Monday, October 01, 2012

Janji #1: Gak Boleh Marah dan Gak Nakal sama Adek

Fatha makin gede, makin seru main sama abangnya karna udah bisa ngungkapin keinginan mainnya kayak gimana. Beda tinggi fatha dan zikra pun makin kecil jaraknya. Mungkin makin lama zikra ngerasa fatha itu temennya yang kekuatannya sama, jadi gak jarang dia memperlakukan adeknya rada semena2, gak pake mikir seakan adeknya sama gedenya dengan dia. Namapun anak laki ya, sukanya lari2an dan adu otot beraksi bak pahlawan. Alhamdulillah seringnya sih kompak, kalo main lagi kompak begini suka sharing dan gantian. Atau kalo misalnya si abang maunya mendominasi, adek ngerti dan ngalah. Jadi gak ribut. Suka terharu sama adek kalo dia ngertiin abangnya *lap air mata*. 


Jadi kisaran main mereka tuh gak jauh dari lari2an yang berakhir dengan dorong2an, trus lari lagi, dorong2 lagi begitu terus sampe capek atau bosan. Kalo enggak ya main apa gitu yang gantian, kalo lagi gak mud gantian ya rebutan *ujung2nya pasti adek yang ngalah*. Atau yang lainnya ya main perang2an yang pake adu tangan dan kaki sampe tepuk muka (tepuk muka ini zikra sih karna dia somehow suka gemes sama adeknya). Kalo udah main seru2an begini emaknya suka sutris liatnya. Mereka sih seru aja sambil ketawa2. Kalo si abang mulai rada2 membahayakan adek nih ya, otomatis si adek dibelain dong. Kan dia kecil. Tapi kadang mikir, ini adeknya kalo dibelain terus ntar jadi manja gak sih? Si adek gak cengeng juga sih, malah jarang banget nangis dia. Cuman emaknya yang lebay, ngirain anaknya udah sakit kayak apaan nanyanya sampe pake nada kayak mau nangis segala, sementara anaknya nyantai *deu dasar emak2*. Pengennya gak mau terlalu kebawa sutris sih ya, tapi juga tau batas aman mereka main sampe mana.

Tapi kayaknya belum bisa nerapin sih. Tetep yang ada bunda slalu cemas
*bawaan dari lahir kayaknya haha* si adek kenapa2. Kadang saking sutrisnya ngeliat tingkahnya zikra yang suka rada2 jadi gak sadar ngebentak zikra *sayang volume suara masih kalah ketimbang suara mereka haha kasian yah*. Zikra sih selalu dikasihtau baik2. Kalo main jangan keras2 sama adek karna adek kan badannya tetep lebih kecil dari abang. Cuma namapun anak2, pasti sering lupa kalo lagi main. Hari itu kepergok lah zikra mukul2in muka adeknya. 

'STOP BANG!'

Gak ngaruh, malah lanjut mukul2in kepala adeknya pake bantal. Ya Allah, gimana ini cara ngasihtaunya zikra kalo main kayak begini tuh bahaya buat adeknya? *kadang suka putus asa sendiri*. Tiap hari kita kasihtau kalo itu bahaya seakan gak ngaruh di dia. Hari itu, kita rada jengkel ngeliat zikra yang udah dikasihtau baik2 tapi tetep lanjutin aksi pukul bantal ke adeknya. Akhirnya? Dipeganglah tangan zikra trus gak lama suruh dia mukul mukanya sendiri pake tangan dan lanjut pake bantal. Dia nurut sih, mungkin takut kali ya liat emak bapaknya udah melotot. Trus bunda nanya, 'Gimana rasanya? Enak gak?'

Udah ketebak sih gimana reaksinya. Zikra yang notabenenya anak perasa jawab 'Enggak' dan langsung mewek. Dia mewek, adiknya santai trus ngedeketin sambil nyentuh tangannya si abang 'aban aish' (abang nangis) sambil ikutan sedih. Bagusnya si adek ini slalu sayang abangnya. Dia sering jadi korban tapi abangnya tetep nomer 1 buat dia.

Kalo udah begini jadi bingung sendiri, keterlaluan ga ya tindakan tadi? Si adek nyantai aja kok, knapa dibuat susah sih abangnya? Malah yang ada nyakitin si abang karna akhirnya dia nangis. Tapi kalo dibiarin kan ngeri juga si abang jadi kesenengen 'nyiksa' adeknya. Sebenernya si abang ngarepin perlawanan sih, jadi kayak main berantem gitu. Yang si adek kadang bereaksi dengan tangkisan atau malah menghindar, tapi kadang malah diam aja. Lha kalo diam dan pasrah aja kan bahaya. Bingung gak sih?

Dari diskusi ayah bunda sepakat sih itu bahaya dan gak boleh dibiarin. Berarti ini anak2 harus slalu diawasi, gak boleh dibiarin dua2nya main tanpa ada yang liatin. Soalnya zikra juga kan masih 4 tahunan, belum bisa ngerti bener mana yang bahaya padahal sebenernya dia pengennya main aja gak maksud nyakitin. Jadi ya orang dewasa di sekitar mereka yang gak boleh lalai. Musti sabar2 deh ya sampe mereka.. SD mungkin? *semoga*

Selesai diskusi. Mendadak denger suara protes. Eh si abang abis nangis minta penjelasan kenapa dia dimarahin? 

'Abang dimarahin karna abang nakal sama adek. Kalo baik tentu gak dimarahin, malahan ayah bunda makin sayang sama abang.'
'Kalo abang nakal berarti ayah sama bunda juga nakal karna marahin abang. Jadi ada 3 nakalnya' *mendadak ketawa sebentar dengar dia ngitung total orang yang nakal*
'Kok bunda dan ayah jadi nakal? Bunda itu marahin supaya abangnya gak gitu lagi sama adek. Supaya abangnya jadi anak baik'
'Iya tapi kenapa abangnya dimarahin? Abang itu disayang dong. Kalo abang dimarahin, ayah sama bunda nakal sama abang'

Muter begituuuu aja penjelasannya gak kelar2. Dia kekeh banget kalo ayah bundanya marahin dia apapun masalahnya dan walopun dia yang salah, itu ayah bunda juga sudah terhitung nakal. Ini gimana ngejelasinnya sih buat anak 4 tahun 7 bulan?

Akhirnya...

'Trus abang maunya gimana?'
'Abang mau ayah sama bunda gak marah sama abang'
'Oke, ayah sama bunda gak akan marah lagi sama abang. Tapi abang janji gak boleh nakal sama adek ya? Gak boleh pukul pake tangan atau kaki, dan gak dorong2 adek lagi ya? Janji?'
'Iyaaa...'
'Oke, sepakaatt!'

Nah, mari kita lihat how well this promise works. Oh Tuhan, semoga anak bujang ini slalu ingat janjinya.

--

Itu sebenernya cerita minggu lalu. Progresnya sampe saat ini? Memang janjinya gak melulu diinget zikra sih, tapi tiap diingetin pas dia mulai rada2, alhamdulillah brubah baik tingkahnya. Sejauh ini lumayan bagus hasilnya *nyengir*

4 comments:

  1. hahahhaaa... anak umur segini emang paling suka negosiasi dan pinter bikin kita ketawa dengan alasannya dia..

    semoga abang ngga nakalin adik lagi ya.. abangkan pinter pasti abang bisa..

    kisskiss buat abang dan adik fatha ya :*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya ya ke, alesan mereka kadang bikin ketawa ngakak. Bisa aja sih anak2 ini. Smoga jauh2 dari kekerasan yang gak disengaja pas mereka main2 deh ya.
      Smoga tania segera ada adeknya ya :*

      Delete
  2. hihihi.. sy lumayan serius bacanya nih tp jd ketawa baca celetukannya abang yg blg kl ayah-bundanya juga nakal krn udah marahin.. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya emang kekeh banget dia, gimana ya bun ngejelasinnya?

      Delete

 

The House of DoVy SetyaWijayas Copyright © 2011 | Template design by O Pregador | Powered by Blogger Templates