Saturday, December 26, 2009

Sekilas Update dari Pekanbaru

Bismillah
Salam dari pekanbaru.

Akhirnya bunda ketemu rumah lagi. Rumah tempat zikra menghabiskan hampir 3 bulan pertamanya sebelum pindah ke Jakarta. Rumah tempat bunda tinggal sejak TK jaman tahun 1987. Sejak pindah ke Jakarta kita udah beberapa kali pulang ke Pekanbaru. Tapi pulangnya bukan ke rumah asli kita, melainkan rumah dinas yang difasilitasi ke atoknya zikra. Jadi udah 2.5 tahun gak ngedatengin rumah kita dulu. Nah karna rusuh dan ribet mau ada acara nikahan adiknya bunda, kita diungsikan ke rumah angsa, rumah aslinya kita.

Nyampe dirumah bunda jadi melow banget, ihiks kali karna lagi hamil juga yah. Kangen banget inget jaman2 dulu. Yang paling fresh ingetannya saat2 zikra lahiran. Ada tempat jemurnya zikra dipinggir kolam, tempat bobo siangnya zikra sampe tempat mejengnya zikra disore hari didepan rumah. Sempat mikir enak banget kalo zikra gede disini, udaranya bersih, tempat tinggalnya enak, disbanding di Jakarta. Ahh menghayal yang gak mungkin lagi. Yah semuanya udah beda sekarang. Bunda gak tinggal disini lagi dan rumah ini cuma akan dikunjungi sekitar sekali setahun. Hiks.. apa boleh buat, life must go on.

Sekilas mengenai hari besar adiknya bunda
Kamis malam adenya bunda resmi jadi istri. Baru nyadar betapa mudahnya mengubah status dalam hukum islam hanya dengan perkataan ijab qabul. Jadi deh suami istri haha. Tapi keliatannya aja yang gampang yak, pada banyak yang bilang mau ngucap ijab qabul aja gak bisa tidur semalaman. Ayahnya zikra aja dulu sempet ngulang ijab qabulnya karna sempet putus diperalihan ucapan dari atoknya zikra ke ayahnya hehe.

Kalo acaranya sendiri udah mulai dari hari senin. Hari senin itu ‘menggantung’, istilah indonesianya pasang pelaminan dan tenda diluar rumah. Hari selasa malem ‘berinai’. Rabu pagi ‘bercukur dan berandam’, istilah indonesianya merapikan alis sekalian juga bulu roma disekitar muka dan mandi air bunga. Ini diiringi doa lewat nyanyian ibu2 rebana. Kamis pagi ‘khatam Quran’, malamnya ‘akad nikah’. Sementara ‘resepsi nikah’ hari sabtu untuk keluarga dari pihak kita, dari pihak cowonya ngadain resepsi lagi hari minggunya. Jadi kalo diliat acaranya jadi seminggu penuh minus satu hari, hari Jumat hihi.

Pokoknya seru banget deh. Semua keluarga ngumpul, sampe ke anak2 kecil yang jadi sepupunya zikra. Zikra pun jadi banyak temen selama disini. Kalo udah main kayaknya gak pernah bikin zikra capek. Bagadang sampe jam setengah 1 malam pun dia jabanin. Walo ada berantemnya juga tapi zikra gak kapok. Gak dipinjemin mainan karna dianggap anak kecil, rebutan mainan sampe nangis kejer juga gak bikin zikra ciut nyalinya buat ngajakin main abang2nya itu lagi. Yah namanya anak2 ya. Kadang bunda dan ayah yang jadi kasian ngeliatnya. Palingan ntar abang2nya dinasehatin biar gak jahatin zikra.

Bunda jadi lebih banyak makan. Sebelum berangkat ke pekanbaru makannya agak ngawur, pas udah disini malah gak bisa berenti makan. Alhamdulillah ya, emang lagi kangen sama kampung halaman nih kayaknya. Moga2 dedeknya zikra sehat2 dan bahagia didalam perut bunda karna dikasi makanan enak mulu hehe. Ayahnya zikra nyusul terbang kesini sama nenek lampung hari kamis pagi. Rumah tambah rame, tambah seru. Ah momen begini harusnya lebih sering ya.
Continue lendo

Tuesday, December 15, 2009

Bumil at Week 8

Bismillah

Fetal Development Overview

  • Cartilage and bones begin to form - At the end of this week your baby will have already completed 1/5th of the journey 'til his birthday!
  • The basic structure of the eye is well underway - The position is more "newborn" like already!
  • The tongue begins to develop
  • Intestines move out of the umbilical cord into the abdomen.
  • Body grows and makes room - Two months along and this little one is growing inside and out by leaps and bounds!
  • The fingers and toes have appeared but are webbed and short
  • Baby's length (crown to rump) is 0.61 inch (1.6cm) and weight is 0.04 ounce (1gm)

Source here

Kontrol kedua bunda ke hermina tanggal 10 desember lalu sedikit bikin surprise. Bunda dinyatakan udah masuk ke minggu 8 and the baby will deliver by July 20, 2010. Jadi kalo diitung2 udah sekitar 2 bulan dong? Tapi kok bisa beda banget dari kontrol sebelumnya yang bilang kalo umur janin sekitar semingguan padahal jarak kontrol cuma 2 minggu. Blame on the equipment, or the doctor? haha.

Sudahlah, yang penting there the baby is. Si baby udah keliatan dan udah punya detak jantung. Subhanallah, bunda dan ayah (juga zikra) menyaksikan miracle itu lagi. Ngeliat si baby yang masih keciill banget dengan panjang 1.46 cm, berat 1 gram dan jantung yang udah berdetak, beneran bikin kita amazed. Alhamdulillah dokter bilang sehat. Legaaa setengah mati, mengingat pola makan bunda yang ‘agak’ gak sehat karna senengnya sama makanan luar dan gak mau makanan rumah (paling makan dirumah sekali sehari selebihnya diluar). Tapi alhamdulillah susu masih 2x sehari.

Hasil lab juga bagus semua. Pengecekan lab kemarin seputar toxoplasma, hematologi (hemoglobin, hematokrit, lekosit, trombosit), hepatitis dan sedimen urine (bilirubin, kristal, bakteri, pH, glukosa, dll). Alhamdulillah bagus semua. Setelah nyoba di 2 orang dokter cowo, akhirnya nemu dokter cewe, dr. Nining. Lumayan komunikatif, bisa jadi referensi buat lahiran ntar. Moga2 blio termasuk yang pro ke natural birth ya.

Kemaren karna kebetulan bunda lagi flu berat, bunda dikasih daftar obat yang sekiranya aman untuk dikonsumsi dan boleh ditebus kapan aja bunda perlu tanpa harus konsultasi dulu. Sebenernya kalo lagi hamil gini emang baiknya gak ada obat sama sekali ya, tapi ini in case of emergency (sakitnya udah itungan minggu dan mengganggu):
Flu: Tremenza tablet
Batuk: OBH
Antibiotik untuk flu: Cefspan 100mg capsul (ini sebaiknya gak ditebus kecuali konsultasi dulu)

Vitamins buat bumil:
Emineton tablet untuk pencegahan anemia
Premaston tablet untuk menguatkan kandungan
Obipluz untuk pemenuhan vitamin, mineral dan DHA untuk ibu hamil

Sekilas perkembangan bumil, mohon doanya ya semua. Berat Badan terakhir 61 kg, naik sekilo dari 2 minggu lalu *means gawat udah naik sekilo aja haha*
Continue lendo

Friday, December 11, 2009

22 bulan Zikra

Bismillah

22 bulan zikra hari ini, 2 bulan jelang 2 tahun. Anak bayi bunda yang dulu udah gede, udah bukan bayi lagi. Malah bentar lagi mau dapet ade bayi. Sejak tau hamil lagi, bunda emang sering bilang ke zikra kalo dia mau dapet ade. Dia sih seneng. Bunda juga pelan2 ajarin zikra buat lebih mandiri dan siap untuk berbagi dengan adenya.

Tentang perkembangannya sendiri:

Lebih cerewet, walo masi babling. Agak telat memang bablingnya, tapi masih oke karna tanggapan zikra ke instruksi2 kita cukup bagus. Mengenai babling, zikra suka pura2 nelpon trus ngomongin entah apa gak berenti2 sambil megang kertas. Seakan2 lawan bicaranya ngajakin diskusi tentang kertas yang dipegangnya itu. Matanya sibuk ke kertas mulu selagi dia ngomong hehe.

Lebih mandiri. Udah bisa ngambil sendiri air minumnya dari galon. Alhamdulillah walo kadang suka numpahin air dari galon, pegangannya terhadap gelas udah steady banget. Gak pernah ngejatohin gelas mungilnya yang dari kaca dan kalo udah selesai minum gelasnya ditaro di meja. Udah bisa disuruh sikat gigi sendiri *tiap mandi pasti minta sikat gigi*, diminta buang makanan yang dilepehinnya ke tong sampah (juga benda2 lain yang pengen kita buang tinggal minta zikra aja ngebuangnya hehe), udah pinter ngelap2 meja diruang tamu (kadang bekas makanan yang dijatohinnya juga dilapnya sendiri hehe), ngelap kaki sampe kering di keset kaki, nunjukin ke temannya dimana tempat cuci kaki dan tangan ketika mereka baru datang masuk ke rumah, dan kadang ngeberesin mainannya yang berantakan (yang ini masih mud2an). Udah makin bisa diminta bantulah.

Semakin ngerti yang namanya ‘bermain bareng’ teman2nya. Tau serunya rebutan mainan dan ambil bagian, zikra udah gak sebaik dulu lagi. Dia gak ngebiarin temennya make mobil mininya mulu, dia mesti ikut make juga sesekali. Hmm ini gak bisa dibilang peningkatan sih ya. Tapi yang mau bunda catat disini, zikra udah bisa gabung rebutan mainan sama anak2 yang lebih tua dan lebih gede badannya. Dia gak takut (apa karna dirumah sendiri jadi merasa berkuasa ya? hihi). Jadi sekarang, bukannya cuma ngalah dan minjemin mainannya supaya temennya betah, tapi juga ikutan rebutan dan ambil bagian.

Most of the time udah gak pake diaper lagi, kecuali waktu keluar dan waktu tidur. Emang sih masih belum berhasil toilet training, sekarang lagi diajarin pelan2 kalo mau pipis or pupup mesti kasi kode atau apa lah supaya kita ajakin ke kamar mandi. So far zikra ngasi tandanya kalo udah pipis atau pupup di celananya hehe. Moga2 next udah bisa kasi kode kalo mau pipis or pupup.

Soal makan masih sama sama bulan lalu, nasi dewasa pagi/siang, nasi lembek malem. Zikra masih gak begitu suka ngunyah nasi bulet ternyata, jadi bunda masih mix nasinya. Nah kalo sesi ngebuah udah gak diblender lagi. Tinggal dipotong2 trus dikasi bulet2 yang kira2 bisa dipegangnya. Favoritnya masih si mangga (sama kayak bunda hehe), buah lain yang disuka buah naga, apel, dan jeruk. Suka banget ngemil yang manis, coklat favoritnya, just like his mom again. Kalo yang ini mah gak mau berbagi dia, makannya aja mojok ke sudut kamar. Kali kalo ada tempat sembunyi lain dijabanin juga tuh haha. Yoghurt juga doyan. Untuk biokul atau cimory habis dalam sekejap. Alhamdulillah gak susah makan, kecuali nasi dewasa ya, lama bener ngunyahnya. BB terakhir pas bunda kontrol hamil di hermina tanggal 10 desember kemarin, 13.45 kg.

Nenennya tinggal 2 bulan lagi nih. Sekarang nenen cuma sekali sehari, pas mau tidur aja. Udah pelan2 dikasitau kalo nenen buat adenya, dia ngerti kalo pagi dan siang. Tapi kalo malam tetep nagih nenen, tanpa nenen gak bisa tidur dia. Kira2 gimana ya cara nyapihnya nanti? Haha ntar2 aja deh mikirnya. Barengan dengan ini sesi nyusu juga makin banyak, sekali nyusu bisa 300ml. Bulan lalu paling banyak cuma 200ml saja. Dalam sehari sekarang 500ml (2x nyusu), disamping sesi ngeyoghurt dan ngebuah.

Ahh alhamdulillah, semoga bisa makin mandiri lagi ya jagoan bunda. Ngomongnya juga makin baik, gak babling lagi. Zikra emang pecinta anak kecil. Selalu sayang pengen nyium dan peluk kalo deket ade bayi. Semoga nanti zikra bisa dan senang berbagi, juga sayang sama adenya. Sehat selalu ya abang. We love you just the way you are, mmuah.

Continue lendo

Wednesday, December 02, 2009

9 bulan lagi, insyaAllah adenya zikra

Bismillah

Jelang zikra 22 bulan, bunda hamil yang kedua. Berarti kalo diitung2, insyaAllah zikra dan adenya selisih 2.5 tahun.

Sabtu tanggal 28 November kemaren, kita bertiga cek ke hermina jatinegara sama dr. Husein. Dari usg kita tau kalo bayinya baru berumur sekitar seminggu. Saking mudanya baru keliatan kantungnya doang huhu. Ahh beneran gak nyangka bunda bener2 hamil lagi.

Jujur, bunda gak KB sejak zikra lahiran. Ayah juga gak nyaranin. Soalnya dulu buat dapet zikra, bunda ikut program penyuburan sel telur. Jadi sejak dulu2, mens bunda gak pernah teratur tiap bulannya. Selalu suka2, mau sekali dua bulan, sekali 1.5 bulan. Paling parah dulu waktu pas awal kuliah telat sampe 6 bulan *haiyah, waktu itu beneran bikin geger mamanya bunda di pekanbaru.* Jadi buat dapetin zikra dulu, bunda minum hormon penyubur biar mensnya teratur dan karna bunda LDR sama ayah, jadwal berhubungan kita juga diatur sama dokter (biar ayah gak sia2 ngunjungin istrinya ini yang cuma sekali sebulan hehe).

Nah begitulah, jadi kita pikir ngapain juga KB kalo buat dapetin anak mesti ikut program dulu. Jadi kita santai sajaa haha. Emang sih sebelum zikra 15 bulan, kita hati2 juga. Jaga2 lah, setidaknya batas aman zikra dan adenya itu 2 tahun paling enggak. Jaga2nya dengan melakukan KB alami jaman nabi dulu, dengan ‘Azl’ in the end kita berhubungan suami istri. Emang gak enak sih, tapi ini pilihan kita.

Nah sejak zikra lewat 15 bulan, kita gak pernah Azl lagi. Bebas aja. Jadi ceritanya kemaren bunda udah telat 2 bulanan. Mens terakhir pas pertengahan puasa. Ditestpack negatif. Sampe akhirnya kita ke hermina tanggal 9 november lalu, buat mastiin kenapa bunda gak mens2. memang gak ada apa, alhamdulillah kista dan sebagainya juga gak ada. Bunda dikasih Lutenyl Tablet, obat hormon biar mens. Obatnya mesti abis dalam 5 hari, kalo sebelum itu mensnya keluar atau kalo gak mens juga setelah 10 hari obatnya abis, bunda disaranin balik lagi ke sana.

Sekarang jelas kan, bunda bukannya mens malah hamil haha. Tapi alhamdulillah, bunda percaya ini yang terbaik buat kita sekeluarga. Bunda percaya Allah gak akan memberikan sesuatu yang sekiranya gak akan bisa kita tanggung. Dan bunda seneng juga, gak perlu ikutan program segala buat hamil lagi. Alhamdulillah, mohon doanya ya teman2 semua supaya 9 bulan ke depan lancar, ibu dan bayi sehat2 aja, dan moga2 adenya zikra cewe dapetnya. Aminn..

Gak ada mual tapi nafsu makan gak ada sama sekali, dan kalo jajan rasanya paling seru. Jadi agak boros karna jajan mulu, tapi jajan yang sehat2 kok kayak nasi padang, pizza, martabak telur, roti coklat keju, dll hehe. Alhamdulillah masih seneng minum susu, 2x sehari. Persis waktu hamil zikra dulu. Kemaren udah tes darah lengkap, tinggal ambil hasilnya di next control. Mudah2an hasilnya bagus semua deh amin.

Bismillah. Ya Allah, hamba mohon padaMu, lindungilah janin di rahim hamba ini. Jadikan ia seorang yang baik perangainya seperti nabinya sehingga nanti jadi anak sholeh/sholeha, anak yang cerdas, sempurna fisiknya, bagus rupanya, sehat badannya, panjang umurnya, serta murah rezekinya, amin.

Ayo mama/ummi/bunda/ibu temen2nya zikra, pada hamil lagi yuk. Biar para ade juga sebaya lagi hehe..
Continue lendo

Thursday, November 12, 2009

Zikranya bunda, 21 bulan

Bismillah

Frekuensi posting udah makin jarang, keliatan dari jumlah postingan antara ulang bulan yang cuma ada 2 cerita sejak sebulan lalu haha.

Zikra 21 bulan, 3 bulan jelang ultah ke2. Hmm mo ngapain ya ntar pas ultah? Banyak yang dipengenin tapi yaa.. tau lah haha. Yang jelas keinginan paling besar bunda adalah nyekolahin zikra. Biarin deh gak ada acara buat zikra, asal nemu sekolah yang cocok bunda pasti gak mikir 2x buat alokasiin dana kesana. Para moms sekalian ada yang tau gak ya toddler school di sekitar jatinegara yang bahasa pengantarnya bahasa ibu? Bunda udah nanya2 sekitar sini dan nge-google juga, tapi belum nemu. Any mom knows please let me know yaa...

Zikra sekarang udah makin pinter makan sendiri, pake sendok. Walo masih belepotan banget. Tiap ngejus, ngeyoghurt atau makan telur ¾ mateng, suka banget nyendokin makanannya sendiri. Kecuali sesi makan besar ya, ntah kenapa dia ogah haha.

Udah tau beberapa binatang. Udah tau nunjuk binatangnya kalo ditanya yang mana kucing, ayam, kelinci dan sebagainya. Tapiii, kalo kita nunjuk satu binatang yang dia udah tau trus nanya itu apa, dia mah diam aja. Intinya masih males ngomong. Tau sih tau, tapi kalo udah soal ngomong kayaknya pekerjaan berat deh buat zikra. Sejauh ini sih dari buku kumpulan binatangnya udah tau: kelinci, kucing, ayam, anak ayam, burung, lebah, angsa, domba, kuda, anjing, kupu-kupu, tikus, kodok, semut. Kalo seputar buah udah tau: jeruk, apel, pisang, dan nenas. Buah yang lain masih suka bingung. Yah pokoknya binatang2 yang ada dibuku itu *yang emang banyakan gambar binatangnya dari buahnya* hampir semua udah dikuasai zikra alhamdulillah. Kalo buah entah kenapa gak begitu tertarik zikranya. Mungkin gambar binatang lebih menarik kali ya. Tinggal ngomongnya aja lagi nih. Ini video iseng bunda yang ngerecord tingkah anaknya di usia 21 bulan. Masih ogah ngomong, banyakan gaya doang haha:)



Udah mulai seneng dan pinter sikat gigi sendiri. Ahh senangnya.. tapi acara sikat giginya yang rutin baru tiap malam aja sebelum tidur, tiap mandi pagi mah masih belum rutin nih. Tadinya susah bener ngajakin zikra sikat gigi, ujung2nya gak urung bikin bundanya jadi stres dan males. Gak mau banget giginya disentuh. Trus bunda akalin, diajakin sikat gigi bareng bunda. Gak bareng juga sih, bunda duluan baru zikra. Jadi pas bunda sikat gigi, zikra ngeliatin sambil ngerecokin berusaha megang sikatnya terus. Trus zikra yang gerakin sikatnya haha, berusaha ngatur irama gerak tangan bunda. Repot bener deh, udah gitu pastinya odol sikatnya bunda jadi kemana2 *jangan dibayangin yaa* nyahaha. Tapi ya lumayan bikin fun, gak ngobosenin ngajakin zikra sikat gigi tiap malam dan yang penting berhasil bikin zikra mau sikat giginya abis itu.

Seputar makan

Zikra sedang dalam program peralihan ke nasi bulet. Pelan2 aja sih, dari 3 kali makan dalam sehari, makan nasi buletnya 1 kali. Sampe saat ini udah jalan semingguan.

Sebenernya sejak umur setahun, zikra udah bisa makan krupuk. Kalo dicobain makan nasi orang dewasa selalu dilepehin. Peralihan ini udah pernah dicobain beberapa kali sebenernya, tapi zikranya selalu gak mau. Dia males banget ngunyah trus ngelepehin makanannya. Kalo krupuk, peyek dan semacamnya yang malah lebih keras, mau ngunyah dan doyan. Rada aneh memang haha. Jadi ya daripada gak makan, mending bertahan aja dulu kan.

Alhamdulillah makin kesini nasi buletnya makin bisa diterima zikra. Emang sih awal2 hampir semua dilepehin dan lama bener makannya, tapi bunda pantang mundur lah. Orang nasi buletnya cuma 1 kali sehari, jadi okelah sesi sekali itu agak dikorbanin. Tapi alhamdulillah makin hari frekuensi ngelepehnya makin berkurang. Tadi pagi sesi nasi buletnya cuma nyisa 1 sendok lagi dan gak ada yang dilepehin. Alhamdulillah deh. InsyaAllah dalam 1-2 hari lagi, jadi 2 kali makan sehari. Ah moga2 berhasil ya sayang peralihan yang pelan2 ini. Udah gede ini anak bunda, mau 2 tahun masa nasinya belum nasi orang dewasa hihi.

Hmm begitu aja dulu deh. Oya minggu lalu ke Carrefour iseng nimbang zikra ditimbangan digital yang kebetulan sengaja dibuka buat contoh, BBnya 13,1 kg. Alhamdulillah, yang penting sehat terus ya nak. Doain bunda ya, biar nemu sekolah yang bagus dan cocok buat zikra, biar zikra makin pinter ngomong, bergaul dan segala-galanya deh. Buat zikra apapun deh pokoknya. Selamat ulang bulan sayang.
Continue lendo

Monday, November 02, 2009

Sup Krim Ayam Jagung (12m+) - Makan Sendiri Pake Sendok

Bismillah

Mau bagi2 resep yang gampang tapi enak. Yakin deh, pasti ada diantara ibu2 yang udah tau banget cara bikin ini, tapi gak papa lah ya bunda tulis ulang versi bunda sendiri, sekalian nyeritain reaksi zikra makan sup buatan bunda hehe.

Ceritanya bunda bikin sup ini gara2 kita bertiga dateng ke acara masyarakat riau di sahid beberapa waktu lalu dan nemu makanan ini. Pernah nyobain beberapa kali sih sebenernya, cuma waktu itu tanpa zikra. Jadi ya biasa aja. Dan kemaren, jadilah menu itu favorit kita bertiga. Zikra apalagi, kalo disuapin mulutnya mangap terus. Ahh harus bisa bikin juga nih, pikir bunda. Nah dari sini nih, bunda mulai cari2 resepnya diinternet. Pas nemu, langsung dipraktekin. Tapi resep bunda ini gak murni nyontek abis, bumbu dan bahannya ada yang diganti dan ditambah, sesuai sama isi kulkas saat itu juga sih hehe.

Sup Krim Ayam Jagung

Bahan:
2 sdm mentega (salted)
1 buah bawang bombay agak besar, cincang kasar
1 buah jagung manis, sisihkan jagungnya
¼ ekor ayam, potong-potong (atau suwir, sesuai selera)
2 sdm tepung terigu
750 ml susu segar (bunda pake UHT merk indomilk
150 ml air
2 batang daun seledri, potong panjang sekitar 5cm
1 sdt merica bubuk
1/2 sdt pala bubuk
garam
secukupnya

Topping: roti bakar (optional)

Cara membuat:
Rebus ayam hingga setengah matang, angkat ayam dan sisihkan kaldunya kurang lebih 100ml. Sisanya bisa digunakan untuk masakan lainnya.
Lelehkan mentega, tumis bawang Bombay hingga layu.
Masukkan jagung, aduk rata.
Tuang air kaldu, aduk rata.
Tambahkan paha ayam dan tepung terigu aduk hingga rata.
Tuangkan susu, aduk-aduk hingga licin.
Tambahkan air dan masukkan bumbu lainnya. Didihkan.
Angkat, sajikan hangat. (Lebih enak dengan tambahan roti bakar, jika suka)

--

Diliat dari semua bahan dan bumbu yang dipake, sup krim ini bisa buat anak diatas setahun. Di bawah setahun belum bisa karna ada susu UHTnya. Dan bisa juga buat variasi makanan kalo anak lagi GTM, tinggal tambah kentang dan wortel yang dipotong dadu. Dapet deh gizinya:)

Makan Sendiri Pake Sendok

Abis masak sup ini, bunda cobain ke zikra. Dituangin ke mangkuk sambel yang ukurannya gak terlalu gede, sup krimnya abis blas sama zikra sendiri. Awalnya bunda suapin, pas penghabisan zikra pengen pegang sendoknya sendiri. Anak bunda emang lagi seneng2nya makan sendiri pake sendok. Kalo makanannya aga kering sih bunda biasanya gak terlalu masalah karna ngeberesinnya gampang. Mau duduk dikarpet juga zikranya, oke aja. Kalo makanannya kuah semua, yah mau gimana deh. Daripada dia teriak2 dan nangis bombay gara2 gak dikasih, biarin deh kita repot2 ngeberesin tumpahannya. Asal gak dikarpet aja hehe. Makanya kalo makanannya basah, biasanya bunda minta zikra duduk diatas lantai aja, gak diatas karpet biar gampang ngebersihinnya hehe.


Sayang supnya sendiri gak kefoto. Gak papa deh yang penting ada video zikra makan sendiri hehe. Seneng deh pokoknya, kalo masakannya bunda disenengin sama zikra (dan ayah juga). Kapan2 bunda buatin lagi ya sayang.
Continue lendo

Tuesday, October 20, 2009

Pengalaman ke kantor ayah

Bismillah

Zikra main ke kantor ayah. Dan dia suka banget ternyata, haha.

Dulu sebenarnya udah pernah, waktu mau ikutan company picnic kantornya ayah. Cuma waktu itu zikra di luar aja, gak masuk ke dalam. Ngapain juga masuk kan? Orang cuma nungguin bis carteran datang buat nganterin kita ke tempat tujuan.

Nah kemaren ceritanya zikra dan bunda nemenin ayah lembur. Gak ada planning sama sekali sebenernya. Bunda dan zikra lagi di taksi, dalam perjalan pulang ke rumah abis nganterin atok pekanbaru ke bandara. Tiba2 ayah nelpon, ngasitau baru nyampe kantor trus yang tadinya niatan mau lembur, ngeliat temen2nya pada gak ada, jadi urung mau lembur sendiri. Padahal kerjaan yang mau diberesin lumayan banyak. Kasian juga kalo ayah lembur sendiri. Bisa sih gak jadi lembur, tapi ntar senen malah keteteran. Muncullah ide itu. Ide buat nemenin ayah lembur di kantor. Mumpung gak ada orang ini, dan di rumah kita juga gak ngapa2in. Cek segala persiapan zikra, oke!. Segala yang dibutuhkan untuk beberapa jam ke depan untungnya kebawa semua. Jadi, instead of balik ke rumah, kita minta abang taksinya nganterin kita ke kantor ayah.

Ahh kantornya ayah bersih sekali. Nyaman udah pasti. Banyak tulisan dan koran jepang, secara kantornya orang jepang. Ruangannya luas, gak pake sekat2an kayak ruangan2 kantor pada umumnya. Dari direksi paling tinggi sampe kesemua staf digabung dalam satu ruangan itu. Jadi kalo telat keliatan sama semua orang, gitu kata ayah haha. Kursi dan meja gak settle di satu tempat. Ini yang bikin zikra seneng disana. Ngedorong-dorongin kursi. Kalo meja masih belum kuat dia hehe. Puas menjelajahi segala sisi karna kayaknya gak abis2 dijelajahi saking gedenya itu ruangan buat dia yang masih setahunan. Di bawah pengawasan ketat bunda? Pastinya, haha. Ngeri aja kan kalo zikra sampe ngerusakin ini itu. Tapi sebenernya, zikra gak terlalu ngerepotin kok walo dia gak bisa diam juga sih ya. Untungnya, hampir semua barang yang ada disana aman dari jangkauan zikra. Ada sih yang bisa dijangkau, tapi zikra bisa dikasitau kok. Zikra kayaknya lebih tertarik seliweran sana sini, sama ngeliatin view luar jendela dari lantai 4 gedung itu. He’s really a sweet boy, gak ngerepotin.


Zikra juga sambil makan disana. Ahh untung sekali bunda bawa bekelnya zikra. Tadinya bunda gak niat bawa bekel. Tapi karna minannya udah nyiapin, ya udah bunda bawa aja. Dan ternyata gak sia2, you did a great job Minan:) Dan hebatnya lagi bunda juga gak sengaja bawa buku ceritanya zikra haha. Gak nyangka bisa gak sengaja bawa buku itu, yang bikin zikra seneng juga baca2 selama nungguin ayah. Padahal pas pergi ninggalin rumah niatnya cuma mau nganterin atok ke bandara trus langsung pulang. Gak rencana mampir kemanapun.

Intinya lumayan, gak ngebosenin banget. Malah enjoy. Bisa jadi alternatif acara piknik murah meriah haha. Sekali mendayung 2 pulau terlampaui. Ayah bisa nyelesaian kerjaannya, zikra juga bisa ngabisin waktu bareng ayah bundanya, walo tempatnya bukan di rumah atau di mall. Ahh kapan2 kalo ayah mau lembur lagi mending bujukin ayah buat pilih hari minggu aja kali ya, biar temen lemburnya ayah pada gak mau dateng trus zikra dan bunda bisa nemenin ayah lagi haha.
Continue lendo

Tuesday, October 13, 2009

My Zikra, 20 MO

Bismillah

11 Oktober - 20 bulan, aww.. 4 bulan lagi ultah kedua, 4 bulan lagi waktunya menyapih. Ah anak bunda udah besar rupanya.


Speaking about nenen, tinggal 4 bulan lagi. Sedih sebetulnya, seriously, mikir anak bunda gak akan nempel2 lagi sama bunda. Ngeliat dia nenen menyenangkan sekali sebenernya, soalnya zikra dan bunda bisa sambil becanda gitik2an *gelitikan maksudnya* sampe kita bedua ketawa-tawa trus zikra gak jadi2 nenen karna ketawa mulu. Cumaa.. ada juga gak enaknya. Zikra hampir tiap malam gak bisa tidur tanpa nenen. Nah gak enaknya kalo dia udah lama nenen tapi gak tidur2, sementara emaknya ngantukkk beratt. Bukannya berusaha tidur juga, dia malah mainin nenennya, trus ketawa2 sendiri. Gak lucu banget kalo hari udah makin larut dan emaknya gak kuat lagi ngangkat mata. Kalo udah begini, rasanya udah gak sabar pengen cepat nyapih zikra. Tapi pikir2.. ngeliat zikra sayang banget sama nenennya, gimana ya ntar zikra bisa lepas dari nenen sebelum tidur? Sedih bin gak tega rasanya hiks. Ah sudahlah, gak usah dipikirin dulu. Mending nikmati saat2 yang tinggal 4 bulan lagi nenenin zikra.

Sekarang tiap mau nenen, dia bisa cuma sekedar merengek2 manja sambil nunjuk nenennya, bisa juga sambil senyum manis trus pegang nenennya atau.. bilang ‘nanak’. Hahaha jauh banget yak, ‘nenen’ jadi ‘nanak’. Tapi tetap bunda berbangga hati, karna anak bunda ini cendrung gak suka berkata2. Biasanya malah nunjuk2 doang, gak mau ngomong. Sekarang masih suka nunjuk juga sih, tapi udah ada peningkatan lah.

Udah makin pinter bersosialisasi. Pinter nahan temennya dirumah. Temennya diservis, kadang disayang, diajakin seru2an. Gak pelitlah minjemin semua mainannya asal temennya betah di rumah. Kalo temennya udah mau pulang dan buka pintu depan, zikra sibuk narik2 lengan baju si temen. Disuruh masuk lagi, main lagi. Giliran temennya pulang beneran, keluar pagar, zikra nangis kejer. Udah ngerti kalo sepi itu gak enak rupanya.


Makin gape bawa mobil mininya muter2 keliling rumah. Tapi kalo temennya datang, mobilnya dipinjemin. Zikra malah ogah naik, paling boncengan berdua temennya, dia di belakang. Makin seneng main bola juga. Kalo dulu bolanya cuma buat diambil-dilempar-ditangkap kadang2, sekarang udah suka nendang2. My son, a professional soccer wannabe haha *sayang video gagal mulu di upload*

Perkembangan bahasa

"Anak batita mengembangkan kemampuan berbicaranya pada tahap yang berbeda. Ada yang menunjukkan peningkatan ‘kata-baru-dalam-satu-hari’ yang stabil, ada yang mengoceh dengan meluncurkan banyak kata2 baru, ada juga yang tidak banyak berbicara sampai mendekati akhir tahun kedua, seolah dia menyimpan banyak kata untuk ocehan pembuka saat berumur 2 tahun."

"Beberapa anak, bahkan pada umur 2 tahun, berada dalam tahap perkembangan berbicara ‘sedikit berkata-kata~mengerti semua~berkomunikasi dengan baik’"
-Both From
The Baby Book by Dr. Sears

Mengacu pada pernyataan Dr. Sears, zikra belum termasuk kategori yang terlambat bicara. Memang anak bunda belum banyak bisa mengucapkan kata, padahal di umur 20 bulan banyak anak yang udah masuk ke tahap 'satu kata baru setiap hari'. Malah zikra untuk koleksi sukukatanya juga belum bisa dibilang banyak banget. Liat aja di video pas temennya dateng, dia cendrung diam tapi banyak gerak. Tapi, zikra udah bisa dimintain tolong. He’s a good helper anyway. Kalo dia tau bendanya, dia dengan senang hati nolongin kita ngambil benda itu buat kita. Zikra juga udah bisa ditanyain pendapatnya tentang sesuatu. Dia mau atau enggak, biasa nya dengan anggukan dan gelengan. Jelas.. kadang salah kaprah juga jawabnya, karna gak tau maksudnya. Hanya sekedar angguk atau geleng doang haha. Tapi alhamdulillah sekarang udah bisa dengan jawaban, dengan ‘iya’ – kalo mau, atau ‘enggak ah’ – kalo gak mau. Bilang ‘enggak ah’-nya ini lucu banget, dengan nada sengau hihi. Gak tau dapet darimana bisa ngomong gitu – yang ujungnya pake ‘ah’. Perasaan kita di rumah kalo bilang ‘enggak’ tuh biasa aja – gak pake ‘ah’ diujungnya haha.

Intinya sudah bisa lebih berkomunikasilah, walo banyakan juga dengan gerak tubuh. Belakangan, surprisingly, bisa ngulang kata yang kita ucapkan, tapi ujungnya doang dan itupun gak berulang, saat itu doang haha. Lumayan menurut bunda perkembangan anak bunda ini. Tapi sebenernya bunda masih belum puas. Belum puas dalam artian bunda pengen progres yang lebih baik lagi. Sehari satu kata baru? Ah kapan ya kira saat itu datang? Siapa juga yang gak pengen anaknya cepetan bisa ngomong kan? Tapi bunda gak pasang target kok, cuma berdoa haha. Dan usaha pastinya. Lebih giat ngomong? Jelas. Baru2 ini bunda beliin zikra mainan alfabet, buku cerita lucu pilihannya sendiri dan DVD Elmo’s World + Dora The Explorer yang dua2nya bilingual. Ahh moga2 bunda jadi makin cerewet ngajakin zikra ngobrol sambil nonton DVD ini, atau makin sering bacain dia buku, atau ngajarin zikra alfabet dan angka 1-10. Namanya usaha, moga2 banyak hasilnya amin.

Ah sayang, zikra masih tetap yang paling membanggakan buat bunda. Selamat ulang bulan anakku sayang. May Allah always takes a very good care of you, aminn..
Continue lendo

Monday, October 05, 2009

Seminggu di Lampung, and we’re back! (2)

Bismillah

Melanjutkan cerita mudik lebaran yang sebelumnya.

Zikra sempat potong rambut disana, disalon yang gocengan alias 5ribuan haha. Duhh susahnya dipegang2 kepalanya, terakhir potong waktu dia umur sekitar 13-14 bulan, jadi belum segesit sekarang. Kemaren itu gak ketulungan deh berontaknya, sampe akhirnya jurus andelan bunda dikeluarin biar dia tenang. Disodorin NENEN haha, untung tu salon cewe semua isinya. Kalo enggak bisa gagal deh potong rambut!

Tapi bunda rasa lucuan anak bunda dengan rambut gondrongnya, daripada model tipis kayak tentara gitu. Diliat2 anak bunda kok jadi gak lucu2 amat setelah dipotong hihi. Ah sudahlah, paling dalam beberapa bulan udah tumbuh lagi. Zikra juga udah 2-3 kali potong rambut sebelum ini, tapi gak pernah yang model tipis begini. Makanya bunda jadi rada aneh ngeliatnya hihi.

Zikra kayaknya gak mau rugi ngelewatin hari2nya selama disana. Seneng ganti suasana karna jadi banyak temen, banyak binatang peliharaan dan banyak tempat jarahan. Bantuin uwonya (uwo = tante zikra yang lebih tua dari ayah) nyiram taneman, bantuin nenek nyapu rumah, ngerecokin sekalian bantuin datuk ngasi makan ayam dibelakang, main sama kelinci atau kucing yang ada disekitar rumah, naikin mobil truk mininya bang Apad sampe ngacak2 rumah dan berantem sama uncunya hehe. Intinya dia ‘sibuk’ lah disana dengan segudang kegiatan baru yang dia senengin.

Gak heran kalo dia emoh makan. Bundanya yang udah nyoba banyak masakin resep barunya uwo jadi sia2 karna banyak yang akhirnya kebuang. Awal2 datang sih masih mau makan, tapi belakangan begitu dia makin akrab dengan orang2 dan lingkungan baru disana, ya ampun.. dibujuk plus ditongkrongin berjam2 juga gak ngaruh! Beneran buang energi. Pernah saking desperadonya bunda, bunda paksa makanannya masuk ke mulut sambil tangan dan badannya dibekep biar gak gerak. Otomatis zikranya makin nangis, kejer dan sesegukan yang bikin gak tega ngeliatnya.

Jadi intinya zikra gak bisa dipaksa, kita juga gak mau dia jadi trauma makan. Dari titik ini bunda akhirnya nurunin standard apa yang boleh dan gak boleh dimakan zikra. Bunda akhirnya ngebolehin sedikit MSG masuk ke makanannya, asal dia MAU makan. Sedih dan kuatir banget ngeliat anak bunda gak mau makan, takut jadi sakit, padahal selama disana zikra sibuk gerak trus. Ssempat dimasakin kentang yang digadoin sama sozzis, kornet sapi dan keju. Enak banget emang, dan zikra maunya yang dimasakin pertama kali aja. Besok2 dimasakin lagi, ditolak mentah2. Pernah juga dikasih daging bakso yang kita beli dari tempat yang terpecaya, bebas dari zat2 yang berbahaya. Sekali dicoba mau, tapi besok2 gak mau lagi. Gitu deh segala yang enak2 aja dilidah emak bapaknya, tetep dia gak mau. Bener2 TUTUP MULUT! Iseng.. kita coba bawa dia makan ke KFC. Sebenernya bundanya yang lagi pengen, tapi dijajal juga ke zikra. Siapatau dia mau makan kan? Eh bener dia mau! Dasarrrr!! Ternyata ni anak bunda bener2 lagi liburan, sampe makan kayak biasa pun libur. Maunya yang gak biasa. Padahal sebenernya udah dimasakin segala macam yang gak biasa bunda masakin. Cuma yang gak biasa disini jadinya beneran bikin emak bapaknya keliyengan haha. Akhirnya kenalan juga sama junkfood ya nak..




Mudik berakhir, nafsu makan zikra kembali udah normal seperti sedia kala, alhamdulillah. Yang namanya liburan emang nyenengin, walo ada aja kejadian hal2 yang gak diharapkan. Tapi banyak senengnya lah, apalagi kalo inget durennya papa alias datuknya zikra, yang akan panen akhir tahun ini. Ihh jadi pengen balik lagi kesana pas panen ntar!! Kita sempet ngerasain duren penyelangnya (penyelang – yang mateng sebelum panen tiba) pas kita masih disana. Yang jagain kebon dateng magrib2 bawa duren 8 biji, langsung disikat abis gak pake lama! Wuihh sedapp! Penyelangnya aja udah enak banget, gimana pas panennya yak? Yang kononnya selalu bikin orang serumah sana mabok karna duren (sampe ke rumah2 disekitar biasanya ikutan mabok juga saking banyaknya!) ampe puas ampe perut gak ketampung lagi haha. Zikra sempat dicicipin kemaren, tapi dasar dia lagi GTM jadi gak tertarik sama sekali. Sayang sekali nak, tapi gak papa deh jadi berkurang saingan makan durennya haha.

Ket foto: (1) dengan uwo, yang selalu nemenin dan ngajakin zikra sibuk dengan segudang aktifitas baru, (2) durian penyelang yang ngangenin itu hehe.
Continue lendo

Wednesday, September 30, 2009

Seminggu di Lampung, and we’re back!

Bismillah

Oke, sekarang waktunya laporan mudik!

Alhamdulillah, kita udah di rumah lagi, save and sound. Seminggu di Lampung ngabisin lebaran, puas2in makan dan ngeborongin kue plus oleh2, tiba juga saatnya kembali ke rutinitas. Selamat Idul Fitri ya semua, wish you all had a blessed Idul Fitri out there:)

Dari Jakarta kita mudik berlima (termasuk zikra), dianterin supir yang notabenenya masih tetangga depan rumah. Tadinya sempat dag dig dug, bakalan nyupir sendiri ke lampung gantian sama ayah *kuatirnya karna ayah is a beginner driver*. Tadinya kita udah nego supit sejak awal puasa buat ngantar jemput kita ke/dari lampung. Udah nego harga dan ngasitau tanggal berangkat pulang segala macam, tiba2 bertingkah 2 jam jelang keberangkatan. Dia minta tambahan ongkos hampir 2x lipat dengan alasan udah mepet lebaran yang akhirnya dimajuin sehari itu. Hebat bener! Kita coba nego nambahin upahnya seperempat dari tambahan yang diminta, eh dia gak mau sama sekali. Banyak bener alesannya, yang katanya besok malam takbiran lah, takut gak bisa ikut takbiranlah, takut ninggalin istri yang bakal kerepotan di malam takbiran lah, ada2 aja. Bunda jadi males, akhirnya kita batalin kesepakatan sama dia. Ngapain diarepin kalo udah gak niat! Ya udah nyiapin mental deh nyupir sendiri. Tapi Allah kasih kemudahan, last minute ayah nemu pengganti supir buat nganter kita ke lampung sehari sebelum malem takbiran. Alhamdulillah kan ya.

Selamat sampe lampung, para minannya zikra langsung pulang ke rumah masing2 ninggalin bunda sendirian ngurusin zikra. Wah bunda langsung aga jiper, harus masak2 sendirian. Biasanya kan bunda ngandelin bumbu jadi dari pasar. Nah kemaren boro2 ke pasar, pasarnya udah tutup karna mau lebaran. Gimana gak jiper masak dari nol dan gak ada yang bantuin karna minan2nya zikra udah pergi pulang. Kalo jago masak sih gak masalah lah ya, lah bunda? Wah bisa gak makan nih zikra karna makanannya gak enak, pikir bunda. Tapi alhamdulillah mama dan ipar2nya bunda banyak ngebantu. Mulai dari ngebantu ngasi ide variasi menu, ngeracikin bumbu sampe bantuin nyuapin makan kalo bunda udah mati gaya gak berhasil nyuapin zikra. Wah alhamdulillah banget, bunda beneran kebantu dan dapat banyak ilmu masak pulak hehe.

Lebaran 1430 H

Tahun ini zikra gak ikutan sholat Idul Fitri. Zikranya masih tidur karna malamnya tidurnya malem banget. Bunda sih tetep sholat diajakin sama mama mertua, tadinya mau tinggal aja jagain zikra. Tapi kata neneknya zikra, zikranya dijagain sama uncunya aja (uncu - sebutan untuk tante yang bungsu) di rumah. Ya udah, sholat Ied lah bunda dengan keluarga lain tanpa zikra dan uncu. Moga2 ntar lebaran haji bisa ngajakin zikra ikutan solat bareng kita.

Siangnya setelah zikra bangun, makan dan segala macam, kita jalan ke rumah sodara. Pake baju seragaman baru dengan tema ungu, yang ceritanya sempet heboh kemaren sebelum kita mudik hehe. Ahh akhirnya, jadi juga lebaran pake baju seragaman kayak tahun lalu hehe.

Gak ketinggalan bagi2 THR ke sodara2 disana. Fardhu nih hukumnya tiap taon. Dari sebelum mudik, bunda udah siap2in uang lima dan sepuluh ribuan buat sepupu atau keponaan yang masih kecil disana. Para sepupu/ponaan ini dapet jatahnya 2 tahun sekali, tergantung tempat mudik kita. Kalo buat para ade2 kandung dan ipar2 jelas dapet tiap tahun. Mau mudik ke pekanbaru atau ke lampung, gak ngaruh, mereka tetap dapet bagian dengan dikasi langsung atau lewat transferan. Pastinya bagian buat mereka jauh lebih gede, mainnya ratusan ribu. No wonder kan kalo bikin kita langsung broke haha. Yah mau gimana secara ayah dan bunda anak yang dituakan dimasing2 keluarga. Tapi seneng sih ngeliat mereka seneng, momen beginian kan emang cuma sekali setahun.

Talang Padang – kota masa kecil ayahnya zikra

Bunda seneng banget dengan pemandangan disini. Masih bisa dibilang asri walo kendaraan udah cukup banyak disana. Masih banyak sawah dan kali di sekitar rumah2 penduduk. Yah walo kalinya gak sebersih kayak dulu lagi, kata ayah. Kalo dulu ayah sering banget mandi di kali yang ada di belakang rumah. Di belakang rumah ayah yang dulu, kalinya aja sampe ada 3 aliran, jadi kayak 3 tingkat gitu. Fiuh sehat banget ya tinggal disana. Udara seger, sawah dan kali ada dimana2. Sayang yang kali tempat ayah main dulu gak sempet kefoto. Sampe sekarang aja masih ada yang mandi di kali2 tertentu yang kira2 masih bersih airnya.

Senengnya disini bisa makan dekat hamparan sawah trus minum kelapa muda yang langsung diambil dari pohonnya. Jarang2 nih zikra dan bunda ngeliat pemandangan kayak gini. Langsung puas2in deh foto2 dan minum air kelapa mudanya. Kita juga makan makanan khas lampung disana, ikan bakar plus racikan santen, lalap dan sambel khasnya. Maknyuuss enaknya. Kalo udah makan ini pada kalap semua deh orang2, termasuk juga bunda, gak jaim2 sama sekali deh. Puas2in mumpung disana hehe:)

Tapi sayang, disaat semua orang puas2in dengan makanan yang enak2, anak bunda LIBUR makannya. Hiks, sedih sebenernya anak bunda gak mau makan. Anehnya zikra maunya sama kue2 doang. Yah intinya dia emoh banget dengan nasi. Kalo selain nasi, semisal kentang, kadang mau kadang enggak.

Ceritanya bunda lanjutin ke postingan selanjutnya aja deh ya. Selain karna minannya zikra cuma ada 1 sekarang, yang mengharuskan bunda dan ayah juga harus berbagi tugas di rumah, cerita mudik ini udah lumayan panjang haha. Gak enak banget rasanya pergi mudik berlima, pas balik tinggal berempat. Ah sudahlah, biar bunda belajar berepot ria lagi.
Continue lendo

Friday, September 18, 2009

Menyambut lebaran 1430H

Bismillah

Lebaran udah di depan mata. Suasananya udah berasa sejak beberapa hari belakangan. Gak dikantor atau di masjid yang udah makin sepi, di rumah pun udah berasa. Koper2 dan tas2 udah bergeletakan dimana2 sejak kemaren. Oleh2 udah ditangan. Baju seragaman kita buat lebaran pun hampir jadi. Jadi deh lebaran hehe.

Mudik kita kali ini ke lampung, ke tempat ayahnya zikra. Ntar malem berangkatnya. Gimana persiapan kita?

Yang paling heboh dan yang paling mengesankan, baju lebaran kita. Wiuh ini baju lebaran panjang banget ceritanya haha. Kita kan sejak tahun lalu, sejak lebaran pertamanya zikra di Pekanbaru, bikin seragaman lebaran. Nah tahun ini bikin lagi. Cumaa, kalo tahun lalu kita seragamannya bertiga aja, tahun ini seragamannya barengan dengan semua anggota keluarga bunda di Pekanbaru. Yap, tahun ini kita bikin bajunya di Pekanbaru, bukan di Jakarta. Kenapa gak disini aja sih? Nah, uci di Pekanbaru tahun ini beli bahannya banyak banget, beneran buat kita sekeluarga besar. Dari bulan april lalu si uci udah beli, pas masih gak nyangka kalo kita gak lebaran disana tahun ini. Si uci mikirnya kita mau lebaran di Pekanbaru lagi, padahal kan enggak *jadi kasian sih sama uci, maap ya uci hiks sedih sebenernya*. Jadi terpaksalah kita ngejaitnya disana. Si uci tetap insist jait disana aja, karna katanya biar segala bordirnya diseragamin aja, siapa tau bisa kepake buat nikahan adiknya bunda, yang insyaAllah akhir desember ini. Nah kan, kebayang kan ribetnya ngirim2in ukuran baju ke Pekanbaru. Pas udah jadi dan dikirimin kesini, baru tau kalo baju zikra dan ayah kegedean.

Bunda pun lalai, gak langsung bawa tu baju ke tukang jait. Udah beberapa hari setelahnya baru nyari tukang jait. Dampaknya? MasyaAllah susah benerr nyari tukang jaitnya. Udah desperado duluan bakal gak kepake ni seragam. Untunglah akhirnya nemu juga. Berkesan banget deh ni baju lebaran seragaman. Emang sih dibanding baju kita tahun lalu, tahun ini jauh lebih keren haha. Ya iya secara ongkosnya juga beda jaohh haha. Makasih ya uci udah bayarin semua, hihi enak banget yak bunda dapet baju seragaman gratis dari bahan sampe ongkos jait. Temanya ungu, kalo tahun lalu temanya kuning gading. Penampakannya gimana? Ntar aja deh ya abis lebaran, soalnya sampe saat ini pun bajunya masih ditukang jait, ntar siang baru diambil wakaka.

Persiapan buat zikra kali ini gak ribet lah. Secara dia yang makin gede, perjalanan kita juga di malam hari. Palingan kita semua tidur selama perjalanan. Moga2 zikra juga bisa nyaman tidur 8 jam di mobil. Tapi buat jaga2 bunda nyiapin biskuit, susu dan air panas di termos.

Yang bunda kuatirin ntar makannya zikra disana. Secara dia sekarang udah gaya banget kalo makan mesti ditambah ini itu yang rada beda sensasinya dari yang biasa dia makan. Kalo sehari2 kan bunda dibantuin sama minan, buat bikin ini itu. Nah ntar lebaran, bunda sendiri deh gak ada yang bantuin karna minannya zikra pulang lebaran dirumah masing2. Lebaran2 jadi makin sibuk, pengennya kan liburan haha. Dasar nih emak2 malas. Moga2 makannya zikra lancar deh ya selama disana dan yang penting zikra sehat2 aja. Doain ya teman2 semua, biar kita selamat sampai disana dan selamat balik lagi ke rumah seminggu setelahnya. Amin.

Mungkin gak bakalan online selama seminggu ke depan. Mungkin ya, yang jelas koneksi internet mobile gak ada haha, moga2 tahun depan kalo ada rejeki bisa beli. Buat semua yang ngerayain lebaran, SELAMAT IDUL FITRI 1430H. Taqobbalallahu minna wa minkum, taqobbal ya kariim. Semoga kita dipertemukan lagi dengan ramadhan tahun depan, dan semoga segala amal kita di bulan suci ini diterima Allah swt. Amin.

Ket foto: Seragam perdana kita di lebaran tahun lalu. Tadinya mau foto seragaman yang baru tapi karna belum jadi, aplod yang tahun lalu dulu deh hehe. Yang baru terpaksa abis lebaran:)
Continue lendo

Monday, September 14, 2009

19 months

Bismillah

Telat 3 hari update perkembangan zikra dibulan ke19. Draft filenya sempet ilang, males banget mau ulang nulisnya, ya udah kepending lama deh.


Mulai seneng jadi drama king hehe catet bukan drama queen ya. Kalo nangis suka sok didramatisir gitu, kayak diapain aja sampe berlinangan air mata. Yang ada kita ngeliatnya bukannya jadi sedih, malah jadi geli. Paling abis itu kita pura2 pasang tampang sedih hehe.

Suka cari perhatian. Zikra kan suka banget ngebuka laci atau lemari kenceng2. Kadang tangannya suka kejepit gara2 kebiasaan itu. Tapi sekarang dia udah ngerti, jadi gak pernah kejepit lagi. Sekarang yang ada malah ‘pura-pura’ kejepit biar dapat perhatian dan disayang-sayang. Taunya gimana? Abis disayang2 senyumnya lebar banget trus diulang sampe 2-3 kali haha.

Kemaren zikra ketangkep mau ngeboongin kita. Haha gak nyangka anak bunda udah bisa coba2 ngibulin emak bapaknya. Ceritanya gini. Ayah sama bunda lagi ngobrol di kamar. Zikra yang gak jauh dari situ, lagi main geser2 pintu lemari baju. Tiba2 zikra nyamperin ngasi tangannya. Berarti dia abis kejepit tuh tangannya *atau tepatnya pura2 kejepit* kalo ngasi tangannya begitu. Ya udah kita tiup2in tangannya sambil elus2 kepalanya. Trus dia balik lagi ke lemari. Kita masih ngeliatin dia. Pelan2 sambil ngeliatin emak bapaknya dia nempelin tangannya ke ujung pintu. Nah ketauan dia cuma pura2 kejepit kan tadi, tuh dia mau ngulang lagi. Dasar nih anak. Lama2 dia sadar, kok emak bapaknya ngeliatin terus padahal udah siap beraksi lagi. Yah ketauan deh, kontan dia ketawa sendiri karna malu. Emak bapaknya? Ketawa guling2 ngeliat tingkahnya barusan haha. Asli lucu, pas nulis ini bunda juga masih ketawa geli inget tingkahnya kemaren. Ihh bisaan banget ni anak, gak ada yang ngajarin padahal.

Udah bisa lempar dan tangkap bola. Lempar2an bola udah dari bulan lalu sih, walo masih suka ngasal kemana2 emang, kadang cuma sampe depan kakinya doang. Tapi okelah. Nah kalo tangkap nih, zikra udah bisa yang jarak dekat banget. Emang sih gak selalu dapat, tapi lumayan lah udah beberapa kali dia bisa nangkepnya hehe. Keep learning with playing ya sayang.

Sekarang suka banget pake sandal orang gede. Kalo temen2nya yang lebih gede main ke rumah, pada dicobain tuh sandal mereka satu2 dan dibawa jalan2 sekitar situ. Atau kalo lagi dirumah, sandal kamar dibawa keluar trus dibawa jalan keliling rumah, kayak foto disamping nih.

Soal makanan
Zikra udah bunda kasih makanan yang digereng2. Emang sih gak sehat ya, tapi okelah daripada dia gak mau makan. Menu hari2nya sih masih sama kayak dulu, ada sayur sup dan ikan/daging yang direbus dengan air kaldu. Cuma dia udah bosan kali ya dengan begituan, jadi suka dilepehin. Nah biar ada sensasi baru, kadang bunda bikinin bakwan jagung atau tempe kecap. Atau kadang dikuahin nasinya itu dengan kuah opor, semur atau apalah yang kebetulan kita masak dan kira2 bisa dikasih ke dia. Baru deh gak dilepehin lagi, alhamdulillah.

Imunisasi Alhamdulillah zikra udah imunisasi dpt-hib ke-4 dan polio ke-5 tanggal 5 September kemaren. Jaraknya pas setahun dengan imunisasi yang sama sebelumnya. Ini atas anjuran dsa yang baru, kalo imunisasi kali ini harus berjarak setahun dari yang sebelumnya. Cuma kali ini imunisasinya beda. Yang kemaren2 zikra dapet polio tetes, dan dpt-hib dalam 1 suntikan. Nah yang kemaren ketiganya ada didalam 1 paket suntikan. Katanya sih lebih bagus ya untuk polionya karna untuk polio yang didalam suntikan itu virus polionya udah mati. Jadi kemungkinan dapet penyakit polio gak ada sama sekali. Sementara kalo polio tetes, virus di dalamnya masih hidup, kemungkinan untuk dapat polio tetap ada walo kecil sekali 2 : 1 juta. Ahh bunda sih percaya aja sama dokternya. Siapa sih yang gak mau yang terbaik buat anak? Moga2 dokternya gak bohongin kita ya (apapun itu walo kecil sekali, moga2 enggak). Bismillah, jadi zikra dapet imunisasi yang 3 in 1 itu.

BB kemaren 11.9 kg pake timbangan digital dan abis makan pagi hehe. Gak tau deh BB yang sebenernya berapa. Moga2 gak jauh beda ya.

Selamat ulang bulan ke19, my little gorgeous. May Allah always be with you all the way..
Continue lendo

Thursday, September 10, 2009

AyahBunda’s 3rd anniversary

Bismillah

Udah 3 tahun, 08 September 2009 (sehari yang lalu), sejak ayah bunda nikah. Ihh baru 3 tahun yah ternyata, kirain dah lama wakakaka. Bener kata orang2 kalo jodoh itu gak bakal kemana. Memang, ikhtiar gak boleh lupa ya, tapi tetep yang namanya jodoh itu udah digariskan sama yang Diatas.


Dulu waktu mau start pacaran long-distance, si ayah udah desperado hubungan kita PASTI gak berhasil. Jadi waktu itu si ayah sempat ngajakin udahan dengan berat hati. Bunda langsung bilang gini, ‘siapa bilang kalo LDR pasti gak berhasil, kita kan bukan Tuhan. Yang penting kita usaha, hasilnya bukan urusan kita’. Bener kan, ada yang udah lama pacaran eh gak jadi, ada yang baru beberapa bulan pacaran malah jadi. Eh kebeneran, dibawa doa dan dijalani dengan baik2, 2 tahun pacaran jarak jauh, we ended up with marriage. Kadang gak nyangka juga, bisa LDRan 2 tahun yang frekuensi ketemuannya paling sering sekali sebulan. Kadang kalo lagi broke ya ketemuannya sekali 2 bulan. Berat udah pasti, apalagi setelah nikah dan hamil, makin berat lagi rasanya. Abis nikah, bunda dan ayah masih LDRan, setahun lamanya. Pas hamil zikra tuh yang paling berat rasanya. Bawaannya melow dan sedih melulu. Semuanya memang udah diatur ya, jadi bunda berusaha sabar aja waktu itu. Tapi memang Allah maha adil, disaat hamil jauh dari ayah, hamil bunda tuh gampanggg banget. Gak ada mual sama sekali, nafsu makan tetap normal. Pokoknya gak ada hambatan ini itu lah rasanya. Alhamdulillah kan ya.

Nah sekarang disinilah ayah bunda bersama sang buah hati zikra. Kalo pas hari jadi yang pertama, bunda dan ayah lagi jalan2 di singapur karna kebetulan waktu itu ayah lagi ada sidejob di Batam (bunda lagi hamil 3 bulan waktu itu) dan kita masih long-distance, ayah tinggal di jakarta bunda di pekanbaru. Nah dihari jadi kedua kita gak long-distance lagi, udah barengan tinggal di jakarta, dan zikra udah 7 bulan. Sekarang.. kita udah pindah ke rumah sendiri dan zikra udah hampir 19 bulan. Suatu perjalanan yang gak akan kita lupain, bunda rasa.

Selamat hari jadi ke3 dear ayah. Dari dulu sejak pacaran sampe sekarang, bunda selalu sayang dan sayang ayah. Semoga Allah senantiasa membimbing jalan kita menuju keluarga yang sakinah mawaddah warohmah. Bisa menjadi orangtua yang baik bagi zikra dan mungkin nanti bagi adek2nya juga (adek2nya means lebih dari 1 dong? wakakaka) . Walo ayah gak romantis sama sekali tapi bunda tau ayah selalu berusaha memberikan yang terbaik buat zikra dan bunda. Walo kemaren ayah lupa sama hari jadi kita, bunda udah maapin. Awas tahun depan lupa lagi ya. Nah sebagai gantinya karna kemaren kelupaan, beliin bunda hadiah spesial ya. Hmm ditraktir makan juga boleh lah mengingat kita lagi saving mau pulang ke lampung. Ditunggu loh Yah hehe...

Ket foto: yang diatas adalah kita 3 tahun yang lalu (akad-jumat 08-09-06 di pekanbaru), yang dibawah diambil kemaren di acara company picnic kantornya ayah. lagi gak mud foto2an, ya udah foto bertiga yang terakhir deh yang ditaro disini..
Continue lendo

Tuesday, September 01, 2009

Puasa puasa mesti semangat

Bismillah

Ah ramadhan tiba juga di tahun ini. Udah jalan 10 hari ya. Gak kerasa banget, pengennya lama2 aja. Walo puasa kadang terasa berat karna kriuk2 kelaparan, tapi bunda cintaa banget suasana ramadhan ini. Mulai dari serunya berbuka sampai syahdunya sahur, nyenengin banget deh. Belum lagi pacu2an namatin Quran dengan ayah, yah walo bunda tahun lalu cuma dapet 1/8nya *dari dulu segini-gini aja perasaan hehe* sementara ayah namatin 7/8nya, kekurangan bagian bunda hehe *moga2 tahun ini bisa lebih banyak*. Sampai akhirnya ngerasain serunya malam takbiran dan menyambut lebaran yang heboh dengan segala hidangan makanan. Subhanallah, kayaknya ini bener2 nikmat terbesar dalam setahun deh.

Dan gak kerasa ini adalah ramadhan ke2 bunda ninggalin kampung halaman dipekanbaru sejak pindah ngikut ayah. Biasanya dulu buat buka dan sahur, bunda tinggal makan gak repot mikirin urusan masak memasak. Nah tahun lalu mulai deh sesekali sibuk2 nyiapin menu buka dan sahur yang gak jarang ujung2nya beli juga atau disiapin sama minannya zikra karna bunda malas haha. Sekarang... masih malas juga sih tapiii.. bunda udah lebih sering dan variatif bikin menunya walo cuma sesekali. Yah maksudnya menu gak itu2 aja, ada peningkatanlah dan udah lebih banyak nyoba masak ini itu. Yah intinya lebih baik lah, walo sebenernya masih lebih banyak malasnya daripada rajin masaknya haha *ini aib kok dibuka sendiri yakk??*.

Bunda puasa gak? Iya dong, kan zikra udah gede. Emang sih masih menyusui tapi aturable lah. Tahun lalu aja puasa kok. Segala utang puasa tahun lalu *gak puasa karna gak bangun sahur* alhamdulillah udah diganti sebelum ramadhan tahun ini tiba. Kok gak bayar fidyah aja? Nah bunda dapet ilmu dari sini nih. Untuk tau bisa bayar fidyah atau harus mengganti puasa dilain waktu adalah tergantung keadaan dan niat sang ibu. Kalo sang ibu tidak bisa berpuasa karna keadaan dirinya (yang bukan dalam kondisi sakit), misal harus mengejar target asupan gizi demi si bayi, maka si ibu boleh ganti puasa dengan membayar fidyah. Sementara kalo sang ibu bisa berpuasa, karna kondisi bayi dan ibunya memungkinkan bagi si ibu untuk berpuasa, maka diliat lagi dari niatnya ketika tidak berpuasa. Apakah dia tidak puasa itu karna mengkuatirkan kondisinya atau kondisi di bayi? Kalo si ibu gak puasa karna kuatir sama kesehatannya, maka puasanya harus diganti dilain waktu. Tapi kalo si ibu gak puasa karna kuatir sama kondisi bayi, misal si bayi dalam kondisi menyusui dengan frekuensi sangat sering atau saat itu bayinya sakit jadi harus mendapat asupan gizi lebih baik dari sang ibu, ibu boleh tidak puasa dan diganti dengan membayar fidyah. Nah bunda kemaren kan takut gak kuat puasa karna gak sahur, takut kelaperan karna harus nyusui zikra berarti bisa diartikan bunda mengkuatirkan kesehatan bunda untuk berpuasa. Yang kayak gini gak boleh bayar fidyah, harus mengganti puasa dilain waktu. Menurut pandangan bunda loh ya dari apa yang bunda baca di link itu. Hmm mungkin ada yang mau ngoreksi? Monggoo aja, mari kita tukar pikiran. Disana juga ada loh mengenai manajemen laktasi bagi ibu menyusui yang sedang berpuasa.

Sedikit update Zikra

Zikra akhirnya nemu dsa baru yang kita rasa cocok di Hermina Jatinegara. Tadinya kesana mau imunisasi zikra yang dpt+hib ke-4 dan polio ke-5, tapi malah gak jadi lagi karna dari record imunisasi yang sama terakhir kali, imunisasi selanjutnya harus dilakukan setahun setelahnya. Jadi zikra diimunisasi yang ini lagi itu tanggal 4 September besok. Ya udah deh, kita ikutin saran dsa nya. Trus untuk mmr, kita udah decide akan ngasi ke zikra setelah dia 2 tahun nanti. Udah pada tau kan desas desus autis karna imunisasi ini? Yah dokternya juga gak mau ortu si anak jadi was2 dan berpikiran yang enggak2 kalo anaknya diimunisasi sesuai jadwal dibuku. Menurutnya gak ada kata terlambat buat imunisasi ini, kecuali kalo si anak belum imunisasi campak sebelumnya, maka mau gak mau suka gak suka HARUS DAPAT MMR di usia 15-18 bulan. Nah zikra kan udah dapet campak pas umur 9 bulan, jadi amann. Dan biar tenang dan gak kepikiran desas desus autis itu, kita ikutan saran dsa untuk ngasih zikra mmr setelah 2 tahun.

BB terakhir 11,2 kg (pake timbangan digital) tanggal 26 Agustus kemaren. Zikra kemaren2 emang sering ogah makan *disuapin mau tapi dilepehin abis itu*, bundanya keliyengan lagi deh dibuatnya. Cuma ya dari catatan bunda, anak bunda ini emang begitu kok. Kadang nafsunya naik, kadang merosot. Yah moga2 gak turun lagi dari ini deh, sekarang udah lumayan lagi kok makannya. Yang penting sehat2 selalu ya nak.

Walo telat, bunda mau ngucapin SELAMAT BERPUASA BAGI YANG MENJALANKAN, SEMOGA SEGALA AMAL IBADAH KITA DITERIMA ALLAH SWT. MOHON MAAF UNTUK SEGALA KHILAF, BAIK DISENGAJA MAUPUN TIDAK. Yuukkkk maree kita taraweh dan tadarus:)
Continue lendo

Thursday, August 20, 2009

Holiday @Waterboom Lippo Cikarang

Bismillah

Gagal ikutan kopdaran moms ke Gelanggang Samudera tanggal 8 Agustus, akhirnya tanggal 9-nya kita ngabur ke Waterboom Lippo Cikarang. Kebetulan ada tante ayahnya zikra *yang umurnya gak jauh beda sama si ayah* punya voucher diskonan ngajakin kita berenang bareng, ya udah kebetulan banget pas kita juga lagi pengen seneng2 karna kesel gak jadi ikutan kopdar hehe *udah 2x kopdar gagal melulu sih*.


Ki-Ka: ayah, minan zirma, minan melda, bunda&zikra, tantenya ayah yang lagi gendong anak bungsunya dengan para mbaknya:)

Seru banget! Tempat ini rekomended banget buat acara keluarga. Yah kebetulan zikra juga baru nyobain 3 tempat maen sih ya selama ini, jadi perbandingannya ya cuma diantara 3 tempat itu aja hehe. Kan yang pertama Waterpark Kuantan Regency di Pekanbaru. Cukup oke sih, cuma wahananya gak terlalu banyak. Yang kedua Waterboom The Jungle Bogor. Karna gak liat jadi bunda gak tau tempatnya gimana. Katanya ayah sih oke, tapi ayah bilang tempatnya kurang pohon walo waktu itu dingin ya. Jadi kurang adem aja gitu kesannya.

Kenapa yang ini seru banget? Mulai dari wahananya sih oke ya. Bisa milih, mau yang bener2 berenang atau yang dengan permainan, yang gak bener2 nyemplung ke air. Malah ada outbond juga katanya. Zikra sih kemaren cukup berenang aja. Mau ngajakin dia seru2an di kolam arus pake pelampung gede, udah keburu kedinginan. Zikra juga berenangnya kemaren cukup lama, sekitar sejaman. Bunda ngeri aja kalo mau lanjut lagi ke kolam arus, takut abis seneng2 malah jatuh sakit. Aduh enggak deh, alo sebenernya bunda mupeng banget ngajak zikra ke kolam arus itu.


Zikra selesai berenang lanjut makan siang dan nyeruput uht ultra coklat. Lega deh bawa minannya, jadi ada yang bantu bunda jagain zikra. Untung banget bunda bawa minannya, pas zikra lagi disuapin makan, bunda dan ayah main ke wahana slide namanya Pita Debar-debar. Dipita debar2 ini, debar jantungnya sama dengan naik Halilintar di Dufan hehe *lebay deh*. Yah maklum, bunda baru pertama kali naik ini jadi rada kaget. Mau tereak malah gak bisa udah kebungkam duluan mulutnya karna saking berdebarnya. Cocok deh namanya pita debar2. Tapiii.. walo takut2 juga, sempet ngulang juga nih naiknya sampe 2 kali. Huhuhu seru juga ternyata, lama2 takutnya jadi ilang. Gaya banget yak udah emak2 juga, tapi biarin ah jadi muda lagi sesekali hihi.

Tempatnya oke, penataan tempatnya bagus. Aksesoris di dalamnya juga oke2, ya pohon2, air mancur, gazebo, tempat spa, tempat makan, dan lainnya. Seger dan alami banget di dalemnya. Tiket masuk 55 ribu per kepala (weekday 40ribu), tapi anak di bawah 2 tahun gratis. Parkir gratis hehe asik kan? Worth it lah ngeluarin uang segitu buat segala fun-nya. Ditambah lagi kemaren kita masuk pake voucher diskon 40%, top banget deh liburan kemaren. Puassss!! Alhamdulillah hehe..

Note: sebenernya udah rada basi ngereview ini. Tapi daripada gak diceritain sayang dong ah, wong pengalaman kesini seru banget kok:)
Continue lendo
 

The House of DoVy SetyaWijayas Copyright © 2011 | Template design by O Pregador | Powered by Blogger Templates