Friday, October 18, 2013

Seminar ‘Pede Bicara Sex Pada Anak’

Ini seminar ketiga saya berkaitan ilmu parenting tapi yang pertama buat suami. Suami iya-in aja waktu saya ajakin ke seminar ini, tapi pas lagi diperjalanan menuju ke venue seminar baru ngeh beberapa hal macam ‘Lama amat sih seminarnya sampe 3 jam’ atau ‘Bunda ini lebay banget anak baru 5 tahun udah ikut seminar soal sex’.

Sempat terjadi adu argumen tuh dimobil. Tapi akhirnya saya ngalah aja dulu, biar nanti ayah liat sendiri seminarnya gimana. Entah gimana saya yakin kalo seminar ini akan menarik dan gak akan disesali buat diikuti.

Memang gak nyesal sama sekali dan 3 jam itu gak berasa banget. Mungkin karna bu Elly Risman sangat ahli dalam topik ini dan pinter dalam menyampaikan materi. Yang jelas ayah dan bunda ini dapet banyak pencerahan dan ilmu disini, jadi ayah pun gak komplen lagi hehe.

Omong-omong soal seminarnya sendiri,


Kita dipaparkan lah betapa sekarang sex itu begitu mudah dilakukan. Bahkan ada anak yang melakukannya didalam kelas (udah pernah dengar lah ya kalo ini) dan dibawah stage orang nikahan. Udah gila! Teknologi pun punya andil yang besar sehingga hal beginian mudah sekali untuk diakses dan dipelajari. Kalo anak2 mempelajarinya dengan cara yang salah tanpa bimbingan yang benar, fatal sekali akibatnya. Dibawah 17 tahun saraf2 yang belum bersambungan akan susah dikendalikan bila terkontaminasi pornografi. Anak2 akan kehilangan minat belajar dan kecanduan untuk melihat bahkan melakukannya sendiri. Mau nangis gak sih mengingat kita orangtua gak selalu ada disamping anak kita sementara bahaya ini mengancam sedemikian dekat?

Amit2 cabang bayi *sambil ketok2 meja* 2 anak laki dirumah sampe kena beginian.

Pertama sekali kita perlu berubah. Gak bisa lagi seperti orangtua kita dulu yang menganggap pembicaraan seputar ini sebagai sesuatu yang tabu. Tapi untuk mulai juga ada step by stepnya. Perhatikan umur anak, karena pemahaman anak kan berbeda dari segi umurnya. 

Notes dari Bu Elly, kalo anak sampe menanyakan perihal seputar sex kepada kita, ini dia langkah yang harus kita lakukan:
  1. Calm down, tarik nafas sampe 2-3 kali.
  2. Tangkap inti pertanyaan.
  3. Cek pemahaman anak (karna anak bertanya ada 2 sebab: dia beneran gak tau, atau ngetes doang).
  4. Jawab dengan pendek dan sederhana (sesuaikan bahasa dengan umur anak), kalau tidak tau tunda tapi beri deadline dan penuhi deadline jangan pura2 lupa.
  5. Kunci jawaban berdasarkan agama/keyakinan yang kita anut.

Gampang? Tergantung kesiapan orangtua sebenarnya. Kalo ortu siap tentu tidak susah menjawabnya. Tapi banyakan sih belum siap mengingat semakin kecil usia anak2 sekarang kenalan dengan hal2 berbau sex.

Jadi untuk mempersiapkan anak sejak dini perihal sex ini bisa dimulai dari hal2 berikut :
  • Bisa mulai dengan memperkenalkan anak akan 2 jenis kelamin ciptaan Tuhan waktu melihat temen yang baru melahirkan. Ketika temen mengganti popok anaknya, ajak anak kita untuk ikut melihat. Kalo kebetulan bayinya berbeda kelamin, disini bisa dijelaskan ke anak kita kalo Tuhan menciptakan manusia itu dengan kelamin laki2 dan perempuan.
  • Ketika anak semakin mendekati masa baligh. Siapkan penjelasan yang bisa diterimanya untuk menghadapi tibanya hari ini. Pake bahasa yang sesuai dengan umurnya tentu saja. Ini sebaiknya dilatih didepan kaca supaya waktu nanti ngomong sama anak bisa lancar dan mimik muka terlihat menyenangkan. Apa yang disiapkan? Misal seperti dibawah ini untuk anak laki2 yang muslim ya.


    Siapin pisang dan anggur seperti gambar diatas (itu saran bu Elly siapin pake buah yang gampang didapat, kalo saya kayaknya males deh nyiapinnya haha jangan ditiru yang bandel). Lalu mulai dengan kalo kita sudah melihat anak kita yang makin gede maka kita perlu menjelaskan sesuatu. Penjelasan tentang perubahan masa dewasanya seorang anak, yang namanya masa baligh. Jelasinlah ciri2 anak yang akan baligh misal dengan tumbuhnya bulu dada, suara yang membesar dll. Kalo dalam islam, menjadi baligh artinya kita akan bertanggungjawab terhadap diri kita sendiri. Segala amal ibadah akan dihitung pahala bagi diri sendiri, sementara berbuat salah/dosa akan menjadi dosa sendiri. Menjadi baligh ditandai dengan adanya mimpi basah. Mimpi tentang sedang bermesraan dengan perempuan yang dikenal maupun tidak dikenal. Dan pada saat bangun, kita akan mendapati cairan yang disebut mani/sperma (beri contoh dengan cairan tepung kanji yang masih ada butiran tepungnya). Lalu nanti ada juga yang namanya madzi (contoh bisa dari lem uhu). Bedanya mani dan madzi bla bla bla.

    Perlu dijelasin juga tentang cara bersucinya karna ini akan berkaitan dengan solat juga. Kalo seseorang mengeluarkan mani cara membersihkannya cukup dengan mencuci kemaluan, cuci tangan lalu berwudhu (kalo akan solat kan perlu wudhu). Sementara kalo seseorang mengeluarkan madzi/sperma maka dia harus mandi besar/junub baru selanjutnya berwudhu dan bisa solat.

    Nah begitu sekilasnya. Tentu lebih ribet dari ini ya kalo mau nyiapin bahannya lebih dulu. Mau referensi untuk penjelasan lebih detail ada disini :)

Kalo anak sudah tau soal menjadi baligh itu gimana, kayaknya akan mudah ya menjelaskan asal muasal bayi itu darimana dan bagaimana *kayaknya sih, ga yakin juga karna belum coba*. Tapi kalo dipikir2 kita sendiri bakal malu gak ya ngebahas ini sama zikra? Yang jelas tugas menjelaskan mimpi basah jadi tanggungjawab ayah. Bunda tinggal beres dah haha *begini enaknya kalo anak laki semua mihihi*, nanti kita latihan ya Ayah biar dapet mimik yang pas. Kalo menjelaskan soal menstruasi ke anak perempuan tentu jadi tugasnya ibu. 

Eniwe kata bu Elly juga penting kita sering2 menyentuh anak dan memeluknya. Puji2 dia sebelum dia dipuji oleh lawan jenisnya nanti. Jangan ngobrolin PR mulu dirumah. Dan buat orangtua jangan kebanyakan ‘me time’ *jleb banget!*. Habiskan waktu sebanyak dan sebaik mungkin dengan anak. Buat yang punya anak cowok ataupun cewek perlu inget2 yang dibawah ini :
  • Jangan bosen bagi para bapak untuk ingetin anak perempuannya ‘Anak ayah yang cantik, kamu sekarang sudah besar nak. Jaga diri ya nak ya. Jangan mau dipegang laki2 manapun! Awas kalo ada yang berani sentuh2 kamu, akan ayah kejar kemanapun dan ga ada ampun buat dia’.
    Buat para ibu juga ke anak lakinya ‘Anak bunda yang ganteng, bunda senang sekali punya anak yang ganteng seperti kamu nak. Belajar yang bener ya nak. Jangan ganggu anak perempuan orang ya nak. Jangan sentuh2 ya nak. Kamu gak mau kan kalo bunda/kakak/adik kamu sampe dibegituin sama orang?’
  • Jangan bosen nasehatin yang ini juga ‘Kalo ada yang ngajak untuk lihat yang gak baik (gambar/film porno) tahan pandangan ya nak, jangan biarkan mata lihat ya nak. yang kayak gitu bikin otak rusak nak. Kalo otak rusak, kemaluan gak bisa dikontrol lagi. Akan susah mengejar cita2 nak.’

Semakin ikut seminar semakin pusing dan kuatir deh. Plus merasa bersalah juga. Tapi sisi baiknya kita jadi tau kesalahan sih, dan early alert karna jujur aja waktu nikah kita gak dibekali hal2 beginian juga. Smoga si ayah bunda ini bisa mencegah dan membekali anak2 biar gak terjerumus hal2 yang dapat merusak masa depannya. 

Dear God, please please please help us to raise the kids well. Aamiiin.

4 comments:

  1. kalau punya info seminar BU Ely lagi kabar2i ya mbak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ada tanggal 16 November nanti temanya 'Melatih Anak Bertanggungjawab' (kalo ga salah ya)
      Kemaren aku daftarnya sms ke 08117334556 :)

      Delete
  2. Aku dah pernah ikutan seminar ini Januari lalu, bagus buat ilmu kita2 yah para emak2 :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya membuka mata banget. Mudah2an bisa nerapin ilmunya dengan baik ya kita :)

      Delete

 

The House of DoVy SetyaWijayas Copyright © 2011 | Template design by O Pregador | Powered by Blogger Templates