Friday, January 31, 2014

4 days in Jogja

So I took a 40-days-managerial course (or we say it ‘diklat kepemimpinan’) for civil servants in Pekanbaru. Yes it took place in pekanbaru. Makanya akhir tahun 2013 lalu kita bisa lama sekali ada di Pekanbaru. Walo lama tapi karna gak liburan, banyak yang dipengenin gak kecapai. Sisi positifnya kunjungan kali ini punya cerita yang beda, trus ada pelajaran dan pengalaman sendiri yang ga ada ditahun2 sebelumnya. Gak semua mau diceritain sih, highlights-nya aja. 

Let’s start with visiting jogja. Cerita dari bundanya dulu ya, anak2 setelah ini.

Dari diklat ini, ada kegiatan yang namanya Observasi Lapangan (OL) setelah kita ujian teori. Ini kegiatan penyegaran banget deh. Bukan apa2, tadinya saya underestimate dan rada mengeluh sama kegiatan ini. Yang kebayang kegiatan lapangan membosankan yang mengharuskan saya gak ketemu anak2 selama 4 hari 3 malam. Sebelum kegiatan OL ini aja udah ngerasa bersalah ninggalin anak.

Sekilas diklat. Kita masuk asrama. Belajar, makan dan istirahat semua disana. Tiap hari kita dikasih free hours 4 jam, pukul 17.00-21.00 untuk keluar terserah kemana, udah gitu balik lagi untuk apel malam jam 21.30. Sabtu belajar setengah hari sampe jam 12 siang, abis itu peserta boleh pulang ke tempat masing2. Dikasih 1 malam nginep diluar tapi minggu malem balik lagi ke asrama. Suka gak suka harus dijalani ya. Makanya semua emak2 yang masuk kesana musti bener minta ijin sama suaminya haha *cium tangan suami yang sudah ijinin dan mendukung istrinya ini*. Alhamdulillah si bunda ini bisa tenanglah karna buat anak2, selain ada ima yang biasa ngurus mereka dibawa juga ke pekanbaru, ada uci (dan tante serta om dipekanbaru) mereka yang ngeliatin juga. While ayahnya sendirian di jakarta *skali lagi sungkem ayah*.

Balik lagi, karna udah jarang ketemu anak2, berat hati dan ogah2an lah rasanya ngikutin OL ini. Anak2 alhamdulillah waktu dikasihtau ngerti aja. Yah mereka seneng sih ditempat ucinya. Selain ada spupunya, sakhia, ada om tantenya juga yang suka ngajak main. Jadi yah berangkatlah saya ngikutin OL dengan harapan OL 4 hari bisa selesai secepatnya haha *selftoyor*. Dibawa pikir positif: nikmatin aja deh, anggap aja lagi liburan! Dari sana bawaannya jadi agak rileks deh. Trus entah gimana ngedenger temen bapak2 pada demen banget saut2an ngegodain temen kita (ibu2 tentunya) yang paling cantik waktu mulai kumpul di bandara bisa jadi lucu kemaren? Dipikir2 sekarang jadi gak banget deh! Haha. Etapi waktu itu saya ikutan ketawa ngeliat polah bego2an mereka loh. Parah juga bisa kebawa begitu :p

Lalu waktu dijogja. Kita dijadwalkan kunjungan ke kantor pemdanya itu h+1 setelah kedatangan. Jadi kalo kita brangkat dan nyampe hari selasa, kunjungan resminya mulai rabu. Jadi dihari selasa kita datang, panitia bawa kita ke tempat pembuatan silver, anchor silver namanya. Liat2 sebentar, kita makan siang dan solat, lalu dibawa ke candi borobudur. Happy deh ini emak satu! Happy karna ada acara jalan2nya haha *suami musti baca inih biar lebih sering ngajakin istrinya travelling haha*


Beginilah akibatnya kalo emak pergi tanpa anak2 dan suami. Mendadak berasa masih abegeh *mudah2an ga pada mual* :p


it's a beautiful view down there :)

Lalu kita masuk hotel. Oh hotel! Walo bukan buat santai2 liburan, tapi nginep dihotel tetep loh ya bikin bahagia jugak *norak alert!*. Apalagi kamarnya kece. Beyond my expectation, thank you panitia untuk akomodasi yang oke. Kita nginep di @Hom Platinum Hotel. No pool tapi mereka punya sarapan yang enak dan banyak pilihan *happy belly in the morning made a happy face*

@HOM Platinum Hotel by Horison, free wifi!

Selama di jogja ada cerita suka dukanya lah ya. Pas kunjungan resmi kelompok saya ga mulus jalannya seperti 2 kelompok lainnya. Kelompok kita butuh waktu ekstra buat diskusi, nanya2 dan konsultasi ke pembimbing. Pembimbing kita juga sempet bingung loh sama keadaan yang kita temui dilapangan. Pendeknya akhirnya selesai juga sih, alhamdulillah. Trus saya juga sempet meriang gak karu2an, sakit kepala!! Gak bisa ngapa2in selain nungging di tempat tidur dan jalan bolak balik keliling kamar. Itu hari ketiga yang akhirnya kudu minta izin ke pembimbing buat istirohat tinggal dihotel aja. Walhasil hari itu saya seharian tidur dihotel setelah minum obat. Alhamdulillah sorenya baikan dan udah seger lagi. Malemnya saya nyusul temen2 yang lagi dimalioboro yang manfaatin waktu bebas abis makan malam. Live music jalanan dimalioboro itu keren ya! Saya dan seorang temen dari kantor jakarta nyobain nongkrong di kopi joss pinggir jalan sambil ngemilin aneka tusuk sate. Temen saya nyobain kopi joss yang pake arang itu, tapi saya gak karna takut keracunan haha.

si bapak disebelah saya mikirnya berat sekali :D
nongkrong di Kopi Joss Lek Man, seru murahnya :)

Hitsnya adalah ke gunung merapi tempat (alm) Mbah Marijan. Sejak erupsi tahun 2010 ternyata tempat ini jadi spot rekreasi. Jadi ada namanya volcano trip pake mobil jip ke rute menantang disekitar lereng gunung merapi. Sungguh kreatif deh penduduk disekitar sana nemuin ide untuk menghasilkan uang dengan memanfaatkan yang disediakan alam. Asli ini seru abis!! Jadi kita disini pada teriak2 gak jelas semau2nya. A kind of stress release. Ya ampun saya yang tadinya bingung mau ngapain sih liat2 bekas letusan gunung, turn out jadi happy berat setelah volcano tour itu. Seru banget pemirsah! 



 

mukanya gak bisa biasa aja ya? :p
Kuliner selama disana buat saya gak ada complain sama sekali. Tapi sebagian temen ada aja sih yang gak cocok di lidah. Mirip2 model mama saya yang lidahnya padang banget hihi. Kali karna gak masang ekspektasi apa2 dan terbiasa makan segala macam jadi enak aja tuh semua makanan haha. Apalagi panitia milih tempat yang oke punya loh. Buat saya kalo tempat nyaman, makanan biasa jadi terasa enak kecuali emang rasanya gak banget lah ya hihi. Kita gak pernah diajakin ke kaki lima. Buat kegiatan OL ini panitia dapet ponten 90 deh dari saya. Tapi ternyata ada 1 makanan yang memang gak cocok dilidah ini. Gudeg! Gudeg ini saya sendiri sih yang milih waktu lagi istirahat gak enak badan di hotel. Dulu pertama kali nyobain pas masih kuliah emang udah ga suka sih. Trus kemaren penasaran, mungkin ga ya bisa suka setelah terbiasa makan makanan nusantara? Eh ternyata masih ga suka. Yeah, sudahlah. Deal with it! 

All in all, I was happy at that time. Alhamdulillah. So that was a wrap for the story. Next adalah cerita anak2 (mudah2an mood bagus buat lanjut nulis ya).

8 comments:

  1. wah asik tuh....sambil belajar, sambil jalan2... :D

    ReplyDelete
  2. Seragamnya kok kaya aku kenal ya, pernah lihat dimana gitu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Seragam yang batik riau itu mbak lidya? Emang bahannya banyak dijual sih, tapi dipekanbaru. Atau ada yang make di jakarta kali ya :p

      Delete
  3. Asiik ya.. kl kerjaan juga ada jalan-jalannya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya anggie, alhamdulillah ada seneng2 juga diklatnya :))

      Delete
  4. wah seruuu ya! besok aku rencana ke Borobudur bawa anak2 apadaya hujan abu...batal deh ke Jogjanya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah iya di, mending waktu ujan abunya udah selesai ya. Mudah2an semua sehat2 disana :(

      Delete

 

The House of DoVy SetyaWijayas Copyright © 2011 | Template design by O Pregador | Powered by Blogger Templates