Saturday, April 24, 2010

26 weeks & Kisaran Biaya Lahiran

Bismillah

Jadwal kontrol bunda kali ini agak telat dari biasanya. Biasanya awal bulan, tapi berhubung kemaren kita ke lampung ngeliatin papa mertua a.k.a datuk lampung pasca operasi, jadi undur tanggal 12.

Kontrol masih dengan dr. Nining. Kemaren bunda kasi pernyataan sama blio kalo bunda pengen lahir normal. Bunda liat responnya tidak terlalu mengecewakan. Mungkin selanjutnya akan lanjut sama blio saja. Terus terang untuk lahiran kedua ini bunda agak deg2an mengingat dulu zikra lahirnya cukup gede, 3.95kg. Kecendrungan bayi berikutnya yang akan lebih besar buat bunda rada jiper untuk melahirkan normal. Jadi kemaren kira2 begini percakapannya setelah blio ngasitau kisaran BB bayi kurleb 850gr.

B(Bunda): “dokter, saya pengen lahir normal. Kira2 bisa gak ya?” (maksud bunda apa mungkin BB bayi saat itu sudah jauh diatas normal, sehingga mau gak mau terpaksa sesar)
DN(Dr. Nining): “bisa, sejauh tidak ada masalah ya bu. Kalo kandungan ibu baik2 saja tentu bisa, asal ibu niat. Benar2 niat! Itu yang penting. Saya banyak kok nanganin persalinan normal, tapi ada juga pasien saya yang harusnya bisa normal malah gak jadi, karna gak tahan sakit ketika kontraksi”.
B: (weleh, dalam hati agak kecewa kok bu dokter malah ngasitau the hard part saat2 kontraksi datang, bukannya gak ngasih semangat untuk bisa ngelewatin masa2 kontraksi yang berat itu)
DN: “emang ibu yang pertama melahirka
n sesar dimana? Saya kok gak lihat bekas jahitan diperut ya?”
B: (oalah bu dokternya ngirain bunda lahiran pertama dengan cara sesar, pantesan ngomongnya gitu hehe) “enggak dok, yang pertama saya melahirkan normal kok”
DN: “loh? Kalo yang pertama normal, biasanya yang kedua juga bisa normal. Trus kenapa ibu malah nanya bisa normal apa engg
ak?”
B: “saya takut anak saya kegedean dok. Maksud saya nanya tadi lebih ke berat badan bayi. Kira2 bayi saya kegedean gak ya dok? Soalnya anak pertama saya lahir dengan berat 3.95 dan dengan bantuan vakum. Saya takut saya gak kuat ngeden ngeluarin bayinya dok.”
DN: “sekarang belum bisa dilihat sih bu. Nanti setelah trimester ketiga kita akan pantau dan kontrol berat bayinya. Kalo perlu ibu berdie
t biar berat bayi gak terlalu besar ya.”

Ah lumayan deh bu dokter ini, walo di awal sempat bikin bunda agak kecewa karna kurang kasi semangat. Sepertinya bisa sampe buat lahiran. Yang penting mudah2an kandungan bunda gak bermasalah sehingga nanti bisa fokus ngatur BB bayi. InsyaAllah bisa normal lagi deh ya, sesar mahal bok hehe. Bunda takut gak bisa kontrol nafsu makan nih. Makan bunda udah enak banget sekarang, gak milih2 lagi. Sudah mau makan menu dirumah, dulu sukanya jajan makanan diluar (not to mention bikin pengeluaran makin makin besar haha). Tapi ya itu, efeknya dalam sebulan terakhir BB bunda naik 4 kg, total kenaikan sudah + 7 kg sekarang. Gimana bunda gak parno takut si ade diperut kegedean? Hiks, tolong doakan kita ya biar lancar sampe lahiran. Tolong doakan bunda bisa ngatur nafsu dan pola makan, amin.

Kelamin? Hasil usg masih laki-laki. Tapi hasil penilaian orang ngeliat bentuk perut, kebiasaan dan bawaan bunda, banyak yang prediksi cewek. Ahh, jadi seru nih. Kira2 adenya zikra nanti cowok atau cewek ya? Bunda mah yang penting sehat dan normal lah:)

3 months to go. Udah saatnya merencanakan segala pengeluaran yang kira2 dibutuhkan. Termasuk biaya yang lumayan gede, biaya melahirkan. Alhamdulillah ayah dapet jaminan kelas 2 dari kantornya. Sebenarnya juga gak full dari kelas 2, cuma 85% dari kelas 2, sisanya potong gaji hehe. Di hermina jatinegara ini kelas VIPnya ada 3 dimulai dari paling sederhana: utama, vip, s-vip. Kira2 begini rincian yang kita dapet dari konsultasi kemaren:


Kesan pertama setelah dikasi info kayak gini: onde makk, mahalnyooo!! Haha ndeso sekali bunda ini yak. Glek deh pokoknya. Dulu zikra lahir di rs. Awal bros yang udah terkenal bagus dipekanbaru, dikelas VIP dengan bantuan vakum pulak, kenanya 7juta rupiah saja. Tapi dulu karna bayar sendiri bunda sampe tercengang2, dan juga sampe berandai2 gak mesti kena vakum, pasti kenanya cuma 4jutaan. Tindakan vakumnya sendiri waktu itu dihitung 3jt. Hihi, what a place could make a significant difference, isnt it?

Ahh sudahlah, yang penting sekarang alhamdulillah dapet jaminan kelas 2 dari kantornya ayah. Emang sih cuma 85%-nya, tapi alhamdulillah banget deh. Kalo mau upgrade kelas, selisih biaya persalinan mesti kita bayar cash saat itu juga. Ahh mudah2an urusan ini gak ada masalah, dimudahin semuanya oleh Allah, amin. Tinggal fokus ke asupan gizi, jaga kesehatan dan banyak doa buat kelancaran lahiran.

Waterbirth yang udah ditulis jadi wishlist tahun ini gimana? Memang dihermina jatinegara sini gak ada waterbirthnya, kalo mau WB yang paling deket ya di Bunda Menteng. Tapi bunda belum pernah kontrol kesana sama sekali, karna udah keenakan kontrol dihermina yang deket banget dari rumah, 7-10 menit nyampe. We’ll see lah. Kalo memungkin kita akan coba kontrol sekali di Bunda dan tanya2 tentang WB disana. Harapan bunda mah, asal gak sesar aja, bunda udah bersukur sekali. Sekali lagi mohon doanya ya teman2, buat persalinan bulan juli nanti. Much appreciated:)

Ket foto: diambil dari sini, overview Week-26 juga bisa dilihat sekalian. Bukan hasil scan gambar adenya zikra ya hehe.

10 comments:

  1. Mudhan-mudhan bisa lahiran normal ya bun apalagi yg pertama juga normal

    ReplyDelete
  2. Alhamdulillah kalo Bunda dan calon dedeknya zikra sehat2 ajah. moga2 sehat terus yah Mba sampe melahirkan. Dan melahirkannya bisa normal seperti Zikra. Amien.

    Btw dulu gw cesar pas ngelahirin Zaia, dirawat 4 hari (3 hari pecah ketuban, hari ke-4 Zahia lahir), total bill dari RS RM 1700> Sepertinya biaya melahirkan cesar di M'sia lebih murah yah aripada di Indonesia.

    Kiss buat Ka Zikra dari Zahia :-)

    ReplyDelete
  3. semoga bisa lahiran normal & sehat semuanya y

    ReplyDelete
  4. Semoga nanti dedeknya Zikra lahir dengan cara normal dan sehat ya Bun. Bundanya juga sehat. Insya Allah semuanya lancar Bun.

    Biaya lahiran emang muahil Bun. Bersyukurlah yang ditanggung oleh kantor. Mau di kelas berapapun :-)

    Buat Mbak Susan, wuah lahiran di Malaysia jauh lebih murah dibanding Jakarta ya :-)

    ReplyDelete
  5. wuiih....biaya melahirkan di jkarta mahal juga yaa....dijogja mgkn lebih murah...

    mudah2an bisa lahir normal deh bund! anakku yg pertama juga di vakum krn aku sdh kehabisan napas alias ga bisa atur napas yg baik. makanya wkt sdh masuk bukaan 10,sdh ga bisa ngejan lagi....

    tp dr pengalaman itu,aku iku senam hamil unt anak kedua.alhamdulilah, bisa lahir normal pdhl bayi kedua jauh lebih besar dr bayi anak pertama....

    mufdah2an diberi kemudahan unt kelahiran yg kedua ini ya bund...insyaallah bs normal kok...

    ReplyDelete
  6. mudah2an lancar ya semuanya, mo normal ato sesar. Mudah2an bisa normal. Emang tuh, biaya melahirkan mahaaalll. Waktu aku melahirkan azka ma alisha masing2 abis 11 juta padaal normal hiks..untung 100 % diganti kantor. Kebayang klo kudu bayar sendiri...

    ReplyDelete
  7. kalo di jambi dulu (RS swasta katolik) kamar yg berdua, melahirkan normal kalo gak salah habis 5 jutaan ya (kira2 3 hari). kalo jakarta jangan ditanya, komersil & materialistis abis tuh kebanyakan RSnya. di china dulu ngelahirin anak pertama juga normal, habis kira2 4 juta (5 hari nginap, kamar yg berdua).

    ReplyDelete
  8. coba tanya2 ke beberapa RS. ada RS ibu anak yang di cikini, lupa namanya. coba carolus ada gak utk bersalin. kayaknya biayanya gak mahal dan gak terlalu materialistis.

    ReplyDelete
  9. sehat terus yaaa Zikra & dedenya...

    biaya melahirkan skrg mahal yaaa... :( *salah 1 alasan nunda kasih ade utk atha*

    lancar smua yaa bun smp lahiran.. *hug*

    ReplyDelete
  10. hai mba....pertama kali mampir nih...
    mba dokter kandungannya sama dr. Nining ya?? hermina kan?? yang dr nya cewe pake behel bbukan?? kalo iyaa....sama itu dokter ku juga di hermina depok...xixixixi

    ReplyDelete

 

The House of DoVy SetyaWijayas Copyright © 2011 | Template design by O Pregador | Powered by Blogger Templates