Saturday, September 08, 2012

Mudik Lebaran 1433H (part 1)

Liburan sudah berakhir sejak hari minggu lalu. Sudah seminggu kembali ke rutinitas. Suck yet happy!

Dari pengalaman udah tau kalo selesai mudik itu bukannya happy melainkan bikin sedih berhari2. Senengnya cuma pas ramadhan dan selama disana aja. Setelahnya bener2 gak enakin. Ngebayangin balik kesana lagi tahun depan aja bikin lemes. Jadi biar gak kelewat sedih yang bikin rugi diri sendiri pasca mudik ini, musti disiasati dengan sesuatu yang bikin kangen sama rumah sendiri. Jadi itu rumah kita titipin tetangga yang insyaAllah amanah (tiap tahun nitipin ke dia) buat dicat dindingnya. Ruang tamu dan kamar aja sih yang memang butuh diperbaiki catnya karna coretan anak kicik nan kreatip. Efeknya? Lumayan bikin kangen rumah sendiri, walo sedih yah agak terhibur juga lah. Alhamdulillah.

Ceritanya dibagi jadi 2 biar gak panjang. Let’s start with the day we left jakarta (walo udah diceritain sedikit disini tapi ada lagi yang mau diceritain).
Waktu itu sahur terakhir, masih kebayang grasak grusuknya. Soalnya tadinya kita mau nginep aja dirumah spupu ditangerang biar gak rempong paginya ngejar pesawat jam 6.45, tapi apa daya kenyataan berkata lain. Bu papah nungguin suaminya yang katanya pulang jam 9 malem, sampe jam 11 pun belum dateng2 juga kerumah. Pegimana mau ke tangerang tanpa bu papah? Pun udah malam banget, yang ada gangguin orang. Akhirnya bu papah pun baru nyampe rumah jam 12 malem aja gitu. Susah tidur deh jadinya karna deg2an gak bisa siap ontime buat sahur dan brangkat ke bandara. Kebangun hampir jam setengah 4, sahur ngasal banget yang penting masuk makanan dan minum. Bu papah jam segitu malah sempet2nya kerumah kakaknya sebentar yang gak jauh dari rumah kita buat pamit terakhir kali. Ternyata rame anak2 loh beredar didepan rumah. Itu sahur terakhir berasa kayak mau lebaran aja hari itu, padahal belum tentu besoknya ied (tapi kenyataan emang besoknya ied sih). Grasak grusuk nan-seru-dan-ngangenin-itu, alhamdulillah selesai tepat waktu. Anak2 gak pake mandi, cuma ganti baju. Saya sendiri siapin wudhu dari dirumah biar dibandara tinggal sholat. Sampe bandara wudhu masih ada tapi kebelet pipis banget. Tapi akhirnya tetep sholat dulu baru pipis, kalo sebaliknya ribet cyin musti wudhu lagi dan buka pasang jilbab. Semoga Allah berkenan.

Bruntung ya naik pesawat pagi, jalanan lancar selancarnya. Slain karna orang2 udah pada mudik juga sih yang bikin jakarta udah sepi kendaraan. Ngeliat prubahan gelap ke terang itu menyenangkan. Udara sejuk. Lebih seneng lagi waktu dipesawat anak2 lanjut tidurnya. Emaknya gak perlu grasak grusuk malahan gabung ikut tidur sebentar haha.

Sampe dipekanbaru. Oh rumah, kangen sekali! Baru nyampe hahahihi sebentar udahnya ngabur ke kamar dan tidur. Haha gila capek dan ngantuk banget. Anak2? Mereka makan dan mandi baru abis itu tidur. Ah thanks bu papah you saved me.

So, ini yang terekam dimemori selama disana. Mulai satu2 ya.

Malam takbiran. Disini idul fitri memang berasa meriah. Ada pawai keliling dijalan protokol yang gak berenti neriaki takbir. Padahal kalo dipikir biasa aja, tapi karna orang2 pada takbiran sambil mukul beduk, kesannya jadi rame dan semarak. Ada drumband awalnya yang diikuti sama sekelompok barisan yang megang lampu colok (lampu pake minyak tanah itu loh). Nah mungkin kesan semaraknya karna ada kembang apinya juga. Ini kembang api kayaknya sih dari rumah2 skitaran jalan protokol itu, bukan dari pawainya. Dan adik2 saya juga ikut meramaikan pesta kembang api itu. Jadi kayak main panas2an. Disebelah sana heboh disini kepancing pengen heboh juga. Gak penting banget ya, tapi seru banget. Mau dilarang nasi udah jadi bubur, alias mau dilarang gimana kembang apinya udah kebeli dari sore masa mau dibuang. Kata mereka (om2nya zikra) buat ngibur ponakan yang dateng sesekali kesana. Oh iya pembenaran yang gak bisa dibantah *scara si emak juga ikut menikmati*.

Lebaran. Lebaran yang bikin kenyang. Puuassss sekaliiii makannya. Alhamdulillah maafkan saya kelewatan ya Allah. Tapi sungguh gak bisa nahan diri. Seakan makan gak pake mikir. Hmmftt -_-‘
Waktu itu alhamdulillah menuhin selera dengan lontong dan perintilan kuah kari, rendang dan opornya, trus ada pempek, bakso, sate padang+kacang, es teler, rvc, rainbow cake dan kue2 kering. Uci memang siapin agak banyak karna dari pengalaman memang segitu kebutuhannya. Mudah2an makin berkah buat orang rumah.
Selain ngider dalam kota, kita juga keluar kota ketempat salah satu neneknya zikra di bangkinang. Disini kita makan siang dan pesta duren sampe teler. Berlebihan itu gak baik ya, tapi kalo rame dan sambil ketawa suka lupa diri deh. Alhamdulillah udah lama gak makan begituan rasanya pas dan sempurna apalagi dessertnya memang paporit.

Outdoor activities. Walo anak2 hepi2 aja dengan main diseputar rumah+halaman, ke rumah om dodo yang mau nikah, muterin jalan pekanbaru dan ngemall sekali dua kali, kasian ya kalo gak diajak main keluar ke alam bebas. Jadi pergilah kemaren itu ke alam mayang, pelataran Masjid Agung dan berenang.

Kalo Alam Mayang memang tempat buat rekreasi keluarga yang ada playground, pertunjukan badut, pentas seni, permainan air dll. Gak sekeren Ancol tapi masih oke buat ngademin mata dan dapetin udara segar. Disini bu papah pertama kali nyicil baju PONnya. Iya borong baju PON dia :))


Masjid Agung ini terbesar di Pekanbaru. Geda banget deh pokoknya. Selain mesjidnya yang gede, halamannya pun luas sekali. Halaman ini ada yang dikeramik, ada yang dibuat hijau dengan ditanemin rumput dan ada juga disemenin buat jadi lapangan bola (ya bola kaki, basket, suka2 deh). Nah kita kesini pagi buat jogging. Ternyata disini pagi sore selalu ramai dengan orang yang lagi olahraga.


Trus berenang. Kalo ke pekanbaru gak berenang bisa dibawelin uci kita smua. Malah menurut uci harusnya tiap hari pergi berenangnya haha. Scara disini deket kemana2 sih ya, jadi waktu bisa dimaksimalin *ehem gak juga sih tergantung orang itu mah* *ngaca sambil malu*. Tapi kita mudik kan banyak jadwal dan rencana ya bok, asa gak mungkin berenang tiap hari. Mana kemaren pake acara kelupaan bawa baju renang lagi *dodol kuadrat*, jadi ya terpaksa deh pake yang ada aja *tepok jidat*. Sekedar info itu saya gak berenang loh ya, cuma basah2an sambil bujukin fatha buat mau nyemplung ke air *penting karna kostum gak mendukung banget*:p


Kuliner. Huhu kuliner kemaren ini sungguh bikin sedih. Seminggu pertama dimaklumi karna kan lebaran ya, tapi seminggu kemudian pun tetap sama. Ahh kecewa. Sumpah kangen skali sama miesagu cemara itu. Dan miso apa tuh namanya? Biasanya kita minta beliin sama pak yono buat dibungkus trus makan dirumah (bukanya setelah kita pindah jakarta jadi ya gak pernah kepikiran buat tau namanya). Yah lumayan sih sempet makan lontong gulai paku, ngimteng bareng sepupu dan ngeburyam king sama sahabat tercinta @vennycitra. Alhamdulillah uci pun berbaik hati buatin roti cane dengan gulai kari. Trus kemaren nyobain makan berat di serba sedap, enak banget ikan bakarnya. Modelnya kayak makan dirumah makan padang yang dihidangkan begitu tapi bukan rm padang sih. Recommended resto yang ini, mereka ada 3 cabang dijalan besar dipekanbaru.

‘Me Time’ emak bapak. Percuma ada bu papah ya bok kalo emak bapak gak bisa pergi tanpa anak2 haha. Perginya gak sering kok, malah cuma 2 kali. Dinner and movie date dengan satu2nya adik perempuan dan suaminya. Yang movie date itu nonton film yang udah diincer sejak akhir ramadhan hihi, Total Recall. Bagus!


Segitu dulu deh cerita bagian pertamanya. Bagian kedua bakal didominasi dengan cerita wedding sepupu.

5 comments:

  1. mudiknya seru.. skrg dimana2 byk yg main kembang api ya. tahun ini sy juga gak beli banyak kembang api.. tinggal liat ke langit aja, udah byk kembang api.. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi iya soalnya karna banyak macam dan gampang belinya makanya pada semarak karna kembang api ya :)

      Delete
  2. masjidnya bagus banget ya vy..
    mudik itu emang pasti seru, apalagi untuk keluarga lo yg merantau ke Jakarta pasti makin seru rasanya dan ngangenin :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya ke, mesjid paling bagus disana. Iya seru dan seneng tapi gak enak abis mudiknya ke, sedih mikirin tahun depan lagi baru kesananya :(

      Delete

 

The House of DoVy SetyaWijayas Copyright © 2011 | Template design by O Pregador | Powered by Blogger Templates