Tuesday, September 25, 2012

PON XVIII beda!

Jarang2 nih cerita yang gak ada hubungannya sama keluarga atau isu anak2. Tapi ini penting loh ya, p-e-n-t-i-n-g. Buat saya. Sebagai catatan. Hehe.

PON udah selesai ya kamis lalu. Tapi euforianya masih berasa disini. Jujur gak pernah menaruh perhatian lebih kalo acara PON diselenggarakan dikota manapun selain cuma buat ngecek skor perolehan medali tiap propinsi. Tentu yang gak boleh kelupaan dicek adalah propinsi asal saya, Riau. Kenapa PON kali ini beda? Udah pada tau lah ya jawabannya, karna PON ke-18 ini diadakannya di RIAU haha.

So what’s make so special? Lebih spesifiknya karna hubungan emosional sama tempatnya. Saya kan tumbuh besar disana. Jadi saya tau gimana dari dulu tempat asal saya itu. Dulu memang gak ada apa2nya, so ordinary sampai2 ada temen kuliah saya di UI yang gak tau riau itu dimana. Malah ngira dikalimantan hihi. Trus saya juga sering jadi bahan ledekan, seakan saya tinggal didusun yang kampung banget. Gak semaju jakarta bener adanya, tapi dusun? Gak bener ya itu. Orang2 disana kalo untuk liburan malah lebih milih singapur dan malaysia ketimbang jakarta, karna lebih dekat posisinya. Bisa pilih opsi untuk biaya transport yang lebih murah dengan naik kapal very, instead of plane. Mungkin costnya kurang lebih sama ya dengan pergi liburan ke jakarta atau ke bali, karna walo transport lebih murah tetep disana belanja kan gak pake rupiah. Tapi ini kan itungannya udah luar negeri, wajar kalo jadi pilihan orang2.

Cuma balik lagi, tetep riau itu daerah yang biasa aja. Kalo bali terkenal dengan alamnya yang indah, riau biasa aja gak punya pantai gak ada gunung. Yang mungkin orang2 tau paling sebagai daerah penghasil minyak yang jadi sumber utama pemasukan negara *itu pun mungkin banyak yang gak tau juga ya*. Jadi karna ada PON ini riau jadi agak sering disebut lah, cuma (lagi2 sayang) gak kedengeran banget2 gongnya karna kalah sama isu pilkada DKI. Sebelum PON juga ada event Kualifikasi Piala Asia U-22 di pekanbaru yang waktu itu diramaikan dengan beberapa negara sahabat kayak australia, jepang dan beberapa negara lagi. Pertandingan itu sekalian jadi ajang uji coba riau jelang PON. Waktu itu antusias temen2 disana luar biasa deh, pertama kali soalnya tuh hihi. Karna PON perbaikan dan penambahan infrastruktur otomatis jadi isu utama disana. Iya dong seIndonesia mau dateng beberesnya juga gak asal jadi lah ya. Memang banyak banget biaya yang kesedot buat ini dari apbd yang notabenenya adalah uang rakyat, tapi efeknya juga seimbang. Diperkirakan pertumbuhan ekonomi meningkat selama 7 hari diselenggarakannya acara ini, baca disini dan fasilitas dibangun juga bisa dinikmati rakyat. Macam infrastruktur yang dibenahi, semua bisa menikmati. Bandara dirombak dan dipercantik dengan wajah baru, ada flyover yang dibangun dibeberapa titik jalan yang walo pendek tapi lumayan mengurangi macet, resto dan hotel juga semakin banyak jelang PON ini. 

Maapkan ada yang sumringah liat bandara baru, desainnya mirip dengan terminal 3 bandara soetta, tapi ukurannya gak segede di soetta sih. Kenapa kita norak, mengingat bandara sebelum dirombak gimana, wajar sih kalo bawaannya pengen foto2 setelah liat yang baru ini haha. 


Yang saya gak mau kelewatan dan lihat di tv, adalah opening dan closing ceremonynya. Not bad! Oh not bad at all, it’s amazing. I have to say, I’m proud of being part of riau citizens. Makasih sama panitia, yang entah kerjasama dengan EO mana udah buat ceremony yang keren, yang gak ngecewain kita. Too bad yang closing ceremony saya liatnya cuma sebentar, itupun siaran ulang. Kata temen2 dikantor lebih spektakuler closing ceremonynya, mulai dari tarian, kembang api dan artis yang meramaikan. Yah saya bangga lah ya, karna seindonesia bisa liat riau itu bukan dusun hihi, bahkan stadion utamanya aja tandingannya GBK loh. You must see it, well kalo ke pekanbaru kapan2. Ah aku bangga, gak nyangka dipekanbaru ada stadion segede itu!

Well saya gak muna soal korupsi selama pembangunan venue ya. Itu memang ada diberitakan. Bahkan sampe Gubri bolak balik dipanggil KPK. Saya juga menyesal ada keluhan selama PONnya berlangsung. Venue yang dipaksalah finishingnya, jadi pas ujan bocor, otomatis banjir deh tempatnya. Sayangnya! Sayang bagnet pemda gak bisa total beresin penyelesaian venue yang akan dipake. Padahal itu kan vital. Well saya rasa bukan salah pemda aja sih, saya juga dapet berita kalo dari pusat itu dananya susah banget cairnya. Bahkan Gubri sendiri sampe nemuin presiden secara pribadi untuk mencairkan dana ini, dan itu gak lama sebelum PON mulai. Gilaa bener! Yah smoga semua pihak yang bermain curang dapet balasan setimpal. Semoga para atlet berkenan memaafkan segala kekurangan dan segala ketidaknyamanan selama ada disana. Dan semoga gak kapok buat datang lagi.

Eniwe, ini dia stadion utamanya. 4 foto pertama saya ambil dari sini, yang terakhir dapet dari pp bbm temen dipekanbaru.






Dan karna stadion utama ini lokasinya di dalam kampus Universitas Riau, dimana papa saya adalah salah satu tetuanya disana (dosen senior), jadilah baliho si papa terpampang disekitar stadion hihi.


Nah ini opening and closing ceremony in some pictures. Pics from here. Err, yang openingnya (2 gambar pertama) dapet dari temen yang ngikutin live disana :)











 
Not bad at all, is it? Smoga menjadi sejarah yang dapat dibanggakan ke anak cucu dan penyemangat untuk riau yang lebih maju. Well done fellows!

Alhamdulillah biarpun bukan juara umumnya, riau ada diperingkat 6 dengan 43 emas, 39 perak dan 51 perunggu. Makasih ya teman atlit yang sudah berjuang. Smoga segala fasilitas yang ada sekarang bisa dimantain dengan super baik biar gak sia2 bikinnya. Mudah2an manfaat PON juga dirasakan oleh rakyat2 kecil dan ukm yang ada disana, semakin maju usaha dan pendapatannya. Smoga PON ini memicu orang2 disana jadi makin kreatif nyiptain bisnis atau event lain yang menarik perhatian, trus makin usaha buat pendidikan yang lebih baik.

Postingan ini gak bermaksud menyinggung siapapun, kalo ada yang salah mohon koreksinya dan dengan kata2 gak berkenan maapkan yah. 

4 comments:

  1. terjawab sudah nih , kemarin ini temanku foto didepan bandara itu ternyata itu di riau ya :)

    ReplyDelete
  2. megah ya mbak.. semoga setelah ini tetep bs di gunakan dg baik segala fasilitasnya.. Dan tetap terawat juga :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya sayang banget ya kalo sia2, mudah2an bisa dijaga biar awet *aamiin*

      Delete

 

The House of DoVy SetyaWijayas Copyright © 2011 | Template design by O Pregador | Powered by Blogger Templates