Thursday, March 26, 2015

Cerita ART

Yang menggunakan jasa ART pasti punya cerita macem2 yah, and mostly it must be uncomfort and hurted. Yah saya juga termasuk yang punya cerita gak enak itu. Orang nikah suami istri aja ada beda pendapat dan berantem2nya, apalagi dengan orang lain yang kerja dan tinggal di rumah kita. Atau ada yang ga punya cerita sedih sama sekali dengan art? Well you must be one lucky in a million people in this planet hehe.

Kalo dipikir2, mungkin ada cara untuk menghindari rasa kecewa sama art ini. Yah dari beberapa kali pengalaman sih, dan yang terakhir terasa yang paling menyakitkan pada saat kejadian karna begitu mendadak karna alasan yang gak jelas, padahal kita udah punya beberapa rencana seneng2 untuk beberapa bulan ke depan, bahkan udah janjian mudik lebaran nanti kita bareng mudik ke lampungnya, yah gitu deh. End of story with her. I just let her go in the end, and I told myself that this happened for a reason. Allah wanted it to be happened, and nobody could change that. Di waktu saya sadar bahwa ini terjadi karna Allah yang berkehendak, disitu saya ikhlas dan gak mau lagi lihat ke belakang. Alhamdulillah perasaan sakitnya mulai berkurang dan akhirnya hilang. The pain was just dissapear.

Nah beberapa tips yang mungkin dapat disimpulkan dari memperkerjakan orang yang tinggal dirumah dari pengalaman saya :
  • Jangan terlalu dekat deh sama art. Menyakiti secara fisik jelas gak boleh, dan alhamdulillah selama ini juga gak pernah berbuat begitu, tapi kalo dirasa2 kita mulai sayang dan anggep mereka seperti keluarga, just remember, she will not stay long with us. It’s may be for a year or two, or even shorter. Just think that she might change her mind suddenly, she insists to quit the job by that time and has to go home as soon as possible, without you knowing the reason. The point is, siap2 aja kalo ditinggalin mendadak deh walo paginya dia masih ketawa2 dan seperti gak ada masalah, sorenya bisa nangis dan minta pulang. Seriously, it happened to me!
  • Kalo mau kasih sesuatu, kasih aja karna memang kita mau kasih. Jangan sampe kalo tiba2 dia mau pulang, kita jadi inget sama pemberian kita dan mikir dia gak tau terimakasih. Amit2 jangan sampe disebutin lah ya. Ntar kaya Tony Abbott yang nyebutin bantuan Australia untuk tsunami aceh, nauzubillah. Let it be our deed, untuk mengharap ridha Allah. Kasih karena Allah, in sya Allah kalo kita ikhlas disaat si art ini nyakitin kita, balasan dari Allah sungguh tak terduga. Hehe alhamdulillah ya.
  • Trus yang gak kalah penting, ini khusus buat diri sendiri sih, jangan terlalu mau nyaman kalo lagi ada art. Giliran art mendadak pulang bisa langsung panik deh. Hehehe, pengalaman juga ini. Tapi alhamdulillah saya sudah berlatih untuk menyibukkan diri juga walo ada art. Anak2 juga gak dibiarkan menjadi anak yang manja. Mereka harus disiapkan untuk paling enggak bisa ngurus diri mereka sendiri. Paling enggak mulai dari beresin mainan sendiri, makan sendiri, mandi sendiri, pake baju sendiri, siap2in buku sekolah sendiri, buang sampah makanannya sendiri, dll deh ya. Mudah2an sih kita bisa art-free, tapi gak denial juga kok kalo punya art itu banyak enaknya. Disaat kita mau ngapain, dia bisa diberdayakan untuk ini itu. Disaat kita lagi gak fit, ada yang bantu ngurus anak2, ini dan itu. Tentu itu membantu sekali.

Punya art atau tidak, tetep masing2 ada plus minusnya. Lagi ga ada art, juga banyak nikmatnya. Kita makin kompak dan rasanya makin bebas karna dirumah cuma kita2 aja. Semua jadi produktif dan waktu jadi lebih berharga. That’s life, everything is with it’s positive and negative sides.

Di rumah sekarang ada kakak baru lagi. Ini panggilan kita untuk art yang tinggal di rumah. Umurnya 18, orangnya ceria, suka ngobrol ditelpon, dan suka baca. Aku suka lihat dia liat2 koleksi buku di lemari, milih buku lalu baca buku itu. Dan katanya dia mau lanjut sekolah kalo udah ada uangnya. We’ll see then. For now, I just think I like her. Aduh plis dong pi, jangan ngulang kesalahan lagi dengan ngasih hati yang banyak lagi *sigh*
Continue lendo

Thursday, January 22, 2015

Welcome 2015

Udah lama gak ngeblog eh tau2 tahun baru aja. Apaan yang tau2 ya, orang udah setahun ya ganti tahun dong ya *jewer kuping sendiri*. Rasanya waktu berlalu cepet banget. Persis di bulan ini setahun yang lalu saya lagi sibuk nimbang, buat keputusan lalu daftar SD buat zikra. Dan sekarang anaknya udah masuk semester 2. Ya Allah, ini reminder sih ya, buat diri sendiri, supaya waktunya gak disia2in.

Maka dari itu kudu dimulai dengan bismillahirrohmanirrohim. Semoga tahun ini lebih baik dari tahun sebelumnya, dari segi amal dan ilmu. Semoga tahun ini waktu gak berasa (banget) terbang, bisa lebih manfaat.

Ngomong2 soal waktu, di aku emang berasa banget waktu macam terbang belakangan. Kadang kalo pikiran dan jiwanya lagi bagus, pas main sama anak2 mikir, udah bener belum ya mendidik mereka? Rasanya belum maksimal dan banyak yang mesti dibenerin, kok mereka cepet banget gedenya? Apa kabar dengan umur sendiri? Udah seimbang belum ya make umurnya untuk urusan dunia akhirat? Aku ini banyakan mikir dunia saja sepertinya. Belum lagi tiap baca travel stories di blog temen2, kadang mupeng gak karu2an *istighfar*.


Lalu kapan tau inget pernah baca satu surat pendek. Bener ini surat pendek banget, karna sering dibaca waktu solat saking pendeknya *ketauan malasnya*. Surat al-‘ashr. Pendek2 tapi bikin jleb. 

Demi masa. Sesungguhnya manusia itu benar2 dalam kerugian. Kecuali orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal saleh dan nasehat menasehati supaya mentaati kebenaran dan nasehat menasehati supaya menetapi kesabaran. (QS Al-Ashr 1-3)

Astaghfirullah. Ngaca. Istighfar lagi. Inget2 kelakuan lagi. Istighfar lagi. Ya Allah :((


Sayyidina Ali r.a. pernah berkata: 
Rezeki yang tidak diperoleh hari ini masih dapat diharapkan lebih dari itu diperoleh esok, tetapi waktu yang berlalu hari ini tidak mungkin dapat diharapkan kembali esok hari. 

Dalam suatu riwayat disebutkan: 
“Dua nikmat yang sering dilupakan (disia-siakan) oleh manusia, yakni; kesehatan dan waktu.”

(Lebih lengkap disini)

Buat bahan muhasabah diri sendiri aja sih. Smoga banyak pengingat di sekitar saya biar kalo salah jadi istighfar dan bisa introspeksi diri lagi. Mudah2an tahun ini diri ini lebih baik lagi supaya bisa kasih yang terbaik buat keluarga, orangtua dan orang sekitar. Semoga Allah selalu membimbing dan memberi petunjuk, juga mengasihani hambaNya ini untuk gak mengujinya diluar kesanggupannya. Aamiinn.




Selamat tahun baru semuanya. 

Semoga tahun ini banyak harapan dan impian yang terwujud ya buat siapapun yang membaca ini. 

Smoga saudara2 saya di Suriah, Pakistan, Mesir, Palestina dan dimanapun ditolong Allah dan kedamaian bisa lebih terwujud di belahan dunia manapun.
Continue lendo
 

The House of DoVy SetyaWijayas Copyright © 2011 | Template design by O Pregador | Powered by Blogger Templates