Friday, April 27, 2012

Belajar menjadi bunda yang bangga


Bismillah

Bangga sama anak kalo anak itu berprestasi adalah wajar. Yang susah adalah belajar menerima kelemahannya dan tetap menyemangati dengan penuh kasih sayang tanpa harus marah2 dan bikin dia berkecil hati. Ini sungguh masih peer besar buat bunda.

Ceritanya kemaren sabtu peringatan Hari Kartini disekolah zikra. Waktu itu zikra kebagian peran nari Tarian Dayak Ampar2 Pisang. Surprised sih bunda, karna diacara sekolah sebelum2nya zikra slalu jadi penggembira aja. Belum dikasih peran sama gurunya karna dia masih sesukanya, belum mau diam dan ikut arahan. Seneng dong bunda waktu tau zikra akan ikutan nari.

Hari jumat bunda sempetin ke sekolah zikra. Mau nanya kira2 apa aja yang musti disiapin besoknya. Ternyata cuma bekal, urusan baju dan lain2 sudah diurusin sekolah. Lega deh, gak repot! Trus bu yani ngajak liat latian narinya yang terakhir. Tapi karna bunda musti ngantor jadi bunda bilang mau liat besok aja.

Cuma karna penasaran, bunda nanya ‘Memangnya zikra mau ikutan nari ya bu yani?’. ‘Mau kok bun, semangat banget malah dia karna temen2 mainnya pada nari semua.’ ‘Oya? Wah alhamdulillah, seneng banget dengernya bu yani. Jadi gak sabar liat besok’

So the Day came.

Pagi2 bertiga sama ayah berangkat ke sekolah zikra. Ayah udah semangat banget pengen liat anaknya mentas, pas banget hari sabtu jadi ayah bisa ikut. Sampai di sekolah first thing was: ganti kostum! Tapi zikra males2an. Hadeh, penyakit biasa males liat orang rame. Ngeliat temen2nya yang dateng sebelum kita udah ganti kostum duluan lagi pada lari2an ditengah orang rame, zikra gak minat sama sekali buat gabung. Dibujuklah zikra pelan2 buat ganti kostum. Tetep dong dia konsisten, konsisten gak mau ganti kostum. Gusti! *mulai ngurut dada* Akhirnya keluar deh kata2 mejik, kalo mau ganti kostum dan nari bareng temen2 bakal dikasih hadiah. Eh bener aja, dia mau!

Ternyata yah, kostumnya banyak aja gitu printilannya. Baru 10 menit dipake anaknya udah gerah, dan mulai dicopot lah itu gelang, topi dan bulu2 yang ditaro dikepala. Oke deh, nanti aja dipakenya kalo udah mau nampil. Dimulai lah acara. Pembukaan, kata sambutan ibu kepala sekolah, kata sambutan sponsor yang waktu itu dari Sinarmas, dan setelahnya semua anak disuruh naik panggung buat nyanyi lagu ‘Ibu Kita Kartini’. Zikra? Gak mau naik karna mendadak dan dia liat orang rame dipanggung jadi males. Ketebak sih. Tapi gak papa deh yang penting pas giliran kelompoknya dia mau.

Acara pertama fashion show anak cewe dengan berbagai pakaian daerah. Lanjut ke tarian anak TK B, trus tarian satu lagi dan baru deh tarian kelompok zikra. Zikra yang udah diingetin dari tarian sebelumnya supaya bisa siap2 dan gak kaget… mau juga akhirnya nampil. Dia mau naik panggung. Ah bunda seneng banget! Trimakasih ya Allah. Tapi begitu musik main, dia bingung liatin orang di depannya. Dan pelan2 geser, geser, dan geser terus sampai ke pinggir panggung tempat bunda berdiri.

‘Bunda naik aja kesini sama abang.’ | ‘Bunda gak boleh naik nak. Bunda kan gak bisa narinya. Bunda disini aja ya, kan deket sama abang ini.' | ‘Bunda naik aja bunda.’ | ‘Gak boleh sayang. Abang sama temen2 ya. Ayo sana, ikutin tuh gerakan temen2nya *berusaha dorong2 supaya ke tengah lagi*'

Yah anaknya demam panggung kali yah, mau digeser2 tiap sebentar supaya ke tengah, tetep aja balik lagi ke tempat emaknya. Akhirnya selama nari zikra nempelin bunda terus di pinggir panggung. Tiap didorong ke tengah, balik lagi balik lagi. Geregetan deh liatnya! Gerakan narinya pun minimalis banget, geser dikit ke kiri ke kanan, padahal harusnya rada heboh plus lompat2. Bunda gak merhatiin lagi ayah jadi apa enggak videoin zikra, karna kerjanya bunda cuma bulak balik ngebujuk dan dorong2 dia biar mau ke tengah. 
 

Kecewa? Ada sih. Tapi ngeliat zikra yang begitu turun panggung minta pulang, jadi kasian. ‘Abang mau pulang aja bunda’. ‘Loh kenapa? Katanya abis nari mau main ke kerfur? *ini hadiah yang dia pengenin tadi*’. ‘Gak mau, abang capek. Kita pulang aja ya.’

Duh kasian. Ternyata anak bunda capek berusaha nahan diri sampai nari selesai. Padahal kalau dia mau, bisa aja ditengah2 nari dia turun dan minta pulang. But he didn’t do that. Bunda terharu dengan usahanya. Jadi bunda gak kecewa sama sekali. Ayah pun bisa ngeliat usaha zikra bertahan sampai akhir dan akhirnya malah meluk2 dan cium2 dia instead of nanyain kenapa tadi dipanggung gak mau gerak ngikutin temennya. Lagipula ini kan penampilan perdana. Not bad at all. Makasih ya nak, karna mau berusaha demi ayah bunda.

Belakangan bunda tau kalo ada temen sekelasnya, anak cowo juga, yang gak mau ganti kostum sama sekali. Jadi otomatis dia gak nampil di panggung juga. Memang anak itu beda2 yah, kayak zikra yang masih belum bisa nampil dengan baik dipanggung, mungkin karna gak suka atau karna belum terbiasa, bukan karna bodoh. Ini yang kadang2 bunda gak bisa liat. Kadang bunda cuma melihat hasil akhir, tapi bukan pada prosesnya.

Padahal bu yani aja bilang gini, ‘Abang udah bagus kok bun, udah mau naik ke panggung. Memang sih pas latihan dia jauh lebih baik, tapi itu kan cuma sama bu guru dan temen2. Sementara ini rame, ada 3 sekolah yang diundang dan dia naik panggung di barisan paling depan pula, jadi pasti merasa tereskpos bener.’
 

Jadi bunda minta maaf ya nak, kalo (selama ini) bunda terlalu menekan abang. Maafkan bunda kalo ada kata2 bunda yang bikin abang sedih. Bunda memang masih harus belajar banyak untuk abang dan adek. Smoga bunda gak pernah patah semangat. And thank you for doing such a great effort abang, i'm so proud of you and loving you to bits.

5 comments:

  1. abang hebat ya bun, masih mau nari di panggung walau deket2 sama bunda..

    kadang memang kita sebagai ortu suka melihat hasil akhirnya saja, kurang peka dengan apa yang di rasakan anak dan kurang peka terhadap prosesnya.. kita sama2 belajar ya bun *peluk*

    ReplyDelete
  2. @lidya,
    aamiin ya Allah, makasih tante :*

    @nike,
    hahaha narinya minimalis tante, tapi bunda hargai usahanya gak turun panggung slama pertunjukan :)
    bener ke, kadang suka gak sabaran dan gampang emosian nih ke anak. Musti benerin diri lagi nih *pelukjuga*

    ReplyDelete
  3. Ah sedih ya kalau lihat anak gak happy. Tapi hebat juga dia bertahan sampai acara nari selesai...
    Oh ya, Zikra gemuk ya Bun.... :) Sudah lama gak kesini, agak kaget lihat Zikra udah gede...

    ReplyDelete
  4. @zizydmk,
    Iya alhamdulillah kak dia mau nunggu sampe selesai. Soal bb dia skrg 22,5kilos mi, emaknya lagi nahan2 nafsu ngemilnya. Kalo udah gede gak enak ya kalo kliatan ndut. Mudah2an bisa ditahan kenaikan bbnya biar ideal aja:)

    ReplyDelete

 

The House of DoVy SetyaWijayas Copyright © 2011 | Template design by O Pregador | Powered by Blogger Templates