Monday, May 30, 2011

Anak Jempol :)

Bismillah


Ngedisiplinin zikra ini gampang2 susah. Kadang bisa dalam sekejap, kadang lumayan nguras energi. In case lagi ngetes kesabaran bundanya, pas bunda kasitau baik2 biasanya dia akan senyum2 doang sambil ngeliatin bunda terus. Gak lama apa yang bikin bunda kesel diulang lagi. Yang seperti ini kadang bikin bunda gak sabar and end up with anger. Eh udahnya bunda yang nyesel, takut zikra jadi anak gak pede karna keseringan dimarahin.


Ternyata pake gaya jempol make everything easier. Suatu hari bunda bilang gini ‘eh bang, tau gak kalo bunda kasi jempol gini (jempol keatas), itu artinya abang baik dan pinter. Kalo begini (jempol kebawah), artinya jelek, abang nakal’.


Zikra diam. Keliatan mikir. In normal situation, bunda tau dia gak suka dibilang jelek ataupun nakal. Unless, dia lagi iseng yang bikin bunda kesel. Gak mempan dengan kata2. Bunda juga gak suka make kedua kata negatif itu. Kata adalah doa, that words always stay in my mind.


Jadi daripada make kata jelek, baik menggunakan sign. Mulailah bunda praktekin. Dan liat hasilnya.


Zikra ngambil mainan yang lagi dipegang fatha dengan paksa, bunda tunjukin jempol ke bawah sambil bilang ‘nah abang dapet ini nih. Mainan yang dipegang ade diambil. Artinya apa ya kalo begini?’. Mainan pun dibalikin, ‘abang baik’ katanya. Gantinya bunda acungin jempol ke atas. Dia bangga banget dan senyum. So does bunda :)


Lain waktu. Zikra naik tangga. Tapi naiknya dari sisi luar tangga, kebayang ngerinya bunda kalo tiba2 dia kepleset. Bunda langsung acungin jempol ke bawah. Dia turun pelan2 tanpa bunda perlu ngomong banyak. Dan zikra dapet jempol ke atas dari bunda hihiii.


Tadi pagi zikra duduk di meja diruang tamu sambil bawa mainannya. Dia main diatas meja. Gak tau kenapa zikra emang seneng banget duduk dimeja itu, karna rendah dan cukup lebar mungkin. Padahal slalu dibilangin kalo duduk itu dikursi, bukan dimeja. Apalagi itu meja ada kacanya. Jadi tadi pagi bunda kasi jempol ke bawah buat dia. Eh it works! Dia ganti duduk dikursi disebelah meja. Bunda senyam senyum sendiri.


Pas bunda pulang ke rumah istirahat makan siang ini, zikra lagi mainin telpon dirumah. Bunda acungin jempol ke bawah, dia cuma senyam senyum aja. Diingetin deh, ‘kalo ini artinya apa ya bang? Abang naa…??’. Dia langsung protes, ‘gak.. gak..’. Dia ambil kursi kecilnya trus benerin letak telponnya. Dia senyum trus acungin jempolnya sendiri, ‘bunda? Abang ini ya?’ (baca: Bunda, abang dapat jempol ke atas ya).


Sebenernya bunda udah sering ngacungin jempol kalo zikra jadi anak manis. Tiap dia dengerin kata bunda, pipis atau pup dikamar mandi, tiap dia mau mencoba praktekkan apa yang baru bunda ajarkan, tiap dia sayang sama adenya. Pokoknya tiap tingkah laku baiknya selalu bunda puji, either itu diomongin atau diacungin jempol. Tapi selama ini kalo zikra lagi berbuat yang gak bener, zikra cuma dikasi pengertian yang kadang masuk telinga kanan keluar telinga kiri.


Nah kalo begini, dia jadi notice banget. Apalagi kalo dibarengi sama adenya. Pernah kemaren saat dia lagi iseng, bunda kasi dia jempol ke bawah, trus adenya (sengaja buat manas2in) bunda kasih sebaliknya. Wahh dia gak terima banget. Dia gak mau banget kalah sama adenya. Dia pengen dia yang nomer 1. Makanya dia gak suka kalo dapet jempol turun hihi.


Kenapa baru sadar sekarang ya sama cara beginian. Ah ya sudahlah, semoga cara ini bisa awet. Menjauhkan bunda dari marah2 dan zikra bisa didisiplinkan dengan cara yang menyenangkan.

5 comments:

  1. tips jempolnya oke juga bun.kadang cara mudah tidak terpikir ya

    ReplyDelete
  2. oke huga ide jempolnya yach bun

    ReplyDelete
  3. kalo kata gurunya ina...anak baik dikasih jempol...kalo anak nakal dikasih kelingking heheheh....

    iya padahal ini cara yg ampuh utk anak2 yachh, tanpa harus marah2 terus...tapi kadang ngga terpikirkan...

    ReplyDelete
  4. hmmm, ide bagus, nanti aku coba praktek :-)))) makasi yaaa

    ReplyDelete

 

The House of DoVy SetyaWijayas Copyright © 2011 | Template design by O Pregador | Powered by Blogger Templates