Thursday, December 04, 2008

one cloudy day

bismillah

beberapa sore yang lalu bunda seperti biasa jalan pulang dari kantor ke rumah. buat pulang ke rumah ini ada dua jalan yang bisa bunda lewati. mau lewat jalan kecil alias gang yang sempit yang berkelok2, dimana jalurnya lebih pendek ketimbang lewat jalan gede yang jalannya lebih panjang namun simpel, tinggal lurus belok sekali nyampe rumah. biasanya bunda lebih milih lewat jalan kecil biar lebih cepat sampai di rumah.


sore itu bunda pulang lewat jalan gede, lagi pengen ganti suasana karna bosan lewat gang terus. hari agak mendung seperti mau hujan. terlihatlah seorang ibu yang menggandeng anaknya jalan dari kejauhan berlawanan arah dengan bunda. dari jauh terlihat si anak, bunda comes to a surprise..
"wah air mukanya mirip zikra,
mungkin 1-2 taun lagi zikra bakal mirip dia"
kontan bunda langsung inget zikra, mikir zikra lagi ngapain. jadi makin kangen pengen cepat ketemu, bunda pun percepat langkah. bunda pun semakin dekat dengan si anak tadi..
"hmm, anak ini versi tingginya zikra dan mukanya lebih tirus.."
si anak berjalan semakin tergopoh2 karna si ibu mempercepat jalannya, karna mau hujan mungkin...
"bentar lagi pas2an nih"
"oh mereka belok ke gang itu, gak jadi pas2an deh.."
sempat terlihat sama bunda si anak memakai singlet dan celana pendek.
"kenapa gak dipakein baju yah? kan hari a
gak dingin daritadi" kemudian...
"astaghfirullah gak pake sendal??"
"ibunya pake.. si anak
kok gak pake? kasiannya..."

kontan bunda terharu banget ngeliatnya. kasian bener ngeliat si anak. hari dingin, dia cuma pake singlet dan celana pendek, dan gak pake sendal. ya Allah.. alangkah teganya si ibu. gimana kalo si anak masuk angin? keinjek paku ato serpihan kaca? dan jalan tergopoh-gopoh pula. bunda bukannya menyalahkan si ibu, entah itu beneran ibu si anak ato enggak bunda juga gak tau. tapi apa salahnya si ibu melihat ke anak itu, melihat ke sekitarnya. karna jalan yang dilalui itu tidak mulus, aspalnya udah rusak dan lubang dimana2. ya Allah.. sedihnya melihat anak itu. dia sempat melihat ke bunda sebelum berbelok, tatapannya polos dan lugu. lagi-lagi ingat zikra, jadi berasa zikra yang jalan disitu. ya Allah sedihnya hati ini, air mata bunda pun netes ngeliat hal kecil begitu:(

zikra anakku,
bunda pastikan hal begitu tak akan terjadi padamu nak..
bunda akan menjaga zikra sekuat tenaga bunda
dari bahaya yang mengancam

kecuali Allah yang berkehendak lain

ya Allah, mohon jagalah dia, lindungi dia dari segala mara bahaya. karena hanya Engkau sebaik-baik pelindung dan penjaga, tiada yang lain lagi. sekuat-kuatnya diri ini menjaganya, Engkaulah yang memutuskan, dan hanya Engkau, tiada yang lain. selamatkanlah dunia dan akhiratnya ya Rabb, amin.

hey dear baby,
one day you read this
always remember that bunda really loves you

and she will always be...

10 comments:

  1. sejak py anak, hati kita makin tersentuh y kalo melihat ada anak yang kurang/tdk terawat :)

    ReplyDelete
  2. Kangen Zikra.... rafif dah balik nih... mudah2an mamanya gak males up date ya ehhehee.

    Alhamdulillah, Zikra bias menikmati semuanya ya, lebih beruntung daripada anak2 yang lainnya. sedih juga membayangkan itu...

    Alhamdulillah anak2 kita setidaknya bisa tercukupi semuanya ya Vi...

    Sun sayang buat Zikra yang makin besar makin cakep. Muah2.

    ReplyDelete
  3. iya bener deh kata mbak chi..sejak punya anak, jiwa keibuan ini jadi lebih berasa yaa...palagi kalo liat yang kek cerita bunda zikra ini huhuhu..bisa mewek bareng nih kita wkekeke...

    dear zikra..kmu lucu banget deh di foto ini. innocent banget...;)

    ReplyDelete
  4. duh.. jd sedih baca ceritanya.. trus jd haru dengan do'anya bunda...hehhehee

    ReplyDelete
  5. fotonya jadi inget postinganku yang ini..

    aku juga pernah liat anak di atas jembatan busway. Itu anak mungkin baru sekitar 10 bulanan, belom bisa jalan. Telanjang kaki, telanjang dada. Ibunya tidur geletakan. Kebayang gak kalau itu anak ngerangkak terus jatoh ke jalan raya?

    Waktu itu mau kufoto tapi hati kok gak tega.

    Ah, yang namanya ibu harusnya menjaga anaknya dengan jiwa raganya yah. Sudalah, yang penting kita berusaha untuk menjadi yang terbaik buat anak-anak kita. Setujuu???

    ReplyDelete
  6. iya nie, dulu wkt belum punya anak, trs ngeliat ibu dan bayi di simpang lampu merah cuek2 aja malah sempat suuzon klo mereka itu pake anak org utk cari perhatian aja. eh sekarang bgt ada anak, ngeliat kyk gt lgsg terharu, apalagi begitu melihat si anak yg wajahnya kotor dan beringus, trs tangannya kudisan. sedih rasanya, lalu jd bersyukur bhw anak kita cukup beruntung utk menikmati tempat tinggal yg hangat & nyaman, mendapat baju bersih, serta makan yg terjamin gizinya...

    ReplyDelete
  7. Emang klo kita dah jadi ibu-2 tu jadi klo lihat anak orang suka mengamati ya...phalg klo mirip anak kita, jadi ikut sedih juga klo lihat anak yg lain tak terurus!!!

    ReplyDelete
  8. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  9. zikra lucuuu banget wajahnyaa...mmuach..

    matanya kayak nadiyya :)) hihi

    iyah say..tuh kaan eloe aja liat anak orang sedih gituu..apalagi gue waktu itu liat difoto pas zikra sakit..kan calon ma*t* (halah) huehehe

    *eh barusan diatas salah login :)) jangan dibuka ya linknyaaa huahaha itu blog iseng dan pas nyoba iseng2 template pas mo diganti lg fotonya kelupaan password hahahaha*

    *haduuhh maluuuuuuuu*

    ReplyDelete
  10. @rumahmonopoli:
    huehe say, gue bingung elo lupa password tapi kok bisa komen diblog gue pake nama auliarezza? nama itu bisa muncul kalo lo bs masukin passwd ya gak sih?

    and yes no wonder i just opened up the blog just to find nothing interesting:p apa gue jadi sebloon itu yah sampe gak ngerti apa2 gini sejak jadi emak2 kekeke:))

    halah susah bener bilang 'calon mantu' hahaha:))

    ReplyDelete

 

The House of DoVy SetyaWijayas Copyright © 2011 | Template design by O Pregador | Powered by Blogger Templates