Wednesday, June 25, 2014

Perjalanan Terberat

Dulu waktu kita masih ngontrak dan nyari2 rumah, saya selalu berdoa supaya kita diarahkan ke rumah yang lingkungannya baik. Yah maksudnya yang gak terlalu jauh dari mesjid dan tetangganya yang masih cukup peduli satu sama lain. Alhamdulillah malah dapetnya rumah persis di depan mesjid dan tetangga insyaAllah masuk kategori yang dipengenin.

Trus sejak zikra di kelas B dia belajar solat lebih intens lagi, jadi udah bisa diajak ayah solat bareng dimesjid. Malah anaknya makin kesini makin seneng solat di mesjid, because he got friends! Yang tadinya solat persis disebelah ayah, jadinya solat dibarisan anak2 gak berdampingan sama ayah lagi. Malah dia jadi berani solat tanpa ditemenin ayah. Dia tetep pergi ke mesjid buat solat fardhu walo ayahnya gak ada buat nemenin. Seneng banget anaknya karna waktu adzan mulai kedengeran, temen2nya dateng jemputin dia buat solat dimesjid.

Tapi nih ya, zikra lagi dimasa karantina karna terakhir dia solat bareng ayah, kedengeran suaranya lagi cekikikan dibarisan anak2 waktu solat sedang berlangsung. Nah! Anak2 sih ya, pikirannya belum stabil lumrah aja kalo ini sampe kejadian walo udah diingatkan kalo lagi solat gak boleh berisik dan main2. Apalagi di mesjid yang ada banyak orang solat disana. Dikasihtau kalo kita dosa membuat orang jadi terganggu solatnya. Walhasil gak dibolehkan deh zikra ke mesjid kalo gak sama ayah. Itu artinya dia ke mesjidnya waktu magrib dan isya aja, biasanya ayah udah pulang barengan orang adzan magrib. Kalo ayah telat pulang kantornya, ya gak ke mesjid sama sekali deh hari itu. Pun sekarang kalo solat di mesjid kudu di sebelah ayah, gak boleh dibarisan anak2 lagi.

Sebenernya bunda juga dilema sih, antara mau membiasakan zikra seneng solat di mesjid 5 waktu tapi gak mau juga kalo dia sampe mengganggu jemaah yang lagi solat. Pelan2 nanti dicoba lagi deh, kita coba benerin dulu solatnya di rumah ya bang, nanti boleh solat di mesjid lagi kalo udah bisa solat bener dari awal sampai akhir. Gak mesti khusyuk, yang penting bener dulu, gak disambi lirik2 kanan kiri atau gerakan2 yang gak termasuk gerakan solat.


Kebeneran dapet reminder dari seorang temen di path.
Untuk anak lelakiku. 
Perjalanan terjauh dan terberat adalah perjalanan ke masjid,
sebab banyak orang kaya raya tidak sanggup mengerjakannya.
Jangankan sehari lima waktu, bahkan banyak pula yang seminggu sekali pun terlupa, tidak jarang pula seumur hidup tidak pernah singgah kesana. 
Perjalanan terjauh dan terberat adalah perjalanan ke masjid,

karena orang pintar dan pandai pun sering tidak mampu menemukannya, walaupun mereka mampu mencari ilmu hingga ke universitas Eropa juga Amerika, dapat melangkahkan kaki ke Jepang, Australia dan Korea dengan semangat yang membara, namun ke masjid tetap saja perjalanan yang tidak mampu mereka tempuh walau telah bertitel S3. 
Perjalanan terjauh dan terberat adalah perjalanan ke masjid,

karena para pemuda kuat dan bertubuh sehat yang mampu menaklukkan puncak gunung Bromo dan Merapi pun sering mengeluh ketika diajak ke masjid, alasan mereka pun beragam, ada yang berkata sebentar lagi, ada yang berucap tidak nyaman dicap alim. 
Perjalanan terjauh dan terberat adalah perjalanan ke masjid,
maka berbahagialah dirimu hai anakku...
bila dari kecil engkau telah terbiasa melangkahkan kaki di masjid karena bagi kami, sejauh manapun engkau melangkahkan kaki, tidak ada perjalanan yang paling kami banggakan selain perjalananmu ke masjid. 
Biar kuberi tahu rahasia kepadamu,sejatinya perjalananmu ke masjid adalah perjalanan untuk menjumpai Rabb-mu dan itulah perjalanan yang diajarkan oleh Nabi, serta perjalanan yang akan membedakanmu dengan orang-orang yang lupa akan Rabb-nya. 
Perjalanan terjauh dan terberat itu adalah perjalanan ke masjid,
maka lakukanlah  walau engkau harus merangkak dalam gelap subuh demi mengenal Rabb-mu....
Allaahu Akbar!

Somehow it's true. Bukan berarti saya dan keluarga termasuk soleh banget ya, kita juga imannya naik turun dan masih banyak dosa. Tapi mudah2an ini jadi penyemangat diri sendiri juga, dan bermanfaat bagi muslim yang baca. Mudah2an kita tidak termasuk ke dalam golongan orang2 yang susah melangkahkan kakinya ke mesjid, aamiiin.

8 comments:

  1. semoga anak2 kita ringan langkahnya meuju masjid ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiiinn ya Robb, mudah2an ya mbak...

      Delete
  2. Wahh asyik banget rumahnya deket mesjid

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mudah2an semakin meringankan langkah karna jarak yang pendek ya mbak vera

      Delete
  3. anak-anak seringkali masih meniru. Tapi, insya Allah lama2 anak2 tau mana yang benar, mbak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bener mbak chie, mudah2an bisa secepatnya lagi solat dimesjid nih anaknya :)

      Delete
  4. Dilema juga ya Vy..
    Insya Allah nanti abang Zikra beneran mau ke Masjid untuk beneran shalat tanpa embel2 main sama temen ya. Nanti juga akan tau mana yang baik dan engga, dan lama2 mengerti akhlak dan perilaku yang baik di dalam masjid seperti apa :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya dilemma cha, dan masih berlanjut sampe sekarang karna anaknya juga kadang lupa lagi solat. Masih gampang kedistract perhatiannya. Sabar2in aja emang kudunya yah :)

      Delete

 

The House of DoVy SetyaWijayas Copyright © 2011 | Template design by O Pregador | Powered by Blogger Templates