Monday, April 23, 2012

‘Lupa ya?’

Zikra (4yo 2mo) punya cara yang bunda suka untuk mengingatkan orang2 dirumah. Dia suka bilang ‘Lupa ya?’

Beberapa contoh, err dua aja kali ya.
First. Waktu zikra datengin bunda begitu bunda balik dari kantor. Bunda ganti baju dan dia liat bunda duduk, dia nanya ‘Bunda yang abisin roti abang ya? Bunda lupa ya itu punya abang?’.

*flashback* Ah iya tadi siang waktu pulang makan siang, bunda ngeliat roti unyil tinggal satu langsung diembat, dijadiin dessert. Nih orang2 dirumah pasti udah puas makanin lah ya, orang belinya kemaren 70 biji aja gitu. Waktu makan itu gak kepikiran zikra sama sekali sih *emak macam apa?*, tapi seinget bunda dia udah lumayan banget ngabisin roti itu kemaren. Lumayan versi zikra itu sama banyak dengan orang dewasa dirumah makanin loh ya. Emang dia suka banget sih. Tapi kan tinggal 1, gak papalah penghabisan buat bunda.

Ternyata? Ditanyain juga. Ngeliat mukanya, jadi kasian. I was soo feeling guilty at that time. Karna dia masih ngarepin ternyata, hiks kasian. But then I said, ‘Maapin bunda ya abang. Iya tadi bunda yang ngabisin. Abang jangan marah ya sama bunda?’. Surprisingly he said, ‘Iya’ a bit too fast. Ah emaknya lega setengah mati, abis itu langsung janjiin dan niatin bikinin donat buat ganti kueh yang kemakan.

Not to mention kalo zikra ini akan mengklaim segala makanan yang dia suka sebagai punya dia hihi. Jadi ya gitu nanyanya ‘bunda lupa ya itu punya abang?’ LOL. Kenapa sih nak, selera kita musti sama? *lha, anak siapa ya?* *toss sama zikra*

Lesson learned: anak2 itu sungguh mudah memaafkan, jadi gak perlu takut minta maaf sama mereka. Mereka pun akan lebih respek sama kita kan? Smoga bunda slalu ingat ini.

Second. Ngejelasin ke adek dengan sabar gimana make pistolannya dan kemana diarahkannya. Tempatnya dimobil, waktu kita baru keluar dari parkiran senayan city dan ada banyak mobil yang berseliweran dari segala arah. Awalnya adek nembakin ke arah yang dia suka

‘Adek, sini abang ajarin. Yang itu musuh, yang ini temen. Kalo temen jangan ditembakin, kan temen masa ditembak? *nunjuk ngasal yang bunda yakin adek pasti bingung*. Yang ditembakin musuh dek, adek lupa ya?’

Gimana kira2 reaksi adek setelah dapat pengarahan dari abang? Tetep salah tembak LOL, tapi tetep aja loh abang mau ngajarin terus. Sweet abang!

Dan belakangan, ini jadi kata2 andelan serumah. Tiap ada yang salah, siapapun itu mau ayah bunda uncu atau minan, pasti deh ‘LUPA YAAAA??’

5 comments:

  1. Emang anak-anak itu gampang memaaafkan ya, Vy.
    Pernah liat kan kejadian ada anak yang berantem, sampe emaknya ikut berantem belain anak masing-masing. Anaknya udah saling memaafkan, maen bareng lagi. Eeeh emak-emaknya masih aja pada gak tegoran. Hahaha..

    ReplyDelete
  2. kalo abang Zikra pelupa gak nih... Hihiih... Gemes baca tingkahnya Zikra :)

    ReplyDelete
  3. @lidya,
    hahaha *menunduk malu*

    @indah,
    iya ya ndah, mereka itu gak repot, gak banyak sarat, bener2 tanpa dosa ya *mendadak hatiku hangat*. Ember, emak2nya malah yang rempong. Anaknya udah main lagi, eh emaknya malah yang gengsian buat negur aja susah banget *mudah2an kita gak termasuk*

    @nike,
    *cium balik tante nike*

    @ke2nai,
    tentu gak pelupa tante *ngewakili zikra ngomong* :p

    ReplyDelete

 

The House of DoVy SetyaWijayas Copyright © 2011 | Template design by O Pregador | Powered by Blogger Templates