Thursday, November 27, 2008

bunda nakal

bismillah

alhamdulillah, zikra udah lumayan sekarang. walo masih ada sesekali batuk dan pileknya. muda2an bisa pulih gak lama lagi biar bisa segera imunisasi campak.

sekarang bunda mau cerita tentang zikra. zikra tu ya sekarang hobi banget rebutan barang sama bunda, hobi ngeliat cicak ampe gak berkedip matanya, sama satu lagi hobi mencetin semut di lantai *duh*. trus balik ke rebutan barang sama bunda, semua yang bunda pegang mau dipegang juga sama dia. barang yang berhasil dipegangnya gak boleh diambil sebelum dia bosan. kalo enggak, siap2 aja dengan teriakannya. untuunngg.. kamar kita di belakang nak, kalo enggak bisa dateng orang2 ke rumah ngirain bunda ngapain anak bunda aja *ngurut2 dada*. gak boleh dipegang deh tu yang udah jadi mainannya.

jadi ada buku yang lagi bunda baca sekarang ini. zikra demen banget sama buku ini. mungkin karna warnanya yang cerah makanya dia suka. ini buku dikasi sama sepupu bunda pas bunda hamil zikra dulu. dah lama banget ya? saking lamanya makanya bunda berniat nuntasin ini buku. eh sekarang, jangankan liat bunda baca buku, dari jauh aja dia dah tau kalo itu mainannya. langsung dikejar sampe manjat nungging2 pun dia jabanin. zikra zikra.. heran bener apa yang dia mau mesti dapat kayaknya. gak bisa banget liat buku itu.




nah tu liat deh komiknya. saking gemesnya kadang bunda isengin juga anak bunda ini, sampe nangis hihi:p abis gak tahan buat gak ngusilin. nakal bener yak si bunda ini? hehe.. zikra kan kadang jadi mainan juga buat bunda, jadi hiburan. ini nih yang bikin bunda betah banget di rumah *selain internet juga tentunya huehe* maapin bunda ya nak, kalo nanti zikra baca postingan ini, ini adalah salah satu bentuk keusilan bundamu hehe:) susah ya punya emak usil?:p

17 comments:

  1. wah zikra sering rebutan ama bunda yah..bunda juga sih kali' suka isengin zikra hehehe..seneng yah bun,...ngeliat perkembangan anak..sun dulu deh buat zikra..muuah

    ReplyDelete
  2. :D zikra lucuuu...
    Kalo afkar selain buku napsu bgt ma laptop. Kalo udh ngeliat ummi buka laptop langsung deh nyamperin.. Sampe tombol enternya lepas n blm bs dipasang lg mpe skr *sigh*

    ReplyDelete
  3. @ummi afkar:
    haha iya um.. sama laptop juga rebutan:p kalo zikra udah nyopotin keypad 'titik'-nya. untungnya masi bisa kepasang walo nonjol aneh gitu posisinya:p

    jadi skarang kalo ngelaptop tunggu zikra tidur dulu ato pas lagi maen sama ayah huehe:))

    ReplyDelete
  4. bunda... tunggu zikra gede ya. Nanti gantian deh bunda yang zikra usilin. hehehe...

    ReplyDelete
  5. waaaaaa..... Bunda mu kok sama kaya mama ku ya De Zikra, seneng bikin anaknya nangis hehehe...

    ReplyDelete
  6. ahahahaha... aduh bunda, itu si zikra kok kecil2 udah hobi mencet2 semut kekekeke..... udah ketauan sifat anak co nya, iseng-an... :)

    klo vaya suka liat2in hp, pengen dipencetttt aja...

    ReplyDelete
  7. hihi Zikra rebutan sm bunda yaa..duuhh bunda nakal yaa mpek ngga mau kalaahh dan suka ngisengin giliran anak nangis dikasihkan papanya deh hahahah...

    ReplyDelete
  8. zikra .. kalo bunda nakal lagi bilang ke tante yaa, ntar tante cubit bundanya .. hehehe ..

    ReplyDelete
  9. sama say, aku jg paling seneng ngusilin rayga ..ngisengin gitu...hihi..

    ReplyDelete
  10. anak kecil emang gemezin jd qtanya suka iseng pgn ngusilin krn pgn liat reaksinya dia.. hahaaa

    ReplyDelete
  11. Hihihi...Dede Zikra suka ma cicak ya...duuh kenapa tuh mites-mitesin semut..lucu deh tingkahnya

    ReplyDelete
  12. say..gue lebih seneng template yg sekarang :)

    zikra sayaaang..bunda nakal yaaa...sini sini sama ummi ajah...bunda emang gitu nakal..ummi dulu udh sering pasrah sama nakalnya bunda *huahaha ngeracunin zikra :))* kekekkee

    hihihi emang seru ya say ngisengin anak sendiri..

    zikra pinter banget yaa...mmuacchhh mmmuachhh dari ummi (bukan nadiyya loh ya) buat zikra..

    eh say kok baru sekarang sih baca novelnya..telat banget deh ah :P kekkeke

    ReplyDelete
  13. @rumahmonopoli:
    halah yang ada si bunda yang pasrah sama kejailan ummi, jangan percaya nak sama ummi ya:p
    inget gak lo yang ngeracunin gue sama ulpe pas nginep dikosan lo?hueheh miss d'old days:(

    iya itu novel da lama banget, cuma moodnya gak dateng2 mo baca itu pas hamil dulu:p
    sibuk baca buku hamil dan persiapan jadi emak2 huehe *boong dikit*:p
    sampe skrg pun blum tuntas juga say kekeke:))

    ReplyDelete
  14. Whua...cucok nih kalo maen ama bang Olan. Sama2 demen cicak n mitesin semut wkekeke...

    Btw bunda juga iseng banget sih, pake ngumpetin komiknya segala...zikra kan tanggung bun bacanya..blom sampe halaman terakhir neh..:P

    ReplyDelete
  15. cerita untuk zikra dan teman2nya zikra.

    hikmah berkurban:

    Kisah "YU TIMAH" (dicuplik dari RESONANSI - Republika oleh Ahmad Tohari)

    Ini kisah tentang Yu Timah. Siapakah dia? Yu Timah adalah tetangga kami. Dia salah seorang penerima program Subsidi Langsung Tunai (SLT) yang kini sudah berakhir. Empat kali menerima SLT selama satu tahun jumlah uang yang diterima Yu Timah dari pemerintah sebesar Rp 1,2 juta. Yu Timah adalah penerima SLT yang sebenarnya. Maka rumahnya berlantai tanah, berdinding anyaman bambu, tak punya sumur sendiri. Bahkan status tanah yang di tempati gubuk Yu Timah adalah bukan milik sendiri. Usia Yu Timah sekitar lima puluhan, berbadan kurus Dan tidak menikah.

    Barangkali karena kondisi tubuhnya yang kurus, sangat miskin, ditambah yatim sejak kecil, maka Yu Timah tidak menarik lelaki manapun. Jadilah Yu Timah perawan tua hingga kini. Dia sebatang Kara. Dulu setelah remaja Yu Timah bekerja sebagai pembantu rumah tangga di Jakarta. Namun, seiring usianya yang terus meningkat, tenaga Yu Timah tidak laku di pasaran pembantu rumah tangga. Dia kembali ke kampung kami. Para tetangga bergotong royong membuatkan gubuk buat Yu Timah bersama emaknya yang sudah sangat renta. Gubuk itu didirikan di atas tanah tetangga yang bersedia menampung anak Dan emak yang sangat miskin itu.
    Meski hidupnya sangat miskin, Yu Timah ingin mandiri. Maka IA berjualan nasi bungkus. Pembeli tetapnya adalah para santri yang sedang mondok di pesantren kampung kami. Tentu hasilnya tak seberapa. Tapi Yu Timah bertahan. Dan nyatanya dia bisa hidup bertahun-tahun bersama emaknya.

    Setelah emaknya meninggal Yu Timah hidup sebatang Kara Dan mencukupi kebutuhan hidupnya dengan berjualan nasi bungkus. Untung di kampung kami Ada pesantren kecil. Para santrinya adalah anak-anak petani yang biasa makan nasi seperti yang dijual Yu Timah.
    Kemarin Yu Timah datang ke rumah saya. Saya sudah mengira pasti dia mau bicara soal tabungan. Inilah hebatnya. Semiskin itu Yu Timah masih bisa menabung di bank perkreditan rakyat syariah di mana saya ikut jadi pengurus. Tapi Yu Timah tidak pernah mau datang ke kantor. Katanya, malu sebab dia orang miskin Dan buta huruf. Dia menabung Rp 5.000 atau Rp 10 ribu setiap bulan. Namun setelah menjadi penerima SLT Yu Timah bisa setor tabungan hingga Rp 250 ribu. Dan sejak itu saya melihat Yu Timah memakai cincin emas. Yah, emas. Untuk orang seperti Yu Timah, setitik emas di jari adalah persoalan mengangkat harga diri. Saldo terakhir Yu Timah adalah Rp 650 ribu.
    Yu Timah biasa duduk menjauh bila berhadapan dengan saya. Malah maunya bersimpuh di lantai, namun selalu saya cegah.
    "Pak, saya mau mengambil tabungan," kata Yu Timah dengan suaranya yang kecil.
    "O, tentu bisa. Tapi ini Hari Sabtu Dan sudah sore. Bank Kita sudah tutup. Bagaimana bila Senin?"
    "Senin juga tidak apa-apa. Saya tidak tergesa."
    "Mau ambil berapa?" tanya saya.
    "Enam ratus ribu, Pak."
    "Kok banyak sekali. Untuk apa, Yu?"
    Yu Timah tidak segera menjawab. Menunduk, sambil tersenyum malu-malu.
    "Saya mau beli kambing kurban, Pak. Kalau enam ratus ribu saya tambahi dengan uang saya yang di tangan, cukup untuk beli satu kambing."
    Saya tahu Yu Timah amat menunggu tanggapan saya. Bahkan dia mengulangi kata-katanya karena saya masih diam. Karena lama tidak memberikan tanggapan, mungkin Yu Timah mengira saya tidak akan memberikan uang tabungannya. Padahal saya lama terdiam karena sangat terkesan oleh keinginan Yu Timah membeli kambing kurban.
    "Iya, Yu. Senin besok uang Yu Timah akan diberikan sebesar enam ratus ribu. Tapi Yu, sebenarnya kamu tidak wajib berkurban. Yu Timah bahkan wajib menerima kurban dari saudara-saudara Kita yang lebih berada. Jadi, apakah niat Yu Timah benar-benar sudah bulat hendak membeli kambing kurban?"
    "Iya Pak. Saya sudah bulat. Saya benar-benar ingin berkurban. Selama Ini memang saya hanya jadi penerima. Namun sekarang saya ingin jadi pemberi daging kurban."
    "Baik, Yu. Besok uang kamu akan saya ambilkan di bank Kita."
    Wajah Yu Timah benderang. Senyumnya ceria. Matanya berbinar. Lalu minta diri, Dan dengan langkah-langkah panjang Yu Timah pulang.
    Setelah Yu Timah pergi, saya termangu sendiri. Kapankah Yu Timah mendengar, mengerti, menghayati, lalu menginternalisasi ajaran kurban yang ditinggalkan oleh Nabi Ibrahim? Mengapa orang yang sangat awam itu bisa punya keikhlasan demikian tinggi sehingga real mengurbankan hampir seluruh hartanya? Pertanyaan ini muncul karena umumnya ibadah haji yang biayanya Mahal itu tidak mengubah watak orangnya.
    Mungkin saya juga begitu. Ah, Yu Timah, saya jadi malu. Kamu yang belum naik haji, atau tidak akan pernah naik haji, namun kamu sudah jadi orang yang suka berkurban. Kamu sangat miskin, tapi uangmu tidak kaubelikan makanan, televisi, atau pakaian yang bagus. Uangmu malah kamu belikan kambing kurban. Ya, Yu Timah. Meski saya dilarang dokter makan daging kambing, tapi kali ini akan saya langgar. Saya ingin menikmati daging kambingmu yang sepertinya sudah berbau surga. Mudah-mudahan kamu mabrur sebelum kamu naik haji.


    "Lebih Baik memberi Dari pada menerima"


    "SELAMAT HARI RAYA IDUL ADHA 1429 H"

    ReplyDelete
  16. @ayah:
    wah ayah ikut berpartisipasi dengan ngasi cerita:) mudah2an nanti besar zikra baca cerita ini dan mengamalkannya:)

    be a good moslem dear zikra:)
    bunda n ayah love you, which i think you know it already;)

    ReplyDelete
  17. Vy.., seru ya udah punya teman berantem... Hehehe..

    ReplyDelete

 

The House of DoVy SetyaWijayas Copyright © 2011 | Template design by O Pregador | Powered by Blogger Templates