Friday, December 09, 2011

Mamasho

Bismillah

Mamasho ini adik perempuanku satu2nya. Anti sih nama aslinya, masho itu cuma nama iseng yang aku kasih ke dia. Kita berempat bersaudara, jadi 2 orang lagi jelas cowok. Pas yah bagi rata :p
si gendud dan si langsing
Cerita2 dulu jaman belum nikah, sempat lah ngobrol ngalor ngidul sama anti kalo kita nanti akan cari rumah yang deketan setelah kita masing2 nikah. Kalo bisa sih sebelahan kayak mama dan tante kita sekarang. Rumah keluarga mama dan keluarga tear (adiknya mama, red) persis sebelahan, cuma dipisah pagar. Jadi sering banget lah tear kadang datang berkunjung malam2 pake daster doang hahaa, cuma buat cerita2 laporin kejadian seru atau lucu hari itu. Itu dulu sih jaman belum jilbaban. Kalo sekarang daster+celanapanjang+jilbab (tetep ya, dasteran!). Terus gak jarang ya, sesiapa yang lagi gak masak, ngesot lah ke sebelah minta lauk buat makan (atau nasi, atau bumbu2 buat masak). Hehe seru yah? Banget!


Karna rumah sebelahan sama tear, jadilah kita (yang berempat bersaudara ini) deket banget sama anak2nya tear. Makanya waktu anak perempuannya tear, ikka, yang nikah kemaren ini kita bela2in dateng. Berasa adik sendiri yang nikah. Secara dulu juga tear ini yang antar jemput anak2nya mama sekolah, karna si mama ngantor dan tear ibu rumah tangga.

Begitu deh deketnya. Aku dan anti sepakat seneng banget ya kalo kita bisa begitu juga. Anak2 kita bisa deket dan tumbuh bareng bak saudara kandung. Kita bisa sering2 curhat, tuker2an menu makan, ke pasar bareng, ngemall bareng. Sayang ya ternyata gak jadi kenyataan. Bahkan satu kota pun tidak dan ketemu pun sekali setahun *duh jadi sedih sendiri nulis ini* *lagian kenapa pake nulis2 begini sih?* *karena tiba2 keinget dan kangen masho*

Makanya deh tiap pulang ke pekanbaru itu bawaannya sedih disaat2 penghujung mudik. Kebayang2 dulu yang ketemu tiap hari sama orang2 ini (maksudnya sama masho, mama dan lainnya). Ah tapi sudahlah, namapun sudah berkeluarga ya gak bisa seenaknya. Sudah punya suami masing2 yang jadi guidenya, musti ngikut! InsyaAllah jalan yang kita masing2 tempuh sekarang banyak cerita indahnya, walopun kita gak jadi tinggal dekatan *peluk keceng si masho yang jauh disana*

Setelah nikah desember 2009 lalu, sekarang anti (dan suaminya) udah punya sakhia. Sakhia 9 bulan umurnya per tanggal 15 november kemaren. Alhamdulillah sakhia lahir normal, minum asi dan makannya mpasi rumahan. Bangga banget sama anti, karna dia yang notabenenya penakut (gak jauh beda sih sama yang ngomong) bisa lahiran normal. Dia juga berjuang buat asi dan mau repot bermpasi-ria. Mudah2an anak2 kita sehat2 ya masho, jadi anak2 sholeh/sholehah yang sukses&bahagia. Aamiin.

Ah iya, karna anti sering banget dipanggil masho sama aku, zikra pun ngikut jadi manggil ‘mamasho’, praktis tinggal nambahin ‘ma’ doang didepannya hehe. Eniwe, we love you mamasho! Makasih ya kiriman keladi dan permen jagungnya. Besok jangan kirim permen lagi ya, minuman coklat aja buat emaknya hahaa.

Kalo ini foto kita sama ikka, sepupu yang udah kayak saudara kandung sendiri.

3 comments:

  1. wah senangnya punya saudara perempuan ya mba... punya tempat curhat dan saling berbagi. aku? kakakku laki semua :D

    ReplyDelete
  2. kompak ya sama sodara perempuan jadi asyik

    ReplyDelete
  3. Kompaknya :-)

    gw mah anak tunggal Jeng, jadi ga pernah ngerasain gimana punya adk apalagi sesama cewe. Dooohhh pasti heboh yah kalo udah ngerumpi hehehe

    ReplyDelete

 

The House of DoVy SetyaWijayas Copyright © 2011 | Template design by O Pregador | Powered by Blogger Templates