya itu kalo yang menang adalah abang dan dia yang kalahnya. Jangan ya nak, plis jangan!


Cobak, baru begini aja bunda udah sedih. Dasar malay! *emak lebay *
Continue lendo

Thursday, February 23, 2012

(Not) a valentine story: awal mula ‘ayah-bunda’

Ini masih februari kan? Bulannya lope-lope kata orang. Gak ngaruh sih di bunda karna gak pernah ngerayain juga. Yang ada bulan februari itu ya bulannya zikra, karna anak itu ultah dibulan ini. Jadi karna masih februari, bunda mendadak pengen cerita gimana dulu awal mula sebelum jadi ayah dan bunda. Sebelum ayah dan bunda, kita ini adalah abang dan adek, ciehh!! *kok berasa familiar ya nama itu? Oh iya itu nama panggilan anak2 dirumah -.-* Jadi, err... ya berhubung ini bulan yang (terkesan) romantis, jadi mari deh cerita yang romantis (dikit). Biar ada alesan buat posting cerita aja sebenarnya hahaa *ketauan motifnya*


Ini gak pure ide sendiri sih, dulu sempet baca postingan beberapa temen yang nyeritain gimana mereka dulu sebelum nikah. Dan seneng ngebacanya.


So, let’s start the special story! Err.. sort of!


Kenal sama ayah, kapan ya? Gak inget persisnya, yang jelas ditempat kerja, waktu itu baru lulus kuliah tapi belum diwisuda, tahun 2004 sekitar.. april? Iya april! Jadian kapan lebih gak jelas *yeah just laugh *, karna gak pernah ada pernyataan cinta, ngajakin pacaran atau apalah, tau2 deket, panggilan gue-lo brubah jadi aku-nama panggilan (entah kenapa dari dulu gak suka manggil ‘kamu’) dan si abang (ehem, kan waktu itu belon nikah) suka nganterin aku pulang ke kos sehabis jam kantor. Sempet ada ledek2an tuh sama temen2 dikantor karna kan kita semua dikantor itu kan hobi banget ya cela2an satu sama lain tapi aku dan abang gak pernah saling ngeledek. Kita berdua suka ngeledek yang lain, tapi gak pernah ngeledek satu sama lain. Makanya aneh kan dimata orang2? Ada apa dengan 2 orang ini? Kenapa gak pernah saling ngeledek, sementara yang lain sibuk dicela2. Yah akhirnya emang jelas juga sih kalo emang ada apa2 diantara kita. Akhirnya tiap makan siang kita pasti jadi bahan ledekan!


Setahun dimanos, aku musti pindah ke pekanbaru karna akhirnya memutuskan untuk ikut tes penerimaan CPNS. Ini keinginan mama dengan seribu satu alasannya. Si anak (yang baik dan berbakti pada orangtua) ini tadinya berusaha nolak dan jelasin baik2 tapi lama2 luluh karna si mama ngarep banget dan gak berenti bujuk. Bujuknya gak maksa sih, justru halus banget. Tapi justru yang kayak gini yang bikin anaknya susah nolak. Si anak gak tega kalo emaknya sedih dan kecewa. Akhirnya ikut tes dan ternyata diterima. Waktu itu perasaan campur aduk banget. Sedih? Pasti! Galau? Iya juga! Ini pacar pertama bok *setelah dari jaman sma pengen punya pacar, baru terwujud setelah selesai kuliah*, aduh masa musti putus sih? Aku kan udah cinta! *duh abege labil maksimal banget yak*. Tapi ternyata pacar ngedukung! Siapalah dia, suami bukan. Orangtua lebih penting karna perkara gak mudah gedein seorang anak dan dia juga pasti akan begitu kalo diposisi aku *ihh gak salah ya eike pilih pacar! Untung sekarang udah jadi suami*. Waktu itu abang sempet minta putus karna dia gak bakalan kuat kalo jauhan, dia pengen pacar itu ya yang selalu bisa dilihatnya. Tapi dengan pedenya aku bilang kalo deket pun belum tentu juga berjodoh, yang penting kita usahakan yang baik yang kita bisa, mudah2an Allah mudahkan segalanya *ngutip perkataan mama sebenernya, setelah sesi curhat yang tidak sebentar*. Sok wise padahal aslinya gak setegar itu. Sempet jiper juga, gimana nanti kalo akhirnya beneran putus? Sungguh aku tak sanggup *nangis bombay tiap malam*. Tapi akhirnya dicoba pikir positif aja biar tenang, kalo orangtua ridho, insyaAllah ridho Allah akan menyusul. Jadi pasrah, serahkan aja sama Yang Maha Kuasa smoga tetap jodoh walo jauh. Akhirnya mulai april 2005, kita pun LDR.


Setengah tahun LDR, kita masih tetep statusnya. Bertengkar? Jangan tanya, sering lah! Si abang ini tipe yang suka ngobrol langsung, kalo telpon kan bisanya cuma sesekali karna waktu itu pulsa masih lumayan mahal. Jadi biasanya kita telpon2an itu malam hari sebelum tidur dan waktu subuh. Jadi kalo siang dia punya sesuatu yang pengen diceritain, terpaksa dipending sampe malem, dan yang ada malamnya dianya keburu bete karna capek, jadi malah gak crita dan nelponnya lebih sebentar dari biasanya. Biasanya ini yang slalu jadi penyebab kita bertengkar. Yah sabar2in deh. Ketemuan pun cuma sebulan-2bulan sekali, tergantung rejeki lebih aja. Eh ternyata dia gak sabar loh, setengah tahun LDR si abang ngajak merit *takut adeknya diambil orang dia bilang, prikitiww!*. Jadi singkat cerita, LDR mulai april 2005, kita nikah september 2006. Alhamdulillah walo LDR kita ternyata jodoh! Jadi gak bener kalo pacaran jauh itu pasti gak bakal sukses. Jodoh mah Allah yang ngatur. Mau misah sampe ke benua lain juga, kalo jodoh mah ya jadi aja.


Setelah merit pun kita gak langsung bareng, masih jauh2an sampe mei 2008. Aku mengusahakan supaya bisa pindah ke kantor perwakilan riau di jakarta yang ternyata butuh proses yang gak sebentar. Jadi kalo ditotal 3 tahun deh LDRnya. Setahun masa pacaran, 2 tahun setelah nikah. Mau bareng lebih cepat tapi si bunda lagi hamil zikra. Jadi nunggu sampe lahiran, pindahnya pun nunggu zikra 3 bulan dulu. Bruntung waktu itu dapet cuti 3 bulan, jadi bisa lebih lega ngurusin pindahnya. Alhamdulillah sampe sekarang kita bareng terus.


Bisa yah LDR baik2 aja? Kalo itu tergantung kedewasaan dan karakter masing2 pasangan yah. Dan media juga sangat mendukung tentunya. Kalo sekarang mah lebih enak ya bisa skype-an, bisa liatin pasangan lagi ngapain diseberang sana. Jadi jarak gak terlalu jadi masalah, cuma gak tau juga kira2 bisa kebeli gak ya alat2nya hahaha. Kemaren dikita sih cukup berat, telponan aja masih dibates2in. Tapi alhamdulillah bisa dilalui. Paling berat itu masa hamil, sering banget nangis. Bukannya nangis karna minta diperhatiin, justru nangis karna kasian sama suami gak ada yang ngurus dia. Pokoknya waktu itu perasaan jadi makin sensitif tiap mikirin suami (salahkan hormon2 hamil). Jadi kalo zikra agak cengeng, ya gak heran juga. Mudah2an yang sekarang lagi LDRan diberi kemudahan oleh Allah biar dijauhkan dari segala masalah, jadi semua tetap aman terkendali. Plus didoain juga supaya bisa cepet bareng lagi.


And that’s the so-not-romantic-special story. Tapi alhamdulillah prinsip dan prioritas kita sama, walo karakter beda, insyaAllah slalu diberi kemudahan menyelesaikan tiap perselisihan yang ada. Mudah2an jodoh sampe akhirat ya ayah. Kalo ditanya masa sih selama pacaran gak pernah ngerayain valentin? Enggak, soalnya aku dulu kan emang suka minta coklat sama abang. Rugi ah kalo musti nunggu valentin dulu :p


Ps. Btw kenapa sejak nikah gak pernah beliin coklat lagi sih Yah? Ah pasti karna bunda udah ngambil coklat sendiri tiap kita ke supermarket ya -___-
Continue lendo

Monday, February 13, 2012

4 tahun abang Zikra :)

Anak bujang sudah 4 tahun. Alhamdulillah ya nak, walo kemaren masih nyisa batpil dan demam tapi masih bisa milih kue sendiri.

Cerita zikra sampe batpildemam ini ada sebabnya. Zikra lagi latian lepas pampers pas tidur malam. Zikra memang belum lulus toilet training dimalam hari karena kemalasan emaknya ngangkat2 dia ke kamar mandi tengah malam buta. Belum lagi si emak penganut imnosia akut, yang biasanya baru bisa blas tidur diatas jam 12. Makanya ngelatih toilet training zikra ini pekerjaan berat banget *iya memang saya pemalas, ngaku kok*. Jadi pengennya tuh ngelatihnya kalo udah pake seprei waterproof, biar kalo si emak bablas tidur dan zikra bablas ngompol, gak repot2 banget ganti seprei mulu. Eehh si emak malas bin pelupa ini lupaaa mulu pesen sepreinya sejak dia umur 3 tahun sampe… umurnya 4 tahun kurang 2 minggu hahaha. Set dah lupanya hampir setahun aja gitu *PARAH*!!!


Jadi akhirnya dimulailah latian TT itu seminggu sebelum ultahnya. Dan dengan bangga saya bilang, zikra ngompol aja dong tiap malamnya. Hehee ini maksudnya bukannya buka2 aib anak, tapi bunda (berusaha) gak expect apa2 dari latihan ini. Sebisanya zikra aja tapi tetap berharap dan ingetin dia terus supaya bisa cepat lulus TT ini. Karna dia ngompol otomatis basah kan bajunya, plus ada bau pesingnya. Jadi malam2 disiram dan disabunin lah badannnya biar gak bau pesing lagi. Pake air anget sih tapi karna malam2 dingin dan diakumulasi jadi beberapa malam ditambah lagi dengan tidur yang gak sempurna (biasanya blas sampe pagi gak bangun2 dia), jadi deh dia batpil.


Dan takjubnya bunda, zikra ini pernah bunda pergokin dia dalam keadaan basah tapi tetep tidur. Jadi waktu itu bunda kebelet pipis, lalu bangun mau ke toilet. Ndilalah liat si anak bujang dalam keadaan kuyup buru2 deh angkat dia, buka baju dan siram2in badan. Jadi udah beberapa kali kaya gini, wajar banget dia jadi batpil. Dingin kena ac dan basah! Kasian juga liatnya. Tapi ini harus tetap jalan terus secara umurnya udah 4. Batpil dikit2 jadi makin parah pas hari ultahnya, ditambah demam. Demamnya baru muncul setelah kita pulang kondangan temennya bunda. Akhirnya dihari ultahnya, kita malah dirumah aja. Beli kue pun tidak. Beli kue baru sehari setelahnya, hari minggu, sore2, dimana anaknya udah mendingan, udah bisa ngomel2 lagi.


Jadi begitulah. Trus karna lagi pemulihan, 2 malam terakhir ini zikra pake pampers tidurnya. Gak papa deh, yang penting sehat dulu ya nak.


Jadi tahun ini abang zikra tiup lilin dirumah saja. Late indeed, but we were glad to see you happy, abang :)


Selamat ulangtahun abang,

Makasih ya sayang, karna walo dengan tiup lilin dan makan kue coklat keju aja abang udah senang. Makasih ya nak karna udah mewarnai hari2 ayahbunda. Makasih sudah berusaha jadi abang yang baik buat adek. Makasih mau dengerin bunda disela2 kegiatan mainnya abang.

Semoga Allah selalu melindungi dan memudahkan segala usaha&niat positif abang ya nak, aamiin.


Ps. Seprei waterproofnya manjur sangat, beneran udah beberapa kali dipipisin gak basah dan gak ninggalin bau, emang tiap abis dipipisin zikra dilap pake tisu basah nan wangi itu sih haha, tapi lumajan kan (gak repot). Pun sepreinya gak panas, ahh akyu syukaaa. Coba dari dulu yah -.-‘

Continue lendo

Monday, February 06, 2012

Klappertart final!

Kenapa disebut klappertart final? Karna udah beberapa kali nyobain resep dan belum puas. Baru ketemu yang pas yang terakhir ini.


Jadi ini ceritanya klappertart udah sesuai selera. Tapi ya tapi *catet*, ini selera keluarga. Jadi sebelumnya pernah nyoba klappertart wilton, lembut banget tapi enak. Sayang waktu itu lupa dapet resep darimana, tapi mirip2 ini resepnya. Dirumah suka semua sih, cuma si emak pengen yang teksturnya lebih padat. Ketemu resep alm bunda inong disini, dicobain deh. Tekstur oke tapi rasa enakan si wilton. Udah biasa dilidah kali ya. Nah kenapa gak digabungin aja yang oke2 dari kedua resep ini? *mendadak iseng*


Percobaan pertama dimulai dengan pake resep wilton tapi kuning+putih telurnya gak dipisahin seperti caranya alm bunda inong (jadi gak perlu mixer sama sekali) dan ditambahin roti (ala inong juga) untuk madatin tekstur. Enak sih tapi masih kurang padat teksturnya. Rotinya kurang banyak kali yah. Akhirnya coba lagi, tapi kali ini gak pake roti, tapi terigunya aja yang dibanyakin. Alhamdulillah ketemu juga klappertart sesuai selera: tekstur padet, rasa sesuai harapan, cara lebih simpel (dari wilton). Jadi begini resep finalnya.


Klappertart


Bahan :
400 ml susu segar (uht ultra plain)
125 gr gula pasir
100 ml whipping cream
50 gr tepung maizena
150 gr tepung terigu

75 gr margarine
3 butir telur (kocok lepas)
1 buah kelapa muda, sisihkan airnya, ambil isinya
¼ sdt kayu manis bubuk
¼ sdt vanilla essence
Kismis (rendam dalam air hangat sebentar)


Cara membuat :

  • Campurkan whipping cream dan tepung maizena, sisihkan.
  • Didihkan susu dan gula pasir dengan api sedang sampai mendidih.
  • Masukan campuran whipping cream kedalam susu yang mendidih. Aduk adonan dengan cepat sampai adonan tersebut mengental dan tercampur rata. Matikan api.
  • Tambahkan margarine+tepung terigu kedalam adonan, aduk rata.
  • Tambahkan telur yang sudah dikocok lepas, sedikit demi sedikit. Aduk rata.
  • Tambahkan kayu manis bubuk, vanilla essence dan kelapa muda, aduk rata.
  • Masukan kedalam loyang/cetakan almunium atau pinggan tahan panas yang telah diolesi mentega.
  • Oven sampai kuning kecoklatan dengan suhu 175’c selama kurang lebih 45 menit (kalo pake otang pake api sedang cendrung kecil *ishh bingung juga nakar apinya:p*). Pokoknya jangan lupa dicek aja setelah 30-an menit pertama karna kondisi oven kan beda2 yah.


Begini penampakannya :)


Kalo lebih suka pake roti, sok coba kurangin terigu jadi 50gr saja, tepung maizena gak usah pake dan tambahin 4 keping roti tawar tanpa kulit. Sila pilih enakan mana. Bisa dipastikan kalo bikin cemilan ini gak pake lama umurnya dirumah. Sehari (maksimal 2 hari) udah ludes!


Ps. towel anggie dan novi, utangku lunas ya:p smoga kalo nyoba pada suka *namapun chef odong2*
Continue lendo
 

The House of DoVy SetyaWijayas Copyright © 2011 | Template design by O Pregador | Powered by Blogger Templates