Thursday, June 30, 2011

Bersusah dahulu, Bersenang kemudian

Bismillah


Kalo ngeliat orangtua sendiri yang jaman awal nikahnya amat sangat pas2an (saking pas2annya) dan mulai merasakan ‘kelonggaran’ disaat anak2nya udah gede, rasanya bener2 nerapin pepatah tua yang bilang ‘Susah dahulu, senang kemudian’. Dalam kasus kita (dalam hal ini saya dan suami) masih sangat perlu diterapkan.


Rumah yang kita tempatin sekarang kita bayar dengan cara menyicil ke orangtua. Tadinya sebagian minjem dari tante juga, cuma alhamdulillah sudah lunas tinggal nyicil ke ortu saja. Alhamdulillah untuk rumah ini kita dapat pinjaman, jadi bayar tanpa bunga sama sekali *ya Allah betapa nikmatMu luar biasa buat kami* dan kalo ngeliat ke kondisi kita yang sudah-punya-rumah-walo-belum-lunas-haha, rasanya sudah suatu prestasi sekali bagi kami dibanding orangtua saya dulu. Alhamdulillah Allah mengizinkan ini semua terjadi. Karena terbiasa hidup dengan bayar cicilan tiap bulan, begitu suami naik gaji yang lumayan signifikan (signifikan dari pandangan kita lo ya, mungkin aja bagi yang lain itu kecil:p), kita inisiatip nyicil properti yang kira2 masih wajar dikantong buat nambah utang. Apa nyicil lagi? Kalo ada orang yang gak mau berutang, kita malah nambah utang hahaa *ketawa miris*. Yah kita pikir daripada uangnya dipake buat banyakin jajan, mending kita hidup kaya sekarang tapi nyisihin uang buat nambah pemasukan pasif yang tujuannya buat pendidikan anak2. Intinya sih ke pemasukan pasif tadi biar bisa nabung lebih. Nah mudah2an nanti kalo dapet uang sewanya *ceile jauh bener nerawangnya bun*, insyaAllah dapet ya, yang pertama sampe mungkin beberapa kali, akan dibayarin buat nutup cicilannya. Jadi nyicil ke depannya gak seberapa lagi dan mudah2an bisa lunas dalam waktu lebih singkat.


Begitulah orangtua saya dulu menabungnya. Dari yang gak punya rumah, bisa bangun rumah sendiri waktu saya kuliah tingkat 3 *err, mulai dari tingkat 2 sih*. Jadi kita udah gede2 si mama papa baru punya rumah sendiri, sebelumnya nebeng sama ibunya mama saya (baca: nenek). Jadi kalau si mama udah punya beberapa ruko dan kebun sawit buat hari tuanya (mudahan rejeki lancar terus ya ma), saya dan suami juga sedang menuju kesana. Haha perjalanan masih jauh ya bok, apalagi kita agak2 pusing karna ternyata *apa? ternyata? Yah baru kenalan sih* nyicil KPR itu harganya jadi gede banget kalo udah ditotal. Bisa 2x lipat harga asli. Demm, gak sopan banget bank ini ngambil keuntungannya. Yah mau gimana gak punya uang cash sih kita, sanggupnya nyicil.


Mudah2an semua lancar. Saya dan suami juga gak berharap hidup royal *tapi kalo dikasi juga gak nolak ya Allah* *tolong jangan dilempar sendal hehe*, harapan kami bisa menyekolahkan anak sampe setinggi yang dipengenin mereka. Tau sendiri uang sekolah sekarang amit2 mahalnya. Dan zikra tiap ditanyain cita2nya sekarang udah berubah dari yang dulu pengen jadi Ben10, sekarang jadi pengen Dokter. Aamiin ya Allah.


Mudah2an anak bunda dan ayah seneng sekolah dan punya cita2 tinggi. Makanya nak, doain bunda dan ayah kuat juga dananya supaya bisa nyekolahin kalian berdua sampe setinggi2nya ya.

1 comment:

  1. Semoga rezekinya lancar dan berkah,
    biar bisa nyicil yang laen lagi..he..he..

    Anak2 Ayah bunda bisa sekolah yang tinggi dan dapet ilmu yang berkah ya ..

    amien..

    ReplyDelete

 

The House of DoVy SetyaWijayas Copyright © 2011 | Template design by O Pregador | Powered by Blogger Templates