Wednesday, December 28, 2011

4 hectic days already gone!

Bismillah


Piuhh, napas lega sekarang. Alhamdulillah, minan (yuli) yang minta pulang 4 hari karna kangen emaknya sekarang sudah kembali!


Tadinya yuli malah mau stop ikut kita, err panjang kalo diceritain (dan bisa bikin emosi mengingat dia baru ikut kita sejak lebaran kemaren dan ditemenin (kakaknya) melda selama 1.5 bulan pertama %^&%#@!#), tapi dibujuk2 mau dianya buat pulang sebentar ngelepas kangen. Yah dia ngaku alasan dia mau stop karna kangen banget rumah, secara dulu waktu masih kerja di pabrik hampir tiap bulan dia pulang.


Pulangnya minan disiapin seminggu sebelumnya. Sengaja dipilih hari jumat-senin (23-26) karna seninnya bunda cuti bersama, jumat bisa deh bawa zikra ke kantor dan minta izin pulang lebih awal. Persiapan sebelum pulang seputar makanan, biar less rempong slama minan pulang. Bikin makanan agak banyak, trus dibekukan deh. Jadi tiap hari cuma bikin sayur anak2 saja ples angetin makanan2 tadi. Ada nugget sapi buat anak2, gulai tuna, rendang (kiriman uci, bless you uci!) dan tempe goreng tepung setengah mateng. Beruntung masih ada bu papah yang pulang pergi (bu papah kerjanya senin-sabtu aja btw).


Jadi rencana tinggal rencana. Setelah kamis malem si minan dijemput travel, mendadak tante dan 2 orang temannya dari pekanbaru nginep dirumah (karna mess riau penuh, biasa rombongan suka nginep disana) selama 2 malam berturut2 karna ada keperluan terkait yayasan kankernya. Trus ada ipar juga yang dinas ke jakarta nginep malam sabtunya. Jadi yah perkiraan bunda yang 4 hari itu akan lancar2 saja karna masih ada bu papah yang bisa bantuin pagi-sore ternyata jauh dari bayangan *bayangan = paling cuma ngurus anak (mandiin+nyuapin+nonton+baca+main) dan masak seadanya*. 4 hari itu lumayan rempong dan bikin panik karna (gak diperkirakan) kedatangan tamu dan (the last expected) fatha sakit! Beruntung para tamu tau kondisi bunda jadi mereka lebih banyak waktu diluar, balik ke rumah cuma buat tidur aja. Cuma tetep lah ya paling enggak siap2in lauk buat stand by.


Jadi ceritanya fatha itu dia mendadak demam+diare. Dia udah batpil 5 harian, waktu tidur malam setelah minan berangkat itu deh mulai demamnya. Anak sakit = susah makan wajar yak? Yah tentu, tapi stres karna sakitnya lumayan kompleks pake ada diare pulak. Mana mikirin tamu juga! 4 hari itu rasanya lamaaa banget. Tamu2 gak terlayani maksimal dan masak ala kadar banget. Smoga mereka gak kapok nginap di rumah. Malu! Ketauan cemennya! Ohya lupa bilang ya bok, karna kita kedatangan tamu dan fatha lagi butuh extra attention, bunda pun minta bu papah cariin orang deket2 rumahnya buat nolong2 dari pagi-sore. Trutama hari minggu butuh banget soalnya kan bu papah libur. Jadi dateng deh tuh bantuan ekstra hari jumat (so gak jadi bawa zikra ke kantor hari itu), minggu dan senen. Hari senin hampir setengah harian di hermina, bawa fatha cek darah karna demamnya udah 3 hari masih naik turun. Bersukur banget ada orang buat ngeliatin zikra dirumah dari pagi soalnya bu papah emang biasanya dateng skitar jam setengah 10. Sempet ada drama juga nih mbak2 yang dateng bantuin tapi itu masalah kecil dibanding kebutuhan kita akan tenaganya. Biarin jauh banget dari so-called-a-perfect-mom-and-wife, yang penting semua baik2 aja. Yang kurang2 yah tutup mata aja deh *daripada stres yee*, smoga yang nginep gak kapok deh nginep dirumah.


Alhamdulillah keadaan back to normal now. Minan balik, fatha udah baikan. Sesekali dicoba begini perlu yah, biar bersukur dengan keadaan nyaman dan (inget untuk) gak malas2an. Jadi boleh nih kapan2 minan pulang lagi? Oh no, cukup 2x setahun aja ya nan. Lebaran lagi aja ya pulangnya.


*baru sadar kalo ini sebenarnya curhat* *masa sih? yang bener aja* *tertunduk, signing off*

4 comments:

  1. lebih baik dikeluarin daripada dipendem, ya gak. syukurlah sudah lebih tenang sekarang :)

    ReplyDelete
  2. Curhat jg gpp kok mbak... :) Namanya manusia ya wajar..

    ReplyDelete
  3. Allhamdulillah kalau semua sudah berjalan normal

    ReplyDelete
  4. @all:
    makasih ya udah mau komen yang sebenarnya malu2in banget ya postingannya. Ada banyak ibu yang ngurus anak2nya tanpa asisten sama skali padahal dan mereka tidak mengeluh *makin tertunduk* *dasar tangan kegatelan pengen nulis*

    ReplyDelete

 

The House of DoVy SetyaWijayas Copyright © 2011 | Template design by O Pregador | Powered by Blogger Templates