Tuesday, June 07, 2011

So grateful to them

Bismillah


Untuk ibu macam bunda yang kerja dan tinggal jauh dari orangtua, bener2 mengharap dari ART. Dari awal pindah ke kota ini, art udah jadi issue utama. Alhamdulillah bunda ini termasuk beruntung karna ngerasa cocok juga nyaman dengan orang yang ikut dan kerja sama kita. Alhamdulillah bener2 kemudahan dari Allah karna jauh dari orangtua.



Dirumah sekarang ada 2 orang yang memudahkan bunda ngurus rumah dan jagain anak2. 1 orang stay dirumah, 1 lagi pulang pergi. Alhamdulillah mereka berdua ini adalah yang paling awet dan cocok dihati. Melda, zikra biasa manggil minan (baca: tante dalam bahasa lampung) lebaran tahun ini genap 3 tahun ikut kita. Masih saudara jauh ayah, jadi kita super duper percaya melda gak akan nyakitin anak2. Yang keliatan juga begitu sih, dia sayang banget sama zikra dan fatha. Bu ipah, yang pulang pergi, akan 2 tahun di lebaran tahun ini. Tadinya bu ipah ini sebelum ada fatha, kerjanya dirumah cuci, strika dan beberes. Setelah ada fatha, karna kita awalnya gak nemu juga art yang cocok, jadi minta tolong dia buat tinggal lebih lama dirumah sampe bunda pulang kerja. Sampe sekarang karna udah settle begini jadi males nyari2 art lagi.


Tadinya idealnya menurut bunda ada 2 orang yang stay dirumah setelah fatha lahir. Suka berasa repot kadang, belakangan sih tepatnya sejak fatha seneng merambat dan belajar jalan sendiri, kalo dirumah cuma ada melda doang. Zikra juga belum mandiri banget, masih perlu diliatin dan dibimbing juga. Tapi karna udah cocok sama bu ipah, yah dienak2in deh walo pas bunda dirumah cuma dibantuin sama melda. Bu ipah ini suka bawel ngajakin anak2 ini ngobrol dan pinter nanganin anak kecil. Dia banyak tau obat2 tradisional, bunda juga banyak belajar sama dia (mendukung bunda untuk RUM kan hehe). Trus enaknya karna dia suka jalan, jadi banyak tau tempat seputar urusan rumah tangga disekitaran rumah kita. Lumayan nambah referensi bunda yang gak gaul hehe. Jadi urung deh niat bunda buat ganti dia. Memang sih menyoal waktu bunda agak keberatan. Dia kan jadi nambah panjang jam kerjanya tiap weekdays buat jagain fatha, tapi bunda udah tambahin gaji dan jajannya perbulan buat extension hournya itu. Dan dari awal fatha mulai makan dia minta libur tiap hari minggu dengan alasan gak ada waktu buat beberes rumah pas wikdeis, yang akhirnya bunda kabulin juga. Hari sabtu paling lama 4 jam dirumah, biasa juga 3 jam-an. Yah begitu deh. Tapi karna interaksinya bagus ke anak2 bunda tetep pengen ada bu ipah dirumah.


Enough bu ipah, melda gimana? Kalo bu ipah cekatan, melda kebalikan. Melda perhatian sekali sama kebersihan, makanya butuh waktu lebih lama mau ngapa2in, sementara bu ipah kebalikannya. Yah mereka ini memang melengkapi satu sama lain. Melda sabarrr banget ngadepin zikra. Nyuapin, ngajakin pipis/pup, bacain buku, jadi temen main dan segala tetek bengek lain. Cuma yah, dia agak pendiam, kebalikannya bu ipah. Melda bisa nerima waktu bunda nerapin jam nonton tivi buat zikra (interaksi sama hp jadi lebih banyak tapi masih wajar lah), padahal dia tinggal dirumah. Gak terlihat bosan alhamdulillah. Yah, anaknya memang gak banyak komplain. Cendrung nrimo. Dan dia udah tau segala kebiasaan bunda yang rada ribet soal anak, trutama sekarang soal ASIP dan makanannya fatha yang belum setahun. Jadi walo dia bikin bunda jengkel sampe ke ubun2, bunda masih bisa nerima lah. Masih bisa nahan emosi buat gak ngebentak, paling kasihtau sebaik yang bunda bisa. Kuncinya mencoba diingat2 jasanya dan kerelaannya ngabisin masa mudanya sama kita. Cara ini berhasil sih biasanya, pasti bunda jadi kasian. Yah bunda udah seneng banget lah melda betah dirumah sama kita, cocok dan sayang sama anak2.


Udah settle banget, udah sayang dan merasa bersukur banget mereka ada buat bunda, tiba2 melda bilang abis lebaran tahun ini dia gak akan ikut kita lagi. Dunia serasa runtuh! Beginilah kalo udah keenakan ya. Walo bunda dari awal sampe sekarang selalu mikir akan ada saatnya melda gak ikut kita lagi. Melda tiap tahun naik gaji dan tahun ini naiknya 2 kali lipat dari yang biasa kita naikin per tahunnya karna fatha lahir. So pasti dia jadi lebih repot dari yang biasa kan. Pas lebaran juga dikasih bonus 2x gaji, jadi khusus bulan itu dia terima 3 bulan gaji. Rasanya kalo karna uang alesannya bukan ya, jajannya juga ditambahin dan kebutuhan sehari2 dia tetep kita yang beliin. Umurnya 22 tahun ini. Kalo dikampungnya itu udah usia cukup buat nikah. Dia juga bilang sih mungkin akan nikah tahun depan. Yah mau gimana, gak mungkin juga maksa bertahan dan larang2 orang buat nikah juga kan? Daripada kerjanya jadi gak bener, bunda juga gak mau ntar anak2 jadi korban karna pikirannya udah kemana2. Udah kejadian sih belakangan, si melda beberapa kali lupa sama instruksi bunda. Kadang juga seperti ilang fokus *deu, kayak yang ngomong selalu fokus aja*. Yah kalo lagi ga ada kerjaan ilang fokus sih gak papa ya, ini lagi jagain fatha. Nah ini nih yang bikin gondok sampe ke ubun2. Udah gak sabar nikah kali ya dia:p psst, di phonebooknya aja pacarnya dinamain dengan ‘ayah sayang’ *gubrakkk*. Tau dari mana? Dari si ayah yang waktu itu iseng ngintip sekali ahaha *getok kepala sendiri karna buka aib orang*


2-3 tahun bersama mereka juga gak sebentar ya. Bunda bersukur dan berterimakasih sekali mereka berdua ini ada bersama kita, mudahin kita dalam ngurus anak2 khususnya. Apalagi melda yang siang malam selama 3 tahun bareng kita, bener2 berjasa buat keluarga kita *sambil mewek nulisnya:p*. Gak akan dilupakan jasa2nya mereka ini. Mudah2an walo nanti jauh2an, mereka berdua diberi kebahagiaan dan kemudahan yang banyak oleh Allah. Semoga penggantinya melda nanti juga bisa sayang dan cocok sama anak2, dan dengan bunda juga mudah2an. Aamiin.

Ket gambar: diambil tanggal 9 febuari 2011. Bu ipah yang lagi gendong fatha, melda yang duduk disebelah zikra.

6 comments:

  1. semoga nanti cepat mendapatkan gantinya ya bun

    ReplyDelete
  2. Kalau sampai 2-3 th mah cukup lama untuk kebetahan seorang ART bun. Semoga segera dapat ART pengganti yang cocok dan sayang sama Zikra dan Atha ya bun. Amin.

    ReplyDelete
  3. Repotnya punya ART gitu ya bun, kalau udah kerja lama, udah cocok tiba2 musti berenti kerja. Duh miris rasanya... moga2 dapet gantinya yang sama baiknya atau lebih baik

    ReplyDelete
  4. @mama calvin,
    makasih doanya ya ma:)

    @bundit,
    bener bun, 3th itu gak sebentar. Emg harusnya aku bersukur ya. Nanti yang gantiin adeknya melda ini, insyaallah hehe. Smoga dia jg betah dan cocok. Makasih ya bundit :)

    @mommyBri,
    iya udah keenakan sih ya. Yah mau gimana, sadar sih gak mungkin ikut kita terus. Makasih ya Dhi, nanti digantiin sama adinya sih. Smoga cocok dan betah:)

    ReplyDelete
  5. Wah iya ART ini memang masalah "kuncian" ibu2 ya. Gue juga gitu, dulu abis melahirkan nyari ART ga dapet2, akhirnya begitu mo masuk kantor manggil mama ke Surabaya. ALhamdulillah sekitar 3 minggu dapet ART, ditungguin mama 1 minggu baru ditinggal pulang lagi.

    So far orangnya sabar dan baik sama Nara, tapi emang kalo kerja yang lain (nyuci piring, nyapu) agak kurang bersih. Ditahanin aja, nginget2 ga ada orang yang sempurna, kalo mo sempurna ya kita aja yang ngerjain sendiri alias berenti ngantor :D Emang susah belajar sabarnya, tapi kayaknya (harusnya) udah agak mendingan deh sekarang :) November depan genap 2 tahun dia sama kita, udah ga kepikir juga nyari2 yang lain karena udah cocok.

    ReplyDelete
  6. @otty, bener ty kalo urusan anak aman yang lain rasanya gak gitu penting ya. Haha bener kalo mau sempurna ya kerjain sendiri aja:p Smoga bertahan lama sama si mbak itu ya :)

    ReplyDelete

 

The House of DoVy SetyaWijayas Copyright © 2011 | Template design by O Pregador | Powered by Blogger Templates