Monday, December 30, 2013

Kid's place is next to Their Parent

Pepatah bilang anak itu lebih baik tinggal sama orangtuanya, ketimbang sama kakek neneknya yang konon suka manjain mereka.


Terjadilah baru2 ini. Anak2 ngabisin waktu selama 40 hari dipekanbaru dikarenakan bundanya yang statusnya PNS Pemda Riau tapi ngantor di Jakarta, musti ngikut diklat selama 40 hari di pekanbaru. Ngikutlah anak2 ini selama emaknya diklat disana. Untungnya anak2 masih TK jadi bisa maksa off 40 hari (kalo udah SD mah boro2 ya). Trus untuk zikra, bu guru kasih PR berlembar2 untuk dikerjakan setiap hari selama off.


Di pekanbaru ada uci yang liatin, jadi bunda bisa tenang tinggal di mess yang ada ditempat diklat. Uci masukin anak2 ke TK deket rumah, biar anak2 juga ada kegiatan gantiin hari2 sekolah. Sebenernya ga perlu sih, kan udah dikasih PR, tapi ga papa jadi ada pengalaman sekolah di pekanbaru hehe. 40 hari kan lama juga ya? Uci udah mulai biasa ngeliat anak2 ini dengan segala kegiatan mereka. 2 mingguan mau pulang, mulai deh uci sedih, dan sering bergumam ‘Kapan ya anak2 ini bisa lama tinggal disini seperti ini lagi?’ – duh bikin mau mewek dah!


Mulai dari situ, mulailah uci sering bujuk2 zikra buat sekolah dipekanbaru aja. 


‘Abang sekolah disini aja ya. Nanti pulang pergi sekolah dianterin uci atau atok. Boleh pilih naik mobil apa.’


-- ‘Ga ah ci. Abang di jakarta aja, sama bunda dan ayah’


‘Kalo di jakarta sekolahnya jauh, nanti capek dijalan. Disini enak, pulang sekolah bisa main ke rumah teka atau pergi jalan2 kemana aja dekat.’


-- ‘Tapi abang sukanya sekolah di jakarta. Sama ayah bunda’ 


Trus uci masih aja bujukin nanti ada ini, ada itu kalo sekolah dipekanbaru, bla bla bla. Pokoknya ngeyakinin zikra kalo dipekanbaru sekolahnya bakal seneng, membahagiakan dan nyaman, tapi anaknya tetap gak mau.


Aneh ya zikra ini? Dikasih seneng malah gak mau. Malah maunya sama emak bapaknya, yang jelas2 lebih galak ketimbang ucinya. Padahal kalo sama emaknya suka dicerewetin, suka ditahan2 ngemilnya dimana kalo dia ngelanggar kadang emaknya suka ngasih hukuman. Sementara ucinya? Dih boro2! Yang ada suka beliin es krim, coklat dll, trus suka bujuk2 bunda buat stop marahin cucunya -__-


Sukur alhamdulillahhhh, bunda seneng banget dengernya. Semoga sampe gede gak brubah ya bang. 


Dan dilain sisi si emak ini sedih banget karna tau gimana para nenek pengen deket dan selalu ngeliat cucunya. Sungguh dilemma nan bikin sedih! Smoga kita bisa pulang terus liatin uci pekanbaru dan nenek lampung ya bang, dan moga2 bisa nambah frekuensi pulangnya.

12 comments:

  1. berarti ada kedekatan sama ortunya jadi walaupn dibujuk dengan hal yang enak2 tetap mau sama ortu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Begitulah harapannya, tetep pengen deket dengan ayah bundanya :)

      Delete
  2. Kadang pola pengasuhan kakek dan nenek emang beda mb.. Lebih dimanjain dan lebih longgar...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyah, kebanyakan kakek nenek begitu ya Nggi :p

      Delete
  3. iya ya..kenapa kakek nenek itu lebih longgar..padahal waktu gedein qt dulu boro2 longgar.. *curcol

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo dari beberapa sumber bilang justru karna rasa bersalah mereka yg terlalu keras ke anak dulunya, jadi ke cucu lebih longgar. Tapi bisa beda2 alesannya sih ya :)

      Delete
  4. mantap nih abang zikra... gak mempan bujuk rayu...:D
    btw, salam kenal ya mbak..:)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mudah2an karna anaknya gak mau pisah sama emak bapaknya yaa.
      Salam kenal juga mbak rhey :)

      Delete
    2. Ternyata emang ikatan antara orangtua dan anak itu kuat ya.Salah satu anak saudaraku contohnya meskipun ibu/ayahnya sibuk kerja dan dia dititipin ke nenek/kakeknya dari hari senin sampai sabtu tapi giliran dijemput dia tetep nempel. padahal "menurutku" dia kuraang terurus/perhatian kalo di rumah ibu/ayahnya.

      Delete
    3. Wah seneng dengernya. Berarti walo seperti kurang terurus, terlihat seperti anak sayang ortunya ya Bun. Smoga ikatan kuatnya tetep terjaga sampe besar :)

      Delete
  5. karena abang Dzikra dekat sama ayah-bundanya :)

    ReplyDelete

 

The House of DoVy SetyaWijayas Copyright © 2011 | Template design by O Pregador | Powered by Blogger Templates