Friday, May 07, 2010

First time, Zikra Kena Bisul

Bismillah

Zikra (26m) kena bisul. Begitulah kata dokter hampir 2 minggu lalu. Demam tinggi selama 2 hari berturut-turut, hari ke-3 panasnya turun tapi malemnya naik lagi dan di hari ke-4 total ilang sama sekali. Gak pake batuk atau pilek. Cuma kata dokter zikra kena radang tenggorokan. Bukannya mengeluh, tapi pengalaman zikra sakit kali ini bukan hanya bikin panik dan stres orang serumah aja, tapi juga kakek neneknya dipekanbaru-lampung. Dan alhamdulillah, sakitnya zikra hanya 3 hari aja, gak kebayang kalo sampe seminggu. Begitu aja udah ngurangin BB bunda sekilo.

Lebay amat ya kayaknya? Tidak sama sekali, karena zikra rewel tingkat tinggi. Gak jarang zikra nangis sampai jejeritan, urat lehernya sampe jelas keliatan. Suaranya udah ngalahin suara adzan dari corong speaker masjid depan rumah. Sementara suaranya udah serak dan dia keliatannya juga udah super capek, tapi gak berenti menjerit. Mungkin ini yang bikin zikra kena radang tenggorokan. Gak tau apa yang dirasakannya? Sakit, gatel atau apa karna zikra juga gak mau diajak ngobrol. Orangtua mana yang gak stres, sedih dan super kebingungan ngeliat anaknya seperti kerasukan begitu?

Gejala di zikra tadinya cuma benjol kecil merah seperti abis digigit nyamuk. Dalam 2 hari bukannya ilang malah tambah besar. Hari ketiga sejak benjolan itu muncul, timbul demam tapi tanpa batuk dan pilek. Kita ke dokter sampe 2 kali. Karna bisul ini penyebabnya adalah bakteri, jadilah kita diresepin antibiotik sama DSAnya. Dan kesalahan bunda, setuju aja diresepin AB yang pait sama DSAnya. Bunda tadinya udah dikasitau kalo ABnya pait, tapi bunda manut aja. Yah, gak kebayang kalo zikra bakalan trauma minum obat gara2 ini. Obat yang diresepin ada 4: Praxion (penurun panas yang drop – pengganti sanmol yang kebetulan lagi gak distok), Candistin (obat anti mual – penangkal mual karna AB yang pait), Curmunos (vitamin buat daya tahan tubuh) dan terakhir antibiotik buat ngempesin bisulnya. Tiap minum obat, bawaannya langsung rewel dan jejeritan. Alhasil yang keminum cuma praxion dan curmunos doang sampe panasnya bener2 turun dihari ke4, candistin dan AB cuma masuk 2 kali. AB kan harus abis ya? Ahh jangan tanya deh, bunda sih daripada ngeliat zikra tersiksa, rewelnya kambuh dan makanannya dimuntahin, bunda pilih stop minum ABnya. Jujur tadinya bunda merasa bersalah, takut bakterinya kebal dan segala macam, tapi itu pilihan kita. Lain waktu kalo ini terjadi lagi (amit2 jangan sampe), bunda akan aware untuk minta obat yang gak pait.

Belakangan kita tau kalo ada obat tradisional buat ngempesin si bisul, kentang dihaluskan trus dibalurin di sekeliling bisul. Trus juga bisa dengan minum air kelapa ijo dan madu untuk enakin dan nguatin badannya. Alhamdulillah karna sepertinya bisul zikra gak begitu parah, obat ini lumayan manjur di zikra. Bisulnya kempes dalam beberapa hari dan stamina pun cepat membaik.

Waktu zikra sakit kemaren bunda gak sempat nyaritau tentang bisul ini diinternet. Cari dibuku sehatnya dr.Wati juga gak nemu. Jadi setelah zikra sembuh, baru bunda googling seputar bisul. Nemu artikel yang cukup detail membahas bisul, bisa dilihat disini.

Garis Besar Mengenai Bisul

Apa sih bisul itu?
Bisul adalah radang atau infeksi yang disebabkan oleh kuman atau bakteri staphylococcus aureus. Banyak yang bilang orang bisulan karna sering makan telur. Ternyata itu sama sekali tidak benar karna telur itu makanan bergizi, ada protein di dalamnya. Telur sangat baik diberikan pada anak.

Apa sih pemicu timbulnya bisul?

  • Faktor kebersihan. Orang-orang yang tidak menjaga kebersihan tubuh dan lingkungannya dengan baik, otomatis lebih berpeluang terpapar kuman penyebab bisul.
  • Daerah tropis. Indonesia termasuk daerah tropis yang udaranya cendrung panas sehingga orang akan mudah berkeringat. Keringat pun bisa menjadi salah satu pemicu munculnya bisul. Anak-anak biasanya sering menggaruk karena rasa gatal yang ditimbulkan akibat banyak keringat dan biang keringat. Itulah mengapa anak yang sering berkeringat, apalagi keringat buntet, mudah timbul bisulan.
  • Menurunnya daya tahan tubuh. Kurang gizi, gangguan darah seperti anemia, mengidap penyakit keganasan seperti kanker, atau penyakit lain, membuat orang lebih mudah terkena bisul.

Gejalanya gimana?

  • Memerah dan Bengkak
  • Gatal-gatal
  • Nyeri
  • Berbentuk kerucut dan "bermata"
  • Berbentuk kubah
  • Demam

Penanganannya bagaimana?

  • Jangan digaruk atau dipencet
  • Lebih memperhatikan kebersihan
  • Bawa anak ke dokter bila bisul membesar atau terlihat bertambah parah

Menurut dr. Titi Lestari Sugito, SpKK (dokter spesialis kulit dan kelamin RSUPN Ciptomangunkusumo), ”Kalau bisul sampai bernanah, itu pertanda bahwa pertahanan tubuh kurang atau lantaran infeksi tersebut tak segera ditangani. Tapi bila pertahanan tubuh baik atau infeksinya segera diobati, misalnya pemberian antibiotik, maka tak akan sampai abses. Biasanya bisul cuma memerah dan kemudian mengecil sendiri”.

Bisul juga bisa menular. Kontak langsung bisul dengan kulit apalagi bila ada goresan meskipun kecil (mikro trauma) dapat menyebabkan kuman berpindah tempat. Kontak tidak langsung bisa melalui pemakaian handuk bersama, seprei, baju dan sebagainya. Begitu juga dengan tempat umum, seperti perosotan, kolam mandi bola, dan mainan sejenisnya yang memungkinkan sebagai ajang penularan kuman. Namun selama kebersihan si anak terjaga dan daya tahan tubuhnya baik, tidak akan terjadi penularan.

Tips bagi orangtua sehubungan dengan pencegahan dan kesembuhan bisul:

  • Orang tua harus memperhatikan kebersihan anaknya. Baik kebersihan badan maupun lingkungan bermainnya.
  • Bila sudah timbul keluhan seperti gatal-gatal, jangan dianggap remeh, bisa jadi itu adalah gejala awal timbulnya bisul.
  • Kalau ada benjolan, jangan dipencet-pencet apalagi kalau tangan/benda yang digunakan untuk memencet tidak bersih. Aktivitas ini bisa memperparah keadaan.
  • Jangan sembarangan menggunakan antibiotik untuk mengobati bisul walaupun bentuknya hanya berupa krim, karena antibiotik bisa menimbulkan kekebalan/resistensi.
  • Perhatikan gizi anak. Asupan gizi yang baik akan berpengaruh terhadap daya tahan tubuhnya.
  • Bila anak dalam kondisi tidak sehat, sebaiknya hindari tempat permainan umum yang bisa menularkan kuman.

Nah begitulah secara garis besar yang bunda simpulkan dari artikel yang bunda baca. Kalo diliat dari gejala bisul diatas, bunda jadi ngerti kenapa zikra teriak2 gak jelas. Mungkin karna rasa gatal dan nyeri yang super gak enak bikin dia gak nyaman dan gak tau mesti gimana, makanya jadi rewel banget. Alhamdulillah bisul zikra kemaren gak terlalu parah dan sukurnya juga bukan DBD, cacar atau campak (zikra belum imunisasi MMR soalnya). Setelah demamnya turun badannya zikra jadi merah2, terutama di punggung dan dada. Sementara disekitar bawah pinggangnya (arah ke pantat) muncul bintil2 merah kecil. Semua merah2 dan bintil merah itu hilang dalam 2 hari sejak demamnya reda. Apa roseola ringan ya? Jujur bunda sempat bingung, tapi sudahlah yang penting zikra udah sembuh total.


Pelajaran yang diambil:

  • Kalo dokter ngeresepin obat apapun itu, sebisa mungkin jangan sampe mau diresepin obat yang pait. Pengalaman kemaren bikin zikra trauma minum obat dan selalu rewel tiap mau minum obat.
  • Jangan anggap remeh keringat yang berlebihan, karna bunda yakin penyebab bisul zikra kemaren ini adalah keringat yang berlebihan, soalnya kemaren2 AC kamar gak dingin lagi karna ketunda mulu dicucinya. Kita di rumah pun jadi kepanasan dan keringetan melulu, bunda aja bisa mandi sampe 3-4 kali sehari.
Ket Foto:
(atas) zikra setelah sembuh dari demamnya.
(bawah) daerah badan zikra yang memerah setelah demamnya turun, bintil2 merah muncul di daerah pinggang di bawah punggung. bekas bisul adalah tanda yang diberi panah.

5 comments:

  1. Syukurlah zikra dah sembuh lagi ya. zaheer juga termasuk yang berkulit sensitif, kegerahan dikit aja bisa bikin gatel-gatel, bahkan sampe muncul biang keringet.

    ReplyDelete
  2. ooh aku baru tahu kalau bisul juga bisa panas ya tuhbuh si anak. Mudah2an bisulnya ZIkra gak muncul lagi ya

    ReplyDelete
  3. Berguna banget nih update artikelnya... walaupun alhamdulillah D'Luna sejauh ini masih fine - semoga seterusnya begitu....

    ReplyDelete
  4. Alhamdulillah yah jeng kalo bisulnya Zikra dah sembuh. Duh ikutan ngerasain kalo anak lagi sakit hebohnya gimana.

    Waduh, apme berkurang 1 kg neh BB nya? Ayo Bumil, banyak2 makan, supaya dede dan Bundanya sehat terus :-)

    Btw gimana, udah nentuin mo melahirkan di RS mana?

    Kiss buat Ka Zikra dari Zahia yah :-)

    ReplyDelete
  5. wkt keke bisul sm dokternya di kasih resep garamycin. Gak bikin anak trauma. Trs bisulnya akan kempes dg sendirinya

    ReplyDelete

 

The House of DoVy SetyaWijayas Copyright © 2011 | Template design by O Pregador | Powered by Blogger Templates