Friday, December 24, 2010

Fatha, sebulan menuju S1 asix dan start mpasi

Bismillah

Aduh telat banget nih postingnya yang harusnya tanggal 9. Yes, ini karna internet dikantor mati, jadi nunggu deh. Setelahnya berlanjut dengan kerempongan urusan domestik karna bu ipah (yang cuci strika plus jagain fatha selama bunda kerja) suaminya kecelakaan, jadi bunda gak bisa siapin postingan ini secepatnya. Internet dirumah udah wassalam, kita switch ke tv kabel hehe. Lumayan kan, daripada inet dirumah gak pernah kepake lagi, mending distop dan langganan tv kabel yang paling murce.


Nah mari ngebahas si kecil bunda yang sudah 5 bulan ini. Alhamdulillah senang campur deg2an nih bunda. Senang karna sebentar lagi fatha lulus asi eksklusif 6 bulan (insyaallah ya, cita2 bunda banget nih) dan deg2an karna bentar lagi makan sementara persiapan belom beres juga.
Mulai dengan perkembangan fatha di bulan ke 4+ dulu deh. Ini dia :
- Tengkurep lalu balik lagi telentang, udah lancar blas. Walo speednya belum high, tapi udah mahir alhamdulillah. Mulai seneng guling2 keliling tempat tidur. Apalagi kalo abangnya lagi maen dan muter2in tempat tidur, pasti si ade ini kepancing ngikutin si abang.
Ada ceritanya nih. Fatha mulai lancar tengkurep umur 4 bulan seminggu. Ngebalikin badannya belom lancar, gak tau kenapa jadi ogah2an padahal umur 3bulan+ sempat bisa balik badan beberapa kali abis ditengkurepin. Nah yang pas dia mau pinter ngebaliknya nih, umur 4 bulan 2 minggu, fatha sempet anget sehari. Sempat was2 karna dibuku sehatnya dr. wati (Q&A Smart Parent for Healthy Children) bunda baca buat anak umur 3-6 bulan kalo panasnya diatas 38.5’ mesti dilariin ke rumah sakit. Wajar kan kalo mendadak cemas si bunda? Tapi alhamdulillah angetnya fatha mentok di suhu 37.6’ dan cuma sehari. Dan besoknya surprise ngeliat dia beberapa kali bisa balikin badan abis tengkurep.
- Udah bisa pelan2 ngesot maju dan mundur dalam posisi tengkurep. Tumpuan dipindahin ke tangan kalo mau mundur, kalo mau maju biasanya fatha nungging dulu trus dorong badan pake kakinya. Hehhe suka lucu dan gemes sendiri ngeliatnya.
- Udah mantep megang apapun yang disentuhnya dan pasti setelahnya dimasukin ke mulut. Salah satu tanda siap makan kan? Hehe sabar ya nak.
- Lagi seneng ngisep jempol kakinya.
- Seneng banget angkat2 kepalanya waktu lagi baring telentang. Kayanya curious banget ngeliat apa yang ada dibawah kakinya. Oiya gak angkat kepala doang sih, kaki juga diangkat barengan. Mau duduk ya nak?
- Sudah imunisasi DPT dan HIB yang pertama. BB per tanggal 9 (tepat 5 bulan) 7705gr, TB 67 cm.

Ini video (amatiran) tengkurep dan balik badannya. Bunda norak slalu standby dengan kamera dan video dari HPnya. Tapi karna ngerekam dari HP gambarnya jadi gelap, sayang banget hiks:(



Gimana persiapan mpasi buat fatha? Masih ala kadar banget. Kalo alat masak sih yang basic2 udah ada alhamdulillah. Yang bunda lagi concern banget sekarang ini justru adalah metode dan menunya. Bunda baru kenalan sama metode baru Baby-Led Weaning (BLW). Ngutip dari thread blw di TUM, blw adalah salah satu metode MPASI yang goalnya untuk gradually weaning bayi dari full milk-diet to solid-diet. Dimetode blw ini, bayinya in a way, milih sendiri untuk makan apa dan berapa banyaknya. Bedanya sama mpasi secara tradisional adalah bayi tidak dikasih puree atau bubur2an. Bayinya langsung dikasi makanan yang soft-cooked gitu.

Menarik banget sih blw ini. Apalagi sekarang fatha lagi getol2nya masukin semua yang bisa dipegangnya ke mulut. Bakalan cocok sama sistem blw ini kayaknya. Suka marah2 sendiri kalo dia gak bisa masukin apa yang udah dipegang karna keburu diambil bundanya hehe. Masalahnya sekarang, bunda belum fixed sama menu dan worried karna bunda kerja senin-jumat. Kalo makan sama si minan kok rasanya setengah hati ya. Takut minan gak ngerti mesti ngapaian sekiranya fatha kenapa2 semisal (amit2) sampe keselek. Nah kan, gini deh bunda. Gak nyampe sebulan lagi fatha makan, bunda belum sampe dikeputusan. Haduuhh *lap kringat*.

Sementara begitu dulu. Yang jelas kalo nyobain blw apa enggak, pasti dicobain. Karena banyak banget keuntungannya pake metode ini. Tapi mungkin dibahas dipostingan sendiri aja biar gak kepanjangan. Bunda akan riset lebih dalam dan merenung lebih lama. Kapan beresnya tuh ya hihi.

Selamat ulang bulan my dear fatha. Sehat selalu dan makin pinter ya sayang :*:*:*
Continue lendo

Tuesday, December 14, 2010

The Urban Mama, our fantastic parenting partner

Bismillah


Kenal The Urban Mama aka TUM memang belum lama. Masih inget waktu itu bunda lagi hamil anak kedua, fatha, sekitar 6 bulanan. Semula cuma jadi pembaca aja. Baca sekilas sana sini, explore TUM lebih dalam, asli bikin semangat jungkir balik. Terutama isi forumnya. Super kumplit!! One in a whole packet. Langsung daftar jadi member!


Sempat bertanya2 kenapa gak dari dulu ada website kaya gini. Pasti sangat membantu ibu2 baru yang sama sekali buta dalam hal ngurus anak, terutama yang tinggal jauh dari orangtua seperti bunda. Bener, baca TUM dalam sehari emang gak cukup. Jadi bacanya dicicil. Jadilah tempat nongkrong (hampir) tiap hari didunia maya kalo bunda lagi ada waktu senggang. Banyak masukan yang bunda dapet dalam hal ngurus zikra (2m to 3y), terutama dalam hal toilet training, jam tidur, dan being assertive. Seru banget obrolan ibu2 disini. Terutamanya karna hal2 ini lagi bunda alami. Punya teman senasib itu rasanya memang sangat menyenangkan *who says no? ayo ngacung hehe*, beban jadi berasa ringan. Yang tadinya kesel, sebel dan hampir putus asa dengan zikra, mendadak ceria dan seru sendiri. Serius loh ini. Berbagai masukan dan ide muncul setelah baca cerita mama2 yang punya pengalaman serupa.


Makin seru lagi setelah fatha lahir bulan juli yang lalu. Banyak hal baru yang bunda dapet, yang pas zikra bayi dulu bunda belum tau sama sekali. Bunda belajar greenliving dengan make clodi (cloth diaper) yang ternyata adalah sebuah investasi. And yes, bunda belajar berhemat disini. Pengeluaran buat pampers semakin irit, buat pergi2 aja dan ketika stok clodinya fatha lagi basah semua. So far fatha punya 11 clodi dengan berbagai merk lokal dan luar. Bayangkan, pengeluaran buat pampersnya fatha bisa lebih kecil dibandingnya zikra abangnya, dimana zikra cuma make pampers pas tidur doang (dan sesekali pas jalan jauh) sementara fatha full siang malam. Yes, I’m continuing on buying it, biar fatha bisa full clodi selama di rumah. Dan yang lagi gres, adalah topik mpasu dengan BLW karna gak nyampe sebulan lagi fatha akan mulai makan. Metode BLW ini bener2 baru buat bunda dan rencananya akan bunda cobain ke fatha, either itu akan full BLW atau dimix dengan metode konvensional, tergantung reaksinya fatha nanti suka yang mana.


Gak terhitung lagi berapa artikel dan forum di TUM yang sangat menginspirasi bunda. After reading on it, bunda comes with new idea. Atau enggak, jadi nambah ilmu dan tau kesalahan2 bunda selama ini. Makin banyak baca jadi makin berwawasan deh. I’m not saying that i’m perfect already, but i can say I’m a better mom now. Oke, ini yang paling menyenangkan di TUM :

  • Mama2 di TUM seneng sharing without judging. Yes, perempuan emang cendrung sensitif and yes, tidak ada ibu yang sempurna di dunia. Tapi tiap ibu pasti ingin yang terbaik buat anaknya dengan segala keterbatasan yang dimiliki. Makanya kalo dihakimi gak bener ngurus anak padahal dengan segala tenaga upaya udah berbuat yang terbaik, pasti ngerasa sedih atau (akhirnya) kesal. Senengnya ibu2 di TUM tidak demikian. Ibu2 disini berbagi pengalaman dan ngasi masukan dengan cara yang asik. Cinta deh!!!
The Urban Mama Writing Contest


Bunda bersukur sekali ada TUM ini. Makasi ya para super mama di TUM. IMO buat para mama dan mama wannabe, pasti gak akan nyesel gabung disini. Banyak pelajaran dan ilmu parenting bisa didapet disini. So, punya anak tapi jauh dari orangtua dan sodara, don’t worry. The Urban Mama will always be there to help you.

Happy 1st anniversary The Urban Mama =)

Continue lendo

Friday, December 03, 2010

Merah ASI pake Tangan vs Medela Mini Electric

Bismillah


Dari dulu banget pas ngumpulin asi perahan jaman zikra, bunda gak pake tool apa2. Dengan kata lain merah asi pake tangan. Waktu itu bunda dikasitau seorang teman kalo ini adalah cara merah yang terbaik. Jadi belajar merah asi pertama kali langsung pake tangan. Selama merah buat zikra pun begitu, gak berpindah ke tool apa2.


Pas hamil fatha bercita2 lah pengen merah asi pake BP (breastpump). Dari hasil baca2 dan denger dari temen plus sodara, pengen banget punya Medela Mini Electric aka minel. Yes, review si BP yang satu ini emang bagus. Mikir2 enak banget tuh kalo punya minel, gak pegel tangannya. Tapi yang terjadi eng ing eng, dasar si bunda ini tipe mak irit, ngeluarin uang 650ribuan buat si minel ini beraatt banget. Yang ada pas jalan ke itc kuningan belanja keperluan bayi selalu si minel ini diundur2 belinya. Ntar ajalah, ntar ajalah. Sampe udah brojol lahiran pun gak jadi dibeli juga ahahaha *ketawa miris*. Seperti yang udah ditebak akhirnya pun merah dilanjutkan pake tangan lagi. Dan akhirnya karna kebutuhan pun seperti gak ada habisnya, bunda pun mencoret si minel ini dari list keperluan yang mesti dibeli dan menjadikannya wish list saja hahha.


Wishlist ini bunda tujukan buat sepupu2 bunda yang mau kasi kado hehe. Udah pesimis gak bakal dikasi dan bunda juga waktu udah sampe ke pikiran ‘ya sudahlah, toh bisa juga pake tangan’. Dan akhirnya eng ing eng, dapat juga dari sepupu bunda. Minel punya dia yang baru dipake beberapa kali tapi langsung gak kepake karna dia (sayangnya) berenti merah. Sedih sih kalo denger ceritanya tapi ya sudah dia sudah berusaha yang terbaik buat anaknya. Alhamdulillah rejeki fatha nih (apa rejeki emaknya hehe).


Dan gimana selanjutnya? Serukah si BP minel ini? Jadi makin banyakkah produksi asi? Jangan tanya!!! Karena sampe sekarang pun bunda belom make juga si minel ini *dasar emak katro haha*. Ternyata karna ribet buat mulainya, mesti nyuci dan sterilin dulu alatnya sebelom dipake, bunda selalu dan selalu lagi merah pake tangan lagi. Belum lagi mesti belajar2 dulu, nyoba2 dan cari2 posisi yang pas. Trus yang malah kepikiran, sakit gak ya payudara dipakein si minel ini? Hahaha emak jadul bener emang si bunda ini. Tapi bener deh, dipikir2 lagi enakan merah pake tangan kemana2. Apalagi kalo udah biasa yah. Mari kita list saja kalo begitu.


Plus :

  • Gak repot dengan acara cuci dan steril, cukup cuci tangan pake sabun aja.
  • Praktis karna kalo mau merah diluar rumah gak perlu bawa alat merah aka si BP itu. Tinggal bawa coolerbag, botol kaca dan blueice saja.
  • Hemat, gak keluar uang. Tangan kan udah ada dari sononya sejak lahir haha.

Minus :

  • Pegel, lumayan bikin lengan jadi lebih berotot (ini plus apa minus yak?)
  • Gak bisa multitasking (langsung kedua PD kiri dan kanan diperah) karna 2 tangan kepake full buat 1 PD hehe. Konon katanya kalo PD dibarengi merahnya (pastinya harus pake BP lah ya biar bisa merah duo begitu) bisa lebih banyak dari biasa dapetnya.


Tapi alhamdulillah so far, seneng2 aja sih pake tangan ini. Stok asi saat ini masih gak jauh beda sama yang pertama kali bunda mulai kerja, 62 botol. Freezernya pas2an, apa boleh buat. Yang penting produksi asi jalan terus. In the end, bunda nyaman banget merah pake tangan ini. Kalo tangan pegel, stop sebentar. Praktis dan gak ribet. Sip banget kan?


Buat yang mau belajar merah pake tangan, bisa belajar dari sini. Nemu video ini diblog salah seorang temen, Mama ZK. Check it out:)

Continue lendo

Monday, November 29, 2010

Zikra pindah PAUD

Bismillah

PAUD ini adalah sekolah pertama zikra. Dulu pertama kali masuk umur 2 tahun 2 mingguan. Waktu itu emang pas banget bunda lagi nyari2 sekolah sekitaran rumah buat zikra belajar sosialisasi dan begitu tau ada PAUD deket rumah, langsung dimasukin. Nah sekarang zikra gak sekolah disana lagi. Pindah kemana kah? Yah masih PAUD juga, cuma lebih deket lagi sama rumah kita, beda beberapa rumah saja. Resmi pindah bulan agustus kemaren, jadi sekarang zikra udah 3 bulanan diPAUD yang baru.

Masa sih bunda segitu labilnya mindahin zikra hanya karna lokasinya lebih dekat? Iya memang lokasi jadi pertimbangan banget, cuma yang terutama sekali adalah kelebihan2 PAUD yang baru ini ketimbang yang lama. Bunda senang banget lah. Mari mulai dengan penampakannya dulu.


Pertama sekali adalah waktu belajarnya. Karena yang namanya PAUD sepertinya sudah ditetapkan perhari itu adalah sejam, bedanya di PAUD lama belajarnya 3x seminggu dan PAUD baru 5x seminggu. Idealnya buat anak segede zikra (2 tahunan) 3x seminggu lah ya, cuma yang bikin bunda kurang sreg sama PAUD yang lama adalah waktu buat istirahatnya yang kadang sampe setengah jam. Otomatis waktu buat PAUDnya sendiri jadi berkurang kan, tinggal setengah jam lagi. Kenapa kok sampe setengah jam buat istirahatnya? Disini anak2 dikasitau buat bawa bekal dari rumah, jadi waktu istirahat dipake buat makan. Ya gak bisa sebentar kan, secara gak semua anak makannya cepet. Makanya deh, bunda mikir sayang aja kalo ke PAUD waktunya abis gak dipakein buat kegiatan apa gitu. Beda banget sama PAUD yang baru. Orangtua dikasitau sebisa mungkin anaknya makan dulu dirumah. Jadi di PAUD waktunya full buat kegiatan. Ada yang nanya anaknya gak bosen disekolahin tiap hari? Kalo bunda liat sih alhamdulillah enggak, zikra keliatan enjoy2 aja. Kegiatan di PAUD kan macem2. Gak serius semuanya. Malahan bunda seneng zikra di PAUD ini. Daripada dirumah main sama minan mending di PAUD berkreatip ria dengan kegiatan2.

Kelebihan diPAUD baru yang gak ada diPAUD lama, antara lain: playground yang diatepin, ruang kelas yang full AC, guru yang berinteraksi lebih personal ke tiap anak (jumlah muridnya gak serame di PAUD yang lama), dan ada kelas bahasa inggris di hari selasa.

Masalah biaya gimana? Wajar kalo PAUD yang ini cost higher. Ditilik dari segi penggunaan AC aja udah jelas. Tapi masih sangat rasional kok. Yang jelas pertama kali beli formulir dan majalah seharga Rp. 10ribu dan Rp. 5 ribu. Per bulannya berikut dibawah:
Uang perhari Rp. 3ribu
Untuk kelas bahasa inggris yang sekali seminggu itu Rp. 35ribu /bulan
Jadi kalo dalam seminggu masuk 5x, total sebulan kurang lebih: (5x4x3000)+35000 = Rp. 95ribu
Dibandingkan sama yang dulu, yang perharinya Rp. 2ribu dan 3x seminggu, jadi sebulannya : (3x4x2000) = Rp. 24ribu. Hampir 75ribu ya bedanya, tapi worth it kok.

Sip banget deh PAUD yang baru ini. Tapi emang jangan dibandingkan dengan sekolah yang bulanannya ratusan ribu dan uang pangkalnya sampe jut2an yak. Yang penting buat bunda PAUD ini sudah memenuhi kebutuhan bunda buat zikra lah, yang pada dasarnya bunda pengen zikra ada kegiatan dan sosialisasi daripada tinggal dirumah dengan minan saja. Yah karena bunda kerja, mungkin akan lain cerita kalo bunda tinggal dirumah jadi FTM (Full Time Mom).
Continue lendo

Monday, November 15, 2010

Zikra 33 bulan

Bismillah


Tanggal 11 – 3 bulan menuju ultah ke3. Ahh gak kerasa banget ini anak bunda mau 3 tahun aja. Udah bisa diandelin bantu2 jaga adek dan nolongin bunda hal2 kecil yang berarti besar buat bunda. Well well, kali ini ceritanya zikra akan sedikit panjang, makanya sengaja dipisahin dari ceritanya fatha. Gak papa ah, buat catatan bunda aja.



Zikra dan toilet training

Pengennya bunda zikra umur 3 tahun lulus toilet training. Tapi sampai saat ini, zikra sepertinya masih belum siap. Begini ceritanya..

Bulan lalu beli dudukan toilet merk PEX buat zikra. Setelah umur 14 bulan dulu zikra dibeliin dudukan yang gak pas ditoilet kita (yang akhirnya bunda males beli lagi), baru2 ini mikir serius lagi buat masterin toilet training zikra. Karena udah ada adenya, bunda pengen zikra lebih mandiri. Surprisingly, zikra excited banget. Besoknya langsung pup ditoilet sampe ke beberapa hari ke depannya. Bunda girang setengah mati. Otomatis mikir kenapa gak dari dulu ajaa yaaa. Ya ya ya memang salah bunda yang belum serius ngelatihnya.

Lantas gimana? Ternyata zikra memang belum siap untuk disiplin pup ditoilet. Yep, sukses tidaknya toilet training memang terutama sekali tergantung dari kesiapan anaknya. Memang awal2 beli dudukan toilet itu zikra selalu pup dikamar mandi, tapi besok2nya dia jadi males. Ketauan pupnya selalu kalo underwear/pampersnya udah kena duluan. Yah sudahlah, bunda bisa terima kalo memang zikra belum siap.

Untuk pipis, memang dirumah gak pake pampers lagi. Tapi bunda masih belum berani lepas diaper waktu pergi atau tidur. Nah minggu2 ini zikra akan trial pergi ke PAUD tanpa diaper. Selang seling dulu, hari ini pake besok enggak. Bismillah, doakan yaa. Kalo ini lulus dalam waktu 2 minggu, akan dicoba lanjut ke PAUD tanpa diaper tiap hari. Trus lanjut jalan2 tanpa diaper. Terakhir baru tidur malam tanpe diaper. Semoga zikra bisa lulus toilet training umur 3 tahun ya, amiin.


Zikra dan adeknya

Dulu kalo adenya nangis, zikra cuma bilang gini ‘Adek, dyiam adek. Jangan nangish’. Kalo sekarang dia udah bisa bilang gini ‘Adek kenapa nangish? Mawu nenen ya? Tunggu bunda ya syayang’

Nyess, luluh lantak. Denger zikra nyebut ‘sayang’ dan nenangin adeknya dengan lebih baik buat bunda terharu sangat. Ya Allah nak, bunda bener2 bangga dan bahagia zikra mulai bisa ngemong adek fatha. Adeknya nangis dia kadang tepokin pelan tangan ato kaki adenya, just like what bunda does. Adeknya pura2 mau diambil orang dia marah dan bilang ‘adek zikka’ hehe. Barang adeknya dimainin temennya, dia bilang ‘punya adek, gak bolyeh’. Tapi kalo mainannya dia yang dimainin, dia setuju2 aja. Alhamdulillah bunda seneng dengan perkembangan zikra dari segi ini.


Zikra dan akademis

Zikra kalo urusan belajar memang suka mud2an. Kalo dari sekolah kan biasanya belajarnya seputar mewarnai, nyambung2in garis, nempel2in kertas warna ke gambar apa gitu sampe penuh semua digambarnya, atau nyanyi. Nah semua ini masih suka ogah2an. Kadang semangat, kadang sesukanya. Berhitung yang udah lancar 1-10 kemaren itu, bisa kacau lagi itungannya sekarang2 ini. Suka2 dia aja nyebut urutannya. Haha yuk mari. Jadi stres? Diajak enjoy saja bebeh.

Berita baiknya adalah zikra seneng berfokus ria sama school stuffsnya sekarang. Walaupun itu cuma mencoret2 bukunya atau mewarnai buku mewarnainya semaunya aja. Tiap malam jelang jam 9 kita usahain selalu matiin tv. Ayah dan bunda berusaha ngajak zikra buat duduk manis dan ngutak atik bukunya tiap malam. Gak maksa belajar dulu, yang penting biar jadi kebiasaan aja duduk manis dan utak atik buku2nya. Mudah2an nanti jadi kebiasaannya zikra buat belajar tiap malam.

Yang bunda tangkep apa yang disenengin zikra itu adalah bercerita. Tiap malam sebelum tidur, kita suka bacain buku cerita bergambar dan zikra seneng banget sama kegiatan ini. Kalo udah selese dibacain buku, dia suka ngulang pake bahasa dia sendiri. Seru banget ngeliat dia bercerita. Suka amaze denger cerita zikra yang dia bener2 ngerti tapi bahasanya kadang masih acak adut hihi. Sampe kita terlelap pun dia masih suka sibuk sama bukunya.


Zikra dan ayah bunda

Siapa bilang anak cowo gak manis dan gak care sama ortunya? Biar kata zikra ini anak laki2 yang doyannya main perang2an, manjatin emak bapaknya yang pura2nya jadi kudanya *yea untung ayah bunda sehat2 haha*, mukul2 ngajakin berantem, tapi dia care sekali sama bunda dan ayah. Alhamdulillah ya.

Suka nanya, ‘bunda syakit, bunda?’ kalo bunda lagi baring2an di tempat tidur. Dibilang iya, langsung dia ambil minyak telon/kayu putih, trus pura2 numpahin (gak bisa buka soalnya) trus elus2+pijet2 dikit, bolak balik depan belakang. Adenya juga suka kebagian elus2annya hehe.

Trus kalo makan apa juga suka dibagi kalo ayah bunda minta. Plus nanya, ‘enyak bunda?’ hehehe menurut bunda lucu aja zikra nanya begini.


Makin pinter dan mandiri ya sayang. Walo udah ada adek fatha sekarang, bunda dan ayah masih tetap sama sayang sama zikra kayak dulu2. Semoga zikra dilindungi dan diberkahi Allah selalu ya, amin.
Continue lendo

Friday, November 12, 2010

Fatha 4 bulan

Bismillah


Tanggal 9 kemaren fatha sudah 4 bulan aja. Semoga perjalanan 2 bulan menuju S1 asix dimudahkan oleh Allah, amin.



Sebulan ini fatha mulai rutin minum asip dari dot. Gak takut bingung puting dikasi asipnya pake dot? Yah bunda pede ajalah, bunda yakin fatha pinter nenennya secara bunda selalu bisikin dan bilangin terus supaya nenennya pinter, gak pake bingung putting, biar lulus S1 asix dan bisa nenen selama 2 tahun. Haha ini doa abis solat atau ngobrol sama anak ya? Ah iya anak itu cerdas, jadi harus pede dan berpikir optimis.


Back to minum asip. Awal bunda masuk kantor, fatha sempet mogok minum asip dari dot tommetippie. Otomatis bunda pusing dan kuatir karna fatha minumnya dikit. Padahal sebelum masuk kantor, fatha selalu lancar minum asip dari dot ini. Memang waktu itu dilatihnya sesekali aja sih waktu bunda pergi dan ninggalin fatha dirumah. Bunda gak tau apa ini berpengaruh. Masih big question juga nih dibunda. Tapi ya sudah. Langsung deh ditrial dot dan botol pigeon karna gampang dapetinnya. Eh ternyata fatha lebih mau sama yang ini. Akhirnya minggu depannya bunda langsung ke itc kuningan buat nyari botol BPA-free yang sekiranya bisa pake dot pigeon ini. Kenapa gak pake pigeon aja? Yah karena pigeon ini masih mengandung BPA (zat berbahaya yg konon katanya nyebabin kanker), walo kadarnya masih torable. Ceritanya pengen kasih yang terbaiklah buat anak, semampunya. Dan ketemulah Evenflo, bpa-free bottle yang dotnya mirip sama pigeon. In case dotnya evenflo-nya ilang, bisa diganti pake dot pigeon juga. Seneng deh karna gak terlalu mahal juga (ketimbang botol Dr.Brown sih ya haha). Problem solved, fatha akhirnya bisa mimik dari dot. Dan alhamdulillah sampe sekarang gak bingung puting. Beneran anak bunda deh si adek ini hehe.


Sekilas dibulan keempat ini, motorik halusnya fatha lebih cepet jalan ketimbang yang kasarnya. Detailnya berikut ini:

- Tengkurep pertama kali umur 3 bulan seminggu. Tapi abis itu ogah, malah gak mau lagi nyoba2, kecuali kalo kita miringin dikit baru dia tengkurepin badannya. Cuma untuk balik badan dari tengkurep udah lumayan, bisa balik sendiri. Overall untuk tengkurep dan balik badan ini masih jarang banget, belom jadi kebiasaannya.

- Makin seneng ngoceh. Yap ini memang kebiasaannya dari sebulan yang lalu (disamping senyum cencunyah). Udah makin pinter interaksinya kalo diajak ngomong, selalu bales dengan ocehan. Ocehannya seputar ‘aaaa’, ‘giiiii’, ‘uuuu’ hehe.

- Mulai kenal orang. Liat bunda pulang kantro dia langsung senyum. Dan coba dikelilingi orang rame, fatha pasti liatin tiap orang disekililingnya. Dan begitu liat bunda, dia suka natap lamaaa banget. Kalo dia haus, langsung nangis begitu liat bunda.

- Udah mulai narik barang disekitarnya, terutama bajunya sendiri, trus masukin mulut. Udah berapa kali bunda nemu tau2 kancing bajunya udah kebuka semua dan bajunya udah diatas aja disekitar muka sehingga perutnya keliatan.

- Suka jambakin rambut orang disekitarnya.

- Baru2 ini lagi seneng nyembur2in ludah. Dan entah ada hubungan apa enggak, rambut bunda lagi rontok hebat.

- Kalo lagi mandi pas posisi menghadap air buat bilas punggung, kakinya suka dipake buat nopang badan. Kalo gak kayak posisi jongkok (kayak mau pup ditoilet jongkok haha), fatha loncat2 dipegangan bunda. Jangan dibayangin loncat heboh yak, loncatnya masih pelan aja sih tapi lumayan bikin cipratan air kemana2 huhu.


Nah begitu. Udah 4 bulan aja nih bayi kecil. Bener yak anak itu cepat besar. Masa2 bayi itu hanya sebentar, insyaAllah 2 bulan lagi mulai mamam ya nak. Sehat selalu ya adek bayi fatha, smooch smooch:*
Continue lendo

Friday, October 29, 2010

Perjalanan ASIP beku setelah mudik

Bismillah

Sekedar share cerita tentang perjalanan asip beku abis mudik dari Pekanbaru ke Jakarta kemaren.


Mudik lebaran dari tanggal 4-29 september ke Pekanbaru rasanya rugi kalo gak sambil merah. Kenapa bunda merah asi, ceritanya ada disini. 25 hari semisal 1 hari dapet 100 cc kan lumayan banget bisa terkumpul total 2,5 liter. Jadi sebelum mudik bunda udah siapin segala peralatan perang untuk bawa asi perahan beku biar selamat sampai jakarta. Selamat dalam artian sampai Jakarta keadaan asi tidak berubah, masih tetap beku. Apa aja peralatan yang bunda siapkan? Here’s the list:

  • Coolerbag igloo - beli di ace hardware & ‘no merk’ (foto dibawah)
  • Blueice rubbermaid & maxcold - ace hardware
  • Botol kaca asi 135ml, 30 botol

Selama 25 hari mudik, bunda dapet 26 botol asi X 100 cc. 6 botol pertama dibawa oleh ayah yang pulang duluan pake coolerbag ‘no merk’ dan blueice berikut :



20 botol sisanya dibawa dengan coolerbag Igloo dan blueice sebanyak ini :



Hasilnya? 6 botol pertama hanya 1 yang selamat. Sebenarnya blueice nya cukup karna perkiraan bunda, ayah akan sampai dirumah kurang lebih dalam 4-5 jam perjalanan dari Pekanbaru ke Jakarta. Tapi ayah malah 8 jam dijalan karna kelamaan mampir dirumah sepupu ditangerang. Keadaan asi yang 5 botol itu udah mencair sedikit. Sedikit banget malah kata ayah. Walo sedikit banget, tetep deh dibuang. Nah yang 1 botol itu karna paling nempel ke blueice, jadi masih beku. Ehm sebenernya udah keliatan juga sih beberapa tetes yang mencair. Tapi karna bunda sedih banget dan rada gak rela, yang 1 itu bunda keep saja dulu, tapi bunda marked. Kalo nanti semisal fatha minum dikit udah gak mau, langsung dibuang aja. Kalo emang gak bagus lagi, pasti bayinya gak mau minum juga kan? Semoga gak papa deh.

Dan alhamdulillah 20 botolnya selamat. Sempet mimpi 20 botol belakangan mencair juga sampe dijakarta, dan bunda nangis abis kebangun dari mimpi itu. Pasti sedih setengah mati perjuangan tiap hari ngumpulin asi jadi sia2. Akhirnya saking takutnya, bunda beli lagi tambahan blueice. Yang difoto diatas udah include blueice yang baru.

Berikut tips bunda buat perjalanan jauh bawa asip ini :

  • Kalo semisal botolnya gak dilabelin tanggal perahnya, better pake coolerbox. Pengalaman bunda pake coolerbag dan gak pake label susunannya jadi kacau. Yang tadinya disusun berjejer 5 kesamping jadi nyampur ada yang jadi berjejer 6. Akhirnya pasrah deh sama urutannya.
  • Kalo bawanya pake coolerbag, better masukin ke cabin aja. Kuatirnya suhu dibagasi jauh lebih panas dan coolerbag pastinya lebih memungkinkan terjadinya pertukaran panas yang lebih cepat ketimbang coolerbox.
  • Sebisa mungkin botol asip beku yang didalam dikelilingi blueice, makin banyak makin baik.

Beli blueice banyak juga gak rugi kok. Bisa dimanfaatin buat taro di freezer, in case mati lampu lumayan bisa mempertahankan suhu sampai beberapa jam ke depan. No worries =)


Ket foto : sengaja ditaro 1 botol kaca asi biar kebayang perbandingan botol dan blueicenya.

Update (1-1-2010): minta maap sama Ririn - bundanya Dita, karna dari si bunda inilah bunda dapet ilmunya. Ceritanya bunda Ririn yang bawa asip beku dari luar negeri bisa dilihat disini, disini dan disini. Thx u bunda Ririn :)
Continue lendo

Wednesday, October 20, 2010

Zikra 32 mos, Fatha 3 mos

Bismillah


Gak kerasa bulan2 cepet banget lewatnya. Si kecil fatha udah 3 bulan dan abangnya pun udah 32 bulan (2 tahun 8 bulan). Abang zikra gak kerasa 4 bulan lagi ultah yang ke3. Oh no, bunda’s getting older!! Huhu antara miris tambah tua dan senang anak tambah gede.



Zikra 32 bulan (11 Oktober)


Zikra mulai memperlihatkan rasa cemburunya. Tapi enggak, dia gak kasar sama adenya, selalu sayang dan lemah lembut. Ya Allah betapa bunda amat sangat bangga dan makin sayang sama zikra. Dia cuma rebahan dibantal trus mukanya termehek2. Gak sampe nangis sih. Bunda ngerasa mungkin zikra jadi sedih karna tiba2 sadar sejak adenya lahir perhatian buat dia jadi berkurang. Mikir begitu bunda jadi sedih banget, juga haru luar biasa. Tapi bunda gak mau kasih liat sedih bunda. Bunda semangati dan ajak bercanda langsung zikranya biar dia gak keterusan. Biar zikra lebih cepat belajar dewasa dan mandiri. Yang penting buat bunda, waktu sendiri buat zikra selalu ada. Waktu dimana perhatian buat dia full, gak terbagi. Gak banyak memang, tapi cukup sering dalam sehari. Bunda sebisa mungkin juga sering meluk dan cium dia. Semoga zikra merasa tetap disayang ayah bundanya. Andai zikra tau betapa bunda dan ayah sayang dan bangga sama dia. Teramat sangat.


Zikra makin cerewet. Ngomongnya makin pinter. Alhamdulillah. Ada yang lucu, ada yang bikin haru. Haru kalo menyangkut adeknya.

  • Ngeliat adenya masukin tangan ke mulut, ‘Gak bolyeh adek!!’ (tangan adek langsung dijauhin dari mulut).
  • Ngeliat tangan ato muka ade bentol merah ‘Ihh muka adek, gigit nyamuk. Nakal nyamuknya. Pegi syana.. nyamuk!! Jauh2. Nakal nyamuknya’ *zikra pasang muka gemes*
  • Ngeliat ayah bawa mobil kenceng (padahal lari 80km/jam saja) komentar, ‘Pellyan2 aja ayyah’ *zikra pasang muka galak* *si ayah cuma manyun* *bunda ngakak*


Ihh serius ya, sumpah lucu banget anak yang biasa kita nasehati kalo tiba2 nasehatin kita jadi gimana gitu rasanya. Nah lo ini anak dulu bisanya cuma nangis, skarang udah pinter nasehati ortunya. Ngerasa geli gimana gitu. Bunda aja ngakak abis denger zikra ngomentarin ayahnya. Ayah manggut2 aja akhirnya, sama cengar-cengir trus ngomong ke bunda ‘kalo kita nanti jalan jauh dan masuk tol, zikra mesti diboboin nih’ hahha. Pokoknya bunda selalu menanti nasehat2 wise (bin kocak) dari anak sulung bunda ini. Kebahagian bunda banget deh.


Fatha 3 bulan (9 oktober)


Yeah, 3 bulan menuju s1 asix. Masih lama yak? Hehe udah setengah jalan nih menuju s1 asix, jadi boleh setengah senang dong hehe. Semoga Allah mengabulkan doa bunda biar bunda sehat terus, bisa nyusuin terus dan asi lancar terus. Amin ya Allah. Semangat dan pinter terus nennya ya ade.


Apa kabar si bayi kecil ganteng bunda?

  • Kepala udah bisa tegak 90’ tapi masih belom lama nih. Dan kadang lehernya juga masih belom kuat ngontrol jatuh kepalanya. Kepala masih suka jatuh tiba-tiba.
  • Suka banget ngoceh. Aihh seru banget, serasa berbalas pantun sama fatha *emak lebay*
  • Suka banget senyum. Tambah ganteng dan bikin luluh bunda nak *cium kuat2*
  • Mulai nyentuh apa2 yang ada didekatnya. Kalo bunda deketin muka, fatha mulai suka ngarahin tangannya ke muka bunda. Senangnya dielus2 ala fatha. Ini mengingatkan bunda untuk selalu menjaga kukunya alias kalo kukunya panjang bisa kecakar nih muka bunda dan muka dia juga pastinya. Kasian mukanya, muka bunda sih bodo amat.
  • Sudah imunisasi BCG. Disuntik dipaha. Bunda tadinya agak kaget karna setau bunda khusus BCG ini biasanya disuntik dilengan. Eh ternyata bundanya aja yang gak update.
  • Berat badan per tanggal 4 oktober (3 bulan kurang 5 hari) 6680gr dan tinggi badan 58cm.


Sekian perkembangan 2 jagoan cilik bunda. Sekadar catatan buat bunda aja nih. Semoga kita semua diberi kesehatan dan anak2 bunda makin pinteerr. Aminn.
Continue lendo

Friday, October 15, 2010

Officially back to work again!

Bismillah

Kembali ke kantor lagi. Masa cuti 3 bulan bunda habis sudah. Kalo dipikir 3 bulan itu kayanya cukup lama ya, tapi kalo dilewatin sama anak2 huhu gak kerasa banget. Yah jalani saja, Berharap bunda dan anak2 bisa secepatnya nyaman dengan rutinitas yang baru ini. Harus semangatt!!

Bunda mau cerita seputar asi buat fatha. Alhamdulillah sejauh ini fatha masih asi saja dan bunda pun berharap bisa eksklusif 6 bulan, eksklusif setahun (disamping MPASI) dan lanjut 2 tahun. Amin.

Ngeliat pengalaman bunda dulu yang gagal eksklusif-in zikra 6 bulan, bunda pun lebih banyak antisipasi kali ini. Bunda merah asi sejak fatha umur sebulan kurang 2 hari. Memang rumah deket, kalo kepepet bisa pulang sebentar jalan kaki cuma butuh waktu 3 menit saja. Tapi untuk jaga2 aja, kalo bunda tiba2 harus rawat inap lagi seperti jaman zikra dulu dan stok asi gak cukup karna merah sekenanya, mau gimana? Well gak ada yang mengharapkan dirinya sakit sih ya, tapi buat jaga2 nih, demi asi eksklusif. Seenggaknya berusaha lebih baik lah bunda kali ini.

Stok sehari sebelum mulai ngantor ada 60 botol (@100cc). Jadi total 6liter lah. Gak nyangka juga bisa dapet segini. Tadinya ekspektasi bisa ngumpulin 30 botol aja udah bagus banget. Etapi Allah kasi kemudahan banget, 100cc bisa terkumpul perharinya, kadang bisa nyampe 150cc. Jumlah perhari itu kadang bisa dalam sekali perah, kadang 2-3 kali perhari.

Ternyata merah asi asal konsisten gak sesusah bayangan bunda. Jujur biar kata anak udah 2, urusan nyetok asi sedini mungkin ini baru pertama kali bunda terapkan. Intinya buat nyetok ini adalah memulai sedini mungkin dan belajar memancing LDR (Let Down Refleks). Kalo sekali merah dapetnya cuma dikit (misal 50cc saja), bunda set waktu lagi buat merah lagi di hari yang sama. Hasil perahannya tinggal digabung aja sebelum naik ke freezer.

Alhamdulillah, semoga selalu ada stok sampe fatha 6 bulan, kalo bisa sih sampe setahun. Udah setahun gak merah lagi gak papa deh, kan bisa dibantu UHT hehe. Senengnya pas ngantor ada stok difreezer. Bunda pun berasa aman dan nyaman, kapan tau harus pergi ninggalin fatha, gak pusing karna asi udah ready dikulkas. Dengan keteraturan kuantitas asi juga lebih terjaga. Gak bener deh kalo dipompa asinya abis, yang ada malah makin banyak. Ahh semoga asi bunda lancar terus deh ya, biar fatha bisa disusuin sampai 2 tahun, aminn.

Ket foto: karena ruangan freezer yang semakin penuh, maapkan pemandangan yang tidak enak ya. Maklum ukuran freezer yang pas2an hihi.
Continue lendo

Monday, September 20, 2010

In review: Zikra (31mos) & Fatha (2mos)

Bismillah

Yes, here we are from Pekanbaru give an update. Tadinya mikir bakal (lebih) sering bisa ngepost cerita dari sini tapi opps kenyataan tidak sesuai harapan hehe. Jangan tanya kenapa coz u (for sure) dont want to know hehe. Posting ini juga udah telat banget, tapi bunda merasa perlu menuliskannya disini untuk catatan anak2 bunda ini.


Zikra 31 bulan (tanggal 11 september)
Yang paling simpel dan keliatan banget adalah sifat momongnya sama adenya. Sejauh yang bunda selalu amati kalo zikra lagi sama ade, dia selalu sayang dan gak pernah kasar (yang dulu pernah gak disengaja) lagi sama adenya. Semoga terus begini ya Allah, amin. Jadi sekarang bunda mulai berani ninggalin zikra berdua sama adenya agak lamaan, misal bunda tinggalin mandi 10 menit itu udah gak was2 lagi sekarang. Alhamdulillah kan ya.

Oiyah, zikra juga makin teratur. Udah mau pake seatbelt selama dimobil. Selama ini boro2 deh, maunya duduk dipangku biar dia agak tinggian jadi bisa liat view keluar jendela. Nah selama disini karna gak ada minan, semisal kita berkendara cuma ber4 aja (zikra, fatha, ayah dan bunda) karna gak ada yang megangin zikra, mau gak mau dia duduk sendiri dikursi depan disebelah ayah yang lagi nyetir. Alhamdulillah ni anak mau kerjasama setelah dikasitau saratnya kalo duduk sendiri mesti pake seatbelt. Kemaren dipesawat juga alhamdulillah gak uring2an selama 1jam 20menit perjalanan. Duduk manis terus dikursinya, gak jalan2 lagi dilorong pesawat. Seatbelt pun terpasang dengan eratnya saat takeoff dan landing. Seneng deh.

Tidur juga menyesuaikan. Kalo pas ramean ditempat tidur yang ceper gitu, dia bisa ngatur posisi biar gak sampe jatoh (walo jatoh jg insyaallah aman) tapi alhamdulillah gak pernah jatoh hehe. Sebelom ada ade, boro2 deh. Mulai tidur diujung sini, ntar paginya udah diujung sana.

Soal makan nih yang masih blum total mandiri. Kalo lagi mood ni abang zikra mau makan sendiri, kalo lagi gak mood ya siap2 nyiapin energi buat ngebujuknya. Ini salah satu yang bikin kita gak total liburan, karna zikra pengennya main terus jadi gak terlalu kepengen makan. Ngabisin waktu jadinya.

Fatha 2 bulan (tanggal 9 september)
Ehh ada bayi udah 2 bulan aja. Hehe waktu beneran gak berasa. Ni ade bayi udah bisa kasi senyum dan suara2 gitu. Kalo diajakin ngobrol fatha mulai ngebales pake suara lenguhan. Kalo lagi baik bales pake senyuman hehe. Duh nak, luluh bener deh bunda ngeliat fatha senyum. Maniiss benerr hehe emak sayang anak :)

Kalo ditengkurepin suka ngangkat2in kepalanya. Makin tinggi dari yang kemaren2 tapi belum sampe 90’ sih. Kalo digendong posisi berdiri yang udah makin enak sekarang. Kepalanya diangkat terus. Udah mulei pinter ngatur kepalanya biar gak jatoh. Intinya lehernya udah makin kuat, udah makin pinter ngontrol kepalanya.

Umur 1.5 bulan BBnya 5560gr (naik 590gr dari 2 minggu sebelumnya). Dipesawat juga kemaren anteng banget alhamdulillah. Walo tidur terus tapi sukses nenen pas takeoff dan landing. Selama disini sempet aga flu 2 hari pertama, tapi alhamdulillah sembuh sendiri dengan minum asi yang banyak.

Semoga pulang ke jakarta nanti aman2 aja ya jagoan2nya bunda, kayak kita berangkat kemaren. Apalagi ntar gak bareng ayah karna ayah udah balik duluan ke jakarta buat mulai kerja. Moga2 uci gak kerepotan deh nemenin kita bertiga aminn.



Buat teman2 kita semua, selamat lebaran Idul Fitri 1431H yaa buat yang merayakan. Taqobbalallahu minna wa minkum, taqobbal ya kariim. Minal aidin wal faidzin, maafkan lahir dan batin.
Continue lendo

Friday, September 03, 2010

Video Pertama dan Aqiqah Fatha

Bismillah

Sekedar update. Pengen banget nampangin anak baru bunda disini. Hehe biar banyak anak2 cakep disekitar, anak kita pasti yang paling cakep menurut kita, ya kan? Pastinya ya hehe...

Ini video fatha umur sebulan. Ihh gemes banget bunda liat si ade ini. Pengen nyiumin mulu. Liat abangnya juga gak kalah gemes sih, tapi abang zikra kan udah sering nampang disini, sekarang ade fatha dulu hehe.



Aqiqah Fatha

Alhamdulillah diumurnya yang 6 hari fatha sudah aqiqah. Hari kamis, tanggal 15 Juli 2010 dirumah kediaman kita. Mumpung ada kakek nenek pekanbaru lampung lengkap disini, sementara buat ngejar sunnah aqiqah juga dalam kurun waktu yang 7 hari itu, maksalah ayah bunda buat aqiqahan ade fatha.

Semuanya pesen, tinggal beres. Buat kambingnya kita pesen di Putra Aqiqah. Tinggal pilih kambing dengan kriteria yang dipengenin, mau dimasak apa, trus dianter ke tempat tujuan udah dikotak2in. Tinggal disantap aja. Alhamdulillah kata orang2 enak. Tau Putra Aqiqah ini dari sepupu bunda yang tinggal di jatiwaringin, sehingga dapetlah tempat ini yang gak jauh2 dari rumah kita di otista. Sementara buat kateringnya kita pesan di Rabia Djaya. Kateringnya juga gak kalah enak makanannya. Variasi menu dari pilihan paketnya sip banget. Selain itu penataan meja dan letak makanannya juga bagus. Harganya? Ada beberapa pilihan, tinggal dipilih yang sesuai kantong. Sayang karna sepertinya dua2nya gak ada website yang bisa bunda taro disini.

Kekurangannya acara aqiqah dadakan gini yaa.. gak bisa maksimal kali ya. Tapi bunda alhamdulillah puas sama semuanya, kecuali satu, dokumentasi. Padahal udah disediakan handycam dan digicam, tapi karna orang yang megang tetangga sini (ayah asal ngasi aja nih), bener2 yang diambil gambar dan videonya momen2 waktu acaranya aja (waktu orang2 zikir dan doa). Setelah itu gak ada foto2 lagi. Kita pun gak inget lagi buat foto2 sendiri. Bunda sempet kesel nih gara2 ini. Gak sempet foto berempat bareng fatha, zikra dan ayah. Tapi ya udahlah, ikhlasin aja. Yang penting makna aqiqahnya sudah terlaksana. Mudah2an dapet berkahnya, amin ya robbalalamin.

Alhamdulillah dari acara ini ade dapet rejeki barang2 baru dan angpau yang lumayan hehe. Walo gak seheboh abang zikra dulu, insyaallah sama berkahnya ya sayang. Sama2 dalam masa 7 hari setelah lahiran. Yang penting doa ayah bunda selalu ada buat kalian.

Continue lendo

Wednesday, August 11, 2010

Zikra Fatha - 30 & 1 month(s)

Bismillah

Ngeliat tanggal lahir yang deketan (zikra tanggal 11 sementara fatha tanggal 9), lebih efisien review ulangbulannya dibuat bareng. Si sulung bunda genap 2.5 tahun (30 bulan) sementara adenya sudah sebulan umurnya tanggal 9 kemaren. Tadinya di awal2 hamil bunda kira jarak mereka akan genap 2.5 tahun, tapi Allah punya cerita lain. Walo 2 tahun 5 bulan pun gak sampe jarak umur mereka berdua (kurang 2 hari), bunda tetap bersukur dititipi 2 malaikat kecil nan luar biasa.


Zikra 30 bulan

Gimana perkembangan si abang? Luar biasa. Luar biasa bikin bunda makin cinta, makin gemes, kadang juga sampe makin suka naik darah hehe. Namanya lagi masa2nya sih ya. Tapi si abang ini luar biasa bikin bunda terkagum2. Bantuin bunda ngeliatin ade, ngambilin popok ade, dan sebagainya.

Kadang zikra terkesan jadi kayak orangtua. Ade nangis sementara bunda lagi sibuk ngapain, dia dengan tampang judes ngasitau bunda ‘bunda, ade! Aish!’ (Bunda, ade nangis!). Jadi kayak marahin bunda karna adenya gak digendong2. Contohnya lagi dia ngeliatin adenya nenen. Kalo adenya udah kenyang otomatis dilepas kan nenennya, dia marah. Reaksinya ‘ade nenen! Nenen!’ Kepala si ade disodorin mendekat ke arah nenen. Agak maksa memang si abang, maksa biar adenya nenen. Udah kayak orangtua bener deh. Tapi yang kayak gini kadang bikin bunda ngeri. Zikra kan gak tau batas lembut dan kasar buat adenya. Maksudnya sayang tapi malah nyakitin adenya, aduh ngeri deh. Semoga si ade ini jauh2 dari bahaya, amin ya Allah. Tapi most of the time, he’s the sweetest brother ever (muji anak sendiri gak papa lah ya hehe). Zikra lebih banyak bersikap sayang dan lembut ke adenya. Sesekali aja yang gak sengaja jadi agak kenceng megangin adenya.
The point is, Bunda’s really proud of you abang!! :)

Fatha 1 bulan

Ohh well, ini dia jagoan baru bunda. Fatha ini biar kecil suaranya gak kalah kenceng sama abangnya kalo lagi teriak haha. Beneran deh, kita yang lagi duduk langsung jungkir balik ke belakang tuh kursi (kebetulan lagi duduk di kursi makan), denger dia tereak dari boxnya. Takut ada apa2 sama dia saking kita ngeri denger teriakannya kalo tiba2 nangis teriak. Ini dia milestone jagoan baru bunda:

  • Fatha walo gagal IMD, langsung bisa latch on setelah pisah 6 jam sama bunda abis lahiran.
  • Fatha sudah disuntik vit. K, (hep. B dan polio) yang pertama dan kedua.
  • Puput pusar umur seminggu (apa 8 hari ya?), pokoknya lahir jumat puput puser jumat depannya abis aqiqah.
  • Aqiqah umur 6 hari, hari Kamis.
  • BBnya naik pesat dibulan pertama (moga2 seterusnya ya Allah), lahir 3715gr dalam sebulan jadi 4970gr. Waktu pulang dari RS sempet turun jadi 34**gr. Alhamdulillah.
  • Mata sudah fokus, sudah mulai bisa mengikuti objek walo masi pelan ngikutinnya.
  • Hasil tes pendengaran bagus, telinga kiri dan kanan.
  • Kepala udah steady tegak 30-45’ (fatha kalo digendong posisi sendawa gak pernah mau nyanderin kepalanya ke bahu kita. Selalu tegak berdiri itu kepala, kecuali dia sudah tidur).

Setelah sebulan ngerasain punya dua anak
Luar biasa bahagia, ngeliat 2 makhluk indah nan lucu ini bener2 menghibur dan makin hari bikin bunda makin cinta. Alhamdulillah, lagi2 bunda harus banyak bersukur. Bener2 yang tadi bunda agak takut membayangkan zikra yang masih kecil dan punya ade diumur segini akan membuat bunda keliyengan dan gak bisa ngurus anak2 dengan baik (takut zikra cemburu, takut si ade rewel mulu, dll). Tapi alhamdulillah ketakutan bunda gak terjadi. Semua alhamdulillah baik2 saja, bunda pun jarang merasa capek atau stres. Ini dia sebabnya:

  • Zikra beneran sayang sama adenya. Dia gak marah bunda gendong ade melulu, malahan dia sesekali mau gendong adenya juga. Adenya suka dielus dan dicium trus dipanggil sayang. Suk luluh sendiri denger zikra manggil adenya, subhanallah nak.
  • Zikra gak keberatan nolongin bunda ini itu, malahan dia seneng. Tapi ada kalanya juga dia cuek, yah kalo dia lagi fokus sama mainannya biasanya.
  • Fatha beneran baby yang manis. Gak rewel dan kuat (kalo tangannya gak sengaja ketarik abang dia gak nangis, mudah2an memang gak sakit hehe). Jadwal tidur sejak umur dua minggu udah teratur. Tidur blas sampe pagi (gak ada minta nenen sama sekali). Tapi menjelang tidur malam begitu, dia bisa nenen tiap sejam sekali (biasanya 15-30 menit). Kadang baru 15 menit yang lalu nenen, udah nangis lagi nyari2 nenennya.
Kesimpulannya masi mau nambah anak lagi (anak cewek) sebagaimana yang udah diidam2kan? Bahkan udah disebut2 ayah sejak bunda baru selesai dijahit abis lahiran? Pengen juga sih. Haha *nyengir kuda dulu aja*
Continue lendo

Sunday, August 08, 2010

Saat Fatha lahir ke dunia

Bismillah
Alhamdulillah, betapa bersukurnya bunda bisa melewati persalinan normal untuk kedua kalinya. Jujur bunda tadinya masih parno banget (karna masih membekas bayangan persalinan sebelumnya) dengan yang namanya periksa dalam (cek bukaan), proses pengguntingan agar tidak terjadi robek gak beraturan dan proses penjaitan. Tapi karna bunda tau ini yang terbaik buat anak bunda, bunda berusaha mengatasi segala ketakutan bunda untuk bisa melahirkan normal (terutama karna kandungan bunda alhamdulillah gak ada masalah). Makanya kemaren2 ini bunda gonta ganti SpOG demi mendapatkan dokter yang bisa memberikan aura positif sehingga bunda pun tenang menjalani persalinan ditangannya. Alhamdulillah bunda tidak kecewa dengan dokter pilihan kita. Dua jempol buat blio yang masih bisa ngejokes disaat2 menegangkan. In the end, bunda percaya semua kemudahan ini datangnya dari Allah. Atas izin Allah persalinan kedua ini berasa jauh lebih mudah, lebih cepat dan lebih nyaman buat bunda, alhamdulillah.
Jumat, tanggal 9 Juli
Bunda bangun jam setengah 6 untuk sholat subuh. Malemnya tidur kayak biasa. Nyenyak! Bener2 tidur pulas gak ada gangguan sama sekali kecuali kebangun untuk pipis (sama seperti malam2 sebelumnya). Sebelum wudhu solat subuh, bunda pipis dulu. Nah disitulah terlihat tanda itu. Ada flag diunderwear dan kemudian sedikit lendir warna merah yang keraba saat bebersih abis pipis. Rupanya hari ini anakku ngajakin berjuang bareng! Lebih cepat dari EDD yang katanya tanggal 15-20 juli.
Atau besok? Tiba2 inget proses lahirnya zikra dulu yang subuhnya keluar tanda, lahirnya baru besok magrib. Err oke, berusaha rileks. Toh nyerinya belum kerasa. Sholat subuh bareng ayah, abis itu segera khatamin Alquran yang tinggal setengah jus lagi. Alhamdulillah hamil kedua ini bunda bisa khatam Al-quran. Setelahnya telpon uci pekanbaru dan nenek lampung. Mereka dua2nya nanya, ‘mama perlu datang hari ini gak?’. Bunda jawab, ‘gak usah, belum sakit kok’. Bunda masih mikir kemungkinan akan melahirkan besok.
Cek lagi tas bawaan ke rumah sakit, masuk2in yang memang mau dimasukin last minute seperti tas make up. Selesai dengan tas, bunda mandiin zikra. Lanjut bunda mandi dan makan. Mules mulai datang sesekali. ‘Oh akhirnya datang juga mulesnya’. Ayah yang tadinya ragu ngantor atau enggak, akhirnya mutusin ambil cuti hari itu.
Jam 9, mules udah makin serisng tapi masih gak beraturan. Kadang 5 menit sekali, kadang 10 menit sekali. Kaget kok mulesnya tiba2 udah sering aja. Inget2 dulu waktu zikra mules mulai sering begini gak lama sebelum dikasitau suster udah bukaan 6. Yang ini flag baru datang tadi pagi, udah sering aja mulesnya di jam9.
Jam 10. Dalam sejam mulesnya makin terasa. Frekuensi masih sama gak beraturan, cuma sakitnya nambah. Apa ini pertanda persalinan yang udah deket atau gimana. Tante bunda yang waktu itu kebetulan ada dirumah menyarankan ke rumah sakit untuk cek bukaan. Tapi bunda gak mau, takut nyampe rumah sakit bukaannya masih sedikit. Pengennya nyampe rumah sakit langsung melahirkan, atau paling enggak udah diatas 5, jadi gak stres nunggu bukaan disana. Pengalaman dengan zikra dulu, bunda ke rumah sakit baru esok harinya, saat mulesnya udah kuat banget. Itupun nyampe disana baru bukaan 6, padahal sakitnya udah luar biasa.
Jam 11. Mules mulai beraturan. 5 menit sekali. Kata tantenya bunda itu pertanda harus ke rumah sakit. Tapi lagi2 bunda masih berat hati. Gak mau banget kalo bukaannya masih sedikit. Mending dirumah nunggu bukaan nambah. Karna tantenya bunda bolak balik bilang kalo mules konstan itu biasanya gak lama lagi, bunda pun setuju brangkat ke rumah sakit.
Nyampe di rumah sakit jam 11.20. Ayah pergi sholat jumat, bunda masuk ke ruang periksa. Oh ternyata baru bukaan 2! Menyesal!! Ngapain sih ke rumah sakit buru2? Tiba2 panik. Panik karna 2 hal: mau periksa dalam (parno duluan) dan panik karna baru bukaan 2. Sakit konstan dan luar biasa ini baru bukaan 2? Masyaallah. Stress!! Gimana enggak kalo bunda mikirnya gini: ‘Berapa lama lagi aku ngerasain kontraksi? Yang kuat begini aja baru bukaan 2, bukaan 6 sampai 10 gimana rasanya? ‘. (sambil inget2 dulu kayaknya sakit begini udah bukaan diatas 5 deh, hiks)
Beruntung suster disana super ramah semua. Bunda pun gak malu untuk ngaku kalo bunda takut diperiksa dalam. Susternya mau nungguin sampe bunda bener2 rileks, baru dilakukan periksa dalam. Waktu dikasitau bukaan 2, mereka nenangin ‘Gak papa kok bu. Kalo kontraksinya konstan bukaannya bisa cepat nambah’. Seperti gak ngaruh omongan susternya dibunda, bunda tetep aja kepikiran dan ketakutan dengan segala kemungkinan. Takut kontraksinya lama, takut gak kuat nahan sakit yang semakin menjadi. Bener2 yang ini beda banget sama zikra dulu, kalo zikra dulu mulesnya gak langsung kuat seperti yang ini, bertahap. Makanya bunda bisa nahan sakit sampe bukaan 6. Kalo yang ini sepertinya mulesnya udah kuat tapi bukaan masih sedikit. ‘Ya Tuhan! Bisa gak ya aku melahirkan normal lagi? Tolong berikan kemudahan, ya Robb’. Bunda memang jadi takut dan stres. Suster pun tau. Jelas keliatan diwajah bunda katanya.
Oke jadi bunda berusaha rileks. Demi anak bunda. Jangan sampai anak bunda stres karna emaknya stres. Kasian! Bunda berusaha berpikir positif dan menerima keadaan saat itu. ‘Ya Allah, hamba mohon kemudahan padaMu. Jika menurutMu yang terbaik adalah melahirkan normal, mudahkan hamba melaluinya’. Yang terjadi berikutnya adalah pemeriksaan detak jantung dan gerak bayi. Jantung alhamdulillah normal, cuma bayinya tidak bergerak kecuali dengan pancingan. Pancingannya adalah bunyi bel yang sangat kuat, sehingga bayinya kaget atau apa sehingga langsung bergerak. Bunda pun jadi jiper lagi. ‘Bayiku yang biasanya aktif sering bergerak kenapa dalam 20 menit tidak bergerak kecuali dipancing?’ Suster nenangin lagi, katanya gak apa2. Setelahnya cek bukaan lagi. Lagi2 butuh waktu untuk rileks (seperti anak kecil sekali ya bunda ini). Berita berikutnya bikin bunda luar biasa semangat: ‘Sudah bukaan 5 bu. Kontraksi konstan, silahkan ibu pindah ke kamar bersalin’. Ohh yeayy!!!
Hanya dalam 20 menit nambah 3 bukaan. Sejak itu bunda pun tidak panik dan jadi semangat. Bunda bisa menahan sakit setelahnya (karna pede bunda jadi tenang dan rileks). Yang dipikiran bunda saat itu adalah terus atur nafas dan berusaha rileks saat kontraksi datang. Memang benar, dengan rileks dan bernafas, kontraksinya jadi minimal rasanya ketimbang waktu bunda berusaha menahan sakit. Bunda jalan2 disekitar ruang bersalin. Susternya dimeja jaga bilang ‘Wah masih bisa jalan ya bu. Hebat bisa gak tereak2’. Haha dalam ati mikir ‘Gak tau aja ni suster kalo mamaku liat aku pasti diomelin jalannya kurang kenceng’. Dan bener aja, mama bunda aka uci pekanbaru yang inisiatif brangkat ke jakarta hari itu juga, begitu nyampe di rumah sakit langsung dari bandara, komentar gini, ‘Kurang cepat jalannya, ayo lebih bertenaga lagi. Biar cepat lahiran nak’ (dengan nada sedikit ngomel tapi abis itu senyum hehe). Haha tipikal uci sekali. Dulu waktu mau melahirkan zikra juga begitu, bunda gak boleh diam, mesti bergerak terus supaya bukaan nambah cepat.
Jam setengah 2, cek bukaan. Bukaan 7. Not bad. Bunda udah gak bisa jalan cepat lagi. Tiap kontraksi rasanya udah super luar biasa. Bunda gak bisa berdiri lurus2 tiap kontraksi datang, selalu megangin perut dan bungkukin badan. Tapi masih mencoba jalan pelan sekitar kamar bersalin dan berenti sesekali. Uci pun udah gak ngomporin lagi. Kasian kayaknya.
Jam 3. Bukaan 9. ambil posisi ditempat tidur. Belum boleh mengejan sementara dokternya siap2 ngecek segala peralatan lahiran. Mulai stress karna gak sengaja terlihat gunting2 dan pisau di meja depan mata. Ohh tidak!! Rupanya ayah ngeliat dan bilang ‘Bunda gak usah liat2! Berdoa aja biar semua lancar dan cepat selesai. Sebentar lagi ini selesai, percaya lah. Ayah ada disini’.
Dengan megang tangan ayah setelah dapat aba2 bukaan lengkap, bunda mulai mengejan. Mengejan sekali dua kali, bidan dan dokter dapet semprotan pipis yang belum keluar. Memalukan! Akhirnya bunda dikasi kateter. Mengejan ketiga kali, kepala hampir keluar. Yang terjadi berikutnya, gak tau deh. Tapi bunda rasa bunda dapet sobekan, sobekan yang disengaja oleh dokter maksudnya dengan gunting dan pisau tapi kalah sakit dengan sakitnya kontraksi. Mengejan yang keempat dan akhirnya yang kelima (apa yang keenam, udah gak ingat lagi), keluarlah si pangeran kecil dengan selamat.
Pukul 15.23 wib, Fatha yang lahir saat itu gak nangis. Fatha kena lilitan tali pusar, 1 lilitan yang lumayan kenceng. Dada dan mukanya membiru. Fatha segera ditindak agar nangis, dan nangislah anak bunda ini.
Alhamdulillah, sehat walafiat lengkap. Tes APGARnya 9/10. Alhamdulillah, benar2 sukur luar biasa tidak terhingga kepada Allah yang esa telah memudahkan segalanya. Proses lahiran kedua ini bisa bunda lalui tanpa si bayi harus divakum lagi. Memang bayinya tidak sebesar abangnya yang dulu lahir 3.95kg, tapi Fatha juga gak jauh beda lahirnya 3.71kg dengan panjang sama 50cm.
Setelahnya bunda pun dijait. Lagi2 gak nanya berapa jaitan yang didapat (sama dengan zikra, lagi2 jebol du*ur), pengen cepet selesai karna ngilunya luar biasa. Bunda udah gak sabar untuk segera IMD. Setelah jahitan beres, bu dokter melepas sarung tangan dan nyalamin bunda ‘selamat karna bisa mengejan tanpa divakum lagi’ haha ada2 ada si ibu dokter ini. Abis itu Fatha ditaro didada bunda oleh suster. Cuma beberapa menit, dan Fatha sempatnya hanya jilatin puting. Fatha harus segera dihangatkan karena kena lilitan tali pusar tadi (sedih sebenarmya gagal IMD lagi).
Tapi alhamdulillah, walo gagal IMD Fatha gak ada masalah dengan bingung puting. Langsung bisa latch on. Asi bunda pun lancar. Bunda merasa yakin untuk breastfeeding kali ini (tidak akan ada lagi formula di awal2 umurnya anakku) karna pengalaman dan ilmu yang semakin baik dari waktu zikra dulu. Dari sebelum lahiran Fatha pun udah keliatan kolostrumnya. Alhamdulillah, anaknya bunda ini bener2 gak ada masalah dengan menyusui. Langsung bisa latch on, isepannya kuat dan sering mimi sehingga dalam 3 hari saja PD bunda udah bertambah volumnya.
Ya Allah, aku jatuh cinta sekali lagi. Cinta yang sempurna. Sungguh makhluk indah yang baru saja terlahir ke dunia ini. Mukanya Fatha saat itu persis banget dengan muka abangnya. Langsung inget zikra dan kangen banget sama dia. Ahh, bunda sudah punya 2 pangeran sekarang, jadi 3 sama ayah hehe. Hey zikra, you’re officially a big brother now! And i’m the proud mommy.
Ya Allah sungguh rasa sakitku tiada artinya setelah proses yang luar biasa ini. Dengan semua pertolongan dan kemudahanMu, yang telah mengizinkan semua ini dilalui dengan lancar dan begitu indahnya. Sungguh Engkau luar biasa indah dan berkuasa, ya Allah. Segala puji dan syukur hanya untukMu.
Continue lendo
 

The House of DoVy SetyaWijayas Copyright © 2011 | Template design by O Pregador | Powered by Blogger Templates